Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Curhat Kamu  (Read 282627 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Shining Moon

  • Sebelumnya: Yuri-chan, Yuliani Kurniawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.148
  • Reputasi: 131
Re: Curhat Kamu
« Reply #585 on: 04 September 2009, 11:08:33 AM »
Yang saya tau sih big boz from hk...*melirik some one*
Life is beautiful, let's rock and roll..

Offline calon_arahat

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 392
  • Reputasi: 26
  • Gender: Female
  • On the journey of life..
Re: Curhat Kamu
« Reply #586 on: 04 September 2009, 07:10:30 PM »
curhat..
secara general student kok males belajar..
klo bisa milih kebykan pilih main game, nonton, jalan2, dll daripada belajar..
klo mau ujian baru ngebut belajar..
gimana caranya supaya ga males belajar?
gimana caranya supaya rajin belajar?
gimana caranya supaya sangat menyukai, tergila2 dengan pelajaran?
The health of my patients will be my first consideration..

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #587 on: 04 September 2009, 08:09:41 PM »
curhat..
secara general student kok males belajar..
klo bisa milih kebykan pilih main game, nonton, jalan2, dll daripada belajar..
klo mau ujian baru ngebut belajar..
gimana caranya supaya ga males belajar?
gimana caranya supaya rajin belajar?
gimana caranya supaya sangat menyukai, tergila2 dengan pelajaran?
stop minta duit dari ortu..
coba kerja buat biayai kuliah sendiri..
nanti akan merasakan bagaimana susahnya kuliah dengan duit sendiri..
otomatis akan cinta pelajaran tuh.. :))
Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline calon_arahat

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 392
  • Reputasi: 26
  • Gender: Female
  • On the journey of life..
Re: Curhat Kamu
« Reply #588 on: 04 September 2009, 10:11:30 PM »
kurang mempan kayaknya..
SPP gw terhitung murah.. bahkan anak SMA aja bayar uang sekolah lebih mahal.. barusan ada kenaikan SPP, krn didemo oleh mahasiswa dari berbagai fakultas, akhirnya dicapai kesepakatan SPP untuk mahasiswa lama ga naik..
krn SPP murah mau bayar sendiri juga ga susah2 amat..
jualan barang.. klo 1 semester dijalankan kemungkinan besar dapetnya malah lebih..
jadi asisten ngajar 1 semester dengan jadwal 1 minggu 2x aja pasti dapetnya lebih dari jumlah yg dibutuhkan..
mengajar murid (ngelesi), 2 murid aja per bulan selama 1 semester pasti udah lebih..
bantu2 di tempat orang (part time) selama 1 semester jg tercover, bahkan lebih..

klo pengalaman di UKKB nyari dana lewat tenda tensi sih 1x tensi dapetnya bisa 100rb lebih.. rata2 diatas 50rb.. klo buat bayar SPP ya mungkin butuh kira2 10x tensi..
klo jual baju bekas dapetnya malah lebih banyak lagi.. 1x jualan aja bisa tercover..
The health of my patients will be my first consideration..

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #589 on: 05 September 2009, 05:37:21 AM »
Kata orang2, orang gak bakal menghargai sesuatu kalau gak menderita dulu.. mungkin anggap SPP itu kecil ya.. dulu SPP gw juga kecil nilainya, maklum negri.. gak sampai sejeti.. tapi kan ada biaya2 lain.. jadi sangat2 berat..
so untuk buktikannya.. coba aja jualan dulu.. dan gak minta duit dari ortu lagi.. dulu waktu gw kuliah, ortu gak pernah mengirim 1 sen pun.. jadi otomatis makan pun juga usaha sendiri.. makanya waktu itu pemikiran gw, kuliah ini sangat berharga, walau jarak tempuh sangat jauh berangkat jam 6 pagi sampai jam 8 pagi, dan pulang malam.. tapi sudah ditanamkan sejak dari diri gw.. gw HARUS TAMAT. teman2 kantor gw semua mengatakan gw gila.. dan mengatakan pasti gw akan putus tengah jalan.
Tempat kuliah dan kerja dari ujung (batas kota Padang-Bukit Tinggi) ke ujung(Batas Kota Padang - Solok)..
Bersyukur waktu itu ByPass selesai pas pertengahan kuliah jadi ada sedikit pengurangan waktu..

Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.554
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Curhat Kamu
« Reply #590 on: 05 September 2009, 09:21:00 AM »
Kata orang2, orang gak bakal menghargai sesuatu kalau gak menderita dulu.. mungkin anggap SPP itu kecil ya.. dulu SPP gw juga kecil nilainya, maklum negri.. gak sampai sejeti.. tapi kan ada biaya2 lain.. jadi sangat2 berat..
so untuk buktikannya.. coba aja jualan dulu.. dan gak minta duit dari ortu lagi.. dulu waktu gw kuliah, ortu gak pernah mengirim 1 sen pun.. jadi otomatis makan pun juga usaha sendiri.. makanya waktu itu pemikiran gw, kuliah ini sangat berharga, walau jarak tempuh sangat jauh berangkat jam 6 pagi sampai jam 8 pagi, dan pulang malam.. tapi sudah ditanamkan sejak dari diri gw.. gw HARUS TAMAT. teman2 kantor gw semua mengatakan gw gila.. dan mengatakan pasti gw akan putus tengah jalan.
Tempat kuliah dan kerja dari ujung (batas kota Padang-Bukit Tinggi) ke ujung(Batas Kota Padang - Solok)..
Bersyukur waktu itu ByPass selesai pas pertengahan kuliah jadi ada sedikit pengurangan waktu..

Cerita sangat menarik bro Forte,

Dgn mencari uang SPP sendiri, malah org tsb lebih mandiri, menghargain duit, menghargain waktu2 kuliah.

Sedangkan pada umumnya ortu2 mengeluh kalau uang utk anak sekolah jaman sekarang mahal. Nah apakah cara yg telah ditempuh oleh bro FOrte dpt diterapkan utk anak2 kita kemudian?
apakah hal2 positif maupun negatif dgn hal2 tsb?

Kelihatannya selain ortu gak usah mengeluarkan uang SPP, malah anak lebih mandiri! Tapi apakah banyak ortu yg dpt menerapkan cara tsb?

spt yg gw dengar : ada juga sih anak kuliah ke sekolah gak bawa apa 2. Gak bawa kertas,buku, maupun alat tulis. Dan mereka merasa sangat bangga dgn penampilan tsb.
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #591 on: 05 September 2009, 09:40:35 AM »
Kalau gw pribadi lihat seh.. ortu idealnya juga jangan memamerkan kekayaan pada anak2nya juga..

Ajarkan pentingnya uang tersebut. Saya pernah baca buku seorang agent property yang juga menjadi agent asuransi, Thomas Sugiarto. pernah ketemu dia juga dan bincang2 di tahun 2008.. Dan pola dia mendidik anak walau dia kaya raya cukup bagus.. Anaknya tidak dimanjakan dengan harta. Jika anaknya ada permintaan mau beli sesuatu, anaknya tersebut harus memberikan alasan yang jelas mengapa dia menginginkannya dan harus mengikuti "ujian2" :P Dan Pak Thomas tersebut juga mendidik anaknya untuk biasa tampil dalam seminar2, dan juga mengajarkan dia berjualan.

Mengenai SPP yang makin lama makin mahal, saya tetap prefer adanya insurance pendidikan. Setidaknya jika terjadi apa2 pada ortu, anak juga bisa menamatkan kuliah dengan modal jaminan tersebut.

Dan mengenai cara yang saya alami, itu juga cukup ekstrim, idealnya seh menurut saya, ortu juga ada kewajiban membantu anak2nya kuliah, di samping anak kuliah juga idealnya dipersiapkan untuk terjun ke masyarakat dan belajar mengena time management. Yaitu bisa saja ortu hanya mensupport kuliah dengan persentase tertentu misal : 70 : 30. Jadi 30% harus diusahakan oleh anak sendiri misal dengan mengajar, jualan, dsb yang dikerjakan part time dengan catatan tidak mengganggu waktu kuliah. Persentase ini tidak harus 30, bisa 20, tergantung anak juga.

Untuk anak kuliah tidak bawa apa2, perlu dipertanyakan datang kampus buat apa ? :P
Pribadi saya sewaktu kuliah, karena kurang dana, maka buku itu sangat berharga. Bagaimana bisa membaca gratis ? Ya dengan mengakrabkan diri dengan pengurus perpus. Ada banyak gunanya juga, setidaknya ada beberapa buku yang gak boleh dipinjam.. kita boleh meminjamnya.. >:D

Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.554
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Curhat Kamu
« Reply #592 on: 05 September 2009, 11:21:19 AM »
mantep bro atas sharingnya,

kalau anak mau diminta nyari spp sendiri, paling tidak ortu udah membuat
rencana (bantu membuat rencana) jauh2 hari bagaimana anak tsb dilatih
utk dpt mencari duit sendiri.

Bukan mendadak bilang, utk ke univ... gak ada duit, nyari sendiri...

mungkin solusi lain adalah lewat jalur beasiswa (terutama dari Taiwan, Tiongkok, dll)

Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline chalice

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 10
  • Reputasi: 2
  • Gender: Female
Re: Curhat Kamu
« Reply #593 on: 05 September 2009, 11:34:50 AM »
satujuh ama om 42.. rekan senasib tampakna.. tp bedanya om 42 rajin membaca hahaha
cara jitu itu slain bs tmbh rajin, tmbh menghargai waktu jg dan nantinya akan pintar mengatur alur kas .. bgs buat masa depan :D
One opens, the other closes..
One opens, the other grasps..
One hopes, the other despairs..
One grows, the other shrinks..

Offline J.W

  • Sebelumnya: Jinaraga, JW. Jinaraga
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.864
  • Reputasi: 103
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #594 on: 05 September 2009, 04:18:45 PM »
apakah kehadiran diriku masih berharga dalam matamu ??  :(

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #595 on: 05 September 2009, 07:57:14 PM »
satujuh ama om 42.. rekan senasib tampakna.. tp bedanya om 42 rajin membaca hahaha
cara jitu itu slain bs tmbh rajin, tmbh menghargai waktu jg dan nantinya akan pintar mengatur alur kas .. bgs buat masa depan :D
share donk..
tapi pernah juga seh terpintas, kenapa ya ada orang yang gampang banget dapat apa yang dia mau, dan ada orang yang berjuang2 mati2an baru bisa dapat.. kepikiran juga may be dulunya pelit kali ya.. makanya sekarang rajin2 beramal dah :))
Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Curhat Kamu
« Reply #596 on: 05 September 2009, 08:05:57 PM »
Bukan mendadak bilang, utk ke univ... gak ada duit, nyari sendiri...
Idealnya memang begitu.. tapi kadang sekali lagi, kesehatan itu sangat penting..
Waktu semasa gw mau tamat SMU, bokap sakit keras.. dan akhirnya juga bokap manggil gw.. dan bilang.. maaf.. kayaknya u gak bisa kuliah.. gw berusaha tegar.. tapi habis itu balik kamar.. sedih dan menangis.. karena semasa gw sekolah, memang sudah kutu buku.. dan suka sekolah.. jadi gak bisa kuliah itu merupakan nightmare..

Dari sini dipetik hikmah yang gw dapat
1. Kesehatan itu penting, dan sakit itu mahal makanya gw mulai ngerti manfaat insurance
2. Finance Plan itu penting berupa tabungan, apa itu dalam bentuk deposito, unit link, dll
3. u/ para ortu/ calon ortu, selagi masih sehat, harus kumpulin dana buat perencanaan keuangan masa depan karena kita tidak tahu kapan bisa produktif cari dana, ingatlah buntut2 yang akan ditinggalkan..
Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline calon_arahat

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 392
  • Reputasi: 26
  • Gender: Female
  • On the journey of life..
Re: Curhat Kamu
« Reply #597 on: 05 September 2009, 11:59:25 PM »
Kata orang2, orang gak bakal menghargai sesuatu kalau gak menderita dulu.. mungkin anggap SPP itu kecil ya.. dulu SPP gw juga kecil nilainya, maklum negri.. gak sampai sejeti.. tapi kan ada biaya2 lain.. jadi sangat2 berat..
so untuk buktikannya.. coba aja jualan dulu.. dan gak minta duit dari ortu lagi.. dulu waktu gw kuliah, ortu gak pernah mengirim 1 sen pun.. jadi otomatis makan pun juga usaha sendiri.. makanya waktu itu pemikiran gw, kuliah ini sangat berharga, walau jarak tempuh sangat jauh berangkat jam 6 pagi sampai jam 8 pagi, dan pulang malam.. tapi sudah ditanamkan sejak dari diri gw.. gw HARUS TAMAT. teman2 kantor gw semua mengatakan gw gila.. dan mengatakan pasti gw akan putus tengah jalan.
Tempat kuliah dan kerja dari ujung (batas kota Padang-Bukit Tinggi) ke ujung(Batas Kota Padang - Solok)..
Bersyukur waktu itu ByPass selesai pas pertengahan kuliah jadi ada sedikit pengurangan waktu..


wah.. klo biaya lain2 yg resmi dari kampus sih biasanya ga besar, paling2 uang asuransi kesehatan 30rb, beli buku praktikum dulu waktu gw masih ada prak (1 th lalu) biasanya sekitar 10-20rb..
tapi klo ditambah biaya makan sehari 3x (kecuali mau atthasila), biaya tinggal, biaya internet, biaya telpon sih bisa besar.. klo nyari sendiri scr penuh ya terlalu extreme.. bisa capek tiap hari kuliah+nyari duit terus.. trus waktu belajarnya jg kapan jdnya? lha kuliah aja udah sampai siang.. blom kalo jaga, bisa sampe malem ato pagi.. blom lagi klo ada tugas.. cuma ngurusin kuliah aja kebanyakan orang di kelas gw udah tidur tengah malam.. makanya klo kita sms/telp malem2 sih udah biasa, cos tau yg dicari masih sadar.. klo tambah cari duit, bakal ga tidur deh, T_T..
ada sih 1 teman gw yg nyari duit ngasih les privat.. ktnya dia di rumah ga ada waktu belajar, jd belajarnya paling klo ada dosen terlambat masuk, istirahat, jeda nunggu praktikum, itu pun dapetnya cuma dikit2.. udah gitu jadwal ngajarnya juga sering bentrok klo lagi ada kuliah tambahan ato kuliah yg selesainya molor..

bahkan taun lalu sempat ada dosen yg kirim surat protes ke dekan melihat byk mhsw tidak mendengar kuliahnya.. ktnya dosen memberi kuliah mereka malah baca koran, dgr ipod, sms-an, dll.. blom lagi byk yg datang terlambat dan lgs masuk tanpa permisi.. dan kata dosen tsb ini terjadi pada semua angkatan yg sedang kuliah di situ..

klo tentang menghargai kuliah sih fenomena skrg ini banyak orang yg sebenarnya ga mau kuliah bidang itu, sebenarnya ga minat tapi dipaksa ortu kul itu.. jdnya belajarnya juga asal2an.. ato bahkan pernah dengar kabar ada anak yg ga pernah belajar, mengandalkan bantuan saja waktu ujian.. fenomena ini banyak terjadi, apalagi di FK yg menjadi fakultas dgn peminat terbanyak.. bahkan, di jalur yg ratusan juta pun peminatnya tetap saja banyak.. jadi alasan kenapa orang masuk FK itu sangat beragam.. biasanya yg ortunya dokter, anaknya selalu diminta mengikuti jejaknya..
jg ada keanehan waktu ujian, terutama ujian lisan.. bisa sangat subjektif.. mhsw buat kesalahan sepele, mis: ga disuruh duduk langsung duduk (kan ada kursi di depan, jd reflex duduk), sama dosen pengujinya udah langsung dinyatakan tidak lulus, disuruh ngulang lagi.. kisah ini gw dengar dari dosen cerita waktu ngajar.. ktnya sih udah byk diprotes, skrg hrsnya ngga terjadi lagi.. sebaliknya, dari tata cara masuk ruangan menyenangkan dosen penguji, ditanya 1 pertanyaan gampang sekali ato ga ditanya bisa lgs dinyatakan lulus.. benar2 aneh..bahkan kadang waktu ujian lisan yg ditanya bukan materi ujian, tapi "apa warna sampul buku x?" ato "saya lagi stress nih, coba kamu nyanyi dangdut", kan yg ditanya ga relevan.. tp untungnya skrg selain ujian lisan udah diberi ujian tertulis, jd ga cuma mengandalkan ujian lisan.. tp klo ujian yg ditanya ga relevan gitu ya mencerminkan sistem pendidikan yg jelek.. jadi yg pintar aja bisa ga lulus dan sebaliknya yg ga belajar bisa lulus.. ya begitulah "karma".. "karma" dapet penguji siapa.. gw sendiri pernah ngalamin soalnya, kdg dosennya sekali nguji 2 mhsw dan dia ga mau repot2, jd ke2nya bisa dikasih nilai sama padahal yg 1 byk ga bisanya waktu ditanya dan yg 1nya lebih banyak bisanya.. kan jelas2 ga adil.. tapi namanya ujian lisan, subjektif, hasil ga bisa diprotes, ya menerima 'karma saja".. setelah berhari2 kesal..

The health of my patients will be my first consideration..

Offline chalice

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 10
  • Reputasi: 2
  • Gender: Female
Re: Curhat Kamu
« Reply #598 on: 06 September 2009, 09:20:43 PM »
satujuh ama om 42.. rekan senasib tampakna.. tp bedanya om 42 rajin membaca hahaha
cara jitu itu slain bs tmbh rajin, tmbh menghargai waktu jg dan nantinya akan pintar mengatur alur kas .. bgs buat masa depan :D
share donk..
tapi pernah juga seh terpintas, kenapa ya ada orang yang gampang banget dapat apa yang dia mau, dan ada orang yang berjuang2 mati2an baru bisa dapat.. kepikiran juga may be dulunya pelit kali ya.. makanya sekarang rajin2 beramal dah :))


haha kembali ke karma maybe :P tapi pastinya yang berjuang mati2an itu lebih ngehargain.. scara ngedapetinya aj seru bgt hrs banting tulang dan daging :P

share darimana ya..
hmm sbtulna kl dipikir2 dl pas SMU sih  termasuk murid yang males bljr tapi ga seneng kalo nilainya kalah dari orang lain :P makanya butuh banget yang namanya saingan kalo di skolah, dengan begitu baru bisa rajin blajar .. hahaha tapi pas uda mau k jenjang kuliah tb2 tersadarkan sih buat biayain kuliah sendiri. waktu itu sih dasar pemikirannya cuma karna "belagu" biar diliat orang tuh keren ga ngandelin ortu lagi..
Darisitu mulailah cari2 kampus yang biaya terjangkau yang buka kelas malam n mulai cari kerja.. Emang dasar hoki aja sih kebetulan dpt kerja dkt2 ama kampus.. itu juga lucu ngedapetinnya, jd kl orang2 mo cari kerja itu sebar lamaran n tunggu panggilan kerja, kalo saia lgsg datengin kantornya n maksa diinterview n kasi keputusan hari itu juga... hahaha  :-[ :-[

Pas pertama kerja sambil kuliah emang bangga sih tapi capek itu luar biasa..pergi jem 8 pulang bs jem 9 malem..blum lagi tugas kul bjibun :| baru kerja 3hari aj rasanya uda mau berhenti n fokus kul aj.. tapi karna tekad lebih kuat ya dilanjutin deh.. lama2 juga jadi biasa. meski capek tapi jg harus belajar.. karna dapetin duitnya ga gampang so pasti ogah tuh yg namanya ngulang mata kul ..bayar sks ulang lg (keitung mahal lg soale gaji na kcil sih ) :P 
Tp dl saia plg males beli buku ato fotokopi bahan ..mgkn karna males baca jadi kl cm beli yang penting2 banget .. perpustakaan pun jarang diinjek (kcuali pas skripsi) ---> ini dy bedanya ama om 42  ^:)^ ^:)^

Rutinitas ky gt berlangsung slm krg lbh 2 taon7 bulanan.. semester 6 dgn berat hati harus prioritas kul karna ngebut skripsi n gak ada jdwl kls malam .. Pas mo resign otomatis pikiran uda ke-set kira2 brp budget sampai lulus kul biar ga usa minta lagi ama ortu.. Hahahaha jd panjang lebar saia bercerita  ^-^

Ala bisa karna biasa.. Capeknya dapet untungnya juga dapet.. Pemikiran n cara pandang pun jg berubah jd jauh lebih mandiri. Jujurnya skrg meski lom dapet kerja tapi kalo harus minta uang lg ama ortu sih ga mau n malu banget.. ngandelin tabungan deh diirit2in  :(

Kalo menurut saya sih kalo ortunya kaya lebih baik sekolahin anaknya ke luar negri, skolahin di tempat yang agak terpelajar..biar mereka juga bisa ngeliat contoh n lgsg dipraktekan :)
One opens, the other closes..
One opens, the other grasps..
One hopes, the other despairs..
One grows, the other shrinks..

Offline vathena

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 910
  • Reputasi: 41
  • Gender: Female
  • where there is a hatred , let us sow love
Re: Curhat Kamu
« Reply #599 on: 06 September 2009, 09:29:06 PM »
mau tanya , kalau ngak lulus UAN , ada ngak cara agar tetap bisa masuk kuliah tanpa harus mengulang 1 tahun dibangku SMA 3 ?
Keep the torch of Dhamma alight! Let it shine brightly in your daily life. Always remember, Dhamma is not an escape. It is an art of living , living in peace and harmony with oneself and also with all others. Hence, try to live a Dhamma life.