Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Pandangan Buddhist Terhadap Pandangan Nasrani pada Buddhisme  (Read 143563 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Pandangan Buddhist Terhadap Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« on: 24 October 2011, 10:27:48 AM »
Budhisme adalah salah satu agama utama dunia dalam hal penganut, penyebaran geografis dan pengaruh sosio-budaya. Sekalipun umumnya masih berupa agama “Timur”, Budhisme makin populer dan berpengaruh di dunia Barat. Agama ini adalah agama dunia yang unik, meskipun memiliki banyak kesamaan dengan Hinduisme di mana keduanya mengajarkan tentang karma (etika sebab akibat), Maya (natur alam yang adalah ilusi), dan Samsara (lingkaran reinkarnasi). Para penganut Budha percaya bahwa tujuan hidup yang utama adalah untuk mencapai “pencerahan” sebagaimana yang mereka pahami.

Pendiri Budhisme, Siddhartha Gautama, lahir dalam keluarga bangsawan di India sekitar 600 S.M. Menurut cerita, dia hidup dalam kemewahan, tidak banyak tahu dunia luar. Orangtuanya menginginkan supaya dia tidak terkena pengaruh agama dan terlindung dari kesakitan dan penderitaan. Namun demikian, bentengnya dengan cepat ditembus, dia melihat orang tua, orang sakit dan jenazah. Penglihatannya yang keempat adalah seorang pertapa asketis (seseorang yang menolak kemewahan dan kenyamanan) yang penuh kedamaian. Melihat kedamaian si pertapa, dia memutuskan untuk menjadi seorang asketis. Dia meninggalkan hidup dalam kekayaan dan kelimpahan untuk mencari pencerahan melalui kesederhanaan. Dia menjadi ahli dalam menyakiti diri sendiri dan dalam meditasi yang dalam. Dia adalah pemimpin di antara rekan-rekannya. Pada akhirnya, upayanya berpuncak dalam sebuah langkah terakhir. Dia “memanjakan" dirinya dengan semangkok nasi dan kemudian duduk di bawah sebatang pohon ara (yang juga disebut pohon Bodhi) untuk bermeditasi sampai dia mendapat “pencerahan” atau mati. Sekalipun harus menghadapi berbagai pencobaan, pada paginya, dia mencapai pencerahan. Karena itu dia digelari “Yang Dicerahkan” atau “Budha.” Dia membawa realisasi baru ini dan mulai mengajar pertapa-pertapa lainnya yang memang sangat tunduk kepadanya. Lima rekannya menjadi murid-muridnya yang pertama.

Apa yang ditemukan oleh Gautama? Pencerahan terletak pada “jalan tengah,” bukan melalui kemewahan atau penyiksaan diri. Lagipula, dia mendapatkan apa yang kemudian dikenal sebagai “Empat Kebenaran Mulia” – 1) hidup adalah penderitaan (Dukha), 2) penderitaan adalah karena keinginan (Tanha, atau “keterikatan”), 3) seseorang dapat menghapus penderitaan dengan menghapus keterikatan, dan 4) hal ini dicapai dengan mengikuti jalan mulia delapan unsur. "Kedelapan unsur” terdiri dari memiliki 1) pemahaman yang benar, 2) itikad yang benar, 3) perkataan yang benar, 4) perbuatan yang benar, 5) hidup yang benar (menjadi pertapa), 6) upaya yang benar (mengarahkan tenaga secara pantas), 7) perhatian yang benar (meditasi), dan 8) konsentrasi yang benar (fokus). Pengajaran-pengajaran Budha dikumpulkan dalam Tripitaka atau “tiga keranjang.”

Di balik pengajaran-pengajaran tersohor ini adalah pengajaran-pengajaran yang sama dengan Hinduisme, yaitu reinkarnasi, karma, Maya, dan kecenderungan untuk melihat realita secara panteistik. Budhisme juga memiliki teologia yang rumit mengenai berbagai illah dan makhluk-makhluk suci. Namun, sama seperti Hinduisme, pandangan Budhisme mengenai Allah bisa sulit untuk disarikan. Beberapa aliran Budhisme dapat secara sah disebut ateistik, sementara lainnya dapat dikatakan panteistik, sementara lainnya adalah teistik, seperti Budha Tanah Murni. Budha klasik cenderung diam mengenai realita illahi dan karena itu dipandang sebagai teistik.

Budhisme zaman sekarang amat beranekaragam. Ajaran ini dapat dibagi dalam dua golongan besar, yaitu Theravada (kendaraan kecil) dan Mahayana (kendaraan besar). Theravada adalah bentuk monastik yang mengajarkan bahwa hanya para rahib yang mendapat pencerahan tertinggi dan nirvana, sementara mahayana memungkinkan tujuan pencerahan ini dicapai juga oleh orang-orang biasa, yaitu yang bukan rahib. Dalam kategori-kategori ini dapat ditemukan berbagai cabang, termasuk di antaranya Tendai, Vajrayana, Nichiren, Shingo, Tanah Murni, Zen dan Ryobu. Karena itu penting untuk orang-orang luar yang berusaha memahami Budhisme untuk tidak menganggap tahu semua detil mengenai aliran Budhisme tertentu ketika yang dipelajari hanyalah Budhisme klasik yang historis.

Budha tidak pernah menganggap dirinya sebagai allah atau dewa apa pun. Sebaliknya, dia memandang dirinya sebagai “penunjuk jalan” bagi orang-orang lain. Hanya setelah kematiannya barulah dia diangkat menjadi allah oleh beberapa pengikutnya, meskipun tidak semua pengikutnya melihat dia sedemikian. Sebaliknya, dalam kekr****nan, dikatakan dengan jelas sekali dalam Alkitab bahwa Yesus adalah Anak Allah (Matius 3:17: “lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan") dan bahwa Dia dan Allah adalah satu (Yohanes 10:30). Seseorang tidak bisa memandang dirinya sebagai orang kr****n tanpa percaya kepada Yesus sebagai Allah.

Yesus mengajarkan bahwa Dia adalah jalan dan bukan sekedar seseorang yang menunjukkan jalan, sebagaimana yang ditegaskan oleh Yohanes 14:6: “Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” Ketika Gautama meninggal dunia, Budhisme sudah merupakan pengaruh besar di India; tiga ratus tahun kemudian, Budhisme telah mencakup sebagian besar Asia. Kitab-kitab suci dan perkataan-perkataan yang dikaitkan dengan sang Budha ditulis sekitar empat ratus tahun setelah kematiannya.

Dalam Budhisme, dosa umumnya dipandang sebagai ketidaktahuan. Walaupun dosa dimengerti sebagai “kekeliruan moral,” "kejahatan" dan "kebaikan" dipahami dalam konteks amoral. Karma dipahami sebagai keseimbangan alam dan bukan yang diterapkan secara pribadi. Alam bukan moral; karena itu, karma bukanlah aturan moral, dan dosa pada dasarnya bukanlah tidak bermoral. Karena itu dapatlah kita katakan, berdasarkan pemikiran Budha, bahwa kesalahan kita bukanlah masalah moral karena pada dasarnya itu bukanlah kesalahan antar pribadi. Konsekuensi pemahaman yang demikian amatlah merusak. Untuk orang Budha, dosa lebih serupa dengan salah langkah dan bukannya pelanggaran terhadap natur Allah yang suci. Pemahaman sedemikian akan dosa tidak sejalan dengan kesadaran naluri moral bahwa manusia bersalah di hadapan Allah yang suci karena dosa mereka (Roma 1-2).

Karena Budha menganggap bahwa dosa bukan bersifat pribadi dan adalah kekeliruan yang dapat diperbaiki, Budhisme tidak menerima doktrin kejatuhan, doktrin dasar dalam kekr****nan. Alkitab memberitahu kita bahwa dosa manusia adalah masalah kekal yang berdampak kekal. Dalam Budhisme tidak diperlukan juruselamat untuk menyelamatkan orang dari dosa yang mencelakakan. Bagi orang kr****n, Yesus adalah satu-satunya jalan untuk selamat dari hukuman kekal. Untuk orang Budha, yang ada hanyalah hidup secara etis dan bermeditasi kepada dewa dewi dengan harapan dapat memperoleh pencerahan dan Nirvana. Mungkin sekali seseorang harus mengalami sejumlah reinkarnasi untuk melunasi hutang karma yang begitu bertumpuk. Untuk pengikut Budhisme yang sejati, agama itu adalah sebuah filsafat moral dan etis, yang dibungkus dalam penyangkalan terhadap diri sendiri seumur hidup. Dalam Budhisme, realita bukan bersifat pribadi dan bukanlah berdasarkan hubungan; dan karena itu, bukan dalam kasih. Allah bukan saja dipandang sebagai ilusi, namun, dengan melarutkan dosa menjadi kekeliruan bukan moral, dan dengan menolak semua realita materi sebagai sekedar maya (“ilusi”), diri kita sendiri pun kehilangan “diri.” Kepribadian menjadi ilusi.

Ketika ditanya bagaimana asal mula dunia, siapa/apa yang menciptakan alam semesta, dikatakan bahwa Budha tetap diam karena di dalam Budhisme tidak ada awal dan akhir. Sebaliknya yang ada hanyalah siklus lahir dan mati yang tidak berkesudahan. Orang bisa bertanya pribadi seperti apa yang menciptakan kita untuk hidup dan mengalami penderitaan serta kepahitan yang begitu luar biasa dan kemudian mati berulang-ulang? Hal itu bisa membuat orang merenung, apa artinya, mengapa peduli? Orang kr****n mengetahui bahwa Allah mengutus anak-Nya untuk mati bagi kita, sekali, supaya kita tidak perlu menderita secara kekal. Dia mengutus Anak-Nya supaya kita tahu bahwa kita tidak sendiri dan bahwa kita dikasihi. Kekr****nan mengetahui bahwa hidup itu bukan hanya penderitaan dan mati, “… dan yang sekarang dinyatakan oleh kedatangan Juruselamat kita Yesus Kristus, yang oleh Injil telah mematahkan kuasa maut dan mendatangkan hidup yang tidak dapat binasa” (2Tim 1:10)

Budhisme mengajarkan bahwa Nirvana adalah keberadaan tertinggi, suatu kondisi yang murni, dan itu dicapai dengan cara yang relatif terhadap orang itu. Nirvana tidak masuk akal dan tidak sesuai dengan tatanan logis dan karena itu tidak dapat diajarkan, hanya direalisasikan. Sebaliknya, pengajaran Yesus mengenai surga amat jelas. Dia mengajarkan bahwa tubuh fisik kita akan mati, namun roh kita akan bersama dengan Dia di surga (Markus 12: [at] 5). Budha mengajarkan bahwa orang tidak memiliki jiwa secara pribadi, karena diri sendiri atau ego adalah ilusi belaka. Untuk seorang Budha, tidak ada Bapa surgawi yang berbelas kasihan yang mengutus Anak-Nya untuk mati bagi kita, untuk keselamatan kita, untuk menyediakan jalan bagi kita mencapai kemuliaan-Nya. Pada akhirnya, itu sebabnya Budhisme haruslah ditolak.

sumber : http://www.gotquestions.org/indonesia/Budhisme.html
« Last Edit: 05 November 2011, 10:04:44 AM by Kainyn_Kutho »

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.849
  • Reputasi: 268
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #1 on: 24 October 2011, 10:38:26 AM »
Mantap! Orang-orang tertentu memang pandai sekali memfitnah.

Offline hendrako

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.244
  • Reputasi: 60
  • Gender: Male
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #2 on: 24 October 2011, 10:50:32 AM »
Eh... judulnya salah tuh.... kelebihan "d".
Kalo ngikut isi artikel mustinya judulnya :
(Salah satu) pandangan Nasrani terhadap Budhisme.

Btw, dalam konvensi umum Nasrani cenderung pada kr****n ka****k, sedangkan "kr****n" biasanya label pada aliran Protestan. Apakah di atas adalah tulisan dari aliran ka****k??
Quote
Pada akhirnya, itu sebabnya Budhisme haruslah ditolak.

Tanpa perlu harus ditolak, orang yang menggenggam doktrin kr****n, "otomatis" menolak ajaran Buddha. ;D
« Last Edit: 24 October 2011, 10:54:04 AM by hendrako »
yaa... gitu deh

Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #3 on: 24 October 2011, 10:56:47 AM »
Mantap! Orang-orang tertentu memang pandai sekali memfitnah.

mungkin lebih tepatnya bukan fitnah, menurut saya mungkin lebih ke salah pengertian yang berakibat salah penyampaian dan perlakuan juga salah memandang suatu paham.

banyak orang yang melihat kulit luar lalu mengatakan itu keseluruhan isi. orang seperti ini tidak mau repot2 untuk melihat lebih kedalam. menurutnya kulit luar sudah mewakili.
parahnya orang jenis ini justru berani beropini secara luas, bahkan mempublikasikannya.
parahnya lagi, jika sampai bersikap menolak bantahan atas opini atau publikasinya karena menganggap pemahamannya sudah benar dan final.

Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #4 on: 24 October 2011, 10:58:58 AM »
Eh... judulnya salah tuh.... kelebihan "d".
Kalo ngikut isi artikel mustinya judulnya :
(Salah satu) pandangan Nasrani terhadap Budhisme.

Btw, dalam konvensi umum Nasrani cenderung pada kr****n ka****k, sedangkan "kr****n" biasanya label pada aliran Protestan. Apakah di atas adalah tulisan dari aliran ka****k??
Tanpa perlu harus ditolak, orang yang menggenggam doktrin kr****n, "otomatis" menolak ajaran Buddha. ;D

sepertinya terkadang hal ini menjadi tolak ukur seberapa kuatnya iman seseorang.

Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #5 on: 24 October 2011, 10:59:40 AM »
oops...

judulnya memang kelebihan "D"

 ;D ;D

Offline hendrako

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.244
  • Reputasi: 60
  • Gender: Male
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #6 on: 24 October 2011, 11:19:45 AM »
Kalo ane pernah ditanya, bagaimana pandangan Buddhist terhadap Yesus.

B: Eh, kamu kan katanya sekarang belajar agama Buddha, gimana pandangan Buddhism terhadap Yesus?
A: Buddha lahir 500 tahun sebelum Yesus lahir, jadi tidak ada pembicaraan tentang Yesus.
B: Saya melihat di TV, Bhikku menjelek2kan dengan menyindir Yesus?
A: Wah, yang jelas Buddha tidak pernah menjelek2an Yesus, wong emang Yesus baru lahir 500 thn kemudian. Dan Buddha mengajarkan agar menjaga pikiran, ucapan dan perbuatan. Jadi apabila ada Bhikku yang menjelek2an Yesus itu bukan ajaran Buddha, tapi urusan Bhikku itu sendiri. Jangan lantas langsung dicap ajaran Buddha. Mendengar seorang Bhikku menjelekkan Yesus, lantas langsung mencap bahwa Buddhisme membenci Yesus.......jelas hal yang sembrono, harus diselidiki dulu.
Di lain pihak, saya justru mendapati Bhikku memuji Yesus di dalam tulisannya. Beliau melihat semangat seorang Bodhisatva pada Yesus, seseorang yang bertekad dan berkecenderungan ke arah kesucian, terutama ajarannya tentang kasih.
B: Tapi itulah yang saya saksikan di TV.....
A: Menjelekkan gimana sih?
B: Bilang kalau Yesus lahir di kandang... bau dan kotor sedangkan Pangeran Sidarta di taman, yang namanya taman berarti dirawat jadi bersih dan indah. Yesus matinya di kayu salib, sebelumnya di cacimaki, dicambuk, menderita berat sedangkan Buddha meninggal dengan dikelilingi murid2nya, umurnya panjang dan meninggal dengan tenang dan wajar.
A: Nah, itu mah bukan menjelek2an, tapi emang faktanya begitu kan? Pertama-tama anda harus mengerti tentang hukum karma dalam Buddhisme. Bahwa perbuatan baik menghasilkan akibat baik dan sebaliknya. Jadi dari segi hukum karma, nasib buruk yang menimpa Yesus memang adalah hasil dari perbuatan beliau sendiri, baik dari kehidupan sekarang maupun kehidupan2 yang sebelumnya. Sedangkan nasib baik pangeran Sidarta hingga menjadi Buddha dan meninggal adalah hasil dari perbuatan beliau sendiri juga. Jadi dari segi hukum karma, Pangeran sidarta emang lebih baik daripada Yesus.
B: ternyata umat Buddha emang membenci Yesus.. (seketika beliau pergi dgn muka berona merah)
A: Nah loh...........????
yaa... gitu deh

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.849
  • Reputasi: 268
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #7 on: 24 October 2011, 11:33:04 AM »
mungkin lebih tepatnya bukan fitnah, menurut saya mungkin lebih ke salah pengertian yang berakibat salah penyampaian dan perlakuan juga salah memandang suatu paham.

banyak orang yang melihat kulit luar lalu mengatakan itu keseluruhan isi. orang seperti ini tidak mau repot2 untuk melihat lebih kedalam. menurutnya kulit luar sudah mewakili.
parahnya orang jenis ini justru berani beropini secara luas, bahkan mempublikasikannya.
parahnya lagi, jika sampai bersikap menolak bantahan atas opini atau publikasinya karena menganggap pemahamannya sudah benar dan final.
Ketika seseorang mengatakan sesuatu secara tidak benar karena tidak mengetahui, saya setuju itu adalah bodoh alias tidak tahu. Tapi kalau orang mengatakan sesuatu yang tidak benar secara sengaja, bertujuan untuk mendiskreditkan pihak tertentu, saya sebut sebaga fitnah.

Yang paling keji dari fitnah di atas adalah paragraf ini:
Quote
Ketika ditanya bagaimana asal mula dunia, siapa/apa yang menciptakan alam semesta, dikatakan bahwa Budha tetap diam karena di dalam Budhisme tidak ada awal dan akhir. Sebaliknya yang ada hanyalah siklus lahir dan mati yang tidak berkesudahan. Orang bisa bertanya pribadi seperti apa yang menciptakan kita untuk hidup dan mengalami penderitaan serta kepahitan yang begitu luar biasa dan kemudian mati berulang-ulang? Hal itu bisa membuat orang merenung, apa artinya, mengapa peduli? Orang kr****n mengetahui bahwa Allah mengutus anak-Nya untuk mati bagi kita, sekali, supaya kita tidak perlu menderita secara kekal. Dia mengutus Anak-Nya supaya kita tahu bahwa kita tidak sendiri dan bahwa kita dikasihi. Kekr****nan mengetahui bahwa hidup itu bukan hanya penderitaan dan mati, “… dan yang sekarang dinyatakan oleh kedatangan Juruselamat kita Yesus Kristus, yang oleh Injil telah mematahkan kuasa maut dan mendatangkan hidup yang tidak dapat binasa” (2Tim 1:10)

Dia sudah tahu bahwa Buddhisme mengajarkan 'nirvana/nibbana' yaitu lepasnya dari penderitaan (peragraf terakhir), namun di sini dia menggiring opini bahwa di Buddhisme kita hanya harus menerima kepahitan berulang-ulang, sedangkan kalau di ajarannya, ekspres-instant langsung bebas.


Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #8 on: 24 October 2011, 11:42:47 AM »
Ketika seseorang mengatakan sesuatu secara tidak benar karena tidak mengetahui, saya setuju itu adalah bodoh alias tidak tahu. Tapi kalau orang mengatakan sesuatu yang tidak benar secara sengaja, bertujuan untuk mendiskreditkan pihak tertentu, saya sebut sebaga fitnah.

banar juga, ok saya setuju ini bisa dikategorikan fitnah.

Yang paling keji dari fitnah di atas adalah paragraf ini:
Dia sudah tahu bahwa Buddhisme mengajarkan 'nirvana/nibbana' yaitu lepasnya dari penderitaan (peragraf terakhir), namun di sini dia menggiring opini bahwa di Buddhisme kita hanya harus menerima kepahitan berulang-ulang, sedangkan kalau di ajarannya, ekspres-instant langsung bebas.

memang saya cukup banyak membaca artikel2 lepas lainnya yang mengatakan hal serupa.
label tentang pesimisme ajaran buddha, hal ini tentu merujuk tentang kelahiran berulang2 yang tidak terhitung jumlahnya menurut buddisme, juga yang paling disorot adalah tentang dukkha. namun penulis mengenyampingkan jalan yang ditunjukkan sang buddha untuk lepas dari tumimbal lahir.

menurut saya melulu ajaran tentang ketidakpuasan adalah sangat pesimis, namun ketika juga diajarkan tentang jalan untuk melenyapkannya adalah sebuah penerang yang sama sekali bukan pesimis.

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.849
  • Reputasi: 268
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #9 on: 24 October 2011, 12:03:02 PM »
banar juga, ok saya setuju ini bisa dikategorikan fitnah.

memang saya cukup banyak membaca artikel2 lepas lainnya yang mengatakan hal serupa.
label tentang pesimisme ajaran buddha, hal ini tentu merujuk tentang kelahiran berulang2 yang tidak terhitung jumlahnya menurut buddisme, juga yang paling disorot adalah tentang dukkha. namun penulis mengenyampingkan jalan yang ditunjukkan sang buddha untuk lepas dari tumimbal lahir.

menurut saya melulu ajaran tentang ketidakpuasan adalah sangat pesimis, namun ketika juga diajarkan tentang jalan untuk melenyapkannya adalah sebuah penerang yang sama sekali bukan pesimis.
Betul. Sama seperti kalau orang mengatakan Ajaran Kr1sten adalah dosa-turunan tapi tanpa jalan keselamatan, itu namanya fitnah. Demikian juga mengatakan Buddha mengajar hanya hidup adalah dukkha tanpa mengajarkan lenyapnya dukkha, adalah suatu fitnah.


Offline marcedes

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.528
  • Reputasi: 70
  • Gender: Male
  • May All Being Happinesssssssss
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #10 on: 25 October 2011, 12:00:37 AM »
fitnah vs fitnah = damai
Ada penderitaan,tetapi tidak ada yang menderita
Ada jalan tetapi tidak ada yang menempuhnya
Ada Nibbana tetapi tidak ada yang mencapainya.

TALK LESS DO MOREEEEEE !!!

Offline ChandraOyuget

  • Teman
  • **
  • Posts: 85
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #11 on: 25 October 2011, 12:09:22 AM »
 _/\_
Budhisme adalah salah satu agama utama dunia dalam hal penganut, penyebaran geografis dan pengaruh sosio-budaya. Sekalipun umumnya masih berupa agama “Timur”, Budhisme makin populer dan berpengaruh di dunia Barat. Agama ini adalah agama dunia yang unik, meskipun memiliki banyak kesamaan dengan Hinduisme di mana keduanya mengajarkan tentang karma (etika sebab akibat), Maya (natur alam yang adalah ilusi), dan Samsara (lingkaran reinkarnasi). Para penganut Budha percaya bahwa tujuan hidup yang utama adalah untuk mencapai “pencerahan” sebagaimana yang mereka pahami.
Buddhisme agama Universal... ga ada timur ga ada barat...
agama Buddha ga unik.... isinya menyatakan kebenaran.... dan patut ditelusuri kebenarannya sebelum mempercayainya.... dan tentunya sebelum memberi penilaian dari luar...
karma itu artinya perbuatan... sebelum mengerti arti kata "Karma" .... bagaimana anda ingin memberi penilaian tentang agama Buddha? anda belum tau apa-apa.... dan sebaiknya jangan sembarangan bicara karena akan merugikan diri anda sendiri....
tujuan hidup utama adalah pencerahan ? darimana taunya ? .... saya sendiri aja ga tau apa tujuan hidup dari salah satu temen saya.... bagaimana seluruh umat Buddhis bisa diketahui tujuan hidupnya apa ?....

dari bait pertama sudah banyak kejanggalan.... dan tidak layak dibaca... karena dinilai murah.... tidak berbobot... dan tidak bermanfaat...  _/\_

Offline Rico Tsiau

  • Kebetulan terjoin ke DC
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.976
  • Reputasi: 117
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #12 on: 25 October 2011, 08:33:15 AM »
_/\_Buddhisme agama Universal... ga ada timur ga ada barat...
agama Buddha ga unik.... isinya menyatakan kebenaran.... dan patut ditelusuri kebenarannya sebelum mempercayainya.... dan tentunya sebelum memberi penilaian dari luar...
karma itu artinya perbuatan... sebelum mengerti arti kata "Karma" .... bagaimana anda ingin memberi penilaian tentang agama Buddha? anda belum tau apa-apa.... dan sebaiknya jangan sembarangan bicara karena akan merugikan diri anda sendiri....
tujuan hidup utama adalah pencerahan ? darimana taunya ? .... saya sendiri aja ga tau apa tujuan hidup dari salah satu temen saya.... bagaimana seluruh umat Buddhis bisa diketahui tujuan hidupnya apa ?....

dari bait pertama sudah banyak kejanggalan.... dan tidak layak dibaca... karena dinilai murah.... tidak berbobot... dan tidak bermanfaat...  _/\_

bro, artikel diatas bukan bikinan ato opini saya lhoo..
saya copas dari sebuah web, itu saya cantumkan link sumber
mohon dibaca dengan baik

Offline hemayanti

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.477
  • Reputasi: 186
  • Gender: Female
  • Appamadena Sampadetha
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #13 on: 25 October 2011, 11:13:08 AM »
 ::)
ahhh.. pindah deh, lebih enak di agama sebelah, bikin dosa banyak2, nanti Yesus datang mengangkat dan menghapus semua dosa kita dengan kasihNya.
hidup damai bersama selamanya di rumah Bapa.  :-?
:hammer:
"Sekarang, para bhikkhu, Aku mengatakan ini sebagai nasihat terakhir-Ku: kehancuran adalah sifat dari segala sesuatu yang terbentuk. Oleh karena itu, berjuanglah dengan penuh kesadaran."

Offline Virion Gunasena

  • Sebelumnya: virion
  • Teman
  • **
  • Posts: 52
  • Reputasi: 8
  • Gender: Male
  • Sabbe satta sukhi hontu
Re: Pandangan Nasrani pada Buddhisme
« Reply #14 on: 25 October 2011, 01:23:29 PM »
::)
ahhh.. pindah deh, lebih enak di agama sebelah, bikin dosa banyak2, nanti Yesus datang mengangkat dan menghapus semua dosa kita dengan kasihNya.
hidup damai bersama selamanya di rumah Bapa.  :-?
:hammer:

masa mau sih diselamatin oleh orang yang bahkan tidak bisa menyelamatin diri-Nya sendiri? :D :hammer:

orang kek crita di atas itu perlu disuguhin "Beyond Belief" tuh.. kalo perlu yang video na aja...
bagus tuh