//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara  (Read 367061 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline Wolvie

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 805
  • Reputasi: 25
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #420 on: 02 May 2010, 01:04:42 AM »
wedew, bener2 berapi2 sekali belain si guru sesat nan bejat ini.

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #421 on: 02 May 2010, 01:11:29 AM »

pada jaman Sang Buddha pertanyaan tentang siapa yang pencapaiannya lebih tinggi ini sudah pernah dipertanyakan.  nah sekarang sudah ada titik terang ga siapa yang pencapaian lebih tinggi kan? bagaimana menilai pencapian seseorang?


jawab saja secara langsung...

tidak perlu berputar-putar sampai posting sutra sepanjang itu...

jangan konyol deh...


ini sama konyolnya 

bila saya mengklaim diri saya telah mencapai samyaksambodhi....

ketika ditanya siapa yang lebih tinggi antara saya dan Arya Avalokitesvara

bukannya saya menjawab...

tapi posting sutra panjang - panjang...

setelah itu penanya disuruh menafsirkan sendiri...

jawaban konyol... :)
jawaban gue : mana ketehek , loe cari tau sendiri kenapa sih? .. heheh.. gue sendiri belum mencapai tingkat ke-arahat-an koq berani-beraninya menjawab pertanyaan begini.?

kalo tidak tau jawabnya ... buat apa bro posting sutra panjang-panjang ?

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #422 on: 02 May 2010, 01:15:16 AM »
kalo membandingkan bro andrew dengan avalokitesvara bodhisattva,  gue sih belon tau tingkatan samadhi bro andrew, tapi kalo mau taruhan, saya lebih pegang avalokitesvara bodhisattva dengan skor: 99-1  :). tapi ini cuma perkiraan saja lho... belum tentu saya benar.

ok deh ...

kalo LSY dengan Arya Avalokitesvara ... skornya berapa ? :)

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #423 on: 02 May 2010, 01:23:53 AM »


kalo tidak tau jawabnya ... buat apa bro posting sutra panjang-panjang ?
saya posting sutra buat pedoman para pembaca supaya tidak melenceng dari ajaran Buddha.

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #424 on: 02 May 2010, 01:28:46 AM »
kalo membandingkan bro andrew dengan avalokitesvara bodhisattva,  gue sih belon tau tingkatan samadhi bro andrew, tapi kalo mau taruhan, saya lebih pegang avalokitesvara bodhisattva dengan skor: 99-1  :). tapi ini cuma perkiraan saja lho... belum tentu saya benar.

ok deh ...

kalo LSY dengan Arya Avalokitesvara ... skornya berapa ? :)

gue gak tau kan gue gak tau tingkat samadhi beliau sampe dimana, koq pake tebak-tebakan skor sih..? kita kan bukan taruhan sepak bola?

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #425 on: 02 May 2010, 01:29:53 AM »
wedew, bener2 berapi2 sekali belain si guru sesat nan bejat ini.
emang ada bukti kebejatan dan kesesatannya ga?

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #426 on: 02 May 2010, 01:33:01 AM »
Quote
baru kali ini saya dengar ada orang yang mengaku ngaku bisa bertemu Buddha  (selain bertemu Amitaba Buddha...)

Buddha Sakyamuni pun dalam hidupnya tidak pernah menyatakan bisa bertemu dengan Buddha Buddha lain dalam samadhinya....   
silahkan baca sutra Amitabha, sutra bhaisajya guru, sutra avatamsaka, sutra Lankavatara, sutra vimalakirti dan buktikan sendiri bahwa Buddha Sakyamuni telah banyak sekali bertemu dengan para Buddha-buddha lain dalam samadhinya. :)


hmmm...   anda tidak mengerti arah pertanyaannya ... :)

Buddha Sakyamuni tidak mungkin bertemu dengan Buddha lain yang hidup di masa atau jaman yang berbeda...

gampangnya ketika Buddha sakyamuni hidup... dia tidak mungkin bertemu dengan Buddha Dipankara... didalam Samadhinya... karena Buddha Dipankara hidup jauh dimasa lalu...


ini lah kekonyolan LSY yang mengklaim ngopi dan ngobrol dengan Buddha Sakyamuni...   karena jelas hidup di masa yang berbeda...   :)

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #427 on: 02 May 2010, 01:35:14 AM »
kalo membandingkan bro andrew dengan avalokitesvara bodhisattva,  gue sih belon tau tingkatan samadhi bro andrew, tapi kalo mau taruhan, saya lebih pegang avalokitesvara bodhisattva dengan skor: 99-1  :). tapi ini cuma perkiraan saja lho... belum tentu saya benar.

ok deh ...

kalo LSY dengan Arya Avalokitesvara ... skornya berapa ? :)

gue gak tau kan gue gak tau tingkat samadhi beliau sampe dimana, koq pake tebak-tebakan skor sih..? kita kan bukan taruhan sepak bola?

loh bukannya kamu yang ajak tebak tebakan skor ?

dan bukannya LSY sudah mengklaim sudah mencapai Samyaksambodhi ? memangnya kamu ngga percaya LSY sudah mencapai samyaksambodhi ?

jawab dong ... PERCAYA atau TIDAK ? :)

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #428 on: 02 May 2010, 01:44:38 AM »
Quote
baru kali ini saya dengar ada orang yang mengaku ngaku bisa bertemu Buddha  (selain bertemu Amitaba Buddha...)

Buddha Sakyamuni pun dalam hidupnya tidak pernah menyatakan bisa bertemu dengan Buddha Buddha lain dalam samadhinya....   
silahkan baca sutra Amitabha, sutra bhaisajya guru, sutra avatamsaka, sutra Lankavatara, sutra vimalakirti dan buktikan sendiri bahwa Buddha Sakyamuni telah banyak sekali bertemu dengan para Buddha-buddha lain dalam samadhinya. :)


hmmm...   anda tidak mengerti arah pertanyaannya ... :)

Buddha Sakyamuni tidak mungkin bertemu dengan Buddha lain yang hidup di masa atau jaman yang berbeda...

gampangnya ketika Buddha sakyamuni hidup... dia tidak mungkin bertemu dengan Buddha Dipankara... didalam Samadhinya... karena Buddha Dipankara hidup jauh dimasa lalu...


ini lah kekonyolan LSY yang mengklaim ngopi dan ngobrol dengan Buddha Sakyamuni...   karena jelas hidup di masa yang berbeda...   :)
lho kalo sudah baca Sutra Vimalakirti dijelaskan bahwa Buddha Sakyamuni bisa ngobrol dengan Buddha yang lain koq. dibaca dulu baru komentar ya :) cape juga kalo loe ngotot tapi gak mau baca sutra itu

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #429 on: 02 May 2010, 01:44:59 AM »
kalo membandingkan bro andrew dengan avalokitesvara bodhisattva,  gue sih belon tau tingkatan samadhi bro andrew, tapi kalo mau taruhan, saya lebih pegang avalokitesvara bodhisattva dengan skor: 99-1  :). tapi ini cuma perkiraan saja lho... belum tentu saya benar.

ok deh ...

kalo LSY dengan Arya Avalokitesvara ... skornya berapa ? :)

gue gak tau kan gue gak tau tingkat samadhi beliau sampe dimana, koq pake tebak-tebakan skor sih..? kita kan bukan taruhan sepak bola?

loh bukannya kamu yang ajak tebak tebakan skor ?

dan bukannya LSY sudah mengklaim sudah mencapai Samyaksambodhi ? memangnya kamu ngga percaya LSY sudah mencapai samyaksambodhi ?

jawab dong ... PERCAYA atau TIDAK ? :)
PERCAYA.

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #430 on: 02 May 2010, 02:05:25 AM »

lho kalo sudah baca Sutra Vimalakirti dijelaskan bahwa Buddha Sakyamuni bisa ngobrol dengan Buddha yang lain koq. dibaca dulu baru komentar ya :) cape juga kalo loe ngotot tapi gak mau baca sutra itu

Buddha siapa ? sebutkan saja nama Buddhanya disini :)

Offline andrew

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 568
  • Reputasi: 22
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #431 on: 02 May 2010, 02:10:45 AM »
kalo membandingkan bro andrew dengan avalokitesvara bodhisattva,  gue sih belon tau tingkatan samadhi bro andrew, tapi kalo mau taruhan, saya lebih pegang avalokitesvara bodhisattva dengan skor: 99-1  :). tapi ini cuma perkiraan saja lho... belum tentu saya benar.

ok deh ...

kalo LSY dengan Arya Avalokitesvara ... skornya berapa ? :)

gue gak tau kan gue gak tau tingkat samadhi beliau sampe dimana, koq pake tebak-tebakan skor sih..? kita kan bukan taruhan sepak bola?

loh bukannya kamu yang ajak tebak tebakan skor ?

dan bukannya LSY sudah mengklaim sudah mencapai Samyaksambodhi ? memangnya kamu ngga percaya LSY sudah mencapai samyaksambodhi ?

jawab dong ... PERCAYA atau TIDAK ? :)
PERCAYA.


OK...

samyaksambodhi ala LSY  ?

atau seperti yang dijelaskan bro Gandalf?

karena sejak awal mengacu pada penjelasa bro Gandalf 

berarti LSY bila mengklaim telah mencapai samyaksambodhi...

berarti LSY setara denga Buddha Sakyamuni ?  begitu ?

atau berarti LSY mencapai bodhisatwa bhumi 10 ?
yang mana mencapaian LSY ? jelas tidak ada kemungkin selain dua ini jika dia mengklaim mencapai samyaksambodhi  ...

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #432 on: 02 May 2010, 06:48:54 AM »
Quote
baru kali ini saya dengar ada orang yang mengaku ngaku bisa bertemu Buddha  (selain bertemu Amitaba Buddha...)

Buddha Sakyamuni pun dalam hidupnya tidak pernah menyatakan bisa bertemu dengan Buddha Buddha lain dalam samadhinya....   
silahkan baca sutra Amitabha, sutra bhaisajya guru, sutra avatamsaka, sutra Lankavatara, sutra vimalakirti dan buktikan sendiri bahwa Buddha Sakyamuni telah banyak sekali bertemu dengan para Buddha-buddha lain dalam samadhinya. :)


hmmm...   anda tidak mengerti arah pertanyaannya ... :)

Buddha Sakyamuni tidak mungkin bertemu dengan Buddha lain yang hidup di masa atau jaman yang berbeda...

gampangnya ketika Buddha sakyamuni hidup... dia tidak mungkin bertemu dengan Buddha Dipankara... didalam Samadhinya... karena Buddha Dipankara hidup jauh dimasa lalu...


ini lah kekonyolan LSY yang mengklaim ngopi dan ngobrol dengan Buddha Sakyamuni...   karena jelas hidup di masa yang berbeda...   :)
lho kalo sudah baca Sutra Vimalakirti dijelaskan bahwa Buddha Sakyamuni bisa ngobrol dengan Buddha yang lain koq. dibaca dulu baru komentar ya :) cape juga kalo loe ngotot tapi gak mau baca sutra itu
bro 4dmyn
sebenarnya statement yang bro jawab itu bermakna ambique.
kenapa saya mengatakan seperti itu ? karena statement ini diutarakan dengan nada "menjebak"

walau misal di dalam sutta vimalakirti, Buddha Gotama bisa ngobrol dengan Buddha lain, tapi hal ini tidak bisa digunakan untuk menjawab bahwa LSY sudah menjadi Buddha.

Nangkap kan maksudnya ? Ilustrasinya seperti ini :
Saya boleh buka praktek dengan alasan saya mengaku sebagai seorang dokter, karena dokter boleh buka praktek dan mengobati pasien. Padahal untuk memperjelas bahwa saya seorang dokter, harusnya menggunakan jawaban lain : yaitu misalnya ditunjukkan dengan ijazah, bukti surat izin resmi dari depkes. Tidak cukup hanya dengan mengaku saya adalah seorang dokter

Sekarang mengenai LSY, apakah ada bukti dia mencapai ke-Buddha-an ?

2. Para Buddha memang hidup di zaman berbeda, walau dalam sutta dikatakan bisa bertemu, apakah masih memiliki tubuh fisik ? Kalau tidak ada tubuh fisik alias arupa, apa bisa minum kopi ? Ini yang agak meragukan ? Dan apa yang dibanggakan minum kopi bareng ama Buddha ?
Sedangkan kebanggan itu sebenarnya juga hendaknya jangan berlebihan, karena juga akan memunculkan lobha dan moha. Dan bila ada yang menyinggung, muncul perasaan tidak senang sehingga juga muncul dosa. Ini akibat dari keterikatan pada perasaan bangga tadi.

3. Anda percaya LSY mencapai tahap kesucian tertinggi. Adakah buktinya ? Sekarang gunanya forum adalah berdiskusi. Jadi idealnya anda diharapkan tidak percaya buta / blind faith. Tapi namanya "diharapkan", ya kita juga mengerti jika Anda misalnya tetep mo ngotot percaya buta tidak menjadi masalah. Namun kalau ingin ngotot LSY mencapai tahap kesucian tanpa ada bukti jelas, hendaknya tidak perlu memaksakan pendapat juga.. karena statement bro tidak ada bukti yang bisa didiskusikan.. Namun misalnya jika bro ada bukti yang jelas, dan dari referensi yang valid dan bukan dari sesama TBSN referensinya, boleh diutarakan.

Mohon penjelasannya

Note :
Sebelumnya saya utarakan mengapa saya tidak rekomendasi referensi dari TBSN sendiri karena hal ini kurang adil dan kurang kuat dijadikan bukti.

Misal : Forte mencapai kesucian tertinggi, dan Forte menulis buku "BUDDHA FORTE". Lalu ada yang menanyakan benarkah Forte mencapai kesuciaan tertinggi ? Gw tinggal jawab : tidak perlu diragukan. Memang benar.. karena tercantum koq dalam buku "BUDDHA FORTE"

Dalam journal penelitian ilmiah pun, seorang ilmuwan mengambil daftar pustaka tidak dari penelitian yang tengah dilakukannya karena khawatir isi dari journal tersebut tidak valid.

« Last Edit: 02 May 2010, 07:01:42 AM by Forte »
Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #433 on: 02 May 2010, 10:46:00 AM »

lho kalo sudah baca Sutra Vimalakirti dijelaskan bahwa Buddha Sakyamuni bisa ngobrol dengan Buddha yang lain koq. dibaca dulu baru komentar ya :) cape juga kalo loe ngotot tapi gak mau baca sutra itu

Buddha siapa ? sebutkan saja nama Buddhanya disini :)
dasar gak mau baca tapi ngotot melulu, saya ambilkan cuplikan sutranya:

Quote
Then, the Licchavi Vimalakirti entered into a concentration, and performed a miraculous feat such that he reduced the universe Abhirati to a minute size, and took it with his right hand, and brought it into this Saha universe.

In that universe Abhirati, the disciples, bodhisattvas, and those among gods and men who possessed the superknowledge of the divine eye all cried out, "Lord, we are being carried away! Sugata, we are being carried off! Protect us, O Tathagata!"

But, to discipline them, the Tathagata Aksobhya said to them, "You are being carried off by the bodhisattva Vimalakirti. It is not my affair."

As for the other men and gods, they had no awareness at all that they were being carried anywhere.

Although the universe Abhirati had been brought into the universe Saha, the Saha universe was not increased or diminished; it was neither compressed nor obstructed. Nor was the universe Abhirati reduced internally, and both universes appeared to be the same as they had ever been.

Thereupon, the Buddha Sakyamuni asked all the multitudes, "Friends, behold the splendors of the universe Abhirati, the Tathagata Aksobhya, the array of his buddha-field, and the splendors of these disciples and bodhisattvas!"

They replied, "We see them, Lord!"

The Buddha said, "Those bodhisattvas who wish to embrace such a buddha-field should train themselves in all the bodhisattva-practices of the Tathagata Aksobhya."

While Vimalakirti, with his miraculous power, showed them thus the universe Abhirati and the Tathagata Aksobhya, one hundred and forty thousand living beings among the men and gods of the Saha universe conceived the spirit of unexcelled, perfect enlightenment, and all of them formed a prayer to be reborn in the universe Abhirati. And the Buddha prophesied that in the future all would be reborn in the universe Abhirati. And the Licchavi Vimalakirti, having thus developed all the living beings who could thereby be developed, returned the universe Abhirati exactly to its former place.

The Lord then said to the venerable Sariputra, "Sariputra, did you see that universe Abhirati, and the Tathagata Aksobhya?"

Sariputra replied, "I saw it, Lord! May all living beings come to live in a buddha-field as splendid as that! May all living beings come to have miraculous powers just like those of the noble Licchavi Vimalakirti!



Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Korban Pemerkosaan Lu Sheng Yen berbicara
« Reply #434 on: 02 May 2010, 10:55:53 AM »
bro 4dmyn
sebenarnya statement yang bro jawab itu bermakna ambique.
kenapa saya mengatakan seperti itu ? karena statement ini diutarakan dengan nada "menjebak"

walau misal di dalam sutta vimalakirti, Buddha Gotama bisa ngobrol dengan Buddha lain, tapi hal ini tidak bisa digunakan untuk menjawab bahwa LSY sudah menjadi Buddha.

Nangkap kan maksudnya ? Ilustrasinya seperti ini :
Saya boleh buka praktek dengan alasan saya mengaku sebagai seorang dokter, karena dokter boleh buka praktek dan mengobati pasien. Padahal untuk memperjelas bahwa saya seorang dokter, harusnya menggunakan jawaban lain : yaitu misalnya ditunjukkan dengan ijazah, bukti surat izin resmi dari depkes. Tidak cukup hanya dengan mengaku saya adalah seorang dokter

Sekarang mengenai LSY, apakah ada bukti dia mencapai ke-Buddha-an ?
sebenarnya antara percaya dan bukti ini bedanya soal waktu saja.
kalau Padmasambhava mencapai ke-Buddha-an buktinya dimana? apakah menunggu "pencapaian tubuh pelangi" seperti padmasambhava? sudah meninggal baru dipercayai kalao dia sudah mencapai ke-Buddha-an. nah seperti ini kan telat banget...
pada waktu Shakyamuni Buddha mencapai ke-Buddha-an banyak orang juga gak percaya kan? setelah menunggu beratus-ratus tahun baru banyak orang percaya tentang pencapaian Shakyamuni Buddha.

Quote
2. Para Buddha memang hidup di zaman berbeda, walau dalam sutta dikatakan bisa bertemu, apakah masih memiliki tubuh fisik ? Kalau tidak ada tubuh fisik alias arupa, apa bisa minum kopi ? Ini yang agak meragukan ? Dan apa yang dibanggakan minum kopi bareng ama Buddha ?
Sedangkan kebanggan itu sebenarnya juga hendaknya jangan berlebihan, karena juga akan memunculkan lobha dan moha. Dan bila ada yang menyinggung, muncul perasaan tidak senang sehingga juga muncul dosa. Ini akibat dari keterikatan pada perasaan bangga tadi.
gak ada rasa bangga sekali dalam diri saya, cuma sekedar minum kopi apa hebatnya? sebenarnya gak perlu mencapai tingkatan Buddha baru bisa ketemu dengan Buddha-buddha lain. Mencapai tingkat kesucian tertentu saja sudah bisa, seperti Vimalakirti.

Quote
3. Anda percaya LSY mencapai tahap kesucian tertinggi. Adakah buktinya ? Sekarang gunanya forum adalah berdiskusi. Jadi idealnya anda diharapkan tidak percaya buta / blind faith. Tapi namanya "diharapkan", ya kita juga mengerti jika Anda misalnya tetep mo ngotot percaya buta tidak menjadi masalah. Namun kalau ingin ngotot LSY mencapai tahap kesucian tanpa ada bukti jelas, hendaknya tidak perlu memaksakan pendapat juga.. karena statement bro tidak ada bukti yang bisa didiskusikan.. Namun misalnya jika bro ada bukti yang jelas, dan dari referensi yang valid dan bukan dari sesama TBSN referensinya, boleh diutarakan.

Mohon penjelasannya

Note :
Sebelumnya saya utarakan mengapa saya tidak rekomendasi referensi dari TBSN sendiri karena hal ini kurang adil dan kurang kuat dijadikan bukti.

Misal : Forte mencapai kesucian tertinggi, dan Forte menulis buku "BUDDHA FORTE". Lalu ada yang menanyakan benarkah Forte mencapai kesuciaan tertinggi ? Gw tinggal jawab : tidak perlu diragukan. Memang benar.. karena tercantum koq dalam buku "BUDDHA FORTE"

Dalam journal penelitian ilmiah pun, seorang ilmuwan mengambil daftar pustaka tidak dari penelitian yang tengah dilakukannya karena khawatir isi dari journal tersebut tidak valid.


kalao bukti validnya dari murid tbsn yang meninggal ditemukan sarira, berati metode yang diajarkan tbsn mampu mengantar muridnya mencapai tingkatan kesucian tertentu. memang keliatan sombong dengan mengaku-aku diri mencapai tingkatan Buddha. tapi dalam ajaran vajrayana manapun, murid diwajibkan menganggap root guru sebagai Buddha


 

anything