Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.  (Read 1021374 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #300 on: 25 July 2010, 10:31:42 AM »
berarti guru anda jualan kecap dengan mendompleng ketenaran buddha =))

Guru mana yang tidak jualan kecap dengan mendompleng ketenaran Buddha? Semua guru itu khan cuman:

1.Copy paste dari ajaran-ajaran Buddha.
2.Copy paste dari ajaran-ajaran Guru sebelumnya.

Khan kaga ada nyang bikin ajaran2 sendiri. Begitu pula Guru aye. Memang seharusnya Guru Buddha yang benar ya harus "copy paste" dari ajaran2 Buddha. Kalo Guru Paria ya copy paste dari ajaran-ajaran Paria. Gitu lho Guru Ryu. Sebelum men  unjuk orang lain sadarilah bahwa pangkal lengan Anda ya mengarah ke diri Anda sendiri. Pa tidak gitu akang?

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #301 on: 25 July 2010, 10:43:35 AM »
Mau obrolin masalah Roll Royce,

Masalahnye kayak gini. Kalo ente sudah diliputi kebencian dan antipati:

1.Mau dijawab Master LSY menerima mobil itu selama 1 hari, ente juga akan bilang ah Master LSY itu begini... begono.
2.Mau dijawab Master LSY memegang mobil itu selama 2 tahun, ente juga akan bilang idem dito.
3.Mau dijawab Master LSY memengang mobil itu selama ........ kurun waktu, ente juga akan bilang idem dito.

So... pertanyaan di atas kaga ada gunanya dijawab.


Selanjutnye, organisasi dan perguruan Buddhis itu ada bejibun banyaknye. Apakah ente juga tahu secara pasti segenap PEMASUKAN  en PENGELUARAN perguruan ente? Ente tidak bisa menuntut murid-murid suatu perguruan menjawab suatu pertanyaan, yang murid2 perguruan laen BELUM TENTU dapat menjawabnya. Sebagai contoh, dapatkah siswa Guru Dagpo Rinpoche menjelaskan berapa biaya membangun tempat retret di Perancis? Berapa pajaknya?  Bisakah siswa Guru-guru lainnya menjelaskan berapa harga HP guru2 mereka. Adanya notanya kaga? Kalo pemberian orang, berapa lama HP itu diberikan? Jangan ngelit dengan alasan ah HP beda ama Roll Royce. Dua2nye khan sama2 barang. Terus mank  kalo kaga ada HP bisa mati? Guru Buddha aje kaga poenya HP. Ini kebenaran yang pasti 100 prosen bener - lha zaman itu lom ada HP khan?  :P
Kalo aye mau nakal, aye juga bisa tanya... lha itu bangun Foguangshan pake duit siapa? Gimana urusan pajaknye. Gile bisa bangun vihara segede itu... siapa tuh donaturnya. Ngapain juga bangun vihara segede itu. Bukannya Sang Buddha itu dah cukup dengan vihara sederhana.
Nah, gw cuman mau memperingatkan ada pertanyaan yang patut ditanyakan dan kagak. Janganlah kita mengarang2 pertanyaan hanya karena kita antipati atau benc.

Jadi lepas dari masalah transparasi apa kaga, gw kaga mau pusingin masalah Roll Royce. Itu bukan urusan aye sebagai siswanye. Sebagai siswa tugas aye adalah melatih diri sesuai dengan sadhana yang diajarkan guru aye. Guru aye mau punya villa mewah, vihara kayak hotel, HP bagus, mobil bagus, dll. Itu bukan urusan aye. Sebodo taek lah. Hanya berlatih Dharma dan berlatih. Itu nyang penting.


Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #302 on: 25 July 2010, 10:50:29 AM »
Sambungan masalah Roll Royce.

Biar ente2 kaga lupa. Aye mau ulangi lagi fakta-fakta berikut ini:

1.Di zaman yang serba materialistis ini, orang tentunya kaga mau sembarangan memberikan sesuatoe. Bahkan hanya sepotong pisank goreng sahaja, pasti ada maoenya yang memberikan. GRP aje diberikan kalo atta aye cinta dengan ente kok huehuehue :P. Jadi kaga ada pemberian nyang gratiez, toe intinye.
2.Pemberian berharga pasti karena orang itu pernah tertolong hidupnya.

Menimbang dua poin di atas, ente2 pernah mikir kaga mengapa orang begitu BODOHnya mau memberikan mobil Roll Royce nyang harganya selangit? Pasti orang itu pernah tertolong hidupnya. Kaga salah khan kalo aye percaye Guru aye adalah benar-benar TRUE LIVING BUDDHA (bukan jualan kecap - tapi tak ada asap tanpa ada api boekan? :P)?
Jadi jangan sampe kite ini iri dengan suatu Guru yang terima penghargaan dari orang laen atau gara2 Guru kite kagak terima penghargaan kayak gitu - lantas mencuatkan pertanyaan2 nyang mengada-ada. Guru kite aja mungkin kagak mempermasalahkan hal itu. Cuman atta2 gede kita aja nyang terus menerus  berpikir macam2 karena lobha, dosa, dan moha.

ya gitu deh.............

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #303 on: 25 July 2010, 10:51:01 AM »
Kalo aye punya niat nyang kaga baek dan mau membanding2kan masing2 guru. Aye juga bisa bilang, alamaak Guru ente kaga pernah dapet Roll Royce. Itu artinya Guru ente kaga pernah menerima rasa terima kasih nyang begitu besar dari muridnye. Inget orang kasih Roll Royce (bukan cuman sekedar pisang goreng) tentunya kaga sembarangan, menginget harganye nyang kaga moerah. Mestinya kalo ente pikir positif, guru itu ada nyang kasih Roll Royce, tentunye dia bukan orang sembarangan.
Kalo aye mau sombong dan mau bikin atta aye setinggi Gunung Sumeru, aye akan bilang: "Wadouw Guru ente mah kecil. Mana pernah dia terima barang segitu berharga. Pasti kaga ada ilmunye tuh." Aye juga bisa pikir, "Guru ente itu cuman pinternye teori en teori kaga bisa dimakan. Guru aye hebat karena BISA menyelesaikan masalah umatNye, termasuk masalah duniawi." Bukti hidupnye ya adalah mobil Roll Royce itu sendiri. Aye makin yakin sama Guru Aye dan ajaranNye. Ajaran Die memang Buddhadharma sejati.
Nah gimane kalo aye jadi poenya pikiran gitoe? Joejoernye sebelum ente posting masalah itu di sini, aye kaga poenya pikiran begini. huehueheue  :P  :P  :P :P :P :P :P :P

sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?

Offline andry

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.115
  • Reputasi: 128
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #304 on: 25 July 2010, 10:57:36 AM »
Kalo aye punya niat nyang kaga baek dan mau membanding2kan masing2 guru. Aye juga bisa bilang, alamaak Guru ente kaga pernah dapet Roll Royce. Itu artinya Guru ente kaga pernah menerima rasa terima kasih nyang begitu besar dari muridnye. Inget orang kasih Roll Royce (bukan cuman sekedar pisang goreng) tentunya kaga sembarangan, menginget harganye nyang kaga moerah. Mestinya kalo ente pikir positif, guru itu ada nyang kasih Roll Royce, tentunye dia bukan orang sembarangan.
Kalo aye mau sombong dan mau bikin atta aye setinggi Gunung Sumeru, aye akan bilang: "Wadouw Guru ente mah kecil. Mana pernah dia terima barang segitu berharga. Pasti kaga ada ilmunye tuh." Aye juga bisa pikir, "Guru ente itu cuman pinternye teori en teori kaga bisa dimakan. Guru aye hebat karena BISA menyelesaikan masalah umatNye, termasuk masalah duniawi." Bukti hidupnye ya adalah mobil Roll Royce itu sendiri. Aye makin yakin sama Guru Aye dan ajaranNye. Ajaran Die memang Buddhadharma sejati.
Nah gimane kalo aye jadi poenya pikiran gitoe? Joejoernye sebelum ente posting masalah itu di sini, aye kaga poenya pikiran begini. huehueheue  :P  :P  :P :P :P :P :P :P

sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?

terus, sang buddha menerima pemberian itu ko?
Samma Vayama

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #305 on: 25 July 2010, 10:59:30 AM »
Kalo aye punya niat nyang kaga baek dan mau membanding2kan masing2 guru. Aye juga bisa bilang, alamaak Guru ente kaga pernah dapet Roll Royce. Itu artinya Guru ente kaga pernah menerima rasa terima kasih nyang begitu besar dari muridnye. Inget orang kasih Roll Royce (bukan cuman sekedar pisang goreng) tentunya kaga sembarangan, menginget harganye nyang kaga moerah. Mestinya kalo ente pikir positif, guru itu ada nyang kasih Roll Royce, tentunye dia bukan orang sembarangan.
Kalo aye mau sombong dan mau bikin atta aye setinggi Gunung Sumeru, aye akan bilang: "Wadouw Guru ente mah kecil. Mana pernah dia terima barang segitu berharga. Pasti kaga ada ilmunye tuh." Aye juga bisa pikir, "Guru ente itu cuman pinternye teori en teori kaga bisa dimakan. Guru aye hebat karena BISA menyelesaikan masalah umatNye, termasuk masalah duniawi." Bukti hidupnye ya adalah mobil Roll Royce itu sendiri. Aye makin yakin sama Guru Aye dan ajaranNye. Ajaran Die memang Buddhadharma sejati.
Nah gimane kalo aye jadi poenya pikiran gitoe? Joejoernye sebelum ente posting masalah itu di sini, aye kaga poenya pikiran begini. huehueheue  :P  :P  :P :P :P :P :P :P

sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?

terus, sang buddha menerima pemberian itu ko?

bagaimana menurut anda? apakah Sang Bodhisatta akhirnya menjadi RAJA atau jadi Buddha?

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #306 on: 25 July 2010, 11:01:08 AM »


sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?

Kakang Indra. Pertanyaan ini sangat mudah dijawab. Seperti yang owe bilang berulang kali. Tiap Guru punya pemikiran sendiri2. Owe masih orang kerdil dalam pencerahan. Owe kaga tahu APA motivasi Bodhisattva Gautama MENOLAK tawaran separuh Magadha dari Bimbisara dan apa pula motivasi Guru owe MENERIMA Roll Royce itu.
But kita kembali ke laptop eh teks. Owe mau kembali ingatkan, ini diskusi mengenai aliran Tantra, jadi teksnya nyang kita pake juga teks Tantra. Dalam Sila Bodhisattva kita tidak dianjurkan menolak pemberian orang lain, terutama yang dipersembahkan dengan tulus. Mungkin inilah dasar yang menjadikan owe menganggap penerimaan Roll Royce oleh Guru owe itu tidak bertentangan dengan ajaran Tantra.
Owe kaga merasa perlu memperbandingkan antara guru owe dengan Bodhisattva Gautama. Guru we ya guru owe.. Bodhisattva Gautama ya Bodhisattva GAutama.

So what gitu lohhh

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #307 on: 25 July 2010, 11:04:19 AM »


sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?

Kakang Indra. Pertanyaan ini sangat mudah dijawab. Seperti yang owe bilang berulang kali. Tiap Guru punya pemikiran sendiri2. Owe masih orang kerdil dalam pencerahan. Owe kaga tahu APA motivasi Bodhisattva Gautama MENOLAK tawaran separuh Magadha dari Bimbisara dan apa pula motivasi Guru owe MENERIMA Roll Royce itu.
But kita kembali ke laptop eh teks. Owe mau kembali ingatkan, ini diskusi mengenai aliran Tantra, jadi teksnya nyang kita pake juga teks Tantra. Dalam Sila Bodhisattva kita tidak dianjurkan menolak pemberian orang lain, terutama yang dipersembahkan dengan tulus. Mungkin inilah dasar yang menjadikan owe menganggap penerimaan Roll Royce oleh Guru owe itu tidak bertentangan dengan ajaran Tantra.
Owe kaga merasa perlu memperbandingkan antara guru owe dengan Bodhisattva Gautama. Guru we ya guru owe.. Bodhisattva Gautama ya Bodhisattva GAutama.

So what gitu lohhh

saya hanya mengomentarri komentar anda yg "Aye juga bisa bilang, alamaak Guru ente kaga pernah dapet Roll Royce". dan thread ini bukan mendiskusikan Tantra, topik yg dibawakan TS adalah nengenai LSY dan perilakunya

Offline Crescent

  • Sebelumnya: Deviol
  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 227
  • Reputasi: 12
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #308 on: 25 July 2010, 11:05:43 AM »
Sebenarnya Sang Buddha bisa hidup sampai selama waktu yg Beliau inginkan. Sang Buddha sudah mengutarakan 3x niat-Nya ini kepada YA. Ananda. Namun YA. Ananda yg tidak dapat menangkap maksud Sang Buddha, sehingga Sang Buddha pun mengambil keputusan tegas untuk meninggalkan Samsara pada usia itu juga. 
Seaindainya Sang Buddha tidak parinibanna pada saat itu... :'(

Maaf OOT.... :'(

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #309 on: 25 July 2010, 11:06:12 AM »
Perlu mengingatkan lagi.
Praktisi Dharma yang baek bukanlah MENGCOPY-PASTE sebanyak mungkin tindak tanduk atau perilaku Sang Buddha. Umpamanya - sekedar umpama - kalo Sang Buddha duduk menghadap arah timur, tidak berarti bahwa kita seluruh umatnya harus ikut2an duduk menghadap timur. Semua harus diambil inti dan poinnye, tidak asal "gebyah uyah" belaka.
Meskipun Bodhisattva Gautama menolak pemberian separuh Kerajaan Magadha, tidak harus Guru owe menolak pemberian Roll Royce.
Sang Buddha buktinya pernah menerima pemberian tanah dari Pangeran Jeta, nyang akhirnye terkenal sebagia Vihara Jetavana. Sang Buddha tahu bahwa pemberian tersebut akan berguna bagi pembabaran Dharma. Bagaimana Guru owe? Guru owe akhirnya toh mendanakan juga Roll Royce itu. So apa masalahnya?

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #310 on: 25 July 2010, 11:09:50 AM »
=17326.msg279020#msg279020 date=1280027616]


sayang sekali pada masa Buddha Gotama masih hidup tidak ada Rolls Royce, tapi mungkin anda pernah membaca kisah Sang Bodhisatta ditawari setengah dari kerajaan Magadha, menurut anda lebih tinggi mana nilai ekonomisnya dibandingkan dengan Rolls Royce? dan apakah Bodhisatta Gotama tergopoh-gopoh menerima tawaran itu?
[/quote]

Kakang Indra. Pertanyaan ini sangat mudah dijawab. Seperti yang owe bilang berulang kali. Tiap Guru punya pemikiran sendiri2. Owe masih orang kerdil dalam pencerahan. Owe kaga tahu APA motivasi Bodhisattva Gautama MENOLAK tawaran separuh Magadha dari Bimbisara dan apa pula motivasi Guru owe MENERIMA Roll Royce itu.
But kita kembali ke laptop eh teks. Owe mau kembali ingatkan, ini diskusi mengenai aliran Tantra, jadi teksnya nyang kita pake juga teks Tantra. Dalam Sila Bodhisattva kita tidak dianjurkan menolak pemberian orang lain, terutama yang dipersembahkan dengan tulus. Mungkin inilah dasar yang menjadikan owe menganggap penerimaan Roll Royce oleh Guru owe itu tidak bertentangan dengan ajaran Tantra.
Owe kaga merasa perlu memperbandingkan antara guru owe dengan Bodhisattva Gautama. Guru we ya guru owe.. Bodhisattva Gautama ya Bodhisattva GAutama.

So what gitu lohhh
[/quote]

saya hanya mengomentarri komentar anda yg "Aye juga bisa bilang, alamaak Guru ente kaga pernah dapet Roll Royce". dan thread ini bukan mendiskusikan Tantra, topik yg dibawakan TS adalah nengenai LSY dan perilakunya
[/quote]

Ah tidak bisa begitu Akang Indra. Ajaran LSY adalah masu ajaran Tantra. Mustahil mengulas apapun tentang tindak tanduk LSY tanpa melibatkan pembahasan mengenai Tantra. Itu tak masuk akal. Maaf saya tidak bisa menerima apa yang Akang sampekan. Silakan kirimi ogud BRP lagi sebanyak2nya. Owe kaga peduli. Owe cuman mau membiktikan, perilaku guru owe itu tidak bertentangan dengan ajaran Tantra. Nah jadi ente bisa putusken sendiri, Die masuk guru sesat apa kaga?

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #311 on: 25 July 2010, 11:11:29 AM »
Perlu mengingatkan lagi.
Praktisi Dharma yang baek bukanlah MENGCOPY-PASTE sebanyak mungkin tindak tanduk atau perilaku Sang Buddha. Umpamanya - sekedar umpama - kalo Sang Buddha duduk menghadap arah timur, tidak berarti bahwa kita seluruh umatnya harus ikut2an duduk menghadap timur. Semua harus diambil inti dan poinnye, tidak asal "gebyah uyah" belaka.
Meskipun Bodhisattva Gautama menolak pemberian separuh Kerajaan Magadha, tidak harus Guru owe menolak pemberian Roll Royce.
Sang Buddha buktinya pernah menerima pemberian tanah dari Pangeran Jeta, nyang akhirnye terkenal sebagia Vihara Jetavana. Sang Buddha tahu bahwa pemberian tersebut akan berguna bagi pembabaran Dharma. Bagaimana Guru owe? Guru owe akhirnya toh mendanakan juga Roll Royce itu. So apa masalahnya?

saya tidak ingin membandingkan tapi saya harus menjawab anda.

Sang Buddha memperbolehkan menerima empat jenis benda kebutuhan :
1. Jubah
2. Makanan
3. Tempat tinggal (Vihara)
4. Obat-obatan.

mengenai Tanah yg anda maksudkan sebenarnya adalah Vihara Jetavanna sebagai tempat tinggal, dan di antara 4 kebutuhan tsb, tidak tercantum Rolls Royce, Rolex, dll. namun sesuai jawaban anda, tidak bisa menyamakan guru saya dengan guru anda, guru saya adalah Buddha Gotama, Guru anda adalah (katanya) Buddha hidup

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #312 on: 25 July 2010, 11:12:52 AM »
Jadi ..... hingga sejauh ini...

1.Masalah Guru owe pake anting sudah terjawab.
2.Masalah Living Buddha juga seharusnye sudah terjawab.
3.Masalah Roll Royce seharusnya sudah terjawab.

Apakah masih ada nyang kaga puazzzz? Silakan saja tanya kembali.

Anda puazz... Anda puazzz.... kami lemazzz.... jreng...jrengg....jreng....

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #313 on: 25 July 2010, 11:13:17 AM »

Ah tidak bisa begitu Akang Indra. Ajaran LSY adalah masu ajaran Tantra. Mustahil mengulas apapun tentang tindak tanduk LSY tanpa melibatkan pembahasan mengenai Tantra. Itu tak masuk akal. Maaf saya tidak bisa menerima apa yang Akang sampekan. Silakan kirimi ogud BRP lagi sebanyak2nya. Owe kaga peduli. Owe cuman mau membiktikan, perilaku guru owe itu tidak bertentangan dengan ajaran Tantra. Nah jadi ente bisa putusken sendiri, Die masuk guru sesat apa kaga?

Baiklah, thread ini membahas Tantra tapi jelas Topik yg dibawakan adalah "Seputar LSY" jadi tentunya tidak salah jika kita membicarakan perilakub LSY di sini. bagaimana menurut TS?

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #314 on: 25 July 2010, 11:17:02 AM »
Ternyata Akang Indra sangat cepat dan tangkas dalam menjawab.

Benar sekali. Di dalam Vinaya ada disebutkan empat jenis pemberian. Masalahnye, apakah di luar itu pasti tidak boleh? Saya pernah mendanakan sejilid buku pada seorang Bhante.. apakah itu salah? Lalu bagaimana kalo ada bhikshu atau bhikkhu yang memakai handphone? Apakah itu juga ga boleh karena di luar empat pemberian di atas.

Meskipun Die memakai gelar Living Buddha, tidaklah bijaksana menyatakan bahwa Beliau harus Copy and Paste dari Sakyamuni Buddha. Owe yakin, Die punya alasan-alasan sendiri, dan sembagai siswaNye bukan urusan aye untuk mengomentarsi segenap tindak tanduk guru gw.

Hanya yang bisa gw luruskan ya gw luruskan saja. Tapi semuanya juga terserah ente2 aja. Mumpung gw masih ada waktu ya gw luruskan aja.