Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada  (Read 33921 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline GandalfTheElder

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.480
  • Reputasi: 75
  • Gender: Male
  • Exactly who we are is just enough (C. Underwood)
Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« on: 20 September 2008, 12:52:01 PM »
Selama ini kita kenal Sambhogakaya hanya ada di tradisi Mahayana dan Vajrayana. Di dalam Theravada hanya dikenal 2 tubuh lainnya saja yaitu Manussabuddha (Nirmanakaya dalam Mahayana) dan Dhammakaya (Dharmakaya dalam Mahayana). Tradisi Theravada tidak mengenal adanya Sambhogakaya. Tapi sebenarnya apakah yang dialami Acariya Mun Bhuridatta itu Sambhogakaya?

Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada?

Tinggal di Goa Sarira, Acariya Mun sering dikunjungi oleh para Savaka Arahant, yang muncul di hadapannya melalui samadhi nimitta. Masing-masing savaka Arahant memberikan pembabaran Dhamma untuk membantunya, menerangkan praktek-praktek tradisi dari para Arya.

…………

Seorang savaka Arahant, setelah memberikan pembabaran tersebut dan meninggalkannya, Acariya Mun dengan rendah hati menerima ajaran Dhamma tersebut. Ia waspada dalam mengkontemplasi setiap aspek dari ajaran tersebut, memisahkan tiap-tiap poin dan menganalisa semuanya dengan cermat, satu demi satu. Ketika lebih banyak savaka Arahant yang datang untuk mengajarinya (Dhamma) dengan cara ini, maka ia (Acariya Mun) mendapatkan banyak pemahaman baru ke dalam praktek hanya dengan mendengarkan pembabaran (para savaka Arahant tersebut). Mendengarkan pembabaran Dhamma yang sangat menakjubkan ini, semangat Acariya Mun untuk bermeditasi meningkat, sehingga banyak meningkatkan pemahamannya terhadap Dhamma.

Acariya Mun dikisahkan mencapai tingkatan Anagami ketika ia bermeditasi di goa tersebut, setelah mendengarkan pembabaran para savaka Arahant.

=============================================================================

Pada malam hari ketika Acariya Mun mencapai vimutti, sekelompok Buddha, diikuti oleh para pengikut Arahanta Mereka, datang untuk mengucapkan selamat padanya karena telah mencapai vimuttidhamma. Pada suatu malam, seorang Buddha, diikuti oleh 10000 pengikut Arahant, datang untuk berkunjung; malam hari berikutnya, ia dikunjungi oleh Buddha yang lain, yang diikuti pula oleh 100000 Arahant. Setiap malam, ia dikunjungi oleh Buddha yang berbeda, yang datang untuk memberikan apresiasi pada Acariya Mun, diikuti oleh pengikut Arahant dengan jumlah yang berbeda-beda.

Acariya Mun berkata bahwa jumlah dari pengikut Arahant bermacam-macam tergantung dari kusala kamma / parami yang dikumpulkan oleh Buddha tersebut, sebuah faktor yang membedakan satu Buddha dengan Buddha lainnya. Jumlah Arahant yang mengikuti setiap Buddha tidak merepresentasikan jumlah seluruh dari pengikut Arahant-Nya, mereka hanya menunjukkan parami yang dimiliki oleh masing-masing Buddha. Di antara para pengikut Arahant tersebut, terdapat sedikit samanera.

…………..

Acariya Mun menjawab bahwa ia tidak memiliki keraguan tentang sifat sejati dari Buddha dan para Arahant. Apa yang masih menjadi pertanyaan baginya adalah: Bagaimana mungkin Sang Buddha dan para Arahant, yang telah mencapai anupadisesa-nibbana, yang tanpa sisa dan bebas dari realita konvensional, masih muncul dalam wujud tubuh. Sang Buddha menjelaskan persoalan ini padanya:

Jika mereka yang telah mencapai anupadisesa nibbana hendak berinteraksi dengan Arahant lainnya, yang telah membersihkan hati mereka namun masih memiliki tubuh fisik yang sementara ini, maka mereka harus secara sementara mengambil wujud ‘duniawi’ dengan tujuan untuk membuat kontak. Namun, jika semua perhatian telah mencapai anupadisesa nibbana, yang tanpa sisa dan tanpa realita konvensional, maka  penggunaan wujud konvensional tidak lagi dibutuhkan. Maka dari itu perlu untuk mengambil wujud konvensional ketika berhadapan dengan realita konvensional, namun ketika dunia konvensional telah dilampaui secara sempurna, maka tidak ada lagi masalah yang timbul.

Semua Buddha mengetahui kejadian yang berkaitan dengan masa lalu dan masa depan dengan nimitta yang menyimbolkan realita konvensional dari kejadian yang ditanyakan. Sebagai contoh, ketika seorang Buddha berkeinginan untuk mengetahui kehidupan-kehidupan Buddha-Buddha yang sebelum-Nya, maka ia harus mengambil nimitta dari tiap Buddha, dan keadaan-keadaan tertentu yang mana Ia alami, sebagai alat untuk membawa langsung pada pengetahuan tersebut. Jika sesuatu eksis di luar dunia relatif dari realita konvensional, yaitu vimutti, maka tidak ada simbol yang dapat merepresentasikannya. Oleh karena itu, pengetahuan tentang Buddha-Buddha masa lampau bergantung pada konvensi duniawi yang memberikan dasar umum bagi pengertian, seperti yang digambarkan oleh kedatanganku kali ini. Hal tersebut diperlukan bahwa Aku dan para semua pengikut Arahant-Ku muncul dalam wujud sementara kita, agar yang lainnya, seperti dirimu, dapat memiliki cara untuk menentukan seperti apakah wujud kita. Jika kita tidak muncul dengan wujud ini, maka tiada seorangpun yang dapat melihat kita.

Pada saat ketika diperlukan untuk berinteraksi dengan realita konvensional, maka vimutti harus dimanifestasikan dengan cara-cara konvensional yang cocok/benar. Dalam kasus vimutti yang murni, ketika dua citta yang telah termurnikan saling berinteraksi satu sama lain, maka yang muncul hanya esensi kualitas dari mengetahui – yang tidak mungkin dijelaskan dengan cara apapun. Maka ketika kita ingin menunjukkan sifat dari kesucian sempurna, maka kita harus menggunakan cara-cara kovensional untuk membantu kita menggambarkan pengalaman dari vimutti. Kita dapat berkata bahwa vimutti adfalah “kondisi pabhassara (bercahaya dengan sendirinya) bebas dari semua nimitta yang merepresentasikan kebahagiaan sempurna”, secara singkat, namun pernyataan ini sudah banyak digunakan dan hanya merupakan metafora konvensional. Seseorang yang mengetahui dengan jelas hal tersebut dalam hatinya, maka tidak akan mungkin memiliki keraguan terhadap vimutti. Oleh karena karakteristik yang sebenarnya tidak akan mungkin dapat dijabarkan, vimutti tidak dapat dibayangkan di dalam artian relatif dan konvensional. Meskipun begitu, vimutti bermanifestasi secara konvensional dan vimutti yang eksis di dalam kondisi asal mulanya, diketahui dengan jelas dan sempurna oleh Arahant. Hal ini mencakup vimutti yang memanifestasikan dirinya dengan cara menggunakan aspek-aspek konvensional di bawah keadaan tertentu, dan vimutti yang eksis di dalam tingkatan asal mulanya yaitu tidak berkondisi. Apakah kamu menanyakan hal ini karena kamu ragu ataukah sebagai sebuah percakapan saja?


Acariya Mun menjawab: “Aku tidak memiliki keraguan terhadap aspek konvensional dari semua Buddha, ataupun aspek yang tidak berkondisi. Pertanyaanku hanyalah merupakan sebuah cara konvensional untuk menunjukkan penghormatan. Meskipun tanpa kedatangan Anda dan para pengikut Arahant, aku tidak memiliki keraguan di mana letak Buddha, Dhamma dan Sangha yang sesungguhnya berada. Ini adalah keyakinanku yang sangat jelas bahwa siapapun yang melihat Dhamma melihat Tathagata. Ini berarti bahwa Sang Buddha, Dhamma dan Sangha masing-masing menunjukkan tingkatan kemurnian yang sama, yang sepenuhnya bebas dari realita konvensional, yang dikenal sebagai Tiga Permata (Triratna).”

Salah satu kritik terhadap Acariya Mun adalah bahwa Kanon Pali tidak mencantumkan satu kejadianpun yang mendukung pernyataan Acariya Mun, bahwa para Arahant yang telah parinibbana datang untuk mendiskusikan Dhamma dengannya dan menunjukkan cara mereka mencapai Nibbana.

Acariya Mun kemudian berkata bila kita menerima bahwa Tipitaka tidak memegang monopoli atas Dhamma, maka tentu saja mereka yang mempraktekkan ajaran Buddha dengan benar akan dengan sendirinya mengetahui segala aspek dari Dhamma, sesuai dengan kemampuan alami mereka, tanpa peduli apakah dicantumkan dalam Tipitaka atau tidak.

(Dikutip dari Biografi Spiritual Yang Mulia Acariya Mun Bhuridatta Thera karya Acariya Maha Boowa Nanasampanno)

Tubuh Cahaya Buddha

Tubuh Cahaya Buddha (Sambhogakaya) adalah cahaya penuh keindahan yang ada pada tubuh Buddha. Ini adalah aspek yang meliputi kebahagiaan semua Buddha dalam Kebenaran, kebahagiaan dalam mengajarkan Kebenaran, dan membawa yang lain merealisasikan Kebenaran. Karena semua Buddha telah praktek tak terhitung lamanya dan telah memperoleh kesempurnaan Kebijaksanaan dan Belas Kasih, masing-masing mempunyai Kedamaian, Kegembiraan, dan Kebahagiaan yang tak terkira, seperti yang dituangkan dalam Sambhogakaya. Para Buddha biasanya tidak nampak dalam tubuh ini karena kita tidak dapat "mencema" akibat keterbatasan pengertian kita. Malahan, para Buddha berwujud Nirnanakaya.

Sambhogakaya adalah 'tubuh rahmat' atau tubuh cahaya yang sering dinyatakan dengan perwujudan surgawi yang dapat dilihat oleh makhluk surga dan Bodhisattva.

Dengan bulan sebagai perumpamaan dari Buddha, maka Sambhogakaya itu seperti bulan purnama yang tidak terhalang awan, yang bersinar terang dalam cahaya totalnya.

Siapakah Acariya Mun

Acariya Mun (1870-1949 M), beserta gurunya, Ajahn Sao Kantasilo (bhikkhu dari aliran Dhammayuttika), adalah para pelopor Tradisi Hutan di Thailand (tradisi Kammatthana). Acariya Mun dipercaya telah mencapai tingkat Arahat.

Beliau adalah guru dari Acariya Maha Boowa. Yang Mulia Acariya Mun Bhuridatta Thera adalah seorang tokoh terkemuka dalam Buddhisme Theravada Thai zaman sekarang.

Riwayat singkatnya dapat dibaca di Dawai 48 yang file pdfnya dapat didownload di Dhammacitta.

 _/\_
The Siddha Wanderer
« Last Edit: 20 September 2008, 01:00:47 PM by GandalfTheElder »
Theravada is my root. This is the body of my practice.... It [Tibetan Buddhism]has given me my Compassion practice. Vajrayana is my thunder, my power. This is the heart of my practice..True wisdom is simple and full of lightness and humor. Zen is my no-self (??). This is the soul of my practice.

Offline Sumedho

  • Kebetulan
  • Administrator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 12.383
  • Reputasi: 423
  • Gender: Male
  • not self
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #1 on: 20 September 2008, 03:35:49 PM »
There is no place like 127.0.0.1

Offline Sunkmanitu Tanka Ob'waci

  • Sebelumnya: Karuna, Wolverine, gachapin
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.807
  • Reputasi: 239
  • Gender: Male
  • 会いたい。
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #2 on: 20 September 2008, 08:09:14 PM »
In his speech on "What is the Triple Gem?" Ajaan Lee Dhammadharo gives a precise description of the Three Bodies. Though I don't know what his source is.

There are three aspects to the Buddha:

    1) The physical aspect — the body (elements, aggregates (khandha), and sense media), which is the external aspect of the Buddha, called 'Buddha-nimitta,' or the symbol of the Buddha. (This is like the bark of a tree.)

    2) The good practices he followed — such as virtue, concentration, and discernment, which are aspects of his activity. These are called 'dhamma-nimitta' of the Buddha, symbols of his inner quality. (These are the sapwood.)

    3) Vimutti — release from ignorance, craving, attachment, and kamma; attaining nibbana, the supreme quality, a quality that does not die (amata-dhamma). (This is the heartwood, or essence of the Buddha.)

So it comes that buddha-nimitta is the Nirmanakaya, dhamma-nimitta is the Sambhogakaya, and amata-dhamma is the Dharmakaya.

It comes from Pali commentarial expositions of the epithets 'bhagavā', 'arahaṃ' and 'sammāsambuddha' — usually a stock item whenever a commentator is explaining the meaning of "evaṃ me sutaṃ" ("thus have I heard"). Though I doubt that Ajaan Lee himself would have known this. His probable source would have been the paraphrases in the Pubbasikkhāvaṇṇanā, a Siamese Vinaya commentary by the mid-19th century patriarch, Phra Keut Amarābhirakkhita of Wat Boromnivāsa. Until a few decades ago, Amarābhirakkhita's treatise was bedtime reading for forest monks, with many of them carrying a copy with them whenever they went on thudong.

The association of Bhagavā with the physical might seem a little odd, but the word has strong associations with good fortune, health, prosperity etc. Here it relates to physical accomplishments (sarīra-sampatti) of various kinds, like the 32 marks; also external things like earthquakes going off at certain moments of one's life etc. Of course, Bhagavā has a lot of other meanings too, and in fact the physical accomplishments aren't the subject of focus when one recollects 'bhagavā' in buddhānussati.

I would've guessed "release" with "arahant" since the one is almost defined by the other.
And then "practice" with "sammasambuddha" since by his own efforts he discovered the Path.

Jadi ada komentar dalam Theravada, istilah
buddha-nimitta -> bhagavā -> Nirmanakaya (physical, fisik)
dhamma-nimitta -> arahaṃ -> Sambhogakaya (practice, praktek)
amata-dhamma  -> sammāsambuddha -> Dharmakaya (release, pencapaian)
HANYA MENERIMA UCAPAN TERIMA KASIH DALAM BENTUK GRP
Fake friends are like shadows never around on your darkest days

Offline GandalfTheElder

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.480
  • Reputasi: 75
  • Gender: Male
  • Exactly who we are is just enough (C. Underwood)
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #3 on: 21 September 2008, 08:31:36 AM »
Dalam Visuddhi Magga, komentator kanon Pali Theravada yang terkemuka, YA Buddhaghosa pernah berkata, "Sang Buddha memiliki Rupakaya yang sangat indah yang ditandai dengan 80 tanda-tanda kecil dan 32 tanda-tanda besar seorang manusia agung, dan memiliki Dhammakaya yang murni di segala aspek dan dimuliakan oleh Sila, Samadhi, penuh dengan kemegahan dan kebajikan, tidak tertandingi dam tercerahkan sempurna."

"yo  pi   so   Bhagava    asiti    anuvyanjanapatimandita- dvattimsamahapurisalakkhana-vicitra-rupakayo sabbakaraparisuddha-silakkhandhadi-gunaratana- samiddha-dhammakayo yasamahatta-punnamahatta..... appatipuggalo  araham sammasambuddho"

Di dalam Atthasallini, Buddhaghosa mengatakan bahwa selama 3 bulan perginya Sang Buddha, ketika Ia membabarkan Abhidhamma pada ibunya di surga Tusita, Sang Buddha memunculkan para Nimitta-buddha persis seperti wujud-Nya. Nimitta-buddha - Nimitta-buddha tidak dapat dibedakan dari Sang Buddha sendiri.

Sang Buddha memunculkan Nimitta-buddha di Tavatimsa sebagai pengganti-Nya membabarkan Abhidharma, ketika Sang Buddha setiap hari pergi mandi ke Danau Anotatta (Anavatapta).

Nah kita menemukan kata kunci dari kedua pernyataan di atas yaitu:

1. Ketika Acariya Mun bertanya: "Bagaimana mungkin Sang Buddha dan para Arahant, yang telah mencapai anupadisesa-nibbana, yang tanpa sisa dan bebas dari realita konvensional, masih muncul dalam wujud tubuh?" maka mungkin secara tidak langsung menunjuk pada Rupakaya yang disebutkan Buddhaghosa.

2. Para savaka Arahant muncul di hadapan Acariya Mun melalui samadhi nimitta. Nah berdasarkan kutipan karuna_murti (dr E-Sangha ya?) dan Atthasalini, juga ditemukan kata "nimitta". Dhamma-nimitta adalah kebajikan dan konsentrasi, sama dengan Sambhogakaya sebagai Tubuh Kebajikan.

Sedangkan dalam Atthasalini "Nimitta-buddha" adalah seperti tubuh "ajaib" yang tidak berbeda dengan Sang Buddha sendiri. Sama dengan Sambhogakaya. Bahkan antara keduanya ada kesamaan, yaitu "Nimitta-buddha" dan Sambhogakaya berkaitan dengan alam surgawi.

Dalam aliran Vajrayana, Rupakaya ini dibagi menjadi dua yaitu Nirmanakaya dan Sambhogakaya.

YA Chandrakirti, pendiri aliran Prasangika Madhyamika - Mahayana, menggunakan kata-kata Rupakaya sebagai sinonim dari Sambhogakaya. YA Chandrakirti juga mengatakan bahwa Rupakaya dihasilkan dari kebajikan yang dikumpulkan, mirip dengan Acariya Mun yang mengatakan bahwa jumlah Arahant yang mengikuti seorang Buddha yang datang padanya, bergantung pada parami yang dikumpukan Buddha tersebut.

Nama lain Rupakaya adalah Vipakaya yaitu tubuh yang muncul sebagai hasil dari tindakan bajik.

Sekte Yogacara dari aliran Mahayana, membedakan Rupakaya menjadi 2:
1. Rupakaya kasar yaitu Nirmanakaya
2. Rupakaya inti yaitu Sambhogakaya

Sekte-sekte Buddhis awal seperti Mahasanghika dan Sarvastivada memiliki perbedaan pendapat. Bagi Mahasanghika, Rupakaya Sang Buddha adalah murni dan tanpa asrava, sedangkan menurut Sarvastivada dan YA Vasubandhu, Rupakaya Sang Buddha adalah tidak murni. Rupakaya yang dimaksud di sini adalah Nirmanakaya. Namun Sarvastivada juga mengatakan bahwa Buddha juga memiliki "tubuh ajaib yang dapat memunculkan berbagai transformasi", selain Rupakaya.

Jadi dalam Theravada, Sarvastivada dan Mahasanghika, Rupakaya hanyalah menjelaskan Nirmanakaya, tidak Sambhogakaya.

Satu-satunya referensi dalam Theravada tentang Sambhogakaya hanyalah "Nimitta-buddha" atau "Dhamma-nimitta".

Maka dari itu pengalaman Acariya Mun memang tidak ada dalam Tipitaka Pali, tetapi ada dalam Tripitaka Mahayana.

 _/\_
The Siddha Wanderer
« Last Edit: 21 September 2008, 08:37:25 AM by GandalfTheElder »
Theravada is my root. This is the body of my practice.... It [Tibetan Buddhism]has given me my Compassion practice. Vajrayana is my thunder, my power. This is the heart of my practice..True wisdom is simple and full of lightness and humor. Zen is my no-self (??). This is the soul of my practice.

Offline Xan To

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 481
  • Reputasi: 16
  • Gender: Male
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #4 on: 11 May 2009, 10:21:27 PM »
Jadi bagaimana tanggapannya para suhu dari Theravada???

Offline marcedes

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.528
  • Reputasi: 70
  • Gender: Male
  • May All Being Happinesssssssss
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #5 on: 11 May 2009, 10:48:24 PM »
walau bukan suhu bisa comment dikit ya. ^^

bisa baca Brahmajala Sutta atau percakapan vecchagotta dengan sang buddha sebagai referensi.
Ada penderitaan,tetapi tidak ada yang menderita
Ada jalan tetapi tidak ada yang menempuhnya
Ada Nibbana tetapi tidak ada yang mencapainya.

TALK LESS DO MOREEEEEE !!!

Offline Xan To

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 481
  • Reputasi: 16
  • Gender: Male
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #6 on: 11 May 2009, 11:14:45 PM »
walau bukan suhu bisa comment dikit ya. ^^

bisa baca Brahmajala Sutta atau percakapan vecchagotta dengan sang buddha sebagai referensi.

Thank, nanti saya baca...tapi dimana??? jangan di samagghi-phala deh kayaknya ada yang salah dalam penerjemahannya :)
« Last Edit: 11 May 2009, 11:17:19 PM by Xan To »

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #7 on: 11 May 2009, 11:17:00 PM »
walau bukan suhu bisa comment dikit ya. ^^

bisa baca Brahmajala Sutta atau percakapan vecchagotta dengan sang buddha sebagai referensi.

Thank, nanti saya baca...tapi dimana??? jangan di samaggi deh kayaknya ada yang salah dalam penerjemahannya :)

http://dhammacitta.org/tipitaka/dn/dn.01.wlsh.html

Offline Xan To

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 481
  • Reputasi: 16
  • Gender: Male
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #8 on: 11 May 2009, 11:43:34 PM »
walau bukan suhu bisa comment dikit ya. ^^

bisa baca Brahmajala Sutta atau percakapan vecchagotta dengan sang buddha sebagai referensi.
Hm jadi ragu...maksudnya apakah saya lebih baik tidak usah berspekulasi atau bagaimana ya.....saya cuma mau tahu aja bagaimana pendapat yang lain mengenai Sambhogakaya.....soalnya bagian ini menyita perhatian saya ;D :

Satu-satunya referensi dalam Theravada tentang Sambhogakaya hanyalah "Nimitta-buddha" atau "Dhamma-nimitta".



« Last Edit: 11 May 2009, 11:47:02 PM by Xan To »

Offline Tan

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 510
  • Reputasi: 31
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #9 on: 12 May 2009, 12:19:30 AM »
Lho berarti dalam Theravada juga ada Trikaya khan?

Tan

Offline Xan To

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 481
  • Reputasi: 16
  • Gender: Male
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #10 on: 12 May 2009, 12:27:37 AM »
Lho berarti dalam Theravada juga ada Trikaya khan?

Tan
Nah itu dia yang saya mau tanya...soalnya saya kan bukan ahli kitab ;D

Offline naviscope

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.084
  • Reputasi: 48
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #11 on: 12 May 2009, 08:50:57 AM »
^
^

sami2, I juga want to know juga.... ;D
Tinggalkan masa lalu, lepaskan beban akan masa depan, tidak terikat dengan yang sekarang maka kamu akan merasakan kedamain batin.

Leave the past alone, do not worry about the future, do not cling to the present and you will achieve calm.

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.849
  • Reputasi: 268
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #12 on: 12 May 2009, 08:57:34 AM »

[...]
Acariya Mun menjawab bahwa ia tidak memiliki keraguan tentang sifat sejati dari Buddha dan para Arahant. Apa yang masih menjadi pertanyaan baginya adalah: Bagaimana mungkin Sang Buddha dan para Arahant, yang telah mencapai anupadisesa-nibbana, yang tanpa sisa dan bebas dari realita konvensional, masih muncul dalam wujud tubuh. Sang Buddha menjelaskan persoalan ini padanya:

Jika mereka yang [...] sebagai sebuah percakapan saja?

Acariya Mun menjawab: “Aku tidak memiliki keraguan terhadap aspek konvensional dari semua Buddha, ataupun aspek yang tidak berkondisi. Pertanyaanku hanyalah merupakan sebuah cara konvensional untuk menunjukkan penghormatan. Meskipun tanpa kedatangan Anda dan para pengikut Arahant, aku tidak memiliki keraguan di mana letak Buddha, Dhamma dan Sangha yang sesungguhnya berada. Ini adalah keyakinanku yang sangat jelas bahwa siapapun yang melihat Dhamma melihat Tathagata. Ini berarti bahwa Sang Buddha, Dhamma dan Sangha masing-masing menunjukkan tingkatan kemurnian yang sama, yang sepenuhnya bebas dari realita konvensional, yang dikenal sebagai Tiga Permata (Triratna).”

Salah satu kritik terhadap Acariya Mun adalah bahwa Kanon Pali tidak mencantumkan satu kejadianpun yang mendukung pernyataan Acariya Mun, bahwa para Arahant yang telah parinibbana datang untuk mendiskusikan Dhamma dengannya dan menunjukkan cara mereka mencapai Nibbana.

Acariya Mun kemudian berkata bila kita menerima bahwa Tipitaka tidak memegang monopoli atas Dhamma, maka tentu saja mereka yang mempraktekkan ajaran Buddha dengan benar akan dengan sendirinya mengetahui segala aspek dari Dhamma, sesuai dengan kemampuan alami mereka, tanpa peduli apakah dicantumkan dalam Tipitaka atau tidak.

(Dikutip dari Biografi Spiritual Yang Mulia Acariya Mun Bhuridatta Thera karya Acariya Maha Boowa Nanasampanno)

Besok saya bilang "Buddha punya 13.5 tubuh" karena waktu saya meditasi didatangi Buddha dan diceritain macam2. Lalu dari Mahayana dan Theravada berbondong-bondong komplain ke saya, saya tinggal bilang, "Tripitaka dan Tipitaka kalian yang sempit itu, tidak memegang monopoli atas Dhamma". Gimana jadinya yah kira-kira? ;D



Quote
Tubuh Cahaya Buddha

Tubuh Cahaya Buddha (Sambhogakaya) adalah cahaya penuh keindahan yang ada pada tubuh Buddha. Ini adalah aspek yang meliputi kebahagiaan semua Buddha dalam Kebenaran, kebahagiaan dalam mengajarkan Kebenaran, dan membawa yang lain merealisasikan Kebenaran. Karena semua Buddha telah praktek tak terhitung lamanya dan telah memperoleh kesempurnaan Kebijaksanaan dan Belas Kasih, masing-masing mempunyai Kedamaian, Kegembiraan, dan Kebahagiaan yang tak terkira, seperti yang dituangkan dalam Sambhogakaya. Para Buddha biasanya tidak nampak dalam tubuh ini karena kita tidak dapat "mencema" akibat keterbatasan pengertian kita. Malahan, para Buddha berwujud Nirnanakaya.

Sambhogakaya adalah 'tubuh rahmat' atau tubuh cahaya yang sering dinyatakan dengan perwujudan surgawi yang dapat dilihat oleh makhluk surga dan Bodhisattva.

Dengan bulan sebagai perumpamaan dari Buddha, maka Sambhogakaya itu seperti bulan purnama yang tidak terhalang awan, yang bersinar terang dalam cahaya totalnya.

Kalau yang ini, kutipan dari kitab Pali, atau adaptasi dari kitab Sanskrit?


Offline naviscope

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.084
  • Reputasi: 48
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #13 on: 12 May 2009, 09:24:38 AM »
^
^

jd bingung, koq bisa keluar statement seperti

"Besok saya bilang "Buddha punya 13.5 tubuh" karena waktu saya meditasi didatangi Buddha dan diceritain macam2. Lalu dari Mahayana dan Theravada berbondong-bondong komplain ke saya, saya tinggal bilang, "Tripitaka dan Tipitaka kalian yang sempit itu, tidak memegang monopoli atas Dhamma". Gimana jadinya yah kira-kira?"

sungguh terlalu.....
kita kan cuma mau tahu kebenaran?
bukan fanatik berlebihan ;D
Tinggalkan masa lalu, lepaskan beban akan masa depan, tidak terikat dengan yang sekarang maka kamu akan merasakan kedamain batin.

Leave the past alone, do not worry about the future, do not cling to the present and you will achieve calm.

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.849
  • Reputasi: 268
Re: Sambhogakaya dalam Tradisi Theravada
« Reply #14 on: 12 May 2009, 09:30:37 AM »
^
^

jd bingung, koq bisa keluar statement seperti

"Besok saya bilang "Buddha punya 13.5 tubuh" karena waktu saya meditasi didatangi Buddha dan diceritain macam2. Lalu dari Mahayana dan Theravada berbondong-bondong komplain ke saya, saya tinggal bilang, "Tripitaka dan Tipitaka kalian yang sempit itu, tidak memegang monopoli atas Dhamma". Gimana jadinya yah kira-kira?"

sungguh terlalu.....
kita kan cuma mau tahu kebenaran?
bukan fanatik berlebihan ;D

Kenapa bingung sampai ke fanatik?
Saya cuma tanyakan saja kalau seandainya saya ngomong gitu, pendapat kalian gimana?

Saya tidak terlalu peduli dengan "tubuh Buddha", tetapi kalau memang mau mengulas sesuatu menurut satu tradisi, lebih baik ambil dari kitabnya, bukan berdasarkan pengalaman pribadi orang tertentu saja. Di sini saya lihat tidak ada sama sekali membahas dari Tipitaka Pali, tetapi hanya berdasarkan pengalaman pribadi satu orang.