//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Pertanyaan tentang dunia Saha  (Read 13756 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline namarupa

  • Teman
  • **
  • Posts: 52
  • Reputasi: 2
  • Gender: Male
  • Lanjutkan!
Pertanyaan tentang dunia Saha
« on: 08 March 2013, 01:08:00 PM »
Berdasarkan informasi yang saya dapatkan, dunia Saha adalah dunia yang kita tempati saat ini. Lalu ada pula dimensi lain yang disebut Buddha-Field. ada yang tau akan hal itu ?
Tetap Semangat!

Offline gryn tea

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.203
  • Reputasi: 34
  • Gender: Female
  • SABBE SANKHARA ANICCA
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #1 on: 08 March 2013, 01:12:10 PM »
Berdasarkan informasi yang saya dapatkan, dunia Saha adalah dunia yang kita tempati saat ini. Lalu ada pula dimensi lain yang disebut Buddha-Field. ada yang tau akan hal itu ?

Info darimana ???

Trz klo info dr sutta

Refff pliz
Bagaikan sekuntum bunga yang indah tetapi tidak berbau harum; demikian pula akan tdk b'manfaat kata-kata mutiara yg diucapkan oleh org yg tdk melaksanakannya

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #2 on: 08 March 2013, 01:14:50 PM »
kata "saha" tidak terdaftar dalam KBBI, ini bahasa apa?

Offline gryn tea

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.203
  • Reputasi: 34
  • Gender: Female
  • SABBE SANKHARA ANICCA
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #3 on: 08 March 2013, 01:16:31 PM »
Iya

Gryn search di wiki jg gx ada
Bagaikan sekuntum bunga yang indah tetapi tidak berbau harum; demikian pula akan tdk b'manfaat kata-kata mutiara yg diucapkan oleh org yg tdk melaksanakannya

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #4 on: 08 March 2013, 01:19:39 PM »
dunia saha adalah istilah lain dari tanah buddha (buddha field) dalam pandangan mahayana.

dunia saha maksud nya dalah dunia dimana ada kemunculan buddha dan mengajarkan dhamma.
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #5 on: 08 March 2013, 01:21:18 PM »
kata "saha" tidak terdaftar dalam KBBI, ini bahasa apa?

ga jelas dr bahasa apa (kemungkinan sansekerta), tp klo ga salah di artikan sebagai samsara. jd maksud nya dunia samsara.

di forum tetangga, ada uraian tentang alam saha, sukhavati, nirwana

Quote
Saha --> nirmalakaya
Sukhavatti --> sambhogakaya
Nirvana --> dharmakaya

Dlm theravada hanya mengenal nirmalakaya (samsara/saha) dan dharmakaya (nibbana) shg tdk mengenal adany b.amitabha dg sukhavatti ny yg mrpk perwujudan sambhogakaya.
« Last Edit: 08 March 2013, 01:24:47 PM by dato' tono »
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline namarupa

  • Teman
  • **
  • Posts: 52
  • Reputasi: 2
  • Gender: Male
  • Lanjutkan!
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #6 on: 08 March 2013, 01:24:07 PM »
referensi ? cpd  ^:)^ ada praktisi mahayana di sini ?
Tetap Semangat!

Offline Top1

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 429
  • Reputasi: 10
  • Hanya Sebuah Fenomena

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #8 on: 08 March 2013, 01:31:21 PM »
KEKUATAN GHAIB SANG TATHAGATA

...
...

Selagi Sang Sakyamuni Buddha dan Buddha-Buddha lainnya yang berada dibawah pepohonan permata itu sedang memperlihatkan kekuatan ghaibNya yang sempurna, sang waktu telah berlalu sebanyak ratusan ribu koti tahun penuh. Sesudah itu mereka menarik kembali lidahnya dan berbatuk bersamaan serta dengan berbareng mereka mengatupkan jari-jari mereka dengan kerasnya. Kedua suara ini memenuhi segala penjuru dunia-dunia Sang Buddha dan seluruh negeri-negeri mereka bergoncangan dalam enam cara. Para mahluk hidup yang berada ditengah-tengah dunia ini, para dewa naga, yaksha, gandharva, asura, garuda, kimnara, mahoraga, manusia dan yang bukan manusia serta mahluk-mahluk lainnya, dengan kekuatan ghaib Sang Buddha, mereka melihat didalam dunia saha ini ratusan ribu koti para Buddha sedang duduk diatas singasana-singasana singa dibawah pepohonan permata dan melihat pula Sang Sakyamuni Buddha bersama Sang Tathagata Prabhutaratna yang juga sedang duduk diatas Tahta Singa ditengah-tengah Stupa. Mereka juga melihat ratusan ribu koti Bodhisatva-Mahasatva dan keempat kelompok yang sedang mengelilingi Sang Sakyamuni Buddha dengan takzimnya.

Sesudah melihat ini, mereka semua sangat bersuka-cita karena telah memperoleh apa yang belum pernah mereka ketahui sebelumnya. Pada saat yang sama pula, para dewa yang berada diatas langit bernyanyi dengan suara yang penuh sanjung :”Diseberang ratusan ribu koti asamkhyeya dunia yang tanpa batasan dan hitungan ini, adalah sebuah dunia yang bernama saha. Ditengah-tengahnya terdapat seorang Buddha yang bernama Sang Sakyamuni. Karena demi semua Bodhisatva-Mahasatva, saat ini Beliau mengkhotbahkan Sutra Kendaraan Agung yang disebut “Sutra Bunga Teratai Dari Hukum Yang Menakjubkan” Hukum yang membina para Bodhisatva dan yang senantiasa dijaga dan dipelihara oleh para Buddha dalam hatinya. Kalian harus mengikutinya dengan penuh kegembiraan hatimu dan kalianpun harus memuliakan serta membuat persembahan pada Sang Sakyamuni Buddha.”

Setelah mendengar suara dari atas langit, seluruh mahluk mahluk itu mengatupkan tangannya kearah dunia saha serta berseru demikian :”Namah Sang Sakyamuni Buddha ! Namah Sang Sakyamuni Buddha !” Kemudian dengan segala macam bebungaan, dedupaan,karangan-karangan bunga, tirai-tirai,begitu juga perhiasan-perhiasan pribadi, permata-permata dan benda-benda berharga, mereka menaburi dunia saha dari kejauhan. Benda-benda yang mereka taburkan dari setiap kawasan itu seperti gumpalan-gumpalan mega layaknya dan berubah menjadi tirai berhias permata yang menutupi semua tempat diatas para Buddha itu. Kemudian dunia-dunia dari alam semesta ini tergabung seluruhnya menjadi satu kesatuan sebagai satu lapang Buddha.
...
...



NB. dunia saha adalah istilah lain dari tanah buddha (buddha field) dalam pandangan mahayana.
« Last Edit: 08 March 2013, 01:48:12 PM by dato' tono »
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline gryn tea

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.203
  • Reputasi: 34
  • Gender: Female
  • SABBE SANKHARA ANICCA
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #9 on: 08 March 2013, 01:33:19 PM »
Koz bisa byk Buddha dlm khidupan yg sama ??
Bagaikan sekuntum bunga yang indah tetapi tidak berbau harum; demikian pula akan tdk b'manfaat kata-kata mutiara yg diucapkan oleh org yg tdk melaksanakannya

Offline namarupa

  • Teman
  • **
  • Posts: 52
  • Reputasi: 2
  • Gender: Male
  • Lanjutkan!
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #10 on: 08 March 2013, 01:40:57 PM »
Ada satu artikel menarik dari :

http://www.fodian.net/world/Indonesian/Bab-XXIV.htm

yang penggalannya sbb:

...
Kemudian Sang Kamaladalavimalanakshatraragasankusumitabhigna menyapa Sang Bodhisatva Gadgadasvara : “ Janganlah engkau memandang rendah pada kawasan itu ataupun mempunya pikiran yang meremehkannya. Wahai putera yang baik ! Dunia saha dengan tempat-tempatnya yang tinggi dan rendah itu tidaklah rata, pun pula penuh dengan tanah, batu, perbukitan dan kotoran-kotoran. Tubuh dari Buddha itu pendek dan kecil serta seluruh Bodhisatvanya bertubuh kecil, sedangkan tubuhmu setinggi 42 ribu yojana dan tubuhku 68 ratus (6800) ribu yojana. Tubuhmu terdiri dari susunan yang paling sempurna dan dikaruniai dengan ratusan ribu kebahagiaan,pun pula tubuhmu bersinar cemerlang. Oleh karenanya, ketika engkau berada disana janganlah memandang rendah pada kawasan itu ataupun menaruh pikiran yang merendahkan Buddha itu maupun para Bodhisatva ataupun negeri itu sendiri.”
...
Jadi kesimpulan saya, dunia saha adalah dunia yang kita tempati. Lalu apakah benar, bahwa dunia saha ini terbagi 2, yang murni dan tidak murni ? Disini benar dalam arti sesuai dengan paham Mahayana.


Tetap Semangat!

Offline xenocross

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.185
  • Reputasi: 61
  • Gender: Male
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #11 on: 08 March 2013, 01:55:44 PM »
Dunia Saha adalah Sistem dunia yg kita tempati sekarang.
Besarnya katanya "A thousand world-systems of four great continents, etc. comprise a 'small world-system.' A thousand small world-systems comprise a middle-sized world system, and a thousand middle-sized world-systems comprise a great world-system of a billion worlds, or literally a thousand times an thousand times a thousand worlds (Skt. trisahasramahasahasralokadhatu or broken into individual Sanskrit words tri-sahasra-maha-sahasra-loka-dhatu). "
Saha world (Skt. sahāloka; Wyl. mi 'jed 'jig rten) — the trichiliocosm where the present Buddha Shakyamuni has manifested. Khenpo Ngakchung writes: "the one thousand million-fold Saha world, is called the “world of no fear” not because it is very good. Rather, it is so called for its great evil. Sentient beings here are not afraid of desire, they are not frightened by anger and they have no fear of ignorance, which is why it is called the realm of the Saha world."[1]
http://www.rigpawiki.org/index.php?title=Saha_world


Tidak ada 2 Buddha yg bisa muncul bersamaan dalam 1 tanah Buddha. Jadi Hanya ada 1 Buddha, Sakyamuni, di periode ini di dunia Saha.
Tetapi di luar tanah Buddha itu, terdapat Buddha lain.
Quote
Konsep Tanah Buddha, walaupun dianggap penting dalam pemikiran Mahayana, bukan khas Mahayana saja. Mahavastu, yang merupakan teks Lokottaravada, menunjukkan bahwa terdapat banyak sekali alam semesta atau sistem dunia yang tidak ada Buddha, karena para Buddha adalah sangat langka [kemunculannya], lebih jauh lagi, Mahavastu mencatat, tidak mungkin terdapat dua orang Buddha pada Tanah Buddha yang sama, karena ini mengimplikasikan bahwa seorang Buddha tidak dapat menjalankan tugas-Nya. Dan walaupun para Buddha sangat langka, tetapi pada keseluruhan alam semesta yang tidak terbatas terdapat tak terhingga Buddha dan tak terhingga Bodhisattva tingkat sepuluh yang akan menjadi Buddha. Ini membawa tak terhingga makhluk untuk mencapai pembebasan, tetapi tidak akan ada kemungkinan bahwa pada akhirnya semua akan terbebaskan dan tidak ada yang tersisa. Karena dengan tak terhingga makhluk, bahkan jika tak terhingga Buddha masing-masing membebaskan tak terhingga makhluk lainnya, akan masih terdapat tak terhingga makhluk yang tersisa (Mahavastu 1949–56: I, 96 ff.).

Manusia tinggal di dunia yang disebut Saha, yang dikatakan berada di selatan, di mana Buddha masa sekarang adalah Sakyamuni.[15] Gagasan Tanah Buddha mungkin muncul dari anggapan tentang pengetahuan Sakyamuni pada satu pihak, jangkauan perhatian-Nya, dan kemampuan dan pengaruh Beliau pada yang lain – medan aktivitas-Nya.[16]. Pengetahuan Sang Buddha (dan dari pandangan Mahayana, welas asih Beliau) sering dipandang tidak terbatas dalam Mahayana, walaupun kemampuan spiritual Beliau secara langsung menjangkau sebuah wilayah yang sangat luas namun terbatas, Tanah Buddha-Nya dalam pengertian pokok, wilayah pada pusat di mana Sang Buddha muncul.

mengenai murni dan tidak murni:
Quote
Tanah Buddha yang tidak murni ini sesungguhnya Tanah Murni. Ia hanya kelihatannya tidak murni karena pikiran para makhluk yang berdiam di dalamnya. Jika terdapat gunung di dunia ini, dan semuanya rata di Tanah Murni, itu karena terdapat gunung dalam pikiran. Sakyamuni bukan Buddha yang tidak sempurna. Bagi Beliau semuanya adalah murni. Ketidakmurnian yang kita lihat adalah hasil kesadaran yang tidak murni, dan juga belas kasih Buddha dalam membuat sebuah dunia yang di dalamnya para makhluk yang tidak murni dapat berkembang (Thurman 1976: 18–19; cf. Rowell 1937: 142 ff.). Dengan demikian jalan sejati untuk mencapai Tanah Murni adalah dengan memurnikan pikiran kita. Dengan kata lain, kita telah berada dalam Tanah Murni jika kita mengetahuinya. Apa pun dunianya, jika ia dihuni oleh orang-orang dengan pikiran murni yang tercerahkan maka itulah Tanah Murni. Ini sangat mirip dengan konsep sifat Kebuddhaan/Tathagatagarbha bahwa kita sudah menjadi Buddha yang telah mencapai pencerahan sempurna jika kita menyadari kenyataannya, dan ini bukan hanya langkah [mencapai pencerahan] singkat dari gagasan Chan (Zen) bahwa Tanah Murni sesungguhnya hanya pikiran yang tenang, jernih, cerah, dan murni. Oleh sebab itu, Tanah Murni sesungguhnya bukan ‘kediaman surgawi’ namun di-demitologi-kan sebagai pencerahan itu sendiri.[21]
http://www..wi-hara.com/forum/mahayana/6589-tanah-buddha-buddhaksetra.html
Satu saat dari pikiran yang dikuasai amarah membakar kebaikan yang telah dikumpulkan selama berkalpa-kalpa.
~ Mahavairocana Sutra

Offline Kelana

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.226
  • Reputasi: 142
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #12 on: 08 March 2013, 02:12:24 PM »
Saha loka / dunia saha itu adalah bumi.
Sedangkan Buddha-kshetra (Pali: Buddha Khetta) adalah wilayah/area/tanah. Sering dipahami keliru sebagai tanah Buddha kemudian disebut tanah suci, kemudian menjadi surga. Padahal berarti wilayah atau area dimana Buddha melakukan tugas-Nya.

Dalam teks-teks Mahayana, tidak jarang saat Sang Buddha membabarkan sutra, maka para Buddha, Bodhisattva, deva, dll  dari penjuru semesta pada berdatangan .  Oleh karena itu kita membaca seolah-olah ada Buddha lain yang ada di dunia ini. Selain itu, tidak jarang, dalam sutra Mahayana, Sang Buddha menggunakan kekuatan batinnya untuk memperlihatkan kepada pendengar akan keberadaan Buddha-Buddha lainnya. Imajinasi saya mengatakan seperti teleconference dengan banyak layar.
GKBU
 
_/\_ suvatthi hotu


- finire -

Offline sanjiva

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.091
  • Reputasi: 101
  • Gender: Male
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #13 on: 08 March 2013, 02:27:51 PM »
Dalam teks-teks Mahayana, tidak jarang saat Sang Buddha membabarkan sutra, maka para Buddha, Bodhisattva, deva, dll  dari penjuru semesta pada berdatangan .  Oleh karena itu kita membaca seolah-olah ada Buddha lain yang ada di dunia ini. Selain itu, tidak jarang, dalam sutra Mahayana, Sang Buddha menggunakan kekuatan batinnya untuk memperlihatkan kepada pendengar akan keberadaan Buddha-Buddha lainnya. Imajinasi saya mengatakan seperti teleconference dengan banyak layar.

Dan pada kesempatan itu pula Buddha Sakyamuni mengajarkan manusia untuk memuja dan tempat memohon pertolongan kepada Buddha2 lain tersebut antara lain dengan menguncarkan nama2 Mereka.  Anehnya untuk Dia sendiri (Buddha Sakyamuni) tidak diajarkan untuk dipuja dan dimintai permohonan oleh umat manusia.  Jadi meskipun banyak mengajarkan untuk memuja Buddha2 lain, tapi tidak termasuk untuk Buddha Sakyamuni sendiri.  ::)
«   Ignorance is bliss, but the truth will set you free   »

Offline pengelana_abadi

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 652
  • Reputasi: 14
  • Gender: Male
  • walking on the path of Dhamma
Re: Pertanyaan tentang dunia Saha
« Reply #14 on: 08 March 2013, 03:05:01 PM »
pusing bacanya...
^o^**May All living beings be always happy and kind**^o^

 

anything