Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature  (Read 3008 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
[English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« on: 02 December 2012, 03:30:09 PM »
Di bawah ini adalah kutipan bagian kesimpulan dari buku berjudul "The Concept of Emptiness in Pali Literature" oleh Ven. Dhammajothi Thera. Lagi2 thread ini diinspirasi dari thread sebelah. Dalam kesimpulannya penulis menyatakan bahwa konsep sunyata dalam Buddhisme awal (Pali) sebenarnya tidak berbeda dengan konsep anatta yang lebih populer dalam berbagai sutta/teks Pali....

Quote
The Concept of Emptiness in Pali Literature - Conclusion
(Medawachchiye Dhammajothi Thero)

This Study on Sunnata (Skt. Sunyata) is mainly based on the Pali text. However, is is known that suyata came into prominence only with the rise of Madhyamaka philosophy of Acarya Nagarjuna. Therfore, no study of Sunnata is complete, without any reference to Sunyata as presented in Madhyamaka philosophy.

This study was done also with the objective of clarifying certain widely presented views regarding Sunyata. One of them is that this doctrine was not known to early Buddhism, or in other words, not a doctrine taught by the Buddha. This view gained so much of popularity, that scholars of the caliber of Stcherbatsky, followed by T.R.V. Murti boldly claimed this to be an innovation of Acarya Nagarjuna. Murti even went into the extent of comparing Acarya Nagajuna’s teaching an Sunyata as a ‘Copernican revolution’ in Buddhist tought. Therefore, besides explaining Sunna as found in the Suttas, an attempt has been made in this thesis also to show that this doctrine was well known to early Buddhism.

Thus, two whole chapter of this has been denoted to examine use of Sunna and other related terms in the suttas and in Post – canonical Pali literature. By enumerating and explaining such usage it has been possible to establish that this Sunna idea is not unknown to either the Buddha or to the disciples. However, the study shows that the terms Sunna/Sunnata are not of common occurrence as the term Anatta. It also came to light that even the disciples, though they knew what Sunna/Sunnata meant were far more familiar with the Anatta doctrine.

An attempt was made to examine how Sunya/Sunyata came into prominence overshadowing Anatta doctrine. In the present researchers view it is the early Madhyamaka texts like “Astasahasrikaprjnaparamita” etc., that contributed to the early popularity of these terms as a religious technical term.

These early Mahayana texts were in response to the non-Mahayana Buddhist schools that upheld the existence of some sorts of metaphysical entity that lay as the essence in everything. Of these schools the most prominent was the Sarvastivada school, and this belonged to the Therevada (=Hinayana tradition). This school in its attempt to explain reality, put forward a novel view which said that there is a self—nature (Sva-bhava) in everything, and that this Svabhava exists in all three periods of time namely, past present and future. The earliest criticism against this and other substantialist and essentialist views was by Mahayanists. In counter-arguing this view these early Mahayana texts highlighted the emptiness, voidness (Sunyata) of everything. It is, however, Nagajuna that made this his central thesis in presenting the Madhyamaka philosophy of his.

In this book an attempt has been made to show that Anatta and Sunya/Sunyata are not two different concepts. The present researcher is in agreement with the view that these two concepts cover the same range in their philosophical application; and that the preference for this term Sunya/Sunyata over Anatta only a shift of emphasis. The present researcher attempted to establish this point, citing textual and circumstantial evidence.

In doing this it has been attempted to demonstrate that the Buddh, too, used the term Sunna, and that he did so, not to bring out a new perspective but to further emphasize the absence of a self or anything connected with the self as the noumenon behind the phenomenon. In support of this textual evidence has been cited. It has also been shown that “Anatta” as used in early Suttas, did not merely mean the absence of an individual soul, but meant also the absence of any entity in both compounded (Samkhata/Samskrta) elements as well as in uncompounded (Asamkhata, Asamskrta) elements, that is Nibbana. Thus, it has been clearly shown that anatta means “emptiness” of everything, including Nibbana (Nirnvana).

Modern scholarship has attempted to sow that Acarya Nagarjuna gave a new interpretation to the Pratityasamutpada doctrine, and it is Acaeya nagarjuna that presented it as the central philosophy of Buddhism. It is true, according to the teachings of the present researcher, that Acarya Nagarjuny lays mere stress on the relativity aspect of Pratityasamutpada, while the early sutta forces more on its dependent origination aspect. Once again these are only different angles or perspectives from which the same doctrine is viewed. Paticca-samuppada/Pratitya-samutpada emphasis, both interdependence and relativity. In the final analysis these two aspects cannot be separated.

In early Sutta Paticca-sumppada was presented to explain causality, and in doing so the Buddha had to show that the then prevalent theories namly, self-creation, (Saya katam) external creation (Param katam) both self-creation and external creation, and also no causation or accidental causation (=Ahetu-appaccaya, Adhicca-samuppanna or yadrcchavada) are wrong. His explanation of Patucca-samuppada was focused on the rejection of these other causal theories.

Madhyamaka, however, emphasis the reality aspect of Pratityasamutpada and us it as a counter argument to nullify the Svadhava theory. Because of this Pratityasamutpada was considered more as an explaination of the voidness of everything. The two explanations namely, that of the Theravada Buddhist school and the Mahayana philosophy of the Pratitya-samutpada formula is not different in spirit thought the emphasis is different. And, of course, it has to be admitted that emphasis could vary according to the circumstance in which and the objective for which the formula is used.

Though some scholars attempt to show that it is Acarya Nagarjuna that raised Pratityasamutpada to the status of th central philosophy of Buddhism. The present researcher has attempted to show that early Buddhism to considered it to be so. For example, the content of enlightenment is often described as the knowledge regarding Pratityasamutpada. All other doctrines are based on and explained according to Pratityasamutpada. Beside, the “Kaccanagotta Sutta” very clearly calls it the preaching by the middle (Majjhena dhamma) which means it is the most-important central teaching. It should also be remembered that in the “Mahahatthipadopama Sutta”, Paticcasamuppada is equated with the Dhamma, which means it is the essence, the crux of the Buddha’s teaching. However it has to be noted, that it is Acarya Nagarjuna who made it prominent as the central philosophy of Buddhism without limiting in the explanation of Dukkha as it was in early Buddhism.

Beside, one should acknowledge also the fact that in early Buddhist Suttas Patipada is used in the sense of the way, the path or the practice and ‘Majjhima patipada’ is identical with the Noble Eightfold Path. But it is Acarya Nagarjuna who brought into light that that it is Pratitymutapada, which is the most fundamental of the Buddha’s Teaching, that even it provides the philosophical basis for the practice. The credit for highlighting the true spirit of the Buddha’s teaching is solely due to Acarya Nagarjuna.

A chapter was denoted to the study of various meditational practices recommended in early Buddhism, that lead to the realization of Sunna. Special focus was laid on two suttas namely Cula-Sunnata and Maha-sunnata both of the Majjhimanikaya. These while showing that the Buddha emphasized internalization of the understanding of the voidness of everything describes also how this could be done. This chapter will be of interest to those who wish it understand how meditative practice could be utilized to personally experience the voidness of all phenomena.

A chapter was devoted to show that it is not only the canonical Sutta that speaks of Sunna/Sunnata, but there is ample reference to it is post-canonical texts such as the Visuddhimagga. This chapter also brings to light that the Pali tradition was not unaware about the development of the sunya concept that was taking place in other non-Theravada traditions.

The present researcher’s study made it clear that the concept of Nibbana/Nirvana both in early Buddhism and Madhyamaka are similar; both advocate that Nibbana/Nirvana can be realized by correcting the distorted vision, driving out all “views” (drsti) that distort the proper understanding of reality. Both teachings hold that the final knowledge refers to the understanding of the true nature of things. To proper understanding in early Buddhism, is to see things as Anicca (impermanent) Dukkha (non-satisfactory/suffering), and Anatta (no-soul, no substance or essence). According to Madhyamaka this knowledge consists of seeing everything as empty, void (Sunya) of a Sva-dhava (self-nature). From this it is clear that thought there is a difference in terminology , in spirit both early Buddhism and Madhyamaka, advocate the same thing. This is further established by the fact that the Buddha also on an occasions advices that, one in order to escape this cycle of birth and death should see everything as empty (Sunnato lokam avekkhassu).

The major difference the present researcher sees between early Buddhism and Madhyamaka in their approach to Sunya is that the former lay more emphasis on personal experians in realizing the emptiness (Sunnata) of all phenomena, while the later emphasizes on logic and reasoning leading to an intellectual comprehension of it. However, that does not mean that Madhyamaka is not stressing the importance of internalizing this knowledge. The present research is of the view that Acarya Nagarjuna’s use of logic and reason is due to circumstance of the time, and the purpose for which his work Mulamadhyamakakarika was composed. It was composed not as a guide to practice but as acritical response for realists and substantialists. Hence, the preponderance of logic and reason.

Through this the present researcher found more tangible evidence to agree with the view of that Acaraya Nagajuna was not trying to present any new teaching but was making a concerted effort to remind the scholarship of the time that it is deviating from the teaching of the Buddha. The two stanzas of salutation for the Buddha, at the beginning and the end of this book, (Mulamadhyamakakarika) very clearly shows that Acarya Nagarjuna was a great follower and admire of the Buddha, and that he was attempting to highlight the true teachings (Saddharma) of the Buddha.

http://vanaradari.blogspot.com/p/concept-of-emptiness-in-pali-literature.html

Bukunya bisa di-download pada link yang diberikan di atas
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #1 on: 08 December 2012, 10:30:30 PM »
Berikut saya berikan sebagian (ringkasan) terjemahan isi buku tersebut dan akan disambung kelak kemudian hari jika ada waktu luang lagi:

=====================================

KONSEP KEKOSONGAN DALAM LITERATUR PALI

Oleh: Ven. Medawachichiye Dhammajothi Thera

Pendahuluan

Tujuan tulisan ini adalah untuk menyelidiki hubungan antara konsep Sunna (Sunya) dalam Buddhisme awal dan Sunnata (Sunyata) dalam Madhyamaka. Dalam melakukan penelitian ini penulis berusaha membuktikan bahwa Sunyata seperti yang diajarkan Nagarjuna bukanlah upaya untuk menolak ajaran Buddhis awal tetapi suatu upaya untuk menegaskan da mengembangkan dengan kokoh bahwa ajaran sejati Sang Buddha dilandasi oleh Sunnata dari semua fenomena.

Penelitian ini juga berusaha untuk mengembangkan poin bahwa kritik Nagarjuna tidak ditujukan bagi Buddhisme awal tetapi bagi ajaran Substansialis dan Esensialis yang diajukan oleh aliran Buddhis yang belakangan, terutama Sarvastivada yang muncul dengan konsep Svabhava. Ini terutama merupakan studi literatur, khususnya berfokus pada Tipitaka Pali dan Visudhimagga. Metodologi yang dilakukan terutama historis. Oleh sebab itu, upaya yang dilakukan untuk menelusuri perkembangan historis dari konsep Sunnata dari Buddhisme awal sampai Madhyamaka. Penelitian ini dapat menunjukkan bahwa pergeseran penekanan dari Anatta menjadi Sunna adalah disebabkan oleh keadaan historis di mana kedua ajaran tersebut muncul.

Penggunaaan Istilah Sunna dan Istilah Lainnya yang Berhubungan dalam Literatur Pali

Apa yang kita sebut Buddhisme adalah ajaran dari seorang guru agama besar yang hidup di India timur laut, sekitar abad ke-6 SM. Pada saat itu di India terdapat banyak sekali aktivitas religius dengan bermunculannya banyak ajaran dan guru-guru spiritual yang masing-masing menyatakan kebenaran ajarannya sendiri dan ajaran lainnya adalah salah sehingga membingungkan orang-orang saat itu. Hal ini dapat diketahui dari Kalamasutta dari Anguttara Nikaya.

Semua ajaran ini berusaha memahami realitas, sifat sejati kehidupan dan dunia ini. Semuanya secara umum menganggap bahwa keberadaan atau samsara adalah penuh dengan permasalahan, dan oleh sebab itu diperlukan suatu cara untuk keluar dari masalah ini. Walaupun demikian, alasan atau argumen mereka dapat sampai pada kesimpulan ini berbeda-beda dari satu guru ke guru lain. Secara garis besar, tradisi yang mengajukan pandangan keberadaan samsara dan jalan keluarnya dibagi menjadi dua, yaitu tradisi Sraman dan Brahmana.

Sangat mengherankan bahwa walaupun kedua tradisi ini memiliki banyak perbedaan, keduanya menyetujui satu poin, yaitu terdapat sesuatu, apakah bersifat fisik atau metafisik yang bertahan apakah selama waktu yang panjang atau terbatas pada periode tertentu tanpa mengalami perubahan. Demikianlah aliran Brahmanik mengajukan pandangan baik suatu sosok Dewa yang eksternal atau sosok Brahmana, yang kekal dan melampaui kehancuran. Keduanya merupakan konsep metafisik. Ajaran Sramana, bahkan materialis yang paling kukuh di antara mereka seperti Ajita, menerima sesuatu, suatu yang menyusun inti material itu ada, walaupun ia lenyap bersama dengan hancurnya tubuh saat kematian.

Inilah pandangan tentang dunia yang umum saat kemunculan Buddhisme. Menariknya Buddhisme tidak memegang salah satu dari kedua tradisi ini. Sang Buddha, seperti yang terlihat dalam berbagai sketsa biografis yang tersebar di berbagai sutta-sutta awal, jelas memahami berbagai ajaran ini. Setelah menganalisa ajaran-ajaran ini, Beliau menolaknya. Ini disebabkan karena tidak seperti para guru pada masa itu Beliau tidak menganggap baik tradisi agama (anussava), logika dan penalaran (takkavimamsa) sebagai syarat mutlak pengetahuan. Sebagai gantinya Sang Buddha mengambil realisasi personal yang diperoleh melalui bentuk pengetahuan yang lebih tinggi (sayam abhinna sacchikatva) sebagai metode yang paling dapat dipercaya untuk memahami fenomena sejati, termasuk manusia dan dunia pengalamannya.

Dengan demikian jelas bahwa Sang Buddha mematahkan tradisi-tradisi ajaran yang diterima saat itu. Tradisi yang diterima tentang realitas saat itu cenderung pada salah satu ekstrem, seperti yang Beliau katakan dalam Kaccayanagotta Sutta dari Samyuttanikaya bahwa dunia ini cenderung mengambil salah satu ekstrem, yaitu bahwa segala sesuatu ada (atthi) [eternalisme] atau segala sesuatu tidak ada (natthi) [annihilasi]. Sang Buddha mengatakan bahwa Beliau tanpa mengambil salah satu dari kedua ekstrem ini mengajarkan ajaran di tengah (Ubbho ante anupagamma tathagato majjhena dhammamdeseti).

1. Majjhena dhammam

Istilah “majjhema dhammam” yang sangat penting dalam penelitian ini menunjuk pada modus utama ajaran yang diambil Sang Buddha dalam menjelaskan realitas. Ini disamakan dengan sutta yang sama sebagai Paticcasamuppada (kemunculan yang saling bergantungan). Adalah melalui Paticcasamuppada bahwa Sang Buddha berusaha menjelaskan apakah realitas itu. Ini bukanlah teori Beliau, melainkan inilah sifat sejati, sistem alamiah yang bekerja dalam seluruh dunia yang dapat diamati.

2. Paticcasamuppada

Kemunculan yang saling bergantungan menyatakan bahwa tidak ada yang tidak bergantung dari hal lain. Semua hal adalah bergantung pada hal lain. Segala hal muncul berhubungan dengan hal lain. Oleh sebab itu, tidak ada yang kekal, tidak ada yang abadi, tidak ada yang tidak hancur. Ini merupakan pandangan baru tentang dunia yang berlawanan dengan yang dianut oleh para eternalis. Para eternalis menerima suatu sebab utama yang kekal dan independen. Sang Buddha menolak pandangan yang demikian karena sepenuhnya bersifat metafisik. Berdasarkan hal ini Sang Buddha menunjukkan pandangannya tentang dunia. tujuan pandangan tentang dunia ini adalah untuk menunjukkan bahwa segala sesuatu adalah tanpa sesuatu yang kekal seperti sosok jiwa, diri atau inti atau entitas.

3. Anatta

Anatta merupakan istilah yang paling umum digunakan untuk mengungkapkan pandangan bahwa segala sesuatu adalah tanpa suatu jiwa atau diri yang kekal. Selain itu, kata Sunna sendiri telah digunakan Sang Buddha dalam kotbah-kotbah awalnya. Ini merupakan fakta yang sangat penting karena banyak sarjana berusaha menunjukkan bahwa Sang Buddha tidak menggunakan kata Sunna dan ini adalah penemuan baru dari filosofi Madhyamaka.

4. Sunna

Para sarjana awal yang meneliti filosofi Madhyamaka dan konsep Sunnata oleh Acarya Nagarjuna tampaknya agak terkejut olehnya. Ini adalah pengungkapan baru bagi mereka. Disebabkan oleh keterkejutannya, para sarjana ini menyatakan Sunnata adalah konsep yang sama sekali baru, tidak terdengar sebelumnya dalam ajaran Sang Buddha yang ditemukan dalam sutta Pali. Salah satu sarjana awal itu adalah Theodore Stcherbatsky yang menulis dalam Central Conception of Buddhism: “... bahwa seluruh bangunan besar Buddhisme awal diporak-porandakan dan dihancurkan” oleh ajaran baru Sunnata oleh Nagarjuna ini.

Lebih lanjut, T.R.V Murti menulis dalam buku yang sama:

“Filosofi Madhyamaka mengambil perhatian kita sebagai sistem yang menciptakan revolusi dalam Buddhisme dan melalui itu dalam filosofi India secara keseluruhan. Seluruh pemikiran Buddhis beralih pada ajaran sunyata dari Madhyamaka.... Atas peranan dan pentingnya Madhyamaka ini, saya berspekulasi untuk memujinya sebagai filosofi utama Buddhisme.”

Namun hal ini dikritik oleh W.S. Karunaratne dalam tesisnya The Teory of Causality:

“Pernyataan Stcherbatsky bahwa istilah Sunyata merupakan penemuan baru Mahayana sangat mengejutkan karena ketidaktahuannya menolak kenyataan dari Buddhisme awal. Pengertian filosofis dan harfiah istilah ini telah dengan jelas terbukti kebenarannya dalam teks-teks Pali. Teks-teks ini memiliki semua bukti untuk menunjukkan penggunaan yang jelas tingkatan dalam evolusi makna istilah ini dari pengertian awalnya yang harfiah menjadi pengertian filosofis yang berkembang jauh. Makna awal Sunna (Skt: Sunya) tidak bersifat filosofis dan memiliki arti “kosong”, “tidak berpenghuni”, “tidak berguna”.... Karena Sunna berarti kosong dan hampa, istilah ini sering dipakai dalam pengertian “kosong dari” (kualitas atau sifat ini atau itu).”

Pengertian ini kemudian berkembang perlahan-lahan menjadi pengertian filosofis seperti yang ditemukan dalam sutta-sutta awal itu sendiri. Misalnya Mahavedallasutta dalam menggambarkan pembebasan pikiran melalui kekosongan (sunnata) menyatakan bahwa pembebasan yang demikian dapat dicapai oleh para bhikkhu yang pergi ke hutan atau kaki sebatang pohon atau suatu gubuk kosong dan merenungkan demikian: “Ini kosong dari suatu diri atau dari apa yang menjadi milik dari suatu diri (Sunnam idam attena va attaniyena va’ti)”.

Menuru W.S. Karunaratne, pengertian filosofis tertentu dari sunna mulai berkembang dari sini. Di sini istilah “sunna” digunakan dalam pengertian adjektif harfiahnya sebagai “kosong” dari suatu inti atau hal apa pun yang substansial seperti jiwa atau diri (atta). Belakangan istilah Sunna itu sendiri digunakan, tanpa penggunaan “atta” dan “attaniyena” untuk menunjukkan makna dari non-substansialitasnya. Demikianlah dalam sutta-sutta dapat ditemukan istilah Sunna digunakan sendirian untuk menunjuk pada non-substansialitas.

Salah satu contohnya ditemukan dalam Samyuttanikaya (iv, 54) dalam sutta yang disebut Sunnoloko Sutta yang membahas tentang kekosongan dunia. ini digambarkan sebagai suatu tanya jawab antara Sang Buddha dan Yang Mulia Ananda sebagai berikut:

“Demikianlah Yang Mulia Ananda mendekati Sang Bhagava... dan berkata kepada Beliau: ‘Yang Mulia, dikatakan: ‘dunia ini kosong, dunia ini kosong’. Dalam jalan bagaimanakah, Yang Mulia, dikatakan ‘dunia ini kosong, dunia ini kosong’?” (Sunnoloko sunnoloko’ti bhante vuccati, kittavatanuko bhante sunnoloko’ti vuccati?)

“Ini karena, Ananda, karena dunia ini kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri sehingga dikatakan: ‘dunia ini kosong, dunia ini kosong’.” (Yasmaca Ananda Sunnam attena va attaniya va tasma sunnoloko’ti vuccati).

Ini dijelaskan lebih jauh dalam sutta ini sebagai berikut:

“Mata, Ananda, adalah kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri. Bentuk adalah kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri. Kesadaran mata adalah kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri.... Apa pun perasaan yang muncul dengan kontak-pikiran sebagai kondisi – apakah menyenangkan atau menyakitkan atau bukan menyenangkan juga bukan menyakitkan (sukha-dukkha-adukkhamasukha) itu juga kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri.”

“Inilah, Ananda, karena ia kosong dari diri dan dari apa yang menjadi milik diri sehingga dikatakan: ‘dunia ini kosong, dunia ini kosong’.”

Penggunaan Sunna di sini sangat jelas bersifat filosofis dalam maknanya dan menunjukkan ciri paling awal dari pandangan Buddhis awal tentang dunia bahwa tidak ada yang independen, tersendiri, ada dengan sendirinya, tidak memiliki sebab atau kekal. Ini sepenuhnya berbeda dengan filosofi aliran yang paling kuat pada masa itu, yaitu Upanisad yang mengajarkan bahwa terdapat sebab metafisik yang tidak disebabkan yang disebut “Brahman”.

Pengggunaan istilah Sunna yang filosofis dan lebih mendalam juga ditemukan dalam Mogharajamanavapuccha Sutta dari Suttanipata. Dalam sutta ini yang digambarkan sebagai percakapan antara seseorang bernama Mogharaja dan Sang Buddha, Mogharaja bertanya: “... Ia yang melihat dunia dalam cara bagaimanakah di mana raja kematian tidak melihatnya?” (Katham lokam avekkhantam muccuraja na passati). Dengan kata lain, ini adalah pertanyaan bagaimana seharusnya pandangan seseorang tentang dunia agar ia dapat lolos dari kehidupan samsara ini. Jadi ini adalah pertanyaan yang berkenaan dengan bagaimana merealisasi Nibbana yang melampaui kelahiran dan kematian. Dalam menjawab pertanyaan ini Sang Buddha mengatakan:

“Mogharaja, dengan sepenuhnya sadar, lihatlah dunia sebagai kosong, setelah mencabut akar-akar pandangan tentang diri – demikianlah seseorang seharusnya melampaui kematian; ia yang melihat dunia dengan cara ini, raja kematian tidak dapat melihatnya.” (Sunnato lokam avekkhassu Mogharaja sada sato attanuditthim uhacca, evam maccutaro siya, evam lokam avekkhantam maccuraja na passati).

Dalam sutta ini Snag Buddha menggunakan istilah Sunna untuk menunjukkan bahwa tidak ada yang substansial dalam segala hal di dunia ini. Seluruh dunia kosong dari segala jenis entitas apa pun. Inilah pandangan para substansialis atau esensialis yang membuat seseorang terlibat dalam semua masalah kehidupan (dukkha). Oleh sebab itu, untuk bebas dari keadaan ini seseorang harus mengambil pandangan yang benar tentang realitas, bahwa dunia ini (di sini dunia berarti segala hal dan dunia pengalaman seseorang) adalah kosong (sunna). Dalam menjelaskan lebih lanjut hal ini Sang Buddha mengatakan bahwa seseorang seharusnya melepaskan pandangan (ditthi) tentang diri (atta). Ini telah membuktikan bahwa Sunyata dari aliran Madhyamaka bukanlah penemuan baru dan dapat ditemukan dalam Buddhisme awal.

Anicca, Dukkha, dan Anatta

Mungkin karena kenyataan bahwa sutta-sutta lebih menekankan pada sifat sejati (yathabhutam) dari seluruh dunia fenomena sebagai tiga karakteristik anicca, dukkha, dan anatta sehingga pentingnya kata Sunna menghilang. Walaupun ketiga kata ini berbeda artinya, ketiganya berusaha menggambarkan realitas yang sama, sifat sejati dari semua fenomena.

[bersambung]
« Last Edit: 08 December 2012, 10:53:44 PM by ariyakumara »
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline cumi polos

  • Sebelumnya: Teko
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.129
  • Reputasi: 82
  • Gender: Male
  • mohon transparansinya
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #2 on: 08 December 2012, 11:23:16 PM »
tolong disambung bro ariyakumara, memang tulisannya mantep... gak ada kalimat...
mau tau rasa manis, pergi makan gula....   gw suka...tulisan diatas...  :x
merryXmas n happyNewYYYY 2018

Offline willyyandi

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 30
  • Reputasi: 5
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #3 on: 02 January 2015, 06:47:05 PM »
lanjutan dong terjemahannya :)

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #4 on: 03 January 2015, 01:50:32 PM »
lanjutan dong terjemahannya :)

Berikut saya berikan sebagian (ringkasan) terjemahan isi buku tersebut dan akan disambung kelak kemudian hari jika ada waktu luang lagi:


;D
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline willyyandi

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 30
  • Reputasi: 5
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #5 on: 04 August 2015, 09:21:22 PM »
ayo lanjutin ... :)
tanggung kalo setengah2 bro

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #6 on: 05 August 2015, 06:19:05 PM »
It will be continued, soon or later, bro.

Btw, link di atas sudah mati, berikut link barunya: http://sangham.net/index.php?action=tpmod;dl=item10
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: [English] The Concept of Emptiness in Pali Literature
« Reply #7 on: 09 August 2015, 04:19:34 PM »
Sambungan:

Loka

Kata Pali Anicca atau Sanskrit Anitya adalah lawan kata dari Nicca (Nitya) yang berarti kekal. Penyelidikan terhadap kata Anicca seperti yang digunakan dalam sutta-sutta dari Tipitaka, dengan jelas menunjukkan bahwa ia digunakan dalam pengertian yang sama dengan Sunna – yang berarti kosong dari kekekalan apa pun. Berdasarkan sutta-sutta awal, dunia ini disebut dunia (loka) karena ia tunduk pada kehancuran (lujjatiti loko). Demikianlah kehancuran, pemisahan, kelenyapan adalah ciri dari Anicca. Loka Sutta dari Samyuttanikaya menyatakan hal ini dengan jelas:

“Kemudian seseorang bhikkhu tertentu mendekati Sang Bhagava... dan berkata kepada Beliau: ‘Yang Mulia, dikatakan: ‘dunia, dunia’. Dalam cara bagaimanakah, Yang Mulia, dikatakan: ‘dunia, dunia’?’ ‘Ia mengalami kehancuran, oleh sebab itu ia disebut dunia (Lujjati’ti loko bhikkhu tasma loko’ti vuccati)

Dan apakah yang mengalami kehancuran? Mata (cakkhu), Oh bhikkhu, mengalami kehancuran, bentuk (rupa) mengalami kehancuran, kesadaran mata mengalami kehancuran, kontak-mata mengalami kehancuran, dan apa pun perasaan yang muncul dengan kontak-mata sebagai kondisi... itu juga mengalami kehancuran....”

Dengan demikian, kehancuran juga suatu ciri ketidakkekalan, suatu tanda perubahan, dan oleh sebab itu, ia berarti ketiadaan apa pun yang kekal, bahwa dunia adalah kosong dari substansi apa pun yang kekal. Penggambaran apa dunia itu sendiri menggemakan gagasan Sunna. Demikianlah dalam Samyuttanikaya dikatakan:

“Apakah, teman, yang di dunia di mana seseorang yang adalah seorang yang mengetahui dunia, seorang yang memahami dunia? Mata adalah yang di dunia di mana seseorang yang adalah seorang yang mengetahui dunia, seorang yang memahami dunia. Telinga... hidung... lidah... tubuh... pikiran adalah yang di dunia di mana seseorang yang adalah seorang yang mengetahui dunia, seorang yang memahami dunia. Itulah di dunia di mana seseorang yang adalah seorang yang mengetahui dunia, seorang yang memahami dunia – itu disebut dunia dalam Disiplin Orang Mulia”.

Penggambaran tentang dunia ini menjelaskan bahwa dunia adalah “Sunna” dari apa pun yang tidak berubah. Ia adalah hasil dari persepsi melalui indera-indera, konsepsi melalui pikiran, dan oleh sebab itu, kosong (Sunna) dari substansi apa pun yang kekal, tidak berubah. Dua karakteristik lainnya, yaitu Dukkha dan Anatta juga, ditemukan dalam sifat utama ketidakkekalan (Aniccata). Dikatakan bahwa apa yang adalah Anicca adalah Dukkha (Yadaniccam tam dukkham), dan apa yang adalah Dukkha adalah tanpa suatu diri (Yadaniccam tadanatta). Tujuan mengembangkan suatu pandangan-dunia yang berdasarkan Sunna adalah agar dapat benar-benar memahami sifat dunia dan menyadari bahwa ia adalah “kosong” dari apa pun yang kekal yang kita lekati.

Terdapat banyak contoh lain dalam sutta-sutta awal itu sendiri yang dengan jelas menunjukkan bahwa Sang Buddha sangat banyak menggunakan istilah Sunna kapan pun diperlukan. Sebagai contoh, sutta kepada Dhammadinna adalah contoh yang bagus untuk menggambarkan kenyataan ini. Sutta ini menyatakan bagaimana suatu ketika Sang Buddha berada di Taman Rusa di Isipatana, seorang umat awam bernama Dhammadinna bersama dengan lima ratus orang lainnya mendekati Beliau dan berkata kepada-Nya: “Semoga Sang Bhagava menasehati dan mengajarkan kami dalam suatu cara sehingga dapat membawa pada kesejahteraan dan kebahagiaan kami untuk waktu yang lama.” Atas hal ini Sang Buddha menjawab:

“Dhammadinna, engkau seharusnya melatih dirimu sebagai berikut: dari waktu ke waktu kami akan memasuki dan berdiam dalam kotbah-kotbah yang diucapkan oleh Sang Tathagata yang mendalam (Gambhira), mendalam dalam makna (Gambhirattha), melampaui duniawi (Lokottara), berhubungan dengan kekosongan (Sunnatapatisamyutta). Dengan cara demikian engkau seharusnya melatih dirimu.”

Gambhira dan Gambhirattha

Ini  sangat penting karena sutta-sutta yang berhubungan dengan Sunnata (kekosongan) digambarkan sebagai mendalam (Gambhira) dengan makna yang mendalam (Gambhirattha) dan juga melampaui duniawi (Lokottara). Ini menyatakan bahwa sementara Anatta adalah istilah yang lebih nyaman, yang lebih umum daripada Sunna, walaupun maknanya sama, yang lebih mendalam secara filosofis dan epistemologis. Dengan demikian, ini adalah contoh yang baik untuk menunjukkan bahwa sutta-sutta awal telah menggunakan istilah ini dalam makna filosofisnya yang paling mendalam. Tetapi tampaknya dari sisa sutta itu bahwa ajaran yang mendalam demikian agaknya melampaui pemahaman orang-orang biasa yang juga menjadi salah satu alasan Sang Buddha memilih untuk menggunakan istilah Anatta ini, alih-alih Sunna. Sunna yang berarti kosong ini lebih sulit dipahami daripada istilah Anatta.

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, atta, diri, adalah istilah yang familiar bagi orang-orang. Oleh sebab itu, istilah lawannya lebih mudah dipahami dan para pendengarnya tidak menganggapnya sangat mendalam atau berhubungan dengan apa pun yang melampaui duniawi (lokuttara). Ini mungkin menjadi salah satu alasan Sang Buddha menggunakan istilah ini lebih sering dalam kotbah-kotbahnya daripada istilah Sunna. Sutta yang kita bahas saat ini menunjukkan bahwa Dhammadinna tidak bergembira atas nasehat Sang Buddha ini. Ia mengatakan:

“Yang Mulia, tidaklah mudah bagi kami – yang berdiam dalam sebuah rumah yang ramai dengan anak-anak, menikmati kayu cendana Kasi, memakai kalungan bunga, wewangian dan salep, menerima emas dan perak – dari waktu ke waktu memasuki dan berdiam dalam kotbah-kotbah yang diucapkan Sang Tathagata yang mendalam, mendalam dalam makna, melampaui duniawi, berhubungan dengan kekosongan. Karena kami berkembang dalam lima aturan pelatihan (Sikkhapada), semoga Sang Bhagava mengajarkan kami Dhamma lebih lanjut.”

Maka Sang Buddha setelah mendengarkan tanggapan Dhammadinna mengatakan: “Oleh sebab itu, Dhammadinna, engkau seharusnya melatih dirimu sebagai berikut: ‘Kami akan memiliki keyakinan penuh kepada Buddha, Dhamma, Sangha. Kami akan memiliki kebajikan yang disenangi orang-orang mulia (Ariya), yang tidak terputus... yang membawa pada konsentrasi.”

Cetovimutti

Dalam Godatta Sutta dari Nikaya yang sama (S. IV,296f) Sang Buddha menjelaskan suatu metode pengembangan pikiran yang disebut pembebasan pikiran melalui kekosongan (Sunnatacetovimutti). Ini dijelaskan sebagai: “Di sini seorang bhikkhu, yang pergi ke dalam hutan atau akar sebatang pohon atau sebuah gubuk kosong merenungkan sebagai berikut: Kosong adalah diri ini atau apa yang menjadi milik diri (Sunnamidam attena va attaniyena va’ti). Ini disebut pembebasan pikiran melalui kekosongan.” Tampaknya ungkapan Sunnatacetovimutti ini digunakan untuk menunjuk pada pandangan terang (Vipassana) ke dalam sifat tanpa-diri dari semua fenomena. Ini disebutkan sebelum istilah “Animitta” yang berarti “tanpa-tanda” yang juga mengandung makna yang sama dengan Sunna.

Animitta-cetovimutti

Sutta yang sama menunjuk pada jenis pembebasan yang lain, Animitta-cetovimutti, pembebasan pikiran yang tanpa-tanda. Ini juga dicapai dengan mempersepsi ketiadaan “tanda” (nimitta), kekekalan (nicca), kebahagiaan (sukha) dan diri (atta) yang dengan kata lain persepsi atas segala sesuatu sebagai sepenuhnya kosong (sunna) dari apa pun yang hakiki.

Dalam sutta lain dari Nikaya yang sama (S. II. 226f) terdapat suatu petunjuk Sang Buddha mengajarkan Dhamma yang berhubungan dengan Sunnata (kekosongan). Ini juga penting untuk memahami bagaimana sulitnya para pendengar menerima ajaran ini. Sutta ini dimulai dengan suatu perumpamaan pendek: Suatu ketika di masa lampau penduduk Dasaraha (suku Khattiya) memiliki genderang belanga bernama Pemanggil (Anaka). Ketika genderang ini rusak penduduk Dasaraha memasukkan pasak lainnya. Akhirnya ini terjadi sedemikian sehingga kepala genderang aslinya lenyap dan hanya sekumpulan pasak yang tersisa. Sutta itu mengatakan:

“Demikian juga, hal yang sama akan terjadi dengan para bhikkhu di masa yang akan datang. Ketika kotbah-kotbah yang diucapkan oleh Sang Tathagata yang mendalam, mendalam dalam makna, melampaui duniawi, berhubungan dengan kekosongan, dibacakan, mereka tidak ingin mendengarnya, atau memasang telinga untuk mendengarnya, atau mengarahkan pikiran mereka untuk memahaminya, dan mereka tidak akan menganggap ajaran-ajaran itu seharusnya dipelajari dan dikuasai. Tetapi ketika kotbah-kotbah yang hanyalah syair-syair yang digubah oleh para penyair, indah dalam kata-kata dan ungkapan, yang diciptakan oleh orang-orang luar, diucapkan oleh para siswa (Sravaka bhasita) dibacakan, mereka mau mendengarkannya, akan memasang telinga untuk mendengarnya, akan mengarahkan pikiran mereka untuk memahaminya; dan mereka akan menganggap ajaran-ajaran itu seharusnya dipelajari dan dikuasai. Dengan cara ini kotbah-kotbah yang diucapkan Sang Tathagata yang mendalam, mendalam dalam makna, melampaui duniawi, berhubungan dengan kekosongan (Sunnattapatisamyutta) akan lenyap.”

Oleh karenanya, Sang Budha mendorong pada bhikkhu untuk memfokuskan dan memberikan perhatian lebih pada ajaran yang mendalam tentang Sunyata. Ini sangat baik menunjukkan bagaimana Sang Buddha memperhatikan ajaran tentang Sunnata. Beliau mengetahui bahwa ini sulit ditangkap dan dipahami, para siswa-Nya akan cenderung pada ajaran-ajaran yang lebih sederhana. Walaupun Sang Buddha mendorong mereka memahami pentingnya konsep Sunnata terhadap segala sesuatu, kebanyakan mereka tampaknya gagal menangkapnya. Jadi, ini alasannya mengapa Sang Buddha lebih suka menggunakan istilah alternatif “Anatta” dalam sutta-sutta awal, alih-alih istilah Sunna.

Dalam Komentar Pali

Situasinya berubah kemudian, dan bahkan Buddhisme Pali harus mengadopsi Sunna lebih sering dalam penjelasannya tentang sifat sejati hal-hal. Pada masa literatur paska kanon dan komentar penggunaan istilah Sunna menjadi lebih mengemuka. Patisambhidamagga menggunakan istilah Sunna dalam hampir 25 konteks yang berbeda. Ini ditemukan dalam pembahasan komentar terhadap sutta dari Samyuttanikaya (IV,54) yang dikutip di atas. Dalam komentar ini Patisambhidamagga memberikan 25 cara yang berbeda tentang konsep Sunna. Ini disajikan dalam bagian yang disebut “Sunnata Katha” yang muncul dalam “Yuganaddhavagga”. Dua puluh lima cara itu adalah:

Dua Puluh Lima Jenis Kekosongan

1. Sunna-sunna
2. Sankhara-sunna
3. Vaparinama-sunna
4. Agga-sunna
5. Lakkhana-sunna
6. Vikkhambane sunna
7. Tadanga-sunna
8. Sumuccheda-sunna
9. Patipassaddhi-sunna
10. Nissarana-sunna
11. Ajjatta-sunna
12. Bahiddha-sunna
13. Dubhato-sunna
14. Sabhaga-sunna
15. Visabhaga-sunna
16. Esana-sunna
17. Pariggaha-sunna
18. Patilabha-sunna
19. Pativedha-sunna
20. Ekatta-sunna
21. Anatta-sunna
22. Khanti-sunna
23. Adhittana-sunna
24. Pariyogahana-sunna
25. Paramattha-sunna

Ini menunjukkan bagaimana konsep Sunna yang berkembang pada waktu itu tidak diragukan lagi disebabkan oleh pengaruh dari perkembangan pemikiran Buddhis dari aliran Buddhis lain seperti Sarvastivada dan Sautrantika. Prof. W. S. Karunaratne menyatakan: “Jika daftar ini dibandingkan dengan apa yang diberikan dalam teks-teks Mahayana, akan ditemukan bahwa kebanyakan item dalam yang terakhir telah ditemukan dalam teks-teks Theravada.” Dengan demikian, ia menunjukkan bahwa di sini terdapat tidak hanya suatu hubungan dalam gagasan tetapi juga suatu hubungan dalam penggunaan istilah. Maka kita dapat menyimpulkan bahwa konsep Sunna sangat berkembang dalam Buddhisme Pali sebelum ia menemukan referensi dalam teks-teks Mahayana dan Madhyamaka.

Telah ditunjukkan sebelumnya bahwa dalam sutta-sutta awal istilah Sunna atau Sunnata digunakan untuk menunjuk pada ketiadaan-substansialitas dari hal-hal. Dengan kata lain “hal-hal” adalah kosong dari nilai yang kita anggap sebagai sangat berharga dan jelas bagi kita. Kenyataannya, Sang Buddha menggunakan banyak istilah lain untuk menyampaikan makna ini. Sang Buddha menasehati para siswa untuk memperbaiki pandangan mereka sehubungan dengan sifat hal-hal dan bahwa mereka seharusnya dipandang sebagai berikut: “Pancakkhanda aniccato, dukkhato, rogato, gandato, sallato, aghato, abhadato, parato, palokato. Sunnato anattato yonisomanasikatabbo.” Ini berarti semua hal seharusnya direnungkan sebagai tidak kekal (Anicca), tidak memuaskan (Dukkha), sebagai penyakit (Roga), bisul (ganda), panah (salla), menyakitkan (aghata), sebagai cacat (abadha), sebagai bukan milik diri (para), sebagai tunduk pada kehancuran (aloka), sebagai kosong (sunna), dan tanpa suatu diri (anatta).

Walaupun tidak ada istilah-istilah ini yang secara etimologis berhubungan dengan kata Sunna, makna yang disampaikan adalah sama. Seperti halnya istilah Sunna berarti bahwa suatu hal adalah kosong dari substansialitas, dan oleh sebab itu, kosong dari inti apa pun, istilah-istilah deskriptif ini juga menyampaikan gagasan yang sama. Ketika sutta-sutta Pali awal menggunakan kata Sunna untuk membawakan ketiadaan jiwa atau apa pun yang berhubungan dengan jiwa, makna yang dinyatakan bahwa ia hanyalah kosong dan, karenanya, tidak memiliki nilai nyata di mana kita dengan sama meyakininya.

Dalam literatur komentar terdapat banyak kemunculan istilah Sunna dalam makna filosofisnya yang sangat berkembang. Ini disebabkan kenyataan bahwa pada masa ini istilah ini memperoleh makna penting dalam pemikiran filosofis Buddhis, bahkan melampaui kata Anatta. Ini terlihat dengan nilai penting yang ia mendapatkan dalam Visuddhimagga. Karya klasik Yang Mulia Buddhaghosa ini menjelaskan bagaimana Sunna dapat dipandang dari perspektif yang berbeda-beda. Apa yang penting bahwa dalam semua pandangan ini kepentingan etis adalah yang terkemuka. Demikianlah, Visuddhimagga menjelaskan Sunnata sebagai suatu ajaran universal, yang dapat diterapkan pada apa pun di alam semesta. Kemudian ia menggunakan konsep Sunnata dalam dua cara untuk menunjukkan bahwa segala sesuatu adalah kosong dari jenis substansi (atta) apa pun atau apa pun yang hakiki.

Empat Jenis Kekosongan

Visuddhimagga menyajikan perspektif lain tentang Sunnata bahwa terdapat empat jenis Sunnata: “tidak melihat substansi dalam diri seseorang (Nevakattaci atthanam passati), tidak melihat substansi dalam orang atau hal lain (Na ca kvacam? Parassa ca attanam kvaci passati), tidak memindahkan diri seseorang kepada orang lain (Na parassa kincanabhave upanetabbam passati), dan tidak membawakan diri orang lain ke dalam diri seseorang (Na parassa attanam attano kincanabhave upanetabbam passati).

Enam Jenis Kekosongan

Sunnata berjumlah enam jenis ketika ia diterapkan pada masing-masing dari enam alat indera, enam objek indera, dan enam kesadaran ketika mereka dipanda ng dari enam cara berikut: kosong dari substansi (atta), apa pun yang substansial (attaniya), kekal (nicca), tetap (dhuva), abadi (sassata) dan tidak bebas dari pemahaman perubahan (aviparinama dhamma).

Delapan Jenis Kekosongan

Ia berjumlah delapan  ketika dipandang sebagai: tidak-esensial (asaram nissaram, sarapagatam nicca-saranam), secara esensial tidak stabil (dhuvasarasaram), secara esensial bersifat dukacita (sukhasarasaram), secara esensial tidak-esensial (attasarasaram), secara esensial tidak kekal (sunnam, niccena), secara esensial tidak-abadi (sunnam sassatena), dan tunduk pada perubahan (viparinama dhammam).

Sepuluh Jenis Kekosongan

Ia berjumlah sepuluh ketika dipandang dalam perspektif: kosong (Ritta), tidak berguna (Tucca), kosong (Sunna), tidak-substansial (Anatta), tidak ada pemilik (Anissariya), tidak mampu bebas (Akamakari), tidak mampu memiliki (Alabhaniya), sebagai asing (Para), sebagai terasing (Vivitta).

Dua Belas Jenis Kekosongan

Dengan cara yang sama Sunna dapat dipahami dalam 12 cara yang berbeda ketika seseorang menganggap, sebagai contoh, Rupa sebagai tanpa makhluk (Satta), tanpa jiwa (Jivo), tanpa manusia (Naro), tanpa kemudaan (Manva), tanpa kewanitaan (Itthi), tanpa kepriaan (Puriso), tanpa diri (Atta), tidak berhubungan dengan diri (Attaniya), tanpa aku (Aham), bukan milikku (Mama), bukan milik orang lain (Annassa), bukan siapa pun (Kassaci).

Empat Puluh Jenis Kekosongan

Ia memberikan sebuah daftar dari empat puluh jenis bagaimana Sunna dari hal-hal dapat dilihat. Jadi semua hal dapat dilihat sebagai tidak kekal (Anicca), tidak memuaskan (Dukkha), berpenyakit (Roga), bisul (Ganda), jahat (salla), menyakitkan (Agha), sakit (Abadha), asing (Para), melapuk (Palika), menyebabkan tekanan (Ita), menekan (Upaddava), menakutkan (Bhaya), mengganggu (Upassaga), tidak tetap (Cala), hancur (Pabhanga), tidak stabil (Addhuva), tidak terlindung (Atara), tidak dilindungi (Alena), tidak berdaya (Asarana), tanpa perlindungan (Asaranabhuta), kosong (Tuccha), kosong (Rita), tidak menyenangkan (Anassada), tidak menguntungkan (Adinava), berubah-ubah (Viparinama dhamma), tanpa esensi (Asaraka), bermula dalam pasangan (Aghamula), menyiksa (Vadhaka), musnah (Vibhava), terkotori (Sasava), terbentuk (Sankhata), mengecewakan (Maramisa), cenderung untuk lahir (Jatidhamma), melapuk (Jaradhamma), menyebabkan dukacita dan ratapan (soka-parideva-dukkha-domanassa-upayaasa dhamma), dan lolos (Nissarana).

Dikatakan bahwa ketika apa pun atau apa pun dari kelompok unsur kehidupan (khandha) dipandang dengan cara ini, ini sama dengan melihat apa pun sebagai kosong. Inilah nasehat yang diberikan Sang Buddha kepada Mogharaja dalam Suttanipata. Penggunaan berbagai kata untuk membawakan berbagai makna yang berbeda dari istilah Sunna sangat jelas berasal dari hal ini. Dengan demikian Buddhisme tidak menganggap Sunna bermakna sejenis konsep anihilasionastik, yang berarti “tidak ada” (nothing). Ini lebih baik diterjemahkan sebagai “tidak-ada-hal” (no-thing). Inilah pengertian filosofis tertinggi yang dikandung oleh istilah Sunna / Sunyata, seperti yang digunakan oleh Acarya Nagarjuna. Dalam Buddhisme Pali berbagai usaha telah dibuat untuk membawakan makna filosofis penting dari istilah ini.

Mungkin bahwa dengan melakukan demikian Buddhisme Pali telah dipengaruhi oleh Buddhisme Sanskrit, terutama ajaran Madhyamaka dari Nagarjuna. Ini tidak berarti bahwa penjelasan Sunya dalam Mulamadhyamakakarika adalah sama dengan yang ditemukan dalam Visuddhimagga. Sementara penjelasan Madhyamaka jelas menekankan pada Dharmanairatmyata, ketiadaan esensi apa pun atau Svabhava dalam semua dharma, yang adalah faktor-faktor penyusun dari keberadaan, penjelasan Pali mengikuti tradisi yang lama disukai yang menyangga “Atta” menekankan Anatta atau Pudgalanairatmya.

Penjelasan di atas dengan jelas menyatakan bahwa konsep Sunya bukanlah suatu inovasi Acarya Nagarjuna, ia sangat baik dikenal dalam Buddhisme awal, walaupun karena alasan historis dan yang lainnya, Anatta mendapatkan lebih banyak popularitas dalam penggunaan dalam Buddhisme Pali.
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa