Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?  (Read 1539 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« on: 24 January 2018, 04:49:09 PM »
Namo Buddhaya _/\_ saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan semoga saya bisa mendapatkan jawaban yang memuaskan disini!!!!

1.Mengapa Buddha pada awalnya berniat untuk memasuki nirvana dan tak mau mengajarkan dharma sampai diminta oleh maha brahma?

Kemudian semua para raja Kebrahman
Dan Sang Sakra dari seluruh para dewa
Keempat mahluk kadewaan yang menjaga dunia
Juga dewa Sang Maharaja Agung
Dan seluruh mahluk-mahluk surga yang lain
Beserta ratusan ribu laksa pengikut
Dengan takzimnya menghormati dengan tangan terkatub
Dengan memohonKu agar memutar Roda Hukum
Kemudian Aku merenung dalam diriKu sendiri
'Seandainya Aku hanya memuja Kendaraan Buddha
Semua umat yang jatuh kedalam kesengsaraan
Tidak akan mampu mempercayai hukum ini
Dan dengan melanggar hukum lewat ketidakpercayaan
Akan terjatuh kedalam 3 jalan mara
Lebih baik Aku tidak mengkhotbahkan hukum itu
Tetapi masuk Nirvana saja dengan segera(dikutip pada
saddharma pundarika sutra bab 2-upaya kauslya) .

2.Dalam Sutra maharatnakuta(upaya kauslya) diceritakan bodhisattva membunuh perampok di kapal lalu masuk surga,dimana letak welas asih seorang bodhisattva yang seharusnya menghindari pembunuhan namun malah melakukan pembunuhan begitu terbataskah kemampuan seorang bodhisattva? dan setelah membunuh mengapa malah masuk surga bukan neraka disini tergambarkan secara jelas bahwa hukum karma tak berlaku secara adil.

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #1 on: 25 January 2018, 09:55:27 AM »
Namo Buddhaya _/\_ saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan semoga saya bisa mendapatkan jawaban yang memuaskan disini!!!!

1.Mengapa Buddha pada awalnya berniat untuk memasuki nirvana dan tak mau mengajarkan dharma sampai diminta oleh maha brahma?

Kemudian semua para raja Kebrahman
Dan Sang Sakra dari seluruh para dewa
Keempat mahluk kadewaan yang menjaga dunia
Juga dewa Sang Maharaja Agung
Dan seluruh mahluk-mahluk surga yang lain
Beserta ratusan ribu laksa pengikut
Dengan takzimnya menghormati dengan tangan terkatub
Dengan memohonKu agar memutar Roda Hukum
Kemudian Aku merenung dalam diriKu sendiri
'Seandainya Aku hanya memuja Kendaraan Buddha
Semua umat yang jatuh kedalam kesengsaraan
Tidak akan mampu mempercayai hukum ini
Dan dengan melanggar hukum lewat ketidakpercayaan
Akan terjatuh kedalam 3 jalan mara
Lebih baik Aku tidak mengkhotbahkan hukum itu
Tetapi masuk Nirvana saja dengan segera(dikutip pada
saddharma pundarika sutra bab 2-upaya kauslya) .

Secara Mahayana dikatakan Buddha melakukan semacam pertunjukan sandiwara untuk memberikan pemahaman kepada semua makhluk bahwa kemunculan seorang Buddha adalah jarang dan Dharma yang ditembus oleh Buddha sangat mendalam sehingga tdk semua orang bisa memahaminya (ini juga sebab keengganan Buddha mengajar dlm sutta2 awal). Permohonan Brahma juga menunjukkan bahwa Buddha adalah yg tertinggi di antara semuanya krn Brahma merupakan dewa tertinggi yg dipuja masyarakat India Kuno saat itu.

Quote
2.Dalam Sutra maharatnakuta(upaya kauslya) diceritakan bodhisattva membunuh perampok di kapal lalu masuk surga,dimana letak welas asih seorang bodhisattva yang seharusnya menghindari pembunuhan namun malah melakukan pembunuhan begitu terbataskah kemampuan seorang bodhisattva? dan setelah membunuh mengapa malah masuk surga bukan neraka disini tergambarkan secara jelas bahwa hukum karma tak berlaku secara adil.

Kalo gak salah, dlm Upaya Kausalya Sutra dikatakan Bodhisattva menyadari tindakannya akan membawanya ke neraka namun tetap melakukannya demi menyelamatkan banyak org. Pada akhirnya Bodhisattva tetap masuk neraka, tetapi bukan dalam neraka yg siksaannya sangat berat.
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline siapa

  • Teman
  • **
  • Posts: 69
  • Reputasi: -2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #2 on: 25 January 2018, 05:48:04 PM »
1.Mengapa Buddha pada awalnya berniat untuk memasuki nirvana dan tak mau mengajarkan dharma sampai diminta oleh maha brahma?

Karena Buddha sengaja biar muncul pertanyaan ini

2.Dalam Sutra maharatnakuta(upaya kauslya) diceritakan bodhisattva membunuh perampok di kapal lalu masuk surga,dimana letak welas asih seorang bodhisattva yang seharusnya menghindari pembunuhan namun malah melakukan pembunuhan begitu terbataskah kemampuan seorang bodhisattva? dan setelah membunuh mengapa malah masuk surga bukan neraka disini tergambarkan secara jelas bahwa hukum karma tak berlaku secara adil.

Salah cetak / terjemahan kali ? atau hanyalah semua asumsi doang....

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #3 on: 25 January 2018, 06:35:44 PM »
Dalam sutra upaya kausalya tidak dikatakan bahwa bodhisattva masuk neraka malahan setelah membunuh perampok bodhisattva terhindar dari akibat tindakannya membunuh  yg lebih lucunya disitu dikatakan bahwa perampok yang dibunuhnya malah masuk surga terlebih lagi dalam sutra tersebut dinyatakan bahwa bodhisattva pernah digoda oleh seorang gadis namun sempat menolak tapi sih gadis mengancam akan bunuh diri apabila permintaannya tak dituruti akhirnya bodhisattva menuruti permintaan sih gadis lalu menikah selama 12 tahun artinya bodhisattva melakukan hubungan seksual padahal dalam sutra pun dinyatakan bahwa pada saat itu bodhisaatva sudah mencapai tingkatan yg rumayan tinggi kok bisa malah mau bertindak seperti seorang umat awam yang belum suci.

Membunuh tetaplah menghilangkan nyawa mahkluk hidup secara sengaja walaupun apa pun niat dan motivasinya terlebih lagi membunuh juga artinya menyakiti mahkluk hidup.

Bukankah buddha dikatakan adalah yang sempurna tindak tanduknya kok masih main sandiwara begitu, apakah pandangan mahayana menilai buddha belumlah sempurna?

Mengapa bodhisattva membunuh mahkluk hidup padahal buddha sendiri secara jelas melarang untuk membunuh.
« Last Edit: 25 January 2018, 06:42:29 PM by Meliodas Amirta »

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #4 on: 25 January 2018, 06:58:05 PM »
“Putra yang berbudi, saya ingat pada waktu asankhya kalpa yang lalu,  ada seorang Brahmacarin *34 bernama Jyotiska.*35 Ia melatih perbuatan  suci di dalam sebuah hutan terpencil selama empat milyar dua ratus juta  tahun. Ketika keluar dari hutan tersebut, ia memasuki sebuah kota yang  bernama Sukhavati.*36 Di sana ia bertemu dengan seorang wanita. Setelah  wanita melihat Brahmacarin ini yang berwajah tampan dan agung, dalam  hatinya timbul perasaan cinta.
Wanita itu segera menghampiri Brahmacarin ini, lalu tangannya memegang kedua kaki Brahmacarin ini, dan bertiarap di atas tanah.
“Putra yang berbudi, ketika itu Brahmacarin bertanya kepada wanita itu, ‘Apa yang saudari inginkan?’
“Wanita tersebut menjawab, ‘Saya menginginkanmu, Brahmacarin’.
 “Brahmacarin berkata, ‘Saya tidak melakukan hal yang berhubungan yang berhubungan dengan nafsu keinginan.’
“Wanita itu berkata, ‘Jika Anda tidak mengabulkan permintaanku, saya akan mati sekarang.’
“Putra yang berbudi, ketika itu, Brahmacarin Jyotiska berpikir:  ‘Adalah tidak patut bagiku untuk mengabulkannya, terlebih-lebih pada  saat ini. Saya telah melatih perbuatan suci selama empat milyar dua  ratus juta tahun. Bagaimana bisa saya hancurkan sekarang?’
“Lalu Brahmacarin itu memaksa dirinya untuk meninggalkan wanita itu.  Tetapi setelah ia berjalan tujuh langkah, dalam hatinya timbul rasa  kasihan kepada wanita itu dan berpikir, ‘Kendati saya melanggar sila,  jatuh ke alam yang jahat, saya mampu menahan penderitaan di neraka,  tetapi saya tidak sanggup melihat wanita itu menderita sekali. Saya  tidak akan membiarkan dia mati karena saya”.
“Putra yang berbudi, karena pemikiran ini, Brahmacarin tersebut balik  ke wanita itu. Brahmacarin ini memegangnya dengan tangan kanannya dan  berkata, ‘Silahkan berdiri, Anda boleh berbuat sekehendakmu’.
“Putra yang berbudi, lalu Brahmacarin itu menikah dengan wanita  tersebut selama 12 tahun. Setelah itu, ia meninggalkan kehidupan berumah  tangga dan dalam waktu singkat memperoleh kembali Empat Tak Terbatas.  *37 Setelah meninggal, ia kemudian terlahir di Surga Brahma”.
“Putra yang berbudi, janganlah Anda ragu-ragu. Brahmacarin saat itu  adalah diriku [di kehidupan yang lampau].(kutipan sutra upaya kausalya)

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #5 on: 25 January 2018, 07:00:50 PM »
“Mengapa Bodhisattva membuat dayang-dayang dan penjaganya tidur  sebelum ia meninggalkan rumah? Karena, putra yang berbudi, ia ingin  memberikan kesan seolah-olah para dewa yang bertanggung jawab atas  kepergiannya meninggalkan rumah. Sebagian anggota keluarganya akan  menjadi marah bila mereka diberitahukan bahwa Bodhisattva telah  meninggalkan kehidupan berumah tangga. Bodhisattva berpikir, ‘Bila  mereka gusar terhadap Saya, mereka akan sangat menderita di malam yang  panjang dan akan jatuh ke tiga alam kehidupan sengsara. Tetapi bila  mereka berpikir bahwa hal ini disebabkan oleh para dewa yang membuat  para penjaganya tertidur, membukakan pintu untuk Saya, menuntun jalan  keluar, dan kemudian naik ke langit dan terbang menjauh, berarti hal itu  bukan kesalahan Saya, mereka akan lebih percaya kepada Saya dan tidak  mempercayai dewa. *70 Dengan pemikiran ini, Bodhisattva membuat para  dayang-dayang dan penjaganya tertidur sebelum ia meninggalkan rumah. Ini  adalah upaya kausalya yang dilatih oleh Bodhisattva-Mahasattva.(kutipan sutra upaya kausalya)

Disini kok seperti bodhisattva berniat mengkambing hitamkan para dewa.

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #6 on: 25 January 2018, 08:01:14 PM »
“Lagi pula, putra yang berbudi, seorang Bodhisattva-Mahasattva yang  melatih diri dalam upaya kausalya bila melihat para Sravaka dan  Pratekyabuddha mendapatkan banyak persembahan, manfaat, penghormatan,  dan pujian, maka ia akan menghibur dirinya dengan dua pemikiran. Apa  kedua pemikiran tersebut? Yang pertama adalah karena adanya para  Bodhisattva maka muncullah para Tathagata; yang kedua adalah karena  adanya para Tathagata baru ada para Sravaka dan Pratekyabuddha. Walaupun  para Sravaka dan Pratekyabuddha mendapatkan manfaat dan persembahan,  saya masih lebih unggul dari mereka. (kutipan sutra upaya kausalya)

disini juga terlihat bahwa bodhisattva seolah-olah masih memiliki keangkuhan.

Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #7 on: 25 January 2018, 08:13:09 PM »
“Putra yang berbudi, sebagai contoh, ambillah sebuah bibit kecil.  Setelah bertunas, bibit tersebut tidak kehilangan kualitas aslinya dan  tidak menunas sesuatu yang berbeda. Demikian pula, putra yang berbudi,  walaupun Bodhisattva mungkin memiliki kekotoran batin dan dan menghibur  diri dengan lima kesenangan indrawi, tetapi karena ia memiliki  bibit-kearifan mengenai kekosongan, ketiadaan corak (animitta), *44  ketiadaan aktivitas, *45 ketiadaan diri (anatman), *46 sehingga ia tidak akan jatuh ke tiga alam jahat, tidak kehilangan kualitas akar  kebajikannya, dan juga tidak mundur [dari usaha pencapaian  Anuttara-samyak-sambodhi](kutipan sutra upaya kausalya)


Offline Meliodas Amirta

  • Tamu
  • *
  • Posts: 20
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Mengapa Buddha dan bodhisattva Kurang berwelas asih?
« Reply #8 on: 25 January 2018, 08:36:54 PM »
“Putra yang berbudi, pada saat itu, sebagai pemimpin, Maha Karuna menaruh belas kasihan kepada orang jahat itu dan berbuat upaya kausalya. Oleh karena ia berpikir, ‘Saya akan membunuh orang jahat ini karena  saya mau melindungi lima ratus orang ini,’ maka ia membunuh orang jahat  itu dengan menusuk dengan tombak. Pada akhirnya para pedagang tersebut kembali ke Jambudvipa dengan selamat.
“Putra yang berbudi, Anda tidak boleh mempunyai keraguan. Pemimpin  pada saat itu tidak lain adalah saya sendiri, lima ratus pedagang  tersebut adalah lima ratus Bodhisattva dari Bhadrakalpa *78 yang akan  mencapai Anuttara-samyak-sambodhi dalam kalpa ini.
“Putra yang berbudi, karena saya menggunakan upaya kausalya dari  welas asih yang sangat besar pada saat itu, saya mampu menghindari  kesengsaraan Samsara selama seratus ribu kalpa, dan orang jahat itu  dilahirkan kembali di alam yang baik di surga, sesudah mati.