Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: ārya-saṃdhinirmocana-nāma-mahāyāna-sūtra [ Derge [ Toh. No.] 0107 ]  (Read 12459 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PENDAHULUAN

Artikel ini adalah teks terjemahan dalam bahasa Indonesia dari salah satu  manuskip Tibetan    dengan judul འཕགས་པ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་པ་ཞེས་བྱ་བ་ཐེག་པ་ཆེན་པོའི་མདོ།   ' 'phags pa dgongs pa nges par 'grel pa zhes bya ba theg pa chen po'i mdo , ( sankrit : ārya-saṃdhinirmocana-nāma-mahāyāna-sūtra ) selanjutnya disingkat sebagai SNS  ,tercatat dalam Kangyur : Peking <  P. No. 0774, mdo sna tshogs, ngu, 1b1-60b7 (vol.29, p.1 ) , Derge  < [D. No.] 0107, mdo sde, ca 1b1-55b7.> , dan Narthang < [N] ca 1-81a7.>.
SNS adalah salah satu  sūtra dasar dari sudut pandang  Yogācāra . Sejauh ini  ,   SNS hanya ditemukan dalam bahasa Tibetan dan Mandarin dan tidak ada manuscript  sankrit  yang masih utuh terkecuali beberapa fragment  kecil yang telah teridentifikasi  sebagai bagian dari SNS dalam risalah Buddhism lainnya . 
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Fragment Sankrit dari Saṃdhinirmocanasūtra

1.   Fragment dari National Archieve , Kathmandu
 Sebagian dari  SNS  teridentifikasi dalam Cecil Bendall collection  yang tersimpan di National Archives , Kathmandu. , diantara fragment tersebut ada satu fragment manuscript  yang berjudul  Bauddhaśāstrīyapattrāṇi,1  yang merupakan kompilasi yang tidak wajar   dimana   setiap  folio  terdiri  dari  delapan manuscript yang berbeda  dan ditulis diatas daun kelor , dengan satu pengecualian, semuanya tertulis dalam Gilgit/Bāmiyān Type II script  atau  Newari awal script,  dimana  juga dapat mengindentikasikan  bahwa  folio ini merupakan manuskrip yang tertua dari wilayah Nepal .  Diantara kedelapan folio ini,  hanya satu yang berhasil diidentifikasikan oleh BENDALL (1903)  sendiri . Sementara  MATSUDA,( 1990) berhasil mengidentifikasikan ketujuh folio lainnya.

1.   Folio dari Viniścayasasaṃgrahaṇī  yang merupakan bagian dari Yogācārabhūmi
2.   Folio dari Saddharmapuṇḍarīkasūtra (MATSUDA & TODA, 1991)
3.   folio  dari Pramāṇaviniścaya (MATSUDA & STEINKELLNER, 1(991)
4.   folio dari  komentar Abhidharmakośabhāṣya (MATSUDA, 2000)
5.   folio  dari Gauḍapādīyakārikābhāṣya (Āgamaśāstravivaraṇa) (HARIMOTO, 2007)
6.   folio dari Bhikṣuṇīkarmavācanā ( telah didentifikasi dan dipublikasikan oleh BENDALL, 1903)
7.   folio dari Śatasāhasrikā Prajñāpāramitā
8.   folio dari Paryāyasaṃgrahaṇī bagian dari Yogācārabhūmi


Diantara ketujuh  folio yang teridentifikasi , ada dua folio  yang merupakan bagian dari Yogācārabhūmi,salah satunya adalah Viniścayasaṃgrahaṇī  dan yang lainnya adalah Paryāyasaṃgrahaṇī . Diantara kedua folio ini Viniścayasaṃgrahaṇī   banyak mengutip  parivarta dari SNS dan hampir semua teks SNS , terkecuali parivarta pendahuluan  terkutip dalam
Viniścayasaṃgrahaṇī , walaupun ini merupakan folio dari Viniścayasaṃgrahaṇī  tetapi menurut Kazunobu Matsuda folio ini dapat dikategorikan sebagai fragment dari SNS. Sejauh ini  ( hingga tahun 2016) telah teridentifikasi dan terekonstruksi bagian akhir dari parivarta ke delapan  (Maitreyaparivarto nāmāṣṭamaḥ) hingga bagian tengah dari parivarta kesembilan (Avalokiteśvara parivarto nāma navamaḥ)

2.   Fragment dari  German Turfan Collection
Fragment kecil yang berikut ini juga merupakan  fragment Sanskrit yang  terindentikasi oleh Matsuda Kazunobu sebagai bagian dari SNS yang terdapat dalamTurfan Collection yang dibawa kembali oleh Expedisi German (No. 923).   Fragement ini korespondensi dengan parivarta kedua (Dharmodgata) dan parivarta ketiga  (Suviśuddhamati) dari terjemahan berbahasa Tibetan . Berdasarkan informasi dari  Dr. Lore SANDER  di Berlin, fragment in dibawa dari India keAsia Tengah , jika dinilai dari scriptnya  (Gupta Alphabet k),  kemungkinan berasal dari abad kelima .Jika asumsi ini benar maka folio ini diproduksi pada masa yang tidak jauh dari masa  Asaṅga dan Vasubandhu masih hidup..

Terjemahan  Saṃdhinirmocanasūtra berbahasa Tibetan
Terjemahan  SNS berbahasa Tibetan tercatat dengan judul sebagai berikut :  འཕགས་པ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་པ་ཞེས་བྱ་བ་ཐེག་པ་ཆེན་པོའི་མདོ།    'phags pa dgongs pa nges par 'grel pa zhes bya ba theg pa chen po'i mdo , ( sankrit : ārya-saṃdhinirmocana-nāma-mahāyāna-sūtra ),tercatat dalam Kangyur : Peking <  P. No. 0774, mdo sna tshogs, ngu, 1b1-60b7 (vol.29, p.1 ) , Derge  < [D. No.] 0107, mdo sde, ca 1b1-55b7.> , dan Narthang < [N] ca 1-81a7.>.  dalam sepuluh  parivarta yang tercantum dalam teks ini , antara lain :
1.   དོན་ཟབ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་གྱི་ལེའུ་སྟེ་དང་པོ། , don zab dgongs pa nges par 'grel gyi le'u ste dang po Gambhīrārthasaṃdhinirmocanaparivarto nāma pratamaḥ. 
2.   ཆོས་འཕགས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་གཉིས་པ།, chos 'phags kyi le'u  ste gnyis pa ,  Dharmodgataparivarto nāma dvitīyaḥ
3.    བློ་གྲོས་ཤིན་ཏུ་རྣམ་དག་གི་ལེའུ་སྟེ་གསུམ་པ། , blo gros shin tu rnam dag gi le'u ste gsum pa  , Suviśuddhamatiparivarto nāma tṛtīyaḥ
   
4.   རབ་འབྱོར་གྱི་ལེའུ་སྟེ་བཞི་པ , rab 'byor gyi le'u ste bzhi pa ,  Subhūtiparivarto nāma caturthaḥ
5.   བློ་གྲོས་ཡངས་པའི་ལེའུ་སྟེ་ལྔ་པ། , blo gros yangs pa'i le'u  ste lnga pa , Viśālamatiparivarto nāma pañcamaḥ
6.   ཡོན་ཏན་འབྱུང་གནས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་དྲུག་པ། , yon tan 'byung gnas kyi le'u ste drug pa
7.   དོན་དམ་ཡང་དག་འཕགས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་བདུན་པ། , don dam yang dag 'phags kyi le'u ste bdun pa , Paramārthasamudgataparivarto nāma saptamaḥ.
8.   བྱམས་པའི་ལེའུ་སྟེ་བརྒྱད་པ།,  byams pa'i le'u  ste brgyad pa , Maitreyaparivarto nāmāṣṭamaḥ 
9.   སྤྱན་རས་གཟིགས་དབང་ཕྱུག་གི་ལེའུ་སྟེ་དགུ་པ , spyan ras gzigs dbang phyug gi le'u , Avalokiteśvara parivarto nāma navamaḥ
10.    Parivarta ke sepuluh tidak berjudul.


Terjemahan Saṃdhinirmocanasūtra berbahasa Mandarin

Terjemahan SNS berbahasa Mandarin tercatat dalam Taisho dan pernah diterjemahkan dalam lima versi yang berbeda sebagi berikut :
1.   (深密解脫經; shēn mì jiě tuō jīng)   sankrit , saṃdhinirmocanasūtra, Taisho Tripitaka Vol. T16, No. 675  ,  diterjemahkan oleh Bodhirucci pada masa dinasti Wei  tahun 514  yang terdiri dari parivarta sebagai berikut :
1.   (序品第一 , xù pǐn dì yī ) sankrit  : prastāvanāparivarto nāma pratamaḥ  koresponden dengan parivarta pertama dari manuskrip Tibetan  D 107
2.    (聖者善問菩薩問品第二 , shèng zhě shàn wèn pú sà wèn pǐn dì èr ) sankrit  : āryasupṛcchakabodhisattvapraśnaparivarto nāma dvitīyaḥ  ,  koresponden dengan parivarta pertama dari manuskrip Tibetan  D 107
3.   (聖者曇無竭菩薩問品第三, shèng zhě tán wú jié pú sà wèn pǐn dì sān ) sankrit : āryadharmodgatabodhisattvapapraśnaparivarto nāma  tṛitīyaḥ , koresponden dengan parivarta kedua  dari manuskrip Tibetan  D 107  D 107
4.   (聖者善清淨慧菩薩問品第四  , shèng zhě shàn qīng jìng huì pú sà wèn pǐn dì sì  ) sankrit : āryasuviśuddharmatibodhisattvapraśnaparivarto nāma caturthaḥ ,  koresponden dengan parivarta ketiga dari manuskrip Tibetan  D 107  D 107
5.   (慧命須菩提問品第五 , huì mìng xū pú tí wèn pǐn dì wǔ ) sankrit  : āyusmatsubhūtipraśnaparivarto nāma pañcamaḥ , koresponden dengan parivarta ke empat dari manuskrip Tibetan  D 107 
6.   (聖者廣慧菩薩問品第六 , shèng zhě guǎng huì pú sà wèn pǐn dì liù ) sankrit āryaviśālamatibodhisattvapraśnaparivarto  nāma  ṣaṣṭhaḥ , koresponden dengan parivarta kelima  dari manuskrip Tibetan  D 107
7.   (聖者功德林菩薩問品第七 , shèng zhě gōng dé lín pú sà wèn pǐn dì qī ) sankrit āryaagunākarabodhisattvapraśnaparivarto nāma saptamaḥ, koresponden dengan parivarta keenam manuskrip dari Tibetan  D 107
8.   (聖者成就第一義菩薩問品第八 , shèng zhě chéng jiù dì yī yì pú sà wèn pǐn dì bā )  sankrit : āryaparamārthasamudgatabodhisattvapraśnaparivarto namāṣṭhamaḥ , koresponden dengan parivarta ketujuh  dari manuskrip Tibetan  D 107
9.   (聖者彌勒菩薩問品第九 , shèng zhě mí lè pú sà wèn pǐn dì jiǔ) sankrit : āryamaitreyabodhisattvapraśnaparivarto nāma navamaḥ, koresponden dengan parivarta kedelapan  dari manuskrip Tibetan  D 107
10.   (聖者觀世自在菩薩問品第十之一 ,  shèng zhě guàn shì zì zai pú sà wèn pǐn dì shí zhī yī ) sankrit : āryāvalokiteśvarabodhisattvapraśnaparivarto nāma daśamaḥ , koresponden dengan parivarta ke sembilandari  manuskrip Tibetan  D 107
11.   (聖者文殊師利法王子菩薩問品第十一 , shèng zhě wén shū shī lì fǎ wáng zǐ pú sà wèn pǐn dì shí yī )  sankrit : āryamañjuśrīkumārabhūtaparivarto nāmaikadaśaḥ , koresponden dengan parivarta ke sepuluh  dari manuskrip Tibetan  D 107 D 107

2.   (解深密經, jiě shēn mì jīng )  sankrit , saṃdhinirmocanasūtra, Taisho Tripitaka Vol. T16, No. 676  ,  diterjemahkan oleh Xuan Zhang  pada masa dinasti Wei  tahun 514  yang terdiri dari parivarta sebagai berikut :
1.   (序品第一 , xù pǐn dì yī)  sankrit :  prastāvanāparivarto nāma pratamaḥ koresponden dengan parivarta pertama , kedua, ketiga dan kempat dari manuskrip Tibetan  D 107
2.   (解深密經勝義諦相品第二 , jiě shēn mì jīng shèng yì dì xiāng pǐn dì èr ) sankrit saṃdhinirmocanasūtre paramārthasatyalakṣaṇaparivarto nāma dvitīyaḥ  , koresponden dengan parivarta pertama , kedua, ketiga dan kempat dari manuskrip Tibetan  D 107
3.   (心意識相品第三 , xīn yì shí xiàng pǐn dì sān ) sankrit :  cittamanovijñānalakṣaṇaparivarto nāma dvitīyaḥ  , koresponden dengan parivarta kelima dari manuskrip Tibetan  D 107
4.   (一切法相品第四 , yī qiè fǎ xiāng pǐn dì sì) sankrit : sarvadharmalakṣaṇaparivarto nāma  tṛitīyaḥ , koresponden dengan parivarta ke enam dari manuskrip Tibetan  D 107
5.   (解深密經無自性相品第五 , jiě shēn mì jīng wú zì xìng xiāng pǐn dì w ǔ ) sankrit : niḥsvabhāvalakṣaṇaparivarto nāma caturthaḥ  koresponden dengan parivarta ketujuh  dari manuskrip Tibetan  D 107
6.   (分別瑜伽品第六 , fēn bié yú jiā pǐn dì liù) sankrit : vikalpayogaparivarto nāma  ṣaṣṭhaḥ koresponden dengan parivarta kedelapan dari manuskrip Tibetan  D 107
7.   (地波羅蜜多品第七 ,  de bō luó mì duō pǐn dì qī) sankrit :  bhūmipāramitāparivarto nāma saptamaḥ  , koresponden dengan parivarta kesembilan dari manuskrip Tibetan  D 107
8.   (如來成所作事品第八 , rú lái chéng suǒ zuò shì pǐn dì bā)  sankrit : tathāgatakṛtyānusthānaparivarto namāṣṭhamaḥ , koresponden dengan parivarta kesepuluh dari manuskrip Tibetan  D 107
3.   (佛說解節經  , fú shuì xiè jiē jīng ) sankrit  buddhaśāsananirmocanasūtra , Taisho Tripitaka Vol. T16, No. 677  , diterjemahkan oleh paramartha sekitar tahun 557 – 569 yang terdiri dari parivarta sebagai berikut :
1.   (不可言無二品第一 , bù kě yán wú èr pǐn dì yī ) sankrit :  anabhilāpyādvayaparivarto nāma pratamaḥ ,  koresponden dengan parivarta pertama dari manuskrip Tibetan D 107
2.   (解節經過覺觀境品第二 , xiè jiē jīng guò jiào guàn jìng pǐn dì èr)  sankrit : tarkagocarasamatikrāntaparivarto nāma dvitīyaḥ , koresponden dengan parivarta kedua  dari manuskrip Tibetan D 107
3.   (解節經過一異品第三 , xiè jiē jīng guò yī yì pǐn dì sān) sankrit :  abhedabhedasamatikrāntaparivarto nāma  tṛitīyaḥ , koresponden dengan parivarta ketiga dari manuskrip Tibetan D 107
4.   (解節經一味品第四 , xiè jiē jīng yī wèi pǐn dì sì) , sankrit : ekarasaparivarto nāma caturthaḥ  koresponden dengan parivarta ketiga dari manuskrip Tibetan D 107

4.   (相續解脫地波羅蜜了義經 :  xiāng xù jiě tuō de bō luó mì liǎo yì jīng )  , sankrit :  saṃdhinirmocana bhūmipāramitānītārtha sūtra ,  Taisho Tripitaka Vol. T16, No. 678 , diterjemahkan oleh Guṇabradha pada masa dinasti Song [ 433 – 435 ] , koresponden dengan parivarta dari manuskrip Tibetan D 107
5.   (相續解脫如來所作隨順處了義經; xiāng xù jiě tuō rú lái suǒ zuò suí shùn chǔ liǎo yì jīng  )  , sankrit : tathāgatakṛtyānusthānanītārtha sūtra,  Taisho Tripitaka Vol. T16, No. 679 , penerjemah tidak diketahui , tetapi terjemahan ini diatributkan kepada Guṇabradha pada masa dinasti Ming  , koresponden dengan parivarta dari manuskrip Tibetan D 107.

Komentar dari Saṃdhinirmocanasūtra

SNS  merupakan salah satu sūtra yang cukup signifikan  , hal ini dapat dilihat dari banyaknya karya  sastra  dari Asaṅga dan Vasubandhu yang mengutip bagian dari sutra ini  antara lain :  yogācārabhūmisastra dalam bagian Viniścaya-saṃgrahaṇī , mahāyāna-saṃgraha, abhidharma-samuccaya dan madhyanta-vibhaga dan sebagainya .  Disamping itu , juga ada beberapa komentar dari SNS yang tercatat dalam Tibetan Kangyur antara lain  :

1.   འཕགས་པ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་པའི་རྣམ་པར་བཤད་པ། , sankrit : āryasaṁdhinirmocanabhāṣya.  yang diterjemahkan oleh Jinamitra , śīlendrabodhi dan ཡེ་ཤེས་སྡེ། ,  komentar ini diatributkan kepada ཐོགས་མེད། (  asaṅga,) tercantum dalam  Kangyur Peking [P. No.] 5481, mdo tshogs 'grel pa, ngi, 1-14a1 (vol.104, p.1-7) ,  Derge[D. No.] 3981, mdo 'grel, ngi 1a1-11b5. , Narthang[N] ngi 1a1-13a7. , Kinsha] 3480, ngi 1b1 (p.1-2-1).
2.   འཕགས་པ་དགོངས་པ་ཟབ་མོ་ངེས་པར་འགྲེལ་པའི་མདོའི་རྒྱ་ཆེར་འགྲེལ་པ།,  sankrit : āryagambhīrasaṁdhinirmocanasūtraṭīkā. karya : wen tshig dan diterjemahkan oleh འགོས་ཆོས་གྲུབ། , tercantum dalam Kangyur  Peking[P. No.] 5517, mdo tshogs 'grel pa, ti, 1-di 198a5 (vol.106, p.1-349), Derge [D. No.] 4016, mdo 'grel, ti 1a1-di 175a7 , Narthang [N] ti 1a1-di 188a2. Kinsha[Kinsha] 3516, ti 1b1 (p.1-2-1)
3.   འཕགས་པ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་པའི་མདོ་ལས་འཕགས་པ་བྱམས་པའི་ལེའུ་ཉི་ཚེའི་བཤད་པ།  sankrit : āryasaṁdhinirmocanasūtre āryamaitreyakevalaparivartabhāṣya ) merupakan karya dari  ཡེ་ཤེས་སྙིང་པོ། (jānagarbha.) yang hanya memberikan komentar pada  parivarta ke delapan yakni :   āryamaitreyakevalaparivarta  tercantum dalam Kangyur Peking [P. No.] 5535, sems tsam, tshi, 171a1-203a8 (vol.109, p.193-209) [D. No.] 4033, sems tsam, bi 318b1-345a7. [N] tshi 164b2-197a5. [Kinsha] 3534, tshi 188b1 (p.94-3-1)
4.   འཕགས་པ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་པའི་མདོའི་རྣམ་པར་བཤད་པ། sankrit :  āryasaṁdhinirmocanasūtravyākhyāna. , tercantum dalam Kangyur Peking  [P. No.] 5845, ngo mtshar bstan bcos, co, 1-cho 217a2 (vol.144-145, p.191-89) [D. No.] 4358, sna tshogs, cho 1b1-jo 183b7. [N] co 1b1-cho 212b2. [Kinsha] 3854, co 1b1 (p.1-2-1)

Terjemahan Modern dari Saṃdhinirmocanasūtra .

SNS pernah diterjemahkan dalam bahasa asing lainnya  dengan lengkap antara lain :  SNS yang bersumber dari bahasa  Tibetan pernah diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis oleh Etienne Lamotte di tahun 1935 dengan judul saṃdhinirmocana sūtra , L explication des mysteres  dan juga dalam bahasa inggris oleh John Powers di tahun  1994 dengan judul Wisdom of Buddha : the saṃdhinirmocana sūtra .

SNS yang  bersumber dari bahasa Mandarin pernah diterjemahkan oleh Thomas Cleary di tahun 1995 dengan judul Buddhist Yoga – A comprehensive Study  , John P Keenan di tahun 2000 dengan judul The Scripture On The Explication of Underlying Meaning dan juga Kenshin Reb Anderson di tahun 2016 dengan judul  The Third Turning of Wheel -  wisdom of saṃdhinirmocana sūtra -  .

Selain ini ada juga terjemahan yang tidak lengkap dari bahasa Mandarin antara lain  Shinjo Kawasaki yang menertejemahkan sebagian dari parivarta ke delapan dengan judul analysis of yoga in the saṃdhinirmocana sūtra dan juga Khensin Rulu yang menerjemahkan parivarta ke sembilan . Terjemahan diatas semuanya bersumber  dari Taisho volume 16 dengan no 676 .
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Struktur  dari Saṃdhinirmocanasūtra

Sūtra ini juga banyak dikutip dalam literature Buddhis lainnya. Sebagai catatan tambahan  diantara kutipan SNS , ada pada epilog  parivarta ke ketiga [ dari SNS] didalam   Bhāvanākrama karya Kamalaśīla   
TUCCI (1971:1): uktaṃ ca bhagavatā: nimittabandhanāj jantur atho dauṣṭhulabandhanāt | vipaśyanāṃ bhāvayitvā śamathañ ca vimu(cyata iti). Cf. HAKAMAYA (1994:36) dan GYALTSEN Namdol (1985:223) dan epilog parivarta kelima [dari SNS] didalam  Bhāvanākrama karya Kamalaśīla  maupun dikutip dalam risalah Yogācāra antara lain   Triṃśikābhāṣya karya  Sthiramati  LÉVI (19
25:33-34), BUESCHER (2007:102-104): yathoktam | (1) tadyathā viśālamate
| mahata udakaughasya vahataḥ saced ekasya taraṅgasyotpattipratyayaḥ pratyupasthito
bhavaty ekam eva taraṅgaṃ pravartate | saced dvayor trayāṇāṃ saṃbahalānāṃ taraṅ-
gāṇām utpattipratyayaḥ pratyupasthito bhavati | yāvat saṃbahulāni taraṅgāṇi pravartante
| na ca tasyodakaughasya srotasā vahataḥ samucchittir bhavati | na paryupayogaḥ prajñā-
yate | (2) evam eva viśālamate | tadoghasthānīyam ālayavijñānaṃ saṃniśritya pratiṣṭhāya
saced ekasya cakṣurvijñānasyotpattipratyayaḥ pratyupasthito bhavati | ekam eva cakṣurvijñānaṃ pravartate | saced dvayor trayāṇāṃ sacet pañcānāṃ vijñānānām utpattipratyayaḥ
pratyupasthito bhavati | sakṛd yāvat pañcānāṃ pravṛttir bhavati | (3) atra gāthā | ādānavijñāna gabhīrasūkṣmo ogho yathā vartati sarvabījo | bālāna eṣo mayi na prakāśi mā haiva
ātmā parikalpayeyuḥ || iti ||

Sebagai catatan tambahan kedua parivarta ke dua ini , dimana parivarta ketiga dalam Sanskrit umum  , sementara dalam parivarta kelima  dalam Hybrid Sanskrit Buddhis. Dan diantara kedua fragment sankrit [Fragment dari National Archieve , Kathmandu dan Fragment dari  German Turfan Collection ] diatas , parivarta ke delapan dalam Fragment National Archieve , Kathmandu  dalam Hybrid Sanskrit sementara parivarta kedua dalam fragment Turfan dalam  Sanskrit umum. 
Menurut Kazunobu Matsuda ,  struktur  dari sūtra  ini  tidak seperti biasanya dimana tidak  menggunakan satu bahasa  yang sama antara satu parivarta ke parivarta berikutnya  , tetapi  sūtra  ini telah terstruktur dan tersistemasi dengan baik  dan terdiri dari beragam sistematis  walaupun sutt. Yogācāra system, seperti konsep ālayavijñāna, trisvabhāva,dan  vijñaptimātra, dengan penjelasan yang telah tersistematis dengan baik walaupun tidak menggunakan sistematis yang konsisten seperti dalam karya Asaṅga dan Vasubandhu. Selain itu hanya dalam  parivarta ke tujuh hingga ke sepuluh  yang menggunakan  frase epilog  atau paragraph yang pada umumnya ditemukan dalam akhir dari  satu sūtra sedangkan parivarta lainnya tidak menggunakan frase epilog yang sama.

Dengan ini maka  dapat dinyatakan bahwa sebenarnya SNS merupakan jalinan dari beberapa sūtra yang digabung sebagai satu kesatuan dari sūtra dimana  beberapa parivarta dari SNS  ini merupakan sūtra yang berdiri sendiri sebelumnya . Asumsi ini juga didukung dengan hasil  terjemahan Mandarin  dari parivarta kesembilan dan kesepuluh sebagai satu sutra yang berdiri sendiri , demikian juga  parivarta pertama hingga ke empat yang juga berdiri sendiri sebagaimana dapat dilihat dari terjemahan Paramārtha.

Hal ini juga  diperkuat dengan  Yogācārabhūmivyākhyā yang merupakan kitab komentar Yogācārabhūmi karya dari  Jinaputra, mengutip satu sūtra dengan judul Āryaratnavyūha.  Kutipan dalam Tibetan dan terjemahannya sebagai berikut  :

| de bzhin du 'Phags pa rin po che bkod pa (*Āryaratnavyūha) las kyang |
blo gros yangs pa rnam par shes pa des de ltar lus 'di nye bar bzung zhing
blangs pa na len pa'i rnam par shes pa zhes bya'o | de ltar de ni lus 'di la
grub pa dang bde ba gcig pa'i phyir 'brel pa dang rab tu 'brel pas kun gzhi
rnam par shes pa shes kyang bya'o | blo gros yangs pa len pa'i rnam pa'i
rnam par shes pa de la brten cing gnas nas rnam par shes pa'i tshogs drug
po dag 'byung bar 'gyur te | de la rnam par shes pa dang bcas pa'i mig
dang gzugs rnams la brten nas mig gi rnam par shes pa 'byung bar 'gyur te
zhes bya ba la sogs pa gsungs so |

Seperti yang dijelaskan dalam Āryaratnavyūha sebagai berikut : Viśālamati, ,  Pengikatan awal ini dinamakan sebagai kesadaran yang mengikat  (ādānavijñāna )  [ karena  dengan adanya  ikatan ini  ] maka   [ lima] agregat (kāya) dapat  berlangsung  selama satu  proses kehidupan berlangsung  tanpa dapat dihancurkan  dan selanjutnya juga dapat dinamakan sebagai kesadaran landasan (ālayavijñāna) karena muncul  bersamaan pada saat  (abhinirvṛtti)  [masuk ke dalam satu eksistensi  baru]  menyusun kemelekatan transmigrasi  [momen menyambungkan  [satu eksistensi baru] (pratisandhibhanda) ],  maka eksistensi  individual [baru] (ātmabhāva) [ sebagai satu keseluruhan ]  ( ekayogakṣemārthena)  [ otomatis ]  .

Viśālamati, ,  enam  kelompok  kesadaran kognitif (sād vijñāna kāya)  berproses didukung dan tergantung pada  (saṃniśritya pratistāya) kesadaran landasan ini.  Berdasarkan ini ,  kesadaran kognitif  visual (cakṣur vijñāna) berproses didukung oleh  (niśritya) bentuk visual  (rūpa) dan  organ mata (cakṣur)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānakacakṣur).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif visual (cakṣur vijñāna). 
Kutipan diatas hampir identik dengan parivarta kelima dalam Saṃdhinirmocanasūtra  dimana Saṃdhinirmocanasūtra, setelah penjelasan dari ādāna- dan ālayavijñāna, kemudian diikuti denganpenjelasan dari citta dan keenam vijñāna . Oleh sebab itu  kutipan Āryaratnavyūha ini  dapat dikatakan sebagai versi  yang lebih ringkas  dari Saṃdhinirmocanasūtra , walaupun demikian dalam Yogācārabhūmivyākhyā itu mengutip Āryaratnavyūha dan bukan mengutip dari Saṃdhinirmocanasūtra
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Garis Besar Saṃdhinirmocanasūtra

Sūtra ini terdiri dari sepuluh  parivarta dengan menggunakan sembilan nama Bodhisatva dan satu Sravaka   secara garis besar topik yang dibahas adalah sebagai berikut :
1.   དོན་ཟབ་དགོངས་པ་ངེས་པར་འགྲེལ་གྱི་ལེའུ་སྟེ་དང་པོ། , don zab dgongs pa nges par 'grel gyi le'u ste dang po Gambhīrārthasaṃdhinirmocanaparivarto nāma pratamaḥ , yang diawali dengan dialoq antara Bodhisatva Vidhivatpaṛiprcchaka dengan Bodhisatva Gambhīrārthasaṃdhinirmocana  , parivarta ini menguraikan karakteristik  realitas tertinggi  (paramārtha lakṣaṇa)  yakni   tidak dapat diungkapkan   (anabhilāphya ) dan bukan dualitas (advaya)
 
2.   ཆོས་འཕགས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་གཉིས་པ།, chos 'phags kyi le'u  ste gnyis pa ,  Dharmodgataparivarto nāma dvitīyaḥ , merupakan parivarta  kedua dari SNS yang diawali dengan dialog antara bodhisattva Dharmodgata dengan Bhagavan , parivarta ini menguraikan karakteristik  realitas tertinggi (paramārtha lakṣaṇa)  yakni melampaui semua argumen logis  (tarka) atau dengan perkataan lain tidak dapat dibayangkan dengan kesadaran kognitif .

3.    བློ་གྲོས་ཤིན་ཏུ་རྣམ་དག་གི་ལེའུ་སྟེ་གསུམ་པ། , blo gros shin tu rnam dag gi le'u ste gsum pa  , Suviśuddhamatiparivarto nāma tṛtīyaḥ merupakan parivarta ketiga dari SNS dengan dialog antara bodhisattva Suviśuddhamati , parivarta ini menguraikan karakteristik realitas tertinggi   (paramārtha lakṣaṇa) yakni melampaui perbedaan dan tiada perbedaan                                                          bedhābhedasamatikrāntalakṣana )   
   
4.   རབ་འབྱོར་གྱི་ལེའུ་སྟེ་བཞི་པ , rab 'byor gyi le'u ste bzhi pa ,  Subhūtiparivarto nāma caturthaḥ merupakan  parivarta keempat dari SNS dimana dialog yang terjadi antara Ayustmat Subhūti dengan Bhagavan  ,  parivarta ini menguraikan  karakteristik realitas tertinggi   (paramārtha lakṣaṇa) yakni semua dalam satu rasa (sarvatra - ekarasalakṣaṇa)

5.   བློ་གྲོས་ཡངས་པའི་ལེའུ་སྟེ་ལྔ་པ། , blo gros yangs pa'i le'u  ste lnga pa , Viśālamatiparivarto nāma pañcamaḥ merupakan  parivarta kelima dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva  Viśālamati dengan Bhagavan , parivarta ini menguraikan makna mendalam dari   citta, manas   dan vijñana dan  konsep dari kesadaran landasan (ālayavijñāna)

6.   ཡོན་ཏན་འབྱུང་གནས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་དྲུག་པ། , yon tan 'byung gnas kyi le'u ste drug pa,  Guṇākaraparivarto nāma ṣaṣṭhaḥ,  merupakan parivarta keenam  dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva  Guṇākara dengan Bhagavan ,  parivarta ini menguraikan karakteristik  imajiner (parikalpitalakṣaṇa) ,  karakteristik  keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa)  , dan karakteristik  mapan dengan  sempurna  (pariniṣpannalakṣaṇa)

7.   དོན་དམ་ཡང་དག་འཕགས་ཀྱི་ལེའུ་སྟེ་བདུན་པ། , don dam yang dag 'phags kyi le'u ste bdun pa , Paramārthasamudgataparivarto nāma saptamaḥ merupakan   parivarta ketujuh dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva  Paramārthasamudgata dengan Bhagavan, parivarta ini menguraikan   ketiadaan eksistensi melalui  dirinya sendirinya   (niḥsvabhāva) yakni : ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇa niḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi  (paramārtha niḥsvabhāva)   dan juga menyatakan  bahwa  pemutaran roda dharma pertama dan kedua bermakna intepretasi sedangkan doktrin yang terakhir ini merupakan makna definitif.

8.   བྱམས་པའི་ལེའུ་སྟེ་བརྒྱད་པ།,  byams pa'i le'u  ste brgyad pa , Maitreyaparivarto nāmāṣṭamaḥ  merupakan   parivarta kedelapan dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva  Maitreya  dengan Bhagavan ,  parivarta ini menguraikan kontemplasi  śamatha  dan vipaśyanā

9.   སྤྱན་རས་གཟིགས་དབང་ཕྱུག་གི་ལེའུ་སྟེ་དགུ་པ , spyan ras gzigs dbang phyug gi le'u , Avalokiteśvara parivarto nāma navamaḥ merupakan   parivarta kesembilan dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva  Avalokiteśvara dengan Bhagavan ,  parivarta  ini menguraikan  sepuluh tahapan (daśabhūmi)   bodhisattva dan  [sepuluh] melampaui   (pāramitā)
 
10.   Guṇasaṃbhāraviniścaya parivartaḥ merupakan   parivarta kesepuluh  dari SNS dimana dialog yang terjadi antara bodhisattva Mañjuśrī  dengan Bhagavan, parivarta ini menguraikan sūtra,vinaya, dan mātṛkā  dan pencapaian sempurna dari Tathāgata. Dalam teks Tibetan parivarta ini tidak memiliki judul.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA  PERTAMA
Gambhīrārtasaṃdhinimocana.

Terpujilah semua Buddha dan Bodhisattva  (namaḥ sarvabuddhabodhisattvebhyah)

Demikianlah Yang Kudengar pada waktu Bhagavan sedang berdiam1 dalam kediaman agung yang dihiasi dengan tujuh substansi berharga2 yang  jernih dan bersinar  (saptaratnapradīptavyūha).  Ketujuh substansi berharga ini memancarkan keagungan cahaya di setiap ruang dan sisinya dan menerangi semua alam kehidupan yang ada pada semesta yang tidak terhingga ini.  ( aprameyalokadhātuparipūrimaharaśmiprajvalita ). Kediaman ini sungguh sempurna dalam proposionalnya (suvibhaktasthānaviśeṣa)  dengan tataran (maṇḍala) yang berkesinambungan  [tanpa jeda] (anantavyavasthāna)  dan tanpa gangguan  (aparicchinna) . Ruang lingkup aktivitas kesempurnaannya  melampaui  kesetaraan  tiga tataran  kehidupan (traidhātukasamatikrantāgocara), muncul dari akar kebajikan   yang melampaui semua keduniawian  (lokuttara uttarakuśalamūlasaṃbhava) , dengan karakteristik yang mempresentasikan realitas , kemurnian dari kesadaran bagi yang telah menguasainya  (suviśuddha vaśībhūtavijñaptilakṣaṇa).

Kediaman agung ini adalah kediaman dari semua Tathāgata ( tathāgatavihāra ) yang juga merupakan tempat bernaung bagi persamuan para bodhisattva yang jumlahnya tidak terhingga                                         (bodhisattvāpramāṇasaṃghānvagāta)  . Kediaman ini juga merupakan tempat bernaung bagi para dewa ,  nāga,  yakṣa, gandharva, asuras, garuḍa, kimnara, mahoraga, manusia dan juga bukan manusia , dilandasi oleh keagungan rasa Dharma yang membawa suka cita dan kebahagiaan.      (mahādharmarasapriītisukhasthira)    dan  membawa manfaat bagi semua makhluk hidup dalam berbagai metoda (sarvasattvānāṃ sarvārthasamudāgamopesthita) , bebas dari segala noda ketidakpuasan   (sarvakleśamalopadravavigata) , bebas dari  Mara dan sekutunya (sarvamāravarjita ) 3 ,melampaui semua penjelasan terperinci ( sarvavyūhātirikta).

Kediaman ini  merupakan  landasan  hiasan  dari  semua Tathāgata  (tathāgathavyuhāśraya)  yang terbebaskan melalui  kesadaran [ eling ] yang tajam dan murni , inteligen dan realisasi  pengetahuan agung (mahāsmṛitimatyadhigarmaniryāta) .  Landasan realitas yang direalisasikan  dari  kontempelasi  ketenangan dan pengamatan mendalam   (mahāśamatha vipaśyanā yānibhuta)  dan terbebaskan melalui pintu pembebasan agung dari kekosongan , ketidak hadiran dari nimitta  dan tiada kehendak  [daya] (śūnyatānimittāpranihitamahāvimokṣamukhapraveśa ).

Kediamanan ini dihiasi oleh berbagai kualitas kebajikan   yang tak terbatas  dan juga  dimapankan dengan berbagai keagungan dari raja teratai yang berhiaskan substansi berharga.                                                                        (ratnapadmamahārājanantagunaṣambharalamkṛtyavyuhāniśrita viharati sma).

Bhagavan yang telah sempurna dalam pengetahuan murni  (suviśuddhabuddhi), tidak akan berinteraksi  dalam dualitas  (advaya samudācāra) dalam semua  kediamannya  ,  terabsorbsi sempurna dalam  ketidakhadiran  karakteristik dari fenomena (alakṣaṇadharmaparāyaṇa) ,  berdiam  dengan  kediamanan  semua  Buddha   (buddhavihareṇan viharan) dalam kesataraan semua  Buddha   (sarvabuddhasamatāprāpta) , telah merealisasikan  kesempurnaan tanpa halangan                                      ( anāvaraṇagatiṃgata ) dalam ruang lingkup tanpa kekeliruan   (asaṃhāryagocara),   dengan kualitas yang tidak akan mundur lagi  ( apratyudāvratyadhamma ) ,  tidak terbayangkan ( acintyavyavasthāna )  dan menembus kesetaraan dari tiga masa    (tryadhvasamatāniryāta).

Bhagavan dikaruniai [ lima manifestasi ] perwujudan yang berdiam dalam semua tataran kehidupan . (sarvalokadhātuprasrtakāya), mencapai pengetahuan  yang telah terbebaskan dari keraguan dalam mempersepsi semua fenomena    (apratyudāvartyadharma) ,  telah merealisasikan penggugahan agung yang meliputi semua metoda latihan (sarvacaryāsamanvāgatabuddhi) , telah merealisasikan kesempurnaan pengetahuan terhadap semua realitas atas  ketidakhadiran kehendak (niḥkāṇkṣaddharmajñāna) , telah merealisasikan  kesempurnaan  pengetahuan yang sempurna terhadap semua fenomena  (sarvadharmaniḥsaṃśayajñāna) . Landasan  pengetahuan  yang  tidak perlu diragukan lagi (avikalpita śarīrārtha)  dalam membangkitkan kesempurnaan pengetahuan untuk semua Bodhisattva  (sarvabodhisattvasaṃpratīcchitajñāna ) .

Bhagavan  telah mencapai kesempurnaan tertinggi bukan dualitas yang merupakan kediaman dari semua Buddha  (advayabuddhaviharāparamaparāmigata )  , telah  merealisasikan kesempurnaan pengetahuan dalam kestabilan yang berkesinambungan [tanpa jeda] yang merupakan   pembebasan dari Tathagata   (asaṃbhinnatathāgatavimokṣajñānaniṣṭhāgata) , telah merealisasikan kesetaraan semua tahapan Buddha  yang tiada akhir ataupun tengah (anantamadyabuddhabhūmisamatādhigata) , terabsorbsi  sempurna dalam ruanglingkup realitas  (dharmadhātuparyant )  berdiam dalam kestabilan yang memenuhi semua penjuru angkasa (ākāsadhātuparyavāsana ).
Bhagavan juga bersama dengan persamuan para Śrāvaka yang jumlahnya tidak terhitung (apramāṇanaśrāvakasaṃga ) . Mereka telah terlatih dengan baik (ājāneya ) dan semuanya  adalah silsilah dari Buddha (putrabuddha) dengan kesadaran  yang telah terbebaskan (suvimuktacitta), kebijaksanaan yang telah terbebaskan  (suvimuktaprajña) dan moralitas yang telah termurnikan (suviśuddhaśīla ) .

 Mereka selalu bersuka cita dalam menguraikan doktrin  (dharmātikasamāgata ) , sangat terlatih dan kompeten dalam doktrin  (bahuśruta )  , mempertahankan sepenuhnya doktrin yang  telah didengar (śrutadhara)  dan mengakumulasikannya dalam semua kontempelasi  (śrutasaṃnicaya)  , selalu konsisten dalam kontempelasi  (sucintitacintin)  , bertutur kata santun  (subhāṣitabāṣhin) dan selalu berkontempelasi dengan berbagai kualitas  baik dalam tindakannya (sukṛtakarmakārin) .

Mereka telah merealisasikan kesempurnaan permata kebijaksanaan (prajñāratnasamanvāgata)  dimana kebijaksanaan  mereka  sungguh cepat  (āśuprajñā )  , tangkas (javanaprajñā)  dan tajam   (tīkṣṇaprajñ )   , tidak akan jatuh lagi  (nihśaraṇaprajñā) ,  cerdas  ( nairvedhikaprajñā ),   agung     (mahāprajñā) , ekspansif (pṛthuprajñā)  , mendalam   (gambhīraprajñā) dan  tiada kesetaraan  ( asamaprajñā ). 

Mereka  telah merealisasikan kesempurnaan  tiga pengetahuan ( trividyāsamanvāgata ), dan telah  merealisasikan kesempurnaan suka cita  dalam berdiam hanya pada momen ini  (paramadṛṣṭadharmasukhavihāraprāpta)  dan  selalu berdiam dalam ruang lingkup  kebajikan yang  murni  (mahādakṣiṇāpariśodhaka) . 
 
Mereka telah merealisasikan kedamaian dalam setiap tindakannya (praśānteryāpathasaṃpanna) , mereka  telah merealisasikan kesempurnaan dalam kesabaran dan toleransi . (mahākṣāntisauratyasamanvāgata)  dan selalu menempatkan ajaran Tathāgata dalam kontempelasi sepenuhnya. ( tathāgātajñāsupratipanna)

Persamuan ini juga dihadiri oleh bodhisattva yang tak terhingga (aprameya) jumlahnya dari  berbagai persamuan Buddhakṣetra (nānābuddhakṣetrasaṃnipatita) . Mereka  berdiam dalam kediaman agung (mahāvihāreṇa) dengan berkontempelasi sepenuhnya dalam jalan agung  (mahāyanadharmaniryāta)  yang akan membawa mereka  maju  terus  hingga ke penggugahan.    (sthitasaṃprasthita).  Kesadaran mereka  telah berdiam dalam   kesetaraan  semua  makhluk hidup, (sarvasattvasamacitta) dan bebas dari  semua perbedaan termasuk delusi yang  muncul  dari konseptual               
( sarvakalpavipalkaparikalpavigata) .

 Para Bodhisattva ini  telah menundukkan semua Mara dan sekutunya (sarvamāraprativādimanthana ),   mampu berdiam dalam  orientasi kesadaran [eling] yang tajam dari Śrāvaka dan Pratekya Buddha tetapi tidak sepenuhnya masuk kedalamnya  (sarvaśrāvakapratekyabuddhamanasikāradūrastita ) ,  dilandasi oleh keagungan rasa [doktrin] kebenaran yang membawa suka cita dan kebahagiaan (mahādharmarasapriītisukhasthira).

 Mereka telah terbebaskan dari  lima ketakutan  (pañcamahābhayasamatikrānta) dan  telah memasuki salah satu jalan menuju tahapan tiada kemunduran (avaivartikabhūmyekayānika)   dan mendekati  tahapan yang meredakan semua  perbedaan dari semua makluk hidup.  ( sarvasattvasarvopadravapraśamanabhūmyabhimukha )

Nama-nama Bodhisattva tersebut adalah :
Gambhīrārtasaṃdhinimocana , Vidivatparipṛcchaka , Dharmodgata , Suviśuddharmati , Viśālamati dan
Gunākara , Paramārthasamudgata dan Āryāvalokiteśvara , Maitreya dan Mañjuśrī ,
dan semua yang Bodhisattva yang berdiam dalam persamuan.


Pada saat itu ,  Bodhisattva Vidivatparipṛcchaka  bertanya kepada  Bodhisattva Gambhīrārtasaṃdhinimocana mengenai  realitas tertinggi (paramārtha)  yang berkarakteristik tidak dapat diungkapkan  (anabilāphya) dan  berkarakteristik bukan dualitas (advayalakṣaṇa)  .

"Oh Putra Penakluk  (jinaputra)  , ketika dikatakan  , 'Semua fenomena (sarvadharma)  berkarakteristik  bukan dualitas (advayalakṣaṇa)  , semua fenomena itu berkarakteristik  bukan dualitas , apa yang dimaksud dengan berkarakteristik  bukan dualitas?"

"Putra dari silsilah terbaik (kulaputra)  ,  semua fenomena  dapat dibagi atas dua  jenis fenomena yakni : berkondisi   (saṃskṛta ) dan tidak berkondisi (asaṃskṛta)  . yang dimaksud disini adalah fenomena  berkondisi itu bukan  ‘berkondisi ‘  dan juga bukan ‘ tidak berkondisi ‘ demikian juga fenomena  ‘ tidak berkondisi  ‘ itu bukan  ‘tidak berkondisi’  dan juga bukan ‘ berkondisi ‘ .

" Putra Penakluk   mengapa  fenomena berkondisi itu dikatakan  bukan  ‘berkondisi ‘  dan juga bukan ‘ tidak berkondisi ‘  .  Fenomena  ‘ tidak berkondisi  ‘ itu  dikatakan  bukan  ‘tidak berkondisi’  dan juga bukan ‘ berkondisi “ ?

Putra  dari  silsilah terbaik  ,  ' berkondisi ‘ adalah  instrumen (śastṛ) yang digunakan oleh Bhagavan , secara umum hanya  merepresentasikan uraian dengan jalan untuk mendapatkan makna sementara (aupacārikapada)  [dimana makna sebenarnya  masih belum teruraikan sepenuhnya (neyārtha) ]  dan juga merupakan  cara penyampaian secara konseptual ( vyavahārābhilāpa )   yang muncul dari kreasi mental  (parikalpa) .  Berhubung cara penyampaian ini merupakan cara penyampaian secara konseptual  yang muncul dari berbagai macam kreasi mental (nānāparikalpavyavahārābhilāpa)  maka realitasnya  juga tidak mapan secara sempurna  (atyanta- apariniṣpannatvat ) .  Oleh sebab itu [dikatakan] sebagai bukan “ berkondisi “

"Putra  dari  silsilah terbaik  '   tidak berkondisi ‘ , merupakan akar kata (nāma) dimana eksistensinya hanya bersifat relatif  [sebagai konsep]  (prajñaptitaḥ sat) ] maka realitasnya  juga tidak mapan secara sempurna  (atyanta- apariniṣpannatvat ) ].  Dalam hal ini ,  baik   “berkondisi’ dan “ tidak berkondisi “ akan berlaku sama seperti dua hal diatas dan juga berlaku untuk semua  cara penyampaian secara konseptual yang masih  memerlukan perantaraan (vyavahārāmadyapatita) dalam mengungkapkannya (abhilāpa) [ tidak mampu mempresentasikan maksud yang sebenarnya (ābhiprāyika)].  Selain itu ,  eksistensi yang  bersifat relatif  [sebagai konsep]  (prajñaptitaḥ sat)  bukan merupakan  eksistensi sebagai entitas yang sebenarnya (dravyataḥ sat).  Apa yang dimaksud dengan eksistensi sebagai entitas  yang sebenarnya (dravyataḥ sat)?
Yang dimaksud disini adalah  realitas  yang tidak dapat diungkapkan ( anabhilaphyadharmata)  dimana realitas ini terbebaskan secara sempurna  dari cara penyampaian dengan konseptual (vyavahārābhilāpa),  terbebaskan dari semua eksistensi yang bersifat relatiif [sebagai konsep] (prajñaptitaḥ sat) , terpisah dari kekeliruan konseptual  (prapañca)  dan kreasi konseptual (kalpanā ) . Realitas ini merupakan ruang lingkup kognitif yang telah dimurnikan secara sempurna dari semua halangan terhadap objek yang diketahui  (jñeyāvaraṇa-viśuddhi-jñāna-gocara)  yang direalisasikan oleh Ārya  melalui   pengetahuan mendalam  (āryajñāna)  dan pengamatan mendalam yang  mulia (āryadarśana ) , Para Ārya memahami bahwa realitas tidak dapat dipahami tanpa cara penyampaian dengan konseptual (vyavahāram anāśritya paramārtho na deśyate ) maka mereka mengemukakan secara nominal [ dengan nama dan terminologi ] sebagai “berkondisi “

"Putra  dari  silsilah terbaik  ,  ' tidak berkondisi ‘instrumen (śastṛ) yang digunakan oleh Bhagavan , secara umum hanya  merepresentasikan uraian dengan jalan untuk mendapatkan makna sementara (aupacārikapada)  [dimana makna sebenarnya  masih belum teruraikan sepenuhnya   (neyārtha)  ]  dan juga merupakan  cara penyampaian secara konseptual (vyavahārābhilāpa)   yang muncul dari kreasi mental  (parikalpa) .  Berhubung cara penyampaian ini merupakan cara penyampaian secara konseptual  yang muncul dari berbagai macam kreasi mental (nānāparikalpavyavahārābhilāpa)  maka realitasnya  juga tidak mapan secara sempurna  (atyanta- apariniṣpannatvat) .  Oleh sebab itu [ dikatakan ] sebagai bukan “ tidak berkondisi “.

"Putra  dari  silsilah terbaik  '  berkondisi ‘ , merupakan  akar kata (nāma) dimana eksistensinya hanya bersifat relatif  [sebagai konsep]  (prajñaptitaḥ sat ) ] maka realitasnya  juga tidak mapan secara sempurna  (atyanta- apariniṣpannatvat ) ].  Dalam hal ini ,  baik   “berkondisi’ dan “ tidak berkondisi “ akan berlaku sama seperti dua hal diatas dan juga berlaku untuk semua  cara penyampaian secara konseptual yang masih  memerlukan perantaraan (vyavahārāmadyapatita ) dalam mengungkapkannya (abhilāpa) [ tidak mampu mempresentasikan maksud yang sebenarnya (ābhiprāyika)].  Selain itu ,  eksistensi yang  bersifat relatif  [sebagai konsep]  (prajñaptitaḥ sat)  bukan merupakan  eksistensi sebagai entitas yang sebenarnya (dravyataḥ sat).  Apa yang dimaksud dengan eksistensi sebagai entitas  yang sebenarnya (dravyataḥ sat)?
Yang dimaksud disini adalah  realitas  yang tidak dapat diungkapkan (anabhilaphyadharmata)  dimana realitas ini terbebaskan secara sempurna  dari cara penyampaian dengan konseptual    (vyavahārābhilāpa),  terbebaskan dari semua eksistensi yang bersifat relatiif [sebagai konsep] (prajñaptitaḥ sat) , terpisah dari kekeliruan konseptual  (prapañca)  dan kreasi konseptual (kalpanā ) . Realitas ini merupakan ruang lingkup kognitif yang telah dimurnikan secara sempurna dari semua halangan terhadap objek yang diketahui  (jñeyāvaraṇa-viśuddhi-jñāna-gocara)  yang direalisasikan oleh Ārya  melalui   pengetahuan  (āryajñāna)  dan pengamatan mulia (āryadarśana ) , Para Ārya memahami bahwa realitas tidak dapat dipahami tanpa cara penyampaian dengan konseptual (vyavahāram anāśritya paramārtho na deśyate) maka mereka mengemukakan secara nominal   [ dengan nama dan terminologi ] sebagai “ tidak berkondisi “

Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
 Kemudian Bodhisattva Vidivatparipṛcchaka berkata  kepada  Bodhisattva Gambhīrārtasaṃdhinimocana

Putra Penakluk    ,   Bagaimana para Ārya melalui pengetahuan  mendalam   (āryajñāna)  dan pengamatan mendalam yang  mulia (āryadarśana) dapat  merealisasikan  pengetahuan terhadap ruang lingkup kognitif yang telah dimurnikan secara sempurna dari semua halangan terhadap objek yang diketahui  (jñeyāvaraṇa-viśuddhi-jñāna-gocara) ?  Bagaimana   Para Ārya   mengkaitkan cara penyampaian linguistik secara nominal   [ dengan nama dan terminologi ] sebagai berkondisi dan tidak berkondisi ?

Putra dari  silsilah terbaik , untuk penjelasan ini ,  dapat diilustrasikan dengan  sebuah  contoh  dimana seorang  ilusionis (māyākāro)   dan muridnya  (māyākārāntevāsi)  mengambil  rumput (tṛṇa) , daun (pattra) ,pohon (vṛkṣa)  , batu kerikil (śarkara) ataupun batu (upala)  di jalanan besar (māhapatha)   dan kemudian   menampilkan ilusi (māyākarman )  dengan memunculkan berbagai objek delusif (akara) misalnya  pasukan gajah (hastikāya)  , pasukan berkuda  (aśvakāya) , pasukan dengan kereta perang   (rathakāya) ataupun  pasukan infantri (pattikāya)   , permata (maṇi)  ,mutiara (muktikā)  , batu akik (vaiḍūrya) ,  kulit kerang (śaṇkha)  , batu kristal  (śilā)  , dan semua bentuk (pravāḍa)  batu karang (vidruma )  ,  semua barang yang berharga (dhana) ,bijian (dhānya) ,   tempat penyimpanan minuman(kośa)   ataupun   ruang  penyimpanan  (kosṭhāgāra).

Orang awam  yang berintinsitik belum matang [dalam spiritual ] (balāsvabhāva ) ataupun terdelusi  (mūdhasvabhāva)  dan  yang berintrinsitik selalu kontingenif dalam hal kebijaksanaan (duḥprajñāsvabhāva)   ,  yang tidak  menyadari bahwa  ini  adalah  rumput, daun,pohon  , batu kerikil ataupun batu besar  , melihat dan mendengar  (dṛṣṭvā vā śrutvā) ini  , mereka akan  mengkognisi (saṃjna)  bahwa :  pasukan gajah  yang muncul dalam pikiran (hastyatmana)  mereka itu nyata (sat) , demikian juga  pasukan berkuda  , pasukan dengan kereta perang   ataupun  pasukan infantri, permata,mutiara, batu akik,  kulit kerang, batu kristal  , dan semua bentuk batu karang,  semua barang yang berharga,bijian,   tempat penyimpanan minuman ataupun   ruang  penyimpanan  yang muncul dalam  yang muncul dalam pikiran  (hastyatmana ) mereka itu  nyata  (sat)

Setelah berpikir demikan ,  mereka melekat dengan erat (āsajya)  dan mereka memahami dengan erat (abhiniviśya) sesuai dengan cara  mereka lihat dan dengar sebelumnya  (yathādṛṣṭhaṃ ca yathāśruthaṃ ca) dan terus menerus menghubungkannya dengan cara penyampaian linguistik  ( vyavahārābhilāpa )  dengan menyatakan bahwa  :  yang ini adalah realitas  dan yang lainnya adalah delusi (idam eva satyam moham anyad iti )  hingga kemudian objek ini akan diselidiki  kembali dengan seksama (upaparīkṣya) .

Sedangkan bagi yang lain ,  yang berintinsitik matang [dalam spiritual ] ataupun tidak  terdelusi  dan berintinsitik kebijaksanaan  yang tajam , yang memahami bahwa objek delusif ini adalah  rumput, daun,pohon  , batu kerikil ataupun batu besar  , ketika mereka melihat  dan mendengar objek diatas . Mereka  akan mengkognisi objek yang muncul dengan cara  demikian sebenarnya  bukan  pasukan gajah dan objek yang muncul dengan cara demikian sebenarnya bukan pasukan berkuda  , pasukan dengan kereta perang   ataupun  pasukan infantri, permata,mutiara, batu akik,  kulit kerang, batu kristal  , dan semua bentuk batu karang,  semua barang yang berharga,bijian,   tempat penyimpanan minuman ataupun   ruang  penyimpanan melainkan kemunculan ini berkaitan dengan  diskriminasi  (saṃjna)  terhadap pasukan gajah dan  diskriminasi terhadap atribut (saṃjnamana) dari pasukan gajah dan kemunculan yang berkaitan dengan diskriminasi terhadap atribut dari pasukan berkuda  , pasukan dengan kereta perang   ataupun  pasukan infantri, permata,mutiara, batu akik,  kulit kerang, batu kristal  , dan semua bentuk batu karang,  semua barang yang berharga,bijian,   tempat penyimpanan minuman ataupun   ruang  penyimpanan  adalah merupakan satu kreasi delusif (māyākṛta).

 Setelah berpikir bahwa  semua  objek ini adalah delusif dari penglihatan (cakśurvancana) , kemudian mereka  tidak melekat dengan erat (āsajya)  dan mereka memahami dengan erat (abhiniviśya) sesuai dengan cara  mereka lihat dan dengar sebelumnya   Oleh sebab itu  mereka juga tidak akan  terus menerus menghubungkannya dengan konseptual linguistik (vyavahārābhilāpa)  dengan menyatakan bahwa  :  yang ini adalah realitas  dan yang lainnya adalah delusi (idam eva satyam moham anyad iti )  atau dengan perkataan lain mereka menghubungkan konseptual linguistik sesuai dengan objeknya  masing masing sehingga tidak perlu menyelidiki dengan seksama  objek tersebut .

Hal ini juga akan sama dengan orang awam yang berintrinsitik belum matang [ dalam spiritual ] yang belum  mencapai kebijaksanaan supra-duniawi dari Ārya (āryalokuttaraprajñā), yang tidak mengkognisi secara nyata  terhadap realitas  dari semua fenonema yang tidak dapat diungkapkan.

Ketika mereka melihat dan mendengar fenomena berkondisi dan tidak berkondisi . Mereka mengkognisi bahwa fenomena berkondisi dan tidak berkondisi  yang  muncul itu  nyata .

Setelah berpikir demikan ,  mereka melekat dengan erat (āsajya)  dan mereka memahami dengan erat (abhiniviśya) sesuai dengan cara  mereka lihat dan dengar sebelumnya  (yathādṛṣṭhaṃ ca yathāśruthaṃ ca) dan terus menerus menghubungkannya dengan cara penyampaian dengan linguistik( vyavahārābhilāpa )  dengan menyatakan bahwa  :  yang ini adalah realitas  dan yang lainnya adalah delusi (idam eva satyam moham anyad iti )  hingga kemudian objek ini akan diselidiki  kembali dengan seksama (upaparīkṣya ) cara penyampaian konvensional ini

Sedangkan bagi yang lain , yang berintrinsitik matang [dalam spiritual] yang telah mencapai kebijaksanaan supra-duniawi dari Ārya (āryalokuttaraprajñā), yang mengkognisi secara nyata  terhadap realitas  dari semua fenonema yang tidak dapat diungkapkan [ memahami bahwa : semua eksistensi yang bersifat relatiif dan terpisah dari kekeliruan konseptual]
Ketika mereka melihat dan mendengar  fenomena berkondisi dan tidak berkondisi  . Mereka  akan mengkognisi (saṃjna)  fenomena berkondisi dan tidak berkondisi  yang muncul dengan cara ini  hanyalah kreasi imajiner tanpa eksistensi yang nyata [realitasnya  tidak mapan secara sempurna]  (atyanta- apariniṣpannatvat)]  melainkan berkaitan dengan munculnya diskriminasi terhadap fenomena berkondisi dan tidak berkondisi , dan diskriminasi  terhadap atribut dari fenonema berkondisi dan tidak berkondisi  yang sedang berproses ini merupakan jejak mental halus [faktor pengkondisian] yang komposisional dan muncul dari kreasi konseptual seperti kreasi delusif (māyākṛta)  dari ilusionis . Hal ini yang menjadi penghalang [delusi]  terhadap kesadaran .

Setelah berpikir demikan ,  mereka  tidak melekat dengan erat (āsajya)  dan mereka  tidak memahami dengan erat (abhiniviśya) sesuai dengan cara  mereka lihat dan dengar sebelumnya  (yathādṛṣṭhaṃ ca yathāśruthaṃ ca) dan  tidak terus menerus menghubungkannya dengan cara penyampaian linguistik  ( vyavahārābhilāpa )  dengan menyatakan bahwa  :  yang ini adalah realitas  dan yang lainnya adalah delusi (idam eva satyam moham anyad iti)  hingga kemudian objek ini  tidak perlu lagi diselidiki  kembali dengan seksama (upaparīkṣya) cara penyampaian linguistik ini.

Putra dari silsilah terbaik ,   dengan cara seperti diatas  , melalui pengetahuan  (āryajñāna)  dan pengamatan mulia (āryadarśana ) maka Para Ārya merealisasikan  pengetahuan terhadap ruang lingkup kognitif yang telah dimurnikan secara sempurna dari semua halangan terhadap objek yang diketahui  (jñeyāvaraṇa-viśuddhi-jñāna-gocara) .  Para Ārya memahami bahwa realitas tidak dapat dipahami tanpa  cara penyampaian dengan linguistik dan mereka hanya mengemukakan secara nominal [ dengan nama dan terminologi ] sebagai “ berkondisi dan tidak berkondisi.

Kemudian   Bodhisattva Gambhīrārtasaṃdhinimocana  melantunkan  gātha ini untuk mempertegas makna uraian ini  :

Penakluk  (jina) menguraikan makna dari  realitas tertinggi  yang mendalam (gambhīra)   , berkarakteristik tidak dapat diungkapkan   (anabhilāphya) , bukan dualitas (advaya) , juga tidak   berada dalam ruang lingkup yang belum matang [ spiritual] ( abālagocara ),

 Mereka yang  berintrinsitik  belum matang  [spiritual] dan masih delusi (mohamūḍha) akan   mengenggam erat   cara penyampaian dengan linguistik dan  berdiam dalam dualitas (dyavasthita) .   Mereka yang tidak memahami  ataupun  keliru  memahami  realitas ini diibaratkan seperti  domba (eḍaka)  ataupun sapi (go)  . Mereka  akan semakin jauh dari  jalan Penakluk ( jina ) dan berada dalam siklus kehidupan ( saṃsara) dalam jangka waktu yang sangat lama .

Parivarta Pertama   Gambhīrārtasaṃdhinimocana  telah lengkap diuraikan.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KEDUA
Dharmodgata

Kemudian  ,Bodhisattva Dharmodgata menyapa  Bhavagan dan berkata ,

Bhagavan, pada masa lampau  (pūrvakāla)  , Di bagian timur dari   tataran kehidupan ini  (lokādhatu) ,dalam jarak  melampaui banyak sekali tataran kehidupan yang jumlahnya bagaikan butiran pasir (vālukā) ditujuh puluh dua sungai Gangga (gaṇganadī ) terdapat satu tataran kehidupan yang bernama  bernama Kīrtimad ,tempat dimana saya berdiam  dimana juga merupakan  buddhakṣetra dari Tathāgata Viśālakīrti. ( viśālakīrtitathāgata)

 Disana  saya melihat tujuh puluh tujuh  ribu Tirthīka  beserta dengan  guru mereka (svaśāstr)  merenungkan  (cint)  ,  menimbangkan  (mā)  ,  menyelidiki (upaparīkṣ) dan mencari (paryeṣ)  karakteristik realitas tertinggi (paramārthalakṣaṇa)  berdasarkan berbagai sumber pengetahuan beserta dengan batasan validasinya (tarka) tetapi menghasilkan penafsiran yang  berbeda (bhinnamati ), bertentangan (vimati ) dan  keliru (durmati) karena realitas berkarakteristik melampaui  semua agumen logis ( sarvatarkasamatikrāntalakṣaṇa)  hingga kemudian mereka berdebat (vivad ) dan  salng mengucilkan (vigrah)  .

Bhagavan , setelah melihat  beragam penafsiran  mereka  , kemudian saya berpikir bahwa kemunculan                 (prādurbhāva) Buddha sungguh menakjubkan (adbhuta) dan jarang terjadi (āścarya) karena memungkinkan kita untuk merealisasikan (adhigam) dan memahami   (sākṣātkṛ) realitas tertinggi (paramārtha) yang  berkarakterisik  melampaui  semua argumen logis (tarka ) .

Bhagavan menjawab Bodhisattva Dharmodgata :
“ Sadhu , Sadhu , Dharmodgata  , Saya telah memahami sepenuhnya dengan sempurna mengenai realitas tertinggi ini dimana salah satu karakteristiknya adalah melampaui semua  argumen logis (tarka)   .  Setelah   menyadarinya dengan sempurna  ,  saya   mengungkapkannya  (uttanīkṛ) dan menguraikannya (vivṛt) , membabarkannya dengan sistematis (prajñāp) , dan mengajarkannya secara komprehensif (prakāś) .  Mengapa ? 

Karena realitas tertinggi hanya dapat dipahami oleh Para Ārya melalui pengamatan  kedalam dirinya sendiri  (pratyātmavedanīya), sementara argumen logis (tarka) dipahami melalui mengeluarkan dan menerima pendapat [ komunikasi dua arah] (parasparavedanīya)  oleh  orang awam (pṛthagjana)  Oleh sebab itu , Dharmodgata , berdasarkan prinsip uraian ini ,  anda harus memahami bahwa  realitas tertinggi  berkarakteristik  melampaui argumen logis.
Dharmodgata , realitas tertinggi  yang saya babarkan ini  berproses (paryāya) dalam ruang lingkup  ketidak hadiran  nimitta (animittagocara) sedangkan  argumen logis berproses  dalam ruang lingkup  nimitta (nimittagocara) . Oleh sebab itu , Dharmodgata , berdasarkan prinsip  uraian ini , anda harus memahami bahwa  realitas tertinggi  berkarakteristik  melampaui argumen logis.

Selanjutnya Dharmodgata,  realitas tertinggi  yang saya babarkan ini tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata (anabhilāphya) sementara  argumen logis berproses dalam ruang lingkup kata ( vāggocara)  . Oleh sebab itu , Dharmodgata , berdasarkan prinsip  uraian ini , anda harus memahami bahwa realitas tertinggi  berkarakteristik  melampaui argumen logis.

Selanjutnya Dharmodgata,  realitas tertinggi  yang saya babarkan ini  memotong putus semua cara penyampaian dengan konseptual (vyavāharavyucchedaka), sedangkan  argumen logis  berproses dalam ruang lingkup cara penyampaian dengan konseptual (vyavāharagocara)  . Oleh sebab itu , Dharmodgata , berdasarkan prinsip  uraian ini , anda harus memahami bahwa realitas tertinggi  berkarakteristik  melampaui argumen logis.

Selanjutnya Dharmodgata,  realitas tertinggi  yang saya babarkan ini  memotong putus semua argumentasi   (vivādavyucchedaka) sedangkan  argumen logis berada dalam ruang lingkup argumentasi (vivādagocara). Oleh sebab itu , Dharmodgata , berdasarkan prinsip  uraian ini , anda harus memahami bahwa  realitas tertinggi  berkarakteristik  melampaui argumen logis.

Dharmodgata, hal ini dapat dilustrasikan dengan manusia (puruṣapudgala) yang telah lama terbiasa dengan rasa pedas dan pahit (kaṭukatiktarasa)  tidak akan mengevaluasi   (parīkṣ) , menduga (anumā) ataupun menghargai rasa manis dari madu (madhurasa).

Demikian juga  , seseorang dalam ketidaktahuan dan telah lama terbiasa melekat pada  keinginan indriya  (kāmarāga)  akan  memiliki ketertarikan berlebihan pada  keinginan sehingga terangsang oleh keinginannya sendiri  (kāmaparidahana paridagdha)   , tidak akan mengevaluasi , menduga ataupun  menghargai  kebahagiaan dari dalam yang luar biasa  yang diperoleh dari ketidak melekatan  (ādhyātmikam pravivekasukham)  terhadap semua nimitta dari  objek visual  (rūpa) , suara (śabda), bebauan (gandha),  , rasa (rasa) dan sentuhan (spraṣṭavya) .

Demikian juga , seseorang dalam  ketidaktahuan dan telah lama terbiasa melekat pada  cara berkomunikasi yang penuh dengan suasana keakraban  (saṃlāpa)  dan selalu bersukacita (abhiram) dengan cara itu  , tidak akan mengevaluasi , menduga ataupun menghargai menghargai  keheningan  yang timbul dari dalam diri para Ārya (ādhyātmikam āryatūṣṇīmbhāvasukham)   .

Demikian juga , seseorang dalam  ketidaktahuan dan telah lama terbiasa melekat pada  kefasihan konseptual linguistik dalam pengamatan, perenungan , pembelajaran dan pemahaman  (dṛṣṭśrutāmatavijñātavyavāhara ) tidak akan mengevaluasi , menduga ataupun menghargai realitas penghentian dari  kāya [yang terdiri dari  : persepsi (vedana) ,  kognisi konseptual (saṃjña) dan  jejak mental halus [ faktor pengkondisian] (saṃskāra) ](satkāyanirodhaka)  yang memotong putus terhadap semua konseptual linguistik  (sarvavyavāharavyucchedaka.)

Dharmagota , seseorang dalam ketidak tahuan dan telah lama terbiasa melekat pada  persepsi akan   diri (ātmīyaparigraha)   tidak akan akan mengevaluasi , menduga ataupun menghargai ketidakhadiran  dari persepsi akan   diri yang bagaikan [ berdiam dalam ] Uttarakuru .

Dharmagota ,  anda harus memahami bahwa seseorang yang masih  berargumentasi (vivāda) pada ranah logika ( tārkika), tidak akan akan mengevaluasi , menduga ataupun menghargai realitas tertinggi yang melampaui ruang lingkup argumen logis "

Kemudian Bhagavan melantunkan gātha ini  untuk mempertegas uraian ini :

Realitas tertinggi berada dalam ruang lingkup ketidakhadiran dari nimitta  (animittagocara) , tidak dapat diungkapkan (anabhilāphya)  , memotong putus  semua cara penyampaian dengan konseptual (vyavāharavyucchedaka)  , memotong putus semua argumentasi (vivādavyucchedaka) dan melampaui semua argumen logis  (tarka )

Parivarta  Kedua   Dharmodgata telah lengkap diuraikan.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE TIGA
Suviśuddhamati

Kemudian  Bodhisattva Suviśuddhamati menyapa  Bhagavan dan berkata

Bhagavan  , realitas tertinggi  (paramārtha) yang sangat  halus (sūkṣma)  , mendalam (gambhīra)  dan  sangat sulit untuk dipahami (durvigāhya)  dengan  salah satu karakteristiknya adalah melampaui  semua perbedaan dan tidak adanya perbedaan   (bedhābhedasamatikrāntalakṣana)  telah anda uraikan dengan fasih (subhāṣita) dan sangat menakjubkan (āścarya)  .

Bhagavan,  saya pernah  melihat  persamuan   Bodhisattva yang  sedang memasuki  tahapan  kontemplasi  menuju pembebasan yang tidak akan mundur  (adhimuktikcāryabhūmi)  duduk dan berkumpul  bersama  untuk mempertimbangkan adanya  perbedaan atau  tidak  adanya  perbedaan  antara  jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra)  dengan  realitas tertinggi (paramārtha)

Ada beberapa Bodhisattva mengatakan  bahwa jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) tidak berbeda dengan realitas tertinggi  , tetapi ada juga yang mengajarkan bahwa jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) berbeda dengan realitas tertinggi , sebagian lain  bersependapat  tidak  berbeda (abhinna )  dan berbeda (bhinna) dengan kelompok tertentu  ,  sebagian lagi  penuh dengan keraguan (vicitkisā)  dan berbeda pendapat  (vimati ) dalam menentukan  kelompok bodhisattva mana yang  telah berpandangan benar dan yang telah berpandangan salah.
Bhagavan , apapun yang  akan menjadi kesimpulan mereka, baik  realitas tertinggi itu berbeda ataupun sama dengan jejak mental  halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra ), saya berpendapat bahwa para putra dari silsilah terbaik ini  (kulaputra) masih belum memahami realitas tertinggi yang berkarakteristik  sangat halus dan melampaui  semua perbedaan atau  tidak adanya perbedaan terhadap jejak mental  halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) . Mereka semua masih belum matang [dalam spiritual]    (bāla),  terdelusi (mūḍha) , belum  terampil  (apaṭu) dan belum  fasih (akuśala ) .

Bhagavan menjawab pertanyaan dari  Bodhisattva Suviśuddhamati:
Sadhu , sadhu , Suviśuddhamati,  sebagaimana yang anda katakan tadi bahwa  para putra dari silsilah terbaik   ini  belum memahami realitas tertinggi yang berkarakteristik  sangat halus dan melampaui  semua perbedaan atau  tidak adanya perbedaan terhadap jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra), Mereka semua masih belum matang [dalam spiritual] (bāla),  terdelusi (mūḍha) , belum  terampil  (apaṭu ) dan belum  fasih (akuśala). Mengapa demikian ?

Suviśuddhamati ,  karena  seseorang yang  mengamati (pratyavekṣ)  jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) dengan cara seperti ini , tidak akan merealisasikan (adhigam) dan memahami  (sākṣātkṛ) realitas tertinggi  , mengapa demikian ?

Suviśuddhamati.  , jika jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) tidak berbeda dengan karakteristik realitas tertinggi , maka semua orang awam yang masih diliputi oleh ketidak tahuan (bālapṛthagjana) akan berpandangan benar (dṛṣṭisatya) , semua orang awan  akan dengan mudah berkontemplasi dengan berdiam dalam melampaui semua ketidakpuasan  (anuttarayogakṣemanirvāna) dan merealisasikan  penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  (anuttarasamyaksambodhi).

Suviśuddhamati.  , jika jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) dengan karakteristik realitas tertinggi maka bagi mereka yang telah berpandangan benar  ini tidak akan terbebaskan dari  nimitta jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāranimitta). Karena belum terbebaskan dari  nimitta  jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāranimitta).  , mereka juga akan terikat oleh  belenggu dari nimitta (nimittabandhana). Karena  belum terbebaskan dari belenggu nimitta maka mereka juga tidak akan terbebaskan dari belenggu kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyabhandana ).

Jika belum terbebaskan dari kedua halangan ini maka bagi mereka yang telah berpandangan benar  , juga tidak akan berdiam dalam melampaui ketidakpuasan tertinggi yang tidak tertandingi (anuttarayogakṣemanirvāna ) dan merealisasikan  penggugahan yang sempurna dan tidak tertandingi  (anuttarasamyaksambodhi).

Suviśuddhamati,  semua orang  awam  yang  belum matang [dalam spiritual]  tidak akan berpandangan benar  , mereka  itu orang awam yang belum berkontemplasi dengan berdiam dalam melampaui ketidakpuasan yang tidak tertandingi (anuttarayogakṣemanirvāna) dan merealisasikan  penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  (anuttarasamyaksambodhi).

Oleh sebab itu ,  dengan mengatakan bahwa realitas tertinggi tidak berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) masih tidak sesuai .  Dengan prinsip penjelasan seperti ini maka  bagi yang mengatakan bahwa karakteristik realitas tertinggi tidak berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian ] (saṃskāra) masih belum berpandangan benar.

" Suviśuddhamati , dalam hal ini tidak berarti bahwa  orang yang berpandangan benar tidak akan terbebaskan dari belenggu nimitta (nimittabandhana ) melainkan mereka mampu terbebaskan  ,tidak berarti bahwa yang telah berpandangan benar  tidak akan terbebaskan dari belenggu kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyabhandana)  melainkan mereka mampu terbebaskan . Karena  mereka terbebaskan dari dua belenggu (bhandana) ini maka mereka dapat berkontemplasi dengan berdiam dalam melampaui semua ketidakpuasan  yang tertinggi  (anuttarayogakṣemanirvāna) dan merealisasikan  penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  (anuttarasamyaksambodhi).

Oleh sebab itu , dengan mengatakan bahwa realitas tertinggi berbeda dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian] masih tidak sesuai .  Dengan prinsip penjelasan seperti ini maka  bagi yang mengatakan bahwa realitas tertinggi berbeda dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian ] masih belum berpandangan benar.

Selain itu, Suviśuddhamati, jika realitas tertinggi tidak berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian ] maka  karakteristik dari kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśalakṣaṇa)  yang termasuk dalam  jejak mental halus [faktor pengkondisian ] juga akan termasuk dalam  kebenaran tertinggi sehingga realitas tertinggi juga merupakan kondisi mental yang tidak berguna.

" Suviśuddhamati, jika realitas tertinggi  berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian] maka realitas tertinggi yang berada didalam jejak mental halus [faktor pengkondisian ] tidak akan menjadi karakteristik umum  (sāmānyalakṣaṇa)  Tetapi ,  Suviśuddhamati, realitas tertinggi  tidak termasuk dalam  kondisi mental yang tidak berguna, dan realitas tertinggi  yang berada di dalam jejak mental halus [faktor pengkondisian ] adalah  karakteristik umum .
Oleh sebab itu , dengan mengatakan bahwa realitas tertinggi berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian ] masih tidak sesuai .  Dengan prinsip penjelasan seperti ini maka  bagi yang mengatakan bahwa realitas tertinggi berbeda dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian ]  masih belum berpandangan benar.

Selain itu, Suviśuddhamati, jika realitas tertinggi tidak berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian ]  maka  semua karakteristik realitas tertinggi  juga tidak dapat dibedakan  dalam semua jejak mental halus [faktor pengkondisian ] sehingga  semua karakteristik jejak mental halus [faktor pengkondisian ] juga tidak dapat dibedakan maka  para yogi juga tidak akan  berpandangan benar   terhadap jejak mental halus [faktor pengkondisian] melalui  perenungan  (mata),   pembelajaran (śrutā), pemahaman (vijñāta) dan  pencarian (paryes ) mereka.

, jika realitas tertinggi  berbeda dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian],  maka  ketidakhadiran eksistensi  individual [diri] (nairātmyamātra) dan  ketidakmapanan dalam memunculkan kondisi untuk eksistensi dirinya sendiri (nihsvabhāvatamātra) dari jejak mental halus [faktor pengkondisian ]  tidak akan menjadi karakteristik realitas tertinggi  , disamping itu realitas tertinggi juga akan mapan sebagai  satu  kesinambungan (siddhyeta) dan muncul dalam  kebersamaan (prabhāvita)  dengan  dua  karakteristik  yang berbeda yakni : Karakteristik dari  kondisi mental yang tidak berguna   dan  karakteristik dari pemurnian  (vyavadānalakṣaṇa)  .

Tetapi Suviśuddhamati , realitas tertinggi itu memang berbeda dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian ],  . Oleh sebab itu,  para yogi  dapat  berpandangan benar  melalui  perenungan  ,   pembelajaran ,pemahaman dan  pencarian mereka dan juga ketidakhadiran eksistensi  individual [diri] (nairātmyamātra ) dan  ketidakmapanan dalam memunculkan kondisi untuk eksistensi dirinya sendiri (nihsvabhāvatamātra) merupakan  karakteristik realitas tertinggi dari jejak mental halus [faktor pengkondisian], disamping itu realitas tertinggi juga tidak akan mapan sebagai  satu  kesinambungan dan  muncul dalam kebersamaan dengan dua  karakteristik  yangberbeda yakni : karakteristik dari  kondisi mental yang tidak berguna   dan  karakteristik dari pemurnian

Oleh sebab itu , dengan mengatakan bahwa karakteristik realitas tertinggi berbeda dan tidak berbeda  dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian],    masih tidak sesuai .  Dengan prinsip penjelasan seperti ini maka  bagi yang mengatakan bahwa karakteristik realitas tertinggi berbeda dan tidak berbeda dengan jejak mental halus [faktor pengkondisian],  masih belum berpandangan benar.

Suviśuddhamati ,   hal ini dapat diilustrasikan dengan contoh   :  keputihan  [ warna ] dari   kulit  kerang  tidak akan mudah dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan kulit kerang (śaṇkha śuklatva) sebagaimana juga dalam hal  keemasan [warna] dari emas  (survarna  pītatva) .

Demikian pula  suara  dari vīṇā  (vīṇā śabda prīyartva)  tidak akan mudah (na sukaram) dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan vīṇā.   Wewangian dari pohon agaru hitam ( kṛṣṇāgaru saugandhya ) tidak akan mudah dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan pohon agaru hitam. Panas dari merica (marica uṣṇatva)  tidak akan mudah dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan merica , demikan juga zat astrigen dari haritakī [arjuna myrobalan] (haritakī kaṣāyatva). Kelembutan dari kapas (tūlapicu  śilakṣṇatva) tidak akan mudah dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan kapas. Manda  dari ghee (ghṛta maṇdatva) tidak akan mudah dipahami sebagai karakteristik yang  berbeda atau tidak berbeda dengan ghee.

Atau dengan ilustrasi lain misalnya : ketidak konstanan (anityatā) dalam   jejak mental halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) ataupun ketidak puasan  (duhkhatā)  dalam n jejak mental halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) ataupun  ketidak hadiran eksistensi individual [diri] (nairātmya)  dalam jejak mental halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) sebagai karakteristik yang berbeda ataupun tidak berbeda

" Suviśuddhamati ,   keinginan (rāga )  yang berkaraterstik sulit untuk dihentikan  (aśāntilakṣaṇa ) akan sulit dipahami sebagai karakteristik yang berbeda ataupun tidak berbeda dari karakteristik kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśalakṣaṇa)  , demikian juga kebencian (dveṣa) dan delusi  (moha ) . Oleh sebab itu , dengan mengatakan bahwa karakteristik realitas tertinggi berbeda dan tidak berbeda  dengan  jejak mental halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra) masih tidak sesuai . 

Suviśuddhamati ,  melalui prinsip penjelasan ini  maka  saya memahami sepenuhnya dengan sempurna mengenai realitas tertinggi ini dimana salah satu karakteristiknya adalah melampaui semua  argumen logis (tarka)   .  Setelah   menyadarinya dengan sempurna  ,  saya   mengungkapkannya  (uttanīkṛ ) dan menguraikannya ( vivṛt ) , membabarkannya dengan sistematis (prajñāp) , dan mengajarkannya secara komprehensif (prakāś)
Kemudian Bhagavan melantunkan gātha ini 

Karakteristik realitas tertinggi   melampaui  semua perbedaan dan tidak adanya perbedaan  terhadap semua jejak mental halus [faktor pengkondisian] (saṃskāra)  , bagi yang masih menghubungkannya dengan perbedaan dan tidak adanya perbedaan akan berpandangan salah. Hanya dengan melalui  kontemplasi  śamatha  dan vipaśyanā. , yang akan membebaskan  kita dari belenggu (nimittabandhana) dan belenggu kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyabhandana) 

Parivarta  Ketiga Suviśuddhamati    telah  diuraikan dengan lengkap
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE EMPAT
Subhūti

Kemudian Bhagavan  berkata kepada  Ayustmat Subhūti ' "Subhūti  menurut anda  ,  berapa banyak makhluk hidup yang mencengkram erat (abhigṛhīta ) dengan  pendekatan melalui gagasan konseptual  (abhimāna) [terhadap uraian doktrin] tanpa mengetahui penjelasan maknanya  (ajñāvyākaraṇa)   ? dan berapa banyak makhluk hidup yang terbebaskan dari gagasan konseptual ?

Ayustmat Subhūti menyapa  Bhagavan dan menjawab:   

"Bhagavan,  menurut pengamatan saya akan ada sedikit sekali manusia yang akan terbebaskan dari gagasan konseptual tetapi yang melekat erat dengan  pendekatan melalui gagasan konseptual [ terhadap uraian doktrin] tanpa mengetahui penjelasan maknanya  akan tidak terukur  (apramāṇa) , tidak terhitung  (asaṃkhyeya) , dan tidak terungkapkan (anabhilāphya)

"Bhagavan, pada suatu waktu  di tempat pertapaan di hutan rimba  (aranyamahāvanaprasthā)  ,  bersama dengan saya juga  ada  banyak  (sambahula) bhikṣu yang mendiami tempat pertapaan ini . Ketika matahari mulai terbit  (pūrvāhna) , saya melihat banyak  bhikṣu  mengamati  objek meditatif yang diajarkan  untuk  realisasi pembebasan (vivadhadharmālambakābhisamaya)  dan kemudian menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan gagasan konseptual dengan objek meditatif yang  telah mereka realisasikan  .

Diantara mereka , ada yang menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan  pengamatan melalui karakterisitik yg dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari  [lima] agregat (skandha)  [ bentuk ,  sensasi , faktor pengkondisian dan kesadaran ] dan selanjutnya juga menguraikan karakteristik dari  pemunculan agregat (utpāda) [ melalui  daya dari  tindakan yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna]   ,  karakterisitik dari  penguraian (vināśa) dan   pembebasan (nirodha)  [ dari   tindakan  yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna yang merupakan penyebab dari agregat yang terkontaminasi]  dan pemahaman seksama [ dimana entitas dari agregat itu seperti penyakit atau tidak mapan sebagai eksistensi diri pada hakekatnya]  dan menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan metoda ini.
Sebagaimana yang mengamati  berdasarkan  agregat , maka yang lain  mengamati berdasarkan  [modus dari ketidakpuasan dari] [dua belas] landasan pengindera (āyatana) , pemunculan dalam saling keterkaitan (pratītyasamutpāda ) dan [empat] nutrimen  (āhāra) dan menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan metoda ini.
Ada juga yang mengamati berdasarkan karakterisitiknya   yang dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari [empat]realitas (satya) [mulia]  , pemahaman seksama dari realitas [ dari  ketidakpuasan   yang benar sebagai ketidakkonstanan dan tidak menyenangkan ] (parijñā ),  pembebasan yang benar [dari  sumber ketidak puasan yakni : tindakan  yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna] (prahāṇa) , aktualisasi  [penghentian ketidak puasan] (sākṣātkāra), dan kontemplasi     [mengkontempelasi melalui jalan yang benar , dengan maksud untuk mencapai penghentian  benar  dari  ketidak puasan ] (bhāvanā) dan menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan metoda ini.
Ada juga yang mengamati berdasarkan karakterisitik yg dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari elemen (dhātu) , berbagai [delapan belas] (nānātva)  elemen  , beragam  [enam] elemen  (anekatva)  , pembebasannya  (nirodha) dan pemahaman seksamanya (nirodha-sākṣātkāra).

Selain itu ada juga yang mengamati berdasarkan  faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma) [yang merupakan penawar terhadap berbagai objek  dalam keadaan terbebaskan] , memunculkan [kebajikan dan penawar] yang belum dimunculkan (anutpannānām utpāda), berdiam dalam [kebajikan dan penawar] yang sudah dimunculkan (utpannānām sthrti), tidak kehilangan [penawar] yang sudah dimunculkan (asaṃpramosa), dimunculkan kembali (bhūyobhāva) [pada saat seseorang telah terbiasa dengan kebajikan dan kualitas ini] dan meningkatkan [ penawar melalui daya dari keterbiasaan ini ] serta mengekspansinya [ hingga tak terbatas ] (vrddhiviṛuḍhi) dan menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan metoda ini. Yang lain berdasarkan berdasarkan pengamatan melalui  delapan jalan  mulia  (āryāṣṭāṇgamārga) dan menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan metoda ini.

Bhagavan , setelah  melihat menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan gagasan konseptual kemudian saya berpikir  jika  para Ārya ini menjelaskan pemahaman mereka berdasarkan gagasan konseptual dengan  objek meditatif yang  telah mereka realisasikan  dalam berbagai metoda maka mereka  masih belum memahami bahwa salah satu karakteristik dari realitas tertinggi adalah   semua dalam satu rasa (sarvatra - ekarasalakṣaṇa) . Mereka masih masih melekat erat dengan  pendekatan melalui gagasan konseptual  (abhimāna) [terhadap uraian doktrin]  tanpa mengetahui penjelasan maknanya  (ajñāvyākaraṇa)   “

Bhagavan  , realitas tertinggi (paramārtha) yang sangat  halus ( sūkṣma )  , mendalam ( gambhīra )  dan  sangat sulit untuk dipahami (durvigāhya)  dengan  salah satu karakteristiknya adalah semua dalam satu rasa (sarvatra - ekarasalakṣaṇa) telah anda uraikan dengan fasih ( subhāṣita) dan sangat menakjubkan (āścarya )  . Bhagavan, jika  para bhikṣu ini sangat sulit memahami  uraian [mendalam ] ini  bagaimana dengan pemahaman para Tirthīka yang berada diluar dari uraian [mendalam]  ini ?

Bhagavan menjawab pertanyaan dari Ayustmat Subhūti:
Sadhu , sadhu , Subhūti,   Saya telah memahami sepenuhnya dengan sempurna mengenai realitas tertinggi ini dimana salah satu karakteristiknya adalah semua dalam satu rasa  . Setelah   menyadarinya dengan sempurna  , saya   mengungkapkannya  (uttanīkṛ) dan menguraikannya (vivṛt) , membabarkannya dengan sistematis (prajñāp) , dan mengajarkannya secara komprehensif (prakāś)  Mengapa ? 

Subhūti , saya menguraikan  bahwa  realitas tertinggi  (paramārtha) dapat direalisasikan melalui  agregat (skandha) sebagai  objek pengamatan untuk pemurnian (viśuddhālambana) ,  Saya juga menguraikan bahwa realitas tertinggi dapat direalisasikan  melalui [dua belas ]  landasan pengindera (āyatana)  sebagai objek pengamatan untuk pemurnian (viśuddhālambana), hal ini juga berlaku untuk objek pengamatan meditatif untuk pemurnian lainnya  pemunculan dalam saling keterkaitan (pratītyasamutpāda ),   [empat]nutrimen  (āhāra), faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma)  delapan jalan  mulia  (āryāṣṭāṇgamārga) 

Subhūti , objek pengamatan meditatif (viśuddhālambana)  yang tercakup dalam  semua agregat (skandha)  itu semuanya   dalam satu rasa (sarvatra - ekarasalakṣaṇa) dan  berkarakteristik  tidak berbeda (abhinna) . Hal ini juga berlaku sama , untuk  semua objek pengamatan untuk pemurnian (viśuddhālambana) mulai dari landasan pengindera (āyatana)  hingga delapan jalan  mulia  (āryāṣṭāṇgamārga)  , semuanya merupakan objek pengamatan untuk permurnian   semua dalam satu rasa dan berkarakteristik tidakberbeda. Oleh sebab itu , dengan prinsip penjelasan seperti maka realitas tertinggi itu semuanya dalam satu rasa.

Selanjutnya , Subhuti, pada saat   bhikṣu yang berkontemplasi   (bhikṣu - yogācāra)   telah memahami  realitas demikian apa adanya (tathāta)  dari salah satu  objek pengamatan   [dari kelompok] agregat diatas misalnya  : ketidak hadiran eksistensi  individual [diri]  dari fenomena  [sebagai] realitas tertinggi   (paramarthadharmanairatmya) , maka mereka tidak  perlu lagi mengamati (paryes)  dan menganilisa satu persatu  objek [dari kelompok]  agregat lainnya untuk memahami  realitas proposional ini ,  juga tidak perlu lagi mengamati dan menganalisa  satu persatu  objek meditatif untuk pemurnian lainnya misalnya :  [dua belas ] landasan pengindera (āyatana) , pemunculan dalam saling keterkaitan (pratītyasamutpāda ),   [empat] nutrimen  (āhāra), [empat] realitas (satya) [mulia}] , faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma),  delapan jalan  mulia  (āryāṣṭāṇgamārga) . Karena ketidakmapanan eksistensi  diri juga merupakan salah satu  kediaman yang dicapai  melalui kontemplasi  dari kebijaksanaan  yang bebas dari konseptual sebagai realitas demikian apa adanya dalam    [atau yang berhubungan dengan ] semua fenomena (sarvadharmeṣutathatānirvikalpaprajñābhāvanāsahagato vihāraḥ). Kemudian mereka akan memasuki kesadaran [ eling ] dan memahami realitas tertinggi yang semuanya dalam satu rasa.

Oleh sebab itu , Subhūti dengan prinsip penjelasan seperti ini anda dapat memahami bahwa realitas tertinggi itu  berkarateristik semuanya dalam satu rasa

Selanjutnya, Subhūti, jika  agregat, landasan pengindera  , sebab akibat yang saling bergantungan,   [empat] nutrimen  [empat]realitas [mulia]  ,  [empat] pemapanan kesadaran [eling], [empat] usaha  agung, [empat] modus pencapaian  ,  [lima]  kemampuan, [lima] kekuatan, [tujuh] faktor  penggugahan  berkarakteristik saling berbeda satu dengan yang lainnya  (anyonyabhinnalakṣaṇa) , demikian juga delapan jalan mulia  akan berkarakteristik saling berbeda satu dengan yang lainnya  .

Dengan menggunakan prinsip penjelasan yang sama dengan diatas    maka  realitas proposisional  dan  ketidakmapanan eksistensi  diri dari fenomena [yang mengakses] realitas tertinggi juga akan berkarakteristik saling berbeda satu dengan yang lainnya  .

 Jika realitas proposisional  dan  ketidakmapanan eksistensi  diri dari fenomena [yang mengakses] realitas tertinggi juga akan berkarakteristik saling berbeda satu dengan yang lainnya  maka realitas proposisional  dan  ketidakmapanan eksistensi  diri dari fenomena [yang mengakses ] realitas tertinggi  akan dihubungkan dengan penyebab (sahetuka) dan juga akan dimunculkan dari sebab (hetuta utpanna ) dan jika dimunculkan dari sebab maka realitas proposisional  dan  ketidakmapanan eksistensi  diri dari fenomena { yang mengakses } realitas tertinggi akan termasuk sebagai berkondisi   (saṃskṛta) dan jika berkondisi maka bukan realitas tertinggi sehingga kita masih perlu mencari realitas tertinggi lainnya
"Oleh sebab itu , Subhuti, realitas proposisional  dan  ketidakmapanan eksistensi  diri dari fenomena   yang mengakses ] realitas tertinggi  bukan dimunculkan dari penyebab dan juga bukan berkondisi    dan termasuk dalam realitas tertinggi sehingga tidak perlu lagi mencari realitas tertinggi yang lain.

Baik  Tathagata muncul (udpādād  vā tathāgatanām) ataupun  tidak  (anudpādād  vā tathāgatanām)  kestabilan  dari  realitas ini  (dharmasthitaye)  tetap dalam  kesinambungan ,  kesimambungan  terhadap waktu (śāśāvatakālam) dan tetap  dalam kekonstanan  ,   kekonstanan  terhadap waktu (nityakālam) . Kediaman realitas intrinsik   dari fenomena   (dharmāṇāṃ dharmāta) dan elemen dari kualitas [ terunggul ] ini (dharmadhātu)   tetap  dalam kestabilannya  (sthitaiva)
Oleh sebab itu , Subhuti,  melalui prinsip ini juga menjelaskan bahwa yang memiliki karakteristik semuanya dalam satu rasa . Subhuti ini seperti  dalam sebuah  ruangan hampa (ākāśa)  yang  tetap konstan (avaivartika),  tanpa konseptual  (nirvikalpaka) ,   ketidak hadiran nimitta (animitta )  dalam kaitannya dengan berbagai  aspek (nānāvidha)  dari materi (rūpa) yang berkarakteristik  berbeda  (bhinnalakṣaṇa)  satu dengan lainnya . Hal ini juga berlaku sama terhadap fenomena yang memiliki karakteristik yang berbeda satu dengan lainnya, realitas tertinggi itu dipandang sebagai memiliki hakekat dimana semuanya dalam satu rasa.

Kemudian Bhagavan melantunkan gātha ini 

"Buddha menguraikan realitas tertinggi   tanpa perbedaan (abhinna ) dan berkarakteristk  semua dalam satu rasa (sarvatra - ekarasalakṣaṇa)  . Bagi yang  mengkonsepkan perbedaan  (pariklp)  didalamnya   akan terus menggenggam dengan erat  (abhigṛhīta)  gagasan konseptual (abhimāna) dan terdelusi  (mūdha) . "

Parivarta  keempat Subhūti telah diuraikan dengan lengkap
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE LIMA
Viśālamati

Kemudian Bodhisattva Viśālamati  menyapa Bhagavan dan berkata : 

"Bhagavan, ketika Anda  mengatakan  bahwa para Bodhisattva  fasih dalam menguraikan  makna mendalam (guhyakuśala)  dari  konsep citta, manas   dan vijñana .   Bhagavan apa yang dimaksud dengan makna mendalam dari konsep citta , manas dan vijñana ?  Mengapa anda mengatakan bahwa para Bodhisattva  fasih dalam menguraikan makna mendalam dari konsep citta, manas   dan vijñāna ? 

Bhagavan menjawab pertanyaan dari  Bodhisattva Viśālamati:

" Viśālamati, niat anda dalam mengajukan  pertanyaan ini kepada Tathagata sungguh baik . Anda mengajukan pertanyaan ini demi memberikan manfaat dan kebahagiaan untuk semua makhuk hidup.  Anda selalu bersimpati terhadap semua tataran kehidupan ini  dan mengajukan pertanyaan ini demi kesejahteraan, manfaat, dan kebahagiaan dari  semua makhluk hidup termasuk para dewa dan manusia. (bahujanahitāya bahujanasukhāya lokānukaṃpayā arthāya hitāya sukhāya sadevamanuṣyaprajānām ) .  Sādhu . Sādhu.

Viśālamati,  dengarkan dengan baik baik   , Saya akan menguraikan kepada anda mengenai makna mendalam dari citta, manas   dan vijñāna.

" Viśālamati,  makhluk hidup (sattva)  yang berada dalam enam  siklus    kehidupan (gati) akan memanifestasikan  (abhiniṛvt)  jasmani  dan muncul  (utpadyante) dalam  [empat ] jenis kelahiran  (satvagotra)   yakni :  kelahiran melalui telur (aṇḍaja )  , kelahiran melalui rahim kelahiran (yoni) ,  kelahiran melalui kelembaban  (jarāyuja ) , ataupun kelahiran yang bersifat spontan (saṃsvedaja ) . "

Diantara salah satu bentuk kelahiran diatas  , kesadaran yang mengengam kesan mental [benih]  (sarvabījakacitta)   terkondisi  (vipac)  , berproses  (pravṛt) , berkembang (vṛddhiṃ )  muncul (virūdhiṃ) dan berekspansi mengikuti prosesnya (vipulatām) berdasarkan  (āpadyate)  dua kemelekatan (upādāna) yang terdiri dari :  kemelekatan terhadap kesan [ jejak]  organ material  dari jasmani]   beserta dengan enam objekif pengindera (sādhiṣṭhānarūpīndriyopādāna) dan  kemelekatan terhadap kesan [jejak]  (vāsana)  dari  berbagai kekeliruan konseptual   dalam  konseptual linguistik (vyavaharaprapañca) bersama dengan  nimitta (nimitta)  ,  nama (nāma) dan  konseptual (vikalpa).

Kedua jenis  kemelekatan diatas   semuanya ditemukan dalam tataran bermateri halus (rūpadhātu)  tetapi tidak kedua jenis kemelekatan ini ditemukan secara bersamaan  dalam tataran tidak bermateri (ārūpyadhātu)

Pengikatan awal ini dinamakan sebagai kesadaran yang mengikat  (ādānavijñāna )  [ karena  dengan adanya  ikatan ini  ] maka   [ lima] agregat (kāya) dapat  berlangsung  selama satu  proses kehidupan berlangsung  tanpa dapat dihancurkan  dan selanjutnya juga dapat dinamakan sebagai kesadaran landasan (ālayavijñāna) karena muncul  bersamaan pada saat  (abhinirvṛtti)  [masuk ke dalam satu eksistensi  baru]  menyusun kemelekatan transmigrasi  [momen menyambungkan  [satu eksistensi baru] (pratisandhibhanda) ],  maka eksistensi  individual [baru] (ātmabhāva) [ sebagai satu keseluruhan ]  ( ekayogakṣemārthena)  [ otomatis ]  menghimpun (ācita ) , mengakumulasi (upacita )[ kesan  dari enam objek kognitif]  :  bentuk visual (rūpa), suara (śabda),  bau (gandha),  rasa (rasa) , sentuhan (spraṣṭavya) dan fenomena  (dharma) oleh karena itu dinamakan sebagai citta.

Viśālamati, ,  enam  kelompok  kesadaran kognitif (sād vijñāna kāya)  berproses didukung dan tergantung pada  (saṃniśritya pratistāya) kesadaran landasan ini.  Berdasarkan ini ,  kesadaran kognitif  visual (cakṣur vijñāna) berproses didukung oleh  (niśritya) bentuk visual  (rūpa) dan  organ mata (cakṣur)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānakacakṣur).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif visual (cakṣur vijñāna). 
Selanjutnya kesadaran kognitif  pendengaran (śrotravijñāna) berproses didukung oleh  (niśritya)  suara (śabda),   dan  organ pendengaran (śrotra)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānakaśrotra).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif pendengaran (śrotravijñāna) , kesadaran kognitif  penciuman (ghrāṇavijñāna) berproses didukung oleh  (niśritya)   bebauan  (gandha),     dan  organ penciuman  (ghrāṇa)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānakaghrāṇa).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif penciumanan  (ghrāṇa vijñāna). 

kesadaran kognitif  pengecap (jihvavijñāna) berproses didukung oleh  (niśritya)   rasa  (rasa)     dan  organ pengecap  (jihva)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānakajihva).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif pengecap (jihvavijñāna). 

kesadaran kognitif  peraba (kāya) berproses didukung oleh  (niśritya)   sentuhan (spraṣṭavya)    dan  organ peraba   (kāya)  yang dilengkapi dengan kesadaran (savijñānaka kāya).  Kesadaran kognitif diskriminasi mental   (vikalpaka mano vijñāna)  dengan referensi objek yang sama berproses dalam waktu yang sama (samakāla) bersama dengan  kesadaran kognitif peraba (kāya vijñāna). 

Jika kondisi untuk kesadaran kognitif   visual  berproses bersamaan itu  muncul , maka dengan didukung dan tergantung pada adana vijanna  hanya akan ada satu kesadaran kognitif visual yang  akan berproses bersamaan. Jika kondisi untuk semua lima  kelompok kesadaran kognitif lainnya berproses secara bersamaan itu muncul maka semua dari lima kelompok kesadaran kognitif lainnya akan berproses secara bersamaan.

Viśālamati,  ini dapat dilustrasikan  dengan aliran air  yang deras dimana jika kondisi untuk kemunculan (utpatti-pratyayaḥ) dari satu gelombang  itu hadir (pratyupasthito bhava ) maka hanya akan ada satu gelombang yang muncul (pravartate). jika kondisi untuk kemunculan dari dua atau lebih  gelombang  itu hadir maka akan ada dua atau lebih   
gelombang yang muncul sementara aliran air ini tidak akan terganggu ataupun berhenti dalam alirannnya.
Viśālamati,  ini  juga dapat dilustrasikan dengan cermin dimana jika kondisi untuk kemunculan dari satu gambar bayangan dalam cermin  itu hadir maka hanya akan ada satu gambar bayangan yang muncul jika kondisi untuk kemunculan dari dua atau lebih   gambar bayangan dalam cermin itu hadir maka akan ada dua atau lebih   gambar bayangan  yang muncul sementara cermin ini tidak akan terpengaruh oleh karakteristik dari gambar bayangan tersebut  dan juga tidak akan berubah menjadi berkarakteristik seperti gambar bayangan tersebut karena keduanya tidak  sepenuhnya berkaitan satu dengan lainnya.

Viśālamati , seperti aliran air dan cermin diatas , enam  kelompok  kesadaran kognitif (sādvijñāna kāya)  berproses didukung dan tergantung pada  (sadnikritya pratihihaya)  kesadaran  yang mengikat (ādānavijñāna).   Jika kondisi  untuk kemunculan dari kesadaran kognitif visual itu hadir maka hanya akan ada kesadaran kognitif visual yang akan muncul. Jika kondisi untuk kemunculan   dua hingga  lima kesadaran kognitif lainnya   hadir maka dua hingga  lima kesadaran kognitif lainnya  akan muncul dalam waktu yang sama .

Viśālamati ,  dengan pengertian demikian , maka  dapat dikatakan bahwa  para Bodhisattva   yang didukung oleh pengetahuan (nītijñāna)   berdiam dalam realitas (dharma)  , fasih dalam makna mendalam menguraikan  (guhyakuśala)  dari  doktrin  citta, manas   dan vijñana. Tetapi ini  masih belum termasuk alasan mengapa tathagata mendiskripsikan mereka fasih dalam dalam makna mendalam menguraikan  (guhyakuśala)  dari doktrin  citta, manas   dan vijñana dan fasih dalam segala hal (sarveṇa sarvam). 

Viśālamati ,   Taghagata mendeskripsikan mereka  fasih dalam segala hal  (sarveṇa sarvam) karena para Bodhisattva tidak mengamati  (pratyekam)  kemelekatan internal  (adhyātman) yakni :   jejak mental yang melekat pada  konspeptual (parikalpita-svabhavabhiniveka-vasana)  yang merupakan akumulasi  (caya) dari berbagai konsep atau persepsi (manas) dan juga  organ material [dari jasmani] .   [ karena memahaminya hanya sebagai yang diasumsikan dengan terminologi nominal [ nama dan simbol ] maka mereka mengamati sesuai dengan apa adanya (yathābhūtam)

Mereka juga tidak mengamati kesadaran yang mengikat  (ādānavijñāna)  , kesadaran landasan (ālayavijñāna)  [ karena memahaminya hanya sebagai yang diasumsikan dengan terminologi nominal [ nama dan simbol ] maka mereka mengamati sesuai dengan apa adanya

Para Bodhisattva tidak mengamati  (pratyekam)  kemelekatan internal  (adhyātman)  yakni :  kesan [jejak]  organ material [dari jasmani] beserta dengan enam objekif pengindera (sādhiṣṭhānarūpīndriyam) yakni :  bentuk visual ,  organ mata yang dilengkapi dengan kesadaran dan kesadaran  kognitif visual, suara ,  organ pendengaran yang dilengkapi dengan kesadaran dan kesadaran kognitif pendengaran  , bauan  ,  organ penciuman yang dilengkapi dengan kesadaran dan kesadaran kognitif penciuman    , rasa  ,  organ pengecap yang dilengkapi dengan kesadaran dan kesadaran kognitif pengecap, sentuhan ,  organ peraba yang dilengkapi dengan kesadaran dan kesadaran kognitif peraba, fenomena (dharma) dan  kesadaran kognitif diskriminasi mental (vikalpaka mano vijñāna)  , [karena memahaminya hanya sebagai yang diasumsikan dengan terminologi nominal [ nama dan simbol ] maka mereka mengamati sesuai dengan apa adanya
Viśālamati ,   karena alasan diatas maka Taghagata mendeskripsikan mereka  fasih dalam segala hal  (sarveṇa sarvam) dan juga fasih dalam menguraikan  (guhyakuśala)  makna mendalam dari citta, manas   dan vijñāna.

Kemudian Bhagavan  melantunkan gātha ini  :

kesadaran yang mengikat    itu dalam dan halus  (ādānavijñāna  gabhīrasūkṣmo)  seperti aliran air deras yang mengalir bersama semua bijinya (ogho yathā vartati sarvabījo), saya tidak menguraikannnya kepada yang masih belum matang [dalam  spiritual] (bālāna eso mayi na prakāśi)  karena mereka akan membayangkannya sebagai satu eksistensi imajiner dari diri. (mā haiva ātmā parikalpayeyuḥ)

Parivarta  Kelima  Viśālamati telah lengkap diuraikan.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE ENAM
Guṇākara

Kemudian  Bodhisattva Guṇākara bertanya kepada Bhagavan:

Bhagavan, ketika Anda  mengatakan  bahwa para Bodhisattva  fasih dalam  karakteristik dari fenomena (dharmalakṣaṇakuśalā) , apa maksud  Bhagavan  mengatakan bahwa  Bodhisattva bijaksana sehubungan dengan karakter dari  fenomena dan bagaimana para Bodhisattva  dikatakan fasih dalam karakteristik dari fenomena    ?

Bhagavan  menjawab pertanyaan  Bodhisattva Guṇākara:

" Guṇākara ,  Niat anda dalam mengajukan  pertanyaan ini kepada Tathagata sungguh baik  , anda mengajukan pertanyaan ini demi memberikan berkah dan kebahagiaan untuk semua makhuk hidup.  Anda selalu bersimpati terhadap semua tataran kehidupan ini  dan mengajukan pertanyaan ini demi kesejahteraan, manfaat, dan kebahagiaan dari  semua makhluk hidup termasuk para dewa dan manusia.  . (evam evatvaṃ guṇākara bahujanahitāya bahujanasukhāya lokānukaṃpayā arthāya hitāya sukhāya sadevamanuṣyaprajānām ) Sādhu . Sādhu.

Guṇākara,  dengarkan dengan baik baik  , Saya akan menguraikan kepada anda bagaimana para Bodhisattva  dikatakan fasih dalam karakteristik  dari fenomena dan apa yang dimaksud dengan karakteristik dari fenomena.

Guṇākara , ada tiga karakteristik  dari  fenomena ( trini dharmalakṣaṇani)  , Apakah ketiga jenis  [ karakteristik ] ini ?
 
 Ketiga karakteristik dari fenomena tersebut adalah karakteristik  imajiner (parikalpitalakṣaṇa) ,  karakteristik  keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa)  , dan karakteristik  mapan dengan  sempurna  (pariniṣpannalakṣaṇa)

" Guṇākara ,apa yang dimaksud dengan karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa)?
 karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa)    adalah  karakteristik  yang  diusulkan sebagai fakta dengan menggunakan   terminologi nominal  sebagai entitas dan atribut dari fenomena dalam kaitannya dengan hubungan  yang bersifat konvensional  .

Guṇākara, apa yang dimaksud dengan karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa)?
 karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) adalah  karakteristik  yang hanya menyatakan kesaling tergantungan dari semua fenomena  misalnya karena  adanya eksistensi  ini ,maka yang lain akan muncul , karena ini dihasilkan  maka yang lain juga  akan dihasilkan . misalnya  sehubungan dengan kondisi delusi maka faktor berkondisi [ komposit ] akan dihasilkan .

Guṇākara, apa yang dimaksud dengan karakteristik mapan dengan sempurna  ( pariniṣpannalakṣaṇa)?
karakteristik mapan dengan sempurna  ( pariniṣpannalakṣaṇa) adalah sifat demikian adanya dari fenomena , yang direalisasikan oleh bodhisattva melalui  ketekunan dan  kontempelasi mental yang sesuai. Bodhisattva memapankan  realitas dan mengkontemplasi realitas [karakteristik mapan dengan sempurna] secara bertahap hingga mencapai  kesempurnaan penggugahan yang tidak tertandingi  .

Guṇākara, ketiga karakteristik ini   dapat dianalogikan sebagai berikut :   misalnya, karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa )  itu dapat dipandang sebagai  sesuatu yang mirip dengan kekeliruan visual di mata seseorang yang telah memiliki pandangan berkabut [katarak] sedangkan karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) dapat dipandang sebagai sesuatu yang mirip dengan  munculnya satu nimitta  (nimitta) dari kekeliruan visual tersebut  sehingga muncul menjadi refleksi objek mental  yang seperti :   jaringan rambut , lalat , biji wijen ataupun muncul menjadi  refleksi objek mental  yang seperti warna biru , kuning , merah ataupun putih.

Guṇākara, dengan  menggunakan kembali analogi diatas , ketika mata  seorang awam telah menjadi murni secara sempurna dan bebas dari kekeliruan visual yang berkabut ini  maka karakteristik mapan dengan sempurna  ( pariniṣpannalakṣaṇa)  dapat dipandang sebagai sesuatu yang mirip dengan objek yang terproses dimana merupakan  intrinsitik  dari objek yang terproses dari mata seseorang tersebut 

Guṇākara, dengan analogi lainnya misalnya : pada saat  satu kristal yang sangat bening terdeviasi oleh pantulan warna biru , maka akan terlihat seperti batu permata misalnya :  safir ataupun indranila  dan karena kekeliruan persepsi ini maka orang awam selalu akan terdelusi. Demikian juga pada saat Kristal itu terdeviasi oleh pantulan warna merah juga akan terlihat seperti batu permata seperti  merah delima  dan karena kekeliruan persepsi ini maka orang awan juga selalu akan terdelusi. Demikian juga pada saat kristal itu terdeviasi oleh pantulan warna hijau maka akan telihat seperti batu permata misalnya zamrud dan karena kekeliruan persepsi ini maka orang awan juga selalu akan terdelusi. Pada saat terdeviasi oleh pantulan warna emas maka akan terlihat seperti emas dan karena kekeliruan persepsi ini maka orang awan juga selalu akan terdelusi.

Guṇākara, dengan  menggunakan kembali analogi diatas , karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) dapat  dipandang sebagai hal yang menjadi [dibawah pengaruh dari] kecenderungan konvensional yakni karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa) , seperti batu kristal yang bening tadi yang terdeviasi oleh pantulan warna. Disamping itu , karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) yang terpersepsi sebagai karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa) dapat  dipandang mirip dengan  kekeliruan  persepsi terhadap kristal yang sangat bening tadi  yang terpersepsi sebagai safir , indranila, merah delima,  zamrud ataupun emas dimana kristal yang sangat bening ini tidak mapan dengan sempurna sebagai [memiliki] karakteristik dari safir, indranila , merah delima, zamrud ataupun emas dan juga tidak [memiliki] karakteristik permata tersebut dalam kekonstanan , kekonstanan terhadap waktu , dalam kepermanenan , kepermanenan terhadap waktu dengan demikian maka karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) juga tidak mapan dengan sempurna dalam kekonstanan , kekonstanan terhadap waktu , dalam kepermanenan , kepermanenan terhadap waktu sebagai karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇa) dan juga tidak memiliki karakteristik dari imajiner. Ketidakmapanan atau ketiadaaan karakteristik ini dipandang sebagai mapan dengan sempurna( pariniṣpanna).  Keterbebasan atas  ketiadaan eksistensi dari manifestasi semua hal yang bersifat  konsep terhadap  karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa)  sebagai hal yang menjadi [ dibawah pengaruh dari ]  karakteristik imajiner(parikalpitalakṣaṇa) maka karakteristik mapan dengan sempurna ( pariniṣpannalakṣaṇa) dapat diketahui.

Guṇākara, pada saat Bodhisattva memahami karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa)  sebagai hal yang menjadi [dibawah pengaruh dari]  karakteristik imajiner(parikalpitalakṣaṇa) sebagaimana apa  adanya maka mereka akan mengetahui ketiadaan  karakteristik  ( alakṣaṇa) dari  fenomena   sebagaimana  apa adanya.

pada saat Bodhisattva memahami karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa) sebagaimana apa adanya maka mereka akan mengetahui karakteristik kondisi mental yang tidak berguna ( savyamklesalaksana) dari fenomena  sebagaimana apa adanya  .

pada saat Bodhisattva memahami memahami karakteristik mapan dengan sempurna  (pariniṣpannalakṣaṇa) sebagaimana apa  adanya maka mereka akan mengetahui karakteristik kemurnian  ( vyavadanalaksana) dari fenomena  sebagaimana apa adanya 

Guṇākara, pada saat Bodhisattva memahami ketiadaan karakteristik dalam hubungannya dengan karakteristik keterkaitan dengan lainnya  (paratantralakṣaṇa) maka mereka akan meninggalkan fenonema dari  karakteristik kondisi mental yang tidak berguna  (samklesalaksana) dan pada saat mereka meninggalkan sepenuhnya fenomena dari karakteristik kondisi mental yang tidak berguna  (samklesalaksana)  maka mereka akan memahami fenomena dari karakteristik murni                                              ( vyavadanalaksana)

Oleh sebab itu , Guṇākara,Bodhisattva memahami karakteristik imajiner(parikalpitalakṣaṇa) karakteristik (paratantralakṣaṇa), karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa) karakteristik mapan dengan sempurna  ( pariniṣpannalakṣaṇa)sebagaimana apa adanya.  Pada saat mereka memahami ketiadaan karakteristik (alaksana) , karakteristik kondisi mental yang tidak berguna  (samklesalaksana)  dan karakteristik murni ( vyavadanalaksana) sebagaimana apa adanya maka mereka memahamifenomena dari ketiadaan karakteristik dari sebagaimana apa adanya dan mereka akan meninggalkan sepenuhnya fenomena dari karakteristik kondisi mental yang tidak berguna  (samklesalaksana) kemudian mereka memahami fenomena dari karakteristik murni ( vyavadanalaksana).

Dengan cara seperti ini, maka para Bodhisattva  dikatakan fasih dalam karakteristik  dari fenomena dan tathagata mengatakan mereka fasih dalam fasih dalam karakteristik  dari fenomenajuga disebabkan oleh alasan ini.

Kemudian Bhagavan  melantunkan gatha ini :

Pada saat memahami  ketiadaan karakteristik dari fenomena maka  fenomena dari karakteristik kondisi mental yang tidak berguna akan ditinggalkan . Pada saat telah meninggalkan fenomena dari karakteristik kondisi mental yang tidak berguna maka fenomena dari karakteristik murni akan tercapai.
Yang tidak sadar ( eling ) akan  selalu ditaklukkan oleh kekeliruan dan kemalasan juga tidak pernah menyadari kekeliruan dari fenomena berkondisi  , selalu lemah dalam kestabilan dan fluktuasi dari semua fenonema , seharusnya mereka dikasihani . "

Parivarta  Keenam Guṇākara telah lengkap diuraikan

Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE TUJUH
Paramārthasamudgata

Kemudian Bodhisattva Paramārthasamudgata menyapa Bhagavan dan bertanya : 

"Bhagavan, pada saat  sendirian didalam pengasingan  diri ,  dalam  pikiran saya  ada satu kecemasan sebagai berikut   : Bhagavan  [pada awalnya] menguraikan , dengan berbagai cara , dalam karakterisitik yg dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari  [lima] agregat (skandha)  [ bentuk ,  perasaan , faktor komposisional  dan kesadaran ] dan selanjutnya juga menguraikan karakteristik dari  pemunculan agregat (utpāda) [ melalui  daya dari  tindakan yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna ]   ,  karakterisitik dari  penguraian (vināśa) dan   pembebasan (nirodha)  [ dari   tindakan  yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna yang merupakan penyebab dari agregat yang terkontaminasi ]  dan pemahaman seksama [ dimana entitas dari agregat itu seperti penyakit atau tidak mapan sebagai eksistensi diri pada hakekatnya]   . Sebagaimana yang beliau lakukan  dalam menguraikan agregat , Bhagavan juga menguraikan  [modus dari ketidakpuasan dari] [dua belas] landasan pengindera (āyatana) , pemunculan dalam saling keterkaitan (pratītyasamutpāda ) dan [empat]nutrimen  (āhāra) .

Selain itu , Bhagavan juga menguraikan karakterisitik yg dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari [empat]realitas (satya) [mulia]  , pemahaman seksama dari realitas [ dari  ketidakpuasan   yang benar sebagai ketidakkonstanan dan tidak menyenangkan ] (parijñā ),  pembebasan yang benar     [ dari  sumber ketidak puasan yakni : tindakan  yang terkontaminasi  dan  kondisi mental  yang tidak berguna ] (prahāṇa) , aktualisasi  [penghentian ketidak puasan] (sākṣātkāra), dan meditasi   [ mengkontempelasi melalui jalan yang benar , dengan maksud untuk mencapai penghentian  benar  dari  ketidak puasan ]   (bhāvanā).

Bhagavan juga menguraikan karakterisitik yg dimiliki oleh dirinya sendiri (svalakṣaṇa) dari elemen (dhātu) ,    berbagai [ delapan belas ] (nānātva)  elemen  , beragam  [ enam ] elemen  (anekatva)  , pembebasannya  (nirodha) dan pemahaman seksamanya (nirodha-sākṣātkāra). Selain itu Bhagavan juga menguraikan faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma) [ yang merupakan penawar terhadap berbagai objek  dalam keadaan terbebaskan] , memunculkan [ kebajikan dan penawar] yang belum dimunculkan (anutpannānām utpāda), berdiam dalam [  kebajikan dan penawar] yang sudah dimunculkan (utpannānām sthrti), tidak kehilangan [penawar] yang sudah dimunculkan (asaṃpramosa), dimunculkan kembali (bhūyobhāva)[ pada saat seseorang telah terbiasa dengan kebajikan dan kualitas ini ] dan meningkatkan [ penawar melalui daya dari keterbiasaan ini ] serta mengekspansinya [ hingga tak terbatas ] ( vrddhiviṛuḍhi )

Tetapi dilain pihak , Bhagavan menguraikan   [dalam ajaran roda tengah ] bahwa semua fenomena (sarva dharma)   tidak eksis melalui dirinya sendiri ( niḥsvabhāva) , semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan pada hakekatnya   melampaui semua ketidakpuasan  ( prakṛtiparinirvṛta).

Oleh sebab itu , saya heran  dengan  apa yang Bhagavan  pikirkan pada saat  menguraikan  bahwa [dalam ajaran roda tengah ]  semua fenomena (sarva dharma )   tidak eksis melalui dirinya sendiri ( niḥsvabhāva) , semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  ( prakṛtiparinirvṛta). [ jika uraian pada ajaran roda tengah adalah semua fenomena tidak eskis melalui dirinya sendirinya sedangkan dalan ajaran awal menguraikan bahwa agregat dan sebagainya memiliki karakteristiknya sendiri , dalam verbal ini kemungkinan akan ada ketidaksesuaian ]

Saya [dengan tegas]  meminta Bhagavan  untuk menjelaskan maksud dari uraian   ini bahwa :  semua fenomena (sarva dharma)   tidak eksis melalui dirinya sendiri ( niḥsvabhāva) , semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan  pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  ( prakṛtiparinirvṛta).

Bhagavan menjawab pertanyaan dari  Bodhisattva Paramārthasamudgata:

Paramārthasamudgata, niat anda dalam mengajukan  pertanyaan ini kepada Tathagata sungguh baik . Anda mengajukan pertanyaan ini demi memberikan manfaat dan kebahagiaan untuk semua makhuk hidup.  Anda selalu bersimpati terhadap semua tataran kehidupan ini  dan mengajukan pertanyaan ini demi kesejahteraan, manfaat, dan kebahagiaan dari  semua makhluk hidup termasuk para dewa dan manusia. (bahujanahitāya bahujanasukhāya lokānukaṃpayā arthāya hitāya sukhāya sadevamanuṣyaprajānām ) .  Sādhu . Sādhu.

Oleh sebab  itu  , Paramārthasamudgata,  dengarkan dengan baik baik   , Saya akan menguraikan kepada anda : makna dari semua fenomena (sarva dharma)   tidak eksis melalui dirinya sendiri ( niḥsvabhāva) , semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  ( prakṛtiparinirvṛta).

Paramārthasamudgata,  dengan memikirkan ketiga  jenis (trividhā) ketiadaan eksistensi melalui  dirinya sendirinya   (niḥsvabhāva) yakni : ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇa niḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi  (paramārtha niḥsvabhāva) maka saya menguraikan [ dalam perputaran roda dharma ajaran  tengah ] bahwa  : semua fenomena tidak memiliki intrinsitik (niḥsvabhāva) 
       
Paramārthasamudgata, berkenaan dengan hal diatas , apa yang dimaksud dengan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇa niḥsvabhāva) ? ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇa niḥsvabhāva) adalah semua yang termasuk dalam    karakteristik imajiner  (parikalpitalakṣaṇa), Mengapa ?
Karena karakteristik imajiner  (parikalpitalakṣaṇa) adalah karakteristik yang diusulkan  sebagai fakta dengan menggunakan  nama dan terminologi dan tidak bertahan [ berdurasi ] melalui karakteristiknya sendiri (svalakṣaṇa).  Oleh sebab  itu dinamakan sebagai :   ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .           
Paramārthasamudgata,  apa yang dimaksud dengan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva)?
ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva) adalah karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa)  Mengapa ?

Karena karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa) muncul melalui daya dari  kondisi lainnya  dan bukan melalui dirinya sendiri.  Oleh sebab  itu, dinamakan sebagai : ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva)

Paramārthasamudgata,  apa yang dimaksud dengan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi  (paramārtha niḥsvabhāva)? 
ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi  (paramārtha niḥsvabhāva)  adalah fenomena  yang muncul dari kesaling keterkaitan  satu dengan lainnya (pratityasamutpana) , tidak memiliki intrinsitik  ( nihsvabhava)   yang berkaitan dengan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya (niḥsvabhāva)  dalam  terminologi kemunculan (utpatti)  dan juga   tidak memiliki intrinsitik  (nihsvabhava)  yang berkaitan dengan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya (niḥsvabhāva)  dalam  terminologi realitas tertinggi  (paramārtha).Mengapa ?

Paramārthasamudgata, saya menguraikan  bahwa semua yang termasuk dalam  objek pengamatan untuk  pemurnian (visuddhālambanam)  dalam fenomena adalah  realitas tertinggi  ,  tetapi  karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa) bukan merupakan objek pengamatan untuk  pemurnian . Oleh sebab itu , karakteristik keterkaitan dengan lainnya disebut sebagai  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi.  (paramārtha niḥsvabhāva) .

Selain itu , Paramārthasamudgata,  karakteristik kemapanan sempurna [ menyeluruh ] (pariniṣpanna lakṣaṇa) dari  fenomena  juga dinamakan sebagai ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi. (paramārtha niḥsvabhāva), Mengapa ?

Paramārthasamudgata,  semua yang berada didalam fenomena hanyalah  ketidakhadiran  diri dari fenomena  ( dharmanairatmyam) juga  dinamakan  sebagai ketiadaan intrinsitik (niḥsvabhāva) dari mereka. ini adalah realitas tertinggi ( paramārtha) .  Realitas tertinggi hanya dibedakan  oleh  sifat ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya (niḥsvabhāva) dari semua fenomena.Oleh sebab itu disebut sebagai ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi. (paramārtha niḥsvabhāva)

Paramārthasamudgata , misalnya :  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva) [yakni : intrinsitik  dari imajiner  (parikalpitasvabhāva) ]  diumpamakan  sebagai sekuntum bunga di langit.

Paramārthasamudgata , misalnya :  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva) [ yakni : intrinsitik dari keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)  ] diumpamakan sebagai kreasi  dari ilusif. 
Di antara [kedua] ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi  (paramārthaniḥsvabhāva) ,salah satunya [yakni  intrinsitik dari keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)  ] juga diumpamakan dengan cara  demikan.

Paramārthasamudgata, ,  sebagai analogi lainnya  misalnya,   ruang  hampa  (akasa)  hanya dibedakan oleh sifat  ketiadaan eksistensi melalui dirinya  sendiri (nihsvabhava)  dari materi  [yakni , hanya sebagai  ketidakhadiran dari materi ] dan meliputi segala arah,  maka diantara [kedua] ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi (paramārtha niḥsvabhāva) ,  salah satunya [  yakni ,    instrinsitik dari mapan dengan sempurna (paramārthasvabhāva)  ]  juga dipandang sebagai  yang dibedakan  oleh  sifat  ketidakhadiran diri dari fenomena (dharmanairatmya)  dan meliputi segala sesuatu 

Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Paramārthasamudgata, berdasarkan pemikiran  dari ketiga jenis   ketiadaan eksistensi melalui dirinya  sendiri maka saya uraikan bahwa semua fenonema itu tidak memiliki intrinsitik (niḥsvabhāvatā).

Paramārthasamudgata, berdasarkan pemikiran dari ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāvatā ) [ yakni : memikirkan bahwa  hanya karakteristik imajiner (parikalpitalakṣaṇam)  yang tidak mapan melalui karakteristiknya sendiri  ] , maka saya uraikan bahwa  semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan (prakṛtiparinirvṛta ), Mengapa ?

Paramārthasamudgata, yang tidak eksis melalui dirinya sendiri dalam karakteristik itu tidak akan muncul  (anutpanna) ,  yang tidak muncul itu tidak akan berhenti (aniruddha), yang tidak berhenti itu akan diam dari awal (ādiśānta) , yang diam dari awal  pada hakekatnya akan melampaui semua penderitaan  ( prakṛtiparinirvṛta ). Oleh sebab itu , berdasarkan pemikiran diatas , saya uraikan bahwa semua fenomena tidak muncul  ,  tidak berhenti  , diam dari awal, dan pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan  .

Selain itu , Paramārthasamudgata, berdasarkan pemikiran dari ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi(paramārtha niḥsvabhāva) yang hanya dibedakan dengan ketiadaan diri dari fenomena maka saya uraikan bahwa semua fenomena tidak muncul  ,  tidak berhenti  , diam dari awal, dan pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan  ., Mengapa ?

Karena ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi (paramārtha niḥsvabhāva) yang dibedakan dengan ketiadaan diri dari fenomena hanya berdiam dalam kekonstanan , kekonstanan terhadap waktu , kekekalan , kekekalan terhadap waktu. Dan in adalah realitas terakhir yang tidak berkomposit [instrinsitik] dari fenonema , kosong terhadap semua kondisi mental yang tidak berguna.  Karena yang tidak berkomposit [ instrinsitik]  berdiam dalam  kekonstanan , kekonstanan terhadap waktu , kekekalan , kekekalan terhadap waktu dalam aspek dari hanya realitas yang tidak berkomposit, tidak muncul , tidak berhenti . Karena telah kosong terhadap semua kondisi mental yang tidak berguna maka berdiam dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan .

Paramārthasamudgata, saya tidak mengemukakan  ketiga jenis ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri (niḥsvabhāva) karena makhluk hidup yang berada dalam tataran eksistensi akan  memandang instrinsitik dari imajiner   (parikalpitasvabhā) sebagai  satu perbedaan  [ dari karakteristik keterkaitan dengan lainnya (paratantralakṣaṇa) ] dan karakteristik  mapan dengan sempurna (paramārthalakṣaṇa) ] dalam kaitannya dengan terminologi instrinsitik (svabhāva) atau dengan perkataan lain mereka memandang bahwa keterkaitan dengan lainnya dan mapan dengan sempurna sebagai perbedaan dalam kaitannya denganterminologi instrinsitik.

Dengan  superimposisi  intrinsitik dari imajiner (parikalpitasvabhāva)  dan    instrinsitik dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)  dan instrinsitik mapan dengan sempurna ( paramārthasvabhāva), para makhluk hidup itu menggunakan cara penyampaian dengan konvensional bahwa karakteristik (laksana)   dari intrinsitik dari imajiner (parikalpitasvabhāva)  pada  instrinsitik dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāvatā)  dan instrinsitik  dari mapan dengan sempurna (paramārthasvabhāvatā).  Dengan cara seperti ini mereka kemudian menggunakannya secara berkesinambungan atribut dari konvensional tersebut , pikiran mereka  teresap dengan penunjukkan konvensional dan berkaitan dengan hubungan penunjukkan konvensional ataupum berkaitan dengan penunjukan yang tidak aktif.
Mereka memanifestasikan pemahaman instrinsitik dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāvatā)  dan instrinsitik  dari mapan dengan sempurna (paramārthasvabhāvatā) sebagai karakteristik dari  intrinsitik dari imajiner (parikalpitasvabhāva)  . Dengan cara ini mereka terus memanifestasikan pemahaman ini, dengan cara yang sama –  dalam  keterkaitan dengan  penyebab dan kondisi dari pemahaman instrinsitik yang merupakan manifestasi keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāvatā)  sebagai intrinsitik dari imajiner (parikalpitasvabhāva)  - dimasa yang akan datang instrinsitik dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāvatā)  telah dihasilkan dengan mapan.

 Karena sebab dan kondisi (hetu pratyaya) ini   maka  mereka menjadi  menderita  karena disebabkan oleh  kondisi mental yang tidak berguna (klesasamklesa) dan disebabkan oleh penderitaan dari tindakan ataupun perbuatan mereka (karmansamklesa) . Dengan menggengam erat pada ondisi mental yang tidak berguna yang muncul  (utpatti samklesa) dalam kehidupannya maka mereka  berada dalam siklus eksistensi sebagai  makhluk neraka (nāraka) ,  hewan (triyak), hantu kelaparan (preta) , dewa-, asura, ataupun  manusia dan tidak  akan  melampaui siklus eksistensi dalam jangka waktu yang lama.

Paramārthasamudgata, pada awalnya saya  menguraikan doktrin yang dimulai dengan : ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāvatā) [ yakni : instrinsitik dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāvatā)], untuk para makhluk hidup yang belum menghasilkan akar kebajikan , yang belum memurnikan penghalang ,  yang belum matang dalam kesinambungan mereka, yang tidak banyak memiliki keyakinan dan yang belum mengakumulasi kebajikan dan kebijaksanaan.  Pada saat mereka mendengar doktrin ini [ ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāvatā)]

Para mahluk hidup, setelah mendengarkan doktrin ini , mereka membedakan  fenomena  yang bersifat komposisional yakni  kemunculan karena kesaling terkaitan satu dengan lainnya sebagai ketidakkonstanan dan juga hanya membedakannya sebagai ketidakstabilan , tidak layak untuk dipercaya dan juga sebagai yang memiliki instrinsitik yang selalu berubah. kemudian mereka mengembangkan kekhawatiran dan perlemahan daya [ penolakan ]  dalam kaitannya dengan  semua fenomena yang bersifat komposisional.

Setelah mengembangkan kekhawatiran dan perlemahan daya [ penolakan ], mereka berpaling dari tindakan yang keliru dan mengikuti jalan kebajikan . Karena mengikuti jalan kebajikan maka mereka menghasilkan akar kebajikan [ yang sebelumnya ] belum dibangkitkan. Memurnikan semua penghalang [ yang sebelumnya ] belum dimurnikan dan juga mematangkan  kontinum mereka [yang sebelumnya ]belum matang. Berdasarkan landasan ini , mereka akan memiliki keyakinan yang besar dan mencapai  akumulasi dari  akar kebajikan dan kebijaksanaan

Sebenarnya , mereka telah mencapai [ daya yang mendukung dan menguntungkan]  yang  terbentang dari  pembangkitan akar kebajikan dan kebijaksanaan , tetapi karena mereka tidak memahami sebagaimana ada adanya,  kedua aspek ini , yakni :   ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva )  dan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi(paramārtha niḥsvabhāva) dalam kaitannya dengan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva) [ yakni : intrinsitik  dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)], mereka tidak mengembangkan perlemahan daya [menolak]   terhadap  semua fenomena yang bersifat komposisional , mereka  menjadi  tidak sepenuhnya terpisah dari keinginan , dan mereka tidak terbebaskan dengan mapan .Mereka tidak sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna, mereka tidak sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna dalam tindakannya ataupun tidak sepenuhnya terbebaskan dari penderitaan yakni  kelahiran.

Oleh sebab itu , Tathagata  juga menguraikan kepada mereka doktrin mengenai ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva )  dan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi(paramārtha niḥsvabhāva) agar [ para makhluk hidup tersebut ] menjadi sepenuhnya mengembangkan perlemahan daya  [menolak]  dalam kaitannya dengan  semua fenomena yang bersifat komposisional , menjadi sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna, menjadi sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna dalam tindakannya ataupun sepenuhnya terbebaskan dari penderitaan yakni kelahiran .
Karena dengan mendengarkan uraian doktrin ini , mereka tidak  akan membayangkan bahwa  intrinsitik  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)   memiliki  karakteristik dari  instrinsitik imajiner  ( parikalpitasvabhāva), mereka percaya dan  membedakan  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva) [ yakni : intrinsitik  dari  keterkaitan dengan lainnya (paratantrasvabhāva)]  sebagai  tanpa intrinsitik dari karakteristik dan tanpa intrinsitik dari realitas tertinggi, kemudian mereka memahaminya sebagaimana apa adanya.

Dengan memahami semua hal diatas  maka pemahaman mereka tidak akan diresapi dengan cara penyampaian dengan konvensional sehingga menjadi tidak terikat  dengan cara penyampaian dengan konventional, terbebaskan dari dari kecenderungan  yang mengarah ke  konvensi   pada saat itu sehingga mereka juga berkemampuan untuk memahami karakteristik dari  keterkaitan dengan lainnya  dan  pada saat yang akan datang mereka juga akan mencapai penghentian  dengan memotong putus semua kontinum.

Dengan berlandaskan pemahaman ini , mereka menjadi sepenuhnya mengembangkan perlemahan daya  [menolak]  yang mengarah pada  semua fenomena yang bersifat komposisional  dan menjadi sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna, menjadi sepenuhnya terbebaskan dari kondisi mental yang tidak berguna dalam tindakannya ataupun sepenuhnya terbebaskan dari penderitaan yakni  kelahiran .
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Paramārthasamudgata, hanya melalui jalan ini  dan melalui proses [ prosedur]  ini , maka makhluk hidup  yang berasal dari silsilah Sravaka juga akan mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  , demikian juga untuk yang berasal dari silsilah pratekyabuddha  dan silsilah tathagata , mereka juga akan mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi melalui jalan ini  dan melalui proses [ prosedur]  ini .  Dengan demikian maka hanya ada satu pengetahuan [ jalan]  bagi silsilah  Sravaka , pratekyabuddha  dan bodhisarttva dalam pencapaian penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  ,  pemurnian mereka juga hanya satu  - tidak ada yang kedua [ lainnya].

Dengan memikirkan ini , maka saya menguraikan  hanya ada satu pengetahuan  walaupun dalam tataran kehidupan ini terdapat beragam makhluk hidup misalnya yang memiliki indriya dan intelektual yang lemah ,  menengah dan tajam.
Paramārthasamudgata, walaupun semua Buddha berusaha untuk  memapankan  seseorang yang bersilsilah  Sravaka dimana mereka hanya berproses dalam kedamaian terhadap dirinya sendiri ,  tidak akan mampu untuk mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  atau pengugahan tertinggi  Mengapa ?

Karena  keterbatasan dari welas kasih dan  ketakutan  yang besar terhadap penderitaan maka seseorang akan tetap berada dalam  intrinsitik dari silsilah kecil ,  sebagaimana  karena keterbatasan dari  welas kasihnya  maka mereka  telah berpaling dari kesejahteraan makhluk hidup. sebagaimana  karena ketakutan yang besar terhadap penderitaan maka mereka telah  berpaling dari  ketiadaan kondisi dari semua  aktivitas berkondisi.

Saya tidak menguraikan bahwa seorang yang telah berpaling dari kesejahteraan makhluk hidup dan yang  telah berpaling dari  ketiadaan kondisi dari semua  aktivitas berkondisi sebagai pencapaian   penggugahan sempurna yang tidak tertandingi melainkan mereka hanyalah seseorang yang mencari kedamaian dalam dirinya sendiri saja

"[Namun]  Saya menguraikan bahwa seseorang yang telah terbebaskan dari halangan  kondisi mental yang tidak berguna, mereka  yang telah membebaskan kesadaran mereka dari berbagai halangan dalam  menuju ke pengetahuan agung  dan berada dalam bimbingan dari Tathagata  yang pada awalnya hanya ditujukan untuk kedamaian dan kesejahteraan  dalam dirinya sendiri adalah silsilah dari Sravaka. sedangkan para Sravaka yang berkembang dalam kaitannya dengan  penggugahan adalah  silsilah dari Bodhisattva.

Paramārthasamudgata,  para makhluk hidup memiliki tingkat keyakinan yang berbeda terhadap doktrin kebenaran  yang telah saya uraikan dengan lengkap , sempurna dan diuraikan dengan pemikiran yang sangat murni.

Paramārthasamudgata,   sehubungan dengan hal ini ,  hanya dengan  memikirkan  ketiga jenis   ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya maka  tathagata  menguraikan doktrin dengan makna yang diinterpretasi [ dalam ajaran roda tengah ]  dengan menguraikan bahwa    : ' semua fenomena tidak eksis melalui dirinya sendiri; semua fenomena itu tidak dimunculkan  ,  tidak berhenti  , diam dari awal, dan pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan  .

Sehubungan dengan diatas [ pada saat] makhluk hidup yang telah menghasilkan akar kebajikan , yang telah memurnikan semua halangan, dan telah mematangkan kesinambungan , memiliki keyakinan yang agung dan telah mengakumulasikan semua kebajikan dan kebijaksanaan dalam mendengarkan doktrin ini , mereka memahami sebagaimana apa adanya  seperti yang saya uraikan dengan  latar pemikiran ini dan mereka mengembangkan keyakinan terhadap doktrin ini.

Mereka juga memahaminya sebagai makna dari kebijaksanaan agung yakni  makna sebagai mana apa adanya dan melalui kontempelasi pemahaman mereka maka mereka akan dengan cepat mencapai tingkatan terakhir.

[ pada saat] makhluk hidup yang belum menghasilkan akar kebajikan , yang belum memurnikan semua halangan, dan belum mematangkan kontinum ,  tidak memiliki keyakinan yang agung dan masih dalam tahap mengakumulasikan semua kebajikan dan kebijaksanaan dalam mendengarkan doktrin ,  jujur dan pada hakekatnya memiliki sifat jujur, tetapi mereka tidak dapat   meninggalkan konseptual , mereak tidak menggenggam pandangan mereka sendiri sebagai realitas tertinggi. Pada saat mereka mendengar uraian doktrin mendalam ini , mereka tidak akan memahami ajaran saya sesuai dengan pemikiran saya.

Kemudian , [para makhluk hidup ini] mengembangkan keyakinan dan juga mencapai  keyakinan  terhadap doktrin ini. Mereka yakin bahwa  doktrin yang diuraikan oleh Tathagata sangat mendalam,   sungguh mendalam  , berdiam dalam kekosongan, sulit untuk dipahami, sangat sulit untuk  dipahami, , tidak dapat dianalisis, tidak berada dalam ranah argumen logis dan hanya dapat dipahami oleh para bijaksana  dengan kemampuan yang tajam dan cerdik
Mereka berpikir bahwa mereka tidak memahami makna dari uraian ataupun makna dari doktrin ini dan penggugahan Buddha itu mendalam,  realitas tertinggi dari fenomena juga mendalam dan hanya Tathagata saja yang memahami ini , mereka tidak akan memahaminya. Uraian doktrin dari Taghagata ini mempengaruhi makhuk hidup sesuai dengan  berbagai tingkat keyakinan mereka. Kebijaksaan dan persepsi Tathagata tidak terbatas sedangkan persepsi mereka  hanya seperti jejak sapi. Tetapi dengan memuliakan uraian doktrin ini ,  mereka menyalinnya ,  setelah menyalin kemudian mereka menghafalkannya , membacanya , menyebarkannya , memuliakannya , menghafal dan  mentransmisikan secara lisan kepada orang lain.  Namun , karena mereka tidak memahami uraian doktrin  yang mendalam ini sesuai dengan apa yang ada dalam pikiran saya maka mereka tidak dapat mengaplikasikannya dalam kontemplasi. Dengan cara yang demikian, mereka juga maju dalam mengembangkan akumulasi kebajikan dan kebijaksanaan. Mereka juga akan semakin matang  dalam kontinum mereka yang sebelumnya belum dimatangkan.

Sedangkan untuk yang lain , yang belum menyelesaikan  [tahapan (bhumi)  ] sampai dengan akumulasi kebajikan  dan kebijaksanaan,  yang tidak jujur dan tidak memiliki sifat jujur, yang mampu  meninggalkan konseptual , tetapi mereka masih  menggenggam pandangan mereka sendiri sebagai realitas tertinggi . Pada saat mereka mendengar doktrin ini , mereka juga tidak akan memahami uraian doktrin mendalam ini sesuai dengan pikiran saya
Walaupun mereka tertarik pada doktrin tersebut [ dari makna mendalam  intrinsitik dari  mapan dengan sempurna ] , mereka tidak memahami sebagaimana apa adanya , realitas mendalam yang telah saya  uraikan  yang dilandasi oleh pemikiran ini.  Sehubungan dengan makna yang ada dalam doktrin ini  mereka terus mengenggam istilah  harfiah  yang ada pada doktrin ini  dimana dinyatakan bahwa semua fenomena hanya tidak eksis melalui dirinya sendirinya. Semua fenomena hanya tidak muncul , hanya tidak berhenti , hanya diam dari awal  , dan hanya pada hakekatnya melampaui semua penderitaan , sehingga mereka berpandangan bahwa semua fenomena itu tidak eksis dan berpandangan bahwa [pemapanan dari objek melalui ] karakteristiknya [ sendiri]  tidak eksis. Mereka menjadi berpandangan nihilism dan berpandangan bahwa ketiada eksistensi dari [ pemapanan dari objek melalui ] karakteristiknya [sendiri ] dan  mereka membantah semua fenomena dalam terminologi yang berkaitan dengan semua karakteristik. Mereka membantah karakteristik imajiner  dari fenomena, karakteristik keterkaitan dengan lainnya dari fenomena dan karakteristik mapan dengan sempurna dari fenomena.

Mengapa demikian ? Paramārthasamudgata jika karakteristik keterkaitan dengan lainnya dan karakteristik mapan dengan sempurna itu eksis [ melalui karakterisitiknya sendiri ] maka karakteristik imajiner ini akan dipahami [ memungkinkan untuk diketahui ] , namun bagi yang mempersepsikan karakteristik keterkaitan dengan lainnya dan karakterstik mapan dengan sempurna sebagai tanpa karakteristik [ atau dengan kata lain sebagai tidak mapan melalui karakteristiknya sendiri ]  juga akan membantah karakteristik imajiner . Oleh sebab itu , mereka dikatakan membantah semua ketiga aspek dari karakteristik ini.  . Dengan demikian ,  mereka telah mempersepsikan doktrin  saya sebagai doktrin dan juga mempersepsikan  apa yang bukan makna sebagai makna.

Mereka  yang mempersepsikan  doktrin saya sebagai doktrin dan juga mempersepsikan apa yang bukan makna  sebagai makna  dan juga memahami doktrin sebagai doktrin.  Mereka juga memahami apa yang bukan makna sebagai makna .  Karena keyakinan terhadap  doktrin maka mereka juga akan maju dengan mengembangkan kebajikan  tetapi karena mereka sangat menggengam apa yang bukan makna maka , mereka akan  jatuh dan menjauhi  kebijaksanaan.  Pada saat mereka jatuh dan menjauhi kebijaksanaan maka mereka juga akan jatuh  dan menjauhi semua  kualitas kebajikan yang luas dan beragam

Sedangkan yang  lainnya, setelah mendengarkan bahwa doktrin itu adalah doktrin  ,tetapi mereka terlena pada pandangan  apa yang bukan makna adalah makna  . Karena mereka memahami doktrin sebagai  doktrin dan memahami apa yang bukan makna sebagai makna, maka mereka menggengam erat doktrin sebagai doktrin dan  apa yang bukan makna sebagai makna . Ketahuilah bahwa berdasarkan ini mereka juga  akan jatuh dan menjauhi semua kualitas kebajikan ini .
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Pada saat orang yang tidak terlena dengan pandangan ini , mendengarkan  dari orang lain bahwa fenomena tidak berintrisitik , dan mendengar bahwa fenomena itu tidak dimunculkan [iihasilkan] ,   tiada penghentian, diam dari awal, dan  pada hakekatnya melampaui semua ketidakpuasan. Mereke menjadi takut [ khawatir ] dan mengembangkan kekhawatiran dengan mengatakan bahwa doktrin ini  bukan uraian dari  Buddha melainkan Mara , dengan cara berpikir demikian , mereka juga telah mencela , membantah , menolak dan mengucapkan keburukan terhadap uraian  doktrin ini .
Berdasarkan ini,mereka  akan mendapatkan  ketidak beruntungan yang  besar, dan juga bertemu dengan penghalang dari karma yang  besar karena mereka telah  menyebabkan banyak makhluk hidup  bertemu dengan penghalang yang besar dengan memperdaya mereka . Dengan ini saya nyatakan bahwa mereka yang memahami semua karakteristik sebagai ketiada eksistensi dan yang menguraikan apa yang bukan makna menjadi makna akan memiliki penghalang karma yang besar.

Paramārthasamudgata,  pada saat  makhluk hidup belum menghasilkan akar kebajikan, belum  memurnikan penghalang, belum mematangkan  kontinum mereka, tidak memiliki keyakinan besar, belum menyelesaikan akumulasi jasa dan kebijaksanaan, yang tidak jujur dan tidak memiliki sifat jujur , dan yang tidak mampu untuk menghapus  konseptual dan yang  menggengam pandangan mereka sendiri  dengan erat sebagai  realitas tertinggi dalam  mendengarkan doktrin ini.  Mereka tidak akan memahami ajaran ini sesuai dengan apa yang saya pikirkan. Mereka juga tidak akan mengembangkan keyakinan terhadap doktrin ini ,  mereka  akan menganggap doktrin sebagai  bukan doktrin dan makna sebagai bukan makna.

Dengan menggengam pada pandangan doktrin sebagai  bukan doktrin dan makna sebagai bukan makna, kemudian mereka mengatakan bahwa doktrin ini bukan uraian dari Buddha melainkan Mara . Dengan pemikiran ini, mereka mencela , menolak , membantah , dan mengucapkan keburukan terhadap uraian  doktrin ini dan mempersepsikannya sebagai uraian yang tidak bermanfaat dan keliru. Dengan berbagai cara mereka menolak, mengkritik dan meninggalkan uraian ini. Disamping itu , mereka juga menganggap orang yang  menyakini [uraian] ini  bertentangan dengan mereka   Maka dengan demikian  penghalang karma ini akan sangat sulit untuk diatasi  karena akan terus muncul dalam beberapa ratus kalpa dalam kehidupan mereka.

Paramārthasamudgata,  , demikianlah tingkat keyakinan yang berbeda  dari  para makhluk hidup terhadap doktrin kebenaran  yang telah saya uraikan dengan lengkap , sempurna dan diuraikan dengan pemikiran yang sangat murni.

Kemudian Bhagavan menguraikan gatha  ini :

Apa makna mendalam  yang diuraikan oleh para bijak  ketika mengatakan bahwa semua fenomena (sarva dharma)   tidak eksis melalui dirinya sendiri (niḥsvabhāva) , semua fenomena tidak muncul  (anutpanna) ,  tidak berhenti  (aniruddha) , diam dari awal (ādiśānta) , dan pada hakekatnya   melampaui semua ketidakpuasan  (prakṛtiparinirvṛta) ?

Semua makna mendalam  , telah saya uraikan sebagai . ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇa niḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva), ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam realitas tertinggi  (paramārtha niḥsvabhāva). Dengan memaham ini  maka para bijak juga tidak akan tidak akan menempuh jalur degenerasi.

Jalan kemurnian hanya berdasarkan uraian ini , tidak ada jalan kemurnian lainnya   dan hanya ada satu pengetahuan mendalam yang diuraikan , meskipun ada beragam jenis makhluk hidup

Dalam semua ranah kehidupan ,  banyak sekali  makhluk  hidup yang mencari melampaui ketidakpuasaan untuk diri mereka sendiri , tetapi yang memiliki welas kasih dan beraspirasi untuk tidak meninggalkan semua makluk hidup dan mencapai melampaui ketidakpuasan akan sangat langka.

Dalam ranah  yang tidak ternoda , mencapai pembebasan yang sangat   halus dan  tidak  terbayangkan, sama dan tidak ada perbedaan, bebas dari semua kondisi mental yang tidak berguna  dan melampaui semua ketidakpuasan ,  tidak dapat diungkapkan dengan dualistik,  inilah kebahagiaan dan kestabilan

Kemudian Bodhisattva Paramārthasamudgata, berkata kepada Bhagavan:

Bhagavan,  apa yang Bhagavan uraikan  dengan memikikran [sesuatu yang lain ] itu sungguh halus , dan terhalus  , sangat mendalam , sulit untuk dipahami , sangat sulit untuk dipahami adalah sungguh menakjubkan dan sangat mengagumkan . 

Bhagavan, saya memahami makna dari apa yang telah Bhagavan uraikan sebagai berikut :  yang diusulkan sebagai fakta  melalui nama dan terminologi  [ karakteristik imajiner ] itu berkaitan dengan  : Objek dari aktivitas [ ruanglingkup]  yang bersifat konseptual [ diungkapkan melalui nama dan terminologi](vikalpagocara)], landasan dari karakteristik imajiner ( parikalpitalaksanasraya ), nimitta dari jejak mental halus yang berasal dari tindakan lampau (samskaranimitta) dalam   karakteristik  dari  satu entitas ataupun  fakta [ misalnya , ini adalah ] bentuk dari  agregat dan dan  yang diusulkan sebagai fakta melalui nama dan terminologi  dalam karakteristik  dari entitas ataupun karakteristik dari fakta [merupakan  atribut .misalnya] kemunculan  bentuk dari agregat, peninggalan dan pencapaian pemahaman terhadap bentuk dari  agregat adalah karakteristik imajiner.

Dalam kaitannya dengan ketiga hal diatas maka Bhagavan menguraikan   ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .   
         
Bhagavan , saya mengajukan  pemahaman  hal ini sebagai berikut :  yang merupakan objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan yang memiliki refleksi mental dari  fenemena yang bersifat komposisional adalah karakteristik dari keterkaitan yang lain. Karena keterkaitan dengan hal ini maka Bhagavan menambahkan dan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya  dalam kemunculan (utpattiniḥsvabhāva) dan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi  (paramārthaniḥsvabhāva) objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan  refleksi mental dari  fenomena yang bersifat komposisional tidak mapan  sebagai karakteristik imajiner dan tidak eksis melalui dirinya sendiri .  Oleh sebab itu , yang tidak eksis melalui dirinya sendiri , ketidak hadirin diri dari fenomena , sebagaimana apa adanya, objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan  refleksi mental dari  fenomena yang bersifat komposisional adalah sebagai karakteristik mapan dengan sempurna. Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menambahkan dan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi  (paramārthaniḥsvabhāva)

Bhagavan , saya mengajukan  pemahaman  terhadap doktrin ini sebagai berikut : yang diusulkan sebagai fakta melalui terminologi nominal  terhadap objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan yang memiliki refleksi mental dari  fenemena yang bersifat komposisional sebagai karakteristik dari  satu entitas atau karakteristik dari atribut [sebagai contoh]  agregrat materi ( rupaskandha) , penguraian [agregrat materi] , pembebasan [ atau penghentian agregat materi] , dan pemahaman seksama [agregrat materi] adalah sebagai karakteristik imajiner . Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .     
     
Demikian juga untuk  kelompok agregat lainnya , dua belas landasan pengindera  (ayatana) pemunculan dalam saling keterkaitan (pratītyasamutpāda) dan [empat]nutrimen  (āhāra) .  elemen (dhātu) ,    berbagai [delapan belas] (nānātva)  elemen  , beragam  [ enam ] elemen  (anekatva)  dan semuanya akan berlaku sama seperti diatas. Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva) .       
     
Bhagavan , saya mengajukan  pemahaman  terhadap doktrin ini sebagai berikut : yang diusulkan sebagai fakta melalui terminologi nominal  terhadap objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan yang memiliki refleksi mental dari  fenemena yang bersifat komposisional sebagai karakteristik dari  satu entitas [sebagai contoh] realitas dari ketidakpuasan  , atau karakteristik dari atribut [sebagai contoh] pengetahuan terhadap realitas dari ketidakpuasan adalah sebagai karakteristik imajiner . Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .   

Demikian juga untuk  empat kebenaran mulia lainnya , faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma) [yang merupakan penawar terhadap berbagai objek  dalam keadaan terbebaskan] , memunculkan [ kebajikan dan penawar] yang belum dimunculkan (anutpannānām utpāda), berdiam dalam [  kebajikan dan penawar] yang sudah dimunculkan (utpannānām sthrti), tidak kehilangan [penawar] yang sudah dimunculkan (asaṃpramosa), dimunculkan kembali (bhūyobhāva) [pada saat seseorang telah terbiasa dengan kebajikan dan kualitas ini] dan meningkatkan [penawar melalui daya dari keterbiasaan ini ] serta mengekspansinya [ hingga tak terbatas ] (vrddhiviṛuḍhi) dan delapan jalan  mulia  (āryāṣṭāṇgamārga) dan semuanya akan berlaku sama seperti diatas. Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .     
     
Bhagavan , saya mengajukan  pemahaman  terhadap doktrin ini sebagai berikut : yang diusulkan sebagai fakta melalui terminologi nominal  terhadap objek  dari aktivitas yang bersifat konseptual, landasan dari karakteristik imajiner ,dan yang memiliki refleksi mental dari  fenomena yang bersifat komposisional  [berkondisi] sebagai karakteristik dari  satu entitas sebagai [contoh] realitas dari ketidakpuasan  , atau karakteristik dari atribut [sebagai contoh] pengetahuan terhadap realitas dari ketidakpuasan merupakan karakteristik imajiner  (parikalpitalakṣaṇa) . Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendirinya dalam karakteristik (lakṣaṇaniḥsvabhāva ) .   
Bhagavan,  saya mengajukan  pemahaman  terhadap doktrin ini sebagai berikut   :  Hal yang merupakan  objek dari  aktivitas konseptual , landasan , dan karakteristik dari imajiner, dan  karakteristik dari  fenomena yang bersifat komposisional  [berkondisi]  tidak  mapan sebagai karakteristik imajiner  (parikalpitalakṣaṇa) dan hanya karena eksistensi melalui dirinya sendirinya  [ intrinsitik] (svabhāva) ,  ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri (niḥsvabhāva) ,  ketidakhadiran eksistensi [ diri ] dari dari fenomena,  realitas demikian apa adanya (tathatā) , dan objek pengamatan (alambana)  untuk pemurnian  yang merupakan  karakteristik mapan dengan sempurna  ( pariniṣpannalakṣaṇa) .Karena keterkaitan dalam hal ini maka Bhagavan menguraikan ketiadaan eksistensi melalui dirinya sendiri dalam realitas tertinggi  (paramārthaniḥsvabhāva).

Bhagavan,  hal ini dapat diilustrasikan dengan jahe kering  yang ditambahkan  kedalam  semua bubuk untuk pengobatan dan dan ramuan obat mujarab lainnya   sama seperti  Bhagavan menguraikan makna definitif  yang dimulai dengan [uraian]   ketiadaaan eksistensi melalui dirinya sendiri dari semua fenomena   [hingga] semua fenomena tiada kemunculan ,  tiada penghentian ,  diam dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  didalam semua uraian bermakna interpretasi. Demikianlah Bhagavan menempatkan makna definitif didalam semua uraian bermakna interpretasi.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,  hal ini dapat diilustrasikan dengan  kanvas lukisan, yang berlatar warna biru biru, kuning, merah, ataupun  putih  yang merupakan satu rasa  dari  keseluruhan  karya lukisan itu   dan juga memperindah detail  lukisan tersebut. Sama seperti  Bhagavan menguraikan makna definitif yang  dimulai dari  dengan [uraian]   ketiadaaan eksistensi melalui dirinya sendiri dari semua fenomena    [hingga] semua fenomena tiada kemunculan ,  tiada penghentian ,  diam dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  dalam satu rasa dengan semua uraian bermakna intepretasi yang juga memperindah [uraian] bermakna interpretasi.

Bhagavan,  hal ini dapat diilustrasikan dengan  ketika seseorang menambahkan  mentega yang telah dijernihkan kedalam semua jenis kuliner  ,misalnya dalam memasak gandum ataupun  daging , akan menambah kenikmatan [rasa masakan tersebut] . Sama seperti  Bhagavan menguraikan makna definitif yang  dimulai dari  dengan [uraian]   ketiadaaan eksistensi melalui dirinya sendiri dari semua fenomena   [hingga] semua fenomena tiada kemunculan ,  tiada penghentian ,  diam dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan yang ditambahkan kedalam semua uraian yang bermakna intepretasi  akan menghasilkan  kenikmatan dan keterpuasan .

"Bhagavan,  hal ini dapat diilustrasikan dengan   ruangan  yang semuanya dalam  satu rasa dan tidak terhalang oleh aktivitas apapun. Sama seperti  Bhagavan menguraikan makna definitif yang  dimulai dari  dengan [uraian]   ketiadaaan eksistensi melalui dirinya sendiri dari semua fenomena   [hingga] semua fenomena tiada kemunculan ,  tiada penghentian ,  diam dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan yang juga satu rasa dalam semua urainan yang bermakna interpretasi, dan juga tidak akan menghalangi semua aktivtas dari pengetahuan Sravaka ,  pengetahuan pratekyabuddha maupun  pengetahuan bodhisattva.

Bhagavan menjawab Bodhisattva Paramārthasamudgata

Mengagumkan,  Paramārthasamudgata, Sadhu Sadhu. Anda telah memahami dengan baik uraian dan landasan pemikiran dari Tathagata. Anda memberikan analogi  dengan baik dalam ilustrasi misalnya jahe kering , kanvas , mentega yang dijernihkan dan ruangan dengan sangat akurat.  Paramu… uraian ini bukan  yang berbeda dari  yang telah diuraikan semua dan anda harus memahaminya dengan cara yang demikian.

Kemudian Bodhisattva Paramārthasamudgata berkata kepada Bhagavan:

Pada awalnya di daerah Varanasi, di Taman Rusa  disebut sebagai  doktrin para Arya  , Bhagavan dengan sempurna memutar roda doktrin untuk semua yang  berada dalam silsilah Sravaka melalui penguraian empat kebenaran mulia , sungguh mengagumkan , menakjubkan  dan luar biasa dimana tidak ada satupun dari para deva dan manusia di dunia ini  yang  mampu memutarkan roda doktrin yang sama sebelumnya. Tetapi doktrin ini  masih ada yang dapat melampauinya  , jmemiliki celah [ untuk disanggah ] , bermakna interpretasi dan  berfungsi dalam ranah  argumen logis.

Berdasarkan hanya pada  sifat ketiadaan instrinstik dari semua fenomena dan berdasarkan  hanya pada ketidak hadiran dari kemunculan [yang dihasilkan]  , ketidak hadiran dari  penghentian , kediaman [ kepasifan ] dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  . Bhagavan memutarkan roda doktrin ke dua  yang lebih menakjubkan lagi untuk yang memiliki silsilah dari pengetahuan agung,sungguh mengagumkan dan menakjubkan , melalui aspek penguraian atas kekosongan , Tetapi doktrin ini   juga masih ada yang dapat melampauinya  , memiliki celah [untuk disanggah ] , bermakna interpretasi dan  berfungsi dalam ranah  argumen logis.

Berdasarkan hanya pada  sifat ketiadaan instrinstik dari semua fenomena dan berdasarkan  hanya pada ketidak hadiran dari kemunculan [yang dihasilkan]  , ketidak hadiran dari  penghentian , kediaman  [ kepasifan ] dari awal dan pada hakekatnya melampaui semua penderitaan  Bhagavan memutarkan roda doktrin ketiga untuk semua silsilah yang sangat berbeda, sungguh mengagumkan dan menakjubkan .  Doktrin ini  tidak ada yang dapat melampauinya , tidak bercelah [ untuk disanggah] , bermakna definitif ,  dan tidak berfungsi dalam ranah  argumen logis

Bhagavan, pada saat putra dan putri dari silsilah terbaik  mendengarkan  uraian Bhagavan  yang memiliki kepastian dalam makna ,  dari [doktrin] ketiadaan instrinstik dari semua fenomena dan hakekatnya melampaui semua penderitaan  .Mereka mengembangkan keyakinan dalam diri mereka dengan menyalinnya , mentranskripkannya , menghafalkannya , membacnya , mmemuliakannya , menyebarkan dan mentransmisikannya kepada orang lain , merenungkannya dan juga mengkontemplasikannya. Dengan cara demikian ada berapa banyak kebajikan yang akan dihasilkan ?

Bhagavan menjawab Bodhisattva Paramārthasamudgata:

Paramārthasamudgata,  para putra atau putri dari  silsilah yang terbaik itu  akan menghasilkan kebajikan yang beragam,   tidak terbatas dan tidak dapat dibandingkan  dan ini juga tidak mudah untuk diilustrasikan  , namun demikian saya akan menguraikannya secara singkat

Paramārthasamudgata,  ini dapat dianalogikan dengan  perbandingan antara  partikel tanah [debu]  yang berada di ujung kuku dengan semua partikel tanah [debu] yang berada di bumi ini . Perbandingannya tidak mendekati seperseratus bagian , tidak mendekati seperseribu bagian ataupun seperseratus ribu bagian, tidak mendekati angka apapun, dengan perbandingan dan pendekatan apapun. Ini akan sama dengan kita membandingkan air yang berada pada jejak sapi dengan air yang berada dalam keempat samudra besar atau dengan perkataan lain tidak dapat didekati dengan perbandingan.

 Paramārthasamudgata, dengan menggunakan ilustrasi yang sama ,  perbandingan terhadap kebajikan [yang dihasilkan] oleh mereka yang mengembangkan keyakinan terhadap uraian doktrin  yang  memiliki kepastian dalam makna ini  dalam merenungkan  dan  mengaplikasikannya ke dalam kontemplasi,  tidak mendekati seperseratus bagian , tidak mendekati angka apapun.

Bodhisattva Paramarthasamudgata bertanya kepada Bhagavan:

Bhagavan,  apa nama dari  (naman )  pemutaran [roda] pengungkapan  makna mendalam (samdhinirmocanadharmaparyaya) ini ?

Paramārthasamudgata,  doktrin ini dinamakan sebagai  pengulasan realitas tertinggi yang  bermakna definitif ( paramarthanirtathanirdesa) ,  anda dapat menamakannya sebagai :  uraian realitas yang bermakna definitif
Pada saat doktrin realitas bermakna definitif  ini selesai  diuraikan  , enam ratus ribu makhluk hidup beraspirasi mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  ( anuttarasamyaksambodhi). Tiga ratus Sravaka  memurnikan  (visudha ) penglihatan realitas ( dharmacaksur) yang bebas dari keinginan (virajas) dan tidak ternodakan (nirmala).  Seratus lima puluh ribu Sravaka mencapai   pembebasan   kesadaran ( asravebyas cittani vimukti ) dengan kesadaran yang  tidak melekat  pada apapun (cittam utpadayanti .Tujuh puluh lima ribu Bodhisattva mencapai kondisi realitas  tiada kemunculan  [ (anutpatikadharmaksanti).

Parivarta  Ketujuh  Guṇākara telah lengkap diuraikan
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KEDELAPAN
Maitreya

Kemudian Bodhisattva Maitreya  bertanya kepada Bhagavan:

"Bhagavan,  apa yang menjadi landasan untuk  bodhisattva dalam mengkontemplasi  śamatha  dan vipaśyanā  ?
Bhagavan menjawab pertanyaan dari Bodhisattva Maitreya   Maitreya,   landasan  untuk bodhisattva dalam mempraktekkan    śamatha  dan vipaśyanā adalah teori filosofi  yang berkaitan dengan  uraian  dari realitas   ( dharmaprajñaptivyavasthāna )   dan  tidak pernah meninggalkan aspirasi mereka untuk mencapai penggugahan sempurna dan  tidak tertandingi (anuttarasamyaksaṃbodhipraṇidhānaparityajana )

Bhagavan  menginstruksikan (avavāda) empat  kategori objek pengamatan  (ālambana vastu ) dalam  śamatha  dan vipaśyanā yang terdiri dari :   

1.   refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui konseptual  (savikalpapratibimba).
2.   refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif   tetapi bebas dari  konseptual (nirvikalpapratibimba).
3.   batasan dari entitas [antara konseptual dan  intrinsitik dari fenomena] (vastuparyantatā)
4.   kesempurnaan dari pencapaian [ kesempurnaan dalam tindakan adidaya]   (kāryapariniṣpatti).

Bodhisatva Maitreya bertanya kembali  kepada Bhagavan,

Bhagavan , ada berapa kategori  objek pengamatan  (ālambana vastu ) dalam  kontemplasi śamatha? 

Maitreya ,  hanya satu,  yakni : refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif   tetapi bebas dari  konseptual (nirvikalpapratibimba).

Bhagavan , ada berapa kategori dari  objek pengamatan (ālambana vastu) dalam   kontemplasi  vipaśyanā?

Maitreya , hanya satu,  yakni : refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui konseptual  (savikalpapratibimba).

Bhagavan , ada berapa kategori  objek pengamatan  (ālambana vastu ) dalam  gabungan  kontempasi dari :   śamatha dan vipaśyanā ?

Maitreya ada dua yakni , batasan dari entitas [antara konseptual dan  intrinsitik dari fenomena ] (vastuparyantatā)  dan kesempurnaan dari pencapaian   (kāryapariniṣpatti).

Bhagavan ,  bagaimana seharusnya para Bodhisattva ini mengejar  śamatha (śamatha paryeṣṭin )  dan fasih dalam vipaśyanā (vipaśyanākuśala )  ?

Buddha menjawab :
Maitreya ,  dua belas divisi  uraian untuk pemahanan realitas  yang bersifat sementara  (dvādaśa aṇga dharma pravacana )  terdiri dari :   uraian  (sūtra ) ,  prosa yang digabungkan dengan ayat  (geya ) ayat ataupun puisi   (gāthā)  ,  sebab dan akibat  (nidāna)  kumpulan cerita  dari kualitas kebajikan para murid Buddha  dan   lainnya di kehidupan sebelumnya (itivṛttaka)  kumpulan cerita kehidupan lalu dari  Buddha (jātaka),   kumpulan  cerita dari kekuatan Buddha yang yang tidak terbayangkan (adbhutadharma ),  parable dengan ilustrasi yang digunakan untuk memahami makna mendalam  dari ajaran Buddha (avadāna)   risalah  dogmatis yang berupa diskusi dan tanya jawab dalam kaitannya dengan ajaran Buddha  (upadeśa)  kumpulan dari topik yang tidak disiapkan terlebih dahulu atau ditunjuk tanpa diminta untuk diuraikan ( udāna) , interprestasi atau makna yang lebih dalam dari doktrin (vaipulya) dan prediksi dari Buddha terhadap pencapaian muridnya  di masa yang akan datang (vyākaraṇa) telah saya uraikan kepada para Bodhisattva.

Para Bodhisattva mendengarkan uraian ini  dengan benar (suśruta), , memahami dan mengingatnya  dengan baik  (susamāpta), mengakumulasikannya  dengan baik  (vacasā paricita),  menganalisa melalui intektual  dengan seksama (manasā anvīkṣita) dan  memahami dengan sempurna melalui  pandangan yang mendalam ( dṛṣṭyā suprativida) .
Kemudian mereka mengisolasikan dirinya sendiri  (ekākino rahogatāḥ)   dengan berdiam dalam keheningan di pengasingan (pratisaṃlayana) dan  mengorientasikan kesadaran (manasikṛ) pada objek yang dijadikan referensi  secara berkesinambungan (samsthāpana),  melalui doktrin yang telah mereka renungkan dengan baik (sucitinta dharma)  sebelumnya dengan mengorientasikan kesadaran secara  internal  dalam berkesinambungan (adhyātmikaprabandha) dan inilah yang disebut sebagai  mengorientasikan kesadaran dengan tajam.(manasikāra).
 
Dengan mengorientasikan kesadaran secara berulang (avasthāpana) dan dalam jangka waktu yang  lama  maka kelenturan fisik (kayā praśrabdhi) dan kelenturan mental (citta praśrabdhi) [kebebasan dari  kondisi alam bawah sadar secara fisik maupun mental ] akan tercapai.  Ini disebut sebagai  śamatha  dan dengan cara ini para Bodhisattva mengejar  śamatha (śamatha paryeṣṭin)  dengan benar.

Pada saat Bodhisattva telah mencapai kelenturan fisik (kayā praśrabdhi) dan kelenturan mental (citta praśrabdhi) [kebebasan dari  kondisi alam bawah sadar secara fisik maupun mental ]  dan berdiam dalam kondisi ini  dengan melepaskan   semua aspek dari mental ( citta ākāra) dan mulai menyelidiki dengan  masuk ke dalam (pratyvekṣ)  fenomena yang telah mereka renungkan dengan baik sebelumnya ( sucitinta dharma)   dengan keyakinan  (adhimuc) ,  mulai menyelidiki   (vicaya),  menyelidiki lebih mendalam (pravicaya)  dan  menyelidikinya dengan logika  (parivirtaka)  mempertimbangkannya dengan mendalam (pāricara)   dan pencapaian kesimpulan dari  penyelidikan (parimīmāmsāṃ apatiḥ ) mengamati  mendalam  (darśana),   memahami  (avabodha ) berdasarkan  pencapaian dari realitas yang akan diketahui (kṣānti) yang muncul sebagai refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  dalam ruang lingkup  samadhi  (samādhigocarapratibimbajñeyārtha). Ini disebut sebagai  vipaśyanā dan dengan cara ini para Bodhisattva fasih dalam vipaśyanā (vipaśyanākuśala )  dengan benar.

"Bhagavan,  pada saat sebelum kelenturan fisik (kayā praśrabdhi) dan kelenturan mental (citta praśrabdhi) [kebebasan dari  kondisi alam bawah sadar secara fisik maupun mental ] tercapai  , bodhisattva mengorientasikan kesadaran dengan tajam terhadap  internal (adhyātmika manasikāra )  dengan menggunakan kesadaran  sebagai landasan objektif kesadaran (citta ālambaka citta) [kesadaran mengamati kesadaran] , kontempelasi jenis ini  dikategorikan sebagai apa ?

"Maitreya, ini bukan śamatha , melainkan pengorientasian kesadaran   yang tajam dengan  paduan  [gabungan] dengan menuju pembebasan yang tidak akan mundur    yang mengarah pada  śamatha (śamatha anolomika adhimukti samprayukta manasikāra)

"Bhagavan, pada saat sebelum kelenturan fisik (kayā praśrabdhi) dan kelenturan mental (citta praśrabdhi) [kebebasan dari  kondisi alam bawah sadar secara fisik maupun mental ] tercapai  , bodhisattva   mengorientasikan kesadaran dengan tajam terhadap  internal (adhyātmika manasikāra)  berdasarkan dharma yang telah mereka renungkan dengan baik sebelumnya ( sucitinta dharma)  yang muncul sebagai refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif dalam ruang lingkup  samadhi  (adyātma samādhigocarapratibimba). kontempelasi jenis ini  dikategorikan sebagai apa ?

Maitreya, ini bukan vipaśyanā.  melainkan pengorientasian kesadaran   yang tajam dengan  paduan                     [gabungan] dengan menuju pembebasan yang tidak akan mundur    yang mengarah pada  vipaśyanā (vipaśyanā anolomika adhimukti samprayukta manasikāra ).
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan, apakah  ada perbedaan  diantara  jalan śamatha (śamatha mārga )   dengan jalan vipaśyanā (vipaśyanā mārga)  ? "

Maitreya,  kedua jalan ini tidak berbeda, tetapi juga tidak sama , Mengapa  ?  Kedua jalan ini tidak berbeda karena [ bukan saja śamatha , tetapi] vipaśyanā  juga mengamati kesadaran  (citta) .  Kedua jalan ini berbeda karena [śamatha]  tidak  mengamati refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui imaginasi konseptual  (savikalpapratibimba).

Bhagavan, apakah ada perbedaan diantara refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  dalam ruang lingkup  samādhi (samādhigocarapratibimba ) dengan kesadaran (vijñāna)  ?

Maitreya,  kedua ini tidak ada perbedaan , Mengapa ? Karena refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  dalam ruang lingkup samādhi (samādhigocarapratibimba ) hanya merupakan  kesadaran [kognitif]   (vijñaptimātra) dan bukan diluar dari kesadaran . sebagaimana yang pernah diinstruksikan  bahwa : kesadaran itu hanya kesadaran yang muncul sebagai objek  (ālambanavijñaptimātraprabhāvitmaṃ vijñānaṃ) ..

Bhagavan, jika  kedua ini tidak berbeda ,  bagaimana kesadaran  dapat  mempersepsikan (utprekṣate) kesadaran itu sendiri ?

Maitreya,  benar  , di dunia ini tidak ada sesuatupun yang bisa mempersepsikan diri sendiri , namun kesadaran yang muncul itu (evaṃ utpanna citta) akan memanifestasikan analogi seperti cara ini (evaṃ avabhasate).

Maitreya,  hal ini dapat dianalogikan  sebagai berikut :  satu materi (rūpa) diletakkan didepan  cermin bulat yang jelas .  Kita akan selalu mengasumsi bahwa yang kita persepsikan bukan hanya materi itu saja tetapi juga bayangan dari materi tersebut [ refleksi dari  materi (rūpa) tersebut ] . Dalam kasus ini , bayangan yang muncul dari cermin ini  [diatas permukaan cermin ] muncul sebagai objek  yang berbeda dan independen secara menyeluruh ( bhinna arthavat).  Hal ini juga berlaku sama untuk kesadaran yang muncul dengan sendirinya sebagai objek  yang berbeda dan independen dari refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif dalam ruang lingkup  samādhi [dalam vipaśyanā]  (vipaśyanā samādhigocarapratibimba)

Bhagavan  , apakah  materi [rupa]  mentah dari objek dari indriya  maupun kesadaran kognitif yangbelum terintepretasi , terbebani maupun terkategori melalui proses kognitif  dari kesadaran yang terhubung dengan materi [ rupa] (rupadyavacittabimba)  itu berbeda  atau tidak  dengan  kestabilan  intrinsitik (svabhavavastita) dari kesadaran ( citta)   ?

"Maitreya, materi [rupa]  mentah dari objek dari indriya  maupun kesadaran kognitif yangbelum terintepretasi , terbebani maupun terkategori melalui proses kognitif  dari kesadaran yang terhubung dengan materi [rupa] (rupadyavacittabimba)   tidak berbeda   dengan  kestabilan  intrinsitik (svabhavavastita) dari kesadaran   , tetapi bagi  makhluk  hidup belum matang [ dalam spriritual]  (bala)  dan  keliru dalam pemahaman ( viparitamati) , tidak akan mengenali materi [rupa]  mentah dari objek dari indriya  maupun kesadaran kognitif yangbelum terintepretasi , terbebani maupun terkategori melalui proses kognitif  dari kesadaran yang terhubung dengan materi [rupa] (rupadyavacittabimba)  sebagai  hanya kesadaran kognitif (vijnapti matra) karena mereka belum memahami (ajnatva) hal ini  sebagaimana apa adanya (yathabhutam)

"Bhagavan, pada tahap yang bagaimana dapat dikatakan seorang  Bodhisattva  dengan sungguh sungguh mengkontempelasi  vipaśyanā secara eksklusif ? "

Maitreya,  pada tahap  dimana nimitta dari kesadaran ( citta nimitta) di kontempelasi  dengan orientasi kesadaran yang tajam secara terus menerus dan tanpa gangguan (sarita manasikāra)

"Bhagavan, pada tahap yang bagaimana dapat dikatakan seorang  Bodhisattva  dengan sungguh sungguh mengkontempelasi śamatha  secara eksklusif ? "

Maitreya,  pada tahap dimana kesadaran yang berkesimambungan  (ānantara citta ) di kontempelasi  dengan orientasi kesadaran yang tajam secara terus menerus dan tanpa gangguan (sarita manasikāra)

"Bhagavan, pada tahap  yang  bagaimana  dapat dikatakan sebagai gabungan dari śamatha dan vipaśyanā ?

Maitreya,  pada tahap dimana kontempelasi  dengan orientasi kesadaran yang tajam hanya  berfokus pada satu titik [ bidang kecil]   (cittaikagratā)

"Bhagavan, apa yang dimaksud dengan nimitta dari kesadaran ( citta nimitta)? "

"Maitreya, nimitta dari kesadaran adalah refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui imaginasi konseptual  (savikalpapratibimba)  yang merupakan objek pengamatan dari vipaśyanā  (vipaśyanā ālambana)

"Apa  yang dimaksud dengan kesadaran yang berkesimambungan  (ānantara citta )? "

Maitreya, kesadaran yang berkesimambungan  (ānantara citta ) adalah  kesadaran yang mengamati yang merupakan landasan objektif dari śamatha. (śamatha ālambana)

 Bhagavan ,  bagaimana śamatha  dan vipaśyanā  mencapai puncak dalam  orientasi  kesadaran  yang berfokus  hanya pada satu titik  (cittaikagratā)? "

Maitreya , dengan memahami  refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif dalam ruang lingkup  samādhi (samādhigocarapratibimba)  hanya merupakan manifestasi  dari  kesadaran  (vijñaptimātrata)  maka  śamatha  dan vipaśyanā  mencapai puncaknya dengan orientasi  kesadaran yang   berfokus  hanya pada satu titik  (cittaikagratā)  , dengan memahami ini maka  [ Bodhisattva]   dapat mengorientasikan kesadaran yang  mengarah pada  realitas demikian apa adanya  ( tathatā).

"Bhagavan, ada berapa jenis vipaśyanā? "

"Maitreya,  ada tiga jenis yakni : vipaśyanā    nimitta   (nimittamayī)  , vipaśyanā  penyelidikan  ( paryeṣaṇāmayī)  dan vipaśyanā  pengamatan ( pratyavekṣaṇāmayī) 

Bhagavan , apa yang  dimaksud dengan vipaśyanā  jenis  nimitta  (nimittamayī) ?

Maitreya ,  vipaśyanā  jenis nimitta  (nimittamayī)  adalah  vipasyana yang  hanya  mengkontemplasi nimitta  dari  refleksi dari  objek  mental  diskriminatif  yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui konseptual  dalam ruang lingkup  samadhi  (samādhigocaravipalka pratibimba)

 Bhagavan, apa yang dimaksud dengan vipaśyanā  jenis penyelidikan  ( paryeṣaṇāmayī)
 
Maitreya , vipaśyanā  jenis penyelidikan  ( paryeṣaṇāmayī)   adalah  vipaśyanā  yang mengorientasikan kesadaran hanya  refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui imaginasi konseptual   dari  fenomena yang  masih belum dipahami dengan baik  (asupratividdhadharma)  sehingga dapat dipahami dengan  baik  melalui kebijaksanaan (prajñā) 

Bhagavan, apa yang dimaksud dengan vipaśyanā  jenis pengamatan mendalam ( pratyavekṣaṇāmayī) ?

Maitreya ,  vipaśyanā  jenis pengamatan mendalam ( pratyavekṣaṇāmayī) adalah  vipaśyanā yang mengorientasikan kesadaran  (manāsikara vipaśyanā)  hanya pada refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui imaginasi konseptual  dari   fenomena yang telah dipahami dengan baik (supratividdhadharma)  melalui kebijaksanaan (prajñā)  sehingga mencapai pembebasan (vimokṣa)  yang bermakna memberikan sensasi kebahagiaan  (sukhasparśnārtham) 
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan, ada berapa jenis śamatha? "

Maitreya,  dalam śamatha   dapat dikategorikan menjadi tiga jenis (trividha) , 
kategori [ pertama ] adalah śamatha  jenis   kesadaran  yang tanpa jeda  [ interval ] (ānantaryacitttānusāreṇa),

 kategori   [kedua]  adalah śamatha jenis   kefasihan benar  (samāpatti) yang terdiri dari   delapan jenis (aṣṭavidha) yakni :   dhyāna pertama (prathamam dhyānam) , dhyāna kedua ( dvitīiyam dhyānam) , dhyāna  ketiga ( tṛīitiyam dhyānam), dan dhyāna keempat (caturtham dhyānam),  landasan ruang  yang tidak terbatas  (ākāsānantyāyatana), landasan  kesadaran yang tidak terbatas (vijñānānantyāyatana), landasan ketiadaaan  (akiṃcanyāyatana) dan landasan tanpa diskriminasi [kasar]  tetapi tidak tanpa diskriminasi  [halus] (naivasaṃ jñānasaṃ jñāyatana)

sedangkan kategori [ ketiga] adalah  śamatha  jenis tidak berstandar  dalam tindakan [tidak terukur]    (apramāṇa atau  bhrama vihara )  terdiri dari ada empat jenis :   (caturvidya)  : kebajikan yang tidak berstandar  dalam tindakan [ tidak terukur ]  (maitrī  apramāṇam) , welas kasih yang tidak berstandar  dalam tindakan [tidak terukur]  (karuṇā apramāṇam), sukacita  yang tidak berstandar dalam tindakan [ tidak terukur] ( muditā apramāṇam), dan ekuanimitas yang tidak berstandar dalam tindakan [tidak terukur] (upekṣā apramāṇam)

Bhagavan,  anda  pernah menguraikan śamatha dan vipaśyanā    yang berkaitan dengan  doktirn realitas (dharmāśrita) dan juga  yang tidak berkaitan dengan doktrin realitas (dharmānāśrita), apa yang dimaksud dengan yang berkaitan dengan doktrin realitas (dharmāśrita) dan yang tidak berkaitan dengan  doktrin realitas (dharmānāśrita) ?

Maitreya, śamatha dan vipaśyanā    yang berkaitan dengan   doktrin realitas (dharmāśrita ) adalah  śamatha dan vipaśyanā   yang dicapai  melalui  nimitta dari fenomena sesuai dengan  makna  yang  telah dipersepsi dan direnungkan (gṛhītacintitadharmanimittānusāreṇa) sedangkan  śamatha dan vipaśyanā   yang tidak berkaitan dengan  doktrin realitas (dharmānāśrita) adalah  śamatha  dan vipaśyanā yang dicapai  tergantung pada  makna dari fenomena yang telah dipersepsi dan direnungkan (gṛhītacintitadharmānapeksam) berdasarkan petunjuk dan  arahan  dari orang lain.  Kontemplasi  mayat yang sudah membusuk dan berubah warna ataupun  ketidakkonstanan  dari semua  jejak mental  yang halus [ faktor pengkondisian]   (sarvasaṃskārā  anityā iti ) , ataupun ketidakpuasan  dari  semua jejak mental  yang halus [ faktor pengkondisian]     (sarvasaṃskārā  duḥkhāḥ) , ataupun ketidakhadiran eksistensi diri  [instrinsitik] dari semua fenomena (sarvadharmā anātmanā iti) , ataupun  kedamaian  yang melampaui semua ketidakpuasan (santāṃ nirvāṇam) tetap disebut sebagai yang tidak berkaitan dengan doktrin realitas(dharmānāśrita)

Maitreya,saya menginstruksikan kepada mereka yang   bersandar pada  doktrin  realitas (dharmānusārin) untuk   mengkontemplasi  [śamatha  dan vipaśyanā] yang berkaitan dengan  doktrin realitas (dharmāśrita) karena memiliki indriya tajam ( tikṣṇendriya)   dan juga  menginstruksikan kepada  mereka yang bersandar pada keyakinan (śraddhānusārin) untuk   mengkontemplasi  [śamatha  dan vipaśyanā] yang tidak berkaitan dengan doktrin realitas (dharmānāśrita) karena memiliki indriya yang tumpul (mṛḍvindriya).

Bhagavan, anda  pernah menguraikan śamatha  dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi objek pengamatan dengan doktrin terintegrasi (miśradharmālambaka)  dan yang mengkontemplasi objek pengamatnan  dengan  doktrin  tidak terintegrasi (amiśradharmālambaka), apa yang dimaksud dengan śamatha  dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi objek pengamatan dengan doktrin terintegrasi (miśradharmālambaka)  dan śamatha  dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi objek pengamatan dengan doktrin  tidak terintegrasi (amiśradharmālambaka) ?

Maitreya,  śamatha  dan vipaśyanā yang mengkontemplasi objek pengamatan dengan doktrin tidak terintegrasi (amiśradharmālambaka) adalah jenis śamatha  dan vipaśyanā yang mengkontemplasi dua belas divisi  uraian untuk pemahaman realitas  yang bersifat sementara  (dvādaśa aṇga dharma pravacana )  terdiri dari :   uraian  (sūtra ) ,  prosa yang digabungkan dengan ayat  (geya ) ayat ataupun puisi   (gāthā)  ,  sebab dan akibat  (nidāna)  kumpulan cerita  dari kualitas kebajikan para murid Buddha  dan   lainnya di kehidupan sebelumnya (itivṛttaka)  kumpulan cerita kehidupan lalu dari  Buddha (jātaka),   kumpulan  cerita dari kekuatan Buddha yang yang tidak terbayangkan (adbhutadharma),  parable dengan ilustrasi yang digunakan untuk memahami makna mendalam  dari ajaran Buddha (avadāna)   risalah  dogmatis yang berupa diskusi dan tanya jawab dalam kaitannya dengan ajaran Buddha  (upadeśa)  kumpulan dari topik yang tidak disiapkan terlebih dahulu atau ditunjuk tanpa diminta untuk diuraikan ( udāna) , interprestasi atau makna yang lebih dalam dari doktrin (vaipulya) dan prediksi dari Buddha terhadap pencapaian muridnya  di masa yang akan datang (vyākaraṇa) dengan mempersepsi  dan merenungkan  doktrin   (gṛhītacintitadharma)  hanya pada topik tertentu saja atau dengan perkataan lain   mempersepsi  dan merenungkan  sebagai  ketidakterkaitan satu dengan lainnya [secara individual terpisah satu dengan lainnya ]  (pṛtak) dalam meditasi (bhāvanā )  , bukan sebagai satu kesatuan (ekantaḥ piṇḍīkṛtya) ataupun objek pengamatan sebagai individual (asaṃbhinnālambana)

sedangkan śamatha  dan vipaśyanā yang mengkontemplasi landasan objektif dengan doktrin terintegrasi (miśradharmālambaka) adalah jenis śamatha  dan vipaśyanā yang mengkontemplasi kedua belas divisi uraian diatas [doktrin] sebagai  satu kesatuan (ekantaḥ piṇḍīkṛtya),  satu himpunan (ekantaḥ saṃkṣipya) ,  satu kondensasi (ekantaḥ piṇḍayitvā) , satu kumpulan dalam pencapaian  (ekarāsikṛtya) dan i objek pengamatan sebagai satu realitas universal (saṃbhinnālambana) yang mengarah langsung ke realitas (tatathānimma) ,  mengakses langsung realitas demikian apa adanya (tathatāpravaṇa)   cenderung menembus realitas demikian apa adanya (tathatāprāgbhāra)  yang mengarah langsung ke penggugahan (bodhinimma) ,  mengakses langsung penggugahan (bodhipravaṇa)   cenderung menembus penggugahan  (bodhiprāgbhāra)  , yang mengarah langsung ke melampaui semua ketidakpuasan (nirvāṇanimma) ,  mengakses langsung melampaui semua ketidakpuasan  (nirvāṇapravaṇa) cenderung menembus  melampaui semua ketidakpuasan (nirvāṇaprāgbhāra)  , yang mengarah langsung ke transformasi landasan (āśrayapāravṛttinimma) ,  mengakses langsung  transformasi landasan (āśrayapāravṛttipravaṇa) ,  cenderung menembus  transformasi landasan (āśrayapāravṛttiprāgbhāra)  dengan mengorientasikan kesadaran (manasikāra) berdasarkan prinsip ini maka   doktrin luhur  (kuśaladharma)   yang tidak terukur (aprameya)  dan tidak terhitung (asaṃkhyeya) ini  dapat diungkapkan (abhilāpa)

Bhagavan, anda pernah menguraikan śamatha  dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  yang  terbatas (parīttamiśradharmālambaka),   yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  antara yang terbatas dan tidak terbatas (mahāmiśradharmālambaka) dan yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  yang tidak terbatas (apramāṇamiśradharmālambaka).  Apa yang dimaksud dengan śamatha  dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  yang  terbatas (parīttamiśradharmālambaka),   yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  antara yang terbatas dan tidak terbatas (mahāmiśradharmālambaka) dan yang mengkontemplasi objek pengamatan dari  doktrin terintegrasi  yang tidak terbatas (apramāṇamiśradharmālambaka) ?

Maitreya, śamatha  dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi objek pengamatan dari doktrin terintegrasi yang  terbatas (parīttamiśradharmālambaka)  adalah śamatha  dan vipaśyanā   yang mengkontemplasi [dua belas divisi  uraian untuk pemahaman realitas  yang bersifat sementara  (dvādaśa aṇga dharma pravacana )  terdiri dari :  uraian  (sūtra ) ,  prosa yang digabungkan dengan ayat  (geya ) ayat ataupun puisi   (gāthā)  ,  sebab dan akibat  (nidāna)  kumpulan cerita  dari kualitas kebajikan para murid Buddha  dan   lainnya di kehidupan sebelumnya (itivṛttaka)  kumpulan cerita kehidupan lalu dari  Buddha (jātaka),   kumpulan  cerita dari kekuatan Buddha yang yang tidak terbayangkan (adbhutadharma),  parable dengan ilustrasi yang digunakan untuk memahami makna mendalam  dari ajaran Buddha (avadāna)   risalah  dogmatis yang berupa diskusi dan tanya jawab dalam kaitannya dengan ajaran Buddha  (upadeśa)  kumpulan dari topik yang tidak disiapkan terlebih dahulu atau ditunjuk tanpa diminta untuk diuraikan (udāna) , interprestasi atau makna yang lebih dalam dari doktrin (vaipulya) dan prediksi dari Buddha terhadap pencapaian muridnya  di masa yang akan datang (vyākaraṇa) dan   dipersepsi (gṛhīta) dan direnungkan (cintita) sebagai invididual [satu persatu]  (pratyekam) .
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
śamatha  dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi   objek pengamatan dari doktrin terintegrasi diantara yang terbatas dan tidak terbatas  (mahāmiśradharmālambaka)  adalah śamatha  dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi [dua belas divisi  uraian untuk pemahaman realitas  yang bersifat sementara  (dvādaśa aṇga dharma pravacan)  terdiri dari : uraian  (sūtra) ,  prosa yang digabungkan dengan ayat  (geya) ayat ataupun puisi   (gāthā)  ,  sebab dan akibat  (nidāna)  kumpulan cerita  dari kualitas kebajikan para murid Buddha  dan   lainnya di kehidupan sebelumnya (itivṛttaka)  kumpulan cerita kehidupan lalu dari  Buddha (jātaka),   kumpulan  cerita dari kekuatan Buddha yang yang tidak terbayangkan (adbhutadharma),  parable dengan ilustrasi yang digunakan untuk memahami makna mendalam  dari ajaran Buddha (avadāna)   risalah  dogmatis yang berupa diskusi dan tanya jawab dalam kaitannya dengan ajaran Buddha  (upadeśa)  kumpulan dari topik yang tidak disiapkan terlebih dahulu atau ditunjuk tanpa diminta untuk diuraikan (udāna) , interprestasi atau makna yang lebih dalam dari doktrin (vaipulya) dan prediksi dari Buddha terhadap pencapaian muridnya  di masa yang akan datang (vyākaraṇa)   sebanyak mungkin  tetapi   dipersepsi (gṛhīta) dan direnungkan (cintita) sebagai  satu kesatuan kolektif  (ekanta pindikrtya) 

śamatha  dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi  objek pengamatan  dengan doktrin yang   tidak terbatas (apramāṇamiśradharmālambaka) adalah śamatha  dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi   uraian doktrin yang tidak terbatas  (apramāṇadharmadeśanā)  dari Tathāgata ataupun  fonem , susunan kata dari doktrin yang tidak terbatas (apramāṇadharmapadavyañjana) sehingga mencapai pemahaman yang jelas dan  kebijaksaaan  yang berkesinambungan dan tidak berbatas   (apramāṇa uttarotaraprajñā  pratibhāna)

Bhagavan, bagaimana  Bodhisattva  menjadi fasih (adigamyante) dalam objek pengamatan dari doktrin terintegrasi (miśradharmālambaka)? "

Maitreya, Bodhisattva  menjadi fasih (adigamyante) dalam objek pengamatan dari doktrin terintegrasi (miśradharmālambaka)   karena ada lima aspek ( pañcabhiḥ kāranaiḥ) yang  telah dikuasai [dipahami ] (veditavyam)  sebagai berikut

[yang pertama adalah] orientasi  kesadaran dengan tajam (manasikārakāle)   dari momen ke momen ( ksaṇe ksaṇe)   untuk menetralisir [ menghentikan ] semua  landasan dari  kecenderungan mental yang  tidak beraturan (sarvadauṣthulyāśrayavinaśana)

[yang kedua adalah] mengatasi semua yang berkaitan dengan beragam jejak mental yang halus [faktor pengkondisian](nānāsaṃskārān viṛsjya) untuk mencapai kebahagiaan dalam sukacita terhadap  doktrin realitas (dharmānandaprītilābha)
 
[yang ketiga adalah]  memahami  ranah realitas (dharmāloka) yang tidak  terukur  dalam  sepuluh penjuru (daśadigrapramāṇa)  dan aspek  [ dari ranah realitas]  yang tidak  terbatas (apparicchinna) .

 [yang keempat  adalah ] mencapai pengetahuan sempurna  (parijñāna )  dalam  menyempurnakan  pelatihan diri [spiritual] (anuṣṭhānasaṃprayukta) yang berhubungan dengan pembebasan (vimokṣabhāgīya) dan pengetahuan sempurna  (parijñāna)  terhadap   nimitta  yang bebas dari  konseptual (nirvikalpanimitta) dengan benar (samudācāra) .
   
[yang kelima adalah ]  mencapai  (pariniṣpatti)  dharmakāya   dengan sempurna   (paripūraṇa)  yang merupakan  penyebab (hetu)  dari kebajikan tertinggi  (uttareṣu uttama) dan  keberuntungan terunggul (bhadreṣu bhadratama)  yang terliput dengan sempurna dan  benar (samyakparigrahaṇa)
 
Bhagavan,  dalam tahapan bodhisattva  (bodhisattvabhūmi) , di tahapan (bhūmi ) mana   śamatha dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi   objek pengamatan sebagai satu kesatuan universal (saṃbhinnālambana) akan mulai disadari dan ditahapan mana akan tercapai ?

"Maitreya,  śamatha dan vipaśyanā  yang mengkontemplasi objek pengamatan sebagai  satu realitas universal (saṃbhinnālambana) mulai dipahami  dalam tahapan (bhūmi) pertama  yakni : tahapan penuh dengan sukacita (pramuditābhūmi) dan  tercapai dalam tahapan ketiga yakni :  tahapan ekspansi cahaya (prabhākarībhūmi). Namun demikian , Bodhisattva seharusnya juga tidak lalai dalam śamatha dan vipaśyanā    yang mengkontemplasi  objek pengamatan sebagai satu realitas universal (saṃbhinnālambana).
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan , apa yang dimaksud samādhi (samādhi) melalui  proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan  proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā)  (savitarkavicāra)  ? 

apa yang dimaksud samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan  hanya melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāramātra)  ?

apa yang dimaksud samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan tanpa  melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāra) dalam śamatha dan vipaśyanā  ?

Maitreya, samādhi (samādhi) melalui  proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan  proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā)  (savitarkavicāra)  adalah  samādhi (samādhi)  yang mempersepsi   [mengamati]  (gṛhīta) nimitta yang jelas ataupun bersifat kasar (vyakta sthūla nimitta)  dari  fenomena (dharma) melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan nimitta yang jelas ataupun bersifat kasar ( vyakta sthūla nimitta)  dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (vitarkita) ataupun melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [eling] terhadap satu objek  pengamatan dari fenomena saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā)  (vicarika dharma)

samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan (prajñā) dan  hanya melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāramātra) adalah samādhi (samādhi) yang tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [eling]  terhadap  semua objek pengamatan nimitta yang jelas ataupun bersifat kasar (vyakta sthūla nimitta)   dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) tetapi  melalui proses mental terperinci dalam mengorientasikan kesadaran [eling]  terhadap  satu objek pengamatan  nimitta yang bercahaya (prabhā nimitta) dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan mengamati hanya dengan menggunakan kesadaran [eling ] murni saja   (smṛtimatrā) yang halus    (sūksma).

samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan tanpa  melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāra) adalah samādhi (samādhi)  yang hanya mengorientasikan kesadaran [ eling ] dengan spontan (nirabhogena) terhadap semua fenomena maupun semua nimitta.

Selain itu, Maitreya, śamatha dan vipaśyanā  melalui  penyelidikan ( paryeṣaṇāmaya )  adalah samādhi (samādhi) melalui  proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan  proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā)  (savitarkavicāra)  .

śamatha dan vipaśyanā  melalui pengamatan mendalam  dan  diskriminasi (pratyavekṣaṇāmaya)  adalah samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran  [eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan  hanya melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāramātra) .

śamatha dan vipaśyanā  yang mengamati  objek pengamatan terintegrasi dengan doktrin (miśradharmālambaka)   adalah samādhi (samādhi)  tanpa melalui proses mental kasar dalam mengorientasikan kesadaran [ eling]  terhadap  semua objek pengamatan dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) dan tanpa  melalui proses mental terperinci dalam  mengorientasikan kesadaran [ eling] terhadap satu objek  pengamatan saja dengan keinginan bertindak (chanda)  yang masih sadar  dan kebijaksanaan  (prajñā) (avitarkavicāra)

Bhagavan,   bagaimana mengatasi  kesadaran [eling] tergejolak oleh  kegiuran terhadap kesenangan (citta auddhatya) ?
  bagaimana mengatasi kesadaran  lembam [ kusam]   (citta laya) dan mencapai samādhi dengan spontan (nirabhoga)?

Maitreya , pada  saat kesadaran [eling] tergejolak oleh  kegiuran terhadap kesenangan (citta auddhatya) ataupun kesadaran [eling]  akan  terstimulasi dengan cepat  (udvega) oleh gejolak  yang muncul dari kegiuran terhadap kesenangan  maka kesadaran diorientasikan pada  fenomena yang  dapat membawa ketenangan (udvegam āpadatya dharma) atau pada  kesadaran secara berkesinambungan (anantaryacitta) 

Maitreya , pada tahap dimana  kesadaran  lembam [ kusam]   (citta laya) ataupun  pada saat kesadaran [eling]  akan  terstimulasi dengan cepat oleh  kelembaman [ kekusamam] maka kesadaran [ eling] diorientasikan dengan tajam  pada fenomena yang dapat membawa kesenangan ataupun pada nimitta dari kesadaran (cittanimitta).

Maitreya,  dalam  mengkontemplasi hanya pada jalan śamatha (śamatha mārga) , atau hanya pada jalan vipaśyanā (vipaśyanā mārga) ataupun  dalam mengkontemplasi gabungan dari dua jalan  (yuganaddha mārga)  dimana  telah mencapai tahapan samādhi yang lebih tinggi  dengan tanpa  [ usaha]   secara berkesinambungan (svarasena pravartate )   dan  tanpa terinterupsi  oleh dua  kondisi mental yang tidak berguna  (upakleśa)  [kegiuran terhadap kesenangan dan kelembaman] dalam jangka waktu yang cukup lama  maka dikatakan telah mampu  mencapai samādhi dengan spontan (nirabhoga)

Bhagavan, pada saat  Bodhisattva  telah mencapai kontemplasi sarnatha dan vipasyana harus melanjutkan  latihan (śikṣa )   untuk menjadi   seseorang yang  memiliki  kefasihan  dalam  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvedin) ataupun  menjadi   seseorang yang  memiliki  kefasihan  dalam penguasaan analitikal yang berhubungan dengan interpretasi  makna dari doktrin realitas [ menguasai  semua uraian doktrin yang diuraikan oleh Buddha dan mampu menjelaskannya dengan memungkinkan semua makna  muncul dalam satu makna] ( arthapratimsaṃvedin) ,  Apa yang dimaksud dengan seseorang yang  memiliki  kefasihan dalam  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvedin) dan seseorang yang  memiliki  kefasihan  dalam penguasaan analitikal yang berhubungan dengan interpretasi  makna dari doktrin realitas ( arthapratimsaṃvedin) ?

Maitreya, seseorang yang  memiliki  kefasihan dalam  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvedin) adalah  seseorang yang fasih dalam  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis melalui lima aspek  (pañcavidhā) yang terdiri dari :     akar kata  (nāman  ) ,  susunan kata  (pada),    fonem   (vyañjana) , ketidak terkaitan satu dengan yang lain  sebagai individual [  akar kata, susunan kata dan  fonem]   (pṛthak)  dan keterkaitan satu dengan lainnya sebagai satu kesatuan [ akar kara , susunan kata dan  fonem] (saṃgrahata).
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Apa yang dimaksud dengan akar kata  (nāman)? 

 Akar kata (nāman) adalah susunan [dari  sistem simbol yang tertera pada media untuk mengungkapkan unsur-unsur yang ekspresif dalam suatu bahasa ](akṣara ) yang merepresentasikan  ide [konsep] (saṃjñaprajñapti)  dalam mengungkapkan intirinsitik (svabhāva)  ataupun perbedaan (viśesa)  [ kepada  yang direspresentasikan ] baik itu  sebagai : kondisi mental yang tidak berguna (sāṃkleśika) ataupun  fenomena murni (vaiyavadānikadharma) 

Apa yang dimaksud dengan susunan kata  (pada)  ?

susunan kata  (pada) tergantung pada kumpulan akar kata (namankāya) yang saling berasosiasi  dalam memberikan  makna berdasarkan konseptual (anuvyavaharārtham) baik  itu sebagai kondisi mental yang tidak berguna (sāṃkleśika) ataupun  fenomena murni (vaiyavadānikadharma)
 
Apa yang dimaksud dengan fonem (vyañjana)   ?

  fonem (vyañjana)  [istilah linguistik  yang berupa bunyi dan merupakan satuan terkecil dalam sebuah bahasa yang masih bisa menunjukkan perbedaan makna  yang ]  (vyañjana)  itu sama dengan  aksara [ sistem simbol yang tertera pada media untuk mengungkapkan unsur-unsur yang ekspresif dalam suatu bahasa ](akṣara )    yang berdasarkan dua  kumpulan diatas  [ akar kata dan susunan kata ]

Apa yang dimaksud dengan  ketidak terkaitan satu dengan yang lain [ akar kata  , susunan kata dan fonem]   (pṛthak)  ?
 
ketidak terkaitan satu dengan yang lain [ akar kata , susunan kata dan  fonem]   (pṛthak)  adalah pemahaman yang berkaitan dengan orientasi kesadaran  dalam mengkontemplasi objek  pengamatan sebagai  individual (asaṃbhinnālambana)  [ akar kata , susunan kata dan fonem]   

Apa yang dimaksud dengan keterkaitan satu dengan lainnya sebagai satu kesatuan [ nama , susunan kata dan ekspresi] (saṃgrahata) ?
keterkaitan satu dengan lainnya sebagai satu kesatuan [ nama , susunan kata dan fonem] (saṃgrahata) adalah pemahaman yang berkaitan dengan orientasi kesadaran  dalam mengkontemplasi   objek pengamatan sebagai satu kesatuan  universal (saṃbhinnālambana) [ dari  nama , susunan kata dan fonem]
 
Semua  kelompok diatas merupakan penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvid ) dan dengan cara demikian Bodhisattva menjadi seseorang  yang fasih  dalam penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvedin)

Selanjutnya , seseorang yang  fasih dalam penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna dari doktrin realitas [ menguasai  semua doktrin yang diuraikan oleh Buddha dan mampu menjelaskannya dengan memungkinkan semua makna muncul dalam satu makna]   (arthapratimsaṃvedin) adalah seseorang   fasih dalam penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (artha) dapat dikategorikan dalam  empat alternatif  yang terdiri dari : sepuluh aspek (daśadhāvidha), lima aspek (pañcavidha) , empat aspek (caturvidha)   dan tiga aspek dari makna yang dinterpretasikan

Maitreya,  [alternatif yang pertama] adalah penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dalam sepuluh aspek (daśadhāvidha)  yang terdiri dari : penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (artha)   :   intrinstitik dari batasan  (yāvattā) ,  instrinsitik dari realitas demikian apa adanya (yathāvattā) , makna dari  yang  mengetahui  [sebagai subjek] (grāhakārtha) , makna dari yang diketahui [sebagai objek]  (grāhyārtha)  makna dari  ranah (stanārtha) ,  makna dari objek yang memberikan kenikmatan (boghārtha) , makna dari  kekeliruan (vipayārsārtha) ,   makna dari ketidak keliruan (avipayārsārtha)  ,  makna dari kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśārtha ) dan makna dari pemurnian (vyavadānārtha)

Maitreya,   penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (artha)    intrinstik dari batasan (yāvattā)  berkaitan dengan  batasan yang membedakan semua kondisi mental yang tidak berguna (sāṃkleśika) dengan fenomena murni (vaiyavadānikadharma) berdasarkan eksistensi relatif   dimana mencakup semua  kategori ( sarvākāraprabhedaparyanta)  dari  kelompok dari [lima] agregat  (skandha), kelompok dari [enam]  landasan  internal (ādhyātmikāyatana) dan  kelompok dari  [enam] landasan eksternal  (bāhyāyatana)

"Maitreya, penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (artha) instrinsitik dari realitas demikian apa adanya (yathāvattā) berkaitan  realitas demikian apa adanya ( tathatā)  dari  kondisi mental yang tidak berguna (sāṃkleśika) fenomena murni (vaiyavadānikadharma) dimana realitas demikian apa adanya ( tathatā)  dianalisis dalam tujuh aspek (saptavidha) yakni :

1.    realitas demikian apa adanya dari transformasi  ( pravṛtti tathata )   yang berkaitan dengan  ketiadaan awal dan ketiadaan akhir dari  kelompok  jejak mental yang halus  (saṃskārāṇām anavarāgratā)

2.   realitas demikian apa adanya  dari karakteristik (lakṣaṇa tathatā)  yang berkaitan dengan ketidak hadiran eksistensi diri  [instrinsitik]  sebagai satu individual  dan  ketidak hadiran eksistensi  diri [instrinsitik] dari fenomena  dalam semua fenomena ( dharmāṇām pudgalanairātmyaṃ dharmanairātmyaṃ  ca )

3.   realitas demikian apa adanya  dari  kesadaran kognitif (vijñapti tathatā)  yang berkaitan dengan jejak mental yang halus yang  merupakan kesadaran kognitif (saṃskārāṇām vijñapti ca ) [itu sendiri.]

4.   realitas demikian apa adanya dari kemapanan pendirian (saṃniveśata tathatā) yang berkaitan dengan kebenaran   [mulia]  dari ketidakpuasan ( duḥkhasatya)  dimana telah saya uraikan sebelumnya

5.   realitas demikian apa adanya dari tindakan  yang  keliru (mithyāpratipatti  tathatā)  yang berkaitan dengan  kebenaran [ mulia]   dari  sumber ketidakpuasan  ( samudayasatya) dimana telah saya uraikan sebelumnya

6.   realitas demikian apa adanya  dari  pemurnian (viśuddhitathatā)  yang berkaitan dengan  kebenaran [mulia] dari penghentian ketidakpuasan (nirodhasatya) dimana telah saya uraikan sebelumnya

7.   Realitas dari  tindakan yang  benar  (samyak pratipatti tathatā)  adalah kebenaran [ mulia]   dari jalan [ menuju penghentian ketidak puasan ] (mārgasatya) dimana telah saya uraikan sebelumnya

Maitreya, dalam keterkaitannya dengan realitas demikian apa adanya  dari transformasi  (pravṛtti tathata)  , realitas demikian apa adanya  dari kemapanan pendirian (saṃniveśata tathatā) dan realitas demikian apa adanya  dari   tindakan  yang  keliru ( mithyāpratipatti  tathatā)  maka semua makhluk (sattva)  adalah  setara (tulya) dan sama (sama ) . Dalam keterkaitannya dengan realitas demikian apa adanya  dari karakteristik (lakṣaṇa tathatā)  dan realitas demikian apa adanya  dari  kesadaran kognitif (vijñapti tathatā)  maka semua fenomena adalah setara dan sama  .

Dalam keterkaitannya dengan realitas demikian apa adanya dari pemurnian (viśuddhitathatā) maka penggugahan Śravaka (śrāvakabodhi) , penggugahan Pratyekabuddha ( pratekyabuddhabodhi )  dan  penggugahan sempurna yang tidak tertandingi (anuttarāsaṃyaksaṃbodhi)   adalah sama dan setara. Dalam keterkaitannya dengan karena  realitas demikian apa adanya dari  tindakan yang  benar  (samyak pratipatti tathatā) maka  pengetahuan yang diperoleh dari  pendengaran , pembelajaran ,  penyelidikan (śravaṇa) dan  śamatha  dan vipaśyanā    yang  mengkontemplasi  landasan objektif dengan doktrin terintegrasi   (miśradharmālambaka)adalah setara dan sama

Maitreya,  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari  yang  mengetahui  [sebagai subjek] (grāhakārtha)   berkaitan dengan  lima landasan indriya  dari jasmani [ indriya dari :  penglihatan (cakṣur), pendengaran (śrotra) ,  penciuman (ghrāṇa)  , pengecap (jihva) , peraba[ jasmani] (kāya) ] (pañca rūpyāyatana) dan  citta , manas , vijñāna yang mempersepsi  beragam fenomena dari  mental (caitasikadharma )

"Maitreya, penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari yang diketahui [sebagai objek]  (grāhyārtha )  adalah  enam  landasan eksternal [bentuk visual (rūpa), suara (śabda),  bau (gandha),  rasa (rasa) , sentuhan (spraṣṭavya) dan fenomena  (dharma) ](ṣaḍ bāhyāyatana)  atau dengan perkataan lain  yang diketahui [sebagai objek]  (grāhya )  juga merupakan objek dari yang  mengetahui  [sebagai subjek] (grāhakārtha )  .
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Maitreya,  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari  ranah (stanārtha)  berkaitan dengan   ranah eksistensi dari  materi [ kasar dan halus]  (lokadhātu)  dalam  ranah eksistensi dari makhluk hidup  ( sattvadhātu)   yang jumlahnya   dapat dianalogikan  sebagai berikut  : kelompok  ( grāma), seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa)  kelompok ,massa  daratan yang berbatasan dengan samudra (samudramaryādābhūmi) seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa)  massa  daratan yang berbatasan dengan samudra ataupun  jambudvīpa (jambudvīpa) seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa)  jambudvīpa ataupun empat benua (caturdvipaka) seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa) empat benua ataupun  mutasi dari  ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus]  ( sāhasracūḍiko lokadhātu ) , seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa) mutasi dari  ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus]   ataupun  dua kali mutasi dari ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus] menengah  (dvisāhasro madyamo lokadhātu) seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa) dua kali mutasi dari ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus] menengah  ataupun  tiga kali mutasi dari ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus]  yang tak terhingga ( trisāhasramahāsāhasro lokadhātu)   seratus (śata)  , seribu (sahasra)  ataupun  seratus ribu (lakṣa) tiga kali mutasi dari dari ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus]   ataupun hingga termutasi menuju tak terhingga seperti partikel terkecil (paramāṇu) yang tak terhingga dalam  mutasi dari ranah  eksistensi ber materi [ kasar dan halus]  yang tak terhingga ( trisāhasramahāsāhasro lokadhātu) yang meliputi sepuluh penjuru (daśadik) dalam jumlah yang tidak terhingga  (asaṃkhya ) dan tidak terbatas   (aprameya)

Maitreya, penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari    objek yang memberikan kenikmatan (boghārtha)   berkaitan dengan kepemilikan   asset  [yang berhubungan dengan kebutuhan hidup] (parigraha) dari makhluk hidup (sattva) dalam keterkaitannya dengan pencapaian penguasaan dari disiplin [ terhadap kebutuhan hidup]  (pariṣkāravaśitā) [ salah satu dari   penguasaan(vaśitā) dari bodhisattva]

Maitreya,  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari  kekeliruan (vipayārsārtha)  berkaitan dengan kekeliruan dalam konsep [ide] (samjñāvipayārsa),  kekeliruan dalam kesadaran  (cittavipayārsa),  kekeliruan dalam pandangan  (dṛṣṭivipayārsa)  yang berkaitan dengan objek sebenarnya yang mengetahui (grāhakādyartheṣu) misalnya dalam mempersepsi  ketidak konstanan (anitya) menjadi kekonstanan  (nitya)  , mempersepsi ketidakpuasan (duḥkha) menjadi  kebahagiaan  (sukha) , mempersepsi  ketidakbajikan (aśuci) menjadi kebajikan (śuci) ataupun mempersepsi ketidakhadiran eksistensi [intrinsitik ] (anātman) menjadi  eksistensi [ intrinsitik] (ātman)

Maitreya, penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari ketidak keliruan (avipayārsārtha)  bekaitan dengan  semua yang berlawanan (tadviparītam)  dengan kekeliruan ( vipayārsa ) dan juga merupakan  penangkal (pratipakṣa) dari  kekeliruan  (vipayārsa)

Maitreya,  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśārtha ) yang berkaitan dengan  tiga jenis  (trividha) kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśā ) yakni:  kondisi mental yang tidak berguna  yang merupakan   kondisi mental yang tidak berguna dari tiga  ranah eksistensi ( traidhātukakleśasaṃkleśa) ,  kondisi mental yang tidak berguna dari tindakan (karmasaṃkleśa), dan ,  kondisi mental yang tidak berguna dari pemunculan  (utpādasaṃkleśa)

Maitreya,   penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna dari pemurnian (vyavadānārtha) berkaitan dengan faktor  menuju  penggugahan (bodhipakṣyadharma)  yang  menetralisir [ mengatasi ] tiga kelompok kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśā  saṃgṛhīta)

Maitreya,   penjelasan diatas merupakan penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna(arthapratimsaṃvid)  dalam sepuluh aspek (daśadhāvidha)  .

Maitreya, [alternatif yang kedua] adalah penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dalam lima  aspek (pañcavidha) yang terdiri dari substansi  yang  dipahami  [dipersepsi ]   dengan  sempurna ( parijñeyavastu), yang dipahami  [ dipersepsi ]  secara umum dengan  sempurna  ( parijñeyārtha)  , pengetahuan sempurna (parijñāna) , pencapaian  pengetahuan  sempurna (parijñānaphalalābha) dan pemahaman dari  kebijaksanaan  (tatprajñāpana)

"Maitreya,  penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna dari  substansi  yang  dipahami  [dipersepsi ]   dengan  sempurna ( parijñeyavastu)   berkaitan dengan semua  yang dipahami [dipersepsi] (sarvajñeya)  dan yang diselidiki (draṣṭavyam)  sebagai agregat  (skandha), landasan internal (ādhyātmikāyatana) dan  landasan eksternal  (bāhyāyatana).

"Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna dari  yang dipahami [ dipersepsi ]  secara umum dengan  sempurna  ( parijñeyārtha) berkaitan dengan   semua aspek yang berbeda dari semua yang dipahami [ dipersepsi]  baik sebagai realitas konvensional (saṃvṛti) ataupun  realitas tertinggi (paramārtha) , baik sebagai  kualitas yang tidak berguna (doṣa) ataupun  kualitas yang berguna (guṇa)  , baik sebagai  kondisi, (pratyaya) ataupun  waktu (kāla), baik sebagai  kemunculan (utpāda), kestabilan (sthiti) ataupun penguraian [disintegrasi] (vināśa)  ,baik sebagai  penyakit (vyāndhi) , ketidakpuasan (duḥkha) , sumber [ ketidak puasan ] (samudaya)  dan sebagainya ,  baik sebagai realitas demikian apa adanya (tathatā) , realitas absolute (bhūtakoti)  , ranah realitas (dharmadhātu)  , baik  sebagai satu kesatuan (saṃgraha) sebagai bagian terpisah [individual] (vigraha) , baik sebagai penjelasan  yang bersifat mengkategorikan ( ekāṃśena vyākaraṇa) , penjelasan yang bersifat analitikal  (vibhajya vyākaraṇa) penjelasan yang bersifat berlawanan [  dengan mengajukan pertanyaan kembali]  (paripṛcchāvyākaraṇa),  penjelasan yang bersifat menolak pertanyaan  [ tidak memberikan penjelasan] (sthāpanīyavyākaraṇa) ,   yang tidak diungkapkan  (guhya) yang diungkapkan (kīrtana) maupun yang sejenisnya  (evaṃjatīya)

Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna pengetahuan sempurna (parijñāna) berkaitan  semua yang selaras dengan  faktor menuju penggugahan (bodhipakṣyadharma)   yang meliputi   landasan kesadaran [eling] murni (smṛtyupasthāna), usaha yang benar [ agung]  (samyakprahāṇa) dan sebagainya  , disamping itu juga berkaitan dengan kedua realitas  [realitas tertinggi dan realitas konvensional].

Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna dari pencapaian  pengetahuan  sempurna (parijñānaphalalābha) berkaitan dengan   kedisplinan  yang  menetralisir keinginan (rāga)  kebencian ( dveṣa), dan delusi (moha), pencapaian [ hasil]  yang berhubungan dengan spiritual (śramaṇyaphala)   dimana  semua keinginan kebencian dan delusi  akan ternetralisr dalam  aktualisasi penghentian [realisasi] (sākṣātkāra)   dengan memunculkan  kualitas kebajikan  keduniawian dan melampaui keduniawian ( laukika lokottara)  yang  berdiam dalam landasan yang sama ataupun landasan yang tidak sama ( sādhāraṇa asādhāraṇa)  dari Śrāvaka maupun Tathāgata.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna dari  kebijaksanaan   dalam menguraikan [doktrin] (tatprajñāpana)  berkaitan dengan   penguraian doktrin yang menghasilkan aktualisasi  penghentian [realisasi] (sākṣātkṛtadharma) , penguraian   pengetahuan  mendalam dari  pembebasan (vimuktijñāna)  dan penyebaran  (vistareṇa)  instruksi (deśanā) yang memanistasikan penggugahan (saṃprakāśana) kepada pihak lain.

Maitreya,   penjelasan diatas merupakan penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)   yang  dikelompokkan  (saṃgṛhīta)  dalam lima aspek (pañcavidha)

Maitreya, [alternatif yang ketiga] adalah penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dalam empat aspek (caturvidhā)   yang terdiri dari  makna  dari kemelekatan  [ikatan] dari kesadaran ( cittādanārtha) , makna dari jejak mental dari kesadaran  tidak berbeda dengan  pengalaman ( anubhavārtha) ,  makna dari kognisi ( vijñāptyārtha) dan makna dari  kondisi mental yang tidak berguna dan  murni (saṃkleśāvyavadānārtha) 

Maitreya,   penjelasan diatas merupakan penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi makna (arthapratimsaṃvid)  yang  dikelompokkan  (saṃgṛhīta)  dalam empat aspek (caturvidhā) 

Maitreya, [alternatif yang empat] adalah penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dalam tiga aspek (trividhā)  yang terdiri dari   makna dari fonem ( vyañjanārtha)  , makna dari makna ( arthārtha) , dan  makna dari  pemahaman verbal (dhātvartha)

Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dari fonem  berkaitan dengan  kumpulan  dari nama  ( nāmakāyādi)

Maitreya, analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dari  makna  (arthārtha)   berkaitan dengan sepuluh aspek  [ perbedaan  dalam karakteristik (lakṣaṇa) ] yang terdiri dari  : karakteristik dari  realitas  (tattvalakṣaṇa) ,  karakteristik dari   pengetahuan sempurna (parijñānalakṣaṇa) ; karakteristik dari usaha (prahāṇalakṣaṇa) ; karakteristik dari  aktualisasi penghentian [realisasi]  (sākṣātkāralakṣaṇa) ,  karakteristik dari kontemplasi  [meditasi]   (bhāvanālakṣaṇa) ,karakteristik  yang membedakan  manifestasi dari  karakteristik realitas (tattvalakṣaṇader ākāraprabhedalakṣaṇa)   ,  karakteristik   keterkaitan  yang berkesinambungan  [ tanpa jeda]  dari  yang dilekati dan landasan  [kesaling tergantungan dari  objek dan subjek]  (āśrāyaśritaprabandhalakṣaṇa) karakteristik dari fenomena yang berulang  dengan interval  yang menghalangi   pengetahuan mendalam yang sempurna  (parijñānader antarāyikadharmalakṣaṇa) ,  karakteristik   dari  [kualitas] yang menguntungkan dan merugikan  dari  yang bukan pengetahuan mendalam yang sempurna   dan juga dari  pengetahuan mendalam yang sempurna  (aparijñāna parijñānader adinavānusaṃsālakṣaṇa)

Maitreya, penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)  dari  makna dari  pemahaman verbal (dhātvartha) yang berkaitan dengan ranah eksistensi (lokadhātu), ranah makhluk hidup (sattvadhātu) , ranah  dari realitas  (dharmadhātu) ranah  dari kedisiplinan yang berkaitan dengan moralitas (vinayadhātu) dan ranah dari  metode kedisiplinan yang berkaitan dengan moralitas (vinayopāyadhātu)
 
Maitreya,   penjelasan diatas merupakan penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)   yang  dikelompokkan  (saṃgṛhīta)  dalam tiga aspek (trividhā)

Bhagavan, apa perbedaan antara   penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid)   melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari  mendengarkan (śrutamayī prajñā) , melalui  kebijaksanaan yang direalisasikan  dari    merenungkan (cintāmayī prajñā) dan melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari    kontemplasi [ meditasi]  (bhāvanāmayi prajñā) ?

Maitreya, melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari  mendengarkan (śrutamayī prajñā)  berhubungan dengan  fonem (vyañjanāśrita)  dan berdasarkan penjelasan makna  secara harfiah (yathāruta) dimana tujuan [ maksud] (abhisaṃdhi) [dari  fonem]  masih tidak mampu untuk dipahami dan juga tidak  beraspirasi dengan ekstrim (anabhimukha)  melainkan  berjalan sesuai dengan pembebasan dimana    makna  yang berhubungan dengan pembebasan (vimokṣānulomika) juga masih tidak mampu untuk disadari.

Maitreya, melalui  kebijaksanaan yang direalisasikan  dari    merenungkan (cintāmayī prajñā) juga berhubungan dengan  fonem (vyañjanāśrita)  tetapi tidak berdasarkan makna  secara harfiah (yathāruta ) dimana tujuan [ maksud] (abhisaṃdhi) [dari  fonem] telah dapat dipahami dan juga tidak  beraspirasi dengan ekstrim (anabhimukha)  melainkan berjalan sesuai dengan pembebasan    dimana makna  yang berhubungan dengan pembebasan (vimokṣānulomika) telah mampu untuk disadari.

Maitreya,   melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari    kontemplasi [ meditasi]  (bhāvanāmayi prajñā) berhubungan dengan  fonem (vyañjanāśrita)  dan juga tidak berhubungan  dengan fonem  , berdasarkan penjelasan makna  secara harfiah (yathāruta) dan juga tidak berdasarkan penjelasan makna  secara harfiah dimana tujuan [ maksud] (abhisaṃdhi) [dari  fonem] telah dipaham melalui aktualisasi  dari refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  dalam ruang lingkup samādhi yang berhubungan dengan  objek  sebenarnya yang  akan diketahui [ diselidiki ] ( jñeyavastusabhāgasamādhigocarapratimbimba) dan juga tidak  beraspirasi dengan ekstrim (anabhimukha)  melainkan  berjalan sesuai dengan pembebasan dimana    makna  yang berhubungan dengan pembebasan (vimokṣānulomika) juga telah mampu untuk disadari.

Maitreya , demikianlah perbedaan diantara penguasaan analitikal yang berhubungan dengan  interpretasi  makna(arthapratimsaṃvid)   melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari  mendengarkan (śrutamayī prajñā) , melalui  kebijaksanaan yang direalisasikan  dari    merenungkan (cintāmayī prajñā) dan melalui  kebijaksanan yang direalisasikan dari    kontemplasi [ meditasi]  (bhāvanāmayi prajñā).
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,  pengetahuan mendalam (jñāna)  dan pengamatan mendalam (darśana) dalam  kontemplasi  penguasaan analitikal yang berhubungan dengan intepretasi  sintaksis dari doktrin realitas (dharmapratisaṃvid) dan penguasaan analitikal yang  berhubungan dengan interpretasi  makna (arthapratimsaṃvid ) dalam mengkontemplasi samatha dan vipasyana

Maitreya, saya  telah menguraikan perbedaan antar  samatha dan vipasyana  dengan beragam metoda (anekaparyāyeṇa). Namun demikian , saya akan menguraikan rangkuman (samāsatas)   garis besar perbedaannya   saja dimana kebijaksanaan  (prajñā) yang tercapai dalam   kontemplasi samatha dan vipasyana  yang  berfokus pada objek meditatif dari semua doktrin  (miśradharmālambaka)  disebut sebagai pengetahuan mendalam (jñāna)  sedangkan kebijaksanaan  (prajñā) yang tercapai dalam   kontemplasi samatha dan vipasyana  yang  berfokus pada objek pengamatan  dari doktrin yang spesifik (amiśradharmālambaka) disebut sebagai pengamatan mendalam (darśana)

Bhagavan  bagaimana  cara mengeliminasi (vinodayanti ) nimitta  dan  orientasi kesadaran dengan tajam (manasikāra)  jenis apa yang dapat diaplikasikan untuk mengeliminasi (vinodayanti) nimitta  dalam kontemplasi samatha dan vipasyana ?

Maitreya, melalui orientasi kesadaran yang tajam  dengan realitas demikian apa adanya  (tathatāmanasikārareṇa )  akan mengeliminasi (vinodayanti) nimitta dari doktrin  (dharmanimitta ) dan  nimitta dari makna (arthanimitta ) Pada saat mereka tidak mengamati  (anupalabdhitas)  akar kata (nāman),  tidak  mengamati (anupalabdhitas) instrinsitik dari akar kata (nāmasvabhāva)  dan juga tidak mengamati (anupalabdhitas)  nimitta  dari landasan  (tadāśrayanimitta)  maka mereka mengeliminasi nimitta.

Pada saat tidak mempersepsikan   (asamanupaśyanāt)  susunan kata (pada) , fonem (vyañ jana ) dan makna (artha) , pada saat tidak mempersepsikan elemen (dhātu) dan landasan dari elemen (dhātvāśraya) dan juga tidak mempersepsikan nimitta  dari landasan  (tadāśrayanimitta)  maka mereka mengeliminasi nimitta.

Bhagavan,   makna dari realitas demikian apa adanya (tathatārtha) berbeda dengan makna (artha)  dari nimitta. Apakah nimitta dari realitas demikian apa adanya juga disingkirkan (vinudita)   ?

Maitreya , dalam penguasaan analitikal terhadap makna dari realitas demikian apa adanya   (tathatārthapratisaṃvid) tidak  mengamati (anupalabdha)  apapun yang  bukan termasuk nimitta   , jadi apa yang harus disingkirkan (vinudita)  ?
Maiterya sebagaimana telah saya uraikan bahwa penguasaan analitikal terhadap makna dari realitas demikian apa adanya (tathatārthapratisaṃvid) mengatasi  nimitta  dari makna dan doktrin (dharmārthanimitta)  tetapi bukan berarti bahwa realitas demikian apanya dapat diatasi oleh sesuatu yang lain .

Bhagavan,   anda  pernah menguraikan dengan analogi  : seseorang tidak dapat mengamati wajah sendiri ( svabhāvanimittaṃ khyātum aśakyam)   dengan  wadah  yang dipenuhi dengan air keruh (āvilaughabhājana)  , cermin yang kotor (apariśuddhādarśa)  ataupun kolam yang  beriak  (kṣubhitatadāga)  , demikian juga seseorang tidak akan dapat memahami  mendalam realitas   sebagaimana apa adanya jika tidak pernah berkontemplasi sedangkan bagi mereka yang berkontemplasi akan memahami mendalam realitas   sebagaimana apa adanya.  Dalam konteks ini,  terdapat berapa  pemahaman mendalam berdasarkan analisis kesadaran  (citta pratisaṃkhyā)   dan  diaplikasikan terhadap   jenis kontemplasi  realitas  demikian apa adanya  (tathatā) yang bagaimana  ?

Bhagavan menjawab: "Maitreya, [dalam konteks] yang saya uraikan itu terdiri dari :  tiga jenis  pemahaman mendalam berdasarkan analisis dari kesadaran ( citta pratisaṃkhyā)  yakni :  pemahaman mendalam berdasarkan analisis dari kesadaran yang direalisasikan melalui  pendengaran (śrutamayi citta pratisaṃkhyā) , pemahaman mendalam berdasarkan analisis dari kesadaran  yang direalisasikan melalui kontemplasi (cintāmayi citta pratisaṃkhyā)  dan pemahaman mendalam berdasarkan analisis dari kesadaran  yang direalisasikan melalui kontemplasi (bhāvanāmayi citta pratisaṃkhyā) yang diaplikasikan dalam mengkontemplasi  realitas  demikian apa adanya dari kesadaran kognitif  (vijñaptitathatā)
 
"Bhagavan, bodhisattva yang sedang  melatih diri sebagai yang fasih dalam menguraikan doktrin (dharmpratisaṃvedin) dan yang fasih dalam menguraikan realitas  (arthapratisaṃvedin) akan menghadapi berapa jenis nimitta yang paling sulit untuk diatasi dan apa yang harus dikuasai dengan dengan fasih  (pratisaṃvid) dalam mengatasi nimitta  yang paling sulit diatasi ini ?

Maitreya , bodhisattva yang sedang  melatih diri sebagai  seseorang yang menguasai analitikal .yang fasih dalam menguraikan doktrin  (dharmpratisaṃvedin) dan yang fasih dalam menguraikan realitas  (arthapratisaṃvedin) akan menghadapi mengatasi sepuluh nimitta yang paling sulit untuk diatasi  dengan bantuan dari tujuh belas jenis kekosongan (śūnyatā)  yakni :

1.   dengan menguasai analitikal   makna  dan doktrin dengan fasih (dharmārthapratisaṃvid) maka  berbagai nimitta (nānānimitta) dari  susunan kata dan  fonem (padavyañjana)  telah teratasi oleh kekosongan  semua fenomena (sarvadharmaśūnyatā)

2.   Pada saat seseorang menguasai dengan fasih makna realitas demikian apa adanya  dalam  kediaman   (saṃniveśatathatārthapratisaṃvid)  maka  nimitta dari   transformasi  yang seperti aliran [berurutan]  dari  kemunculan, penguraian , kestabilan dan melampaui ekstrim (utpādavināśasthityanyathātvasaṃtānupravṛttinimitta)  telah teratasi oleh kekosongan  karakteristik  (lakṣaṇaśūnyatā) dan kekosongan    yang tidak berawal  dan tidak berakhir  (anavarāgraśūnyatā)

3.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih makna dari  yang mengetahui [ subjek]                               (grāhakārthapratisaṃvid) maka  nimitta dari  pandangan  terhadap  eksistensi dari  individual  ( satkāyadṛṣṭinimitta  ) dan nimitta dari konsep keakuan (asmimānanimitta) telah  teratasi oleh  kekosongan dari  internal  (adhyātmaśūnyatā) dan kekosongan    tanpa persepsi  (anupalambhaśūnyatā).

4.   Pada saat seseorang telah  menguasai dengan fasih makna  dari yang diketahui [objek]                                       (grāhyārthapratisaṃvid)   maka nimitta dari pandangan  terhadap kenikmatan [kesenangan] (bhogadṛṣṭinimitta)  telah teratasi  dengan  kekosongan eksternal (bahirdhāśūnyatā) dan  kekosongan intrinsitik  yang bersifat halus (prakṛtiśūnyatā)

5.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih makna yang berlawanan dengan kenikmatan (paribhogārthapratisaṃvid)   dengan memahami kenikmatan dipengaruhi oleh gender [sebagai pria  (pumān)  ataupun wanita (strī) ]  dan dipengaruhi oleh objek yang memberikan sensasi kenikmatan  maka semua nimitta dari  kebahagiaan internal (adhyātmasukhanimitta) yang muncul bersama dengan (paryupāsana) nimitta dari  ketertarikan eksternal  (bāhyapriyanimitta)  telah teratasi oleh kekosongan internal dan eksternal (bahirdhādhyātmaśūnyatā)

6.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih makna dari kediaman (saṃniveśārthapratisaṃvid) maka nimitta dari  tak berbatas (apramāṇanimitta) telah teratasi oleh kekosongan agung (mahāśūnyatā)

7.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih makna bukan materi halus  (arūpyārthapratisaṃvid) maka nimitta dari pembebasan  dan kedamaian  internal (adhyātmaśantavimokṣanimitta)  diatasi dengan kekosongan   berkondisi (saṃkṛtaśūnyatā)

8.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih  makna realitas demikian apa adanya dari karakteristik (lakṣaṇatathatārthapratisaṃvid) maka  nimitta dari  ketidakhadiran eksistensi [diri] dari  individual (pudgalanairātmyanimitta), nimitta dari ketidakhadiran eksistensi [diri] dari fenomena (dharmanairātmyanimitta),  nimita dari  realitas tertinggi hanyalah kesadaran kognitif, (vijñaptimātraparamārthanimitta)  telah diatasi dengan    kekosongan absolut [melampaui semua ekstrim ] (atyantaśūnyatā) kekosongan tiada kemunculan  (abhāvaśūnyatā)  kekosongan tiada kemunculan dan  kemunculan melalui [daya] sendiri  (abhāvasvabhāvaśūnyatā)  kekosongan realitas tertinggi (paramārthaśūnyatā)

9.   Pada saat seseorang telah menguasai dengan fasih  makna  realitas demikian apa adanya dari pemurnian (viśuddhatathatārthapratisaṃvid)  maka  nimitta dari fenomena tidak berkondisi (asaṃkrta) dan nimitta dari  ketidakhancuran  (anavakāranimitta) telah  diatasi  oleh kekosongan fenomena  tidak berkondisi (asaṃkṛtaśūnyatā)  dan kekosongan ketidakhancuran(anavakāraśūnyatā)

10.   Pada saat seseorang  telah menguasai dengan fasih  dalam  mengorientasikan kesadaran (manasikāra) terhadap realitas  yang merupakan pengangkal dari kesinambungan  nimitta ini    ( tanmimittapratipakṣa)  maka nimitta dari kekekosongan (śūnyatānimitta)  telah diatasi oleh kekosongan dari kekosongan (śūnyatāśūnyatā).
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
"Bhagavan, setelah  mengatasi sepuluh jenis  nimitta ini , apakah  masih ada nimitta lain yang harus diatasi lagi dan bagaimana mengatasi nimitta dari ikatan [belenggu] (bandhananimitta)?

Maitreya,  setelah sepuluh jenis nimitta diatasi  dengan sempurna ( parimuc) masih harus mengatasi  nimitta dari refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  ruang lingkup  samādhi (samādhigocarapratibimbanimitta) , dengan demikain mereka juga terbebaskan dari nimitta dari ikatan [belenggu] (bandhananimitta)  yang juga merupakan  nimitta dari  kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśanimitta).
Maitreya  , anda harus memahami bahwa kekosongan(śūnyatā) pada hakekatnya (vastutas)  merupakan penangkal (pratipakṣa)  untuk  nimitta , dimana setiap (ekaika) kekosongan juga merupakan penangkal untuk setiap nimitta tertentu tetapi tidak berarti bahwa setiap kekosongan mampu menjadi penangkal untuk semua nimitta .

"Maitreya, hal ini dapat dianalogikan dengan contoh  :  delusi  (avidyā) dimana merupakan salah satu  penyebab dari munculnya kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśa)  dalam fenomena dalam siklus eksistensi  (jati)  hingga usia tua dan kematian (jarāmaṇara ), tetapi dalam konsep dasar (pratyaya) dinyatakan bahwa   delusi (avidyā)  merupakan  penyebab yang dominan dari  jejak mental halus dari tindakan lampau (saṃṣkara) karena semua  penyebab yang dominan dari  jejak mental halus dari tindakan lampau (saṃṣkara) disebabkan oleh delusi (avidyā) . Prinsip ini sama dengan kekosongan.

Bhagavan,  bagaimana seharusnya Bodhisattva yang mengkontemplasi jalan agung (māhayāna)  tidak teralihkan  (asaṃpramuṣita)  oleh konsep [ ide] (abhimāna)   karakteristik dari kelompok [semua] kekosongan (śūnyatāsaṃgrahalakṣaṇam) ?

Kemudian Bhagavan menjawab : Sungguh baik (sādhukāram  adāt) , Maitreya, anda telah mampu mengajukan pertanyaan ini kepada Tathāgata mengenai makna mendalam ini  sehingga dapat membimbing para Bodhisatttva untuk tidak teralihkan oleh konsep  dari karakteristik dari kelompok  [semua]  kekosongan . sādhu sādhu
Mengapa demikian , Maitreya ?.

Jika Bodhisattva teralihkan oleh konsep dari kekosongan maka mereka juga akan teralihkan dari  semua jalan agung.Oleh sebab itu, Maitreya,  dengarkan dengan baik  dan  saya akan menguraikan dengan ringkas  kepada anda  mengenai bagaimana seharusnya Bodhisattva yang mengkontemplasi jalan agung (māhayāna)  tidak teralihkan  (asaṃpramuṣita)  oleh konsep [ ide] (abhimāna) karakteristik dari kelompok [semua] kekosongan (śūnyatāsaṃgrahalakṣaṇam) .

Maitreya, Bodhisattva yang mengkontemplasi jalan agung (māhayāna)  tidak teralihkan  (asaṃpramuṣita)  oleh konsep             [ide] (abhimāna) karakteristik dari kelompok [semua] kekosongan (śūnyatāsaṃgrahalakṣaṇam)  jika mengamati  karakteristik dari keterkaitan dengan lainnya  ( paratantralakṣaṇa) dan karakterisitik dari mapan dengan sempurna (pariniṣpanna lakṣaṇa)   sebagai semua penyebab (sarvakārataḥ) terhadap karakteristik  dari ketidakhadiran [terpisah] dan tidak dapat dimilliki [bebas] (atyantaviyogalakṣaṇaṃ teṣu tadanupalabdhiś) dari  karakteristik imajiner  (parikalpitalakṣaṇa)   baik sebagai kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśa)  ataupun fenomena murni (vyavadānadharma), disamping itu [ketiga karakteristik ini ] diuraikan  dalam   risalah  dogmatis   sebagai  karakteristik dari  kekosongan  dalam jalan agung (mahāyāne śūnyatālakṣaṇopadeśa)

Bhagavan, ada berapa jenis (katividha) samādhi yang termasuk dalam kontemplasi śamatha dan vipaśyanā   ?

Maitreya  ,   saya  telah menguraikan kontemplasi śamatha dan vipaśyanā   yang  terdiri dari  beragam jenis  (anekavidha)  samādhi  untuk  [ silsilah ] Sravaka, Bodhisattva, dan Tathagata

"Bhagavan, apa yang menjadi impuls [ penyebab ]  (hetu )  [dalam  pencapaian]  kontemplasi śamatha dan vipaśyanā   ?

Maitreya, [pencapaian dari  śamatha dan vipaśyanā]  dihasilkan dari (utpanna) dari   kemurnian moralitas (viśuddhaśīla) dan kemurnian pengamatan mendqlam dari mendengarkan dan merenungkan (viśuddhaṃ śrutamaya cintāmaya darśanam)

Bhagavan,  apa  yang  merupakan hasil [keuntungan] (phala) dalam mengkontemplasi  śamatha dan vipaśyanā? 

Maitreya,  hasil [keuntungan] (phala) dalam mengkontemplasi śamatha dan vipaśyanā  adalah   kemurnian moralitas  (viśuddhaśīla)  ,  kemurnian kesadaran (viśuddha citta),   kemurnian kebijaksanaan (viśuddha prajñā) . Selain itu , Maitreya ,  kualitas kebajikan ( kuśala dharma) dari keduniawian (laukika) dan luar keduniawian (lokottara)  dari Śravaka, Bodhisattva maupun  Tathagata juga merupakan hasil [ keuntungan ] (phala) dalam mengkontemplasi śamatha dan vipaśyanā 

Bhagavan,apa  dayaguna  (karman) dari śamatha dan vipaśyanā  ? "

Maitreya, śamatha dan vipaśyanā   berfungsi untuk membebaskan  (vimokṣayati) dua ikatan  [ belenggu] ( bandhana)  yakni :  ikatan [belenggu]  dari  nimitta  (nimittabhandana) dan ikatan   [ belenggu ] dari  kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyabandhana ) .

Bhagavan,  anda menguraikan bahwa  dalam mengkontemplasi  samatha dan vipasyana  ada lima jenis (pañcavidya )  penghalang  (vibandha) yang harus diatasi  , dalam hal ini   yang mana merupakan  penghalang  untuk  śamatha,  vipaśyanā   , dan penghalang  untuk śamatha dan vipaśyanā   ?

Maitreya,  memiliki pandangan  [kemelekatan terhadap] jasmani  dan kepemilikan  (kāyabhogadṛṣṭi) merupakan  hambatan untuk śamatha , tidak tertarik [tidak berminat ] dengan uraian  dari Arya (anikāman āryadeśnapratilābhaḥ )  merupakan penghalang  bagi vipaśyanā .

[Yang pertama adalah]  berdiam  dalam kekacauan (saṃkīrṇavihāra)  dari nimitta  yang menyenangkan   yang menyebabkan seseorang tidak dapat mengkontemplasi dengan benar   dan [ yang kedua adalah ]  menjadi puas  dengan kedangkalan    [ dalam pencapaian] ( kiṃcinmātreṇa  saṃtuṣṭi)   yang menyebabkan (prayujyate) seseorang  tidak dapat menyelesaikan [mencapai]   (paryavasyate) kontemplasi . Kedua ini  merupakan penghalang  untuk śamatha dan vipaśyanā   

Bhagavan,  anda menguraikan bahwa  dalam mengkontemplasi  samatha dan vipasyana  ada lima jenis  (pañcavidya)  penghambat   (niravara) yang harus diatasi  , dalam hal ini ,  apa yang  merupakan  penghalang  untuk  śamatha,  vipaśyanā   , dan penghalang  untuk śamatha dan vipaśyanā   ?

Maitreya,  ,  gejolak yang muncul dari  kegiuran terhadap kesenangan (auddhatya) dan   gejolak yang muncul  dari perasaan telah melakukan  sesuatu hal yang tidak baik maupun  berusaha melupakan sesuatu yang baik (kaukṛtya)  adalah  penghambat (niravara)  untuk śamatha.

Kelambanan  (styāna) ,  ketidakhadiran dari  kesadaran [eling] murni (middha) dan  keraguan  (vicitkitsā) adalah hambatan untuk vipaśyanā

Keinginan dari indriya (kāmacchanda) dan keinginan untuk menolak  persepsi  maupun sensasi yang berkaitan dengan munculnya  sensasi negatif (vyāpāda) adalah hambatan untuk kedua-duanya."

Bhagavan,  bagaimana mendefinisikan bahwa  jalan  (mārga) dari śamatha  telah dimurnikan dengan sempurna (pariśuddha)  ?

Maitreya , jalan  (mārga) dari śamatha   telah dimurnikan dengan sempurna (pariśuddha) jika Kelambanan  (styāna) ,  ketidakhadiran dari  kesadaran [eling] murni (middha)  telah dinetralisir  dengan sempurna (samudghāta)

Bhagavan,  bagaimana mendefinisikan bahwa  jalan  (mārga) dari vipaśyanā  telah dimurnikan dengan sempurna (pariśuddha)  ?

Maitreya , jalan  (mārga) dari vipaśyanā    telah dimurnikan dengan sempurna (pariśuddha) jika gejolak yang muncul dari  kegiuran terhadap kesenangan (auddhatya) dan   gejolak yang muncul  dari perasaan telah melakukan  sesuatu hal yang tidak baik maupun  berusaha melupakan sesuatu yang baik (kaukṛtya) telah dinetralisir  dengan sempurna (samudghāta)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
"Bhagavan,   ada berapa   jenis penyebaran kesadaran (cittaviṣekpa)  dalam   mengkontemplasi  śamatha dan vipaśyanā  ?

Bhagavan menjawab: " Maitreya,  ada lima jenis penyebaran kesadaran yang terdiri dari :

1.    penyebaran   kesadaran yang disebabkan oleh  keinginan untuk mengorientasikan kesadaran  [eling ] dengan tajam  (manaskāraviṣekpa)

2.   penyebaran kesadaran  yang disebabkan oleh orientasi kesadaran  yang bersifat  eksternal (bāhyacittaviṣekpa)

3.    penyebaran  kesadaran yang disebabkan oleh orientasi kesadaran  yang bersifat  internal (adhyātmacittaviṣekpa)

4.    penyebaran  kesadaran yang disebabkan oleh  nimitta ( nimittaviṣekpa)

5.    penyebaran kesadaran  yang disebabkan oleh  kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyaviṣekpa )

Maitreya, penyebaran   kesadaran yang disebabkan oleh  keinginan untuk mengkontemplasi (manaskāraviṣekpa) terkondisi karena ketidakkonsistensian dalam meninggalkan kontemplasi pengetahuan agung (mahājñānasaṃprayuktamanasikāraṃtiraskṛtya)  dan kemudian   mengadopsi kontemplasi dari Śrāvaka dan Pratekya Buddha (śrāvakapratyekabuddhasaṃprayuktamanasikāraṃprapatanti).

penyebaran kesadaran  yang disebabkan oleh orientasi kesadaran  yang bersifat  eksternal (bāhyacittaviṣekpa)  terkondisi karena  kesadaran  dibiarkan  menyebar  diantara kecenderungan keinginan dari internal (bāhyakāmaguna) hingga  kondisi mental yang tidak berguna (upakleśa)  dalam mendiskriminikasikan [mengkonsepkan] (vikalpa)  semua nimitta  dari yang timbul dari ketertarikan terhadap objek eksternal dari kelima indriya

penyebaran  kesadaran yang disebabkan oleh orientasi kesadaran  yang bersifat  internal (adhyātmacittaviṣekpa)  terkondisi karena kelemahan [dari ketidakdisplinan]    misalnya :  kelesuan , mengantuk (styānamiddhayor nimajjante) ,   menikmati [terlena] dengan  sensasi yang diakibatkan dari   absorbsi meditatif  (samāpattirasam āsvadante)  atau  disebabkan oleh salah satu  kondisi mental yang tidak berguna  yang berhubungan dengan  absorbsi  meditatif  (samāpatter anyatamoplakleśena upakliśyante)

penyebaran  kesadaran yang disebabkan oleh  nimitta (nimittaviṣekpa)  terkondisi karena ketergantungan pada nimitta eksternal (bāhyanimittāni niśritya) dalam  mengkontemplasi nimitta sebagai  fokus  dalam samadhi yang bersifat internal. (adhyātmasamādhigocaranimittāni manasikurvante) 

penyebaran kesadaran  yang disebabkan oleh  kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyaviṣekpa) terkondisi karena dalam kontemplasi internal (adhyātmamanasikāraṃ niśritya) berfokus pada sensasi (vedanā)  yang muncul karena kondisi lainnya ,  kolektif dari  kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulya)  [dari sensasi tersebut] ,  mempersepsikan adanya satu individual  dari diri  dan  ingin dimuliakan (mānya)
 
Bhagavan,  dalam samatha dan vipasyana  apa yang menjadi penangkal  (pratipakṣa )  dan hal apa yang bertentangan yang harus dinetralisir (vipakṣa) dalam  masing masing tahapan bodhisattva  (bodhisattvabhūmi)  mulai  dari  tahapan (bhūmi)  pertama hingga ke tahapan Tathagata (tāthāgatabhūmi)    ?

Maitreya , penangkal  (pratipakṣa ) dari hal yang bertentangan yang harus dinetralisir (vipakṣa) dalam  masing masing tahapan bodhisattva  (bodhisattvabhūmi)  mulai  dari  tahapan (bhūmi)  pertama hingga ke tahapan Tāthāgata (tāthāgatabhūmi)  adalah sebagai berikut :

1.   Penangkal (pratipakṣa) yang  menghadapi   hubungan sebab akibat dari kondisi mental yang tidak berguna , tindakan dan kelahiran kembali  dalam tataran kehidupan yang tidak menyenangkan (āpāyikakleśakarmajanmasaṃkleśa) dalam tahapan (bhūmi)  pertama

2.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi  kecenderungan  kekeliruan yang halus  dalam moralitas (sūkṣmapattikhalitasamudācāra) dalam tahapan (bhūmi)  kedua

3.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi  keinginan dari indriya (kāmarāga) dalam tahapan (bhūmi)  ketiga

4.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi  ketertarikan yang berlebihan terhadap absorbsi meditatif (samāpattisneha)  dan  dan ketertarikan yang berlebihan terhadap doktrin realitas (dharmasneha) dalam tahapan (bhūmi)  keempat

5.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi penolakan ekstrim terhadap siklus tataran eksistensi (ekāntavaimukhyābhimukyasaṃsāra) dan  aspirasi ekstrim terhadap penghentian [ melampaui ketidak puasan]  ( ābhimukya nirvāṇa ) dalam tahapan (bhūmi)  kelima

6.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi  beragam aktivitas dari  nimitta  yang diimajinasikan secara konseptual  dan diaktualisasikan (bahunimittasamudācāra) dalam tahapan (bhūmi)  keenam

7.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi  aktivitas dari nimitta halus yang diimajinasikan secara konseptual  dan diaktualisasikan (sūkṣmanimittasamudācāra) dalam tahapan (bhūmi)  ketujuh

8.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi   usaha (sāmarambha)  kearah pembebasan [ketidakhadiran] dari aktivitas nimitta yang diimajinasikan secara konseptual  dan diaktualisasikan(ānimittasamudācāra)  dan ketidak penguasaan [ tidak mahir]  (avaśitā) dalam ruang lingkup aktivitas dari  nimitta dalam tahapan (bhūmi)  kedelapan

9.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi ketidak penguasaan [ tidak mahir]  (avaśitā) dalam  menguraikan  beragam doktrin realitas (sarvākāradharmadeśanā) dalam tahapan (bhūmi)  kesembilan

10.   Penangkal (pratipakṣa ) yang  menghadapi ketidaksempurnaan [tidak mencapai]   kefasihan adidaya dalam menguraikan realitas yang berkaitan dengan kesempurnaan ranah  realitas [noumenal ]  (dharmakāyaparipūrana pratisaṃvids) dalam tahapan (bhūmi)  kesepuluh

11.   Penangkal (pratipakṣa) yang  menghadapi   delusi  yang terhalus diantara yang terhalus dari kondisi mental yang tidak berguna dan dari realitas yang diketahui (sūkṣma parasūkṣmakleśajñeyāvarana) dalam tahapan Tāthāgata (tāthāgatabhūmi) 

Maitreya ,  karena  mereka mampu menetralisir [semua  yang] bertentangan yang harus dinetralisir (vipakṣa) dalam semua tahapan diatas , maka  mereka merealisasikan  pengamatan mendalam dan pengetahuan (jñānadarśana)  yang tidak terhalang (asakta )  dan  tanpa gangguan  (apratihata) yang berkaitan dengan segala sesuatu dan berlandaskan kesempurnaan  dari landasan objektif  (anuṣṭhānālambana) yakni :  ranah realitas [noumenal]  yang mapan dan sempurna [murni] (suviśuddhadharmakāya)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,   bagaimana para bodhisattva telah mencapai  ketenangan (anuśaṃsā)  dalam śamatha  dan vipaśyanā mencapai kesempurnaan penggugahan  yang tak tertandingi (anuttarāsamyakssaṃbodhi )?

Bhagavan menjawab:   Maitreya, para bodhisattva telah mencapai  ketenangan (anuśaṃsā)  dalam śamatha  dan vipaśyanā merealisasikan   penggugahan  yang sempurna dan  tidak tertandingi (anuttarāsamyaksaṃbodhi) melalui jalan pengamatan mendalam (darśanamārga) dan  jalan kontemplasi (bhāvanāmārga)   secara bertahap sebagai berikut : 
Dalam jalan pengamatan mendalam (darśanamārga)  , Bodhisattva mencapai  ketenangan (anuśaṃsā)  dalam śamatha  dan vipaśyanā  merealisasikan tujuh realisasi demikian apa adanya (tathatā) , dimulai dengan  mengorientasikan kesadaran [eling ] yang tajam   hingga terabsorbsi pada subjek ataupun objek  (samāhitacitta)  pada doktrin [ yang berkaitan dengan realisasi demikian apa adanya (tathatā)]  sesuai dengan apa  telah didengar dan dikontemplasi  (śrutacintitadharma).   Kemudian mereka  mempersepsi (gṛhīta) dan mengkontemplasi dengan sungguh sungguh  (sucintita) dan  mengorientasikan  kembali kesadaran [eling ] yang sangat terfokus hingga teraborbsi pada subjek ataupun objek (susamāhita) pada pada doktrin [ yang berkaitan dengan realisasi demikian apa adanya (tathata)]  maka mereka memasuki ekuanimitas (upekṣā)  dalam mengorientasikan  kesadaran [eling ] dengan tajam (manasikṛ) sehingga terbebaskan dari semua yang diimajinasikan secara konseptual  dengan tepat (samudācāra)  termasuk nimitta halus (sūkṣmanimitta)  dan juga terbebaskan dari nimitta kasar ( sthūla nimitta)

Maitreya , nImitta halus (sūkṣmanimitta)  terdiri dari : nimitta dari  kemelekatan kesadaran (cittādānanimitta), nimitta dari  eksistensi individual  berdasarkan pengalaman langsung (anubhāvanimitta), nimitta dari  aktivitas  kesadaran  [kognitif] (vijñaptinimitta),   nimitta dari kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśanimitta) ,  nimitta dari  pemurnian (vyavadānanimitta) ,  nimitta dari internal (adhyātmikanimitta) nimitta dari  eksternal (bāhyanimitta), nimitta dari gabungan eksternal dan internal  (adhyātmikabāhyanimitta) ,   nimitta dari  landasan keinginan untuk memberikan manfaat bagi semua makhluk hidup (sarvasattvārthanimitta) , nimitta dari  pengetahuan (jñānanimitta) , nimitta dari realitas  demikian apa adanya  (tāthāgatanimita) ,nimita dari [kebenaran mulia ] atas  ketidakpuasan (duḥkhanimitta ) , nimitta dari [ kebenaran mulia ] sumber [ketidakpuasan] (samudayanimitta ) ,  nimitta dari  [kebenaran mulia ] berhentinya [ ketidakpuasan] (nirodhanimitta) , nimitta dari [kebenaran mulia] jalan (mārganinimitta) , nimitta dari  berkondisi (saṃsṛtanimitta) , nimitta dari  tidak berkondisi (asaṃsṛtanimitta) , nimitta dari kekonstanan (nityanimitta) , nimitta dari ketidakkonstanan (anityanimitta) ,  nimitta dari   akumulasi dan transfer kebajikan (pariṇāmanimitta)  ,nimitta dari intrinsitik (svabhāvanimitta) , nimitta dari  ketidakhadiran eksistensi [diri] sebagai satu individual (pudgalanairātmyanimitta) , nimitta dari  ketidakhadiran eskistensi [ diri ] dari fenomena (dharmanairātmyanimitta).

Dengan berdiam dalam ekuaniminitas (upekṣā)  dalam jangka waktu yang lama  maka mereka  mampu terbebaskan dari ikatan [belenggu] (vibandhana) penghalang (nivaraṇa) penyebaran kesadaran (vikṣepa)  dan sehingga  merealisasikan  tujuh realisasi  internal  individual  ( pratyātmavedya) yang berhubungan dengan tujuh aspek dari realitas demikian apa adanya (tathatā) . Pengetahuan dari  pengamatan mendalam (pratyavekṣaṇājñāna) ini   disebut sebagai jalan pengamatan mendalam (darśanamārga)  dan  pencapaian ini [ tujuh aspek dari realitas demikian adanya] juga dinamakan sebagai telah  memasuki kepastian dalam jalan bodhisattva (samyaktvaniyama)  dan memasuki silsilah Tathāgata (tathāgatagotra )  ataupun memasuki memasuki tahapan (bhūmi) pertama .

Karena mereka  juga telah mencapai  ketenangan (anuśaṃsā)  dalam śamatha  dan vipaśyanā dalam tahapan (bhūmi) pertama maka  mereka juga  merealisasikan  dua objek  pengamatan (alambana)  yakni  refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  melalui konseptual  (savikalpapratibimba ) dan  refleksi objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif   tetapi bebas dari  konseptual (nirvikalpapratibimba) . Berdasarkan pencapaian [ kedua objek pengamatan] ini yang juga merupakan pencapaian dari objek pengamatan   batasan dari eksistensi  [diskriminasi  dan realitas dari instrinstik ]  (vastuparyantatālambana) maka  mereka dikatakan telah mencapai jalan  pengamatan  (darśanamārga)  .

Dengan memasuki jalan kontemplasi (bhāvanāmārga)   [Bodhisattva] mengorientasikan kesadaran [eling] dan mengkontemplasikan  ketiga objek pengamatan ini  dalam semua  tahapan (bhūmi)  berikutnya yang dapat dianalogikan seperti  mengeluarkan pasak besar dengan menggunakan pasak yang lebih kecil  dimana satu pasak akan menarik keluar pasak yang lain, dengan analogi yang sama  , dengan mengatasi  nimitta internal (adhyātmanimitta)  maka  nimitta dari  faktor   dan kondisi mentql yang tidak berguna (saṃkleśapakṣyanimitta) juga akan teratasi ,  dengan mengatasi [ mengeliminasi]  ( vinodayanti)  nimitta maka kecenderungan  kekeliruan dari  mental yang tidak beraturan ( dauṣṭhulya)  juga akan teratasi .

 Dengan mengatasi ikatan [ belenggu] dari  nimitta dan kecenderungan  kekeliruan dari  mental yang tidak beraturan, maka [ Bodhisattva] akan melangkah maju  secara progressif  menuju dari satu tahapan ke tahapan yang lebih tinggi , juga akan secara bertahap memurnikan kesadaran seperti cara memurnikan emas hingga mereka merealisasikan objek pengamatan kesempurnaan dari pencapaian [kesempurnaan dalam tindakan adidaya]  (kāryapariniṣpattialambana)  dan mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertanding  (anuttarāsamyaksaṃbodhi)

Maitreya,  dengan cara demikian para bodhisattva telah mencapai  ketenangan (anuśaṃsā)  dalam śamatha  dan vipaśyanā merealisasikan   penggugahan  yang sempurna dan  tidak tertandingi (anuttarāsamyaksaṃbodhi)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan , bagaimana Bodhisattva  merealisasikan  kekuatan agung  ( mahāprabāva ) ?

Maitreya, Bodhisattva yang mengkontemplasi samatha dan vipasyana  merealisasikan kekuatan agung  ( mahāprabāva ) melalui pemahaman enam kondisi  sebagai berikut :   abhinirhara sthanasatkakusala

1.   Melalui   pemahaman bagaimana kesadaran (citta)  itu muncul (cittasyotpattikuśala )

2.   Melalui   pemahaman bagaimana kesadaran (citta)  itu distabilkan (sthitikuśala )

3.   Melalui pemahaman bagaimana kesadaran (citta) itu dialihkan (vyutthānakuśala)
 
4.   Melalui pemahaman bagaimana kesadaran   (citta )  itu dikembangkan  (vṛddhikuśala)

5.    Melalui pemahaman  bagaimana kesadaran (citta) itu disusutkan  (bānikuśala)

6.   Melalui pemahaman bagaimana kesadaran ( citta ) itu difasihkan [trampil ] (upāyakuśala) 
.
Bhagavan ,  bagaimana memahami  kesadaran itu muncul (cittasyotpattikuśala) )? 

Kesadaran yang muncul  (cittasyotpattikuśala)  dipahami   demikian apa adanya (yathabhutam)

Maitreya ,  dipahami melalui enam belas jenis  kesadaran yang muncul (cittasyotpattikuśala) yang terdiri dari :

1.    kesadaran [kognitif] yang muncul  sebagai landasan maupun ikatan (aśraya bhānjana  vijñāpti) yang berkaitan dengan  kesadaran landasan (ādānavijñāna).

2.   kesadaran [kognitif] yang muncul secara  bersamaan dan mempersepsi berbagai  objek pengamatan (nānāvidhālambanavijñāpti) yang merupakan kesadaran kognitif konseptual [diskriminasi] (vipalaka manovijñāna)  yang muncul  secara bersamaan dalam  mempersepsikan objek seperti materi [ bentuk]  (rūpādiviṣaya); yang  muncul secara bersamaan dalam  mempersepsikan  objek dari luar dan dalam (bāhyādhyātmika viṣaya)  dalam satu kejaban mata  (kṣana), seperenam puluh  dari kejaban mata (lava) , ataupun dalam  satuan terkecil dari  waktu (mūhurta),  yang muncul  secara bersamaan dalam memasuki berbagai samādhi dan pengamatan mendalam dalam  beragam  ranah Buddha (buddhakṣetra)  ataupun Tathāgata.

3.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi berbagai objek pengamatan dari nimita yang kecil (parittanimittālambanavijñāpti) yang berkaitan dengan ranah keinginan (kāmadhātu)

4.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi berbagai objek pengamatan dari nimita yang luas (māhanimittālambanavijñāpti)  yang berkaitan dengan ranah  materi   [ kasar dan halus ] (rūpādhātu)

5.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi berbagai objek pengamatan dari nimitta yang tidak terukur (apramāṇanimittālambanavijñāpti) yang berkaitan dengan landasan ruang  yang tidak terbatas  (ākāsānantyāyatana), landasan  kesadaran yang tidak terbatas (vijñānānantyāyatana)

6.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi berbagai objek pengamatan dari nimitta halus (sūkṣmanimittālambanavijñāpti) yang berkaitan dengan landasan ketiadaaan  (akiṃcanyāyatana).

7.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi berbagai objek pengamatan dari nimitta  dalam batasan [ diskriminasi dan realitas]  (paryantanimittālambanavijñāpti) yang berkaitan landasan tanpa diskriminasi [kasar]  tetapi tidak tanpa diskriminasi  [halus] (naivasaṃ jñānasaṃ jñāyatana)

8.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi ketidakhadiran nimitta (animittavijñāpti) yang berkaitan dengan melampaui keduniawian  (lokottara )dan   objek pengamatan dalam penghentian (nirodhālambaka)

9.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi  ketidakpuasan (duḥkha) yang juga merupakan kondisi dari neraka ( nāraka)

10.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   beragam  gabungan dari sensasi  (miśravedanā)  yang berkaitan dengan aktivitas dari  keinginan (kāmāvacara)

11.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   sukacita (prtīti)  yang berkaitan dengan  dhyāna pertama (prathamam dhyānam) , dhyāna kedua ( dvitīiyam dhyānam)

12.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   kebahagiaan ( sukha)  yang berkaitan dengan dhyāna  ketiga ( tṛīitiyam dhyānam)

13.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   ketidak puasan  maupun bukan ketidak puasan  , baik kebahagiaan maupun bukan kebahagiaan yang berkaitan dengan dhyāna keempat (caturtham dhyānam ) hingga  landasan tanpa diskriminasi [kasar]  tetapi tidak tanpa diskriminasi  [halus] (naivasaṃ jñānasaṃ jñāyatana)

14.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśa)  yang berkaitan dengan   kondisi mental yang tidak berguna  primer (kleśa ) dan   kondisi mental yang tidak berguna sekunder (upakleśa)

15.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   kebajikan (kuśala)  yang berkaitan dengan keyakinan ( sraddhā)

16.   kesadaran [kognitif] yang muncul  bersamaan dan mempersepsi   ketidak terlibatan [ netral] dalam aktivitas (avyākṛta) 

Bhagavan , bagaimana memahami  kesadaran (citta)  itu distabilkan (sthitikuśala )?

Dengan memahami  realitas demikian apa adanya dari kesadaran  (vijñaptitathatā)  melalui  pemahaman  sebagaimana apa adanya (yathabhutam  prajanati)

 Bhagavan , bagaimana  memahami  kesadaran (citta) itu dialihkan ( vyutthānakuśala)?

 Dengan memahami pembebasan terhadap   kedua ikatan  [ kemelekatan] (bandhana )   yang terdiri dari  : ikatan  [kemelekatan] terhadap nimitta (nimittabandhana ) dan ikatan [ kemelekatan] terhadap kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulyabandhana) maka  melalui pemahaman ini kesadaran (citta) dapat dialihkan dari kedua ikatan ini .

Bhagavan , bagaimana  memahami  kesadaran   (citta )  itu dikembangkan [diekspansi] (vṛddhikuśala) ?

Dengan memahami  bahwa kesadaran ( citta )  mampu  mengatasi  kedua ikatan [ yakni : kemelekatan terhadap nimitta dan kemelekatan terhadap kecenderungan mental yang tidak baik ] , dimana pada saat kedua ikatan [kemelekatan]  ini meningkat dan berakumulasi  maka melalui pemahaman kesadaran ( citta) itu dikembangkan [ diekspansi ]  sebagai penangkal  untuk menetralisir  kedua ikatan

Bhagavan , bagaimana  memahami kesadaran (citta) itu disusutkan  (bānikuśala) ?

Dengan memahami  bahwa kesadaran ( citta) mampu menghancurkan kedua ikatan [kemelekatan ] ini maka melalui pemahaman ini  kedua ikatan [kemelekatan] ini disusutkan ataupun dihancurkan.

Bhagavan , bagaimana  memahami kesadaran (citta) itu difasihkan [ ditrampilkan ] (upāyakuśala)  ?

Dengan memahami   kontemplasi  [delapan] pembebasan  (vimokṣa) , [delapan landasan ] penguasaan tertinggi (abhibhvāyatana) dan [sepuluh landasan] totalitas (kṛtsnāyatana) baik pada saat mengkontemplasi  [ semua diatas ] ataupun pencapaian [ kontemplasi semua diatas].

Maitreya,  dengan cara ini , para bodhisattva yang mengkontemplasi samatha dan vipasyana  merealisasikan kekuatan agung  ( mahāprabāva )
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bodhisattva  Maitreya bertanya kepada Bhagavan :    Bhagavan,  anda telah menguraikan  bahwa dalam ranah  melampaui  ketidakpuasan tanpa sisa  agregat    (nirupadhiśeṣanirvānadhātu) , semua sensasi (vedanā)   akan   dihancurkan tanpa sisa . Dalam hal ini ,  jenis sensasi apa yang dihancurkan tanpa sisa ?

Maitreya,   sensasi yang dihancurkan tanpa sisa ini terdiri dari  sensasi  yang muncul  dari landasan  kecenderungan  kekeliruan  mental yang  tidak   beraturan  (āśrayadauṣṭhulyavedanā) dan  perasaaan  yang muncul pada saat mempersepsikan  objek   dibawah pengaruh dari sensasi  yang muncul dari  kecenderungan mental     (tatphalaviṣayavedanā)  sensasi yang muncul  dari  landasan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (āśrayadauṣṭhulyavedanā) terdiri dari empat jenis yakni : kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan dari landasan bermateri (rupyāśrayadauṣṭhulya) kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan dari landasan tidak bermateri (arupyāśrayadauṣṭhulya), kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan   dibawah pengaruhi dari kondisi sebelumnya (phalasiddhadauṣṭhulya)  dan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan tetapi  tidak dibawah pengaruh dari kondisi sebelumnya (phalasiddhadauṣṭhulya) dan belum ada  impuls   [kondisi yang menyebabkannya ] (anagathetu)sensasi yang muncul pada saat mempersepsikan  objek   dibawah pengaruh dari  sensasi yang muncul dari  kecenderungan mental (tatphalavisayavedana) terdiri dari empat jenis yakni : yang berhubungan dengan subjek [makna yang terpersepsi ] dalam lingustik (ādhāra) ,   yang berhubungan dengan pemurnian moralitas  ( pariskara) , yang berhubungan dengan persepsi dan  pengalaman [ sensasi]  sebelumnya  ( bhoga) dan   yang berhubungan dengan sebab dan akibat (apeksa)

Dalam ranah  [penghentian] melampaui  ketidakpuasan dengan sisa  agregat  (sopadhisesanirvanadhatu) , semua sensasi yang tidak dibawah pengaruh kondisi sebelumnya (phalasiddhadausthulya) dan sensasi yang dibawah pengaruh dari kondisi sebelumnya telah dihancurkan [ berhenti ]  dimana dalam hal ini  hanya ada pengalaman  dari sensasi  yang muncul dari kebijaksanaan  ( vidyasamsprasaja vedana ) yang menetralisir  (vipaksa) kedua ini [ sensasi yang tidak dibawah pengaruh kondisi lainnya dan sensasi yang dibawah pengaruh kondisi sebelumnya ] , sedangkan dalam ranah  [penghentian] melampaui  ketidakpuasan tanpa sisa  agregat    (nirupadhisesanirvanadhatu) pada saat penghentian total (parinirvana)  semuanya ( sarvena sarvam)] akan termurnikan  dengan mapan  (kevalam ) .Oleh sebab itu dikatakan bahwa semua  sensasi itu dihancurkan dalam ranah  melampaui  ketidakpuasan tanpa sisa  agregat    (nirupadhisesanirvanadhatu)

Setelah itu, Bhagavan  juga berkata kepada Bodhisattva Maitreya,

" Sadhu sadhu ,  Maitreya, Anda mampu mempertanyakan kepada Tathagata  mengenai   jalan kontemplasi (yogamarga) hingga pencapaiannya ( paripurna) dengan lengkap dan sempurna dan saya juga telah menguraikan jalan  kontemplasi (yogamarga)  ini dengan lengkap dan sempurna (suvisuddha)   dimana mulai dari (arabhya)  semua yang mencapai penggugahan sempurna ( samyaksambuddha)  yang lampau ( atita) hingga  yang akan datang ( anagata) juga akan menguraikan hal yang sama .  Dengan  uraian ini,  para putra  ( kulaputra)  dan putri (kuladuhitr) dari silsilah terbaik dapat mengkontemplasikannya hingga mencapai  penggugahan sempurna tiada tertandingi

Kemudian Bhagavan  melantunkan  gātha ini  :

Bagi yang  bersandar dalam uraian ini  dan mengkontemplasikannya  sesuai dengan uraian ini maka mereka akan mencapai penggugahan

Bagi yang membantah , mencari celah uraian ini dan mempelajari semua doktrin yang berkenaan dengan pembebasan . Maitreya , mereka akan semakin jauh dari kontemplasi ini  seperti antara langit dan bumi. Para bijaksana yang selalu memberikan manfaat bagi semua makhluk hidup  tidak akan mencapai imbalan pada saat mereka berusaha untuk membantu mereka. Mereka yang mengharapkan imbalan  tidak akan mencapai kebahagiaan yang tertinggi  dan  terbebaskan dari materialistik.  Bagi mereka yang masih berkeinginan  mendengarkan  uraian  doktrin realitas , meskipun telah  diiuraikan  untuk menolak semua keinginan , mereka tetap akan kembali mencengkramnya dengan erat. Mereka bagaikan  orang yang terdelusi  yang telah mendapatkan uraian realitas yang tidak ternilai harganya , tetapi mereka meletakkannya dan berkeliaran dalam kemelaratan. Oleh sebab itu , berusahalah untuk  meninggalkan argumen logis ,meninggalkan kemelekatan terhadap ide [gagasan] dan juga kecenderungan kekeliruan dari konseptual. Untuk pembebasan semua makhluk hidup termasuk para deva , berusahalah dengan sungguh dalam kontemplasi sesuai dengan doktrin ini.

Kemudian Bodhisattva Maitreya bertanya kepada Bhagavan: "Bhagavan,  apa nama dari  (naman )  pemutaran [ roda ] pengungkapan  makna mendalam (samdhinirmocanadharmaparyaya) ini ?

Bhagavan menjawab: Maitreya ,  doktrin ini dinamakan sebagai  pengulasan jalan kontemplasi  yang  bermakna definitif ( yoganirtathanirdesa) ,  anda dapat menamakannya sebagai :  uraian  jalan kontemplasi  yang bermakna definitif
Pada saat jalan kontemplasi  bermakna definitif  ini selesai  diuraikan  , enam ratus ribu makhluk hidup beraspirasi mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi  ( anuttarasamyaksambodhi). Tiga ratus Sravaka  memurnikan  (visudha )  mata realitas ( dharmacaksur) yang bebas dari keinginan (virajas) dan tidak ternodakan (nirmala).  Seratus lima puluh ribu Sravaka mencapai   pembebasan   kesadaran ( asravebyas cittani vimukti ) dengan kesadaran yang  tidak melekat  pada apapun (cittam utpadayanti .Tujuh puluh lima ribu Bodhisattva berkontemplasi dalamkontemplasi agung   (mahayogamanasikara).

Parivarta kedelapan Maitreya telah lengkap diuraikan
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVARTA KE SEMBILAN
Avalokiteśvara

Kemudian Bodhisattva Avalokiteśvara bertanya kepada  Bhagavan:

Bhagavan, anda telah menguraikan sepuluh tahapan (daśabhūmi)  Bodhisattva  yang terdiri dari   tahapan penuh dengan sukacita (pramuditābhūmi ) ,  tahapan tidak ternoda  (vimalābhūmi) , tahapan ekspansi cahaya ( prabhākarībhūmi)  , tahapan kebijaksaaan yang berkobar (arciṣmatībhūmi),  tahapan sulit untuk  ditaklukkan (sudurjayābhūmi)  , tahapan menghadap ke tujuan (abhimukhībhūmi)  , tahapan pergi jauh ( dūraṃgamābhūmi), tahapan tidak tergoyahkan (acalābhūmi) , tahapan ketajaman kebijaksanaan  (sādhumatībhūmi) ,  tahapan awan realitas (dharmameghābhūmi ) dan tahapan Buddha  ( buddhabhūmi ) yang merupakan tahapan kesebelas ( ca ikādaśama iti)

Bhagavan, anda  menguraikan bahwa dalam  sepuluh  tahapan (daśabhūmi)   ini  ada  pemurnian  ( viśuddhi)   dan aspek (anga)   yang harus diakumulasi  (saṃgṛhīta).  Ada berapa pemurnian  (viśuddhi )   dan aspek (aṇga )  dan apa saja  yang harus diakumulasi ( saṃgṛhīta )  dalam semua tahapan ini?

Avalokiteśvara, dalam  sepuluh  tahapan (daśabhūmi)   ada empat pemurnian dan sebelas aspek   (ekādaśāṇga )yang harus diakumulasi.

Empat pemurnian  yang harus diakumulasi  dalam  sepuluh tahapan ini terdiri dari : pemurnian aspirasi  (āśayaviśuddhi)  diakumulasi  (saṃgṛhīta )     mulai dari  tahapan pertama  , pemurnian pelatihan mulia   (adhiśīlaviśuddhi) diakumulasi (saṃgṛhīta)    mulai dari  tahapan  tahapan kedua  , pemurnian kesadaran mulia   ( adhicittaviśuddhi) diakumulasi (saṃgṛhīta )  mulai dari  tahapan ke tiga  , dan , pemurnian kebijaksanaan mulia  (adhiprajñāviśuddhi) diakumulasi  (saṃgṛhīta )     mulai dari  tahapan  keempat secara berkesimambungan dan progresif [dalam setiap tahapan berikutnya] (uttarottaraprāṇītataratayā)  , difasihkan (upādāya)  dan diakumulasi  dalam pengetahuan (saṃgṛaho  veditavyaḥ) sebanyak mungkin  (yāvad) hingga tahapan Buddha   ( buddhabhūmi ) 

Avalokiteśvara, dalam tahapan  kontempelasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur(adhimukticaryā bhūmi)   bodhisattva  melangkah maju  (suparibhavita)   melalui  kontempelasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur (adhimukti)   dengan  kesabaran  (kṣānti)  hingga  melampaui  (atikramya) ,  melampaui dengan sempuna (samatikrāmati) semua tahapan (bhūmi)  dalam kontemplasi bodhisattva (boddhisattvacaryā) yang dimulai dengan kontemplasi yang  bersandar pada  sepuluh  doktrin  (daśasu dharmacariteṣu)  setelah melampaui (atikramya) tahapan ini maka bodhisattva memasuki kepastian  dalam jalan bodhisattva  (bodhisattvasamyaktvanyāma) , melangkah menuju jalan pengamatan mendalam (darśanamārgopādāt) dan   memasuki tahapan pertama  (prathamāṃ bhūmi praviṣṭo bhavati).

Setelah mampu menyempurnakan  aspek [pertama] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati) , Bodhisattva masih belum mampu  (na tu śaknoti)    memahami dan mencapai  kontemplasi     (saṃprajānacārī bhavatim) karena adanya kekeliruan  halus  dalam  moralitas  ( sūkṣmāpattikhalistasamudācāreṣu )   sehingga belum mampu menyempurnakan aspek     [ kedua]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [ kedua] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti)   menyempurnakan  samādhi keduniawian  (laukikaṃ samādhiṃ  paripūrṇaṃ)  dan belum mampu mengakumulasi  doktrin yang telah didengar  (śrutadharānīm pratilabdhuṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ketiga]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [ ketiga] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti)    berdiam secara berkesinambungan  dalam  berbagai  kualitas  berdasarkan faktor menuju penggugahan  (yathāpratilabdhair bodhipakṣya dharmais tadbahulaviharatī bhāvayituṃ ),   dan tidak mampu mengalihkan kesadaran dalam equanimitas (cittam adhyupekṣituṃ) karena ketertarikan berlebihan pada  kefasihan dalam meditatif dan doktrin (samāpattidharmatṛṣṇāyāś) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek   [keempat]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [keempat] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti) mengamati dan mengkontemplasi dengan seksama  kebenaran  [mulia]   (satyani vyavacarana)   dan belum mampu mengorientasikan kesadaran [eling] dengan tajam dalam equanimitas karena aspirasi ekstrim terhadap  siklus eksistensi dan aspirasi ekstrim terhadap  melampaui ketidak puasan  (saṃsāranirvāṇaikāntavaimukhyābhimukya manasikāram adhyupekṣya ) dan tidak mampu mengkontemplasi dengan kualitas yang berdasarkan  metoda dari   faktor menuju penggugahan (upāyapārigṛhītan bodhipakṣyaṇ dharmaṃ bhāvayituṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ kelima]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [kelima] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti)   berdiam dengan kesadaran [eling] yang tajam  dalam kondisi ketidak hadiran  dari nimitta  karena sering terstimulasi oleh  siklus kemunculan dan penghentian [ transformasi] jejak mental yang halus dari tindakan lampau   dan tidak mampu mengamati sebagaimana adanya siklus kemunculan dan penghentian [ transformasi] jejak mental yang halus dari tindakan lampau  (saṃskārapravṛttiṃ yathāvatpratyaksikrtya tannirvidbahulatayā animitta manasikārena bahulaṃ viharatuṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ keenam]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [keenam] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti)  berdiam dengan kesadaran [ eling] yang tajam dalam kondisi  kondisi ketidak hadiran  dari nimitta tanpa jeda dan tanpa cacat [tanpa  ketidaksempurnaan]  (niśchidraniramtaraṃ animittamanasikārer ṇa bahulaṃ vihartuṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ ketujuh]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [ketujuh] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti)  berdiam dalam kondisi ketidak hadiran  dari nimitta dengan equanimitas dan suka cita mendalam  dan masih belum mampu menguasai dengan sempurna nimitta  yang akan menuntun ke pencapaian (tasmin animittavihāre ābhogam addhyupekṣituṃ nimittavaśitāṃ canupraptuṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ kedelapan]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [kedelapan] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti) menguasai dengan sempurna   penguraian  doktrin dengan berbagai penjelasan  baik dengan perbedaan ,  intepretasi, karakteristik dan alternatif. (paryāyalakṣaṇanirvacanarprabhedasarva.prakaradharmadeśanāyā vaśitāṃ pratilabdhuṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ kesembilan]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [kesembilan] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti) kefasihan dalam penguasaan analitikal terhadap pencapaian dari ranah realitas (paripūranaṃ  dharmakāyam  pratisaṃvedayituṃ) sehingga belum mampu menyempurnakan aspek [ kesepuluh]  ini (sa tenāṃgena aparipūrṇo bhavati) maka mereka akan mengkontemplasi aspek ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati)

Setelah  mampu menyempurnakan  aspek [kesepuluh] ini  (sa tenāṃgena paripūrṇo bhavati), Bodhisattva masih belum mampu (na tu śaknoti) masih belum mampu mencapai  pengetahuan dan pengamatan mendalam  yang tidak  dimunculkan dan tanpa halangan terhadap semua yang diketahui (sarvasmin jñeye asaṃgāpratihataṃ jñāna darśanaṃ pratilabdhuṃ) maka mereka akan mengkontemplasi aspek [kesebelas] ini dengan tekun hingga mereka dapat mencapainya  (sa tasyāṃgasya paripūraye vyāyacchate, tac cādhigacchati).  Karena mereka telah menyempurnakan aspek[kesebelas] ini maka semua aspek telah tercapai dengan sempurna (sa tasyāṃgasya paripūrṇatvat  sarvāṃgaparipūrṇa sarvaāṃga paripūrṇo bhavati).

Avalokiteśvara, demikianlah sebelas aspek  yang harus diakumulasi dalam pengetahuan

Bhagavan, mengapa tahapan pertama dinamakan sebagai  tahapan penuh dengan sukacita (pramuditābhūmi )  dan mengapa setiap tahapan selanjutnya hingga ke tahapan Buddha demikian  ?

Avalokiteśvara, tahapan pertama dinamakan sebagai tahapan penuh dengan sukacita (pramuditābhūmi)  karena mencapai    objek agung [dalam dhyana]  dari    kesadaran yang melampaui keduniawian (lokuttaracitta) sehingga mengalami kegiuran dan suka cita secara fisik. (mahārtānucitalokottaracittalābhodāraprītiprāmodyatām upādāya prathamā bhūmi pramuditety ucyate)

Tahapan  kedua dinamakan sebagai tahapan tidak ternoda  (vimalābhūmi) ,  karena    telah menghentikan semua  kekeliruan halus  yang berkaitan dengan moralitas (sūkṣmāpatti) bersama dengan  kecenderungan kekeliruan dari mental yang tidak beraturan (dauṣthulya)  dan menjadi tidak ternoda  (amalā) (sarvasūkṣmāpattidauṣthulyāmalavigatām upādāya dvītiyā vimalety ucyate)

Tahapan  ketiga dinamakan sebagai tahapan ekspansi cahaya ( prabhākarībhūmi)    karena  pencapaian akumulasi  doktrin yang telah didengar  (śrutadharānī)   dan  samādhi  dimana [kedua aspek ini]   merupakan landasan dalam memanifestasikan pengetahuan mendalam yang tidak terukur (apramāṇajñānāvabhāsena) (apramāṇajñānāvabhāsena sanniśrayatām upādāya tasya samādhes tasyāś ca śrutadhāraṇyās tṛitīyā bhumiḥ prabhākarīty ucyate)

Tahapan  keempat dinamakan sebagai  tahapan kebijaksaaan yang berkobar (arciṣmatībhūmi ),  karena  dalam  pencapaian tahapan ini,   dia  telah berdiam secara berkesinambungan  dalam kualitas berdasarkan faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma) dengan kualitas pengetahuan (jñānavahner ) seperti  kobaran api realitas (arciṣbhūtatvād) yang    membakar semua  kondisi mental yang tidak berguna ( kleśakāṣṭhapradahanāt ) 
(kleśadahanaya jñānavgnyarcir bhūtatvāt tasya bodhipakṣyadharmabhāvanāyaś caturthi bhumir arcismatity ucyate)

Tahapan  kelima dinamakan sebagai  tahapan sulit untuk  ditaklukkan ( sudurjayābhūmi) karena dalam pencapaian tahapan ini , dia telah  berdiam secara berkesinambungan  dalam kualitas berdasarkan  metoda kontempelasi  (upāyabhāvanā ) dari faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharma)yang merupakan penaklukan dari sesuatu yang  sangat sulit diatasi (durvaśīkaraṇāt ).

Tahapan  keenam  dinamakan sebagai tahapan mengarah  maju   (abhimukhībhūmi)  karena dalam tahapan ini , seseorang  mengarah maju  ke semua ajaran dari Buddha    , baik mengarah maju menghadapi jejak mental halus [ faktor pengkondisian] (saṃskārapravṛtter ābhimukhyāt) maupun mengarah lebih maju  dengan  kesadaran { eling } mental  dalam kondisi ketidakhadiran nimitta  (nirnimittabhūyomanasikārasya ābhimukhyāt ) 
 
Tahapan  ketujuh  dinamakan sebagai tahapan pergi jauh ( dūraṃgamābhūmi)  karena  dalam pencapaian tahapan ini , seseorang  akan mampu  berdiam  dalam kesadaran [eling ] mental dalam kondisi  ketidak hadirin dari  nimitta  (nirnimitta manasikāra )  secara  berkesinambungan  { tanpa waktu jeda }  (ānantara)  ,tanpa gangguan  (samittam)   dalam waktu yang lama (duram) yang berproses bersama dengan (anupraveśāt) dan  berkesimambungan  menuju ke tahapan  yang   lebih  sempurna dalam kemurniannya  (viśuddhabhūmyanuparivratanāt. )

Tahapan  kedelapan dinamakan sebagai tahapan tidak tergoyahkan (  acalābhūmi ) karena  dalam pencapaian tahapan ini , seseorang  secara  spontan mencapai  ketidak hadiran dari  nimitta ( nirnimittānābhogena) dan tidak akan terpengaruh   ( cāvicalanāt ) oleh   penyebab dari kemunculan  kondisi mental  yang tidak berguna  yang terefleksi  dalam nimitta  ( nimittakleśamudayena)

Tahapan  kesembilan dinamakan sebagai tahapan ketajaman kebijaksanaan  (sādhumatībhūmi ) karena dalam pencapaian tahapan ini  ,seseorang mencapai  kebijaksanaan yang ekspansif dan luput dari semua kesalahan     (anavadyasuviśālamatiprāpteh) melalui kefasihan  dalam penguasaan sempurna  atas semua  uraian doktrin  dengan berbagai metoda  (sarvākāradharmadeśanāvaśitāyām  )

Tahapan  kesepuluh  dinamakan sebagai  tahapan awan realitas ( dharmameghābhūmi) karena  dalma pencapaian ini , seseorang seperti awan besar yang mampu menutupi angkasa ,   dimana  realitas dari dharmakāya telah meliputi dan menyelimuti  kelompok dari  kecenderungan dalam kondisi yang  negatif  ( dausthulyakaya)

Tahapan  kesebelas dinamakan sebagai tahapan Buddha     ( buddhabhūmi ) karena dalam pencapaian tahapan ini , seseorang telah terbebaskan  dengan sempurna  dari semua  halangan  pada kondisi mental yang tidak berguna     yang paling halus   dan terbebaskan dari halangan  pada “ yang  diketahui  “ { semua objek  mental }
(atisuksmaklesajneyavarana)   , tanpa halangan  (asangam) ataupun  tanpa kemelekatan   (apratigham ) dalam mencapai kesempurnaan  penggugahan  semua aspek pengetahuan (sarvakare jneye bhisamdhuddatvat) “

 
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,  ada berapa   delusi (saṃmoha) dan berapa  kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulya) sebagai  penghalang (vipakṣa) yang harus diatasi  dalam  sepuluh tahapan (daśabhūmi )  ?

Avalokiteśvara  ,  dalam sepuluh tahapan ( daśabhūmi )  , penghalang (vipakṣa) terdiri dari dua puluh dua  (dvaviṃśatir) delusi (saṃmoha) dan  sebelas (ekadaśa) kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan (dauṣṭhulya)
Dalam tahapan pertama  , ada dua delusi  yakni  delusi  dari kondisi mental yang tidak berguna yang berkaitan dengan naluri untuk  bertahan hidup dengan mencengkram diri ataupun fenomena   (pudgaladharmābhiniveśasaṃmoha)  dan delusi  dari   kondisi mental yang  tidak berguna  dimana akan mentransformasikan  mental ke kondisi yang lebih buruk   (apāyikasaṃkleśasaṃmoha ) . [Kedua delusi ini]  bersama dengan dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan pertama ini]

Dalam tahapan kedua ,  ada dua delusi yakni   delusi  dari kekeliruan halus  yang berkaitan dengan moralitas (sūkśmāpattiskhalitasaṃmoha) dan delusi  dari kecenderungan kekeliruan dan    tindakan  yang dilakukan (citrākārakarmagatisaṃmoha). [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [ yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi [dalam tahapan kedua  ini]
Dalam tahapan ketiga , ada dua delusi yakni  delusi  dari keinginan indriya  (kāmarāgasaṃmoha)   dan delusi  dari  kepuasan dalam mengakumulasi  doktrin yang telah didengar  (pratipurnaśrutadharānīsaṃmoha) . [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan ketiga ini]

Dalam tahapan keempat  , ada dua delusi yakni  delusi dari  ketertarikan yang berlebihan terhadap  pencapaian  meditatif  (samāpattitṛṣṇasaṃmohah) dan  delusi dari ketertarikan yang berlebihan terhadap doktrin  (dharmatṛṣṇasaṃmoha). [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan keempat ini]

Dalam tahapan kelima   , ada dua delusi yakni delusi dari orientasi kesadaran [ eling ] yang tajam  dengan aspirasi ekstrim  untuk meninggalkan siklus eksistensi   (saṃsāraikāntavimukhātabhimukhataamanaskārasaṃmoha) dan orientasi kesadaran [eling] yang tajam dengan aspirasi ekstrim mengarah pada melampaui ketidakpuasan                                                   (nirvāṇaikāntavimukhātabhimukhataamanaskārasaṃmoha) [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan kelima ini]

Dalam tahapan keenam   , ada dua delusi yakni, delusi dari pengamatan  siklus kemunculan dan penghentian [transformasi] jejak mental halus [faktor pengkondisian]   (saṃskāranupravṛttipratyaksasaṃmoha) dan delusi  dari aktivitas  persepsi yang beruntun dari kemunculan  beragam nimitta (nimittabahulasamudacarasaṃmoha) [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan enam ini]

Dalam tahapan ketujuh    , ada dua delusi yakni   delusi dari aktivitas  yang beruntun dari nimitta halus (sūkṣmanimittasamudacarasaṃmoha) dan delusi dari orientasi kesadaran  [eling] yang tajam  dengan maksud untuk berdiam dalam ketidakhadiran dari  nimitta  (ekamtānimittamanasikāropāyasaṃmoha) .[Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan ketujuh ini]

Dalam tahapan kedelapan ,  ada dua delusi yakni  delusi  dari kespontanan  dalam kondisi ketidakhadiran nimitta  (animittābhogasaṃmoha) , dan  delusi dari nimitta dan  penguasaan nimitta (nimitteṣu ca vaśita saṃmoha) .[Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan kedelapan ini]

Dalam tahapan kesembilan   , ada dua delusi yakni     delusi dari penguasaan dalam  mengakumulasi  doktrin yang telah didengar  dalam  berbagai literatur doktrin dan kebijaksanaan yang berkesinambungan  dan berurutan dari interpretasi  fenomena susunan kata dan fonem  (aparimāṇa dharmadeśanāyāṃ aparimāṇe dharmapadavyaṃjane uttarottare  ca prajñāpratibhāne dharanivaśita saṃmoha) dan delusi dari  penguasaan yang berkaitan dengan intepretasi (pratibhāna vaśita saṃmoha) [Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan kesembilan  ini]

Dalam tahapan kesepuluh   , ada dua delusi yakni     delusi dari kekuatan [ spiritual] transendental (mahābhijñāsaṃmoha) dan delusi dalam  memasuki rahasia halus [dari Buddha] (sūkṣmaguhyānupraveśasaṃmoha) Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan kesepuluh ini]

Dalam tahapan kesebelas [ Buddha]   , ada dua delusi yakni   delusi dari kemelekatan halus terhadap semua aspek yang diketahui (sarvasmin jñāye susūkṣmasaktisaṃmoha) dan delusi dari mempertahankan [semua aspek yang diketahui]  (pratighātasaṃmoha) Kedua delusi ini]  bersama dengan kecenderungan kekeliruan mental  yang tidak beraturan [yang timbul dari kedua delusi ini ]  adalah penghalang yang harus diatasi  [dalam tahapan kesebelas ini]

Avalokiteśvara,  demikianlah   dua puluh dua delusi (dvāviṃsadbhiḥ saṃmohaiḥ). dan sebelas kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan   (ekādaśabhiś ca dauṣṭhulyair)  dalam landasan dari  tahapan   (bhūminaṃ  vyavasthānaṃ)  yang harus dilampaui (samtikramya) oleh   bodhisattva   untuk mencapai  penggugahan sempurna  yang tertinggi (anuttarāṃ saṃyaksaṃbodhi) dan mencapai  kesempurnaan dari  yang telah tercerahkan (abhisaṃbudhyaṃte).

Bodhisattva Avalokiteśvara  menyapa Bhagavan dan berkata : sungguh menakjubkan (āscaryā) ,  Bhagavan , penggugahan sempurna  yang tertinggi (anuttarā saṃyaksaṃbodhi )  memberikan hasil  yang mulia  (mahāphalā) dan manfaat  yang mulia (mahānuśaṃsā) dimana para Bodhisattva menjadi  mampu untuk merobek  jala dari berbagai delusi (mahāsaṃmohajālaṃ)  dan mampu  melampaui  (samatikramya)   kecenderungan  kekeliruan dari mental tidak beraturan  yang sangat  sulit  untuk ditembus  (dauṣṭhulyagahanaṃ) hingga  mencapai  penggugahan sempurna  yang tertinggi (anuttarāṃ saṃyaksaṃbodhi) dan mencapai  kesempurnaan dari  yang telah tercerahkan (abhisaṃbudhyaṃte)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan , dalam pencapaian ini ada berapa pemurnian ( viśuddhi)  ?

Bhagavan menjawab pertanyaan dari Bodhisattva Avalokiteśvara  dan berkata :

Avalokiteśvara ,  semuanya terdiri dari delapan kemurnian yakni :

1.   kemurnian  dalam  aspirasi terunggul  (adhyāśayaviśuddhi)

2.   kemurnian   dalam kesadaran  (cittaviśuddhi) 

3.   kemurnian  dalam  welas kasih  (karunāviśuddhi)

4.    kemurnian  dalam melatih  kesempurnaan melampaui ( pāramitaviśuddhi)

5.   kemurnian  dalam  pengamatan mendalam   dan memuliakan Buddha  ( buddhadarśanaparyusthāna viśuddhi)

6.   kemurnian  dalam membimbing semua makhluk hidup hingga mencapai   kematangan  [spiritual ]                                     ( sattvaparipacanaviśuddhi )

7.   kemurnian  dalam  kemunculan   (utpāda viśuddhi )

8.   kemurnian  dalam kekuatan   (prabhavaviśuddhi)

"Avalokitesvara, pada tahapan (bhūmi) pertama , seorang  Bodhisattva telah memiliki  delapan kemurnian ini , mulai dari kemurnian  dalam aspirasi terunggul (adhyāśayaviśuddhi) hingga  kemurnian dalam kekuatan prabhavaviśuddhi)  , kemurnian ini akan bertambah secara progesif dalam setiap tahapan yang dimulai  dari tahapan yang rendah hingga ke lebih tinggi. Untuk semua kemurian berlaku sama , kecuali kemurnian dalam kemunculan (utpāda viśuddhi) dimana   dalam tahapan Buddha (buddha bhūmi)  kemurnian dalam kelahiran (utpāda viśuddhi) sudah tidak dapat diaplikasikan .
 Selanjutnya  .Ketahuilah bahwa semua sepuluh tahapan  (daśabhūmi)  Bodhisattva memiliki kualitas kebajikan (guṇa)   yang dapat dilampaui oleh tahapan yang lebih tinggi   dan hanya dalam tahapan Buddha yang memiliki kualitas kebajikan (guṇa)   terunggul (visiṣṭa)

"Bhagavan,  mengapa  anda katakan bahwa  silsilah (gotra)  Bodhisattva adalah silsilah terunggul  (pravara) di antara semua silsilah (sarvagotramadhye )  ?

Avalokiteśvara  ,  dikatakan demikian karena empat alasan ini  :

1.   berkaitan dengan  [keunggulan dalam] kemampuan mereka ,  Bodhisattva pada hakekatnya memiliki kemampuan yang tajam dan murni   (suviśuddhamūlaniṣpādanāt)

2.   berkaitan dengan [keunggulan dalam] ketrampilan mereka , mereka tidak hanya mengembangkan  ketrampilan dalam hal yang berkaitan dengan doktrin realitas [ agregat , landasan indriya , elemen , kesalingterkaitan , kondisi valid dan tidak valid , dan  empat kebenaran  mulia]  tetapi juga mengembangkan ketrampilan mereka dalam berbagai ketrampilan lainnya (pratimsaṃkhyābalādānatvāt)

3.   berkaitan dengan [keunggulan dalam] pencarian  mereka . Bodhisattva didedikasikan bukan hanya mencari apa yang bermanfaat bagi  mereka sendiri , tetapi juga mencari apa yang bermanfaat bagi semua makhluk hidup.   Bodhisattva [dimotivasi oleh] belas kasih  kepada  dunia dan didedikasikan untuk kesejahteraan , keuntungan dan kebahagiaan semua makhluk hidup (sarvagatiparitrāyikaruṇopetatvāt) .

4.   berkaitan dengan [keunggulan dalam] pencapaian mereka. Bodhisattva tidak berpegang pada  konseptual diri sendiri (svayam asaṃkliṣṭatvāt)  dalam melampaui kondisi  mental yang tidak berguna yang diinterferensi oleh argumen logis (parasaṃkleśvyavartakatvāt) sehingga merealisasikan penggugahan sempurna yang tidak tertandingi ( anuttarāṃ saṃyaksaṃbodhi)

Bhagavan, mengapa anda  mengatakan bahwa Bodhisattva  beraspirasi (praṇidhāna)  dengan progresif kedepan (praṇīta), ekspansif  (vistīrṇa), dan memiliki kekuatan (bala) ?

Avalokiteśvara  , karena  ada  empat alasan 

1.   Mereka terampil  dalam memahami  kediamanan  dari kebahagiaan  melampaui semua ketidakpuasan  (nirvaṇasukhavihārakuśala) dan mampu merealisasikannya dengan cepat
 
2.   Mereka memilih untuk tidak segera merealisasikannya dengan cepat (sīghram)

3.   Mereka beraspirasi agung  [dalam membimbing ] semua makhluk hidup  tanpa  persyaratan dan balasan
 
4.   Mereka mengalami  berbagai ketidakpuasan demi  kepentingan  dan manfaat bagi semua makhluk hidup dalam jangka waktu yang lama 

Berdasarkan alasan diatas mengatakan bahwa Bodhisattva  beraspirasi (praṇidhāna)  dengan progresif kedepan (praṇīta), ekspansif  (vistīrṇa), dan memiliki kekuatan (bala)..

"Bhagavan,  ada  berapa landasan pelatihan (śikṣāpada)  untuk para Bodhisattva? "

"Avalokitesvara,  semuanya ada enam  landasan pelatihan (śikṣāpada)   yang terdiri dari   : pemberian  (dāna) , moralitas benar  (śīla),  kesabaran  (kṣānti),  antusiasme (vīrya) ,  meditasi (dhyāna) , dan kebijaksanaan   (prajñā) .

Bhagavan,  dari  enam  landasan pelatihan (śikṣāpada)   diatas ,   yang   mana yang dapat dikategorikan sebagai  pelatihan  yang  berkaitan dengan moralitas (adhiśīlaśikṣā) ,  pelatihan  yang berkaitan dengan kesadaran (adhicittaśikṣā) dan pelatihan  yang berkaitan dengan  kebijaksanaan (adhiprajñāśikṣā)?

Avalokiteśvara  ,   pemberian (dāna ) , moralitas benar  (śīla) dan  kesabaran ( kṣānti)  adalah pelatihan  yang berkaitan dengan moralitas  benar (adhiśīlaśikṣā) , meditasi (dhyāna) adalah pelatihan  yang berkaitan dengan kesadaran (adhicittaśikṣā) , kebijaksanaan   (prajñā) adalah pelatihan  yang berkaitan dengan kebijaksanaan (adhiprajñāśikṣā)  dan  antusiasme (vīrya)  berhubungan dengan semua pelatihan (śikṣā)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,  dari enam  bagian (liṇga)  landasan pelatihan (śikṣāpada)   , yang mana yang dapat dikategorikan  untuk mengakumulasi kebajikan (puṇyasaṃbhāra )  dan mengakumulasi pengetahuan mendalam  (jnañāsaṃbhāra)? "

" Avalokiteśvara  ,  pemberian  (dāna ) , moralitas benar   (śīla) dan  kesabaran ( kṣānti)  mengakumulasi kebajikan (puṇyasaṃbhāra), kebijaksanaan (prajñāśikṣā) mengakumulasi pengetahuan (jnañāsaṃbhāra), sedangkan antusiasme  (vīrya)  dan meditasi  (dhyāna) mengakumulasi keduanya .

Bhagavan, bagaimana  seharusnya  para Bodhisattva melatih  enam  bagian (liṇga)  landasan pelatihan (śikṣāpada)   ? "

Avalokiteśvara  , [Bodhisattva]   seharusnya melatih  enam  bagian (liṇga)  landasan pelatihan (śikṣāpada)  melalui lima metoda ini ,  [pertama] dia harus memulainya dengan menuju pembebasan yang tidak akan mundur  (adhimukti) berdasarkan ajaran Bodhisattva  (bodhisattvapitaka)     yang menguraikan doktrin  realitas  yang berkaitan dengan melampaui (paramitāsaṃprayuktasaddharmadeśana)  , [kedua]  melalui  sepuluh  metoda dalam kontemplasi  doktrin  realitas (daśadharmacaryā) dan mencapai  kebijaksanaan   (prajñā) melalui  mendengar (śrutamayi),  merenungkan (cintamayi)  dan  mengkontemplasi (bhāvanāmayi) realitas. [ketiga] , dia  menjaga kesadaran  penggugahan  (bodhicittānurakṣaṇa) . [kempat] dia  bersandar pada sahabat  pemandu spiritual  (kalyāṇamitrārādhana) dan  [kelima] dia  mengkontemplasi   semua yang berkaitan dengan latihan  kebajikan (kuśalapakṣaprayoga) dengan  antusiasme (vīrya)   

Bhagavan, mengapa landasan pelatihan (śikṣāpada)    ini dibagi menjadi enam bagian (liṇga)  ? 

Avalokiteśvara  , karena dua alasan ini , [pertama] bermanfaat bagi  semua makhluk hidup  (sattvopākaratvāt)  ,  [kedua] sebagai  penangkal dari kondisi mental yang tidak berguna    (kleśapratipakṣatvāt) . Ketahuilah bahwa tiga urutan terdepan [melampaui]  bermanfaat bagi semua  makhluk hidup, sedangkan tiga urutan terakhir merupakan  penangkal  dari kondisi mental yang tidak berguna.

Mengapa tiga urutan terdepan [melampaui ]  bermanfaat bagi semua  makhluk hidup?

 Bodhisattva  memberikan manfaat  bagi semua makhluk hidup, karena ke tiga alasan ini  [pertama]    dia  memberikan  benda  yang mendukung hidup  sebagai derma  melalui praktek dari  pemberian  (dāna )  . [kedua] dia tidak menyakiti ,menganiayai  dan menyusahkan semua makhluk hidup (sattvapariksarupasamharopakara)  karena  dia menjaga  moralitas benar (śīla)  .  [ ketiga] dia tahan terhadap  sakit , aniaya dan susah ( anaya apakāra vihethanā anupasamhāropakāra)  karena dia melatih diri dalam kesabaran ( kṣānti)    .

Mengapa tiga urutan terakhir   [melampaui ]  sebagai  penangkal  dari kondisi mental yang tidak berguna ?.

Bodhisattva melalui antusiasme (vīrya) mereka menerapkan latihan kebajikan  (kuśalapakṣa)     walaupun demikian  semua kondisi mental yang tidak berguna  belum tereliminasi  melalui  latihan kebajikan (kusalapaksesu  prayunjante)  . Melalui meditasi  (dhyāna)  mereka  menekan semua kondisi mental yang tidak berguna  dan melalui kebijaksanaan  (prajñā)   mereka  mengeliminasi semua kecenderungan tersembunyi [ obsesi ] (anusaya)  dan kondisi mental mental yang tidak berguna

Bhagavan, mengapa ada empat  melampaui (pāramitā)    tambahan lainnya ?

Avalokiteśvara  , karena  keempat  melampaui (pāramitā)   tambahan ini digunakan untuk membantu  enam melampaui .Setelah memberikan manfaat kepada semua makhluk hidup melalui tiga urutan awal melampaui (pāramitā)   [ yakni : pemberian  (dāna ) , moralitas benar   (śīla) dan  kesabaran [ daya tahan ] ( kṣānti)  . Bodhisattva melatih diri melalui  kefasihan ( upaya)   yang digabung dengan  [empat] landasan akumulasi (samgraha vastu). Oleh sebab itu  saya menguraikan  kefasihan melampaui (upāya pāramitā)  sebagai  bantuan untuk tiga urutan awal dari  melampaui ( pāramitā )

Avalokiteśvara  , karena disebabkan  oleh banyaknya kondisi mental yang tidak berguna  (klesabahulayat) maka dia tidak mampu  bermeditasi tanpa dalam kekonstanan  [tidak terputus]   (nitya bhavayitum)  sehingga hanya  berkontemplasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur  dengan  kapasitas yang rendah  ( hīnadhatvadhimuktitvat)   dalam melampaui landasan dari kesadaran (adhyasayadaurbalyat) maka tidak mampu mencapai    kesadaran terabsorbsi  dengan sempurna (cittapratisamlayana) dan belum sepenuhnya  mengkontemplasi  meditasi   (aparibhavitadhyanat) berdasarkan obyek pengamatan dari mendengarkan (srutalambana) doktrin  Bodhisattva (bodhisattvapitaka)  maka mereka  tidak mampu mencapai  kebijaksaaan yang melampaui  keduniawian (lokotaraprajnam  abhinirhartum) tetapi mereka telah  mengakumulasi kebajikan ( punyasambhara)  walaupun dalam tingkatan kecil dan mereka dengan sungguh sungguh beraspirasi (pranidhana)  untuk mengurangi keinginan mereka  pada  saat ini dan kehidupan yang akan datang (amutra) , karena aspirasi ini maka keinginan mereka menjadi berkurang sehingga dapat melatih diri dengan antusiasme (vīrya). Oleh sebab itu  saya menguraikan  aspirasi  melampaui (pranidhāna pāramitā) sebagai  bantuan untuk  antusiasme melampaui (vīrya pāramitā )

Kemudian, dengan mengandalkan manusia agung ( satpurusasamsevana) dan  tergantung pada doktrin yang benar ( saddharmaasravana), mereka  berpaling dari  kontemplasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur  dengan  kapasitas yang rendah  ( hīnadhatvadhimuktitvat)  dan mengarah pada kontemplasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur  dengan  kapasitas yang unggul dengan pemapanan kesadaran yang tajam dengan benar  (yonisomanasikara )   yang meliputi  (vravrtya)  ranah murni (pranitadhatu) dan dengan kekuatan ( bala)  mereka mampu mencapai mencapai    kesadaran terabsorbsi  dengan sempurna (cittapratisamlayana). Oleh sebab itu  saya menguraikan  kekuatan melampaui (bala pāramitā) sebagai  bantuan untuk  meditasi  melampaui (dhyāna pāramitā )
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Kemudian  mereka mengkontemplasi  meditasi  sepenuhnya  (paribhavitadhyanat) berdasarkan obyek pengamatan dari mendengarkan  (srutalambana) doktrin  Bodhisattva (bodhisattvapitaka)  dan mencapai   kontemplasi  dengan sempurna (paribhavana)   sehingga  mencapai pengetahuan mendalam melampaui (jñāna pāramitā) dan mencapai  kebijaksaaan yang melampaui  keduniawian (lokotaraprajnam  abhinirhartum) . Oleh sebab itu  saya menguraikan  pengetahuan mendalam melampaui (jñāna pāramitā) sebagai  bantuan untuk  kebijaksanaan   melampaui (prajñā pāramitā )

Bhagavan,  mengapa anda menguraikan [enam] melampaui  (pāramitā)  ini dengan urutan yang demikian?

Avalokiteśvara  , karena setiap  melampaui  (pāramitā)  ini merupakan landasan  untuk pencapaian [melampaui  (pāramitā) ]  dari urutan berikutnya atau dapat dikatakan sebagai berikut : Bodhisattva menjadi tidak terobsesi dengan dirinya sendiri dan  kesenangan [ terhadap material]  melalui pemberian (dāna)  maka dia dapat menjaga moralitas  benar (śīla).  Setelah mampu  menjaga moralitas benar (śīla).  maka dia mulai melatih diri dengan  kesabaran [daya tahan ] (kṣānti).  Setelah mampu  mencapai kesabaran [daya tahan]  (kṣānti).  maka dia mulai melatih diri dengan usaha (vīrya)  Setelah mampu  mencapai usaha (vīrya) maka dia mulai melatih diri dengan meditasi  (dhyāna)  Setelah mampu  mencapai meditasi(dhyāna)  maka dia mencapai kebijaksanaan(prajñā)

Bhagavan, dalam setiap  melampaui  (pāramitā) masih terdapat berapa sub bagian  ( prabhinna)  ?

Avalokiteśvara  , dalam  pemberian  (dāna)   masih dapat dibagi atas : pemberian dalam  hal yang bersifat spiritual  [ misalnya menguraikan doktrin realitas ] (dharma dāna)   pemberian dalam hal yang bersifat material (āmiṣa dāna) dan  pemberian dalam hal yang bersifat  cinta kasih  (maitri dāna) 
 
dalam  moralitas benar  (śīla) masih dapat dibagi atas  moralitas benar yang mengatasi ketidakbajikan (akusalanirvartarkasila ), moralitas benar yang membawa kebajikan  (kusalapravartakasila),   moralitas  benar yang membawa kebajikan  bagi semua makhluk hidup (sattvarthapravartakasila).

Kesabaran terdiri dari  tidak takut  disakiti (apakaramarsanaksanti) tidak gelisah terhadap ketidakpuasan (dukkhadhivasanaksanti)  dan memahami kepastian mengenai doktrin [melalui pengetahuan terhadap semua fenomena adalah tidak berintrinsitik] (dharmanidyanaksanti).

 .Melakukan sesuatu dengan giat (vīrya) terdiri dari tujuh sub bagian - enam  jenis usahadengan fisik dan mental  dalam  tiga pelatihan   [sila , samadhi , prajna] yang diaplikasikan  dengan  penuh dedikasi dan konstan [ untuk diterapkan ke dalam diri seseorang  sehingga menghargai dan gigih terhadap enam usaha ini ]  (kusalaprayogavirya)  dan ditambah dengan pelatihan seperti tameng(samhanavirya).

 Meditasi terdiri dari yang memerlukan pengujian dan analisis , yang tidak memerlukan pengujian dan analisis , dan yang bukan pengujian maupun analisis. 

Kebijaksaaan terdiri dari tiga  sub bagian :[ kebijaksaaan] keduniawian [ umum ] (samvrtti)  , [kebijaksanaan ]sedikit melampaui keduniawan [ sravaka dan pratekya Buddha ]  dan kebijaksaan agung [yang  melampaui keduniawian ]
Bhagavan, mengapa keenam  aspek (linga) ini dinamakan sebagai  : melampaui  (pāramitā)? 

Avalokiteśvara, keenam  aspek (linga) ini dinamakan sebagai  : melampaui   (pāramitā) karena lima [aspek ] ini:  bebas dari  kemelekatan  (asaṇgatvāt) ,  bebas dari  pemuliaan [ terhadap hasil] (anapekṣatvāt) ,  bebas dari cacat [tidak  dapat dicela] (niravadyatvāt),  bebas dari konseptual [ diskriminasi ]  ( nirvipalkapatvāt)  akumulasi dan transfer kebajikan ( pariṇāmatvāt).

bebas dari kemelekatan (asaṇgatvāt) karena tidak melekat pada aspek yang bertentangan [ tidak konsisten] (viruddhavastu) dengan kesempurnaan melampaui (pāramitā) bebas dari  pemuliaan   [terhadap hasil] (anapekṣatvāt) karena   kesadaran tidak terikat (anubaddhacitta)  dengan hasil  yang menguntungkan (phalavipāka)  ataupun meninggalkan  (parihāra) kesempurnaan melampaui (pāramitā) bebas cacat [tidak  dapat dicela ] (niravadyatvāt)  karena fenomena  dari  kondisi mental yang tidak berguna ( saṃkleśikadharma)  tidak  terkombinasi  (asaṃsarga)  dengan kesempurnaan melampaui (pāramitā)   sehingga meninggalkan aspek yang tidak  memberikan  kefasihan (anupāyavisṛ jā)
bebas dari konseptual [ diskriminasi]  (nirvipalkapatvāt)   karena karakteristik  spesifik  (svalakṣaṇa) dari kesempurnaan melampaui  (pāramitā)   tidak melekat pada makna secara harfiah (yathārutam abiniveśa) akumulasi dan transfer kebajikan ( pariṇāmatvātkarena  berlatih (kṛta) dan mengkumulasi (ācita) melampaui (pāramitā)  untuk  hasil dari akibat  Bodhisattva (bodhisattva phalavipāka) dan hasil dari akibat  semua makhluk hidup

Bhagavan, apa yang dimaksud dengan  aspek yang bertentangan [ tidak konsisten] (viruddhavastu) dengan kesempurnaan melampaui (pāramitā) ?

Avalokiteśvara , aspek yang bertentangan [ tidak konsisten] (viruddhavastu) dengan kesempurnaan melampaui (pāramitā)  ada enam hal:  [pertama] mempersepsi  kesenangan dari keinginan [indriya] (kāmarati), kesenangan [ dari sumber daya hidup berupa material ] (bhoga)  , kekuasaan (aiśvarya)  dan kebajikan sendiri (svapuṇya) sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana) , [kedua] mempersepsi  tubuh, ucapan, dan pikiran (kāyavāgmanasām) sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana) [ketiga]  mempersepsi ketidak tahanan dalam menghadapi  hinaan (parābhava) sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana)  [keempat] mempersepsi tidak melatih diri dan menggenggam erat keinginan sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana)  [kelima]  mempersepsi keterlibatan  dalam aktivitas keduniawian (lokakarman)  dan penyebaran kesadaran [eling] (vikṣepa) sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana) dan   [keenam]  mempersepsi kekeliruan konseptual  yang terjadi pada  cara penyampaian secara linguistik  , persepsi  , mendengar ,melihat  dan sudut pandang                                                    (dṛṣṭaśrutamatavijñātavyavahāraprapañca) sebagai kualitas  yang bermanfaat dan menguntungkan (guṇānuśaṃsādarśana)

Bhagavan,  apa   yang merupakan hasil  dari  akibat (phalavipāka)   melampaui (pāramitā)?

Avalokiteśvara , secara garis besar dapat dikategorikan dalam enam aspek yakni  :   memilki kemuliaan dari  sumber daya (mahāsaṃbhoga)   terlahir kembali dalam kondisi yang baik (sugatigamana)  bebas dari permusuhan  (avaira)  bebas dari   gangguan (abheda) , penuh suka cita (sukha) dan  kegembiraan (saumanasya)  menjadi pemimpin  makhluk hidup  (sattvādhipatya)  bebas dari gangguan fisik dan   cedera fisik  (kāyopadrava) dan memiliki silsilah yang kuat  (maheśākhya).

Bhagavan, ,bagaimana melampaui (pāramitā)  dapat terbaur  dengan  fenomena dari kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśikadharmasamsṛṣṭa) ?

Avalokiteśvara,  secara umum kesempurnaan melampaui (pāramitā)  dapat terbaur  dengan  fenomena dari kondisi mental yang tidak berguna  (saṃkleśikadharmasamsṛṣṭa ) ada  empat  aspek yakni :  yang berhubungan dengan ketiadaan  welas kasih (nirdayaprayoga) ,  yang berhubungan dengan kekeliruan [kesalahan] (ayonisaḥprayoga), yang berhubungan kekonsistenan  [tidak konstan] (anityaprayoga) , dan  yang berhubungan dengan keserampangan [kesembronoan]  (anādaraprayoga)

Avalokiteśvara, yang berhubungan dengan kekeliruan [kesalahan] (ayonisaḥprayoga) adalah penyimpangan dari ataupun  meninggalkan melampaui (pāramitā) yang lain , pada saat melatih dari dengan salah satu melampaui (pāramitā)

"Bhagavan, apa yang dimaksud dengan   tidak fasih  (anupāya)  dalam latihan (śikṣā) ?

Avalokiteśvara ,  pada saat Bodhisattva  melatih diri melalui  melampaui (pāramitā) untuk  memberikan  manfaat kepada semua  makhluk hidup, jika mereka telah terpuaskan  dengan hanya memberikan  material  untuk  membahagiakan mereka , tetapi tidak berusaha untuk membimbing mereka  menjauhi  kondisi yang tidak baik  ataupun memampankan mereka  dalam kebajikan.  ini  dinamakan sebagai tidak terampil. Mengapa ?,   dengan cara demikian tidak dapat dikatakan sebagai benar benar berusaha membantu mereka .

 Avalokiteśvara ,  ini dapat dianalogikan dengan setumpuk kotoran yang banyak ataupun sedikit  (alpa) , tidak ada sesuatupun yang dapat membuatnya menjadi wangi  (sugandha) .  Dengan analogi yang sama  (paryaya) , makhluk hidup  yang pada hakekatnya mengalami ketidakpuasan (prakrtidhukhita)   karena  jejak mental yang halus  [faktor pengkondisian] (samskara)   jadi tidak akan bermanfaat  bila hanya diberikan material saja tetapi akan bermanfaat apabila memapankan kebajikan (kusalaprasthapana) untuk mereka
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan,  ada berapa  kelompok (samgraha)   pemurnian (visuddhi)   yang dibedakan (prabheda) dalam  melampaui? "

Avalokiteśvara  ,Saya tidak  menguraikan kemurnian  dari  melampaui  yang lain  diluar dari kelima aspek  ini [bebas dari  kemelekatan  (asaṇgatvāt) ,  bebas dari  pemuliaan   (anapekṣatvāt) ,  bebas dari cacat (niravadyatvāt),  bebas dari konseptual (nirvipalkapatvāt)  akumulasi dan transfer kebajikan ( pariṇāmatvāt).]. Namun, berdasarkan kelima aspek ini , saya akan menguraikan kepada anda mengenai  aspek ini secara umum dan spesifik

Avalokiteśvara  , secara umum  ,  aspek pemurnian  dari  melampaui (pāramitā)  terdiri dari tujuh  , yakni :  [ pertama]  Bodhisattva tidak perlu lagi memyelidiki  [mencari ]  (aparyeṣaṇā)  doktrin lain  diluar dari doktrin ini [ kedua] Bodhisattva tidak memahami dengan erat  (abhiniviś)    dalam pengamatan mendalam  terhadap doktrin ini  [ ketiga] mereka tidak ragu  (vicitkisa)  , bimbang (avadarana)  ataupun  berpersepsi bertentangan  (vimati) dengan latihan yang sedang dijalankan  yang akan membawa mereka untuk mencapai penggugahan (bodhi)  [keempat] mereka tidak memuji diri mereka sendiri ( anatmotkarsa)  mereka juga tidak mencela atau menghina orang lain (aparapamsaka)  (parabhava) [ kelima] mereka tidak bangga   (darpa) dan tidak bertindak non-consci- entiousl (pramada)  ;[ keenam]  mereka tidak puas hanya dengan [pencapaian] kecil dan rendah ( kim cin matrena  netaretaramatrena samtustih [ ketujuh]  mereka tidak kikir dengan ajaran, atau iri  (irsya) pada orang lain.

Avalokiteśvara  , secara spesifik   ,  aspek pemurnian   dalam masing masing   melampaui (pāramitā) terdiri dari tujuh  yakni  :
Dalam melatih diri dengan   pemberian  melampaui   (dānapāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini.   Dia memberikan  melalui [pertama]  kemurnian dari  pemberian (dānaviśuddhi),  [ kedua]  kemurnian  dari  moralitas [ ketiga]  kemurnian  dari  pengamatan  [ keempat]  kemurnian dari kesadaran (cittaviśuddhi) [ kelima]  kemurnian  dari ucapan (vagviśuddhi )    [ keenam] kemurnian  dari pengetahuan (jnanaviśuddhi ) [ ketujuh] kemurnian dari manfaat ketidakmurnian  (mala viśuddhi) Ini adalah ketujuh aspek pemurnian  pemberian(dānaviśuddhi)
Dalam melatih diri dengan  daya tahan  melampaui   (śīla pāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini. [pertama]  dia mengetahui apa yang harus dipelajari mengenai  moralitas [ kedua] dia mengetahui bagaimana mengakui ketidaksesuai dalam kode etik moralitas. [ ketiga] dia menjalankan moralitas dengan hormat [ keempat] dia menjalankan moralitas dengan tegas [ kelima] dia menjalankan moralitas tanpa cacat [ keenam] dia menjalankan moralitas tanpa terputus [ ketujuh] dia mempelajari semua aspek dari moralitas Ini adalah ketujuh aspek pemurnian  daya tahan .

Dalam melatih diri dengan  daya tahan  melampaui   (kṣānti pāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini. [pertama] dia memiliki keyakinan yang kuat terhadap akibat dari tindakan mereka sendiri , dia tidak marah pada  fenomena yang tidak menyenangkan yang terjadi pada dirinya sendiri. [kedua] dia tidak melampiaskan kemarahannya , memarahi , memukul , mengancam ataupun memanipulasi orang  lain  melainkan memberikan manfaat [keuntungan] kepada orang lain. [ketiga] dia tidak menyimpan dendam [keempat]  dia menerima nasehat [teguran]  dari orang lain dan tidak melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan kepada yang memberikan nasehat [ teguran]   [kelima]  dia meminta maaf walaupun  sebelum dia disalahkan.  [keenam] dia tahan terhadap penderitaan , tidak mengenal takut ataupun memberikan cinta kasih yang tidak murni [ kepada orang lain]  [ketujuh] dia memberikan derma tanpa motivasi yang tersembunyi. Ini adalah ketujuh aspek pemurnian  daya tahan .

Dalam melatih diri dengan  usaha melampaui  (vīrya pāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini. [ pertama] dia telah memiliki pemahaman sempurna terhadap semua ekuanimitas dari usaha. [ kedua]  dia tidak pernah memuji diri sendiri ataupun mencela orang lain [ ketiga] dia  memiliki usaha yang sangat kuat [ keempat] dia memiliki usaha yang sangat gigih [ kelima] dia memiliki usaha yang tidak mengenal ketakutan  [ keenam]  dia memiliki  usaha yang sangat solid dan tegas [ ketujuh]  dia tidak pernah meninggalkan aspirasi dalam melakukan kualitas kebajikan .  Ini adalah ketujuh aspek pemurnian  usaha

Dalam melatih diri dengan  meditasi  melampaui (dhyāna-pāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini.  Dia melatih meditasi untuk  [pertama] mencapi sarnadhi  melalui penetrasi nimitta dari semua fenonema ( nimittasupariksakasamadhi)  [ kedua] untuk mencapai samadhi melalui  berdiam dalam realitas demikian apa adanya ( paripurnasamadhi) [ketiga]  untuk mencapai samadhi melalui pemahaman dari  realitas konvensional dan realitas tertinggi (ubhayato bhagasamadhi)  [keempat]  utuk mencapai samadhi melalui aspirasi (vegapravrttisamadhi)  [kelima] untuk mencapai samadhi tanpa bersandar pada apapun [ keenam]  untuk mencapai samaadhi melalui vipaysana (niradhisthanasamadhi)  [ ketujuh] untuk mencapai samadhi yang tidak terkirakan denganmendengarkan dan merenungkan  uraian  (suparyavadatasamadhi)  yang ada pada doktrin bodhisattva (bodhisattvapitaka) . Ini adalah ketujuh aspek pemurnian meditasi.

Dalam melatih diri dengan  kebijaksanaan  melampaui (prajñā-pāramitā), seorang Bodhisattva seharusnya melatih diri untuk tujuh aspek pemurnian ini. [pertama] dia melampaui [ persepsi terhadap] dua pandangan ekstrim [ eksistensi  dan ketiadaan eksistensi ] dan menempuh jalan tengah(madyama pratipad)  yang dinamakan sebagai kebijaksanaan. [kedua] dengan kebijaksanaan ini , dia memahami dengan sempurna  makna dari ketiga pintu pembebasan (trinivimoksamukhani)  yang terdiri dari  kekosongan (sunyata)  , ketidakhadiran nimitta (animitta) dan tanpa usaha [ daya] ( apranihita)  , [ ketiga] dia memahami dengan sempurna tiga intrinstik dari fenomena yakni : intrinsitik imajiner  (parikalpitasvabhava), intrinsitik ketergantungan yang lain (paratantrasvabhava) dan instrinsitik mapan dengan sempurna (pariniṣpannasvabhava) [keempat] dia memahami dengan sempurna ketidakhadiran eksisistensi individual[ diri]  (nihsvabhavata) semua fenomena [kelima] dia memahami dengan sempurna  makna dari realitas konvensional(samvrti)  yang diungkapkan melalui lima topik pengetahuan( pancavidyasthana).  [enam] dia memahami dengan sempurna makna dari realitas tertinggi (paramartha) sebagai pengungkapan dari  tujuh aspek realitas demikian apa adanya (tathata)  , bebas dari  konseptual [ diskriminasi] (nirvikalpaka)  dan  bebas dari kekeliruan konseptual (aprapanca)  , dia berdiam  (bahuvihara) dalam realitas tertinggi dan memahami bahwa semua pengetahuan kebijaksaaan muncul dari  realitas demikian apa adanya melalui kontemplasi vipaśyanā  untuk mengembangkan kebijaksanaan [ tujuh] dia melampau semua pelatihan diri yang sesuai dengan  doktrin realitas Ini adalah ketujuh aspek pemurnian  kebijaksanaan (prajna visuddhi)
Bhagavan, apa kemampuan individual dari masing masing kelima aspek ini [  bebas dari  kemelekatan  (asaṇgatvāt) bebas dari  pemuliaan   (anapekṣatvāt), bebas dari cacat (niravadyatvāt)  ,  bebas dari konseptual (nirvipalkapatvāt)   , akumulasi dan transfer kebajikan ( pariṇāmatvāt) ]   ?

Avalokiteśvara ,  berikut  kemampuan individual dari masing masing aspek :

 [pertama] Karena bebas dari  kemelekatan  (asaṇgatvāt)  maka bodhisattva mampu  melatih diri  (prayoga ) dengan penuh  kewaspadaan  (apramāda)  dalam kekonstanan (nityākāra)  dan penuh dengan semangat (ādaraṃkāra)
 
[ kedua]  Karena bebas dari  pemuliaan   [terhadap hasil] (anapekṣatvāt)  maka  mereka memahami  (parigṛhṇanti) penyebab dari  kewaspadaan  (apramādahetu) 

[ ketiga]  bebas dari cacat [tidak  dapat dicela ] (niravadyatvāt)   maka bodhisattva mampu   mencapai (paripūrṇanti)  [semua melampaui (pāramitā)]  dengan murni (pariśuddha)  dan  sempurna (paryavadāta)

[keempat]  karena bebas dari konseptual [ diskriminasi]  (nirvipalkapatvāt)    maka bodhisattva mampu mencapai  (paripūrṇanti)  [ semua melampaui (pāramitā)]  dengan cepat (sīghram)    melalui metoda kefasihan (upāyakauśalya)

[ kelima]  karena akumulasi dan transfer kebajikan ( pariṇāmatvāt)  dimulai dari  kondisi  dimana masih berasosiasi dengan ranah sensasi dari keinginan (kāmapratisaṃyukta)  hingga mencapai  penggugahan yang sempurna dan tidak tertandingi  (anuttāra saṃyaksaṃbodhi )  sehingga  memunculkan semua (sarvjātiṣu)   melampaui (pāramitā ) yang memiliki hasil dari akibat yang  diinginkan (iṣṭavipākaphala)    yang  terus berkesinambungan [ tidak akan habis ] (akṣayatva) 

Bodhisattva yang telah menguasai dengan sempurna semua  kategori (liṇga) dalam melampaui (pāramitā)   , mengapa dinamakan sebagai paling ekpansif  (vistaratva)  ?

Avalokiteśvara ,   karena  bebas dari  kemelekatan  (asaṇgatva) ,  bebas dari pemuliaan  [terhadap hasil]  (anapekṣatva) dan  akumulasi dan  transfer  kebajikan (pariṇāmatva)

Bhagavan, mengapa dinamakan sebagai  bebas dari kondisi mental yang tidak berguna (asaṃkleśatva)?

Avalokiteśvara,   karena  bebas dari cacat [tidak dapat dicela]  (niravadyatvāt) dan bebas dari konseptual [ diskriminasi ] (nirvipalkapatvāt)   .

Bhagavan, mengapa dinamakan sebagai  objek yang dapat membantu  (avalambanatva)?

Avalokiteśvara,   karena aktivitas dari  pemahaman  [melampaui  (pāramitā) ](pratisaṃkhyakriyātva)

Bhagavan, mengapa dinamakan sebagai    bebas dari fluktuasi (aniñjyatva)?

Avalokiteśvara,   karena   seseorang yang telah memasuki tahapan , tidak akan merosot  [ mundur ] lagi (bhūmipraveśānām aparihāṇidharmatva) "

Bhagavan,  mengapa dimanakan sebagai  pemurnian ( suviśuddhatva)? "

Avalokiteśvara,  ,  karena seseorang mencapai  sepuluh tahapan dan tahapan Buddha
 
Bhagavan, mengapa [kedua ini] hasil dari akibat yang  diinginkan (iṣṭavipākaphala)  dari melampaui (pāramitā)  dan melampaui (pāramitā)   terus berkesinambungan  ?

Avalokiteśvara,  karena  para bodhisattva  mengembangkan pencapaian progresif  dari setiap melampaui (pāramitā)  yang saling  tergantung (anyonya)  satu dengan lainnya  [ antara hasil dari akibat yang  diinginkan (iṣṭavipākaphala)  dan  melampaui (pāramitā)  ].

Bhagavan, mengapa bahwa Bodhisattva memilki keyakinan yang mendalam (śraddhāvasthita) terhadap melampaui  (pāramitā)  dan  dalam  melatih  melampaui (pāramitā)  dengan penuh sukacita (sukha)  tetapi tidak menilai  hasil [akibat]  dengan akibat yang diinginkan (iṣṭavipākaphala)   dari melampaui  (pāramitā)  ?

Avalokiteśvara,  disebabkan oleh lima alasan ini   [pertama]  melampaui (pāramitā)  adalah penyebab (hetu) dari suka cita (sukha)  yang menyebabkan kepuasan [ kegembiraan]  dalam kesadaran (saumanasya)   [ kedua] melampaui (pāramitā)  adalah penyebab (hetu)  dari  yang membawa manfaat [ keuntungan] untuk diri sendiri maupun  orang lain (svaparopakāra)  [ ketiga] melampaui (pāramitā)  merupakan penyebab (hetu)  dari  hasil [akibat]  dengan akibat yang diinginkan (iṣṭavipākaphala)   di masa yang akan datang [ keempat]  melampaui (pāramitā) bebas dari landasan yang tidak menyenangkan (asaṃkliṣṭasthāna)   [kelima] melampaui (pāramitā)   merupakan realitas yang tidak pernah berubah  [ berakhir ]  (avikāradharmatva) .

Bhagavan, apa berapa jenis  kekuatan (prabhāva)  dalam setiap  bagian (liṇga)  dari melampaui (pāramitā)  ?

Avalokiteśvara, dalam setiap  bagian (liṇga)  dari melampaui (pāramitā)   memiliki empat jenis kekuatan (prabhāva) .  Bodhisattva  mengembangkan  latihan melalui melampaui (pāramitā) agar mampu  [pertama] meninggalkan  ketidaksesuaian  (viruddha) dari   ketidaksenangan [irihati] (mātsarya), niat yang tidak baik(dauḥśīlya),  gejolak dari  kesadaran (cittopāyāsa),  kemalasan (kausīdya)  , penyebaran kesadaran  (vikṣepa)  kecenderungan  dengan pandangan yang  penuh dengan konsep (dṛṣṭprakāra)  [kedua]  melatih diri  dengan benar melalui  melampaui (pāramitā) maka seseorang mampu mencapai penggugahan sempurna yang tidak tertandingi (anuttārasamyaksaṃmbodhi) [ketiga]  untuk memberikan manfaat  [keuntungan]  (upakāra)  kepada diri sendiri dan   semua makhluk hidup dalam keduniawian ini  (ihatra) [ keempat]  dalam kehidupan yang akan datang , mereka akan mendapatkan  (pratilābha)  hasil  dari akibat (vipakāphala)   yang terus berkesinambungan

Bhagavan, apa penyebab (hetu)  ,hasil  [akibat] (phala)  dan makna sebenarnya (artha)  dari  melampaui (pāramitā)  ?
Avalokiteśvara ,  , penyebab (hetu)   dari  melampaui (pāramitā)  adalah  welas kasih (karuṇā) . Hasil  [akibat] (phala)  adalah   hasil [akibat]  dengan akibat yang dimuliakan [oleh  makhluk hidup]  (iṣṭavipākaphala)   dan membawa manfaat bagi makhluk hidup (satvopākara) dan makna sebenarnya (artha) adalah pencapaian penggugahan agung  ( mahābodhiparipūri)

Bhagavan,  jika kegembiraan  (bhoga) dari Bodhisattva tidak  akan  hilang  (akṣaya) dan jika mereka memiliki  welas kasih (karuṇā) , mengapa di dunia ini masih ada makhluk hidup yang  serba kekurangan (daridra)?

Avalokiteśvara,  ini disebabkan oleh  tindakan dan depresiasi  mereka sendiri (svakarmadoṣa) . Jika tidak demikian, jika tidak ada  kekeliruan dalam tindakan mereka sendiri (duṣktṛa)  yang menjadi  penghalang (vibandha)  mereka sendiri , bagaimana masih ada masih ada makhluk hidup yang  serba kekurangan ?

Avalokiteśvara,   ini  dapat dianalogikan dengan  hantu kelaparan  (preta) yang selalu  dalam kondisi ketidak puasan  (duḥkhita)  karena  kehausan,  walaupun mereka melihat   air di  samudra yang terbentang luas (samudrajala) , mereka hanya akan melihatnya sebagai  landasan samudra (samudrasthānīya) yang tidak berair , hal ini disebabkan oleh tindakan dan depresiasi  mereka sendiri (svakarmadoṣa)

Demikian juga ,  apabila para Bodhisattva  memberikan kegembiraan  yang  seluas samudra  , tanpa cacat  tetapi karena tindakan dan depresiasi  [dari makhluk hidup] sendiri (svakarmadoṣa)  akan sama hasilnya dengan analogi hantu kelaparan diatas.
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan, melampaui (pāramitā) dari bagian (liṇga)  apa    yang harus dilatih oleh  para Bodhisattva  dalam rangka untuk mempersepsi [mengamati] (gṛhīta) ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā) ?

Avalokiteśvara, para Bodhisattva mempersepsi [mengamati] (gṛhīta) ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā) melalui  kebijaksanaan melampaui  (prajñā pāramitā) .

Bhagavan, jika  para Bodhisattva mempersepsi [mengamati] (gṛhīta) ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā)  melalui kebijaksanaan melampaui  (prajñā pāramitā), mengapa  para Bodhisattva tidak  mempersepsi [mengamati] (gṛhīta) ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā)   melalui intrinsitiknya sendiri   (sasvabhāvatā) ?

Avalokiteśvara,   , saya tidak  pernah menguraikan  bahwa  ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā ) dapat mempersepsi  [mengamati]  (gṛhīta) melalui  intrinsitiknya sendiri   (sasvabhāvatā) . Ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā ) melampaui semua  susunan kata (pada) maupun   fonem  [ suara]  (vyañjana)  tetapi tidak dapat diungkapkan tanpa susunan kata (pada) maupun   fonem  [ suara]  (vyañjana)  .  Oleh sebab itu saya menguraikan bahwa  ketidakhadiran intrinsitik dari fenomena (dharmāṇām niḥsvabhāvatā)  dapat  dipersepsi [diamati]  melalui  kebijaksanaan melampaui  (prajñā pāramitā)kebijaksanaan melampaui  (prajñā pāramitā)

Bhagavan,  anda pernah menguraikan  melampaui (pāramitā),  melampaui yang selaras  (upapāramitā) dan melampaui yang agung (māhapāramitā) . Apa yang dimaksud dengan melampaui (pāramitā), melampaui yang selaras  (upapāramitā)  dan  melampaui yang agung (māhapāramitā)

Avalokiteśvara,   para Bodhisattva  memperdalam (paribhāvita) latihan berdasarkan melampaui   (pāramitā)  misalnya  kemurahan hati yang melampaui  (dāna pāramitā)  selama periode  waktu yang tidak terukur (aprameyakāla) [ kalpa pertama   yang tidak terhitung] tetapi kondisi mental yang tidak berguna  (kleśa) masih bermanifestasi dan  mereka masih belum mampu  mengatasi penyebab (samudaya)  dari  kondisi mental yang tidak berguna (kleśa)  melainkan mereka ditaklukkan oleh penyebab (samudaya)  dari  kondisi mental yang tidak berguna (kleśa).  Mereka memasuki tahapan  kontemplasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur  (adhimukticaryābhumi)   dengan  tingkat pemahaman yang  lemah  (alpa)  ataupun  menengah  (madhyama)  terhadap kontemplasi menuju pembebasan yang tidak akan mundur  . Melampaui (pāramitā) yang dia latih  hanya dinamakan sebagai melampaui (pāramitā )
Kemudian dia memperdalam (paribhāvita) latihan berdasarkan melampaui   (pāramitā)  misalnya  kemurahan hati yang melampaui  (dāna pāramitā)  selama periode  waktu yang tidak terukur (aprameyakāla) [ kalpa kedua   yang tidak terhitung]. Dia  memasuki  dan berdiam dalam  tahapan(bhūmi)  pertama dan  mencapai kualitas kebajikan (kuśaladharma)   tetapi  kondisi mental yang tidak berguna  (kleśa)   masih beraktivitas [bermanifestasi] , walaupun demikian  ,  mereka masih mampu  mengatasi penyebab (samudaya)  dari  kondisi mental yang tidak berguna (kleśa) dan tidak ditaklukkan oleh penyebab (samudaya)  dari  kondisi mental yang tidak berguna (kleśa) ini. Melampaui (pāramitā) yang dia latih disebut dinamakan sebagai melampaui yang selaras  [ dengan penggugahan]  (upapāramitā). 
Kemudian dia memperdalam latihan berdasarkan melampaui   (pāramitā)  misalnya  kemurahan hati yang melampaui  (dāna pāramitā)  selama periode  waktu yang tidak terukur ((aprameyakāla)   [ kalpa ketiga   yang tidak terhitung] . Dia memasuki dan berdiam dalam tahapan ke delapan ataupun tahapan yang lebih tinggi  [dari tahapan ke delapan ] , dia mencapai kualitas kebajikan (kuśaladharma)   dimana  kondisi mental yang tidak berguna (kleśa)  tidakakan beraktivitas [ bermanifestasi] lagi.  Kesempurnaan melampaui (upapāramitā) yang dia latih dinamakan sebagai  kesempurnaan melampaui yang agung (māhapāramitā). 

Bhagavan, ada berapa  jenis  kecenderungan tersembunyi [obsesi]   dari kondisi mental yang tidak berguna   (kleśānuśaya) dalam tahapan (bhūmi)? "

Avalokiteśvara,   ada tiga jenis  , [ yang pertama adalah ]   kecenderungan tersembunyi [ obsesi ]  yang muncul bersamaan dan  berhenti  bersamaan [dengan kondisi mental yang tidak berguna]   (sahāyotsargānuśaya)    yang berkaitan dengan tahapan (bhūmi)  pertama hingga tahapan kelima . Mengapa  demikian ?

Avalokiteśvara, semua  tidak  yang muncul bersamaan  [dengan kondisi mental yang tidak berguna]  yang aktif  (asahajasamudayakleśa)   merupakan landasan untuk semua   yang muncul bersamaan  [dengan kondisi mental yang tidak berguna]  yang aktif  (sahajasamudayakleśa) . Oleh sebab itu ,   [ kedua  kemunculan ini] tidak akan muncul kembali dan ini yang dinamakan sebagai kecenderungan tersembunyi [ obsesi ]  yang muncul bersamaan dan  berhenti  bersamaan [dengan kondisi mental yang tidak berguna]   (sahāyotsargānuśaya)
     
 [yang kedua adalah ] kecenderungan tersembunyi [obsesi]  yang  lemah (durbalānuśaya)   yang hanya  bermanifestasi  dengan halus dalam tahapan (bhūmi)   keenam dan ke tujuh .  Jika telah  dieliminasi  dalam kontemplasi  (bhāvanā)  maka kecenderungan tersembunyi [obsesi]  yang  lemah (durbalānuśaya)   tidak akan bermanifestasi lagi
[yang ketiga adalah]  kecenderungan tersembunyi [obsesi]  yang sangat  halus (sūkṣmānuśaya)  berkaitan dengan kondisi dalam tahapan (bhūmi)  kedelapan  dan  tahapan yang lebih tinggi  dimana dalam tahapan ini kondisi mental yang tidak berguna (kleśā) tidak akan  beraktivitas lagi dan hanya ada penghalang dari yang mengetahui  [ kognisi]  (jñeyāvaraṇa) yang berproses sebagai landasan

Bhagavan,  ada berapa jenis   pemutusan dan pengeliminasian kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyaprahāṇa) yang berkaitan dengan  [ ketiga]  kecenderungan tersembunyi [obsesi]   dari kondisi mental yang tidak berguna   (kleśānuśaya)?

Avalokiteśvara,  pemutusan dan pengeliminasian kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyaprahāṇa) yang berkaitan dengan  [ ketiga]  kecenderungan tersembunyi [obsesi]   dari kondisi mental yang tidak berguna  (kleśānuśaya) terdiri dari dua jenis  yakni :  [pertama]  pemutusan dan pengeliminasian kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan [yang dianalogikan seperti yang] terdapat di lapisan luar dari kulit  [dalam tataran eksternal]  (tvaggaladauṣṭhulyaprahāṇa) berkaitan dengan kecenderungan tersembunyi [obsesi]   dari kondisi mental yang tidak berguna  (kleśānuśaya) dimana   jenis pertama dan kedua akan terungkapkan . [kedua] pemutusan dan pengeliminasian [kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan  yang dianalogikan seperti yang] terdapat di lapisan dalam dari kulit  [dalam tataran median ]  (palgugataprahāṇa) berkaitan dengan kecenderungan tersembunyi [obsesi] dari kondisi mental yang tidak berguna   (kleśānuśaya)  dimana jenis ketiga akan terungkapkan

Avalokiteśvara,   jika seseorang mampu memutuskan dan mengeliminasikecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan [yang dianalogikan seperti yang] terdapat dalam sum sum tulang [ dalam tataran internal] (sāragatadauṣṭhulyaprahāṇa). Saya menyatakan dia  telah terbebaskan sepenuhnya  dari  semua kecenderungan tersembunyi [obsesi] dari kondisi mental yang tidak berguna (kleśānuśaya) dan mencapai atau berdiam   (avasthā) dalam  tahapan Buddha  (buddha bhūmi)

Bhagavan, berapa  kalpa yang  tidak terhitung (asaṃkhyeyakalpa) dibutuhkan untuk mengeliminasi  kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulya) ?

Avalokiteśvara, ,  tiga kalpa besar yang tidak terhitung (asaṃkhyeyakalpa)  ataupun  kalpa yang tidak terukur   (aprameyakalpa) dalam satuan waktu :    satu tahun   (saṃvatsara) ,  satu bulan  (māsa) ,  setengah bulan  (ardha māsa) ,  satu hari dan satu malam (ahorātra) ,  dalam satuan periode tiga jam (prahara) ,  dalam periode satu setengah jam (ardhaprahara) satu kejaban  mata (kṣaṇa) ,  seperenam puluh  dari kejaban mata (lava) , dan  satuan terkecil dari waktu  (muhūrta) .

Bhagavan,apa karakteristik (lakṣaṇa)  dari  kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)   dalam   semua tahapan (bhūmi)   Bodhisattva dan apakah ada  defisiensi (doṣa) dan kualitas yang baik (guṇa) dalam kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna     (utpannakleśa)   ?

Avalokiteśvara, kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)  berkarakteristik bebas dari semua kondisi mental yang tidak berguna  (asaṃkleśalakṣaṇa) . Mengapa demikian?

Karena realisasi ranah realitas (dharmadhātu)  telah disesuaikan secara bertahap [per kasus]  (pratiniyata)  dalam tahapan (bhūmi) Bodhisattva. Disamping itu , kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)  dari Bodhisattva hanya pada saat kondisi sadar (probodha) , dan tidak pernah  dalam kondisi tidak sadar (samprajānann eva) .  Oleh sebab itu , kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)  berkarakteristik bebas dari semua kondisi mental yang tidak berguna  (asaṃkleśalakṣaṇa) .

Dalam kesinambungan [ aliran kesadaran ] (svasaṃtana) telah  bebas dari  kondisi mental yang tidak berguna (asaṃkleśalakṣaṇa)   maka  tidak ada ketidakpuasan (duḥkha)  sehingga tidak ada defisiensi (doṣa). 
kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)  dari bodhisattva bertujuan untuk memotong putus semua penyebab (hetu)  ketidak puasan ((duḥkha)  termasuk  ketidakpuasan dari semua tataran eksistensi makhluk hidup ( sattvadhātu)   Oleh sebab itu kemunculan  kondisi mental yang tidak berguna (utpannakleśa)  memiliki kualitas yang baik (guṇa) .

Bhagavan,  ini sunguh mengagumkan (āścarya)  dimana  penggugahan  (bodhi) bermakna agung (mahārta)  sebagai penyebab dari  pengeliminasian  (vyāvṛttihetu) semua penderitaan (duḥkha)  dari  Bodhi sattva   yang  melampaui  semua akar kebajikan  (kuśalamūla)  dari  tataran eksistensi  makhluk hidup (sattvadhātu) [termasuk] Śrāvaka dan Pratyekabuddha dan juga merupakan  kebajikan yang tidak terukur (aprameyaguṇa)[ para Bodhisattva]
Bhagavan,  anda menguraikan bahwa  pengetahuan Śrāvaka (śrāvakayāna)  dan pengetahuan agung (māhayāna)  adalah satu pengetahuan  (ekayāna) , apa makna mendalam dari uraian ini?

Avalokiteśvara,  saya menguraikan (saṃdha)  doktrin dengan  beragam instrinsitik (nānāsvabhāvadharma)   dalam pengetahuan Śrāvaka misalnya [lima ] agregrat ( skandha)  landasan internal (adhyātmāyatana)  , landasan eksternal (bahyāyatana)   kemudian saya menguraikan dalam pengetahuan agung(māhayāna) sebagai  semua doktrin  diatas  dalam satu ranah realitas (dharmadhātu)  berdasarkan realitas demikian apa adanya (tathatā)  Oleh sebab itu, saya tidak  menyatakannya sebagai pengetahuan yang berbeda (bhinna)

Tetapi ada juga yang akan memahami ini dengan keliru secara konseptual (vikalpayanti)  hanya  mengintepretasikanya sebagai makna harfiah (yathārutam)  dimana salah satu ini lebih tinggi (āropya) ataupun lebih rendah (apodya) ataupun mengatakan bahwa kedua ini  bertentangan satu dengan lainnya maka anda telah terdelusi  dengan mempresepsikannya sebagai konsep  yang  saling bertentangan (viruddhāmanasa).  Avalokiteśvara,  inilah makna mendalam dari uraian diatas.
Kemudian Bhagavan melantunkan gatha ini untuk mempertegas makna ini :

Dengan berkontemplasi melalui sepuluh tahapan (daśabhūmi)  , Seorang Bodhisattva memperbaiki kekurangannya.  Dengan silsilah dan aspirasi (praṇidhāna)   yang agung  dan bersandar pada landasan pelatihan (śikṣāpada) kesempurnaan melampaui (paramitā)   Dengan bersandar pada pengetahuan agung  berdasarkan uraian dari Tathāgata. Dia melampaui semua latihannya dan mencapai penggugahan agung.

Saya menyatakan bahwa semua doktrin beragam intrinsitik (nānāsvabhāvadharma)   yang berbeda (bhinna)  , baik itu untuk yang berpengetahuan agung (mahāyāna) ataupun  diluar dari pengetahuan agung (hinayāna) , sebenarnya saya menguraikan semua ini   sebagai  satu metoda (ekanaya).

 Jika anda keliru  secara konseptual (vikalpayanti)  hanya  mengintepretasikanya sebagai    makna harfiah (yathārutam)  dimana salah satu ini lebih tinggi (āropya) ataupun lebih rendah (apodya) ataupun mengatakan bahwa kedua ini  bertentangan satu dengan lainnya maka anda telah terdelusi  dengan mempresepsikannya sebagai konsep  yang  saling bertentangan (viruddhāmanasa) .

Bhagavan,  apa nama (nāman)  dari pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini ?

Avalokiteśvara, pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini dinamakan sebagai  pengulasan tahapan dan kesempurnaan melampaui bermakna definitif  (bhūmiparamitānītārthanirdeśa)   ,  anda dapat menamakannya sebagai :  tahapan dan kesempurnaan melampaui .
Pada saat tahapan dan kesempurnaan melampaui yang bermakna definitif ini selesai  diuraikan  ,  tujuh puluh lima ribu  Bodhisattva   mencapai samādhi  dalam ranah  pengetahuan agung (mahāyānāloka)

Parivarta kesembilan  Avalokiteśvara telah diuraikan dengan lengkap
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
PARIVATA KE SEPULUH
Guṇasaṃbhāraviniścaya 

Kemudian bodhisattva Mañjuśrī  bertanya kepada  Bhagavan:

Bhagavan, ketika anda menguraikan tentang dharmakāya dari Tathāgata, apa karakteristik  (lakṣaṇa)  dari dharmakāya?
 
Mañjuśrī  , karakteristik dharmakāya dari Tathāgata adalah kemapanan sempurna dari  transformasi  landasan [kesadaran](āśrayaparāvrttisamudāgama)  dan realisasi sempurna dari  semua kontempelasi  dalam [sepuluh] tahapan ( bhūmi)  dan [enam] kesempurnaan (pāramitā ).Selain itu [dharmakāya]  juga berkarakteristik tidak terbayangkan (acintya lakṣaṇa)  karena dua alasan yang terdiri dari [pertama]  bebas kekeliruan konseptual  (nihprapañca)  ,  bebas dari aktivitas  manifestasi  jejak mental halus [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāra) dan [kedua ]  karena  semua makhluk hidup(sattva ) sangat melekat  (abhiniveśa) pada  kekeliruan konseptual  (nihprapañca)  dan aktivitas dari manifestasi jejak mental halus [ faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāra)

Bhagavan, apakah  transformasi  landasan [kesadaran ]   dari Śrāvaka dan Pratyekabuddha juga disebut sebagai dharmakāya? "

" Mañjuśrī  , tidak dapat dikatakan demikian [seperti ini]. "

"Bhagavan, dengan demikian , apa yang lebih sesuai  untuk mendeskripsikan  transformasi landasan  dari Śrāvaka dan Pratyekabuddha? "

Mañjuśrī  ,  transformasi  landasan [ kesadaran]  dari Śrāvaka dan Pratyekabuddha disebut sebagai vimuktikāya  . Vimuktikāya  dari Śrāvaka dan Pratyekabuddha itu sama dan setara (sama- tulya)   dengan  semua Tathāgata ,  tetapi vimuktikāya berbeda dengan  dharmakāya dari semua Tathāgata dimana semua [ kualitas kebajikan dari vimuktikāya ] berbeda dengan  kualitas kebajikan yang tidak terukur  (apremeyaguṇa) dari  dharrnakāya  yang tidak dapat dicengkram dan  mudah untuk diilustrasikan  (na sukaram udāhartum)

Bhagavan, bagaimana seharusnya seseorang  memahami  karakteristik  kemunculan  (upapattibhavalakṣaṇa)  dari Tathāgata? "

Mañjuśrī  , karakteristik  kemunculan  (upapattibhavalakṣaṇa)  dari Tathāgata dapat dipahami melalui  aktivitas dari  karakteristik  nirmāṇakāya  (nirmāṇakāyalakṣaṇa)  muncul dalam berbagai  aspek  yang dapat dianalogikan dengan aktivitas dari  tataran  keduniawian  (lokadhātu) dimana karakteristik dari  nirmāṇakāya adalah karakteristik  kediamanan  (adhiṣṭhānalakṣaṇa) dari berbagai perhiasan yang memanifestasikan manifestasikan  kualitas kebajikan  (guṇavyūhālaṃkāra) Tathāgata. Disamping itu , nirmāṇakāya  itu dimunculkan sedangkan  Dharrnakaya itu tidak dimunculkan . "

Bhagavan,bagaimana seharusnya  seseorang    menguraikan dengan metoda kefasihan (deśanopāyakuśala)   untuk  manifestasi  nirmāṇakāya [yang dimanifestasikan oleh  Tathāgata] ?

Mañjuśrī  , manifestasi  nirmāṇakāya  dapat diuraikan dengan metoda kefasihan   dalam tahap progesif yang dimanisfestasikan  sebagai berikut : dengan memasuki rahim  (garbhāvakrānti)  dalam  keluarga yang terpandang ataupun keluarga kerajaan   yang memiliki tanah makmur dan terpandang  di  tiga ribu buddhaksetra yang luas (trisāhasramāhasāhasrabuddhakṣetra) , kemudian mengalami kelahiran (jati) , menikmati kesenangan duniawi (kāmasaṃbhoga) , meninggalkan rumah dan melakukan praktek pertapaan (duṣkaracaryā) setelah meninggalkan  praktek pertapaan (ādarśana)  dan  mencapai  pencerahan (abhisaṃbodhikrama).

Bhagavan, ada berapa jenis  uraian  melalui pemberdayaan dari [manifestasi  nirmāṇakāya ] Tathāgata  yang   mampu  memberikan hasil  (vipāka) untuk  para siswa  yang memiliki elemen  (dhātu)  yang belum matang  [dalam spiritual]   dan mampu memberikan  pembebasan (vimokṣa)   melalui  objek pengamatan (alambana) bagi para siswa yang telah matang [dalam spiritual] ?

Mañjuśrī  , uraian dari Tathāgata dapat dikategorikan dalam tiga kelompok yakni   sūtra,vinaya, dan mātṛkā .

Bhagavan, apa  yang dimaksud dengan sūtra,vinaya, dan mātṛkā ?

Mañjuśrī,  yang dimaksud dengan sūtra adalah   uraian dari saya yang telah dikoleksi dan dikategorikan berdasarkan  doktrin dimana   juga diklasifikasikan dalam   empat, sembilan, atau dua puluh sembilan kategori (vastu)
Apa  yang termasuk dalam  empat kategori (vastu) dari sūtra ?  Empat kategori dari sūtra terdiri dari :  kategori yang berkaitan dengan mendengarkan (śravaṇavastu) ,  kategori yang berkaitan dengan pengambilan perlindungan (śaraṇagamanavastu), kategori yang berkaitan dengan pelatihan diri  (śikṣāvastu) dan kategori yang berkaitan dengan penggugahan (bodhivastu).

Apa  yang termasuk dalam  sembilan esensi (vastu) dari sūtra ?  Sembilan  esensi dari sūtra terdiri dari :

1.   kategori  yang  berkaitan  dengan instruksi untuk makhluk hidup (sattvaprajñaptivastu)

2.    kategori  yang  berkaitan  dengan kenikmatan (tadbhogavastu)

3.   kategori  yang  berkaitan  dengan kemunculan [ asal mula] (tadutpādavastu)

4.   kategori  yang  berkaitan  dengan kestablilan dan penghentian [ siklus eksistensi] ( tesām utpannānāṃ  sthitivastu )
 
5.    kategori  yang  berkaitan  dengan kondisi mental yang tidak berguna dan pemurnian (tadsaṃkleśavyavadānavastu )
 
6.   kategori  yang  berkaitan  dengan perbedaan  [varietas]  (tadviśeṣavastu)

7.   kategori  yang  berkaitan  dengan tindakan dari menguraikan [ doktrin]  (śastṛvastu)

8.    kategori  yang  berkaitan  dengan [ doktrin] yang diuraikan (śāsanavastu)

9.    kategori  yang  berkaitan  dengan persamuan [ dari para makhluk dari mendengarkan doktrin] (cakravastu)

  Apa  yang termasuk dalam  dua puluh sembilan esensi (vastu) dari sūtra ?  Dua puluh sembilan esensi dari sūtra  dengan
 [kategori pertama] berdasarkan kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśa) terdiri dari : 

1.   kategori  yang  berkaitan  dengan akumulasi dari  jejak mental halus [ faktor pengkondisian]  (saṃskārasaṃgraha)

2.   kategori  yang  berkaitan  dengan progresif yang berakar  dari  kondisi mental yang tidak berguna ( tadkramānuvṛtti)

3.   kategori  yang  berkaitan  dengan penyebab dari  transformasi  (pravṛttihetu)  kondisi mental yang tidak berguna  dalam mempersepsi (samjñāpya)  eksistensi individual (pudgala)

4.   kategori  yang  berkaitan  dengan openyebab dari  transformasi  (pravṛttihetu)  kondisi mental yang tidak berguna  dalam mempersepsi (samjñāpya)  fenomena (dharma)

[kategori kedua ] berdasarkan kemurnian (vyavadāna) terdiri dari :
 
5.   kategori  yang  berkaitan  dengan  kepemilikan dari objek (ālambanaupanayikavastu)

6.   kategori yang  berkaitan dengan  pengamatan [ penyelidikan dalam pemurnian ] (paryeṣaṇā)

7.   kategori yang berkaitan dengan dengan   kestabilan dari kesadaran  (cittasthiti)

8.   kategori yang berkaitan dengan kediamanan yang penuh dengan sukacita dalam mempersepsi fenomena   (dṛṣṭadharmasukhavihara)

9.   kategori yang berkaitan dengan  objek pengamatan untuk melampaui semua ketidakpuasan                   (sarvaduḥkhasamatikrāntopāya)

10.   kategori yang berkaitan dengan  kesempurnaan  pengetahuan mendalam (tadparijñāna)  yang terdiri dari tiga subkategori yakni  [pertama] kesempurnaan  pengetahuan mendalam  mengenai  landasan   yang bukan  pengetahuan pasti (mityāpratipattyāśraya) ,[ kedua ] kesempurnaan  pengetahuan mendalam  mengenai   landasan dari  kekeliruan                                            viparyāsāśraya) dan [ketiga ] kesempurnaan  pengetahuan mendalam  mengenai  landasan penghentian dari konseptual  (abhimānabhāvāśraya)

11.    kategori yang berkaitan dengan  landasan  kontemplasi (bhāvanāśraya)

12.   kategori yang berkaitan dengan aktualisasi [ penghentian] ( sakṣātkāra)

13.   Kategori yang berkaitan dengan kontemplasi (bhāvanā)

14.   Kategori yang berkaitan dengan kestabilan  [dalam kontemplasi ]

15.   Kategori yang berkaitan dengan  aspek  [dalam  kontemplasi]  (ākāra)

16.   Kategori yang berkaitan dengan  objek (ālambana)

17.   Kategori yang berkaitan dengan  keterampilan dalam  pengamatan  mendalam mengenai  yang telah diatasi dan yang belum diatasi

18.   kategori yang berkaitan dengan penyebaran kesadaran  [dalam  kontemplasi]  (vikṣepa)

19.   kategori yang berkaitan dengan  terbebaskan dari pengalihan  [kesadaran dalam meditasi] (anuśaṃsā)

20.   kategori yang berkaitan dengan  landasan yang bebas dari pengalihan [ kesadaran  dalam meditasi]

21.    kategori yang berkaitan dengan ketekunan dan usaha dalam kontemplasi

22.   Kategori yang berkaitan dengan manfaat dari  kontemplasi

23.   Kategori yang berkaitan dengan ketabahan [ dalam kontemplasi],
 
24.    Kategori yang berkaitan dengan  metoda  pelatihan Arya

25.   Kategori yang berkaitan dengan  bantuan dalam  metoda pelatihan Arya

26.   Kategori yang berkaitan dengan  penetrasi  realitas ( tattvaprabhoda)

27.     Kategori yang berkaitan dengan   kesempurnaan  pencapaian dari melampaui ketidakpuasan  (nirvāṇasamudāgama)

28.    Kategori yang berkaitan dengan pandangan  benar  dalam keduniawian  ( laukikasamyagdṛṣṭi)  yang berhubungan dengan uraian  doktrin dari  kode etik moralitas ( subhāṣitadharmavinaya ) yang  lebih unggul dari pandangan  yang berada diluar lingkup  dari ajaran ini.

29.   kategori  yang berkaitan dengan  kemunduran (parihāṇi)  yang disebabkan oleh  tidak melatih diri dalam mengkontemplasi [doktrin  dari kode etik moralitas] dan pandangan yang keliru
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Mañjuśrī,  yang dimaksud dengan  vinaya adalah   uraian saya  yang terdiri dari prātimokṣha untuk Sravaka dan Bodhisattva dan  semua  yang terkait dengan prātimokṣha.

"Bhagavan,ada berapa instruksi ( deśanā) dalam  prātimokṣha  untuk Bodhisattva ?

Mañjuśrī, , prātimokṣha untuk Bodhisattva  terdiri dari tujuh  instruksi yakni  :

1.   instruksi mengenai   tata cara pengambilan  kode etik  moralitas dari Bodhisatttva (samāditavidhi deśanā)

2.   Instruksi mengenai ketidaksesuaian dalam  kode etik moralitas bersifat mayor (pārājayikasthānīyavastudeśanā)

3.    instruksi mengenai  ketidak sesuaian  kode etik  moralitas yang bersifat dasar (āpattisthānīyavastudeśanā)

4.   instruksi mengenai ketidaksesuaian dalam  kode etik moralitas  yang berkaitan dengan esensi moralitas (āpattisvabhāvadeśanā)

5.    instruksi mengenai kesesuaian dalam moralitas benar yang berkaitan dengan esensi moralitas              (anāpattisvabhāvadeśanā)

6.    instruksi mengenai   tata cara  menghindari ketidaksesuaian  dalam kode etik moralitas                       (āpattiniḥsaraṇa deśanā)

7.   instruksi mengenai tata cara meninggalkan  kode etik moralitas (saṃvahāraṇidesana)

Mañjuśrī,  mātṛkā  adalah  semua yang telah saya  uraikan sebagai definisi , analisis dan analogi  terhadap fenomena  dalam sebelas karakteristik (lakṣaṇa)   yang terdiri dari

1.   karakteristik dari realitas konvensional  (saṃvṛtilakṣaṇa)

2.   karakteristik dari  realitas tertinggi (paramārthalakṣaṇa)

3.   karakteristik dari objek pengamatan  [yang  selaras dengan faktor menuju penggugahan  (bodhipakṣyadharmā)]    (ālambanalakṣaṇa)

4.   karakteristik dari  aspek (ākāralakṣaṇa)

5.   karakteristik dari intrinsitik (svabhāvalakṣaṇa)

6.   karakteristik dari  akibat [hasil] (tatphalalakṣaṇa)

7.   karakteristik dari interpretasi  dalam mempersepsi (tadanubhavavyākhyānalakṣaṇa)

8.   karakteristik dari  fenomena yang berkesimbungan secara berurutan dalam interval  (tadantarayikādharmalakṣaṇa)

9.   Karakteristik dari  fenomena  yang selaras (tadanulomikadharmalakṣaṇa).
 
10.    Karakteristik dari  kekeliruan  [kesalahan ] ( tadādīnavalakṣaṇa)

11.    Karakteristik  dari pencapaian yang bermanfaat (tadanusaṃśālakṣaṇa)

Mañjuśrī, [pertama] karakteristik dari realitas konvensional  (saṃvṛtilakṣaṇa)  dapat dipahami melalui  tiga uraian sebagai berikut  : [pertama] uraian  yang berkaitan dengan eksistensi individual  (pudgala deśanā) , [kedua] uraian yang berkaitan dengan  intrinsitik dari imajiner (parikalpitasvabhāvadeśanā)  dan [ketiga] uraian yang berkaitan dengan aktivitas (kriyā),  siklus  (kiraṇa) dan proses (karma kriyā) dari fenomena

Mañjuśrī,  [kedua] karakteristik dari  realitas tertinggi (paramārthalakṣaṇa) dapat dipahami melalui  uraian dari  tujuh aspek realitas demikian apa adanya ( saptavidhā tathatā)

Mañjuśrī, [ketiga] karakteristik dari  objek pengamatan (ālambanalakṣaṇa) dapat dipahami melalui  uraian  yang berkaitan dengan semua objek  (nānāvastu) dari objek  yang diketahui (jñeyavastu)

Mañjuśrī,  [keempat] karakteristik dari  aspek (ākāralakṣaṇa) dapat dipahami melalui  uraian  dari delapan jenis (aṣṭa vidhā ) penyelidikan (parīkṣa). Apa yang dimaksud dengan  delapan jenis penyelidikan ?
 
[delapan jenis penyelidikan  berkaitan dengan]: kebenaran ( satya)  , dalil (sthāna)  , defisiensi  (doṣa)  , kualitas baik (guṇa), metoda (naya)  , transformasi  (pravṛtti),  logika (yukti) , kondensasi dan elaborasi (samgrahapṛthaktva)
[ pertama ] Kebenaran ( satya)  mengacu pada  realitas demikian apa adanya  ( tathatā) dari semua fenomena
[kedua] Dalil (sthāna)  mengacu  pada   definisi dari invididual  diri ( pudgalavyavasthāpana)  ,  definisi   dari intrinsitik imajiner  (parikalpitasvabhāvavyavasthāpana)  atau  definisi dari kategori ,  definisi yang membedakan (ekāṃśena) atau definisi  dari penjelasan analisis  pertanyaan  retoris   (vibhajya pariprcchā vyakāranavyavasthāpana) atau  definisi  dari  kestabilan (sthāpaniyavyavasthāpana)atau  definisi  dari penjelasan  analisis  mendalam  yang tidak diungkapkan  dan perbedaannya  ( guhya- vibhajana vyakāranavyavasthāpana)

[ ketiga] Defisiensi  (doṣa)  mengacu pada  ketidakpuasan terhadap  fenomena  dari kondisi mental yang tidak berguna (saṃkleśikadharmādinava)  yang saya telah  uraikan dalam beragam  perspektif  (anekaparyāyeṇa) .

[ keempat ] kualitas baik (guṇa) mengacu pada  manfaat dari fenomena murni yang  telah saya uraikan dalam beragam  perspektif  (anekaparyāyeṇa)

[ kelima]  metoda (naya)  mengacu pada enam aspek  yang terdiri dari   metoda  berdasarkan makna dari realitas demikian apa adanya ( tattvārthanaya), metoda berdasarkan  pencapaian    (adhigamanaya),  metoda berdasarkan uraian
 [ instruksi ] (deśanānaya), metoda  berdasarkan peninggalan dua [ pandangan]  ekstrim (antadvayavigatanaya), metoda berdasarkan yang tidak terbayangkan (acintyanaya), metoda berdasarkan   komprehensif ( saṃdhinaya)

[ keenam ] transformasi  (pravṛtti)  mengacu pada  tiga rentang waktu  (tryadhvān)  yang terdiri dari waktu  yang telah berlalu , sekarang  dan  yang akan datang   , tiga karakteristik dari  fenomena berkondisi (saṃskṛtalakṣaṇa) yang terdiri dari  kemunculan , kestabilan dan penghentian   dan empat kondisi  (catvarāḥ  pratyayāḥ) yang terdiri dari : penyebab dari kondisi , kondisi yang muncul setelah itu [ yang menggantikan kondisi sebelumnya ] , kondisi yang mengkondisikan , kondisi yang lebih dominan 

[ketujuh]  logika (yukti)   mengacu pada empat aspek yang terdiri dari  :  logika  [ berdasarkan prinsip  dari] ketergantungan  (apekṣā yukti),  logika  [ berdasarkan prinsip dari kemampuan fenomena untuk ]  menyebabkan akibat  (kārya kāraṇa yukti) ,  logika berdasarkan kemapanan yang dapat di gengam [dari ketiga logika lainnya] (upapattisādhana yukti ) dan  logika   [ berdasarkan   batasan ]  dari  realitas [ itu sendiri ] (dharmatā yukti )
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
{pertama] logika  [ berdasarkan prinsip  dari] ketergantungan  (apekṣā yukti)   bersubjek pada  semua  penyebab (hetu)  dan  kondisi  (pratyayāḥ)  dari  jejak mental yang halus  [faktor pengkondisian] (saṃskāra) yang muncul (utpāda) dari cara penyampaian dengan linguistik (anuvyavahāra)

[Kedua ] logika  [ berdasarkan prinsip dari kemampuan fenomena untuk ]  menyebabkan akibat  (kārya kāraṇa yukti)    bersubjek pada  semua  penyebab (hetu)  dan  kondisi  (pratyayāḥ)    yang dihasilkan dalam pengamatan  fenomena   yang akan membimbing untuk menuju  pencapaian  atau membimbing dalam aktivitas  menuju pencapaian

[ ketiga] logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti (upapattisādhana yukti )  bersubjek pada  semua penyebab dan kondisi yang menyebabkan makna  yang dikemukakan , dijelaskan dan didefinisikan  menjadi  dapat dibuktikan (sādhana)dan dapat divalidasi (pramāṇa)   

[divisi dari logika berdasarkan  yang dimapankan oleh argumen (upapattisādhana yukti )] selanjutnya dibagi atas dua jenis lagi yakni murni (pariśuddha)   dan tidak murni (apariśuddha)  dimana karakteristik dari logika murni  terdiri dari lima aspek dan karakteristik dari logika  yang tidak murni  terdiri dari tujuh aspek.

Lima karakteristik murni dari [divisi dari logika berdasarkan  yang dimapankan oleh argumen (upapattisādhana yukti)] terdiri dari
1.   Karakteristik dari persepsi langsung [terhadap objek itu sendiri]  ( tatpratyakṣopalabdhilakṣaṇa)

2.   Karakteristik dari persepsi langsung [terhadap sesuatu] yang tergantung pada  [objek yang tidak dapat diamati ataupun disensasi yang dijadikan sebagai dugaan] (tadāśrityapratyakṣopalabdhilakṣaṇa)

3.   Karakteristik dari alokasi berbagai analogi yang sama (svajātīyadṛṣṭāntopasaṃhāralakṣaṇa)

4.   Karakteristik dari mapan dengan  sempurna (pariniṣpannalakṣaṇa)

5.   Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang sangat murni (suviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa)

Karakteristik dari  persepsi langsung  [terhadap objek itu sendiri] (tatpratyakṣopalabdhilakṣaṇa)  terdiri dari  persepsi langsung  yang bersifat keduniawian sebagai [persepsi langsung] dari ketidakkonstanan (anityatā) terhadap semua jejak metal halus [faktor pengkondisian] (sarvasaṃskāra), ketidakpuasan   (duḥkhatā) terhadap semua jejak mental halus [faktor pengkondisian] (sarvasaṃskāra) dan ketidakhadiran eksistensi [diri]  (anātmatva)  dari semua fenomena (sarvadharma)

Karakteristik dari persepsi langsung [terhadap sesuatu] yang tergantung pada  [objek yang tidak dapat diamati ataupun disensasi  dijadikan sebagai satu dugaan ] (tadāśrityapratyakṣopalabdhilakṣaṇa) terdiri dari persepsi langsung  yang melalui sesuatu  yang tidak [dapat dipersepsi]  itu diduga sebagai  [persepsi langsung terhadap] ketidakkonstanan kasar yang tergantung pada siklus  kesinambungan  dari semua jejak mental halus dari tindakan lampau , persepsi terhadap beragam makhluk hidup [ yang muncul dalam kehidupan ini] memiliki hutang dalam   berbagai perbuatan  [dari kehidupan yang lalu] dan persepsi terhadap kebahagiaan dan ketidak puasan dari makhluk hidup [yang eksis dalam kehidupan ini ] memiliki hutang yang baik dan buruk [dalam kehidupan yang lalu] dan tergantung pada pengaruh dari  perbuatan baik dan buruk [dalam kehidupan yang lalu] yang tidak terhancurkan    [kekal]

Karakteristik dari alokasi berbagai analogi yang sama (svajātīyadṛṣṭāntopasaṃhāralakṣaṇa) terdiri dari alokasi persepsi sebagai  [alokasi persepsi]  terhadap kematian dan kelahiran yang berkaitan dengan  jejak mental halus  [faktor pengkondisian ]  internal dan eksternal   sebagai fakta yang diketahui oleh semua dunia , ketidakpuasan dari kelahiran dan sejenisnya  ,  ketidakmapanan dan juga kekayaan dan kemiskinan   yang berkaitan jejak mental halus  [faktor pengkondisian ]  eksternal   sebagai fakta yang diketahui oleh semua dunia .

Karakteristik dari mapan dengan  sempurna (pariniṣpannalakṣaṇa)  terdiri dari karakteristik dari  persepsi langsung  [terhadap objek itu sendiri] (tatpratyakṣopalabdhilakṣaṇa)   , Karakteristik dari persepsi langsung [terhadap sesuatu] yang tergantung pada  [objek yang tidak dapat diamati ataupun disensasi  dijadikan sebagai satu dugaan ] (tadāśrityapratyakṣopalabdhilakṣaṇa) dan Karakteristik dari alokasi berbagai analogi yang sama (svajātīyadṛṣṭāntopasaṃhāralakṣaṇa) dimana  ketiga  logika   ini  dapat diyakinkan (ekāntika) melalui  objek yang ingin dibuktikan (sādhya)

Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang sangat murni (suviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa) terdiri dari kata yang diuraikan oleh   yang  mengetahui semuanya sarvajña)  sebagai [kata]  melampaui ketidakpuasan   adalah kedamaian [ketenangan]  (śāntaṃ nirvāṇaṃ)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Dengan demikian ,maka  logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti (upapattisādhana yukti)  yang akan dibuktikan (pramāṇa)  menjadi  murni ( parisuddha)   dan karena murni maka dapat menjadi sandaran .

Bhagavan, melalui berapa aspek  karakteristik dari yang mengetahui semua (sarvajña) dapat dipahami ?

Mañjuśrī, karakteristik dari yang mengetahui semua (sarvajña) dapat dipahami melalui lima aspek sebagai berikut

1.   yang mengetahui semua (sarvajña)   muncul dengan suara (śabda)  yang mengumandangkan semua pengetahuan   (sarvajñatva) yang didengar oleh  semua dunia

2.   yang mengetahui semua(sarvajña)  dikenal (vikhyāta) dari  tiga puluh dua tanda  manusia agung   (dvātriṃśanmahāpuruṣalakṣaṇa)

3.   yang mengetahui semua (sarvajña)     dikenal (vikhyāta) dari  sepuluh kekuatan (bala)   dalam menghilangkan semua keraguan  (vicikitsā) dari  makhluk hidup .

4.    yang mengetahui semua (sarvajña)   dikenal (vikhyāta)  melalui empat  ketidaktakutan (vaiśāradya)  dalam menguraikan doktrin  yang tidak dapat dibantah oleh siapapun

5.    yang mengetahui semua (sarvajña) dikenal (vikhyāta)  melalui penguraian doktrin dan kode etik dari moralitas (dharmavinaya)  dalam membimbing pengikutnya melalui empat jalan (mārga) dan  delapan jalan mulia (āryāṣṭāngamārga)

Mañjuśrī, [ divisi dari logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti (upapattisādhana yukti ) yang murni (pariśuddha)  melalui  lima karakteristik yang mengetahui semua  (sarvajña laksana dibuktikan  (pramāṇa)   dari validasi [dibuktikan] berdasarkan persepsi ( pratyakṣapramāṇa)    validasi [dibuktikan] berdasarkan kesimpulan  (anumānapramāṇa) ,  validasi [dibuktikan]  berdasarkan otorisasi dari  dogma (āptāgamapramāṇa).

Mañjuśrī,  tujuh  karakteristik yang tidak  murni dari [divisi dari logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti(upapattisādhana yukti) terdiri dari

1.   karakteristik dari  persepsi yang  bersifat  sama  selain dari [objek yang  hendak dibuktikan ] (tadanyasārūpyopa labdhilakṣaṇa)

2.   karakteristik dari persepsi yang bersifat tidak sama  selain dari [objek yang  hendak dibuktikan] (tadanyavairūpyopa labdhilakṣaṇa )

3.   karakteristik dari  persepsi yang bersifat sama terhadap   semua  [objek] (sarvasārūpyopalabdhilakṣaṇa)

4.   karakteristik dari  persepsi yang bersifat tidak sama terhadap   semua   [objek] (sarvavairūpyopalabdhilakṣaṇa)

5.   Karakteristik dari alokasi berbagai analagi yang  tidak sama (anyajātīyadṛṣṭāntopasaṃhāralakṣaṇa)

6.    Karakteristik dari  ketidakmapanan dengan sempurna (apariniṣpannalakṣaṇa)

7.   Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang tidak murni (asuviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa)

 Mañjuśrī, diantara semua logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti (upapattisādhana yukti) yang tidak murni (apariśuddha)     , karakteristik dari  persepsi yang bersifat sama terhadap   semua  [objek] (sarvasārūpyopalabdhilakṣaṇa) [ yang dianalogikan melalui  persepsi yang bersifat  sama] adalah semua objek yang dipersepsi oleh manovijnana.

Karakteristik dari  persepsi yang bersifat yang tidak sama dalam  semua [objek] (sarvavairūpyopalabdhilakṣaṇa) [terdiri dari] kepastian  bahwa [semua objek]  adalah  berkarakteristik saling  tidak sama  sebagai logika  (yukti) yakni  [memiliki]  satu karakteristik yang tidak sama  terhadap   karakteristik  yang tidak sama yang berkaitan dengan  tanda (liṇga),  instinsitik (svabhāva), tindakan (karman),  kualitas (dharma), dan sebab akibat (hetuphala).
   
Mañjuśrī, diantara semua logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti (upapattisādhana yukti) yang tidak murni (apariśuddha) karakteristik dari  persepsi yang bersifat sama terhadap   semua  [objek] (sarvasārūpyopalabdhilakṣaṇa) eksis dalam karakteristik dari  persepsi yang  bersifat  sama  selain dari [objek yang  hendak dibuktikan ] (tadanyasārūpyopa labdhilakṣaṇa)  dibantu dengan analogi.  Oleh sebab itu ,  karakteristik dari persepsi yang  bersifat  sama  selain dari [objek yang  hendak dibuktikan ] (tadanyasārūpyopa labdhilakṣaṇa) adalah tidak mapan (anaikāntika) jika dikaitkan dengan objek yang  hendak dibuktikan. Berdasarkan ini maka Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang tidak murni (asuviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa) dinamakan sebagai Karakteristik dari  ketidakmapanan dengan sempurna (apariniṣpannalakṣaṇa)

Demikian juga , karakteristik dari  persepsi yang bersifat sama terhadap   semua  [objek] (sarvasārūpyopalabdhilakṣaṇa) eksis dalam karakteristik  karakteristik dari  persepsi yang bersifat tidak sama terhadap   semua   [objek] (sarvavairūpyopalabdhilakṣaṇa) dibantu dengan analogi.  Oleh sebab itu , karakteristik dari  persepsi yang bersifat sama terhadap   semua  [objek] (sarvasārūpyopalabdhilakṣaṇa) adalah tidak mapan (anaikāntika) jika dikaitkan dengan objek yang  hendak dibuktikan. Berdasarkan ini maka Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang tidak murni (asuviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa) dinamakan sebagai karakteristik dari  ketidakmapanan dengan sempurna (apariniṣpannalakṣaṇa)

Mañjuśrī, karena tidakmapan dengan sempurna (apariniṣpanna) maka penyelidikan melalui  [ ketujuh ] logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti(upapattisādhana yukti) ini tidak murni  dan karena tidak murni maka penyelidikan melalui  [ketujuh] logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti(upapattisādhana yukti) tidak diuraikan dengan mendalam.
Mañjuśrī,  diantara semua logika berdasarkan  yang dimapankan oleh bukti(upapattisādhana yukti) yang tidak murni ini , Karakteristik dari  instruksi  [uraian]  yang tidak murni (asuviśuddhāgamopadeśalakṣaṇa)  harus dipahami sebagai ketidakmurnian dari instrinsitiknya sendiri (svabhāva).

[keempat]  logika    [ berdasarkan   batasan ]  dari  realitas [ itu sendiri ] (dharmatā yukti )  bersubjek pada  kekonstanan dan  kestabilan dari fenomena dalam [ batasan ]  dari  realitas [ itu sendiri ] baik Tathāgata muncul ataupun Tathāgata tidak muncul

 [ kedelapan] Kondensasi dan elaborasi (samgrahapṛthaktva) mengacu pada   rangkuman ( samāsatas)   dari satu susunan kata  terhadap doktrin yang diuraikan (ekapadadeśitadharma)  , kemudian dengan  cermat membedakan doktrin  ini secara bertahap   dan mengungkapkan perbedaan ini  dalam berbagai susunan kata  dengan pasti . Kondensasi dan elaborasi (samgrahapṛthaktva) berkaitan dengan doktrin yang bermakna definitif.

 [ke lima] karakteristik dari intrinsitik (svabhāvalakṣaṇa) dapat dipahami melalui uraian dari  faktor menuju penggugahan (bodhipakṣyadharma) ,[ empat]  landasan kesadaran  murni (smṛtyupasthāna), yang  mengetahui  [sebagai subjek]  dari objek bersama dengan aspek  [ dari objek tersebut]  (sākārā ālambana grāhaka) 

[ke enam] karakteristik dari  akibat [hasil] (tatphalalakṣaṇa) dapat dipahami melalui  peninggalan semua kondisi mental yang tidak berguna  (kleśaprāhaṇa)  yang  berkaitan dengan keduniawian  (laukika)  dan melampaui keduniawan (lokuttara)   yang memanifestasikan  kemapanan dari hasil  yang berkaitan dengan keduniawian dan melampaui keduniawian dengan kualitas yang sangat baik (guṇābhinirhāna) .

[ke tujuh] karakteristik dari interpretasi  dalam mempersepsi (tadanubhavavyākhyānalakṣaṇa) dapat dipahami melalui  penguasaan dengan fasih  (pratisaṃvid) terhadap pengetahuan pembebasan (vimuktijñāna)   kemudian meyebarkannya (vistareṇa)  kepada orang lain untuk memanifestasikan penggugahan (saṃprakāśana) .

 [ke delapan] karakteristik dari  fenomena yang berkesimbungan secara berurutan dalam interval  (tadantarayikādharmalakṣaṇa) dapat dipahami melalui  fenomena  dari ketidakpuasan (kliṣṭadharma)  yang menjadi landasan penghalang untuk  kontemplasi  (bhāvanā)  yang selaras dengan   faktor menuju penggugahan (bodhipakṣyadharma)

[kesembilan] karakteristik dari  fenomena  yang selaras (tadanulomikadharmalakṣaṇa) dapat dipahami melalui   fenomena  [internal  dengan munculnya] semangat agung (bahulīkāradharma) 

[kesepuluh]  Karakteristik dari  kekeliruan  [kesalahan] ( tadādīnavalakṣaṇa)  dipahami melalui defisiensi  (doṣa)  yang berkesinambungan dan berurutan dalam interval  (antarayika)

Mañjuśrī, ,[ kesebelas ]  Karakteristik  dari pencapaian yang bermanfaat (tadanusaṃśālakṣaṇa) dapat dipahami melalui  kualitas yang baik (guṇa)  dalam kondisi yang bersifat selaras [harmonis] (anulomika) dengan pencapaian yang bermanfaat
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Kemudian Bodhisattva Mañjuśrī, menyapa Bhagavan dan berkata

Bhagavan,  mohon uraikan makna  dari esensi (dhāraṇyartha) secara komprehensif (abhisaṃdhi)   dimana Bodhisattva  mampu mengakses (anuparviś)  doktrin mendalam (gambhīradharma)  yang  telah diuraikan oleh Tathagata seutuhnya (kārtsnya)  dan juga mohon uraikan  semua makna  essential  dari  sūtra,vinaya, dan mātṛkā dari Bodhisattva  dengan argumen logis  yang lebih spesifik (asādhāraṇa) bila dibandingkan dengan uraian diluar dari doktrin
Mañjuśrī,  dengarkan dengan baik  dan  saya akan menguraikan kepada anda  mengenai  semua makna essential  (dhāraṇyartha) dimana Bodhisattva  mampu mengakses (anuparviś)  doktrin mendalam (gambhīradharma)  yang  telah saya  diuraikan .

Mañjuśrī,  ,semua fenomena dari  kondisi mental yang tidak  berguna ( sāṃkleśikadharma)  dan fenomena  murni (vaiyavadānika dharma)  tidak bergeming [ bergerak]   (āniñjya)  dan tanpa eksistensi  individual   (niḥpudgala) . Oleh sebab itu saya menguraikan bahwa semua fenonema tanpa aktivitas (kriyārahita)  dalm semua aspek (sarvathā)  atau dengan perkataan lain  , ini bukan kasus dimana fenomena dari kondisi mental yang tidak berguna  sebelumnya adalah kondisi mental yang tidak berguna  yang harus dimurnikan secara bertahap  ataupun fenomena murni  telah dimurnikan secara bertahap  dan merupakan kondisi mental yang tidak berguna  sebelumnya.

Mañjuśrī, orang awam yang belum matang [dalam spiritual] (bālapṛthagjana)  bersandar pada pandangan yang terpengaruh oleh kemelekatan yang berlebihan terhadap fenomena dan  eksistensi individual (dharmapudgalābhiniveśānuśayadṛṣṭir niśritya) yang didominasi oleh kelompok  kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyakāya)  dan mempersepsi aku dan milikku (ātmātmīyagrāha). Oleh sebab itu mereka berpandangan keliru dengan mengatakan bahwa   Aku mendengar  ,  Aku  mendengar,'Aku mengalami,'Aku menyentuh,' ' Aku mengetahui , 'Aku makan,' 'Aku bertindak,'' Aku merasa tidak terpuaskan, dan'Aku telah dimurnikan  '.
Mereka  yang memahami realitas  sebagaimana apa adanya  (yathābhūtaṃ prajānanti) , akan meninggalkan sepenuhnya   (prajahati) kelompok  kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyakāya)  dan [  meninggalkan ]  jejak mental halus    [faktor pengkondisian]  yang tetap (mityābhisaṃskāra)  sehingga mencapai kemurnian  dengan sempurna  (suviśuddha) [yang bebas dari ] kondisi mental yang tidak berguna  (kleśa) bebas dari  kekeliruan konseptual (aprapañca) bebas dari aktivitas  (asaṃkṛta)  dan bebas  dari  semua landasan  aktivitas (anabhissaṃkṛtyakāya) . Mañjuśrī, Demikianlah uraian mengenai  makna dari esensi.

Kemudian Bhagavan melantunkan gatha untuk mempertegas uraian ini.

fenomena dari  kondisi mental yang tidak  berguna dan fenomena murni , keduanya tidak bergeming                 [bergerak] (āniñjya)  dan tanpa eksistensi  individual (niḥpudgala) . Saya  menguraikannya sebagai tanpa aktivitas , murni ataupun kondisi mental yang tidak  berguna  baik  yang telah berlalu ataupun yang akan datang . Dengan bersandar pada pandangan yang terpengaruh oleh kemelekatan yang berlebihan terhadap fenomena dan  eksistensi individual (dharmapudgalābhiniveśānuśayadṛṣṭir niśritya) yang didominasi oleh kelompok  kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyakāya)  dan mempersepsi aku dan milikku (ātmātmīyagrāha). mereka berpandangan keliru dengan mengatakan bahwa   "Aku melihat", "Aku makan", "Aku bertindak ", "Aku merasa tidak terpuaskan dan Aku termurnikan".

Dengan memahami realitas diatas , akan meninggalkan sepenuhnya   kelompok  kecenderungan kekeliruan mental yang tidak beraturan (dauṣṭhulyakāya)  dan [meninggalkan ]  jejak mental halus    [faktor pengkondisian]  yang tetap (mityābhisaṃskāra)  sehingga mencapai kemurnian  dengan sempurna  (suviśuddha) [yang bebas dari ] kondisi mental yang tidak berguna  (kleśa) bebas dari  kekeliruan konseptual (aprapañca) bebas dari aktivitas  (asaṃkṛta) dan bebas  dari  semua landasan  aktivitas (anabhisaṃkṛtyakāya) .

 Kemudian Mañjuśrī  menyapa Bhagavan dan berkata: "Bhagavan, bagaimana kita memahami karakteristik kemunculan kesadaran (cittotpādalakṣaṇa) dari  Tathāgata ?

Mañjuśrī , Tathāgata  tidak   dipersepsikan sebagai  yang  dimanifestasikan (prabhāvita) dari citta , manas ataupun  vijñāna , sebaliknya anda harus memahami bahwa karakteristik kemunculan kesadaran (cittotpādalakṣaṇa) dari  Tathāgata itu bebas dari semua manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)  yang dianalogikan sebagai   transformasi  [ dari esensi] (nirmāṇa)

Bhagavan, jika dharmakāya dari semua Tathāgata itu bebas dari semua manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)  , bagaimana dapat  memunculkan jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (abhisaṃskāra)  dari Tathāgata  sementara  dharmakāya dari semua Tathāgata itu bebas dari semua manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)  ?
 
Mañjuśrī , ini berkaitan dengan manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)    dalam  kontemplasi  metoda (upaya) dan kebijaksanaan (prajñā)  . dharmakāya  itu  bebas dari  kekeliruan konseptual (aprapañca),  dan bebas dari  manifestasi  aktivitas  dari jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)  dan juga merupakan hasil pencapaian dengan jangka waktu yang tidak terukur dari Bodhisattva dalam mengkontemplasi semua  metoda dan kebijaksaan. Dalam keterkaitannya dengan  keagungan usaha  di masa sebelumnya maka kesadaran dimunculkan tanpa usaha pada masa ini.

Ini dapat diilustrasikan dengan kondisi tertidur tanpa kesadaran (acittaka apasvāpana) dimana tidak ada manifestasi  aktivitas  dari jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)  untuk keadaan tersadarkan tetapi karena daya dari manifestasi aktivitas  dari jejak mental  halus [faktor pengkondisian] yang terdahulu (pūrvābhisaṃskāravaśāt) maka seseorang akan tersadarkan [dari kondisi tertidur] (prabodha) ataupun  pencapaian meditatif  dalam  penghentian (nirodhasāmapatti) dimana juga tidak ada manifestasi aktivitas  dari jejak mental  halus [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ)     untuk kemunculan dari  pencapaian meditatif (sāmapatti )  tetapi karena tetapi karena daya dari manifestasi aktivitas dari jejak mental  halus [faktor pengkondisian] yang terdahulu (pūrvābhisaṃskāravaśāt)  maka akan  memasuki pencapaian meditatif (sāmapatti )  .  Sebagaimana kesadaran yang timbul dalam kondisi tertidur tanpa kesadaran ataupun kondisi  pencapaian meditatiif dalam penghentian. Demikian juga  jejak mental  halus [faktor pengkondisian] dari Tathagata itu muncul dari  kontemplasi metoda (upaya) dan kebijaksanaan (prajñā)  yang terdahulu.

Bhagavan, apakah nirmānakāya dari Tathāgata termasuk sebagai kesadaran (sacittaka)  atau bukan kesadaran (acittaka) ?

Mañjuśrī, nirmānakāya dari Tathāgata dapat dideskripsikan sebagai kesadaran ataupun sebagai bukan kesadaran karena nirmānakāya dari Tathāgata tidak terjalin dengan  sendirinya (svatantra)  melainkan tergantung pada kondisi lainnya

Bhagavan , apakah ada perbedaan antara ruang lingkup (gocara) dan  tataran aktivitas (viṣaya) dari Tathāgata?

Mañjuśrī,  ruang lingkup (gocara) dari Tathāgata mengacu pada  kemurnian (pariśuddha)  dari bidang aktivitas yang telah tergugahkan (buddhakṣetra )dengan hiasan yang  tidak berstandar  dalam tindakan [tidak terukur ]    (apramāṇālaṃkāra) dimana  merupakan akumulasi dari kualitas unggul yang tidak terbayangkan (acintyaguṇa) dan juga merupakan  landasan dari semua Tathāgata (sarvatathāgatasādhāraṇa) sedangkan tataran aktivitas (viṣaya) dari Tathāgata mengacu pada: makhluk hidup  tataran makhluk hidup (sattvadhātu)  tataran eksistensi keduniawian (lokadhātu)  tataran realitas (dharmadhātu) , tataran kode etik moralitas  (vinayadhātu) dan tataran metoda dalam kode etik moralitas (vinayopāyadhātu) .


Bhagavan,apa karakteristik dari  penggugahan  sempurna (abhisaṃbodhi)  , pemutaran roda dharma(dharmacakrapravartana)  dan pencapaian kesempurnaan melampaui ketidak puasan (mahāparinirvāṇa) dari Tathāgata ?

Mañjuśrī,  , ketiga ini [karakteristik dari  penggugahan  sempurna (abhisaṃbodhi)  , pemutaran roda dharma(dharmacakrapravartana)  dan pencapaian kesempurnaan melampaui ketidak puasan (mahāparinirvāṇa) dari Tathāgata ] berkarakteristik bukan dualisme  (advayalakṣaṇa)  atau dengan perkataan lain :    bukan  mencapai  penggugahan  sempurna ataupun  tidak  mencapai penggugahan  sempurna. ,  bukan  memutar roda dharma ataupun tidak memutar roda dharma . bukan  mencapai kesempurnaan melampaui ketidak puasan ataupun tidak mencapai kesempurnaan melampaui ketidak puasan karena disebabkan oleh kemurnian (suviśuddha) dari dharmakāya dan nirmāṇakāya selalu bermanifestasi  [terungkap ] (adarśita)
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Bhagavan, semua makhuk  hidup  memunculkan   kualitas kebajikan  (puṇyaṃ prasavanti)  melalui pengamatan mendalam  (darśana) , mendengar  (śravaṇa)    dan memuliakan (paryupāsana)  nirmānakāya . Apa  keterkaitan antara  nirmāṇakāya dan Tathāgata?
 
Mañjuśrī,  ,   keterkaitan antara nirmānakāya dengan Tathāgata terletak pada landasan yang diperoleh  (adhyālambana)  melalui  pengamatan mendalam , disamping itu   nirmāṇakāya juga merupakan kediaman sempurna  (adhiṣṭhita)  dari semua Tathagata

Bhagavan, jika [Tathāgata]  bebas terhadap  manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ). Mengapa  kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  hanya berasal dari dharmakāya  walaupun refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  terus  bermanifestasi  dengan tidak berstandar  dalam tindakan [tidak terukur]   (aprameyanirmāṇapratibimba) dan bukan berasal dari dari vimuktikāya para Śrāvaka dan Pratyekabuddha?"

 Mañjuśrī,  ini dapat dianalogikan dengan  kristal bulan [ air]  ( candrakānta)  dan kristal  matahari [api ] (sūryakānta) dalam [susunan] mandala bulan dan matahari (candrasūryamaṇḍala) dimana kristal bulan [ air]  ( candrakānta)  berfungsi untuk  mendinginkan cairan ataupun  sinar matahari dan kristal  matahari [api ] (sūryakānta) berfungsi untuk mengakumulasi sinar matahari [ seperti kaca pembesar]   untuk menyalakan api suci . Kedua kristal ini berfungsi dengan tanpa ada usaha apapun sementara kristal lain [ yang  tersusun dalam mandala yang sama ]  tidak  berfungsi demikian. Dengan analogi ini maka kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  dari dharmakāya hanya dapat dimunculkan oleh seseorang yang  menguasai dengan fasih  (pratisamvid)  kekuatan (bala) dan dipengaruhi oleh kekuatan dari tindakan [masa lalu] dari makhluk hidup tersebut (sattvakarmavaśāt).

Disamping itu juga  dapat dianalogikan dengan  seorang ahli permata yang  mengkilapkan permata hingga terbentuk pola struktur tertentu tetapi pola struktur ini tidak akan terbentuk apabila dilakukan oleh orang lain  tidak  menggunakan cara yang sama  dengannya

Dengan menggunakan analogi diatas , maka kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  dari dharmakāya yang telah dimapankan melalui kontemplasi dari metoda dan kebijksanaan (upāyaprajñābhāvana)  dengan pengamatan mendalam terhadap ranah realitas yang  tidak teruk ur (aprameyadharmadhātvālambaka) namun kedua hal ini tidak muncul dalam vimuktikaya

Bhagavan apa yang sedang Bhagavan pikirkan ketika menguraikan bahwa dalam keterkaitannya dengan kekuatan pemberkatan (adhiṣṭhānaprabhāva) dari semua Tathāgata dan Bodhisattva  maka mereka terlahir dengan jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  di dalam keluarga  ksatriya dan brahmana  seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ] dalam ranah keinginan  (kāmadhātu), terlahir dengan dengan jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  sebagai dewa dalam ranah keinginan (kāmadhātu) ,  dewa  dalam ranah bermateri halus (rūpāvacaradeva) ataupun  dewa dalam ranah tidak bermateri halus (arūypāvacaradeva) ?

Mañjuśrī,  dengan kekuatan pemberkatan (adhiṣṭhānaprabhāva) dari semua Tathāgata dan Bodhisattva   baik dalam mempraktekkan  (saṃdhā) ataupun  mengemukakan (abhiprāya) jalan (mārga)  mampu membimbing seseorang untuk mencapai (pratipatti) jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  dan seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ]  . Sehubungan dengan ini maka kami menguraikan beragam jalan  kepada mereka   berdasarkan kebutuhan (yathāyogam)  mereka masing masing maka apabila ada seseorang yang melatih jalan ini  dengan benar akan mencapai (pratipatti) jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  dan seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ]  dan jika ada seseorang meninggalkan dan mencerca jalan ini  ataupun  berpersepsi dengan penuh antipati  (āgāthacitta)  berpersepsi dengan penuh maksud yang tidak baik (kaṭukacitta) terhadap jalan ini  maka  hanya akan mencapai  kelompok dari kesucian palsu  [yang timbul]  (kāyakuhanā) pada saat akhir dari kehidupannya.

 
Bhagavan,  dalam  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  , apa yang mudah untuk ditemukan (sulabha)  dan apa  yang sulit untuk ditemukan (durlabha) dan dalam tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu), apa yang mudah untuk ditemukan (sulabha)  dan apa  yang sulit untuk ditemukan (durlabha) ?

Mañjuśrī, dalam  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  ada delapan kategori (vastu) yang mudah untuk ditemukan (sulabha) dan dua kategori yang sulit untuk  ditemukan(durlabha).

delapan kategori (vastu) yang mudah untuk ditemukan (sulabha) terdiri dari  tīrthika, makhluk hidup yang tidak puas  (duḥkhitasattva) , perbedaan silsilah ( gotra)  ,  tindakan kejahatan  (duścaritacārin)   , ketidak sesuaian  kode etik moralitas (vipannaśīla) ,  kemalangan , ( durgati) ,   pengetahuan mendalam yang rendah  (hīnayāna), dan para Bodhisattva  yang  mengkontemplasi  dengan usaha  dan aspirasi  yang  rendah. (hīnāśayaprayoga bodhisattva) 

dua kategori yang sulit untuk  ditemukan (durlabha) terdiri dari pelaksanaan dari para Bodhisattva yang bertekad dan berusaha tinggi (āśayaprayogavoropeta bodhisattva)  dan kemunculan Tathagata   ( tathāgataprādurbhāva) di dunia.

Mañjuśrī, , untuk  tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu) adalah kategori yang berlawanan dengan yang ada pada  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  dimana delapan kategori diatas adalah kategori yang sulit ditemukan  dan dua kategori diatas adalah yang mudah untuk ditemukan dalam tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu) 

Bhagavan,  apa nama (nāman)  dari pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini ?

Mañjuśrī, , pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini dinamakan sebagai  pengulasan pencapaian sempurna dari Tathāgata yang bermakna definitif  (tathāgatakṛtyānuṣṭhananītārthanirdeśa)   ,  anda dapat menamakannya sebagai :  uraian  pencapaian sempurna dari Tathāgata .

Pada saat pencapaian sempurna dari Tathāgata yang bermakna definitif ini selesai  diuraikan  ,  tujuh puluh lima ribu  Bodhisattva   menguasai dengan fasih dan  mencapai  dharmakāya (paripūrṇadharmakāyapratisaṃvid)  , kemudian Mañjuśrīḥ kumārabhūtaḥ   , dan semua yang berada dalam persamuan ini  termasuk para dewa , manusia , āsura, garuda  dan gandharva memuji  doktrin dari Bhavagan.


Parivarta kesepuluh   guṇasaṃbhāraviniścaya telah diuraikan  dengan lengkap

ārya-saṃdhinirmocana-nāma-mahāyāna-sūtra telah diuraikan  dengan lengkap
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline karma jigme

  • Teman
  • **
  • Posts: 53
  • Reputasi: 1
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Sembah Sujud kepada semua Buddha , Yang terlahir dari Teratai , Kyabjé Drubwang Pema Norbu Rinpoche , Zurmang Gharwang Rinpoche , dan Khenpo Nyima Ogyen Rinphoce
Jangan bersandar pada individual , bersandarlah pada Dharma
Jangan bersandar pada kata -kata , bersandarlah pada makna

Offline sala45

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 112
  • Reputasi: -9
  • ******* sela7N1*******
Bhagavan, semua makhuk  hidup  memunculkan   kualitas kebajikan  (puṇyaṃ prasavanti)  melalui pengamatan mendalam  (darśana) , mendengar  (śravaṇa)    dan memuliakan (paryupāsana)  nirmānakāya . Apa  keterkaitan antara  nirmāṇakāya dan Tathāgata?
 
Mañjuśrī,  ,   keterkaitan antara nirmānakāya dengan Tathāgata terletak pada landasan yang diperoleh  (adhyālambana)  melalui  pengamatan mendalam , disamping itu   nirmāṇakāya juga merupakan kediaman sempurna  (adhiṣṭhita)  dari semua Tathagata

Bhagavan, jika [Tathāgata]  bebas terhadap  manifestasi  aktivitas dari jejak mental  halus  [faktor pengkondisian] (anabhisaṃskāraṃ). Mengapa  kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  hanya berasal dari dharmakāya  walaupun refleksi dari  objek  mental yang telah diinterpretasi dan dirubah oleh proses koginitif  terus  bermanifestasi  dengan tidak berstandar  dalam tindakan [tidak terukur]   (aprameyanirmāṇapratibimba) dan bukan berasal dari dari vimuktikāya para Śrāvaka dan Pratyekabuddha?"

 Mañjuśrī,  ini dapat dianalogikan dengan  kristal bulan [ air]  ( candrakānta)  dan kristal  matahari [api ] (sūryakānta) dalam [susunan] mandala bulan dan matahari (candrasūryamaṇḍala) dimana kristal bulan [ air]  ( candrakānta)  berfungsi untuk  mendinginkan cairan ataupun  sinar matahari dan kristal  matahari [api ] (sūryakānta) berfungsi untuk mengakumulasi sinar matahari [ seperti kaca pembesar]   untuk menyalakan api suci . Kedua kristal ini berfungsi dengan tanpa ada usaha apapun sementara kristal lain [ yang  tersusun dalam mandala yang sama ]  tidak  berfungsi demikian. Dengan analogi ini maka kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  dari dharmakāya hanya dapat dimunculkan oleh seseorang yang  menguasai dengan fasih  (pratisamvid)  kekuatan (bala) dan dipengaruhi oleh kekuatan dari tindakan [masa lalu] dari makhluk hidup tersebut (sattvakarmavaśāt).

Disamping itu juga  dapat dianalogikan dengan  seorang ahli permata yang  mengkilapkan permata hingga terbentuk pola struktur tertentu tetapi pola struktur ini tidak akan terbentuk apabila dilakukan oleh orang lain  tidak  menggunakan cara yang sama  dengannya

Dengan menggunakan analogi diatas , maka kekuatan agung  (māhaprabhāva) dalam tataran  pengetahuan  agung (mahājñānaloka) dan  kekuatan pemberkatan agung untuk  makhuk hidup (sattvamahāprabhāvāhiṣṭhānāt)  dari dharmakāya yang telah dimapankan melalui kontemplasi dari metoda dan kebijksanaan (upāyaprajñābhāvana)  dengan pengamatan mendalam terhadap ranah realitas yang  tidak teruk ur (aprameyadharmadhātvālambaka) namun kedua hal ini tidak muncul dalam vimuktikaya

Bhagavan apa yang sedang Bhagavan pikirkan ketika menguraikan bahwa dalam keterkaitannya dengan kekuatan pemberkatan (adhiṣṭhānaprabhāva) dari semua Tathāgata dan Bodhisattva  maka mereka terlahir dengan jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  di dalam keluarga  ksatriya dan brahmana  seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ] dalam ranah keinginan  (kāmadhātu), terlahir dengan dengan jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  sebagai dewa dalam ranah keinginan (kāmadhātu) ,  dewa  dalam ranah bermateri halus (rūpāvacaradeva) ataupun  dewa dalam ranah tidak bermateri halus (arūypāvacaradeva) ?

Mañjuśrī,  dengan kekuatan pemberkatan (adhiṣṭhānaprabhāva) dari semua Tathāgata dan Bodhisattva   baik dalam mempraktekkan  (saṃdhā) ataupun  mengemukakan (abhiprāya) jalan (mārga)  mampu membimbing seseorang untuk mencapai (pratipatti) jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  dan seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ]  . Sehubungan dengan ini maka kami menguraikan beragam jalan  kepada mereka   berdasarkan kebutuhan (yathāyogam)  mereka masing masing maka apabila ada seseorang yang melatih jalan ini  dengan benar akan mencapai (pratipatti) jasmani  yang  sempurna  (kāyasaṃpad)  dan seperti pohon sala yang agung [ diberkahi dengan kekayaan , kemasyhuran dan daya tarik ]  dan jika ada seseorang meninggalkan dan mencerca jalan ini  ataupun  berpersepsi dengan penuh antipati  (āgāthacitta)  berpersepsi dengan penuh maksud yang tidak baik (kaṭukacitta) terhadap jalan ini  maka  hanya akan mencapai  kelompok dari kesucian palsu  [yang timbul]  (kāyakuhanā) pada saat akhir dari kehidupannya.

 
Bhagavan,  dalam  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  , apa yang mudah untuk ditemukan (sulabha)  dan apa  yang sulit untuk ditemukan (durlabha) dan dalam tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu), apa yang mudah untuk ditemukan (sulabha)  dan apa  yang sulit untuk ditemukan (durlabha) ?

Mañjuśrī, dalam  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  ada delapan kategori (vastu) yang mudah untuk ditemukan (sulabha) dan dua kategori yang sulit untuk  ditemukan(durlabha).

delapan kategori (vastu) yang mudah untuk ditemukan (sulabha) terdiri dari  tīrthika, makhluk hidup yang tidak puas  (duḥkhitasattva) , perbedaan silsilah ( gotra)  ,  tindakan kejahatan  (duścaritacārin)   , ketidak sesuaian  kode etik moralitas (vipannaśīla) ,  kemalangan , ( durgati) ,   pengetahuan mendalam yang rendah  (hīnayāna), dan para Bodhisattva  yang  mengkontemplasi  dengan usaha  dan aspirasi  yang  rendah. (hīnāśayaprayoga bodhisattva) 

dua kategori yang sulit untuk  ditemukan (durlabha) terdiri dari pelaksanaan dari para Bodhisattva yang bertekad dan berusaha tinggi (āśayaprayogavoropeta bodhisattva)  dan kemunculan Tathagata   ( tathāgataprādurbhāva) di dunia.

Mañjuśrī, , untuk  tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu) adalah kategori yang berlawanan dengan yang ada pada  tataran eksistensi  yang tidak murni ini (apariśuddhalokadhātu)  dimana delapan kategori diatas adalah kategori yang sulit ditemukan  dan dua kategori diatas adalah yang mudah untuk ditemukan dalam tataran eksistensi yang murni (pariśuddhalokadhātu) 

Bhagavan,  apa nama (nāman)  dari pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini ?

Mañjuśrī, , pemutaran [roda] dharma pengungkapan  makna mendalam (saṃdhinirmocana dharmapāryaya) ini dinamakan sebagai  pengulasan pencapaian sempurna dari Tathāgata yang bermakna definitif  (tathāgatakṛtyānuṣṭhananītārthanirdeśa)   ,  anda dapat menamakannya sebagai :  uraian  pencapaian sempurna dari Tathāgata .

Pada saat pencapaian sempurna dari Tathāgata yang bermakna definitif ini selesai  diuraikan  ,  tujuh puluh lima ribu  Bodhisattva   menguasai dengan fasih dan  mencapai  dharmakāya (paripūrṇadharmakāyapratisaṃvid)  , kemudian Mañjuśrīḥ kumārabhūtaḥ   , dan semua yang berada dalam persamuan ini  termasuk para dewa , manusia , āsura, garuda  dan gandharva memuji  doktrin dari Bhavagan.


Parivarta kesepuluh   guṇasaṃbhāraviniścaya telah diuraikan  dengan lengkap

ārya-saṃdhinirmocana-nāma-mahāyāna-sūtra telah diuraikan  dengan lengkap

sdr karmjinge
Apa kabar.syair sutra 3 kaya dari tantra tibet sungguh menggugah hati.
namun jika boleh diskusi, saya mengajak anda membuka topik mengenai kaya yg pertama.
tentu jika anda bersedia dan memiliki tubuh dari teratai, sebagaimana isi sutra itu.

u teman teman yg theravada, yg tdk memiliki kemampuan jhana, yg masa lalu kehidupannya
bukan tantra, tolong pengertiannya u tdk sinkritis.
apapun pengertian dari theravada, kalo melihat tantra , tibet lagi tentu salah.semua juga tahu,
Kalau agama buddha tibet sudh bercampur dgn budaya setempat.sangat berbeda dgn tantrayana
versi asli , sriwijaya yg kemudian masuk ke tibet.

peninggalan sriwijaya punah, namun bukan berarti yg di tibet murni dan asli spt tantra sriwijaya.

moderator tolong selektif sedikit.tidak semua budaya luar sesuai dgn keadaaan di indonesia.
bahkan u pembicara dari luar negri harus lapor pd petugas departemen agama, ceramahnya
mesti di translate ke bhs indo dan bukunya mesti ada terjemahan indo.

kembali lagi mengenai diskusi.sdr karmjinge.jika anda tdk bersedia tolong berhenti menulis.
sutranya tdk sesuai dgn budaya indonesia.tentu sesuai jika anda bersedia diskusi mengenai
kaya yg pertama saja.

Janganlah menjadi katak dalam sumur.sampai bulan dan matahari diatas sumur dianggap yg utama.

Aum namo awigna astu,

   Sala.



« Last Edit: 23 July 2017, 10:15:45 AM by sala45 »

Offline sala45

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 112
  • Reputasi: -9
  • ******* sela7N1*******
Sudah 2 hari, tdk ada balasan.
Ajakan diskusi sy tutup sj.sutra ini sulit dipahami jika tdk menguasai tantra sepenuhnya.( belajar dr dasar).

Salam
 sala.