Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: sila ke enam  (Read 4842 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Meruem

  • Teman
  • **
  • Posts: 88
  • Reputasi: -4
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: sila ke enam
« Reply #30 on: 10 September 2014, 07:55:16 PM »
Ini nih ngeyel ato ngetest sihhh...udah deh cucu kalo ga mau ikutan kagak ada yang maksa juga kok...
Memang sang Buddha menerapkan peraturan dilarang makan diwaktu yang salah demikian untuk meningkatkan kesadaran, dikarenakan tujuan meditasi adalah meningkatkan kesadaran, efek dari jika makan malam hari akan meningkatkan kemalasan, kelambanan (thinamiddha) membuat para bhikkhu jadi kesulitan meningkatkan kosentrasinya karena mengantuk (krn perut kenyang setelah makan mengakibatkan mengantuk). Kita memerlukan tenaga untuk kegiatan di pagi hingga sore hari sehingga kita butuh asupan energi yang didapat dari makan, sedangkan malam kita sudah tidak melakukan kegiatan apa2 jadi tidak membutuhkan asupan energi dari makan lagi, dan akan membantu tubuh untuk membuang racun dalam tubuh dg mengistirahatkan pencernaan, dengan cara puasa tidak makan malam hari adalah juga salah satu cara membuang racun dalam tubuh.
iih... sapa jg mo ikutan?? ane ga ky oma yg member cult buddha mo ngomong ape di ikutin aje

nih ane ksh logika coba oma jwb jgn asbun y...

siang wktny latian
malem wktny bobo
mkn bikin ngantuk pengen bobo

pertinyiinnyi... cocokny makan siang2 ato malem2?
Spoiler: ShowHide
ramalan jwbn oma
klo mkn siang ga bikin ngantuk
klo mkn mlm bikin tinamidha


asupan energi itu mah yg pntg kalori masuk ama kluar seimbang... klo oma pake motor keliling kota siang2 dan dianggurin wkt malem emg oma isi bensiny cuman pagi2 doang? kalo isiny malem2 paginy ilang gt bensiny? itu mah ono garong bbm  :))

lgpl enelan nih buddha ksh aturan dgn alasan gizi dan ngantuk?? ada rujukany ato cuman wangsit oma ni??  ???

uda ah... makin puyeng klo ngomong ama oma... uda dermawan be er pe msh aje ngerecokin....  [-X

ane lg tny serius bgt yg ditulis bhiku dhamika nih...

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: sila ke enam
« Reply #31 on: 10 September 2014, 10:20:31 PM »
tp kalo di sutta buddha ada umpamain bhikhu yg ga makan stlh lewat tgh hr yg mewarisi dhamma ntu...
mustiny gpp kan makan sisaan krn telat dtg?? ~X(


Sebenarnya kalo baca suttanya secara lengkap (MN 3 Dhammadayada Sutta), Sang Buddha di sana memberikan pilihan: menjadi pewaris materi (dalam hal ini makan makananan yang tersisa dan tidak kelaparan) atau menjadi pewaris Dhamma (dengan tidak makan makanan sisa dan kelaparan, namun bisa meningkatkan spiritualnya). Bhikkhu yang baik tentunya memilih untuk menjadi pewaris Dhamma....
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline Meruem

  • Teman
  • **
  • Posts: 88
  • Reputasi: -4
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: sila ke enam
« Reply #32 on: 11 September 2014, 08:42:59 AM »
Sebenarnya kalo baca suttanya secara lengkap (MN 3 Dhammadayada Sutta), Sang Buddha di sana memberikan pilihan: menjadi pewaris materi (dalam hal ini makan makananan yang tersisa dan tidak kelaparan) atau menjadi pewaris Dhamma (dengan tidak makan makanan sisa dan kelaparan, namun bisa meningkatkan spiritualnya). Bhikkhu yang baik tentunya memilih untuk menjadi pewaris Dhamma....

jdny gini kk...
klo ikut bhikhu dhamika jdny yg ga mkn ntu mewarisi tradisi bkn dhamma... tp klo ikut suttany mk bhikhu dhamika yg blg cuman tradisi ngak pas... gmana donk??  ::)


Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: sila ke enam
« Reply #33 on: 11 September 2014, 11:26:27 AM »
jdny gini kk...
klo ikut bhikhu dhamika jdny yg ga mkn ntu mewarisi tradisi bkn dhamma... tp klo ikut suttany mk bhikhu dhamika yg blg cuman tradisi ngak pas... gmana donk??  ::)



IMO, harus kita akui bahwa kemungkinan memang sila ke-6 ini mengambil dari tradisi setempat, namun bukan berarti tradisi tersebut bertentangan dengan Dhamma. Dhammadayada Sutta menyatakan tradisi tersebut malah dapat membawa pada kemajuan spiritual bagi para bhikkhu sehingga disarankan agar dipatuhi. Jadi, tidak semua tradisi ditolak oleh Sang Buddha
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline Alucard Lloyd

  • Sebelumnya: a.k.agus
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 529
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • buddho
Re: sila ke enam
« Reply #34 on: 28 November 2017, 09:14:40 PM »
Wow ga terasa saya balik lagi ke diskusi ini,... Tetapi dengan pengertian lebih baik wakaakkkkkk ternyata belajar butuh waktu yang lama,... Setelah mempraktekkan, mencoba dan belajar ternyata sila ke enam adalah tidak makan diwaktu yang salah adalah baik untuk dilakukan karena kita puasa kurang lebih 20 sampai dengan 24 jam yang dimana om dedy Corbuzier lakukan dalam hal ocd nya dan juga yang sekarang lagi gemar diet keto sudah jelas dalam puasa 24 jam tubuh kita mengunakan energi keto agar bisa berfungsi dengan tidak mengunakan bahan bakar karbo lagi. Jadi diet modern jaman sekarang ternyata kuno bagi sang buddha. Dan saya sangat banyak belajar dari dokter fung yang mengatakan beda nya lapar dengan puasa. Kelaparan itu adalah dimana situasi kita sebagai manusia tidak tau kapan bisa makan lagi. Sedangkan puasa sebenarnya tidak lapar dan hanya komitmen untuk tidak makan sampai waktu yang ditentukan. Banyak orang modern sekarang mencoba diet intemet fasting ini sama saja dengan puasa yang dilakukan oleh sang buddha.
Emang bila kita tidak biasa maka akan sulit melakukannya karena menurut pengalaman saya kita akan mulai terbiasa setelah 3 hari menjalankannya karena dari sini lah badan kita mulai beradaptasi dengan cara baru mengolah energi keto hasilnya badan lebih bertenaga tidak gampang cape pikiran lebih fresh badan tidak terasa keras atau bengkak ya pokok nya lebih fit. Tapi perlu di ingat saat waktu makan tentu kita perlu makan an yang bergizi karena jelas apa yang dikata kan buddha tubuh ini butuh nutrisi kita makan karena kita butuh nutrisi bukan sekedar rasa, karbo atau pun lemak tetapi lebih ke gizi.
Ini lah pengalaman saya saat saya menjalankan sila ke 6 secara rutin yang saya lakukan dalam 70 hari. Dan dikatakan buddha makan di waktu pagi menjelang siang hari maka ini baru teori saya kita makan di proses 4 jam dalam lambung untuk dijadikan seperti bubur untuk di proses usus. Dan dalam usus makan itu diporses kurang lebih 7 s/d 12 jam atau lebih tergantung makan an yang kita makan. Jadi bila kita makan jam 10 maka jam 2 makan baru masuk usus dan jam 9 atau lebih makan baru selesai diproses. Pada saat perut kita kosong maka liver kita akan mengganti sumber energi yang tadinnya dari gula sederhana yang ada pada makanan berubah menjadi energi lemak yang di namakan energi keto. Jadi pada saat kita tidur tubuh kita berubah menjadi lebih baik dan lebih sehat. Karena jelas dengan berubahnya sumber energi tubuh kita menjadi keto kita lebih bertenaga lebih baik staminanya. Belum lagi bila hgh kita meningkat maka akan lebih baik lagi.
Jadi bila ingin sehat kuat dan awet muda maka sila ke enam baik untuk di praktekkan.
Agama ku tidak bernama
Karena guru ku telah parinibbana
Yang tertinggal hanyalah dahmma
Agar aku dapat mencapai nibbana