Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Galaunya Tin Chan  (Read 15860 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline dhammadinna

  • Sebelumnya: Mayvise
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.626
  • Reputasi: 149
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #45 on: 20 December 2013, 04:01:49 PM »
inilah yang membuat saya melekat sama Dhammacitta... berasa satu unsur dengan kalian semua...

:hug:

Offline Kristin_chan

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 631
  • Reputasi: 54
  • Gender: Female
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #46 on: 24 December 2013, 05:08:32 PM »
Wkwkwk... Iye gpp. Pake rujukan sutta kan lebih pasti jadinya. Thx buat linknya om sinichi. Bait yang ini juga menarik:

24. “Yang Mulia, apakah menyenangkan dan apakah menyakitkan sehubungan dengan perasaan menyenangkan? Apakah menyakitkan dan apakah menyenangkan sehubungan dengan perasaan menyakitkan? Apakah menyenangkan dan apakah menyakitkan sehubungan dengan perasaan bukan-menyakitkan-juga-bukan-menyenangkan?”
 
“Teman Visākha, perasaan menyenangkan adalah menyenangkan selama perasaan itu berlangsung dan menyakitkan ketika perasaan itu berubah. Perasaan menyakitkan adalah menyakitkan selama perasaan itu berlangsung dan menyenangkan ketika perasaan itu berubah. Perasaan bukan-menyakitkan-juga-bukan-menyenangkan adalah menyenangkan jika ada pengetahuan [atas perasaan itu] dan menyakitkan jika tidak ada pengetahuan [atas perasaan itu].”
 
Link nya tuhan ga bisa buka...
"!Saat ini tidak ada teks di halaman ini. Anda dapat melakukan pencarian untuk judul halaman ini di halaman-halaman lain, atau mencari log terkait, tapi Anda tidak memiliki izin untuk membuat halaman ini"
 :ngomel: halaman khusus tuhan dan para malaikat ya... Curang...  [-X

Ntar dirumah coba buka lagi DN yang sudah berdebu di lemari.

Kadang malas baca sutta karna kalimatnya suka ngulang2 di tiap baitnya, hanya merubah beberapa kata. Hilang sati sedikit uda ga ngerti trus musti ngulang baca lagi  :hammer: :hammer: :hammer:
*mencari alasan mode*
 
Gimana caranya biar baca sutta bisa semenarik baca komik??
Be kind whenever possible. It's always possible.

Offline cumi polos

  • Sebelumnya: Teko
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.129
  • Reputasi: 82
  • Gender: Male
  • mohon transparansinya
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #47 on: 24 December 2013, 05:42:53 PM »
Quote
Gimana caranya biar baca sutta bisa semenarik baca komik??

ya ada gambar komik / cartoon nya tohh
merryXmas n happyNewYYYY 2018

Offline seniya

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.353
  • Reputasi: 168
  • Gender: Male
  • Om muni muni mahamuni sakyamuni svaha
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #48 on: 24 December 2013, 08:37:15 PM »
Wkwkwk... Iye gpp. Pake rujukan sutta kan lebih pasti jadinya. Thx buat linknya om sinichi. Bait yang ini juga menarik:

24. “Yang Mulia, apakah menyenangkan dan apakah menyakitkan sehubungan dengan perasaan menyenangkan? Apakah menyakitkan dan apakah menyenangkan sehubungan dengan perasaan menyakitkan? Apakah menyenangkan dan apakah menyakitkan sehubungan dengan perasaan bukan-menyakitkan-juga-bukan-menyenangkan?”
 
“Teman Visākha, perasaan menyenangkan adalah menyenangkan selama perasaan itu berlangsung dan menyakitkan ketika perasaan itu berubah. Perasaan menyakitkan adalah menyakitkan selama perasaan itu berlangsung dan menyenangkan ketika perasaan itu berubah. Perasaan bukan-menyakitkan-juga-bukan-menyenangkan adalah menyenangkan jika ada pengetahuan [atas perasaan itu] dan menyakitkan jika tidak ada pengetahuan [atas perasaan itu].”
 
Link nya tuhan ga bisa buka...
"!Saat ini tidak ada teks di halaman ini. Anda dapat melakukan pencarian untuk judul halaman ini di halaman-halaman lain, atau mencari log terkait, tapi Anda tidak memiliki izin untuk membuat halaman ini"
 :ngomel: halaman khusus tuhan dan para malaikat ya... Curang...  [-X

Ntar dirumah coba buka lagi DN yang sudah berdebu di lemari.

Kadang malas baca sutta karna kalimatnya suka ngulang2 di tiap baitnya, hanya merubah beberapa kata. Hilang sati sedikit uda ga ngerti trus musti ngulang baca lagi  :hammer: :hammer: :hammer:
*mencari alasan mode*
 
Gimana caranya biar baca sutta bisa semenarik baca komik??

Intinya sih ketertarikan dan minat saja, sepertinya contohnya baca novel kan tidak semenarik komik tetapi ada juga yang bisa menikmatinya ;D

Untuk panduan bagaimana membaca sutta yang baik, bisa dibaca di http://dhammacitta.org/dcpedia/Bersahabat_Dengan_Sutta_%28Bullitt%29
"Holmes once said not to allow your judgement to be biased by personal qualities, and emotional qualities are antagonistic to clear reasoning."
~ Shinichi Kudo a.k.a Conan Edogawa

Offline Kristin_chan

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 631
  • Reputasi: 54
  • Gender: Female
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #49 on: 16 January 2014, 12:26:29 PM »
Hmm dimulai kemarin sore pas pulang kerja lewat gang depan rumah ada tetangga yg lagi sembahyang tapi sajennya ditaruh ke tengah jalan... Daripada gue lindes, jadinya gue turun mindahin itu sajen, hio, dkk nya ke pinggir sambil "pai2" baru lewat. Begitu sampai rumah kasi tau ke nyokap. Diomelin... Katanya ngapain loe lewat situ yg sempit... Uda pai2 belom??? Awas diikutin... Jadinya agak kepikiran dikit....

Trus malamnya pergi melayat, kebetulan ada papa nya temen meninggal baru pulang jam 11 malam. Begitu sampai ke rumah keinget... waduh... pergi melayat tapi cuma ngobrol... Malah ga beri penghormatan (pai2) sama yg meninggal... x_x Kepikiran lagi...

Nah jam 12 an tidur mustinya uda ga kepikiran yg aneh2, tapi tidur malah mimpi yang super serem sampai ga nyenyak tidurnya, trus telat bangun plus kondisi ngantuk to the max... Maksain diri bangun, trus duduk bentar di kursi stengah sadar... ehh kok kaya ngeliat ada bayangan hantu di lorong... Hadehh... Buru2 bangun trus mandi deh...

Ini dari tadi ngantuk banget... Kirain mau baca2 di DC buat hilangin ngantuk... Ehhh topiknya cenayang... Emang dari kemarin topiknya uda itu sih... Tapi ini karna auranya lagi begitu jadinya malah serius baca topik cenayang...

Ada apa dengan diriku ya... Tapi tadi mikir-mikir... Sebenernya ga ada yg perlu ditakutin sih... Tinggal pancarin metta kalau pun diganggu...

Keinget dulu pernah digangguin kakek2 pas dalam kondisi setengah sadar di icu. Digangguin beberapa kali, cuma karna guenya lagi lemah banget, gue cuekin n tinggalin tidur. Ehhh malah meraja rela si kakek... Bangunin gue berkali-kali. Akhirnya gue senyum trus pancarin metta sebentar sebelum ketiduran lagi. Dipikir2 gue keren juga... Dalam kondisi stengah sadar masi bisa senyum trus mancarin metta B-). Cuma bacain semoga saya berbahagia, semoga anda berbahagia, semoga keluarga saya berbahagia, dst... Kayanya cuma beberapa baris sebelum ketiduran. Eh langsung sampai pagi aman ga diganggu lagi :D Apa kabar si kakek ya...

Wkwkwk... Gimana caranya ngilangin topik beginian sehari ini ya? Ampun dah... :))
Be kind whenever possible. It's always possible.

Offline andry

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.115
  • Reputasi: 128
Re: Galaunya Tin Chan
« Reply #50 on: 16 January 2014, 10:39:12 PM »
sikakek sedang tersenyum dikursi rodanya ditemani dgn giginya.yg mulai ompong....
Samma Vayama