Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Secuil Memori  (Read 54191 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Piggy

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 124
  • Reputasi: 2
  • Gender: Female
  • (^ .^) ~ salam k'nal.....
Re: Secuil Memori
« Reply #30 on: 18 April 2013, 10:40:32 AM »
apa ya?? resah gitu tangannya... kayak gak ada kerjaan... mulut juga gak enak.. kayak ada yg kurang gitu..
kalo diganti permen, kebanyakan permen jadi skit radang tenggorokan..  ;D
dulu sempet berhenti 4 bulan.. gara2 saya kalau rokok pasti sama ngopi.. nah, tiba2 dalam beberapa minggu, eneg mual hebat kena kopi.. sampai bikin kopi susu itu cuma seperlima cangkir, atau kopi hitam yg cair banget banyak airnya.. tapi jadi gila makan, bisa sehari 5 smpai 6 x makan.. dan karena saat itu cm ibu rumah tangga, gak banyak godaan.. begitu mulai kerja lg, banyak cowo ngerokok, mulai lagi deh..  :(

belum kuat nihhh tekadnya...

ciayo ce......
"if there is a will there is a way"
piggy sih nyaranin cc untuk mencoba mengurangi porsi merokok cc secara bertahap......nanti jika sdh terbiasa cc dengan sendirinya akan sanggup utk menghentikan habbit merokok cc.....kan gak enak kalo mis tetangga cc gosipin cc karena seorang perempuan merokok......

sebisa mungkin di tempat kerja cr pergaulan yg gak sikyen...yah jg jarak sebisanya spy gak jadi peroko pasif  :D
kusala dan akusala citta datang silih berganti pd bathin seseorang bagaikan mendung dan cerah yg datang silih berganti, hal tersebut dapat diatasi dgn samadhi dan perhatian benar........satix3

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #31 on: 18 April 2013, 10:50:46 AM »
ciayo ce......
"if there is a will there is a way"
piggy sih nyaranin cc untuk mencoba mengurangi porsi merokok cc secara bertahap......nanti jika sdh terbiasa cc dengan sendirinya akan sanggup utk menghentikan habbit merokok cc.....kan gak enak kalo mis tetangga cc gosipin cc karena seorang perempuan merokok......

sebisa mungkin di tempat kerja cr pergaulan yg gak sikyen...yah jg jarak sebisanya spy gak jadi peroko pasif  :D

sebenernya kalo masalah gosip, saya gak ambil pusing..
maksudnya, saya gak pernah rusuhin tetangga, kenapa mereka mesti rusuhin saya.. gitu..
cuma yah memang adat ketimuran suka membuat masalah seseorang jadi masalah bersama yang bahkan si pemilik masalah tidak merasa itu suatu masalah, tapi orang disekitarnya merasa itu masalah besar..  ::)

makasih yaaa... hmmm, hehe... bandel saya kalo masalah 1 ini, ngga mau kalah ego nya...  :P

btw, sikyen apa ya artinya ? *gak ngerti*

Offline Shasika

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.152
  • Reputasi: 101
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #32 on: 18 April 2013, 11:24:29 AM »
hmmm, kenapa ya?? gak bisa jawab...  :-[
awalnya coba-coba karena penasaran apa rasa rokok waktu lihat kk saya dan orang-orang yg merokok..
eh, keterusan sampe sekarang..
hmm, masih susah buat berhenti..  :)

Be Yourself.
Klo memang sis ngerokok buat happy ya ngerokok aja, hanya sesuai dengan ajaran sang Buddha, bahwa yang dimaksud dengan KAMMA BURUK adalah apabila itu merugikan diri sendiri atau orang lain, nah jika merokok ini tidak merugikan diri sendiri maupun orang lain ya silahkan saja, kenapa tidak ?  ^-^

Bhante Panna pernah memberikan semacam alat untuk dicium sebagai pengganti rokok dari Thailand, karena sahabat saya perokok berat. Dengan alat itu dia sempat berhenti total. Sayang nya kemudian dia kumat lagi merokok berat karena bertemu "Seseorang yg bisa mengobati alternatif" bahwa merokok tidak ada kaitannya dengan kesehatan, terbukti dia perokok berat tapi tidak pernah sakit. Akhirnya dia merokok kembali dan sekarang sudah terbebas selamanya (**pindah alam).  ;D

Dengan cerita kisah nyata sahabat saya ini semoga sis bisa mendapatkan sesuatu.
I'm an ordinary human only

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #33 on: 18 April 2013, 11:32:14 AM »
Be Yourself.
Klo memang sis ngerokok buat happy ya ngerokok aja, hanya sesuai dengan ajaran sang Buddha, bahwa yang dimaksud dengan KAMMA BURUK adalah apabila itu merugikan diri sendiri atau orang lain, nah jika merokok ini tidak merugikan diri sendiri maupun orang lain ya silahkan saja, kenapa tidak ?  ^-^

Bhante Panna pernah memberikan semacam alat untuk dicium sebagai pengganti rokok dari Thailand, karena sahabat saya perokok berat. Dengan alat itu dia sempat berhenti total. Sayang nya kemudian dia kumat lagi merokok berat karena bertemu "Seseorang yg bisa mengobati alternatif" bahwa merokok tidak ada kaitannya dengan kesehatan, terbukti dia perokok berat tapi tidak pernah sakit. Akhirnya dia merokok kembali dan sekarang sudah terbebas selamanya (**pindah alam).  ;D

Dengan cerita kisah nyata sahabat saya ini semoga sis bisa mendapatkan sesuatu.

sebenarnya saya tau merokok bisa merugikan kesehatan...
sudah sering denger cerita juga kalau bisa mati atau sakit berat krn rokok...
tapi entah yaaa....
saya suka berpikirnya, "kalau belum dicoba/dsentil sama Tuhan, biasanya saya mbandel"
gak tau kalo sekarang mesti mikirnya gimana?? mesti disentil bhikkuni x yaaa.. hehe..

Offline Shasika

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.152
  • Reputasi: 101
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #34 on: 18 April 2013, 11:48:34 AM »
sebenarnya saya tau merokok bisa merugikan kesehatan...
sudah sering denger cerita juga kalau bisa mati atau sakit berat krn rokok...
tapi entah yaaa....
saya suka berpikirnya, "kalau belum dicoba/dsentil sama Tuhan, biasanya saya mbandel"
gak tau kalo sekarang mesti mikirnya gimana?? mesti disentil bhikkuni x yaaa.. hehe..

hahaha...itu TUHAN udah dari tadi nyentil sis disebelahnya...ga berasa ya....(***komat kamit minta TUHAN menunjukkan diri... [-o< )
I'm an ordinary human only

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #35 on: 18 April 2013, 11:52:21 AM »
sakit itu kan termasuk dukkha yah, bahwa badan/raga kita ini tidak kekal..
nah kalau sakit, bagaimana terbebas dari dukkha itu? ke dokter dan minum obat gitu??
trus menerima dukkha bahwa badan kita bisa sakit, gimana??

hmm, kalau kita hidup secara baik, benar dan sehat, kita tidak akan sakit, gitu ya?? sehingga terbebas dari dukkha sakit raga??
tapi kalau udah tua, kan pas mau meninggal, banyak yang sakit tuh, itu gimana?? seperti Buddha Gautama gitu?? pas sakit, gak perlu dirasain gitu?
mensugesti diri positif aja??

binuuunnnn...

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #36 on: 18 April 2013, 11:54:46 AM »
hahaha...itu TUHAN udah dari tadi nyentil sis disebelahnya...ga berasa ya....(***komat kamit minta TUHAN menunjukkan diri... [-o< )

jiiiaaahhh, kabur kalo sampai ada penampakan...
maksudnya nyentil dengan ngalamin cobaan atau dukkha... eh tapi gak mauuuu... gak mauu sampe sakit.. kalo mati juga pengennya bisa udah tercerahkan, gak perlu lahir lagi.. capek.. :( *Eh salah ya pemikiran ginii*

Offline Piggy

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 124
  • Reputasi: 2
  • Gender: Female
  • (^ .^) ~ salam k'nal.....
Re: Secuil Memori
« Reply #37 on: 18 April 2013, 11:55:32 AM »
sebenernya kalo masalah gosip, saya gak ambil pusing..
maksudnya, saya gak pernah rusuhin tetangga, kenapa mereka mesti rusuhin saya.. gitu..
cuma yah memang adat ketimuran suka membuat masalah seseorang jadi masalah bersama yang bahkan si pemilik masalah tidak merasa itu suatu masalah, tapi orang disekitarnya merasa itu masalah besar..  ::)

makasih yaaa... hmmm, hehe... bandel saya kalo masalah 1 ini, ngga mau kalah ego nya...  :P

btw, sikyen apa ya artinya ? *gak ngerti*

ngerokok bahasa mandarin....tp tulisannya piggy gatau kalo denger org bilang sih dibaca sikyen  :P
kusala dan akusala citta datang silih berganti pd bathin seseorang bagaikan mendung dan cerah yg datang silih berganti, hal tersebut dapat diatasi dgn samadhi dan perhatian benar........satix3

Offline Shasika

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.152
  • Reputasi: 101
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #38 on: 18 April 2013, 12:01:28 PM »
sakit itu kan termasuk dukkha yah, bahwa badan/raga kita ini tidak kekal..
nah kalau sakit, bagaimana terbebas dari dukkha itu? ke dokter dan minum obat gitu??
trus menerima dukkha bahwa badan kita bisa sakit, gimana??

hmm, kalau kita hidup secara baik, benar dan sehat, kita tidak akan sakit, gitu ya?? sehingga terbebas dari dukkha sakit raga??
tapi kalau udah tua, kan pas mau meninggal, banyak yang sakit tuh, itu gimana?? seperti Buddha Gautama gitu?? pas sakit, gak perlu dirasain gitu?
mensugesti diri positif aja??

binuuunnnn...

Dukkha itu tidak hanya sakit saja, tapi kita terlahir ke dunia, menjadi tua, sakit, mati, itu dukkha, selain itu dukkha juga rasa sedih, tidak mendapatkan apa yang kita inginkan/dambakan, berkumpul dengan orang yang kita benci itu juga dukkha (jati jara maranam soka parideva dukkha domanassaupayassa).

Menurut ajaran sang Buddha jika kita ingin terbebas dari semua dukkha ini minimal kita meraih Sotapanna (terbebas dari 3 belenggu : sakayaditthi, vicikiccha, silabbataparamasa). Dah paling gampang ga usah teori dah, kita praktek ajalah pancasila, krn itu BUKAN hal yang mudah, min kita pasti sering musavada, ini murah lho hanya goban (pdhal cepek jing, karena takut dimarahi suami kok beli baju lg)  :))
I'm an ordinary human only

Offline sanjiva

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.091
  • Reputasi: 101
  • Gender: Male
Re: Secuil Memori
« Reply #39 on: 18 April 2013, 12:08:30 PM »
Be Yourself.
Klo memang sis ngerokok buat happy ya ngerokok aja, hanya sesuai dengan ajaran sang Buddha, bahwa yang dimaksud dengan KAMMA BURUK adalah apabila itu merugikan diri sendiri atau orang lain, nah jika merokok ini tidak merugikan diri sendiri maupun orang lain ya silahkan saja, kenapa tidak ?  ^-^

Bhante Panna pernah memberikan semacam alat untuk dicium sebagai pengganti rokok dari Thailand, karena sahabat saya perokok berat. Dengan alat itu dia sempat berhenti total. Sayang nya kemudian dia kumat lagi merokok berat karena bertemu "Seseorang yg bisa mengobati alternatif" bahwa merokok tidak ada kaitannya dengan kesehatan, terbukti dia perokok berat tapi tidak pernah sakit. Akhirnya dia merokok kembali dan sekarang sudah terbebas selamanya (**pindah alam).  ;D

Dengan cerita kisah nyata sahabat saya ini semoga sis bisa mendapatkan sesuatu.

Alat yg paling efektif adalah pikiran kita sendiri.

Tinggal keputusan saja, mau berhenti atau tidak.

Banyak yg berhenti merokok hanya karena dia memutuskan untuk berhenti.  Tidak menggunakan alat dan tidak memakai pengalihan kecanduan (permen, obat, dll).  Sebaliknya banyak sekali yang gagal berhenti dan akhirnya melanjutkan kecanduan rokok karena pikirannya belum mau berhenti.  Merokok bisa mati, tidak merokok juga bisa mati. So.... :hammer:  ^-^
«   Ignorance is bliss, but the truth will set you free   »

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #40 on: 18 April 2013, 12:09:03 PM »
Dukkha itu tidak hanya sakit saja, tapi kita terlahir ke dunia, menjadi tua, sakit, mati, itu dukkha, selain itu dukkha juga rasa sedih, tidak mendapatkan apa yang kita inginkan/dambakan, berkumpul dengan orang yang kita benci itu juga dukkha (jati jara maranam soka parideva dukkha domanassaupayassa).

Menurut ajaran sang Buddha jika kita ingin terbebas dari semua dukkha ini minimal kita meraih Sotapanna (terbebas dari 3 belenggu : sakayaditthi, vicikiccha, silabbataparamasa). Dah paling gampang ga usah teori dah, kita praktek ajalah pancasila, krn itu BUKAN hal yang mudah, min kita pasti sering musavada, ini murah lho hanya goban (pdhal cepek jing, karena takut dimarahi suami kok beli baju lg)  :))

iya, dukkha itu macem-macem..
nah, ini yang lagi jadi pertanyaan itu dukkha sakit badan.. memahaminya gimana?
kan kalau pihak lain bilang, itu cobaan dari Tuhan, gituu..
karena kadang sehat banget, hidup benar, tau-tau sakit parah.. atau bahkan mati..
mati tiba2 kan bisa jadi karena buah karma buruk, ya kan??
sakit juga gitu ya? trus merelakan supaya gak melekat pada rasa sakit itu sendiri gimana? menerima bahwa itu salah satu dukkha??

cara meraih Sotapanna dengan menjalankan Sila??
sila yg paling susah buat saya sila 1 *semut dimana-mana...  :( *

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #41 on: 18 April 2013, 12:10:10 PM »
Alat yg paling efektif adalah pikiran kita sendiri.

Tinggal keputusan saja, mau berhenti atau tidak.

Banyak yg berhenti merokok hanya karena dia memutuskan untuk berhenti.  Tidak menggunakan alat dan tidak memakai pengalihan kecanduan (permen, obat, dll).  Sebaliknya banyak sekali yang gagal berhenti dan akhirnya melanjutkan kecanduan rokok karena pikirannya belum mau berhenti.  Merokok bisa mati, tidak merokok juga bisa mati. So.... :hammer:  ^-^

belum mau.  :P

Offline sanjiva

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.091
  • Reputasi: 101
  • Gender: Male
Re: Secuil Memori
« Reply #42 on: 18 April 2013, 12:18:19 PM »
«   Ignorance is bliss, but the truth will set you free   »

Offline Shasika

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.152
  • Reputasi: 101
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #43 on: 18 April 2013, 12:25:50 PM »
iya, dukkha itu macem-macem..
nah, ini yang lagi jadi pertanyaan itu dukkha sakit badan.. memahaminya gimana?
kan kalau pihak lain bilang, itu cobaan dari Tuhan, gituu..
karena kadang sehat banget, hidup benar, tau-tau sakit parah.. atau bahkan mati..
mati tiba2 kan bisa jadi karena buah karma buruk, ya kan??
sakit juga gitu ya? trus merelakan supaya gak melekat pada rasa sakit itu sendiri gimana? menerima bahwa itu salah satu dukkha??

cara meraih Sotapanna dengan menjalankan Sila??
sila yg paling susah buat saya sila 1 *semut dimana-mana...  :( *

Untuk memahami sakit badan menurut sang Buddha hanya di amati saja, memang tidak mudah pasti kita tetap merasakan sakit itu karena memang kita dalam kondisi sakit dan belum arahat, tapi paling tidak dengan diamati terus saja maka lama2 sakit itu akan hilang.

Saya akhir2 ini entah kenapa sering membaca ini dalam hati :
"Tesam saccena silena, Khanti metta balena ca, Te pi mam anurakkhantu, Sabba dukkha vinasam,
Tesam saccena silena, Khanti metta balena ca, Te pi mam anurakkhantu, Sabba bhaya vinasam,
Tesam saccena silena, Khanti metta balena ca, Te pi mam anurakkhantu, Sabba roga vinasam."

seJUJURnya saya merasakan sesuatu, yaitu kemarin2 saya sering merasakan kesedihan karena sy selalu mengalami kekecewaan dlm hidup , sekarang saya telah merasa PLONGGGG banget, bener2 tidak mengganggu pikiran maupun tubuh saya lagi. Secara anatomi tubuh selama kita masih mendapatkan menstruasi (**MAAF, bukan tabu) kita masih merasakan dorongan kebutuhan tsb, hal ini karena dipengaruhi oleh kerja dari indung telur yang memproduksi sel telur. Sehingga siapapun manusia selama dia masih mendapatkan menstruasi rutin setiap bulan maka dorongan kebutuhan tsb adalah hal yang normal sekali. Walau saya masih hingga saat ini namun saya sejak 2005 telah tidak melakukan hal tsb. Semoga sharing sy ini ada manfaat.  :)

mengenai sila 1 yg anda sering langgar krn semut dimana2, mulai sekarang biasakan bawa sapu kecil, sehingga bila ada semut anda bisa menyapu mereka, tidak perlu dibunuh, sgl sst yg bs mengundang semut, minuman & makanan manis diusahakan ditempatkan yg terlindung air/minyak kelapa sehingga semut tidak datang. smg ada manfaat.
« Last Edit: 18 April 2013, 02:12:45 PM by Kainyn_Kutho »
I'm an ordinary human only

Offline M14ka

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.821
  • Reputasi: 94
  • Gender: Female
  • Live your best life!! ^^
Re: Secuil Memori
« Reply #44 on: 18 April 2013, 12:53:36 PM »
Be Yourself.
Klo memang sis ngerokok buat happy ya ngerokok aja, hanya sesuai dengan ajaran sang Buddha, bahwa yang dimaksud dengan KAMMA BURUK adalah apabila itu merugikan diri sendiri atau orang lain, nah jika merokok ini tidak merugikan diri sendiri maupun orang lain ya silahkan saja, kenapa tidak ?  ^-^

Bhante Panna pernah memberikan semacam alat untuk dicium sebagai pengganti rokok dari Thailand, karena sahabat saya perokok berat. Dengan alat itu dia sempat berhenti total. Sayang nya kemudian dia kumat lagi merokok berat karena bertemu "Seseorang yg bisa mengobati alternatif" bahwa merokok tidak ada kaitannya dengan kesehatan, terbukti dia perokok berat tapi tidak pernah sakit. Akhirnya dia merokok kembali dan sekarang sudah terbebas selamanya (**pindah alam).  ;D

Dengan cerita kisah nyata sahabat saya ini semoga sis bisa mendapatkan sesuatu.

Merokok tentu merugikan diri sendiri (rugi uang n kesehatan) n orang lain kalo merokok di sekitar orang lain/membuat cemas orang2 terdekatnya.  :P  ^:)^