//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: kebijaksanaan dalam membunuh  (Read 53968 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
kebijaksanaan dalam membunuh
« on: 16 June 2011, 05:11:05 PM »
Kita telah diajarkan oleh Buddha bahwa membunuh hewan itu mendatangkan karma buruk........
tetapi ada yang dinamakan "kebijaksanaan dalam membunuh"
yaitu,jika ada hewan yang tidak berguna dan mengganggu dan bahkan dapat membahayakan nyawa kita,maka hewan tersebut boleh dibunuh
sebagai contoh.Nyamuk,apakah jika anda dikerubuti nyamuk,apakah anda hanya berdiam,sementara menunggu nyamuk menghisap darah anda?Wah,itu sangat bahaya,jika saja salah satu dari nyamuk tsb adalah nyamuk aedes aegepty,yang membawa virus dengue,maka anda bisa terserang demam berdarah.Tetapi,tentunya dengan membunuh hewan tsb,tetap ada karma buruknya,tetapi hanya berbuah sedikit,bahkan kadang tidak berbuah
..........
suvatthi hotu
 ;D ;D ;D ;D ;D
 _/\_
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline adi lim

  • Sebelumnya: adiharto
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.993
  • Reputasi: 108
  • Gender: Male
  • Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #1 on: 16 June 2011, 05:18:48 PM »
kesimpulannya 'jadi boleh membunuh asal dengan cara bijaksana'  ???
ada referensi sutta atau hanya cuap2 ?  :o
Seringlah PancaKhanda direnungkan sebagai Ini Bukan MILIKKU, Ini Bukan AKU, Ini Bukan DIRIKU, bermanfaat mengurangi keSERAKAHan, mengurangi keSOMBONGan, Semoga dapat menjauhi Pandangan SALAH.

Offline The Ronald

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.233
  • Reputasi: 89
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #2 on: 16 June 2011, 05:21:07 PM »
Kita telah diajarkan oleh Buddha bahwa membunuh hewan itu mendatangkan karma buruk........
tetapi ada yang dinamakan "kebijaksanaan dalam membunuh"
yaitu,jika ada hewan yang tidak berguna dan mengganggu dan bahkan dapat membahayakan nyawa kita,maka hewan tersebut boleh dibunuh
sebagai contoh.Nyamuk,apakah jika anda dikerubuti nyamuk,apakah anda hanya berdiam,sementara menunggu nyamuk menghisap darah anda?Wah,itu sangat bahaya,jika saja salah satu dari nyamuk tsb adalah nyamuk aedes aegepty,yang membawa virus dengue,maka anda bisa terserang demam berdarah.Tetapi,tentunya dengan membunuh hewan tsb,tetap ada karma buruknya,tetapi hanya berbuah sedikit,bahkan kadang tidak berbuah
..........
suvatthi hotu
 ;D ;D ;D ;D ;D
 _/\_

jgn diam..gerak2 lah dikit....
tp selama ini aku diam pun ga pernah terkena demam berdarah... bahkan  sudah sering nyamuk ga mampu terbang..gara2 kenyang....
dan akhirnya ke injak sama org yg lewat...tetap aja ga kena demam berdarah...
bisa tiup, bisa make baju yg tertutup, bisa pasang kipas angin... banyak cara koq.. ga perlu membunuh krn curiga..jgn2 ini yg bawa penyakit...trus plok d.. padahal blm tentu
...

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #3 on: 16 June 2011, 05:22:41 PM »
Jika tahu tempat itu banyak nyamuk pakailah lotion anti nyamuk. Dari pada sibuk pikirin cara membunuh yang bijaksana.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #4 on: 16 June 2011, 05:22:44 PM »
wuih teori dr mn tuh... klo bunuh nyamuk gtu cara nya, nama nya sih bukan bijaksana dalam membunuh, tp pinter dalam membunuh...

klo pinter dalam membunuh, seseorang akan melihat situasi, klo situasi tepat, piakkk... nyamuknya gepeng, alasan nya : nyamuk berbahaya, nyamuk bs nyebabkan demam berdarah, darah di isap nyamuk (mang berapa liter yg di isep ?) dan lainnya... tetep aja ada niat membunuh...

klo berbicara kamma, jgn deh main nebak2... membunuh pake alasan, ah kamma nya berbuah kecil saja... kata sapa ? coba ente marah besar, dendam abis ma nyamuk, ketemu nyamuk, niatin tuk bunuh tu nyamuk, piakkkk... bunuh dengan keinginan yg besar n kondisi berapi-api (marah maksudnya) nyamuk gepeng, tetep perbuatan buruk tuh (kita ga usa bicara berat ato ringan nya deh)... ato baca sabbe satta bhavantu sukkhitatta... piakkk... gepeng nyamuknya... tetep jg bukan tindakan bijak...

klo seseorang dengan kebijaksanaan... ketika ada nyamuk menyerang... ada beberapa opsi :
1. pindah tempat/meninggalkan tempat itu, jgn berada ditempat itu...
2. jika emang kita harus ada ditmpat itu, pake lah lotion anti nyamuk/kelambu (biasa yg suka meditasi pake ini)
3. pake pakaian yg tertutup, misal baju lengan panjang, celana panjang, pake kaos kaki...
4. jika ada nyamuk yg lg isep darah, ya di tiup aja/di kipas aja... ntar pergi sendiri...
5. klo suka berbuat bajik, anggap lah itu donor darah, emang brp liter sih yg bs diisep nyamuk ?

ya jd, pinter n bijak adalah 2 hal yg beda... pinter blom tentu bijak, bijak uda pasti pinter... ;D
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #5 on: 16 June 2011, 05:26:24 PM »
wuih teori dr mn tuh... klo bunuh nyamuk gtu cara nya, nama nya sih bukan bijaksana dalam membunuh, tp pinter dalam membunuh...

klo pinter dalam membunuh, seseorang akan melihat situasi, klo situasi tepat, piakkk... nyamuknya gepeng, alasan nya : nyamuk berbahaya, nyamuk bs nyebabkan demam berdarah, darah di isap nyamuk (mang berapa liter yg di isep ?) dan lainnya... tetep aja ada niat membunuh...

klo berbicara kamma, jgn deh main nebak2... membunuh pake alasan, ah kamma nya berbuah kecil saja... kata sapa ? coba ente marah besar, dendam abis ma nyamuk, ketemu nyamuk, niatin tuk bunuh tu nyamuk, piakkkk... bunuh dengan keinginan yg besar n kondisi berapi-api (marah maksudnya) nyamuk gepeng, tetep perbuatan buruk tuh (kita ga usa bicara berat ato ringan nya deh)... ato baca sabbe satta bhavantu sukkhitatta... piakkk... gepeng nyamuknya... tetep jg bukan tindakan bijak...

klo seseorang dengan kebijaksanaan... ketika ada nyamuk menyerang... ada beberapa opsi :
1. pindah tempat/meninggalkan tempat itu, jgn berada ditempat itu...
2. jika emang kita harus ada ditmpat itu, pake lah lotion anti nyamuk/kelambu (biasa yg suka meditasi pake ini)
3. pake pakaian yg tertutup, misal baju lengan panjang, celana panjang, pake kaos kaki...
4. jika ada nyamuk yg lg isep darah, ya di tiup aja/di kipas aja... ntar pergi sendiri...
5. klo suka berbuat bajik, anggap lah itu donor darah, emang brp liter sih yg bs diisep nyamuk ?

ya jd, pinter n bijak adalah 2 hal yg beda... pinter blom tentu bijak, bijak uda pasti pinter... ;D
ya,tapi ni teori bukan autenthic punya gw loh,gw dengar dari ceramah,udah lupa siapa yg ceramah dan di mana,yg hanya keinget ceramahne..... ;D ;D ;D
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #6 on: 16 June 2011, 05:27:35 PM »
kesimpulannya 'jadi boleh membunuh asal dengan cara bijaksana'  ???
ada referensi sutta atau hanya cuap2 ?  :o

sutta-janindra, suka-suka-vaga, X:66-67

=))
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #7 on: 16 June 2011, 05:29:10 PM »
ya,tapi ni teori bukan autenthic punya gw loh,gw dengar dari ceramah,udah lupa siapa yg ceramah dan di mana,yg hanya keinget ceramahne..... ;D ;D ;D

klo denger sesuatu, trus analisa lah hal itu, jika baik, maka terima lah, jika itu tidak baik, maka tidak perlu di terima... semua tergantung kita menilai secara bijak... bukan berarti apa pun yg kita denger, karena pembicara nya tersohot, maka ga perlu di filter, trima aja mentah2... bs ciloko ntar...

;D
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #8 on: 16 June 2011, 05:32:23 PM »
klo denger sesuatu, trus analisa lah hal itu, jika baik, maka terima lah, jika itu tidak baik, maka tidak perlu di terima... semua tergantung kita menilai secara bijak... bukan berarti apa pun yg kita denger, karena pembicara nya tersohot, maka ga perlu di filter, trima aja mentah2... bs ciloko ntar...

;D
ok,nice advice aa tono'
 ;D ;D ;D
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #9 on: 16 June 2011, 07:17:23 PM »
ini ajaran yg berbahaya, setelah nyamuk, kemudian binatang buas spt macan, singa, dll juga berbahaya oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh binatang buas adalah pembunuhan yg bijaksana. selanjutnya meningkat lagi, para perampok, pencopet, maling, dll juga berbahaya, oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh orang jahat adalah pembunuhan yg bijaksana. sekanjutnya meningkat lagi, teman2ku, sanak saudaraku, orang tuaku, dst ... dst, adalah orang yg berbahaya (silakan cari definisi bahaya yg bisa membenarkan perbuatan), maka membunuh mereka adalah pembunuhan yg bijaksana.

dalam pancasila, sila 1 berbunyi, "saya melatih diri untuk menghindari pembunuhan" tidak ada klausul tambahan "kecuali membunuh makhluk berbahaya"

Offline Mr.Jhonz

  • Sebelumnya: Chikennn
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.164
  • Reputasi: 148
  • Gender: Male
  • simple life
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #10 on: 16 June 2011, 07:33:18 PM »
hidup adalah pilihan..
**topik abu-abu ni..


**jadi keingat kasus membunuh tikus(yg ada di perangkap tikus) ;D
buddha; "berjuanglah dengan tekun dan perhatian murni"

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #11 on: 16 June 2011, 07:40:48 PM »
hidup adalah pilihan..
**topik abu-abu ni..


**jadi keingat kasus membunuh tikus(yg ada di perangkap tikus) ;D

dato' rasa ini tidak abu-abu, karena uda jelas, sperti yg om dewata indra kataken "saya bertekad akan melatih diri menghindari pembunuhan mahluk hidup" tidak ada klausa khusus atas kalimat tersebut, apapun itu alasan yg kita katakan tetap saja pembunuhan terhadap mahluk hidup patut kita hindari...

terlebih judul thread ini adalah, pembunuhan yg dilakukan dengan bijak... tidak ada pembunuhan yg bisa dilegalkan dengan dalih kebijaksanaan, selain pilihan hidup sendiri tp jgn dijadikan dasar untuk pembenaran...
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline Mr.Jhonz

  • Sebelumnya: Chikennn
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.164
  • Reputasi: 148
  • Gender: Male
  • simple life
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #12 on: 16 June 2011, 07:48:17 PM »
^ intinya pembunuhan dalam bentuk apapun tidak dianjurkan buddhism?
buddha; "berjuanglah dengan tekun dan perhatian murni"

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #13 on: 16 June 2011, 07:50:21 PM »
^ intinya pembunuhan dalam bentuk apapun tidak dianjurkan buddhism?

apakah anda pernah membaca atau mendengar yg sebaliknya? atau anda punya pendapat sebaliknya? silakan dikemukakan, supaya kami bisa menertawai anda

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #14 on: 16 June 2011, 07:56:37 PM »
^ intinya pembunuhan dalam bentuk apapun tidak dianjurkan buddhism?

apakah anda punya referensi sutta/ajaran dalam buddhist yg menyataken pembunuhan boleh dilakukan dengan suatu alasan ? ato ada cerita buddhist yg menyatakan bahwa pembunuhan yg bersifat khusus/mendesak bole dilakukan dengan cara bijak ?

Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #15 on: 16 June 2011, 09:07:14 PM »
Quote from: DN 16 Mahaparinibbana Sutta
4.8. ‘Seandainya seorang bhikkhu mengatakan: “Teman-teman, aku mendengar dan menerima ini dari mulut Sang Bhagavā sendiri: inilah Dhamma, inilah disiplin, inilah Ajaran Sang Guru,” maka, para bhikkhu, kalian tidak boleh menerima atau menolak kata-katanya. Kemudian, tanpa menerima atau menolak, kata-kata dan ungkapannya harus dengan teliti dicatat dan dibandingkan dengan Sutta-sutta dan dipelajari di bawah cahaya disiplin. Jika kata-katanya, saat dibandingkan dan dipelajari, terbukti tidak selaras dengan Sutta atau disiplin, berarti kesimpulannya adalah: “Pasti ini bukan kata-kata Sang Buddha, hal ini telah keliru dipahami oleh bhikkhu ini,” dan kata-katanya itu harus ditolak. Tetapi jika saat dibandingkan dan dipelajari, terbukti selaras dengan Sutta atau disiplin, berarti kesimpulannya adalah: “Pasti ini adalah kata-kata Sang Buddha, hal ini telah dengan benar dipahami oleh bhikkhu ini.” Ini adalah kriteria pertama.’

Offline adi lim

  • Sebelumnya: adiharto
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.993
  • Reputasi: 108
  • Gender: Male
  • Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #16 on: 17 June 2011, 06:06:22 AM »
ini ajaran yg berbahaya, setelah nyamuk, kemudian binatang buas spt macan, singa, dll juga berbahaya oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh binatang buas adalah pembunuhan yg bijaksana. selanjutnya meningkat lagi, para perampok, pencopet, maling, dll juga berbahaya, oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh orang jahat adalah pembunuhan yg bijaksana. sekanjutnya meningkat lagi, teman2ku, sanak saudaraku, orang tuaku, dst ... dst, adalah orang yg berbahaya (silakan cari definisi bahaya yg bisa membenarkan perbuatan), maka membunuh mereka adalah pembunuhan yg bijaksana.

dalam pancasila, sila 1 berbunyi, "saya melatih diri untuk menghindari pembunuhan" tidak ada klausul tambahan "kecuali membunuh makhluk berbahaya"

IMO, awalnya bibit teroris mulai dari sini  8->
« Last Edit: 17 June 2011, 06:18:02 AM by adi lim »
Seringlah PancaKhanda direnungkan sebagai Ini Bukan MILIKKU, Ini Bukan AKU, Ini Bukan DIRIKU, bermanfaat mengurangi keSERAKAHan, mengurangi keSOMBONGan, Semoga dapat menjauhi Pandangan SALAH.

Offline adi lim

  • Sebelumnya: adiharto
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.993
  • Reputasi: 108
  • Gender: Male
  • Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #17 on: 17 June 2011, 06:13:10 AM »
^ intinya pembunuhan dalam bentuk apapun tidak dianjurkan buddhism?

sesuai Buddha Dhamma  :yes:
« Last Edit: 17 June 2011, 06:17:23 AM by adi lim »
Seringlah PancaKhanda direnungkan sebagai Ini Bukan MILIKKU, Ini Bukan AKU, Ini Bukan DIRIKU, bermanfaat mengurangi keSERAKAHan, mengurangi keSOMBONGan, Semoga dapat menjauhi Pandangan SALAH.

Offline jin mabok

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 174
  • Reputasi: 7
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #18 on: 17 June 2011, 10:06:21 AM »
saya terkadang bunuh nyamuk karena saya tahu kalo misalnya ituh nyamuk gak saya bunuh
ntr pasti dibunuh ama ortu (terutama bokap).
Dari mana saya tahu kalau nyamuk2 tsb pasti bakal dibunuh bokap? Karna tiap x bokap ke toilet, pasti bawa raket nyamuk buat perang ma tuh nyamuk.
jadi saya mikirnya, "daripada bokap saya yg dpt kamma buruk gara" bunuh nyamuk, mending saya aja". gak tega soalnya liat bokap dapet kamma buruk.

Kira2 tindakan saya ini membunuh dgn bijaksana kah? [-o< [-o<

Offline William_phang

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.101
  • Reputasi: 62
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #19 on: 17 June 2011, 10:21:21 AM »
 [at] atas,

mgkn butuh kondisi yg pas utk menyadarkan pada ortu bahwa membunuh nyamuk itu adalah tindakan yang tidak baik dan menanam kamma buruk..

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #20 on: 17 June 2011, 10:47:58 AM »
saya terkadang bunuh nyamuk karena saya tahu kalo misalnya ituh nyamuk gak saya bunuh
ntr pasti dibunuh ama ortu (terutama bokap).
Dari mana saya tahu kalau nyamuk2 tsb pasti bakal dibunuh bokap? Karna tiap x bokap ke toilet, pasti bawa raket nyamuk buat perang ma tuh nyamuk.
jadi saya mikirnya, "daripada bokap saya yg dpt kamma buruk gara" bunuh nyamuk, mending saya aja". gak tega soalnya liat bokap dapet kamma buruk.

Kira2 tindakan saya ini membunuh dgn bijaksana kah? [-o< [-o<


tetep tidak ada nyang nama nya membunuh dengan bijaksana, itu pinter2 dalam membunuh, ga mau bokap nyang bunuh, tp ente yg bunuh, tetep ada niat dan hasil nyamuk nyang gepeng...

itu adalah pilihan hidup ente, tp bukan lah suatu kebenaran apalagi kebijaksanaan...
« Last Edit: 17 June 2011, 10:49:43 AM by dato' tono »
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline dato' tono

  • Sebelumnya: dhanuttono
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.612
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
  • Namo Buddhaya...
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #21 on: 17 June 2011, 10:48:11 AM »
maaf, double post...
Sesuai benih yang ditabur, demikian lah buah yang di tuai, penanam kebajikan akan memperoleh kebahagiaan.

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #22 on: 17 June 2011, 11:11:51 AM »
mo nanya nih....membunuh nyamuk dianggap pembunuhan yg besar ?

bahkan ada lho suttanya (tp lupa, tolong siapa yg bisa kasih suttanya, tentu sy kasih door prize), kalo sang Buddha tidak pernah menjalani kehidupan sebagai binatang yang berukuran kecil, yang terkecil adalah ketika beliau menjadi burung puyuh (ada parittanya, sory ga bisa quotekan, buku paritta sy udah sy kemas dlm dos rapi dibungkus, siap2 mo pulang sih). begitu pula dlm vinaya yg dianggap pelanggaran parajika ketika dia mencuri lebih dari 5 masaka, ini satuan mata uang yg berlaku ketika itu, mungkin kalo kita ya rupiah. jadi kalo dibawah itu bukan pelanggaran parajika (walau mencuri dilarang, termasuk membunuh juga dilarang).

sekali lagi maaf ya, bukan sy bermaksud menyetujui pembunuhan, BUKAN, tapi agar kita juga JANGAN terlalu GARIS KERAS, sang Buddha aja melarang kita ekstrim kok, jadi kalo kita membunuh nyamuk itu bukan pembunuhan besar menurut saya tapi sebaiknya dihindari dg memasang obat nyamuk elektrik (yg aman) atau kipas angin. dan sekali lagi JANGAN ada yang salah paham. pembunuhan apapun adalah dilarang, maka sebaiknya kita hindari. kalo bisa menghindari membunuh nyamuk tentu lebih baik khan. apalagi membunuhi itu nyamuk dg penuh kepuasan ...nahhh...bener2 KAMMA BURUK....sekecil apapun kalo dilakukan dg penuh kepuasan maka akan menghasilkan kamma yg besar. begitu pula persembahan yg paling kecilpun kalo dilakukan dg sepunuh hati maka akan membuahkan kebajikan yg besar pula.
« Last Edit: 17 June 2011, 11:17:48 AM by pannadevi »

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #23 on: 17 June 2011, 11:14:15 AM »
saya terkadang bunuh nyamuk karena saya tahu kalo misalnya ituh nyamuk gak saya bunuh
ntr pasti dibunuh ama ortu (terutama bokap).
Dari mana saya tahu kalau nyamuk2 tsb pasti bakal dibunuh bokap? Karna tiap x bokap ke toilet, pasti bawa raket nyamuk buat perang ma tuh nyamuk.
jadi saya mikirnya, "daripada bokap saya yg dpt kamma buruk gara" bunuh nyamuk, mending saya aja". gak tega soalnya liat bokap dapet kamma buruk.

Kira2 tindakan saya ini membunuh dgn bijaksana kah? [-o< [-o<


pasangi aja diplafon kipas angin, pasti ga ada nyamuk, waktu masuk toilet khan nyalain lampu, nah fan nya juga disambung ke kontaknya lampu jadi bersamaan nyalanya, maka toilet akan bersih dari nyamuk.

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #24 on: 17 June 2011, 11:15:39 AM »
mo nanya nih....membunuh nyamuk dianggap pembunuhan yg besar ?

bahkan ada lho suttanya (tp lupa, tolong siapa yg bisa kasih suttanya, tentu sy kasih door prize), kalo sang Buddha tidak pernah menjalani kehidupan sebagai binatang yang berukuran kecil, yang terkecil adalah ketika beliau menjadi burung puyuh (ada parittanya, sory ga bisa quotekan, buku paritta sy udah sy kemas dlm dos rapi dibungkus, siap2 mo pulang sih). begitu pula dlm vinaya yg dianggap pelanggaran parajika ketika dia mencuri lebih dari 5 masaka, ini satuan mata uang yg berlaku ketika itu, mungkin kalo kita ya rupiah. jadi kalo dibawah itu bukan pelanggaran parajika (walau mencuri dilarang, termasuk membunuh juga dilarang).

sekali lagi maaf ya, bukan sy bermaksud menyetujui pembunuhan, BUKAN, tapi agar kita juga JANGAN terlalu GARIS KERAS, sang Buddha aja melarang kita ekstrim kok, jadi kalo kita membunuh nyamuk itu bukan pembunuhan besar menurut saya tapi sebaiknya dihindari dg memasang obat nyamuk elektrik (yg aman) atau kipas angin.

Saya pribadi tidak menyetujui pembunuhan sebagai hal yang terpuji. Sebab menurut saya, semua makhluk hidup --- seburuk apapun fisiknya, sekecil apapun ukuran tubuhnya, sejahat apapun sifatnya; tetap punya hak asasi untuk hidup. ;D Namun dalam keadaan tertentu, saya tidak mencela bila memang ada makhluk hidup yang perlu dibunuh. Itu pun dengan catatan memang sudah sangat terpaksa.

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #25 on: 17 June 2011, 11:19:58 AM »
apakah anda punya referensi sutta/ajaran dalam buddhist yg menyataken pembunuhan boleh dilakukan dengan suatu alasan ? ato ada cerita buddhist yg menyatakan bahwa pembunuhan yg bersifat khusus/mendesak bole dilakukan dengan cara bijak ?

di jataka Mahayana ada kan, bodhisatta membunuh perampok di kapal (CMIIW)... pembunuhan oleh bodhisatva dikatakan sebagai UPAYA KAUSALYA...
tapi itu MAHAYANA dan
gw kan Theravada...
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #26 on: 17 June 2011, 11:24:03 AM »
mo nanya nih....membunuh nyamuk dianggap pembunuhan yg besar ?

bahkan ada lho suttanya (tp lupa, tolong siapa yg bisa kasih suttanya, tentu sy kasih door prize), kalo sang Buddha tidak pernah menjalani kehidupan sebagai binatang yang berukuran kecil, yang terkecil adalah ketika beliau menjadi burung puyuh (ada parittanya, sory ga bisa quotekan, buku paritta sy udah sy kemas dlm dos rapi dibungkus, siap2 mo pulang sih). begitu pula dlm vinaya yg dianggap pelanggaran parajika ketika dia mencuri lebih dari 5 masaka, ini satuan mata uang yg berlaku ketika itu, mungkin kalo kita ya rupiah. jadi kalo dibawah itu bukan pelanggaran parajika (walau mencuri dilarang, termasuk membunuh juga dilarang).

sekali lagi maaf ya, bukan sy bermaksud menyetujui pembunuhan, BUKAN, tapi agar kita juga JANGAN terlalu GARIS KERAS, sang Buddha aja melarang kita ekstrim kok, jadi kalo kita membunuh nyamuk itu bukan pembunuhan besar menurut saya tapi sebaiknya dihindari dg memasang obat nyamuk elektrik (yg aman) atau kipas angin. dan sekali lagi JANGAN ada yang salah paham. pembunuhan apapun adalah dilarang, maka sebaiknya kita hindari. kalo bisa menghindari membunuh nyamuk tentu lebih baik khan. apalagi membunuhi itu nyamuk dg penuh kepuasan ...nahhh...bener2 KAMMA BURUK....sekecil apapun kalo dilakukan dg penuh kepuasan maka akan menghasilkan kamma yg besar. begitu pula persembahan yg paling kecilpun kalo dilakukan dg sepunuh hati maka akan membuahkan kebajikan yg besar pula.

jadi yang membunuh nyamuk, kalian aman dari kemungkinan membunuh bodhisatta (calon sammasambuddha) karena bodhisatta mahasatta tidak akan terlahirkan menjadi binatang yang lebih kecil dari ukuran burung puyuh. wkwkwkwkwkwk
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #27 on: 17 June 2011, 11:25:29 AM »
Saya pribadi tidak menyetujui pembunuhan sebagai hal yang terpuji. Sebab menurut saya, semua makhluk hidup --- seburuk apapun fisiknya, sekecil apapun ukuran tubuhnya, sejahat apapun sifatnya; tetap punya hak asasi untuk hidup. ;D Namun dalam keadaan tertentu, saya tidak mencela bila memang ada makhluk hidup yang perlu dibunuh. Itu pun dengan catatan memang sudah sangat terpaksa.

sangat terpaksa ? misalnya ketika akan dibunuh... balik membunuh... wkwkwkwkwk
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #28 on: 17 June 2011, 11:27:38 AM »
di jataka Mahayana ada kan, bodhisatta membunuh perampok di kapal (CMIIW)... pembunuhan oleh bodhisatva dikatakan sebagai UPAYA KAUSALYA...
tapi itu MAHAYANA dan
gw kan Theravada...
aye juga masih sampai sekarang meragukan upaya kausalya,bahkan jataka tersebut saya juga ragu akan keberadaannya........
iya,katane bodhisatta membunuh perampok tsb yang akan membunuh 100 orang lainnya,dan 100 orang tersebut akan membunuh lagi 100 orang saat kapal itu telah berlabuh (cmiiw),akibat bodhisatta membunuh perampok tsb,maka jatuhlah korban yang lebih banyak lagi...karena 100 orang itu tidak dibunuh....
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #29 on: 17 June 2011, 11:30:58 AM »
aye juga masih sampai sekarang meragukan upaya kausalya,bahkan jataka tersebut saya juga ragu akan keberadaannya........
iya,katane bodhisatta membunuh perampok tsb yang akan membunuh 100 orang lainnya,dan 100 orang tersebut akan membunuh lagi 100 orang saat kapal itu telah berlabuh (cmiiw),akibat bodhisatta membunuh perampok tsb,maka jatuhlah korban yang lebih banyak lagi...karena 100 orang itu tidak dibunuh....

maka-nya bro... mungkin dulu bhikkhu yang ceramah itu pakai referensi Mahayana... wkwkwkwkw
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #30 on: 17 June 2011, 11:31:39 AM »
sangat terpaksa ? misalnya ketika akan dibunuh... balik membunuh... wkwkwkwkwk

Misalnya wabah aides aegypti. Terlalu munafik jika kita bilang "kita harus menyemprot aides aegypti dengan pikiran cinta kasih, bukan dengan obat pembasmi nyamuk". ;D

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #31 on: 17 June 2011, 11:33:08 AM »
bagaimana jika kasusnya seperti ini:
#ada seseorang yg tahu bahwa badannya penuh dengan kuman, kemudian ia mandi dan membunuh kuman tersebut (dia tidak memiliki niat membunuh kuman namun dia mengetahui bahwa ada kuman tak kasat mata di tubuhnnya, tubuhnnya gatalgatal)
#ada seseorang yg merebus air untuk memasak, dia tahu di air tersebut ada mikroorganisme, dan dia jg tidak memiliki niat membunuh (hny ingin rebus air), disini intinnya mengetahui ada makhluk hidup tak kasat mata, namun tak ada niat untuk membunhuh, hny sekedar tahu
mohon koreksi and pencerahannya brobro & sissis :D
« Last Edit: 17 June 2011, 11:55:34 AM by zeo »
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #32 on: 17 June 2011, 11:36:58 AM »
jadi yang membunuh nyamuk, kalian aman dari kemungkinan membunuh bodhisatta (calon sammasambuddha) karena bodhisatta mahasatta tidak akan terlahirkan menjadi binatang yang lebih kecil dari ukuran burung puyuh. wkwkwkwkwkwk

wah kok lantas dijadiin celah nih.... :P

tapi beneran kok bro, ada tuh parittanya kalo ga salah sacca kiriya gatha (berjanji tidak mau memakan makanan bernyawa, itulah yg dijadikan senjata oleh kaum VEGIE)

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #33 on: 17 June 2011, 11:37:09 AM »
Misalnya wabah aides aegypti. Terlalu munafik jika kita bilang "kita harus menyemprot aides aegypti dengan pikiran cinta kasih, bukan dengan obat pembasmi nyamuk". ;D

"pinjam pisau orang membunuh" aja bro (petugas dinas kesehatan) wkwkwkwkwk... Hidup di tempat yang sesuai adalah BERKAH UTAMA (JAYA MANGGALA)

VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #34 on: 17 June 2011, 11:38:25 AM »
bagaimana jika kasusnya seperti ini:
#ada seseorang yg tahu bahwa badannya penuh dengan kuman, kemudian ia mandi dan membunuh kuman tersebut (dia tidak memiliki niat membunuh kuman namun dia mengetahui bahwa ada kuman tak kasat mata di tubuhnnya, tubuhnnya gatalgatal)
#ada seseorang yg merebus air untuk memasak, dia tahu di air tersebut ada mikroorganisme, dan dia jg tidak memiliki niat membunuh (hny ingin rebus air), disini intinnya mengetahui ada makhluk hidup tak kasat mata, namun tak ada niat untuk membunhuh, hny sekedar tahu
mohon koreksi and pencerahannya brobro  :D

saya pengin kasih tanggapan tapi ga jadi, karena sy bukan termasuk..... :P

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #35 on: 17 June 2011, 11:43:12 AM »
jadi yang membunuh nyamuk, kalian aman dari kemungkinan membunuh bodhisatta (calon sammasambuddha) karena bodhisatta mahasatta tidak akan terlahirkan menjadi binatang yang lebih kecil dari ukuran burung puyuh. wkwkwkwkwkwk

Mau cerita yang lebih provokatif?

Spoiler: ShowHide
Ada kisah dimana seorang suami sedang makan ikan goreng di ruang makan. Di sampingnya, ada istrinya yang sedang memasak sayuran. Di sebelah ruang makan, ada seekor anjing yang sedang dirantai dan menggonggong. Tahu apa tafsiran para master vegetarian yang beraji-mumpung menjadi ahli penerawangan kehidupan lampau? Buka spoiler berikut ini!

[spoiler]Suami itu pada kehidupan lampaunya punya seorang istri, dan istri itu terlahir kembali menjadi seekor ikan yang digoreng dan dimakan oleh sang suami pada kehidupan sekarang. Istri yang sedang memasak adalah musuh besar sang suami di kehidupan lampau. Dan anjing yang dirantai adalah ayah dari sang suami di kehidupan lampau. Betapa tidak berbudinya suami itu:
- istri di kehidupan lampau digoreng dan dimakan
- ayah di kehidupan lampau dirantai
- musuh di kehidupan lampau malah dicintai dan disayang

=)) Menurut saya, ini adalah kisah paling konyol seputar vegetarian. Lucunya, ada banyak orang yang terharu dan percaya oleh perumpamaan ini!


[/spoiler]

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #36 on: 17 June 2011, 11:43:32 AM »
"pinjam pisau orang membunuh" aja bro (petugas dinas kesehatan) wkwkwkwkwk... Hidup di tempat yang sesuai adalah BERKAH UTAMA (JAYA MANGGALA)

itu syair kemenangan koko,mustinya manggala Sutta...hhehehe  ;D ;D ;D
ok,hidup di tempat sesuai adalah berkah utama,misalnya.kita hidup di daerah perumahan elite,trus tanpa disangka ulat bulu datang menyerang,apakah kita harus berpindah2? tanpa memedulikan si ulat bulu,misalne aja,ulat bulu masuk di kamar kita,tengah malam lagi..apakah mau repot2 telepon petugas kesehatan? hehehe just my suggestion.... ;D ;D ;D
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #37 on: 17 June 2011, 11:44:41 AM »
"pinjam pisau orang membunuh" aja bro (petugas dinas kesehatan) wkwkwkwkwk... Hidup di tempat yang sesuai adalah BERKAH UTAMA (JAYA MANGGALA)

Saya tidak membunuh nyamuk, tapi saya menyetujui tindakan pembasmian itu. Namun jika mengutip kesimpulan di suatu kisah Jataka, "sedikit saja jika kita berbahagia atas kematian makhluk lain, maka kita akan mendapatkan buah kamma buruk yang jauh lebih berat daripada kematian makhluk itu". ;D Wah, saya jadi agak waswas nih. LOL.

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #38 on: 17 June 2011, 11:47:54 AM »
Mau cerita yang lebih provokatif?

Spoiler: ShowHide
Ada kisah dimana seorang suami sedang makan ikan goreng di ruang makan. Di sampingnya, ada istrinya yang sedang memasak sayuran. Di sebelah ruang makan, ada seekor anjing yang sedang dirantai dan menggonggong. Tahu apa tafsiran para master vegetarian yang beraji-mumpung menjadi ahli penerawangan kehidupan lampau? Buka spoiler berikut ini!

[spoiler]Suami itu pada kehidupan lampaunya punya seorang istri, dan istri itu terlahir kembali menjadi seekor ikan yang digoreng dan dimakan oleh sang suami pada kehidupan sekarang. Istri yang sedang memasak adalah musuh besar sang suami di kehidupan lampau. Dan anjing yang dirantai adalah ayah dari sang suami di kehidupan lampau. Betapa tidak berbudinya suami itu:
- istri di kehidupan lampau digoreng dan dimakan
- ayah di kehidupan lampau dirantai
- musuh di kehidupan lampau malah dicintai dan disayang

=)) Menurut saya, ini adalah kisah paling konyol seputar vegetarian. Lucunya, ada banyak orang yang terharu dan percaya oleh perumpamaan ini!


[/spoiler]

tapi bro, kisah ayah yg menjadi anjingnya itu ada lho di sutta, kalo ga salah Toddeyya namanya, setelah dia mengetahui ayahnya menjadi anjingnya lantas dia tinggalkan semua hartanya dan menjadi bhikkhu dan mencapai arahat. kalo kisah ini memang ada di sutta bro.

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #39 on: 17 June 2011, 11:55:01 AM »
tapi bro, kisah ayah yg menjadi anjingnya itu ada lho di sutta, kalo ga salah Toddeyya namanya, setelah dia mengetahui ayahnya menjadi anjingnya lantas dia tinggalkan semua hartanya dan menjadi bhikkhu dan mencapai arahat. kalo kisah ini memang ada di sutta bro.

Saya tidak menyanggah kemungkinan bahwa keluarga di masa lampau kita justru menjadi makhluk yang kita "siksa" di kehidupan sekarang. ;D Saya hanya ingin menyentil orang lain bahwa: "bisa saja musuh kita di masa lampau yang justru menjadi makhluk yang kita siksa di kehidupan sekarang".

Spoiler: ShowHide
Mengenai kisah di Sutta, pesan yang hendak disampaikan adalah hargai semua kehidupan, karena jika kamu percaya konsep kelahiran kembali; maka semua makhluk sebenarnya mungkin saja pernah menjadi saudara kamu.

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #40 on: 17 June 2011, 11:56:27 AM »
saya pengin kasih tanggapan tapi ga jadi, karena sy bukan termasuk..... :P

sis jg bole kasi tanggapan kok  :))  ^:)^
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #41 on: 17 June 2011, 12:00:16 PM »
Saya tidak menyanggah kemungkinan bahwa keluarga di masa lampau kita justru menjadi makhluk yang kita "siksa" di kehidupan sekarang. ;D Saya hanya ingin menyentil orang lain bahwa: "bisa saja musuh kita di masa lampau yang justru menjadi makhluk yang kita siksa di kehidupan sekarang".

Spoiler: ShowHide
Mengenai kisah di Sutta, pesan yang hendak disampaikan adalah hargai semua kehidupan, karena jika kamu percaya konsep kelahiran kembali; maka semua makhluk sebenarnya mungkin saja pernah menjadi saudara kamu.


itulah sebabnya sis M14ka amat mencintai chow2 nya sapa tahu dulu itu suami dia....hihihi... ^-^

memang tidak tertutup kemungkinan suami/istri kita dulu adalah musuh/orang yg kita sakiti, saya pernah posting ttg Therigatha yg mengisahkan kisah hidup bhikkhuni Issidasi. beliau harus mengalami 3 kali menikah dan semuanya gagal karena mereka semua adalah orang2 yg dulu dia sakiti dlm kehidupan lampaunya (dulu dia pria play boy).

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #42 on: 17 June 2011, 12:02:15 PM »
sis jg bole kasi tanggapan kok  :))  ^:)^

Bro zeo, coba buka spoiler berikut ini...

Spoiler: ShowHide

 pannadevi
Samaneri
KalyanaMitta

Thank You
-Given: 902
-Receive: 520
Posts: 1.886
Reputasi: 97
[Baik] [Buruk]
Gender:

[spoiler]Mohon manggil beliau lebih sopan, takutnya kepala Bro terpecah menjadi 6 bagian. j/k ;D



[/spoiler]

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #43 on: 17 June 2011, 12:06:18 PM »
itulah sebabnya sis M14ka amat mencintai chow2 nya sapa tahu dulu itu suami dia....hihihi... ^-^

memang tidak tertutup kemungkinan suami/istri kita dulu adalah musuh/orang yg kita sakiti, saya pernah posting ttg Therigatha yg mengisahkan kisah hidup bhikkhuni Issidasi. beliau harus mengalami 3 kali menikah dan semuanya gagal karena mereka semua adalah orang2 yg dulu dia sakiti dlm kehidupan lampaunya (dulu dia pria play boy).

;D Jujur saja, saya tidak terlalu memercayai konsep "ini akibat kamma di kehidupan lampau" pada banyak kasus. Saya sampai saat ini melihat bahwa masalah yang muncul di hidup ini adalah masalah yang muncul karena kesalahan di hidup ini. Kecuali pada kasus kelahiran di keluarga mana dan kondisi fisik saat lahir; itu yang mungkin bisa merujuk pada konsep "kamma kehidupan lampau".

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #44 on: 17 June 2011, 12:06:30 PM »
sis jg bole kasi tanggapan kok  :))  ^:)^


boleh ya? ya deh....thanks.

kalo ga mau melakukan pelanggaran itu semua, hiduplah dalam ruang kedap udara, gunakan baju astronot, tanamlah sayuran/buah2an diruang kedap udara agar tidak kena kuman, jagalah kontak selalu bebas dari kuman, setiap orang musti dicuci hama ketika masuk dalam rumah kedap udara anda dan disiapkan pula baju2 mrk yg sejenis dg anda, selamat hidup dalam bayang2 ketakutan bro.

Sang Buddha tidak pernah mengajarkan hal EKSTRIM demikian. yang penting adalah CARA BERPIKIR kita...agar kita meningkatkan kebijaksanaan bukan melakukan pekerjaan ekstrim yg menyeret kita ke hal2 tidak berguna spt ini, malah menghambat perkembangan spirituil kita. apakah lantas anda menjadi ARAHAT ketika anda hidup dlm baju astronot dan ruang kedap udara?

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #45 on: 17 June 2011, 12:07:39 PM »
boleh ya? ya deh....thanks.

kalo ga mau melakukan pelanggaran itu semua, hiduplah dalam ruang kedap udara, gunakan baju astronot, tanamlah sayuran/buah2an diruang kedap udara agar tidak kena kuman, jagalah kontak selalu bebas dari kuman, setiap orang musti dicuci hama ketika masuk dalam rumah kedap udara anda dan disiapkan pula baju2 mrk yg sejenis dg anda, selamat hidup dalam bayang2 ketakutan bro.

Sang Buddha tidak pernah mengajarkan hal EKSTRIM demikian. yang penting adalah CARA BERPIKIR kita...agar kita meningkatkan kebijaksanaan bukan melakukan pekerjaan ekstrim yg menyeret kita ke hal2 tidak berguna spt ini, malah menghambat perkembangan spirituil kita. apakah lantas anda menjadi ARAHAT ketika anda hidup dlm baju astronot dan ruang kedap udara?

Lagipula, bukankah kuman (mikroorganisme) secara implisit dianggap bukan termasuk makhluk hidup dalam pandangan Buddhisme?! :D

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #46 on: 17 June 2011, 12:08:41 PM »
Bro zeo, coba buka spoiler berikut ini...

Spoiler: ShowHide

 pannadevi
Samaneri
KalyanaMitta

Thank You
-Given: 902
-Receive: 520
Posts: 1.886
Reputasi: 97
[Baik] [Buruk]
Gender:

[spoiler]Mohon manggil beliau lebih sopan, takutnya kepala Bro terpecah menjadi 6 bagian. j/k ;D


[/spoiler]

duhhh....bikin malu aja opa upa ini...kabur aja dahhh....

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #47 on: 17 June 2011, 12:11:22 PM »
duhhh....bikin malu aja opa upa ini...kabur aja dahhh....

:P hehehe.

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #48 on: 17 June 2011, 12:12:34 PM »
boleh ya? ya deh....thanks.

kalo ga mau melakukan pelanggaran itu semua, hiduplah dalam ruang kedap udara, gunakan baju astronot, tanamlah sayuran/buah2an diruang kedap udara agar tidak kena kuman, jagalah kontak selalu bebas dari kuman, setiap orang musti dicuci hama ketika masuk dalam rumah kedap udara anda dan disiapkan pula baju2 mrk yg sejenis dg anda, selamat hidup dalam bayang2 ketakutan bro.

Sang Buddha tidak pernah mengajarkan hal EKSTRIM demikian. yang penting adalah CARA BERPIKIR kita...agar kita meningkatkan kebijaksanaan bukan melakukan pekerjaan ekstrim yg menyeret kita ke hal2 tidak berguna spt ini, malah menghambat perkembangan spirituil kita. apakah lantas anda menjadi ARAHAT ketika anda hidup dlm baju astronot dan ruang kedap udara?

amfun kaka  ^:)^
OK Teurimong Gaseh beh cute sis  :P
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #49 on: 17 June 2011, 12:13:36 PM »
amfun kaka  ^:)^
OK Teurimong Gaseh beh cute sis  :P

AstagaTM. Walahuallam!

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #50 on: 17 June 2011, 12:14:22 PM »
Lagipula, bukankah kuman (mikroorganisme) secara implisit dianggap bukan termasuk makhluk hidup dalam pandangan Buddhisme?! :D

kalo tumbuhan/tanaman termasuk makhluk hidup/benda hidup om upa?  :D
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #51 on: 17 June 2011, 12:14:31 PM »
;D Jujur saja, saya tidak terlalu memercayai konsep "ini akibat kamma di kehidupan lampau" pada banyak kasus. Saya sampai saat ini melihat bahwa masalah yang muncul di hidup ini adalah masalah yang muncul karena kesalahan di hidup ini. Kecuali pada kasus kelahiran di keluarga mana dan kondisi fisik saat lahir; itu yang mungkin bisa merujuk pada konsep "kamma kehidupan lampau".

SEPAHAM deh kita kalo gitu  :jempol:

saya udah buktiin sendiri kok bro...dan saya udah pernah posting di thread "siapa penjaga neraka". disana sy posting bhw saya percaya neraka itu tidak menunggu kita mati dulu, bahkan dalam kehidupan kita sekarang ini kita  hidup dalam penderitaan yg besar sekali bak layaknya hidup dlm neraka. saya dah alami dan buktikan. saya percaya dan saya telah buktiin.

Lagipula, bukankah kuman (mikroorganisme) secara implisit dianggap bukan termasuk makhluk hidup dalam pandangan Buddhisme?! :D

iya bro, Sang Buddha membagi mahluk hidup menjadi 3 menurut Vasettha sutta. (Manusia. Binatang, Tumbuhan). dulu pernah posting dan bahas ttg kriteria mahluk hidup di thread lama (musti nyari dulu)  ;D

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #52 on: 17 June 2011, 12:15:06 PM »
amfun kaka  ^:)^
OK Teurimong Gaseh beh cute sis  :P
=)) =)) =))
:hammer:
 :whistle: :whistle: :whistle:
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #53 on: 17 June 2011, 12:17:44 PM »
Bro zeo, coba buka spoiler berikut ini...

Spoiler: ShowHide

 pannadevi
Samaneri
KalyanaMitta

Thank You
-Given: 902
-Receive: 520
Posts: 1.886
Reputasi: 97
[Baik] [Buruk]
Gender:

[spoiler]Mohon manggil beliau lebih sopan, takutnya kepala Bro terpecah menjadi 6 bagian. j/k ;D



[/spoiler]

sori sori (lg SJ)
pardon me kaka  ^:)^
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #54 on: 17 June 2011, 12:18:14 PM »
amfun kaka  ^:)^
OK Teurimong Gaseh beh cute sis  :P
AstagaTM. Walahuallam!

Audzubillahimindhalliq.... ^-^


Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #55 on: 17 June 2011, 12:19:36 PM »

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #56 on: 17 June 2011, 12:19:50 PM »
:outoftopic:
:ngomel: :ngomel:
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #57 on: 17 June 2011, 12:20:28 PM »
hushh....
hehehe,maaf Samaneri.... :) :) :)
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #58 on: 17 June 2011, 12:21:32 PM »
kalo tumbuhan/tanaman termasuk makhluk hidup/benda hidup om upa?  :D

om upaa.....?  :D
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #59 on: 17 June 2011, 12:21:54 PM »
Quote from: pannadevi
SEPAHAM deh kita kalo gitu  :jempol:

saya udah buktiin sendiri kok bro...dan saya udah pernah posting di thread "siapa penjaga neraka". disana sy posting bhw saya percaya neraka itu tidak menunggu kita mati dulu, bahkan dalam kehidupan kita sekarang ini kita  hidup dalam penderitaan yg besar sekali bak layaknya hidup dlm neraka. saya dah alami dan buktikan. saya percaya dan saya telah buktiin.

Yup! ;D Menurut saya, manusia terlalu banyak menggantungkan kehausan jawaban di batinnya dengan mitos. Padahal setelah saya lihat sendiri di akar permasalahannya, sebenarnya masalah dan keberuntungan itu semua datangnya dari perbuatan kita di hidup ini.

Spoiler: ShowHide
PS: Saya juga tidak percaya dengan gambaran neraka yang ditulis di kitab agama manapun. ;D



Quote from: pannedevi
iya bro, Sang Buddha membagi mahluk hidup menjadi 3 menurut Vasettha sutta. (Manusia. Binatang, Tumbuhan). dulu pernah posting dan bahas ttg kriteria mahluk hidup di thread lama (musti nyari dulu)  ;D

Lalu, apakah tumbuhan disebut sebagai makhluk hidup di dalam Agganna Sutta? ;D

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #60 on: 17 June 2011, 12:22:01 PM »
kalo tumbuhan/tanaman termasuk makhluk hidup/benda hidup om upa?  :D

Dalam sains dan cabang Ilmu Biologi: Yes, tumbuhan dan mikroorganisme termasuk makhluk hidup (organism). Dalam pandangan Buddhisme, mereka bukanlah makhluk hidup (satta).

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #61 on: 17 June 2011, 12:25:40 PM »
om upaa.....?  :D
tumbuhan ato tanaman itu termasuk makhluk hidup,tetapi tidak termasuk dalam 31 alam kehidupan,karena tumbuhan tidak mempunyai pikiran,sehingga tidak dapat terlahir kembali,dan tumbuhan tidak bisa menjadi kelahiran kembali dari makhluk2 lainnya...cmiiw  ;D
jadi bisa dibilang hanya organisme...hehehe
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline zeo

  • Teman
  • **
  • Posts: 51
  • Reputasi: 1
  • Gender: Male
  • never say never smile forever
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #62 on: 17 June 2011, 12:26:11 PM »
Dalam sains dan cabang Ilmu Biologi: Yes, tumbuhan dan mikroorganisme termasuk makhluk hidup (organism). Dalam pandangan Buddhisme, mereka bukanlah makhluk hidup (satta).

oc om upa sakalangkong
ahn nyung hee ke se yo :D
menjadi seperti secercah cahaya di kegelapan

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #63 on: 17 June 2011, 12:28:54 PM »
oc om upa sakalangkong
ahn nyung hee ke se yo :D
kok om upa itu sakalangkong...hahahaha :hammer: =)) =))
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #64 on: 17 June 2011, 02:33:10 PM »
;D Jujur saja, saya tidak terlalu memercayai konsep "ini akibat kamma di kehidupan lampau" pada banyak kasus. Saya sampai saat ini melihat bahwa masalah yang muncul di hidup ini adalah masalah yang muncul karena kesalahan di hidup ini. Kecuali pada kasus kelahiran di keluarga mana dan kondisi fisik saat lahir; itu yang mungkin bisa merujuk pada konsep "kamma kehidupan lampau".

Menurut kitab Pathana, ada kemungkinan 24 penyebab (paccaya) atas suatu fenomena / peristiwa, dimana kamma hanya merupakan salah satu dari 24 penyebab (paccaya) itu. masih ada 23 paccaya yang tidak mungkin tidak berkaitan dengan kamma.
« Last Edit: 17 June 2011, 03:03:55 PM by dilbert »
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #65 on: 17 June 2011, 02:36:26 PM »
Apakah mikroorganisme itu termasuk makhluk hidup (satta) menurut buddhisme ?
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #66 on: 17 June 2011, 02:38:17 PM »
Apakah mikroorganisme itu termasuk makhluk hidup (satta) menurut buddhisme ?
mikrooorganisme termasuk makhluk hidup,tetapi tidak termasuk dalam 31 alam kehidupan karena tidak mempunyai pikiran.....dan tidak bisa terkondisi untuk lahir dan dilahirkan kembali (bukan berarti arahat loh) cmiiw
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #67 on: 17 June 2011, 02:44:38 PM »
Menurut kitab Pathana, ada kemungkinan 24 penyebab (paccaya) atas suatu fenomena / peristiwa, dimana kamma hanya merupakan salah satu dari 24 penyebab (paccaya) itu. masih ada 23 paccaya yang tidak mungkin tidak berkaitan dengan kamma.

Nah, saya lebih setuju dengan referensi yang ini. Saya tidak selalu menumpahkan segala sesuatu ke "kamma masa lampau". Sebab apa bedanya dengan orang lain yang suka melemparkan semua ketidak-tahuan dengan konsep "ini rencana Tuhan, ini cobaan dari Tuhan, ini misteri ilahi", dsb.? ;)

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #68 on: 17 June 2011, 03:06:00 PM »
Nah, saya lebih setuju dengan referensi yang ini. Saya tidak selalu menumpahkan segala sesuatu ke "kamma masa lampau". Sebab apa bedanya dengan orang lain yang suka melemparkan semua ketidak-tahuan dengan konsep "ini rencana Tuhan, ini cobaan dari Tuhan, ini misteri ilahi", dsb.? ;)

Dalam Milinda Panha BAB VIII bagian 8, ada kutipan sebagai berikut : "Tanpa pandangan terang dari seorang Buddha (sammasambuddha), tidak ada yang dapat menentukan jauhnya jangkauan kamma."
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #69 on: 17 June 2011, 03:09:46 PM »
Dalam Milinda Panha BAB VIII bagian 8, ada kutipan sebagai berikut : "Tanpa pandangan terang dari seorang Buddha (sammasambuddha), tidak ada yang dapat menentukan jauhnya jangkauan kamma."

OK, saya terima kutipan ini hanya sebatas faith (iman). ;D

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.850
  • Reputasi: 268
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #70 on: 17 June 2011, 03:16:37 PM »
tapi bro, kisah ayah yg menjadi anjingnya itu ada lho di sutta, kalo ga salah Toddeyya namanya, setelah dia mengetahui ayahnya menjadi anjingnya lantas dia tinggalkan semua hartanya dan menjadi bhikkhu dan mencapai arahat. kalo kisah ini memang ada di sutta bro.
Saya pernah baca di sutta kisah sejenis di mana orang sedang duduk memangku bayinya, lalu istrinya sedang memasak ikan. Saat itu ada anjing mendekat dan dia usir dengan menendangnya. Kalau tidak salah, Sariputta yang melihat kejadian itu, dan dikatakan ikan itu adalah ayahnya, anjing yang diusir itu ibunya, sementara bayinya yang dipangku adalah musuhnya. Isi yang disampaikan bukan perihal makan-memakan kerabat masa lalu (entahlah kalau di-aji-mumpung-bengkok-tafsir oleh vegetarian fundamentalis) tapi tentang kelahiran di samsara yang sangat tidak menentu itu adalah sangat menyedihkan (dukkha).

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #71 on: 17 June 2011, 03:20:26 PM »
Saya pernah baca di sutta kisah sejenis di mana orang sedang duduk memangku bayinya, lalu istrinya sedang memasak ikan. Saat itu ada anjing mendekat dan dia usir dengan menendangnya. Kalau tidak salah, Sariputta yang melihat kejadian itu, dan dikatakan ikan itu adalah ayahnya, anjing yang diusir itu ibunya, sementara bayinya yang dipangku adalah musuhnya. Isi yang disampaikan bukan perihal makan-memakan kerabat masa lalu (entahlah kalau di-aji-mumpung-bengkok-tafsir oleh vegetarian fundamentalis) tapi tentang kelahiran di samsara yang sangat tidak menentu itu adalah sangat menyedihkan (dukkha).

Wah, mengerikan. ;D

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #72 on: 17 June 2011, 03:47:28 PM »
;D Jujur saja, saya tidak terlalu memercayai konsep "ini akibat kamma di kehidupan lampau" pada banyak kasus. Saya sampai saat ini melihat bahwa masalah yang muncul di hidup ini adalah masalah yang muncul karena kesalahan di hidup ini. Kecuali pada kasus kelahiran di keluarga mana dan kondisi fisik saat lahir; itu yang mungkin bisa merujuk pada konsep "kamma kehidupan lampau".

Jika kamma kehidupan memengaruhi kondisi fisik saat lahir, apakah itu termasuk kecerdasan seseorang?
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #73 on: 17 June 2011, 03:53:15 PM »
Jika kamma kehidupan memengaruhi kondisi fisik saat lahir, apakah itu termasuk kecerdasan seseorang?

Kecerdasan ada banyak macam. Salah tiganya adalah IQ (Intelligence Quotient), EQ (Emotional Quotient), dan SQ (Spiritual Quotient). Ketiganya bisa dikembangkan.

Namun apakah kondisi kecerdasan saat lahir dipengaruhi kamma atau tidak, maka jawabannya mungkin "ya" mungkin "tidak".

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #74 on: 17 June 2011, 04:00:10 PM »
Kecerdasan ada banyak macam. Salah tiganya adalah IQ (Intelligence Quotient), EQ (Emotional Quotient), dan SQ (Spiritual Quotient). Ketiganya bisa dikembangkan.

Namun apakah kondisi kecerdasan saat lahir dipengaruhi kamma atau tidak, maka jawabannya mungkin "ya" mungkin "tidak".
Kenapa kromosom yang terbentuk dalam tiap janin bisa berbeda? Dan apakah pengaruh kromosom pada tingkat kecerdasan yang ada pada seorang bayi?

Kenapa bayi bisa berbeda dalam perilaku sehari-hari? Bukankah ketika bayi mereka masih belum bisa di ajari , ada bayi yang tertawa saat diperlihatkan sesuatu, ada bayi yang hanya diam dan ada yang menangis walaupun yang diperlihatkan barang yang sama.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline M14ka

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.821
  • Reputasi: 94
  • Gender: Female
  • Live your best life!! ^^
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #75 on: 17 June 2011, 04:06:28 PM »
Quote
Lima keadaan dibawah ini diperlukan untuk terjadinya kejahatan membunuh :

1. Makhluk hidup,
2. Pengetahuan bahwa ia makhluk hidup,
3. Kehendak untuk membunuh,
4. Usaha untuk membunuh,
5. Adanya kematian.

Ciri dari makhluk hidup yang dimaksudkan disini adalah :

1. Memiliki pikiran dan atau kesadaran.
2. Memerlukan makanan.
3. Dapat bergerak.
4. Dapat melakukan suatu kegiatan atau perbuatan.
5. Terlihat oleh mata.

Secara luas, makna dari Sila I Pancasila Buddhis “Panatipata veramani sikkhapadam samadiyami” ini mencakup tekad diri sendiri untuk menghindari penyiksaan dan atau penganiyayaan terhadap makhluk hidup seperti misalnya :

1. Membiarkan manusia dan binatang kelaparan
2. Mencambuk/memukul / menyakiti bagian tubuh manusia dan binatang
3. Menganggu/mengusik manusia dan binatang yg tidak bersalah
4. Mengadu manusia dan binatang untuk kesenangan
5. Menjadikan binatang sebagai umpan untuk menangkap binatang lainnya

Bobot kejahatan tergantung pada kebaikan dan besarnya makhluk yang bersangkutan. Pembunuhan terhadap seorang saleh atau seekor hewan besar ( gajah, lembu, kerbau, dll. ) dipandang lebih kejam daripada pembunuhan terhadap seorang yang keji, bengis, jahat ataupun seekor hewan kecil ( nyamuk, semut, kecoa, ulat, dll. ). Hal itu dianggap demikian karena usaha lebih besar diperlukan untuk melakukan kejahatan itu dan kehilangan yang ditimbulkan dipandang lebih besar.

Offline M14ka

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.821
  • Reputasi: 94
  • Gender: Female
  • Live your best life!! ^^
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #76 on: 17 June 2011, 04:10:50 PM »
Quote
Ada beberapa kasus yang tidak dianggap melanggar Sila I Pancasila Buddhis.

1. Kasus Perebusan Air untuk diminum

Dalam kasus perebusan air untuk diminum, hal ini bagi ummat awam dianggap tidak melanggar Sila I Pancasila Buddhis. Sebab, bakteri yang terdapat dalam air tersebut tidak terlihat oleh mata manusia awam yang membutuhkan air untuk diminum tersebut ( ingat ciri-ciri makhluk hidup tersebut diatas, salah satunya “terlihat-oleh-mata” ). Namun, meskipun demikian, dianjurkan ( dan dipraktekkan bagi para Bhikkhu ), bahwa sebelum meminum air, maka air tersebut haruslah disaring terlebih dahulu dan dipastikan tidak ada makhluk hidup apapun juga yang terlihat oleh mata di dalam air tersebut sebelum meminum / merebusnya. Sehingga, bila ternyata setelah diteliti melalui uji laboratorium dan mikroskopik terdapat bakteri-bakteri disana, maka tetaplah tidak ada karma buruk yang akan berbuah. Ingat, bahwa faktor utama sesuatu tindakan dapat disebut sebagai “Kamma” adalah adanya niat/kehendak ( Cetana ) ; Sang Buddha pernah bersabda, “O, para Bhikkhu, Cetana itulah yang Aku sebut Kamma.”

2. Penggunaan obat-obatan untuk menyembuhkan orang sakit

Tidak terhindarkan, semua manusia pasti mengalami sakit-penyakit. Dalam hal ini, maka kita diperbolehkan menggunakan obat-obatan untuk menyembuhkan derita sakit jasmani yang kita alami, baik berupa obat luar, maupun berupa obat dalam. Sang Buddha sendiri, pernah suatu ketika mengalami sakit jasmani, kemudian mengijinkan tabib-Nya yang bernama Jivakakomarabhaca untuk menggunakan obat luar dan obat dalam dalam rangka membantu kesembuhan Sang Buddha.

Secara alamiah , banyak bakteri dan virus yang masuk kedalam tubuh manusia, dan tubuh manusia akan secara defensif membuat antibodi untuk melawannya. Sehingga, dalam hal ini, usaha-usaha yang dilakukan untuk mengobati tubuh manusia yang menderita akibat serangan bakteri/virus dianggap sama dengan reaksi alami tubuh manusia ketika membuat antibodi untuk melawannya. Lagipula, upaya mengkonsumsi obat untuk kesembuhan diri dilandasi niat untuk pemulihan dan kesehatan, bukan niat untuk melakukan “pembunuhan-massal”.

Kasus Bunuh Diri : Contoh Lain dari Pembunuhan Makhluk Hidup

Tindakan bunuh diri didasari oleh adanya kebodohan-batin (Moha). Seseorang yang melakukan tindakan bunuh-diri tidak mengerti, bahwa tindakannya itu tidak mengakhiri masalah / penderitaan yang dialaminya, karena setelah tubuh fisiknya mati, ia akan melanjutkan kehidupannya (tumimbal-lahir) dalam bentuk dan alam yang lainnya lagi sesuai kamma-kamma-nya sendiri.

Berbeda dengan kasus pembunuhan yang dilakukan tanpa sengaja ( seperti misalnya ketika merebus air, berjalan menginjak semut atau binatang2 kecil lainnya, dan lain-lain ), maka kasus bunuh-diri ini jelas melanggar Sila I Pancasila Buddhis.

Penganiayaan dan Pembunuhan terhadap Hewan

Banyak orang beranggapan, bahwa melakukan penganiyayaan dan pembunuhan terhadap binatang tidaklah merupakan suatu bentuk kekejaman. Bahkan bagi orang-orang tertentu dengan suatu kepercayaan tertentu, melakukan pembunuhan massal terhadap beberapa jenis binatang sebagai bagian dari perangkat kepercayaannya. Bagi orang-orang ini, binatang “diciptakan” untuk dikuasai oleh manusia, dan diperlakukan sesuai kehendak manusia.

Namun dalam ajaran Buddha, manusia hendaknya tidak melakukan kekerasan, penganiyayaan dan atau pembunuhan terhadap makhluk-hidup apapun juga, termasuk binatang. Binatang, entah bagaimanapun manusia umumnya memandang, sesungguhnya memiliki “perasaan” sebagaimana manusia memilikinya. Binatangpun bisa berpikir hingga batas-batas tertentu. Binatang pun memiliki kesadaran sebagaimana manusia memilikinya. Binatang juga tidak rela jika hak hidupnya dirampas. Hewan-hewan yang akan disembelih, seringkali meneteskan air mata dengan menghiba. Karena memiliki pikiran, perasaan, pencerapan, dan kesadaran, maka binatang dalam Buddhisme dikelompokkan sebagai makhluk-hidup, dan penganiayayan serta pembunuhan terhadap binatang, akan mengakibatkan buah-kamma ( vipaka ) buruk di kemudian hari.

Penganiyayaan dan pembunuhan terhadap binatang, akan memiliki dampak psikologis bagi si pelaku penganiyayaan / pembunuhan. Dan, negara pun mempunyai hukum-hukum yang jelas berkaitan dengan penganiyayaan dan pembunuhan binatang tersebut.

Rekan saya pernah bercerita. Di negeri Belanda, bahkan mengangkut ayam menggunakan kendaraan pun harus dilakukan dengan penuh welas-asih : tidak boleh seenaknya, tidak boleh kepalanya terbalik / tergantung. Ayam yang diangkut dengan kendaraan harus didudukkan dengan benar, atau menggunakan kandang. Jika seseorang tertangkap mata membawa ayam dengan posisi seenaknya, ia akah dikenakan hukuman. Kata salah seorang teman saya dari negeri Belanda, hal ini didasari alasan bahwa ayam itu sudah menderita sebab hendak disembelih, sehingga seyogyanya ketika mengangkutnya dari peternakan ke tempat penyembelihan tidaklah dilakukan dengan kasar dan seenaknya, untuk menghargai arti sebuah kehidupan bagi ayam tersebut.

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #77 on: 17 June 2011, 04:19:48 PM »
Kenapa kromosom yang terbentuk dalam tiap janin bisa berbeda? Dan apakah pengaruh kromosom pada tingkat kecerdasan yang ada pada seorang bayi?

Kenapa bayi bisa berbeda dalam perilaku sehari-hari? Bukankah ketika bayi mereka masih belum bisa di ajari , ada bayi yang tertawa saat diperlihatkan sesuatu, ada bayi yang hanya diam dan ada yang menangis walaupun yang diperlihatkan barang yang sama.

Kromosom ataupun kualitas sel kelamin adalah persoalan dari orangtua. Kalau kedua orangtuanya kurang gizi, maka perkembangan janin pun kurang baik dan itu adalah akibat kesalahan orangtua. Persoalannya adalah: kenapa ada makhluk yang bisa menjadi anak mereka. Itu yang saya spekulasikan erat dengan konsep kamma kehidupan lampau.

Bayi bisa memiliki sifat yang berbeda-beda, sebab pemikiran setiap makhluk itu berbeda. Kenapa pemikiran setiap makhluk bisa berbeda? Karena pengalaman dan sugesti di psikis setiap makhluk itu berbeda, sehingga membuat pola pemikiran yang berbeda.

Offline kakao

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.197
  • Reputasi: 15
  • Gender: Male
  • life is never sure, but die is certain
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #78 on: 17 June 2011, 04:24:42 PM »
Kita telah diajarkan oleh Buddha bahwa membunuh hewan itu mendatangkan karma buruk........
tetapi ada yang dinamakan "kebijaksanaan dalam membunuh"
yaitu,jika ada hewan yang tidak berguna dan mengganggu dan bahkan dapat membahayakan nyawa kita,maka hewan tersebut boleh dibunuh
sebagai contoh.Nyamuk,apakah jika anda dikerubuti nyamuk,apakah anda hanya berdiam,sementara menunggu nyamuk menghisap darah anda?Wah,itu sangat bahaya,jika saja salah satu dari nyamuk tsb adalah nyamuk aedes aegepty,yang membawa virus dengue,maka anda bisa terserang demam berdarah.Tetapi,tentunya dengan membunuh hewan tsb,tetap ada karma buruknya,tetapi hanya berbuah sedikit,bahkan kadang tidak berbuah
..........
suvatthi hotu
 ;D ;D ;D ;D ;D
 _/\_
tetepharus dihindari  ;D berusaha sebaik mungkin menghindari pembunuhan makhluk hidup, alasan kebijaksanaan apapun tetap akan membuahkan karma jika ada kehendak. nyamuk juga punya emak punya bapak,.coba kl km yang jadi nyamuk,.trus ditepok dg alasan kebijaksanan dalam membunuh,..mati dah kamu ;D.
cobalah kalau nyamuk hinggap coba pelan2 tiup dan ajak ngomong,.."eh nyamuk udah kenyang blom? kalao udah gih dah sono !, cepet sebelum berubah pikiran nih !" wkwkkwkwwkwkkwkw =)) gila kakao ngomong ma nyamuk  :)) =))
"jika kau senang hati pegang jari, jika kau senang hati pegang jari dan masukan kehidungmu !!"
[img]http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/c/c3/Sailor_moon_ani.gif[img]

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #79 on: 17 June 2011, 04:33:47 PM »
Kromosom ataupun kualitas sel kelamin adalah persoalan dari orangtua. Kalau kedua orangtuanya kurang gizi, maka perkembangan janin pun kurang baik dan itu adalah akibat kesalahan orangtua. Persoalannya adalah: kenapa ada makhluk yang bisa menjadi anak mereka. Itu yang saya spekulasikan erat dengan konsep kamma kehidupan lampau.
Kalau kualitas kromosom ditentukan oleh orang tua, kenapa sih ada orang tua yang mapan ekonominya sehingga bisa memberikan perawatan yang lengkap selama kehamilan tapi malah melahirkan anak yang autis? Atau terkena rpenyakit lain-nya.


Quote
Bayi bisa memiliki sifat yang berbeda-beda, sebab pemikiran setiap makhluk itu berbeda. Kenapa pemikiran setiap makhluk bisa berbeda? Karena pengalaman dan sugesti di psikis setiap makhluk itu berbeda, sehingga membuat pola pemikiran yang berbeda.
Apa pengalaman dan sugesti yang diketahui bayi berumur 4-6 bln?
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #80 on: 17 June 2011, 04:36:46 PM »
Kalau kualitas kromosom ditentukan oleh orang tua, kenapa sih ada orang tua yang mapan ekonominya sehingga bisa memberikan perawatan yang lengkap selama kehamilan tapi malah melahirkan anak yang autis? Atau terkena rpenyakit lain-nya.

mapan ekonomi-nya belum tentu makanannya sehat dan seimbang...
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #81 on: 17 June 2011, 04:43:25 PM »
mapan ekonomi-nya belum tentu makanannya sehat dan seimbang...
Mapan ekonomi-nya sudah pasti konsultasi ke dokter. Dan makanan lebih bergizi dari pada orang yang tidak mapan.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline bawel

  • Sebelumnya: Comel
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.755
  • Reputasi: 71
  • Gender: Male
  • namanya juga bawel ;D
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #82 on: 17 June 2011, 04:48:15 PM »
Mapan ekonomi-nya sudah pasti konsultasi ke dokter. Dan makanan lebih bergizi dari pada orang yang tidak mapan.

tapi ketaatan setiap sorang atas suatu saran kan berbeda-beda juga ;D.
misalnya dikasih obat minum 3 kali sehari, tapi karena terlalu sibuk jadi cuma makan 1 kali sehari atau bisa juga makannya 3 kali tapi waktunya berdekatan ;D.
atau disarankan biar minum banyak air (orang hamil disarankan untuk mencukupi kebutuhan airnya, agar tidak menggangu otak janin) tapi lupa, malah kebanyakan makanan berminyak ;D.

Offline 2nd

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 22
  • Reputasi: 0
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #83 on: 17 June 2011, 04:52:41 PM »
Menurut kitab Pathana, ada kemungkinan 24 penyebab (paccaya) atas suatu fenomena / peristiwa, dimana kamma hanya merupakan salah satu dari 24 penyebab (paccaya) itu. masih ada 23 paccaya yang tidak mungkin tidak berkaitan dengan kamma.

mengenai kemungkinan 24 penyebab atas suatu fenomena. ada yg bisa bantu share?.. 
terima kasih sebelumnya..

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #84 on: 17 June 2011, 04:56:30 PM »
tapi ketaatan setiap sorang atas suatu saran kan berbeda-beda juga ;D.
misalnya dikasih obat minum 3 kali sehari, tapi karena terlalu sibuk jadi cuma makan 1 kali sehari atau bisa juga makannya 3 kali tapi waktunya berdekatan ;D.
atau disarankan biar minum banyak air (orang hamil disarankan untuk mencukupi kebutuhan airnya, agar tidak menggangu otak janin) tapi lupa, malah kebanyakan makanan berminyak ;D.
Jika hanya itu yang mempengaruhi, kenapa ada orang yang tidak peduli dengan kandungan-nya bahkan sudah meminum berbagai macam untuk menggugurkan kandungan-nya tapi anak-nya sehat-sehat saja ketika sudah lahir?

Atau orang yang tidak mapan ekonomi-nya, makan apa-adanya dan tidak bisa pergi ke dokter untuk konsultasi bahkan melahirkan-pun hanya menggunakan jasa dukun kampung tapi anak-nya juga baik-baik saja?
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline bawel

  • Sebelumnya: Comel
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.755
  • Reputasi: 71
  • Gender: Male
  • namanya juga bawel ;D
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #85 on: 17 June 2011, 05:05:44 PM »
Jika hanya itu yang mempengaruhi, kenapa ada orang yang tidak peduli dengan kandungan-nya bahkan sudah meminum berbagai macam untuk menggugurkan kandungan-nya tapi anak-nya sehat-sehat saja ketika sudah lahir?

Atau orang yang tidak mapan ekonomi-nya, makan apa-adanya dan tidak bisa pergi ke dokter untuk konsultasi bahkan melahirkan-pun hanya menggunakan jasa dukun kampung tapi anak-nya juga baik-baik saja?

bukan cuma itu nona lina ;D, masih banyak faktor lainnya ;D.

mereka melakukan itu karena kebijaksanaannya belum berkembang lebih jauh lagi ;D.
makan apa adanya belom tentu tidak sehat nona lina ;D.
apalagi kalo tubuh si ibu itu sudah kebal sama yang polusi ;D.

Offline adi lim

  • Sebelumnya: adiharto
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.993
  • Reputasi: 108
  • Gender: Male
  • Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #86 on: 17 June 2011, 05:08:15 PM »
kehidupan lampau mendorong kondisi2 yang pas utk berbuah,
ditambah lebih mendominasinya akibat perbuatan kehidupan sekarang.
Seringlah PancaKhanda direnungkan sebagai Ini Bukan MILIKKU, Ini Bukan AKU, Ini Bukan DIRIKU, bermanfaat mengurangi keSERAKAHan, mengurangi keSOMBONGan, Semoga dapat menjauhi Pandangan SALAH.

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #87 on: 17 June 2011, 05:08:24 PM »
Quote from: sriyeklina
Kalau kualitas kromosom ditentukan oleh orang tua, kenapa sih ada orang tua yang mapan ekonominya sehingga bisa memberikan perawatan yang lengkap selama kehamilan tapi malah melahirkan anak yang autis? Atau terkena rpenyakit lain-nya.

Terlalu banyak faktor x yang bisa dikaji dari ilmu kedokteran.


Quote from: sriyeklina
Apa pengalaman dan sugesti yang diketahui bayi berumur 4-6 bln?

Pengalaman pertama kali keluar dari liang rahim ibu pun termasuk salah satu pengalaman paling penting bagi bayi yang baru lahir. ;D Bagaimana cara dokter, perawat, orangtua dan orang sekitar memperlakukan sang bayi; itu semua akan menjadi pengalaman yang dibawa sebagai pengetahuan awal sang bayi dalam mengenal dunia.

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #88 on: 17 June 2011, 05:10:04 PM »
Kromosom ataupun kualitas sel kelamin adalah persoalan dari orangtua. Kalau kedua orangtuanya kurang gizi, maka perkembangan janin pun kurang baik dan itu adalah akibat kesalahan orangtua. Persoalannya adalah: kenapa ada makhluk yang bisa menjadi anak mereka. Itu yang saya spekulasikan erat dengan konsep kamma kehidupan lampau.
 
Kromosom bukan hanya sel kelamin, manusia mempunyai 46 kromosom. Dan hanya 2 yang termasuk kromosom kelamin.

PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #89 on: 17 June 2011, 05:14:50 PM »
Kromosom bukan hanya sel kelamin, manusia mempunyai 46 kromosom. Dan hanya 2 yang termasuk kromosom kelamin.

Iya, sudah tahu. ;D Lalu?

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #90 on: 17 June 2011, 05:17:12 PM »
Terlalu banyak faktor x yang bisa dikaji dari ilmu kedokteran.
Jika kita memang ingin tahu, apa salah-nya kita cari tahu? Sedangkan kedokteran juga belum bisa menemukan semua jawaban. Masih banyak yang tidak terjawab.


Quote
Pengalaman pertama kali keluar dari liang rahim ibu pun termasuk salah satu pengalaman paling penting bagi bayi yang baru lahir. ;D Bagaimana cara dokter, perawat, orangtua dan orang sekitar memperlakukan sang bayi; itu semua akan menjadi pengalaman yang dibawa sebagai pengetahuan awal sang bayi dalam mengenal dunia.
Dan melihat otak bayi yang baru lahir masih dalam pengembangan, apakah mungkin bayi itu sudah mampu berpikir dan memilah bahwa yang ini lucu dan yang ini tidak? Sehingga bayi yang satu tidak tertawa karena tidak menyukai dan bayi yang lain tertawa karena menyukai? Dan bayi yang lain diam karena tidak mengerti?
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #91 on: 17 June 2011, 05:21:45 PM »
Quote from: sriyeklina
Jika kita memang ingin tahu, apa salah-nya kita cari tahu? Sedangkan kedokteran juga belum bisa menemukan semua jawaban. Masih banyak yang tidak terjawab.

Ilmu kedokteran memang belum bisa menjawab semua pertanyaan. Tapi, jawaban yang sudah didapatkan oleh ilmu kedokteran saja menunjukkan bahwa terlalu banyak faktor eksternal yang tidak terduga.

Quote from: sriyeklina
Dan melihat otak bayi yang baru lahir masih dalam pengembangan, apakah mungkin bayi itu sudah mampu berpikir dan memilah bahwa yang ini lucu dan yang ini tidak? Sehingga bayi yang satu tidak tertawa karena tidak menyukai dan bayi yang lain tertawa karena menyukai? Dan bayi yang lain diam karena tidak mengerti?

Saat masih bayi, aktivitas otak manusia hampir tidak bersifat analisis dan logis. Bayi hanya mengumpulkan semua informasi dari indrianya, kemudian memori disimpan di SM. Semua informasi dan memori di SM akan membentuk kepribadian dan pola pikir kelak. Manusia baru akan mempelajari etika, moral, logika, dsb. ketika otaknya sudah berkembang lebih maju; yakni pada usia balita dan kanak-kanak. Oleh karena itu, memori semasa bayi bisa seolah hilang dari ingatan kita.

Spoiler: ShowHide
Reaksi bayi berbeda-beda, karena kesan yang ditangkap setiap bayi berbeda.
« Last Edit: 17 June 2011, 05:23:25 PM by upasaka »

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #92 on: 17 June 2011, 05:32:10 PM »
Ilmu kedokteran memang belum bisa menjawab semua pertanyaan. Tapi, jawaban yang sudah didapatkan oleh ilmu kedokteran saja menunjukkan bahwa terlalu banyak faktor eksternal yang tidak terduga.
Bukan berarti semua yang kita alami sekarang karena kesalahan pada kehidupan sekarang bukan?

Quote
Saat masih bayi, aktivitas otak manusia hampir tidak bersifat analisis dan logis. Bayi hanya mengumpulkan semua informasi dari indrianya, kemudian memori disimpan di SM. Semua informasi dan memori di SM akan membentuk kepribadian dan pola pikir kelak. Manusia baru akan mempelajari etika, moral, logika, dsb. ketika otaknya sudah berkembang lebih maju; yakni pada usia balita dan kanak-kanak. Oleh karena itu, memori semasa bayi bisa seolah hilang dari ingatan kita.
Menurut saya juga begitu. Tapi yang saya ingin tahu saat bayi dimana otak-nya belum terlalu berkembang.

Quote
Reaksi bayi berbeda-beda, karena kesan yang ditangkap setiap bayi berbeda.
Dan bukankah pemandangan yang menarik untuk dilihat kenapa dari kecil saja kita sudah melihat mereka menangkap dengan cara berbeda? Ada yang riang gembira, ada yang pendiam dari kecil-nya.
Mereka menangkap sesuatu dan bereaksi dengan cara mereka sendiri pada awal-nya, dan itu berbeda pada tiap bayi, yang kemudian baru kita masukkan cara baru di memori mereka dengan cara kita mengajarkan setiap hari.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #93 on: 17 June 2011, 05:46:30 PM »
Quote from: sriyeklina
Bukan berarti semua yang kita alami sekarang karena kesalahan pada kehidupan sekarang bukan?
Saya sulit mengakuinya, tapi saya memang berpendapat ada sebagian kecil dalam hidup kita sekarang ini yang merupakan efek dari kehidupan lampau.


Quote from: sriyeklina
Menurut saya juga begitu. Tapi yang saya ingin tahu saat bayi dimana otak-nya belum terlalu berkembang.
Saat otak bayi belum berkembang, bayi tidak sensitif. Misalnya ketika bayi mulai membuka mata dan mengenal dunia, dia sudah melihat hantu berwajah seram sebagai bagian dari dunia ini. Pengalaman itu akan tertanam di SM dan dia tidak terlalu takut jika dikagetkan dengan hal-hal seram. Contoh lainnya, bila sang bayi memiliki seorang ayah yang selalu membuat lelucon dengan wajah konyol; bayi tetap tidak peka dalam bereaksi. Perlahan, ketika sang ayah terus mengulang hal ini bersama ibunya dan sambil tertawa; maka hal itu akan menjadi sebuah sugesti yang tertanam pada otak bayi. Bayi pun mulai bereaksi secara alamiah dan terprogram:

muka konyol ayah + mata saya melihat = tertawa

Otak kita bekerja dengan ajaib sekali, dan kamu akan takjub jika kamu memelajarinya sedikit demi sedikit.


Quote from: sriyeklina
Dan bukankah pemandangan yang menarik untuk dilihat kenapa dari kecil saja kita sudah melihat mereka menangkap dengan cara berbeda? Ada yang riang gembira, ada yang pendiam dari kecil-nya.
Mereka menangkap sesuatu dan bereaksi dengan cara mereka sendiri pada awal-nya, dan itu berbeda pada tiap bayi, yang kemudian baru kita masukkan cara baru di memori mereka dengan cara kita mengajarkan setiap hari.
Sebenarnya ada sifat dasar manusia yang dibawa sejak embrio terbentuk. Menurut penjelasan ilmu kedokteran, sifat ini diturunkan oleh orangtuanya. Di antara serangkaian set sifat yang dibawa gen orangtua, tentunya ada macam-macam kombinasi sifat yang bisa muncul. Saya beri contoh sangat sederhana:

- Misalnya ayah menurunkan gen pendiam, tinggi, kurus, kulit putih
- Misalnya ibu menurunkan gen cerewet, pendek, gemuk, kulit gelap
- Kombinasi gen yang terjadi bisa saja campuran (mixed) dan itu tidak bisa dirumuskan dengan jelas oleh ilmu kedokteran.

Terlalu rumit!

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #94 on: 17 June 2011, 06:12:15 PM »
Saya sulit mengakuinya, tapi saya memang berpendapat ada sebagian kecil dalam hidup kita sekarang ini yang merupakan efek dari kehidupan lampau.
Dan kita tidak tahu apakah sebagian kecil mempunyai pengaruh yang besar dalam hidup.

Quote
Saat otak bayi belum berkembang, bayi tidak sensitif. Misalnya ketika bayi mulai membuka mata dan mengenal dunia, dia sudah melihat hantu berwajah seram sebagai bagian dari dunia ini. Pengalaman itu akan tertanam di SM dan dia tidak terlalu takut jika dikagetkan dengan hal-hal seram.
Berarti dia sudah bisa menganalisa donk bro?

Quote
Contoh lainnya, bila sang bayi memiliki seorang ayah yang selalu membuat lelucon dengan wajah konyol; bayi tetap tidak peka dalam bereaksi. Perlahan, ketika sang ayah terus mengulang hal ini bersama ibunya dan sambil tertawa; maka hal itu akan menjadi sebuah sugesti yang tertanam pada otak bayi. Bayi pun mulai bereaksi secara alamiah dan terprogram:

muka konyol ayah + mata saya melihat = tertawa
Yang lebih lucu dilihat jika si bayi itu, tidak diapa-apain malah ketawa sendiri.

Quote
Sebenarnya ada sifat dasar manusia yang dibawa sejak embrio terbentuk. Menurut penjelasan ilmu kedokteran, sifat ini diturunkan oleh orangtuanya. Di antara serangkaian set sifat yang dibawa gen orangtua, tentunya ada macam-macam kombinasi sifat yang bisa muncul.
Apakah sifat/kepribadian itu sebenarnya? Ini kita sudah pernah bahas di ranah hormon. Bisa bro bantu ulangi lagi arti-nya?
Sifat/kepribadian terjadi karena proses didalam seseorang menangkap suatu kesan kemudian mengolah/menganalisa-nya. Dan keluarlah kesimpulan akhir yang dilekati-nya. Dan kemampuan seseorang untuk melakukan semua proses itu tergantung pada fasilitas yang tersedia didalam otak-nya termasuk cairan hormon,oksigen dll.


Quote
Saya beri contoh sangat sederhana:

- Misalnya ayah menurunkan gen pendiam, tinggi, kurus, kulit putih
- Misalnya ibu menurunkan gen cerewet, pendek, gemuk, kulit gelap
- Kombinasi gen yang terjadi bisa saja campuran (mixed) dan itu tidak bisa dirumuskan dengan jelas oleh ilmu kedokteran.
Dan belum akurat juga kan? Belum lagi nanti gen kakek dari kakeknya bisa muncul lagi ikut serta.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline William_phang

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.101
  • Reputasi: 62
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #95 on: 17 June 2011, 06:51:23 PM »
Jika hanya itu yang mempengaruhi, kenapa ada orang yang tidak peduli dengan kandungan-nya bahkan sudah meminum berbagai macam untuk menggugurkan kandungan-nya tapi anak-nya sehat-sehat saja ketika sudah lahir?

Atau orang yang tidak mapan ekonomi-nya, makan apa-adanya dan tidak bisa pergi ke dokter untuk konsultasi bahkan melahirkan-pun hanya menggunakan jasa dukun kampung tapi anak-nya juga baik-baik saja?

Saya coba menambahkan ya apa yang telah saya baca:

kualitas hidup manusia dipengaruhi oleh 4 hal yaitu: Citta (pikiran), kamma (perbuatan), utu (temperatur), ahara (gizi)..kita mulai dari muncul kesadaran kelahiran kembali, beserta faktor2 bathin yang berhubungan dan materi hasil-kamma yang ditimbulkan oleh salah satu kammalampau makhluk tsb yang mana sekarang dinyatakan dalam rahim seorang ibu....dibawah ini saya kutip dari buku Kamma - the real creator:

Materi hasil-kamma membentuk suatu tetesan yang sangat kecil dalam bentuk cairan transparan yg disebut cairan kalala. Cairan ini terbentuk didalam sel telur seorang ibu yang telah dibuahi oleh sperma. sel telur dan sperma orang tua bertindak sebagai yang pernting agar kehamilan terjadi. Cairan kalala seperti benih; sel telur dan sperma seperti tanah yang lembab; kamma berdaya-hasil seperti petani.. Jadi kehamilan dimulai dari munculnya kelahiran kembali, faktor-faktor bathin yang berhubungan, dan materi hasil-kamma. Kamma lampau yang mengkondisikan kelahiran kembali seseorang muncul, memproduksi terus-menerus kesadaran hasil dan faktor bathin yang berhubungan pada setiap waktu kesadaran hingga kammanya habis pada saat kematian tiba.

Materi hasil-kamma diproduksi secara berkesinambungan pada setiap waktu pendek mulai dari kesadaran kelahiran kembali. Materi hasil-kesadaran diproduksi secara berkesinambungan pada setiap waktu munculnya kesadaran bhavanga dimulai dari waktu munculnya kesadaran bhavanga pertama hingga meninggal dunia (mati). Mulai dari saat nutrisi yang dikonsumsi oleh ibu diterima oleh janin, materi hasil-nutrisi dibentuk secara berkesinambungan setiap saat hingga meninggal.

setiap materi diproduksi dalam bentuk kelompok2 materi unsur materi yang paling hakiki ...setiap kelompok materi terdiri dari unsur tejo - unsur panas, unsur panas ini akan membentuk materi hasil-panas secara berkesinambungan setiap waktu pendek.

Jadi kualitas bayi yang lahir tidak cuma ditentukan oleh makanan saja...masih ada faktor yang lainnya....


Offline wang ai lie

  • Sebelumnya: anggia.gunawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.204
  • Reputasi: 72
  • Gender: Male
  • Terpujilah Sang Bhagava,Guru para Dewa dan Manusia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #96 on: 17 June 2011, 08:43:41 PM »
mau jawab bingung,  "kebijaksanaan dalam membunuh" ada ya kebijaksanaan dalam membunuh ;D
bagaimana caranya membunuh secara bijak sana?
apakah harus tidak menimbulkan sakit?
darah tidak menetes?
tidak menimbulkan jeritan kesakitan?

kalau pertanyaannya "kebijaksanaan dalam dhamma" mungkin masih bisa di terima sama otak saya yang bodoh ini  :))
Namo Mahakarunikaya Avalokitesvaraya, Semoga dengan cepat saya mengetahui semua ajaran Dharma,berada dalam perahu Prajna,mencapai Sila, Samadhi, dan Prajna,berada dalam kediaman tanpa perbuatan,bersatu dengan Tubuh Agung Dharma

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #97 on: 17 June 2011, 08:53:24 PM »
mau jawab bingung,  "kebijaksanaan dalam membunuh" ada ya kebijaksanaan dalam membunuh ;D
bagaimana caranya membunuh secara bijak sana?
apakah harus tidak menimbulkan sakit?
darah tidak menetes?
tidak menimbulkan jeritan kesakitan?

kalau pertanyaannya "kebijaksanaan dalam dhamma" mungkin masih bisa di terima sama otak saya yang bodoh ini  :))

wahh...baca dulu dari awal bro, khan udah dibahas tuh...apa yg dimaksud membunuh dg bijaksana. pada dasarnya pembunuhan harus dihindari tapi ada yg tidak bisa dihindari, maka yang paling penting adalah NIATnya. misal : nyamuk atau hama ulat bulu, kalo pembunuhan ini dilakukan dg penuh kesenangan dan kepuasan...MAMPUS LOE....MATEK LOE....HAJAR...dg sepenuh hati maka pembunuhan ini akan menghasilkan akusalakamma vipaka yg berat.

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.554
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #98 on: 17 June 2011, 09:16:09 PM »
Kita telah diajarkan oleh Buddha bahwa membunuh hewan itu mendatangkan karma buruk........
tetapi ada yang dinamakan "kebijaksanaan dalam membunuh"
yaitu,jika ada hewan yang tidak berguna dan mengganggu dan bahkan dapat membahayakan nyawa kita,maka hewan tersebut boleh dibunuh
sebagai contoh.Nyamuk,apakah jika anda dikerubuti nyamuk,apakah anda hanya berdiam,sementara menunggu nyamuk menghisap darah anda?Wah,itu sangat bahaya,jika saja salah satu dari nyamuk tsb adalah nyamuk aedes aegepty,yang membawa virus dengue,maka anda bisa terserang demam berdarah.Tetapi,tentunya dengan membunuh hewan tsb,tetap ada karma buruknya,tetapi hanya berbuah sedikit,bahkan kadang tidak berbuah
..........
suvatthi hotu
 ;D ;D ;D ;D ;D
 _/\_


seharusnya judulnya : kebijaksanaan dalam tidak membunuh...
karna tidak selalu harus membunuh koq...(spt contoh nyamuk, kan bisa nangkis pakai angin kencang, dll)
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #99 on: 17 June 2011, 09:26:25 PM »
SEPAHAM deh kita kalo gitu  :jempol:

saya udah buktiin sendiri kok bro...dan saya udah pernah posting di thread "siapa penjaga neraka". disana sy posting bhw saya percaya neraka itu tidak menunggu kita mati dulu, bahkan dalam kehidupan kita sekarang ini kita  hidup dalam penderitaan yg besar sekali bak layaknya hidup dlm neraka. saya dah alami dan buktikan. saya percaya dan saya telah buktiin.

iya bro, Sang Buddha membagi mahluk hidup menjadi 3 menurut Vasettha sutta. (Manusia. Binatang, Tumbuhan). dulu pernah posting dan bahas ttg kriteria mahluk hidup di thread lama (musti nyari dulu)  ;D

menuhin janji, thread lama yg saya maksud ada disini :
http://dhammacitta.org/forum/index.php?topic=11188.0;message=317085

selanjutnya kalo mo ikutin pembahasan apa saja yg digolongkan mahkluk hidup, ikutin diskusi ini :
http://dhammacitta.org/forum/index.php?topic=11188.615



Offline M14ka

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.821
  • Reputasi: 94
  • Gender: Female
  • Live your best life!! ^^
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #100 on: 17 June 2011, 09:29:27 PM »
Bagaimana dengan pandangan euthanasia? sepertinya masih kontroversial....hehe....

Offline pannadevi

  • Samaneri
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.960
  • Reputasi: 103
  • Gender: Female
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #101 on: 17 June 2011, 09:38:41 PM »
Bagaimana dengan pandangan euthanasia? sepertinya masih kontroversial....hehe....

ini tergantung, kalo dia udah merupakan mahkluk Ariya, AMAN dahh...kagak bakalan menderita terjatuh ke alam rendah dan menderita.... ;D

tapi jika belum menjadi Ariya, ya RESIKO tanggung sendiri. misal saya, karena udah bertahun2 sakit berat sekali, seluruh tubuh saya kulit terkelupas mengeluarkan nanah dan berdarah2 tanpa henti, sehingga tubuh sy tidak bisa ditutupi dg selembar kainpun, tulang2 saya semua mengalami kerapuhan sehingga patah2 sendiri wlu hanya dikarenakan aktivitas yg paling terkecilpun, jantung sudah dibantu mesin, makan sudah dibantu infus, tidak ada tanda2 kehidupan spt gerakan mata atau jari, ginjal rusak, lever rusak, kemungkinan sembuh TIDAK ADA, keluarga udah kehabisan ongkos...tidak sanggup membiayai lagi...rumah udah habis terjual semua dan masih dililit hutang segunung akibat tagihan RS....nahhh....hayooo...gimana sis M14ka? apabila alat tsb dilepas maka saya SEGERA berpindah alam....terbebas dari penderitaan.... ;D

Offline William_phang

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.101
  • Reputasi: 62
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #102 on: 17 June 2011, 09:59:39 PM »
mengenai kemungkinan 24 penyebab atas suatu fenomena. ada yg bisa bantu share?.. 
terima kasih sebelumnya..

Untuk mempelajari ttg 24 paccaya bisa baca buku karangan Nina Van Gorkom - The Conditionally of Life. Buku ini dapat di download di zolag.co.uk secara gratis ato kalo mau hardcopy bisa beli di amazon.

semoga membantu..

Offline 2nd

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 22
  • Reputasi: 0
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #103 on: 18 June 2011, 08:36:44 AM »
Untuk mempelajari ttg 24 paccaya bisa baca buku karangan Nina Van Gorkom - The Conditionally of Life. Buku ini dapat di download di zolag.co.uk secara gratis ato kalo mau hardcopy bisa beli di amazon.

semoga membantu..

terimakasih info nya..  _/\_

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #104 on: 18 June 2011, 11:33:47 AM »
ini tergantung, kalo dia udah merupakan mahkluk Ariya, AMAN dahh...kagak bakalan menderita terjatuh ke alam rendah dan menderita.... ;D

tapi jika belum menjadi Ariya, ya RESIKO tanggung sendiri. misal saya, karena udah bertahun2 sakit berat sekali, seluruh tubuh saya kulit terkelupas mengeluarkan nanah dan berdarah2 tanpa henti, sehingga tubuh sy tidak bisa ditutupi dg selembar kainpun, tulang2 saya semua mengalami kerapuhan sehingga patah2 sendiri wlu hanya dikarenakan aktivitas yg paling terkecilpun, jantung sudah dibantu mesin, makan sudah dibantu infus, tidak ada tanda2 kehidupan spt gerakan mata atau jari, ginjal rusak, lever rusak, kemungkinan sembuh TIDAK ADA, keluarga udah kehabisan ongkos...tidak sanggup membiayai lagi...rumah udah habis terjual semua dan masih dililit hutang segunung akibat tagihan RS....nahhh....hayooo...gimana sis M14ka? apabila alat tsb dilepas maka saya SEGERA berpindah alam....terbebas dari penderitaan.... ;D

Makhluk ariya selain Arahat mis : Sotapanna, Sakadagami dan Anagami, apakah ada yang berakhir kehidupannya dengan bunuh diri ?

Kalau Arahat yang parinibbana dengan cara membakar diri (mis : Ananda di tengah sungai), karena Ananda sudah mengetahui kamma kehidupannya sudah berakhir, dan Ananda bukan bunuh diri.
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #105 on: 18 June 2011, 11:49:54 AM »
Quote from: sriyeklina
Dan kita tidak tahu apakah sebagian kecil mempunyai pengaruh yang besar dalam hidup.
Eit, jangan salah. Kamu mungkin tidak tahu, tapi saya tahu. ;D


Quote from: sriyeklina
Berarti dia sudah bisa menganalisa donk bro?
Tidak menganalisa. Atau lebih tepat jika saya katakan "punya kemampuan analisa yang amat sangat benar-benar sungguh rendah sekali, sehingga hampir tidak pernah menganalisa".


Quote from: sriyeklina
Yang lebih lucu dilihat jika si bayi itu, tidak diapa-apain malah ketawa sendiri.
Tidak aneh lucu kok. Manusia memiliki 6 emosi dasar. Bayi bisa tertawa sendiri itu wajar, sebab tertawa merupakan ekspresi dari emosi senang (bahagia). Persoalannya adalah: "Kapan bayi belajar tertawa pertama kali?". Jawabannya adalah "bayi belajar mengekspresikan emosi senang dengan cara tertawa bersama dengan orang-orang sekitar; khusunya orangtua".


Quote from: sriyeklina
Apakah sifat/kepribadian itu sebenarnya? Ini kita sudah pernah bahas di ranah hormon. Bisa bro bantu ulangi lagi arti-nya?
Sifat/kepribadian terjadi karena proses didalam seseorang menangkap suatu kesan kemudian mengolah/menganalisa-nya. Dan keluarlah kesimpulan akhir yang dilekati-nya. Dan kemampuan seseorang untuk melakukan semua proses itu tergantung pada fasilitas yang tersedia didalam otak-nya termasuk cairan hormon,oksigen dll.
Kepribadian adalah model pikiran, ucapan dan perbuatan yang dilihat oleh orang lain. Kepribadian manusia pertama kali terbentuk pada kombinasi gen orangtua. Kemudian sugesti dan informasi yang masuk ke dalam SM akan menambah kompleksitas kepribadian sang manusia dalam masa-masa awal kehidupannya. Saat masih kanak-kanak, pelajaran etika, moral, logika yang diterima secara formil dan non-formil akan menegaskan kepribadiannya. Saat remaja, seorang individu manusia mulai menginginkan kemerdekaan karakter; dan mulai mengekspresikan apa yang dia sukai seenaknya. Saat menginjak usia dewasa, kepribadian yang terbawa sebagian besar merupakan kepribadian yang dikembangkan saat remaja. Sekadar curhat: saat merekonstruksi hidup orang lain, saya mengajak mereka untuk menyusun kembali sugesti-sugesti yang ada dalam hidup mereka; sehingga mereka akan menjadi pribadi yang sangat berbeda setelah rekonstruksi selesai.

Dalam perkembangan kepribadian ini, sugesti dan informasi yang ditangkaplah yang paling menentukan akan seperti apa kepribadian dari seseorang itu. Setiap sugesti dan informasi yang ditangkap akan mengatur reaksi terhadap sugesti dan informasi baru yang ditangkap selanjutnya.


Quote from: sriyeklina
Dan belum akurat juga kan? Belum lagi nanti gen kakek dari kakeknya bisa muncul lagi ikut serta.
Tentu saja! Setiap gen yang diturunkan oleh kedua orangtua memiliki dua jenis sifat. Sifat yang pertama adalah dominan, sedangkan sifat yang kedua adalah resesif. Gen orangtua dengan sifat resesif ini bisa dihasilkan dari kombinasi gen yang diturunkan oleh kakek-nenek.

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #106 on: 18 June 2011, 11:51:28 AM »
Bagaimana dengan pandangan euthanasia? sepertinya masih kontroversial....hehe....

Euthanasia - Pembunuhan Bermartabat

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #107 on: 18 June 2011, 02:51:47 PM »
Eit, jangan salah. Kamu mungkin tidak tahu, tapi saya tahu. ;D

Tidak menganalisa. Atau lebih tepat jika saya katakan "punya kemampuan analisa yang amat sangat benar-benar sungguh rendah sekali, sehingga hampir tidak pernah menganalisa".

Tidak aneh lucu kok. Manusia memiliki 6 emosi dasar. Bayi bisa tertawa sendiri itu wajar, sebab tertawa merupakan ekspresi dari emosi senang (bahagia). Persoalannya adalah: "Kapan bayi belajar tertawa pertama kali?". Jawabannya adalah "bayi belajar mengekspresikan emosi senang dengan cara tertawa bersama dengan orang-orang sekitar; khusunya orangtua".

Kepribadian adalah model pikiran, ucapan dan perbuatan yang dilihat oleh orang lain. Kepribadian manusia pertama kali terbentuk pada kombinasi gen orangtua. Kemudian sugesti dan informasi yang masuk ke dalam SM akan menambah kompleksitas kepribadian sang manusia dalam masa-masa awal kehidupannya. Saat masih kanak-kanak, pelajaran etika, moral, logika yang diterima secara formil dan non-formil akan menegaskan kepribadiannya. Saat remaja, seorang individu manusia mulai menginginkan kemerdekaan karakter; dan mulai mengekspresikan apa yang dia sukai seenaknya. Saat menginjak usia dewasa, kepribadian yang terbawa sebagian besar merupakan kepribadian yang dikembangkan saat remaja. Sekadar curhat: saat merekonstruksi hidup orang lain, saya mengajak mereka untuk menyusun kembali sugesti-sugesti yang ada dalam hidup mereka; sehingga mereka akan menjadi pribadi yang sangat berbeda setelah rekonstruksi selesai.

Dalam perkembangan kepribadian ini, sugesti dan informasi yang ditangkaplah yang paling menentukan akan seperti apa kepribadian dari seseorang itu. Setiap sugesti dan informasi yang ditangkap akan mengatur reaksi terhadap sugesti dan informasi baru yang ditangkap selanjutnya.

Tentu saja! Setiap gen yang diturunkan oleh kedua orangtua memiliki dua jenis sifat. Sifat yang pertama adalah dominan, sedangkan sifat yang kedua adalah resesif. Gen orangtua dengan sifat resesif ini bisa dihasilkan dari kombinasi gen yang diturunkan oleh kakek-nenek.
Jika begitu berarti, semua bayi berumur 1bln jika dikumpulkan pada 1 tempat, bertemu orang yang sama dan mendapat pelajaran/informasi yang sama. Maka akan punya pola pikir dan kepribadian yang sama.

Karena apa yang diterima sekarang mempunyai pengaruh besar dalam kehidupan sekarang.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #108 on: 18 June 2011, 02:59:11 PM »
Sekadar curhat: saat merekonstruksi hidup orang lain, saya mengajak mereka untuk menyusun kembali sugesti-sugesti yang ada dalam hidup mereka; sehingga mereka akan menjadi pribadi yang sangat berbeda setelah rekonstruksi selesai.

Dalam perkembangan kepribadian ini, sugesti dan informasi yang ditangkaplah yang paling menentukan akan seperti apa kepribadian dari seseorang itu. Setiap sugesti dan informasi yang ditangkap akan mengatur reaksi terhadap sugesti dan informasi baru yang ditangkap selanjutnya.

Tentu saja! Setiap gen yang diturunkan oleh kedua orangtua memiliki dua jenis sifat. Sifat yang pertama adalah dominan, sedangkan sifat yang kedua adalah resesif. Gen orangtua dengan sifat resesif ini bisa dihasilkan dari kombinasi gen yang diturunkan oleh kakek-nenek.

curiga... jangan-jangan profesi upa itu seorang psikolog ? hehehe
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #109 on: 18 June 2011, 05:45:15 PM »
[at]upasaka

http://dhammacitta.org/forum/index.php?topic=20516.msg359056;topicseen#msg359056
Dari pada kepanjangan OOT-nya jadi saya pindah bro.
« Last Edit: 18 June 2011, 05:51:40 PM by sriyeklina »
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline Wolvie

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 805
  • Reputasi: 25
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #110 on: 18 June 2011, 07:01:39 PM »
coba belajar merelakan  sedikit demi sedikit waktu digigit nyamuk bro.

sebagai contoh sy belakangan belajar ga menepuk nyamuk, kadang2 masih suka jengkelnya keluar n gw tepok juga tuh nyamuk.. tapi tetep berusaha ngerelain, karena toh percuma ntar ada rombongan yang laen gigit juga..

ga tau kebetulan ato nga, mungkin karena terbiasa, lama2 ga terlalu gatel lagi, udah kebal mungkin ya..

n biasanya kulit jadi jelek klo udah digigit nyamuk, tapi sekarang bekasnya cepet ilang..

Offline Forte

  • Sebelumnya FoxRockman
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 16.588
  • Reputasi: 458
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #111 on: 18 June 2011, 10:54:47 PM »
ada pertanyaan dari member dc, apakah kepribadian diturunkan secara genetik, terus terang saya belum pernah membacanya..
namun tidak tertutup kemungkinan member dc tahu dibanding saya..

mungkin bro upasaka bisa kasih link reference mengenai : kepribadian terbentuk dari kombinasi gen orang tua..

Kepribadian adalah model pikiran, ucapan dan perbuatan yang dilihat oleh orang lain. Kepribadian manusia pertama kali terbentuk pada kombinasi gen orangtua. Kemudian sugesti dan informasi yang masuk ke dalam SM akan menambah kompleksitas kepribadian sang manusia dalam masa-masa awal kehidupannya. Saat masih kanak-kanak, pelajaran etika, moral, logika yang diterima secara formil dan non-formil akan menegaskan kepribadiannya. Saat remaja, seorang individu manusia mulai menginginkan kemerdekaan karakter; dan mulai mengekspresikan apa yang dia sukai seenaknya. Saat menginjak usia dewasa, kepribadian yang terbawa sebagian besar merupakan kepribadian yang dikembangkan saat remaja. Sekadar curhat: saat merekonstruksi hidup orang lain, saya mengajak mereka untuk menyusun kembali sugesti-sugesti yang ada dalam hidup mereka; sehingga mereka akan menjadi pribadi yang sangat berbeda setelah rekonstruksi selesai.
Everything can be taken from a man but one thing: the last of the human freedom—-to choose one’s attitude in any given set of circumstances, to choose one’s own way. - Viktor Frankl

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #112 on: 18 June 2011, 10:56:50 PM »
Quote from: sriyeklina
Jika begitu berarti, semua bayi berumur 1bln jika dikumpulkan pada 1 tempat, bertemu orang yang sama dan mendapat pelajaran/informasi yang sama. Maka akan punya pola pikir dan kepribadian yang sama.

Tidak akan sama persis. Sebab kepribadian yang diturunkan dari gen orangtuanya masing-masing adalah berbeda. Selain itu, interaksi antar satu orang dengan orang lainnya tidak akan pernah sama. Interaksi antar orangtua, pengasuh bayi ataupun orang lain dengan beberapa bayi sekaligus secara bersamaan tidak akan pernah sama. Interaksi yang berbeda ini akan melahirkan sugesti dan informasi yang berbeda bagi mental sang bayi.


Quote from: sriyeklina
Karena apa yang diterima sekarang mempunyai pengaruh besar dalam kehidupan sekarang.

Benar, seperti itu!

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #113 on: 18 June 2011, 11:22:40 PM »
ada pertanyaan dari member dc, apakah kepribadian diturunkan secara genetik, terus terang saya belum pernah membacanya..
namun tidak tertutup kemungkinan member dc tahu dibanding saya..

mungkin bro upasaka bisa kasih link reference mengenai : kepribadian terbentuk dari kombinasi gen orang tua..

Kepribadian adalah model pikiran, ucapan dan perbuatan yang dilihat oleh orang lain. Kepribadian manusia pertama kali terbentuk pada kombinasi gen orangtua. Kemudian sugesti dan informasi yang masuk ke dalam SM akan menambah kompleksitas kepribadian sang manusia dalam masa-masa awal kehidupannya. Saat masih kanak-kanak, pelajaran etika, moral, logika yang diterima secara formil dan non-formil akan menegaskan kepribadiannya. Saat remaja, seorang individu manusia mulai menginginkan kemerdekaan karakter; dan mulai mengekspresikan apa yang dia sukai seenaknya. Saat menginjak usia dewasa, kepribadian yang terbawa sebagian besar merupakan kepribadian yang dikembangkan saat remaja. Sekadar curhat: saat merekonstruksi hidup orang lain, saya mengajak mereka untuk menyusun kembali sugesti-sugesti yang ada dalam hidup mereka; sehingga mereka akan menjadi pribadi yang sangat berbeda setelah rekonstruksi selesai.

Spoiler: ShowHide

...

Jika seorang anak terlihat menjadi pemarah karena orang tuanya juga seorang pemarah, hal ini cukup memungkinkan. Di mana secara karakter ada potensi yang diturunkan, sedangkan ekspresi marah itu biasanya merupakan bentuk imitasi yang anak lihat dari apa yang dicontohkan orang tuanya. Imitasi merupakan bentuk peniruan sikap, tingkah laku, serta cara pandang orang lain secara disengaja. Bagi anak-anak yang sedang berkembang, akan lebih berpengaruh apa yang mereka lihat, bukan apa yang mereka dengar. Hal ini sebenarnya menjadi penting yang seharusnya orang tua sadari. Dalam melakukan peniruan, umumnya anak akan meniru apa yang dilakukan orang tua, bukan apa yang dikatakannya.

...

Sumber



Spoiler: ShowHide

...

In the other direction, the numerous cases where well-intentioned and good parents produce criminal offspring are described. If outstanding individuals produce poor offspring, and poor parents often produce excellent offspring, differences in parenting within the normal range are unlikely to have major effects on basic personality.

Cohen also points to the common observation that siblings, even same sex siblings, are radically different, both in personality and intelligence (sibling IQ differences average 12 points, which is 70% of the 18 point difference among children randomly selected from the same population). This is hard to explain by traditional social rearing theories since parents usually raise their children in the same way. Yet it is easily explained by a genetic theory (perhaps supplemented by there being a random component in development, such as Miller 1997 has proposed).

Many readers at this point may be puzzled by the idea that genetic effects can explain differences between siblings, since they think of genetic effects as making children just like parents. However, they are wrong as Cohen explains. When a new child is created, roughly half of the genes from each parent are passed on to the child in a random process. Each time a new sibling is created, this genetic lottery takes place. The result is that each child is genetically different. This is an important point that is not widely understood. Genetic theory predicts that siblings will be very different, while small sibling differences are predicted by the theory that parents shape their children.


...

Source

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #114 on: 19 June 2011, 01:12:02 AM »
curiga... jangan-jangan profesi upa itu seorang psikolog ? hehehe

Bukan. :P

Offline wang ai lie

  • Sebelumnya: anggia.gunawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.204
  • Reputasi: 72
  • Gender: Male
  • Terpujilah Sang Bhagava,Guru para Dewa dan Manusia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #115 on: 19 June 2011, 02:15:59 AM »
Quote
Jika seorang anak terlihat menjadi pemarah karena orang tuanya juga seorang pemarah, hal ini cukup memungkinkan. Di mana secara karakter ada potensi yang diturunkan, sedangkan ekspresi marah itu biasanya merupakan bentuk imitasi yang anak lihat dari apa yang dicontohkan orang tuanya. Imitasi merupakan bentuk peniruan sikap, tingkah laku, serta cara pandang orang lain secara disengaja. Bagi anak-anak yang sedang berkembang, akan lebih berpengaruh apa yang mereka lihat, bukan apa yang mereka dengar. Hal ini sebenarnya menjadi penting yang seharusnya orang tua sadari. Dalam melakukan peniruan, umumnya anak akan meniru apa yang dilakukan orang tua, bukan apa yang dikatakannya.

marah adalah sifat dasar manusia , tapi cara mengeluarkan amarah itu berbeda2 dalam hal ini cenderung ke emosi , menurut saya seorang anak menjadi pemarah bukan karena orang tuannya pemarah juga bro, karena semua sifat itu memang sudah ada pada diri kita, dan cara pengungkapannya pun tidak sama dengan orang tuanya .
misal orang tua marah dengan mengeluarkan ucapan , tetapi belum tentu si anak akan mengikuti cara tersebut.kadan mereka menunjukannya dengan diam, menangis dll.
1 contoh lagi , jika orang tua suka memukul, itu pun belum tentu hal tersebut di ikuti oleh sang anak. karena hal ini saya alami sendiri.
papah saya jika marah suka memukul baik saya, kakak saya ataupun mamah saya, lantas apa saya bertindak seperti itu juga terhadap anak dan istri saya? tidak bro. kadang hal tersebut membuat trauma diri si anak, seperti halnya saya pun trauma melihat hal seperti itu, sehingga enggan untuk berbuat seperti itu juga.

mohon di koreksi jika salah bro  _/\_
Namo Mahakarunikaya Avalokitesvaraya, Semoga dengan cepat saya mengetahui semua ajaran Dharma,berada dalam perahu Prajna,mencapai Sila, Samadhi, dan Prajna,berada dalam kediaman tanpa perbuatan,bersatu dengan Tubuh Agung Dharma

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #116 on: 19 June 2011, 11:03:58 PM »
marah adalah sifat dasar manusia , tapi cara mengeluarkan amarah itu berbeda2 dalam hal ini cenderung ke emosi , menurut saya seorang anak menjadi pemarah bukan karena orang tuannya pemarah juga bro, karena semua sifat itu memang sudah ada pada diri kita, dan cara pengungkapannya pun tidak sama dengan orang tuanya .
misal orang tua marah dengan mengeluarkan ucapan , tetapi belum tentu si anak akan mengikuti cara tersebut.kadan mereka menunjukannya dengan diam, menangis dll.
1 contoh lagi , jika orang tua suka memukul, itu pun belum tentu hal tersebut di ikuti oleh sang anak. karena hal ini saya alami sendiri.
papah saya jika marah suka memukul baik saya, kakak saya ataupun mamah saya, lantas apa saya bertindak seperti itu juga terhadap anak dan istri saya? tidak bro. kadang hal tersebut membuat trauma diri si anak, seperti halnya saya pun trauma melihat hal seperti itu, sehingga enggan untuk berbuat seperti itu juga.

mohon di koreksi jika salah bro  _/\_

Semua orang punya kapabilitas untuk memilih model pikiran, ucapan dan perbuatannya sendiri. Tentu saja seorang anak dari penjahat pun punya kemampuan untuk tidak ikut menjadi penjahat seperti ayahnya. Begitu maksudnya, Bro! ;)

Offline wang ai lie

  • Sebelumnya: anggia.gunawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.204
  • Reputasi: 72
  • Gender: Male
  • Terpujilah Sang Bhagava,Guru para Dewa dan Manusia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #117 on: 19 June 2011, 11:10:58 PM »
Semua orang punya kapabilitas untuk memilih model pikiran, ucapan dan perbuatannya sendiri. Tentu saja seorang anak dari penjahat pun punya kemampuan untuk tidak ikut menjadi penjahat seperti ayahnya. Begitu maksudnya, Bro! ;)

kalau di sebut memilih model pikiran agak kurang menangkap maksudnya , yang intinya menurut saya , seseorang mempunyai sifat menilai, mempertimbangkan, memikirkan kekurangan dan kelebihan suatu perbuatan yang akan dilakukan.
dan memang setuju jika di katakan, walau anak penjahat sekalipun belum tentu dia akan bertindak dan berfikir seperti ayahnya juga yang seorang penjahat.
Namo Mahakarunikaya Avalokitesvaraya, Semoga dengan cepat saya mengetahui semua ajaran Dharma,berada dalam perahu Prajna,mencapai Sila, Samadhi, dan Prajna,berada dalam kediaman tanpa perbuatan,bersatu dengan Tubuh Agung Dharma

Offline Nevada

  • Sebelumnya: Upasaka
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 6.445
  • Reputasi: 234
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #118 on: 20 June 2011, 12:09:59 AM »
kalau di sebut memilih model pikiran agak kurang menangkap maksudnya , yang intinya menurut saya , seseorang mempunyai sifat menilai, mempertimbangkan, memikirkan kekurangan dan kelebihan suatu perbuatan yang akan dilakukan.
dan memang setuju jika di katakan, walau anak penjahat sekalipun belum tentu dia akan bertindak dan berfikir seperti ayahnya juga yang seorang penjahat.

Yap! Memilih model pikiran, ucapan, dan perbuatan itu misalnya seperti "seorang ayah pemarah memiliki seorang anak pemarah, tetapi anak itu sadar bahwa pemarah bukan sifat baik dan akhirnya dia belajar bersabar sehingga tidak lagi pemarah".

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #119 on: 20 June 2011, 12:30:44 AM »
ok,sekarang back to topic....nih ada cerita menarik seputar pembunuhan hewan kecil yang aye kutip dari Buku "Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya 2!" hal.20
Spoiler: ShowHide
Ajahn Nyamuk

Tembusilah Sifat pandangan sejati segala sesuatu.Disanalah kebijaksanaan dan pandangan cerah muncul.Tembusilah masalah seperti bos dari neraka,pasangan dari neraka,atau tubuh seakan neraka,jika Anda sangat sakit atau menderita.

Pertama tama,coba lihat apa yang kita lakukan jika muncul masalah dalam hidup ini?Kita langsung menyewa pembasmi hama.Ketika kita menemukan kecoak di rumah,kita panggil pembasmi hama,tembak mereka dengan insektisida.Jika kita mengikuti jalan seperti itu,kali berikutnya kita mendapatkan pasangan yang kita tidak sukai,tembak mereka,atau jika kita tidak bisa mendapatkan bahan kimianya,berikutnya datang pengacara perceraian.Terhadap rasa sakit apa pun pada tubuh,tembak mereka dengan peluru ajaib yang disebut obat kimia penyembuh.Terhadap apa pun yang tidak kita sukai dalam masyarakat,kita memanggil pembasmi hama.Inilah yang disebut niat buruk.


Sering kali itulah kenyataannya di dunia.Kita bertemu orang,teroris,organisasi,atau golongan yang tidak kita sukai.Apa yang kita lakukan?Panggil pembasmi hama!Apakah ini efektif?Berapa hama yang harus kita musnahkan sampai kita akhirnya puas?Jawabannya : Terlalu banyak hama.Bahkan,nyatanya,jika kita mulai memusnahkan hama,kita sendiri ikut menjadi hama,bisa bisa kita ikut dimusnahkan.Hama seseorang adalah kesayangan orang lain....
to be continued

aduh...capek ngetik e....dilanjutin lagi..yang ni dlu...ntar pusing lagi kalo terlalu banyak kata. ;D ;D ;D ;D
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #120 on: 20 June 2011, 12:46:00 AM »
nih lanjutan e...terpaksa mengetik hanya dengan bantuan sinar laptop....hehehe... ;D ;D ;D

Spoiler: ShowHide
 Ketika kita melihat dengan cara ini,gagasan menyingkirkan hal hal yang tidak kita sukai bukanlah jalan kedamaian,ketenangan,dan pandangan cerah.Alih alih,kita mengikuti jalan lain.Di Wihara kami di Thailand,kami mempelajari ajaran ini dari Ajahn Chah,Ia adalah sejenis pemimpin hebat yang memimpin dengan teladan dan pengajaran.Ia selalu berkata,"Apapun yang mengganggumu,jangan coba memusnahkannya,tapi belajarlah darinya"


Di wihara ini,salah satu pengalaman paling sulit adalah berurusan dengan nyamuk.Anda mungkin pikir inii bukan masalah besar.Namun memangnya anda bisa membayangkan tinggal di dalam rimba?28 tahun yang lalu,Di Thailand,saya hidup dalam rimba,dikelilingi sawah,dan tempat itu adalah sisa rimba kuno tempat begitu banyak nyamuk hidup.Ketika saya tinggal disana,tidak ada penangkal nyamuk atau obat nyamuk.Pada tahun tahun pertama,kami tidur dibawah pohon.


Nyamuk senantiasa berada di sana.Bahkan meski dengan segala macam kelambu dipasang,mereka selalu memiliki satu dan lain cara untuk masuk dan membuat Anda gila karena mereka begitu gigih.Nyamuk nyamuk ini juga sadis.Ada perbedaan antara nyamuk sadis dan nyamuk biasa.Nyamuk sadis akan datang dan berdengung di sekitar telinga Anda dulu,hanya untuk memperingatkan Anda,"Saya datang!Saya datang!Saya datang!"

Dan sebagai orang baik,Anda seharusnya memiliki weals asih,saya pun berwelas asih.Kadang saya berpikir,"Oke,gigitlah dan cepat selesaikan!Ayolah!"

Lalu nyamuk nyamuk ini,ketika Anda melihat mereka mencobloskan mulut kedalam kulit Anda - dan nyamuk Thai menyengat,namun berhubung Anda adalah biksu yang tangguh,jadi Anda biarkan mereka menusuk.Saya mengertakkan gigimmenegakkan tubuh,dan mereka menusuk,lalu mencabut tusukannya,berjalan beberapa langkah,lalu menusuk di tempat lain lagi!....

to be continued (again) ;D ;D ;D
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline wang ai lie

  • Sebelumnya: anggia.gunawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.204
  • Reputasi: 72
  • Gender: Male
  • Terpujilah Sang Bhagava,Guru para Dewa dan Manusia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #121 on: 20 June 2011, 01:22:12 AM »
Bagian singkat tentang Moralitas[8]

[4] 1.8. ‘“Menghindari pembunuhan, Petapa Gotama berdiam dengan menjauhi[9] pembunuhan, tanpa tongkat atau pedang, cermat, penuh belas kasih, bergerak demi kesejahteraan semua makhluk hidup.” Demikianlah orang-orang biasa akan memuji Sang Tathāgata.

sumber : http://dhammacitta.org/dcpedia/DN_1:_Brahmajala_Sutta#Enam_puluh_dua_jenis_pandangan_salah
Namo Mahakarunikaya Avalokitesvaraya, Semoga dengan cepat saya mengetahui semua ajaran Dharma,berada dalam perahu Prajna,mencapai Sila, Samadhi, dan Prajna,berada dalam kediaman tanpa perbuatan,bersatu dengan Tubuh Agung Dharma

Offline bawel

  • Sebelumnya: Comel
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.755
  • Reputasi: 71
  • Gender: Male
  • namanya juga bawel ;D
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #122 on: 20 June 2011, 08:04:30 PM »
wah om upa juga jadi momod ;D.
sayang sekali yah om, dengan begitu kita ngak bisa oot-oot an lagi :)).

selamat menjalankan tugas yah, kalo saya oot jangan di infract yah? :P.

to be continued (again) ;D ;D ;D

kapan dilanjutin nih om siha? ;D

Offline Janindra d' Sihamuni

  • Sebelumnya: phrajonathan
  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 567
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Buddho,Dhammo,Sangho Pathithito Mayham
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #123 on: 20 June 2011, 08:20:03 PM »
ok,lanjut lagi....

Spoiler: ShowHide
 Lalu nyamuk nyamuk ini,ketika Anda melihat mereka mencobloskan mulut kedalam kulit Anda - dan nyamuk Thai menyengat,namun berhubung Anda adalah biksu yang tangguh,jadi Anda biarkan mereka menusuk.Saya mengertakkan gigimmenegakkan tubuh,dan mereka menusuk,lalu mencabut tusukannya,berjalan beberapa langkah,lalu menusuk di tempat lain lagi!Mereka begitu pilih-pilih,mereka memanfaatkan benar welas asih saya.Seperti orang orang yang Anda kenal,yang mengambil kesempatan ketika Anda begitu baik kepada mereka.beginilah pula nyamuk nyamuk ini: tusuk,cabut,lalu menggigit sekujur tubuh Anda.Saya sampai berpikir,"Nyamuk,kamu benar benar memaksakan keberuntunganmu"

Buruknya,sebagai biksu Anda tidak boleh menepuk mereka,Anda pun tak bisa mengibas mereka.Itu perbuatan sia sia.Kadang yang bisa anda lakukan adalah,menepis atau menyentil mereka,dan tentu saja,ketika tersentil,mereka terbang berkeliling dan mendarat di tempat lain lagi di tubuh Anda.Jadi sunggu sia sia pula.

Dan setiap malam,guru kami Ajahn Chah akan datang ke wihara baru kami dari wihara utamanya yang berjarak 6 kilometer jauhnya /Ia datang untuk memimpin kebaktian sore,diikuti satu jam meditasi,lalu ceramah.Ketika kebaktian ,Anda masih bisa menggunakan tangan Anda untuk mengusir nyamuk,namun waktu senja hari,ketika meditasi dimulai,itulah waktu yang paling buruk.Anda tahu bagaimana biksu berpakaian.Kami memiliki begitu banyak bagian kulit yang terbuka.bahkan kepala botak tempat nyamuk bisa mendarat.Anda sih punya rambut,nyamuk tidak bisa mendarat di sana.

hosh...hosh...to be continued...capekk..... ^:)^ ^:)^ ^:)^
bocah gitar!!! ;D ;D ;D 

Offline icykalimu

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 121
  • Reputasi: 4
  • Gender: Male
  • from zero to hero
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #124 on: 28 June 2011, 09:36:23 AM »
kalau anda terkena demam berdarah berarti karma buruk anda berbuah. jangan salahkan nyamuknya.

bahkan ini bisa digunakan sbg latihan meditasi.
coba meditasi di tempat yg banyak nyamuk. jangan bergerak sedikitpun. hitung2 anda berdana kepada nyamuk. :))
...

Offline M14ka

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.821
  • Reputasi: 94
  • Gender: Female
  • Live your best life!! ^^
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #125 on: 28 June 2011, 09:42:34 AM »
ok,lanjut lagi....

Spoiler: ShowHide
 Lalu nyamuk nyamuk ini,ketika Anda melihat mereka mencobloskan mulut kedalam kulit Anda - dan nyamuk Thai menyengat,namun berhubung Anda adalah biksu yang tangguh,jadi Anda biarkan mereka menusuk.Saya mengertakkan gigimmenegakkan tubuh,dan mereka menusuk,lalu mencabut tusukannya,berjalan beberapa langkah,lalu menusuk di tempat lain lagi!Mereka begitu pilih-pilih,mereka memanfaatkan benar welas asih saya.Seperti orang orang yang Anda kenal,yang mengambil kesempatan ketika Anda begitu baik kepada mereka.beginilah pula nyamuk nyamuk ini: tusuk,cabut,lalu menggigit sekujur tubuh Anda.Saya sampai berpikir,"Nyamuk,kamu benar benar memaksakan keberuntunganmu"

Buruknya,sebagai biksu Anda tidak boleh menepuk mereka,Anda pun tak bisa mengibas mereka.Itu perbuatan sia sia.Kadang yang bisa anda lakukan adalah,menepis atau menyentil mereka,dan tentu saja,ketika tersentil,mereka terbang berkeliling dan mendarat di tempat lain lagi di tubuh Anda.Jadi sunggu sia sia pula.

Dan setiap malam,guru kami Ajahn Chah akan datang ke wihara baru kami dari wihara utamanya yang berjarak 6 kilometer jauhnya /Ia datang untuk memimpin kebaktian sore,diikuti satu jam meditasi,lalu ceramah.Ketika kebaktian ,Anda masih bisa menggunakan tangan Anda untuk mengusir nyamuk,namun waktu senja hari,ketika meditasi dimulai,itulah waktu yang paling buruk.Anda tahu bagaimana biksu berpakaian.Kami memiliki begitu banyak bagian kulit yang terbuka.bahkan kepala botak tempat nyamuk bisa mendarat.Anda sih punya rambut,nyamuk tidak bisa mendarat di sana.

hosh...hosh...to be continued...capekk..... ^:)^ ^:)^ ^:)^


sambungannya kok lama? ;D

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #126 on: 28 June 2011, 12:08:43 PM »
kalau anda terkena demam berdarah berarti karma buruk anda berbuah. jangan salahkan nyamuknya.

bahkan ini bisa digunakan sbg latihan meditasi.
coba meditasi di tempat yg banyak nyamuk. jangan bergerak sedikitpun. hitung2 anda berdana kepada nyamuk. :))

sekedar mempertajam saja...

Kamma buruk ini tidak hanya berarti kamma buruk dari kehidupan lampau, tetapi juga biasanya berkaitan dengan kamma dalam kehidupan masa kini, misalnya dalam kasus terkena demam berdarah, berarti si korban demam mungkin berdarah itu hidup di lingkungan yang sedang wabah demam berdarah, si korban tidak menjaga kebersihan lingkunan rumah-nya atau sebagai-nya.
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline NagaSena

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 134
  • Reputasi: -6
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #127 on: 28 November 2012, 11:16:02 AM »
ini ajaran yg berbahaya, setelah nyamuk, kemudian binatang buas spt macan, singa, dll juga berbahaya oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh binatang buas adalah pembunuhan yg bijaksana. selanjutnya meningkat lagi, para perampok, pencopet, maling, dll juga berbahaya, oleh karena itu harus dibunuh, penganut ajaran ini menganggap membunuh orang jahat adalah pembunuhan yg bijaksana. sekanjutnya meningkat lagi, teman2ku, sanak saudaraku, orang tuaku, dst ... dst, adalah orang yg berbahaya (silakan cari definisi bahaya yg bisa membenarkan perbuatan), maka membunuh mereka adalah pembunuhan yg bijaksana.

dalam pancasila, sila 1 berbunyi, "saya melatih diri untuk menghindari pembunuhan" tidak ada klausul tambahan "kecuali membunuh makhluk berbahaya"

Mungkin Maksudnya Situasi & Kondisi. Jika sudah pada tahap membahayakan, mengkhawatirkan orang banyak atau diri sendiri. Manakala ini terjadi jika sudah tidak ada pilihan lain dan terpojok pembunuhan bisa saja terjadi atau diLakukan, Jadi Hal Tersebut dilakukan bukan atas dasar dendam, kebencian ataupun merasa gembira klo membunuh mahluk hidup binatang disini. Karna kita juga berfikir dan mempertimbangan akibat dari yg akan terjadi. Dalam artian bukan tidak adanya karma buruk yang timbul, tetapi setidaknya akan menentukan kualitas dari akibat karma buruk tersebut. Seperti Singa, Macan memang Binatang Buas, Bukan Berarti Sekonyong-konyong main Bunuh saja. tetapi dimna situasi dan Kondisi yg menjadikan pembunuhan itu terjadi.

Dari Sila pertama itu, adakah sutta2 yang mendukung bahwasannya dlm pembunuhan Binatang itu TIDAK ada Kata Pengecualian. Mungkin ada penjabaran atau penafsiran2 yg Tepat. Bukan atas dasar persepsi atau pikiran kita sendiri..  :-?

_/\_
« Last Edit: 28 November 2012, 11:18:13 AM by NagaSena »

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #128 on: 28 November 2012, 11:25:33 AM »

Dari Sila pertama itu, adakah sutta2 yang mendukung bahwasannya dlm pembunuhan Binatang itu TIDAK ada Kata Pengecualian. Mungkin ada penjabaran atau penafsiran2 yg Tepat. Bukan atas dasar persepsi atau pikiran kita sendiri..  :-?

_/\_

sebaliknya saya belum pernah membaca sutta2 yg mencantumkan ADAnya pengecualian dalam hal membunuh. mungkin anda sudi berbaik hati memberi petunjuk.

Offline NagaSena

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 134
  • Reputasi: -6
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #129 on: 28 November 2012, 02:23:15 PM »
sebaliknya saya belum pernah membaca sutta2 yg mencantumkan ADAnya pengecualian dalam hal membunuh. mungkin anda sudi berbaik hati memberi petunjuk.

Sy Katakan ini hanya pandangan sy saja, Jika salah adanya pengecualian itu atau faktor lainnya. Tunjukan sutta2nya...
Setiap Kitab suci pasti ada penjabarannya atau Tafsirnya karna setiap kitab suci ada yang mudah difahami isinya ada juga yang sulit tohh...  :-?
« Last Edit: 28 November 2012, 02:29:01 PM by NagaSena »

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #130 on: 28 November 2012, 02:47:48 PM »
Mungkin Maksudnya Situasi & Kondisi. Jika sudah pada tahap membahayakan, mengkhawatirkan orang banyak atau diri sendiri. Manakala ini terjadi jika sudah tidak ada pilihan lain dan terpojok pembunuhan bisa saja terjadi atau diLakukan, Jadi Hal Tersebut dilakukan bukan atas dasar dendam, kebencian ataupun merasa gembira klo membunuh mahluk hidup binatang disini. Karna kita juga berfikir dan mempertimbangan akibat dari yg akan terjadi. Dalam artian bukan tidak adanya karma buruk yang timbul, tetapi setidaknya akan menentukan kualitas dari akibat karma buruk tersebut. Seperti Singa, Macan memang Binatang Buas, Bukan Berarti Sekonyong-konyong main Bunuh saja. tetapi dimna situasi dan Kondisi yg menjadikan pembunuhan itu terjadi.

Dari Sila pertama itu, adakah sutta2 yang mendukung bahwasannya dlm pembunuhan Binatang itu TIDAK ada Kata Pengecualian. Mungkin ada penjabaran atau penafsiran2 yg Tepat. Bukan atas dasar persepsi atau pikiran kita sendiri..  :-?

_/\_

sebaliknya saya belum pernah membaca sutta2 yg mencantumkan ADAnya pengecualian dalam hal membunuh. mungkin anda sudi berbaik hati memberi petunjuk.

Chetvā Sutta (SN 11.21)
Setelah Membunuh

Di Sāvatthī, di Hutan Jeta. Kemudian Sakka, raja para deva, mendekati Sang Bhagavā, memberi hormat kepada Beliau, dan berdiri di satu sisi. Sambil berdiri di satu sisi, Sakka, raja para deva, berkata kepada Sang Bhagavā dalam syair:

    “Setelah membunuh apakah seseorang tidur dengan lelap?
    Setelah membunuh apakah seseorang tidak bersedih?
    Apakah satu hal ini, O, Gotama,
    Pembunuhan yang Engkau setujui?”

[Sang Bhagavā:]

    “Setelah membunuh kemarahan, seseorang tidur dengan lelap;
    Setelah membunuh kemarahan, seseorang tidak bersedih;
    Pembunuhan kemarahan, O, Vāsava,
    Dengan akarnya yang beracun dan pucuknya yang bermadu:
    Adalah pembunuhan yang dipuji oleh para mulia,
    Karena setelah membunuhnya, seseorang tidak bersedih.”
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline will_i_am

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.163
  • Reputasi: 155
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #131 on: 28 November 2012, 10:34:35 PM »
entah apa yang mengkhawatirkan/mengancam jiwa dari beberapa ekor nyamuk tambahan....
hiduplah hanya pada hari ini, jangan mengkhawatirkan masa depan ataupun terpuruk dalam masa lalu.
berbahagialah akan apa yang anda miliki, jangan mengejar keinginan akan memiliki
_/\_

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #132 on: 29 November 2012, 01:46:06 AM »
Chetvā Sutta (SN 11.21)
Setelah Membunuh

Di Sāvatthī, di Hutan Jeta. Kemudian Sakka, raja para deva, mendekati Sang Bhagavā, memberi hormat kepada Beliau, dan berdiri di satu sisi. Sambil berdiri di satu sisi, Sakka, raja para deva, berkata kepada Sang Bhagavā dalam syair:

    “Setelah membunuh apakah seseorang tidur dengan lelap?
    Setelah membunuh apakah seseorang tidak bersedih?
    Apakah satu hal ini, O, Gotama,
    Pembunuhan yang Engkau setujui?”

[Sang Bhagavā:]

    “Setelah membunuh kemarahan, seseorang tidur dengan lelap;
    Setelah membunuh kemarahan, seseorang tidak bersedih;
    Pembunuhan kemarahan, O, Vāsava,
    Dengan akarnya yang beracun dan pucuknya yang bermadu:
    Adalah pembunuhan yang dipuji oleh para mulia,
    Karena setelah membunuhnya, seseorang tidak bersedih.”


thanks atas referensinya, tapi tentunya di sini kita sedang mendiskusikan pembunuhan dalam arti pembunuhan secara literal, yaitu membunuh makhluk hidup.

Offline hengki

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 741
  • Reputasi: 49
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #133 on: 20 December 2012, 06:57:26 AM »
Dari pengalaman saya pribadi...dulu saya sering menyemprot baygon tp yg trjadi adalah ttp saja nyamuk ada malahan tambah banyak. Tp skrg saya mencoba utk tidak mengunakan baygon lagi dan tidak menepok nyamuk secara sengaja kecuali reflek :). Yg terjadi setelah saya amati malah nyamuknya jadi berkurang. Entah ini perasaan saya saja krn tidak merasa terganggu oleh nyamuk atau memang benar2 nyamuknya berkurang. Walahualam :)
Kalau memang nyamuknya benar2 mengganggu saya paling saya olesin minyak kayu putih krn kalau pakai lotion anti nyamuk kulit saya sensitif
Berbuat Baik dan Melatih Diri sebaiknya dilakukan sedari muda. Jangan menunggu sudah bungkuk, pikun, mata rabun, jalan pakai tongkat baru mau Berbuat Baik dan Melatih Diri

Offline susimalas

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 1
  • Reputasi: 0
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #134 on: 29 August 2016, 08:37:08 PM »
tes

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.289
  • Reputasi: 42
Re: kebijaksanaan dalam membunuh
« Reply #135 on: 28 May 2019, 06:14:40 PM »
Demi. ..demi. .pemurnian yang tinggi menurut saya menggunakan apapun juga tidak boleh.
Tahankanlah itu.

Tapi kamma yang mendukung itu belum muncul,yang muncul cuma kamu makhluk hawa nafsu tingkat tinggi . yang hanya bergerak menghisap demi menghisap . bahkan diberi kesempatan pun kamu makan malah kamu dengan sengaja memasukkan virus2 ke pendana makan mu.Dan ku tepuk kamu karena aku tidak tolerir "hawa nafsu yang suka membunuh jika dikasihani"
Demi yang lebih baik kupelihara,kujaga dan kurawat hawa nafsu dalam diri . Dan bertingkah laku seperti nyamuk . Dengan mengandalkan teori kamma aku menmpel pada manusia yang berusaha menjaga sila . kuberikan noda2 dan kutunggu waktu yang tepat untuk melenyapkan nya dalam kehidupan.

Tak tertahankan hawa nafsu ini teman . membuatku ingin. ..ingin dan ingin menmpel dan menghisap dia sampai mati,curhat si hawa nafsu.


☝seperti ini persepsi ku tentang nyamuk sekarang.
« Last Edit: 28 May 2019, 06:17:10 PM by Sostradanie »
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

 

anything