//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.  (Read 1201535 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #990 on: 30 July 2010, 09:19:54 AM »
Ndrew. Ya membuktikan itu dan membagikan itu apa bukannya menafsirkan? =)) Mereka khan memberikan komentar2 mereka. Itu namanya bukan penafsiran Bro? Udah jangan mengalihkan perhatian ke masalah2 lain. Kita batesi aja dulu masalah tafsiran ini. Ga usah beralih ke topik laen dulu.

bro pariahina...
coba tafsirkan dulu, quote sutra intan (sutra utama mahayana) berikut ini :

Hyang Buddha memberitahu Subhuti, "Seorang laki-laki atau wanita bajik, yang bertekad untuk mencapai Anuttara-samyak-sambodhi harus berpikiran demikian:"Aku harus membebaskan semua makhluk hidup dari arus tumimbal lahir, tetapi bila semua makhluk hidup sudah dibebaskan dari tumimbal lahir, sebenarnya sama sekali tidak ada makhluk hidup yang dibebaskan. Mengapa begitu? Subhuti, jika seorang Bodhisattva masih mempunyai ciri keakuan, ciri manusia, ciri makhluk hidup dan ciri kehidupan, maka dia bukanlah seorang Bodhisattva. Apa sebabnya? Subhuti, sebenarnya tidak ada Dharma tentang tekad untuk mencapai Anuttara-samyak-sambodhi.

---

Kemudian tafsiran di atas coba di cocok-kan dengan tafsiran semacam upacara "penyeberangan" ala Tantra ? Kira-kira Cross Reference gak ? atau berikan TAFSIRAN yang mendukung ?

---
TAFSIRAN SAYA...
Upacara "penyeberangan" ala Tantra itu CROSS REFERENCE / bertentangan secara makna dengan apa yang di-cantumkan di dalam quote yang saya kutip dari Sutra INTAN / VAJRACHEDDIKA PARAMITA SUTRA (baca : sutra utama Mahayana). Karena Bahkan seorang Bodhisatva/Tathagatha sendiri juga tidak bisa membebaskan makhluk hidup.
Apa Bukti-nya ? Bahkan seorang Devadatta yang notabene kita temukan berhubungan karma terus menerus dengan Bodhisatva Siddharta Gautama di dalam beratus-ratus bahkan beribu-ribu kehidupan yang lampau, juga tidak bisa "dibebaskan" oleh seorang sammasambuddha sekaliber Buddha Gautama sendiri.

Karena mengapa ? Karena memang ajaran pembebasan yang dibabarkan oleh Buddha Gautama adalah berkaitan dengan peningkatan spiritual sendiri (artikan sebagai harus dengan usaha sendiri) dan bukan dengan upacara-upacara semacam "penyeberangan" dan semacam-nya.

Jadi inti-nya upacara "penyeberangan" semacam ini saya tafsirkan CROSS REFERENCE dengan SUTRA MAHAYANA sendiri ? Jadi saya bandingkan dalam hal ini adalah APEL ke APEL (Mahayana ke Tantra/a.k.a. Mahayana juga sendiri)

Sanggahan ini juga berlaku untuk SEKTE TANAH SUCI / AMITABHA...

---
TAFSIRAN bro PARIAHINA sendiri bagaimana ?
« Last Edit: 30 July 2010, 09:30:40 AM by dilbert »
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #991 on: 30 July 2010, 09:24:20 AM »
^
^
Mahaguyumu memang jago ngarang sick ....
gak heran .... pengikutnya juga jago pake ilmu tafsir/karangan

Mahaguyumu ngarang cerita yg hebat2 .... ngopi bareng Sang Buddha
napa kamu gak ikut .... bikin karangan .... ngupil bareng dgn mahaguyu  :))  :)) :))

Hahahahahahahahahahahahhahahahahahahhahahahahahaha..........
Anda mau menganggap itu karangan yah urusan anda, toh tidak ada rugi nya bagi saya, say atidak kehilangan apa pun, kalo bagi saya sih pernyataan anda itu yang semuanya ga beda sama kentut. Siapa yang ngajarin sih? Emang Buddha Sakyamuni ngajarin kyk gitu ya? Kalo iya dari Sutra yang mana? Di sini permasalahan utama nya adalah dipertanyakan mengapa begini, begitu, dsb? Kalo udah dan dijelaskan dengan tafsiran, terutama yang berhubungan dengan Vajrayana, ada penanya tertentu yang kemudian akan berusaha untuk memahami. Tetapi ada juga yang bertanya mengenai banyakk hal, namun saat dijelaskan dengan tafsiran untuk memahami hal yang ditanyakan, lalu mengatakan tafsiran = mengarang, kalo yang seperti ini motivasi nya apa ya??? Emang penanya atau pengacau yang memang ga ada kerjaan sehingga mencari kesalahan doang bisa nya?????????

Pantes di sini topik yang dibuat berkepanjangan dan tidak kunjung selesai, baru akan berakhir paling kalo di Lock sama Moderator nya, maklum deh, banyak pengacau  nya

UDah, ah... Gw mah cuma berminat jawab kalo itu penanya emang beneran naya, kalo ga yah anjing menggong - gong khafilah berlalu, deh... Soal nya kalo anjing kan emang bisa nya gonggong terus dan kalo khafilah nya ngeladenin, khafilah nya jadi sama aja kayak anjing, mending diabiarin aja itu anjing ngegonbg - gong kalu udah berlalu toh suara anjing nya udah ga kedengeran lagi... HAHAHAHAHAHAHAHAHA  :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :))
Shixiong Vidyadhara,

Tidak apa2 juga diladenin. Biar gonggongan anjingnya semakin keras. Toh yang malu nanti juga anjingnya sendiri. Nanti para pembaca khan bisa menilai mana yang "anjing" mana "kafilah." Yang penting bukti kita kuat. Gw seh ada banyak kitab2 tafsir Buddhis (non LSY). Itu fakta. Ya kalo ngomong di agama Buddha ga ada tafsir ya udah sama aja dengan kentut. Kalo seandainya ada Buddhist Scholar yang baca statemen mereka, ya mereka yang malu sendiri.
wah udah main anjing-anjingan yak
pake ilmu tafsir LSY itu anjing
DC itu kafilah =)) =)) =))

kata-kata anda mencerminkan betapa tinggi "pendidikan" anda , serta betapa "berbudi"-nya anda.

Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #992 on: 30 July 2010, 09:27:17 AM »
Kalo dibilang menyesatkan, bearti Sutra yang perlu penafsiran juga menyesatkan. Sebenar nya di sini ditulis sperti itu karena ada orang yang dapat memahami, tetapi untuk orang yang belum dapat memahami nya, yah tentu nya tidak untuk melaksanakannya karena sebelum melaksanakan suatu hal, kita harus memahami terlebih dahulu. Di dalam Buddhis tidak ada satu pun yang menekankan kita melaksanakan suatu hal tanpa memahami nya secara jelas

Coba Quote salah satu SUTTA (pali) yang menurut sdr.Vidya perlu penafsiran ?

NB : Menurut saya yang dimaksud penafsiran adalah memberikan penjelasan dari sudut pandang tertentu, jadi kata kunci-nya adalah dari sudut pandang tertentu dan tidak universal atau berlaku untuk umum.
anda tau kitab Milinda Panha ? itu adalah kitab tafsiran.

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.554
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #993 on: 30 July 2010, 09:29:03 AM »

Kapan LSY juga menerbitkan buku
monk who sold his Rolls Royce ?

(yg ini pasti ada foto Rolls Royce serta info lengkapnya dunnggg)  :)) :)) :))

mohon kabarin ya...

The Monk Who Sold His Ferrari: A Fable About Fulfilling Your Dreams & Reaching Your Destiny by Robin Sharma rekomended deh buku ini.
kok di jual, uang nya di kemanakan yak :D
Ya kalau gak ada Yayasan, ya langsung masuk kantong sendiri.....
Sumbang dulu ke Yayasan, nanti barusan diatur yg baik....  :)) :))

dan juga perlu diketahui siapa ketua yayasan dan apa kekuasaan ketua yayasan tohh

apakah begitu bro Ryu ?  :'(
Quote
Menurut saya yang dimaksud penafsiran adalah memberikan penjelasan dari sudut pandang tertentu, jadi kata kunci-nya adalah dari sudut pandang tertentu dan tidak universal atau berlaku untuk umum.
menurut penafsiran gw elu takut ya tanya RollsRoyce tsb pada Bos? tadi di websitenya tbsn ada live chat... ehhh tau2nya belum dipasang.... masalah.... tolong deh post di blog... biar ada yg baca.. :'(
« Last Edit: 30 July 2010, 09:33:34 AM by johan3000 »
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline ryu

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 13.407
  • Reputasi: 429
  • Gender: Male
  • hampir mencapai penggelapan sempurna ;D
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #994 on: 30 July 2010, 09:29:25 AM »
^
^
Mahaguyumu memang jago ngarang sick ....
gak heran .... pengikutnya juga jago pake ilmu tafsir/karangan

Mahaguyumu ngarang cerita yg hebat2 .... ngopi bareng Sang Buddha
napa kamu gak ikut .... bikin karangan .... ngupil bareng dgn mahaguyu  :))  :)) :))

Hahahahahahahahahahahahhahahahahahahhahahahahahaha..........
Anda mau menganggap itu karangan yah urusan anda, toh tidak ada rugi nya bagi saya, say atidak kehilangan apa pun, kalo bagi saya sih pernyataan anda itu yang semuanya ga beda sama kentut. Siapa yang ngajarin sih? Emang Buddha Sakyamuni ngajarin kyk gitu ya? Kalo iya dari Sutra yang mana? Di sini permasalahan utama nya adalah dipertanyakan mengapa begini, begitu, dsb? Kalo udah dan dijelaskan dengan tafsiran, terutama yang berhubungan dengan Vajrayana, ada penanya tertentu yang kemudian akan berusaha untuk memahami. Tetapi ada juga yang bertanya mengenai banyakk hal, namun saat dijelaskan dengan tafsiran untuk memahami hal yang ditanyakan, lalu mengatakan tafsiran = mengarang, kalo yang seperti ini motivasi nya apa ya??? Emang penanya atau pengacau yang memang ga ada kerjaan sehingga mencari kesalahan doang bisa nya?????????

Pantes di sini topik yang dibuat berkepanjangan dan tidak kunjung selesai, baru akan berakhir paling kalo di Lock sama Moderator nya, maklum deh, banyak pengacau  nya

UDah, ah... Gw mah cuma berminat jawab kalo itu penanya emang beneran naya, kalo ga yah anjing menggong - gong khafilah berlalu, deh... Soal nya kalo anjing kan emang bisa nya gonggong terus dan kalo khafilah nya ngeladenin, khafilah nya jadi sama aja kayak anjing, mending diabiarin aja itu anjing ngegonbg - gong kalu udah berlalu toh suara anjing nya udah ga kedengeran lagi... HAHAHAHAHAHAHAHAHA  :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :))
Shixiong Vidyadhara,

Tidak apa2 juga diladenin. Biar gonggongan anjingnya semakin keras. Toh yang malu nanti juga anjingnya sendiri. Nanti para pembaca khan bisa menilai mana yang "anjing" mana "kafilah." Yang penting bukti kita kuat. Gw seh ada banyak kitab2 tafsir Buddhis (non LSY). Itu fakta. Ya kalo ngomong di agama Buddha ga ada tafsir ya udah sama aja dengan kentut. Kalo seandainya ada Buddhist Scholar yang baca statemen mereka, ya mereka yang malu sendiri.
wah udah main anjing-anjingan yak
pake ilmu tafsir LSY itu anjing
DC itu kafilah =)) =)) =))

kata-kata anda mencerminkan betapa tinggi "pendidikan" anda , serta betapa "berbudi"-nya anda.

pake ilmu tafsir :
Vidyadhara dan pariahina itu pendidikannya amat rendah, serta betapa tidak berbudinya Vidyadhara dan pariahina yang penganut LSY =)) =)) =))
Janganlah memperhatikan kesalahan dan hal-hal yang telah atau belum dikerjakan oleh diri sendiri. Tetapi, perhatikanlah apa yang telah dikerjakan dan apa yang belum dikerjakan oleh orang lain =))

Offline ryu

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 13.407
  • Reputasi: 429
  • Gender: Male
  • hampir mencapai penggelapan sempurna ;D
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #995 on: 30 July 2010, 09:32:09 AM »

Kapan LSY juga menerbitkan buku
monk who sold his Rolls Royce ?

(yg ini pasti ada foto Rolls Royce serta info lengkapnya dunnggg)  :)) :)) :))

mohon kabarin ya...

The Monk Who Sold His Ferrari: A Fable About Fulfilling Your Dreams & Reaching Your Destiny by Robin Sharma rekomended deh buku ini.
kok di jual, uang nya di kemanakan yak :D
Ya kalau gak ada Yayasan, ya langsung masuk kantong sendiri.....
Sumbang dulu ke Yayasan, nanti barusan diatur yg baik....  :)) :))

dan juga perlu diketahui siapa ketua yayasan dan apa kekuasaan ketua yayasan tohh

apakah begitu bro Ryu ?  :'(
pake ilmu tafsir, uang hasil dana umat, di doakan kepada buddha, nanti uang nya itu otomatis keterima buddha di surga barat, karena uang (hasil imajinasi yang sudah di doakan berubah menjadi uang roh =)) ) sudah di terima oleh Buddha, maka uang fisik yang sudah di doakan itu boleh di pakai untuk di gunakan oleh si yang di beri dana =)) =))
Janganlah memperhatikan kesalahan dan hal-hal yang telah atau belum dikerjakan oleh diri sendiri. Tetapi, perhatikanlah apa yang telah dikerjakan dan apa yang belum dikerjakan oleh orang lain =))

Offline dilbert

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.935
  • Reputasi: 90
  • Gender: Male
  • "vayadhamma sankhara appamadena sampadetha"
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #996 on: 30 July 2010, 09:33:30 AM »
Kalo dibilang menyesatkan, bearti Sutra yang perlu penafsiran juga menyesatkan. Sebenar nya di sini ditulis sperti itu karena ada orang yang dapat memahami, tetapi untuk orang yang belum dapat memahami nya, yah tentu nya tidak untuk melaksanakannya karena sebelum melaksanakan suatu hal, kita harus memahami terlebih dahulu. Di dalam Buddhis tidak ada satu pun yang menekankan kita melaksanakan suatu hal tanpa memahami nya secara jelas

Coba Quote salah satu SUTTA (pali) yang menurut sdr.Vidya perlu penafsiran ?

NB : Menurut saya yang dimaksud penafsiran adalah memberikan penjelasan dari sudut pandang tertentu, jadi kata kunci-nya adalah dari sudut pandang tertentu dan tidak universal atau berlaku untuk umum.
anda tau kitab Milinda Panha ? itu adalah kitab tafsiran.


Kalau bro admyn mengartikan tafsiran sebagai keterangan/penjelasan semata... tentu-nya semua kitab komentar maupun subkomentar juga dimasukkan sebagai kitab tafsir...
Tetapi coba lihat kembali lagi terminologi tafsir yang paling utama ? Tafsir adalah kegiatan memberikan penjelasan menurut sudut pandang tertentu.

Jadi kalau penjelasan/komentar yang berlaku umum/universal tidak dijelaskan sebagai TAFSIR, tetapi sebagai PENJELASAN/KOMENTAR.

Coba quote-kan salah satu isi MILINDA PANHA yang menurut bro ADMYN itu bisa di-tafsirkan menjadi berbagai macam penjelasan/arti yang bahkan bisa berbeda beda ?

Monggo....
VAYADHAMMA SANKHARA APPAMADENA SAMPADETHA
Semua yang berkondisi tdak kekal adanya, berjuanglah dengan penuh kewaspadaan

Offline apsa

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 38
  • Reputasi: 2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #997 on: 30 July 2010, 09:36:53 AM »

saya ingat beberapa hari lalu ada postingan tentang claim lsy..
"tentang ngopi"
mungkin itu sudah dibahas,saya hendak membahas tentang klaim dia secara keseluruhan..
dimana dia mengklaim tentang sakyamuni juga..
saya agak heran kenapa dia suka banget mengklaim tentang sakyamuni,seakan2 hendak menegaskan/menvalidkan diri sendiri.
ditambah dengan kalimat yg dibold yg saya quote tersebut..
dari penafsiran saya,saya merasa dia berusaha menjual diri.
di agama lain,mungkin orang akan menerima dia secara langsung..tapi di agama buddhist,kita diajarkan berpikir kritis..
dan dalam penafsiran saya,saya tidak merasa LSY seseorang yg spesial/patut saya ikuti.
tapi itu pendapat saya,utk bro2 sekalian,pilihan anda andalah yg bisa menentukan sendiri.
beda hal kalau  tentang dalai lama.

saya rasa pertanyaan 4dmin dl sudah terjawab.
sekian utk hari ini...thanks.

sebaliknya saya merasa Mahaguru Lu Sheng Yen ini sosok yang berterus terang.
 kalau berusaha menjual diri, beliau gak akan cerita tentang pertemuannya dengan agama Buddha itu dibantu oleh dewata Taoisme. :)).. tentunya dengan gampang dia menyembunyikan pengalaman pribadinya itu, ganti saja sosok dewata Yao Che Cing Mu dengan dewata Budhisme.
padahal kalau hal itu dilakukannya, hari ini TBSN gak bakalan dituduh aliran gado-gado :)



kayaknya yg nanggapin saya ttg LSY cuma bro 4dmin.
mungkin bro2 lain mengetahui intent saya membicarakan intent dari LSY..

jadi saya harap 4dmin yg menjawab comment saya.

bro bilang kalau LSY berusaha menjual diri dia tidak akan mengklaim bahwa dewa tao yg menunjukkan ajaran buddha?dia bisa mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?

Pertama,menjual diri,tujuan menjual diri adalah mendapatkan pengikut.
apakah LSY tidak mendapatkan org2 dari tao krn klaim dia itu?bahwa dia mendapat petunjuk dari dewa tao?

Kedua,dia bisa saja mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?
untuk apa dia menggantikan dewata tao dengan dewata buddhist?
toh dia kemudian mengklaim tentang dia bertemu sakyamuni,dan sakyamuni menyampaikan kepada dia agar bersabar krn dia menjadi korban dan memberikan gelar kepadanya
bersabar krn dicela2,dia hendak mengklaim kalau dia itu bener2 guru asli.
ditambah lagi buddha sampai memberikan gelar kepadanya.credential dia seolah2 tervalidkan

terakhir dituduh ajaran gado2?
soal gado2 tidak pernah menjadi concern saya.krn sebelum melihat ajarannya gado2 apa tidak,saya melihat intent dari klaim dia

mungkin 4dmin bisa menafsirkan intent positif dari klaim LSY?
ngopi bersama sakyamuni,mendapat gelar dari sakyamuni?
apa ada pengaruhnya untuk yg mendengarkan(murid2)?
apa dia cuma ingin curhat soal pengalaman pribadi dia?
apa supaya murid2nya tidak putus asa dikatakan sesat,krn gurunya telah mendapat pengakuan sakyamuni sendiri?


Offline 4DMYN

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 428
  • Reputasi: -4
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #998 on: 30 July 2010, 09:53:57 AM »

saya ingat beberapa hari lalu ada postingan tentang claim lsy..
"tentang ngopi"
mungkin itu sudah dibahas,saya hendak membahas tentang klaim dia secara keseluruhan..
dimana dia mengklaim tentang sakyamuni juga..
saya agak heran kenapa dia suka banget mengklaim tentang sakyamuni,seakan2 hendak menegaskan/menvalidkan diri sendiri.
ditambah dengan kalimat yg dibold yg saya quote tersebut..
dari penafsiran saya,saya merasa dia berusaha menjual diri.
di agama lain,mungkin orang akan menerima dia secara langsung..tapi di agama buddhist,kita diajarkan berpikir kritis..
dan dalam penafsiran saya,saya tidak merasa LSY seseorang yg spesial/patut saya ikuti.
tapi itu pendapat saya,utk bro2 sekalian,pilihan anda andalah yg bisa menentukan sendiri.
beda hal kalau  tentang dalai lama.

saya rasa pertanyaan 4dmin dl sudah terjawab.
sekian utk hari ini...thanks.

sebaliknya saya merasa Mahaguru Lu Sheng Yen ini sosok yang berterus terang.
 kalau berusaha menjual diri, beliau gak akan cerita tentang pertemuannya dengan agama Buddha itu dibantu oleh dewata Taoisme. :)).. tentunya dengan gampang dia menyembunyikan pengalaman pribadinya itu, ganti saja sosok dewata Yao Che Cing Mu dengan dewata Budhisme.
padahal kalau hal itu dilakukannya, hari ini TBSN gak bakalan dituduh aliran gado-gado :)



kayaknya yg nanggapin saya ttg LSY cuma bro 4dmin.
mungkin bro2 lain mengetahui intent saya membicarakan intent dari LSY..

jadi saya harap 4dmin yg menjawab comment saya.

bro bilang kalau LSY berusaha menjual diri dia tidak akan mengklaim bahwa dewa tao yg menunjukkan ajaran buddha?dia bisa mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?

Pertama,menjual diri,tujuan menjual diri adalah mendapatkan pengikut.
apakah LSY tidak mendapatkan org2 dari tao krn klaim dia itu?bahwa dia mendapat petunjuk dari dewa tao?
orang-orang diluar sana tidaklah bodoh asal mengklaim lalu percaya. kalau saya disini mengklaim mendapat petunjuk dari dewa Tao, apakah anda percaya saja dengan kata-kata saya?  public itu percaya dengan kata-kata Master Lu Sheng Yen karena kemampuannya dalam hal fengshui.

Quote
Kedua,dia bisa saja mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?
untuk apa dia menggantikan dewata tao dengan dewata buddhist?
toh dia kemudian mengklaim tentang dia bertemu sakyamuni,dan sakyamuni menyampaikan kepada dia agar bersabar krn dia menjadi korban dan memberikan gelar kepadanya
bersabar krn dicela2,dia hendak mengklaim kalau dia itu bener2 guru asli.
ditambah lagi buddha sampai memberikan gelar kepadanya.credential dia seolah2 tervalidkan
sekali lagi kalau cuma asal mengklaim tapi  ajarannya gak masuk akal, saya pun juga gak bakalan percaya. Misalkan saya dulu juga mempelajari aliran Tantrayana - non- TBSN. Jangan tanya lagi mantan guru besar saya itu punya gelarnya kayak apa, bejibun dan mentereng  deh. Asal anda tau, mantan guru saya itu dulu titisan Avalokitesvara. Jadi beliau bukan saja bertemu dengan Buddha Shakyamuni, tapi sudah merupakan titisan Makhluk Suci yang wajib disembah-sembah.  Master Lu Sheng Yen  jelas kalah jauh dari segi Gelar, pengaruh politik, dsb.


Quote
terakhir dituduh ajaran gado2?
soal gado2 tidak pernah menjadi concern saya.krn sebelum melihat ajarannya gado2 apa tidak,saya melihat intent dari klaim dia
mungkin tidak menjadi concern bagi anda, tapi bagi umat-umat Buddha yang lain hal ini menjadi concern. coba anda amati saja para peserta diskusi ini. Karena gado2 ajaran , maka TBSN tidak dimasukkan ke dalam aliran Budhisme yang umum, tapi dimasukkan dalam "Buddhisme dengan Agama, Kepercayaan, Tradisi dan Filsafat Lain".
Quote
mungkin 4dmin bisa menafsirkan intent positif dari klaim LSY?
ngopi bersama sakyamuni,mendapat gelar dari sakyamuni?
apa ada pengaruhnya untuk yg mendengarkan(murid2)?
apa dia cuma ingin curhat soal pengalaman pribadi dia?
apa supaya murid2nya tidak putus asa dikatakan sesat,krn gurunya telah mendapat pengakuan sakyamuni sendiri?
kejadian ngopi bareng itu menjelaskan ajaran Mahayana dimana seorang Buddha setelah parinibbana itu masih dapat ditemui, dan diajak ngobrol. kejadian ngopi bareng itu adalah sebuah penjelasan terhadap sutra Sadharma Pundharika, dan sutra-sutra mahayana lain.
« Last Edit: 30 July 2010, 10:11:32 AM by 4DMYN »

Offline apsa

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 38
  • Reputasi: 2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #999 on: 30 July 2010, 10:22:48 AM »

saya ingat beberapa hari lalu ada postingan tentang claim lsy..
"tentang ngopi"
mungkin itu sudah dibahas,saya hendak membahas tentang klaim dia secara keseluruhan..
dimana dia mengklaim tentang sakyamuni juga..
saya agak heran kenapa dia suka banget mengklaim tentang sakyamuni,seakan2 hendak menegaskan/menvalidkan diri sendiri.
ditambah dengan kalimat yg dibold yg saya quote tersebut..
dari penafsiran saya,saya merasa dia berusaha menjual diri.
di agama lain,mungkin orang akan menerima dia secara langsung..tapi di agama buddhist,kita diajarkan berpikir kritis..
dan dalam penafsiran saya,saya tidak merasa LSY seseorang yg spesial/patut saya ikuti.
tapi itu pendapat saya,utk bro2 sekalian,pilihan anda andalah yg bisa menentukan sendiri.
beda hal kalau  tentang dalai lama.

saya rasa pertanyaan 4dmin dl sudah terjawab.
sekian utk hari ini...thanks.

sebaliknya saya merasa Mahaguru Lu Sheng Yen ini sosok yang berterus terang.
 kalau berusaha menjual diri, beliau gak akan cerita tentang pertemuannya dengan agama Buddha itu dibantu oleh dewata Taoisme. :)).. tentunya dengan gampang dia menyembunyikan pengalaman pribadinya itu, ganti saja sosok dewata Yao Che Cing Mu dengan dewata Budhisme.
padahal kalau hal itu dilakukannya, hari ini TBSN gak bakalan dituduh aliran gado-gado :)



kayaknya yg nanggapin saya ttg LSY cuma bro 4dmin.
mungkin bro2 lain mengetahui intent saya membicarakan intent dari LSY..

jadi saya harap 4dmin yg menjawab comment saya.

bro bilang kalau LSY berusaha menjual diri dia tidak akan mengklaim bahwa dewa tao yg menunjukkan ajaran buddha?dia bisa mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?

Pertama,menjual diri,tujuan menjual diri adalah mendapatkan pengikut.
apakah LSY tidak mendapatkan org2 dari tao krn klaim dia itu?bahwa dia mendapat petunjuk dari dewa tao?
orang-orang diluar sana tidaklah bodoh asal mengklaim lalu percaya. kalau saya disini mengklaim mendapat petunjuk dari dewa Tao, apakah anda percaya saja dengan kata-kata saya?  public itu percaya dengan kata-kata Master Lu Sheng Yen karena kemampuannya dalam hal fengshui.



Quote
Kedua,dia bisa saja mengganti dewata tao dengan dewata buddhist?
untuk apa dia menggantikan dewata tao dengan dewata buddhist?
toh dia kemudian mengklaim tentang dia bertemu sakyamuni,dan sakyamuni menyampaikan kepada dia agar bersabar krn dia menjadi korban dan memberikan gelar kepadanya
bersabar krn dicela2,dia hendak mengklaim kalau dia itu bener2 guru asli.
ditambah lagi buddha sampai memberikan gelar kepadanya.credential dia seolah2 tervalidkan
sekali lagi kalau cuma asal mengklaim tapi gak ada buktinya dan ajarannya gak masuk akal, saya pun juga gak bakalan percaya. Misalkan saya dulu juga mempelajari aliran Tantrayana - non- TBSN. Jangan tanya lagi mantan guru besar saya itu punya gelarnya kayak apa, bejibun dan mentereng  deh. Asal anda tau, mantan guru saya itu dulu titisan Avalokitesvara. Jadi beliau bukan saja bertemu dengan Buddha Shakyamuni, tapi sudah merupakan titisan Makhluk Suci yang wajib disembah-sembah.  Master Lu Sheng Yen  jelas kalah jauh dari segi Gelar, pengaruh politik, dsb.


Quote
terakhir dituduh ajaran gado2?
soal gado2 tidak pernah menjadi concern saya.krn sebelum melihat ajarannya gado2 apa tidak,saya melihat intent dari klaim dia
mungkin tidak menjadi concern bagi anda, tapi bagi umat-umat Buddha yang lain hal ini menjadi concern. coba anda amati saja para peserta diskusi ini. Karena gado2 ajaran , maka TBSN tidak dimasukkan ke dalam aliran Budhisme yang umum, tapi dimasukkan dalam "Buddhisme dengan Agama, Kepercayaan, Tradisi dan Filsafat Lain".
Quote
mungkin 4dmin bisa menafsirkan intent positif dari klaim LSY?
ngopi bersama sakyamuni,mendapat gelar dari sakyamuni?
apa ada pengaruhnya untuk yg mendengarkan(murid2)?
apa dia cuma ingin curhat soal pengalaman pribadi dia?
apa supaya murid2nya tidak putus asa dikatakan sesat,krn gurunya telah mendapat pengakuan sakyamuni sendiri?
kejadian ngopi bareng itu menjelaskan ajaran Mahayana dimana seorang Buddha setelah parinibbana itu masih dapat ditemui, dan diajak ngobrol. kejadian ngopi bareng itu adalah sebuah penjelasan terhadap sutra Sadharma Pundharika, dan sutra-sutra mahayana lain.


saya rada bingung quotenya yg begini..
anda memberikan pendapat kalau orang2 tidak lah bodoh.
saya rasa anda terlalu optimis.seperti saya yg pesimis.ada bagusnya anda tidak mengasumsikan orang2 tidak lah bodoh dalam perdebatan.

ok,percaya krn fengshuinya?
mungkin krn itu dihubungkan dengan gado2.
apakah ada di ajaran buddha tentang fengshui?

ok,kalau anda mengatakan pengikut tao mengikuti dia krn fengshuinya..
tentang pendapat kedua anda tentang dibuktikan dan gak masuk akal,tidak akan diikuti,ok,saya sependapat.

agak OOT dl,tentang gelar2,Avalokitesvara darimanakah mantan guru anda mendapatkannya?terus terang banyak sekali klaim yg saya rasa tidak berguna.saya tidak mengerti bagaimana seseorang bisa mengganggap dirinya avalokistesvara.


mungkin saya akan menanyakan bagaimana anda membuktikannya?
terus terang saya jg mau menanyakan apa yg membuat anda tertarik dgn LSY?fengshuinya kah?

tentang ngopi bareng,anda memakai tafsiran dia hendak menjelaskan sutra?
dalam occasion apakah dia melakukan itu?
dan mengapa dia harus membicarakan tentang gelar2 dan bersabar krn dizalimin?
apa ini berhubungan dgn sutra?
tidak bukan?
saya merasa anda tidak memiliki penjelasan tentang intent klaim LSY dan menghubung2kan dengan sutra.

tapi bagus lah kalau anda merasa sudah membuktikan LSY..at least anda sudah menimbang2 dl

Offline Shining Moon

  • Sebelumnya: Yuri-chan, Yuliani Kurniawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.148
  • Reputasi: 131
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #1000 on: 30 July 2010, 10:35:36 AM »
permisi numpang liwat dengan grp...
Life is beautiful, let's rock and roll..

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #1001 on: 30 July 2010, 10:43:41 AM »
Saya akan coba jawab satu persatu, dimulai dari Kang Dilbert dulu.

Mahayana dan Tantrayana sendiri juga mengatakan bahwa seorang Samyaksambuddha sekalipun tidak akan dapat membebaskan para makhluk dalam artian membuatnya merealisasi Penerangan Sempurna. Penerangan Sempurna ini harus direalisasi sendiri oleh yang bersangkutan.
Tetapi menyeberangkan di sini bukanlah membuat makhluk yang bersangkutan tercerahkan. Memang dalam beberapa Sutra ada disebutkan mengenai "membebaskan" para makhluk. Ini berarti memberikan ajaran Dharma, sehingga yang bersangkutan dapat melatih diri dan kelak merealisasi Penerangan Sempurna.
Kang Dilbert mengutip Sutra Intan, kata "membebaskan" di sini mengacu pada pemberian ajaran Dharma atau bisa juga ditafsirkan sebagai menolongan para makhluk dan berkarya demi kemaslahatan mereka. Meskipun demikian, ditinjau dari sudut pandang kebenaran absolut (paramartha satya), tiada lagi dualisme "aku" dan "engkau" sehingga tentu saja tiada lagi "yang membebaskan" dan "yang dibebaskan"
Itulah sebabnya meskipun sudah ada tak terhingga makhluk yang diseberangkan, sesungguhnya “tidak ada” makhluk yang diseberangkan. Lha kalo dualism “yang membebaskan” dan “yang dibebaskan sudah tiada” apakah “yang dibebaskan”? Demikian kira-kira landasan filosofisnya.
Menyeberangkan itu tidak sama dengan membuat para makhluk merealisasi Penerangan Sempurna. Makna sebenarnya adalah “menghindarkan” para makhluk dari terjerumus ke alam-alam rendah. Dalam Tibetan Tantra sendiri ada yang namanya upacara phowa atau transformasi kesadaran. Selain itu, saat seseorang meninggal biasanya dibacakan Bardo Thodol (Tibetan Book of The Dead – saya punya bukunya). Ini semua dimaksudkan agar almarhum tidak terjerumus ke tiga alam rendah. Apakah ini bertentangan dengan konsep karma?
Mahayana menjawabnya TIDAK. Mengapa? Kita ambil contoh batu. Batu kalo dilemparkan ke sungai akan tenggelam. Tetapi batu kalau diletakkan di atas kapal akan terapung. Itulah sebabnya dengan belas kasih para makhluk suci, para makhluk bisa dibimbing ke alam yang lebih baik, bahkan dapat pula ke Surga Sukhavati. Itulah sebabnya saat ada yang meninggal, para bhikshu Mahayana membacakan AMITABHA SUTRA (Amiduojing).
Jadi kesimpulannya tidak ada kontradiksi di sini, selama termnya dipahami dengan baik. Begitulah nyang owe tahu dari hasil nyomot sini nyomot sana. Ini semua bukan bikinan owe, tapi hasil nyontek buku2 nyang owe poenja. Owe mah bodoh… biasanya cuman baru comot2an.

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #1002 on: 30 July 2010, 10:52:10 AM »
Apakah karena praktik Fengshui lantas disebut ajaran gado2?

Sebenarnya pandangan ini terjadi karena yang bersangkutan tidak mengetahui bahwa para bhikshu Mahayana juga mempraktikkan Fengshui. Ada juga bhikshu2 Mahayana yang menjadi konsultan Fengshui maupun seni metafisika lainnya.
SUTRA MAHAMAYURI VIDYARAJNI (Kongque Mingwang Tuolounijing) apa tidak menyebutkan mengenai 27 Naksatra atau perbintangan? Para lama Tibet zaman dahulu apakah tidak mencari tempat yang baik berdasarkan Fengshui? Dalam Sutta2 Theravada juga ada rujukan pada nama2 dewa Hindu. Bahkan Sang Buddha sendiripun mengajarkan menghormati para dewa.
Lalu apakah agama Buddha boleh disebutkan gado2 dengan Hindu, hanya karena di dalamnya terdapat dewa2 Hindu. Apakah dengan demikian, agama Buddha seharusnya dimasukkan dalam "Agama dan Kepercayaan Lain"? Sungguh sangat lucu.
Masuknya pengaruh Dao itu bukan cuma di Guru gw. Mahayana sendiri juga terdapat pengaruh Dao. Mau tahu? dalam SUTRA UCCHUSMA VAJRAPALA SUTRA terdapat rujukan mengenai pembuatan amulet yang mirip hu (jimat) China. SUTRA ATAVAKA DHARANI SUTRA juga ada gambar amulet seperti itu. Semua ini masuk Kanon Taisho dan membuktikan pengaruh DAoisme.
Dah sono makan gado2........................

Offline Pariahina

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 314
  • Reputasi: -12
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #1003 on: 30 July 2010, 10:55:18 AM »
Coba baca buku riwayat Master XUYUN. Beliau juga memilih tempat penyunyian diri berdasarkan Fengshui =))

Offline apsa

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 38
  • Reputasi: 2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Seputar master LU (LSY) & Living Buddha & True Buddha School.
« Reply #1004 on: 30 July 2010, 11:10:06 AM »
Apakah karena praktik Fengshui lantas disebut ajaran gado2?

Sebenarnya pandangan ini terjadi karena yang bersangkutan tidak mengetahui bahwa para bhikshu Mahayana juga mempraktikkan Fengshui. Ada juga bhikshu2 Mahayana yang menjadi konsultan Fengshui maupun seni metafisika lainnya.
SUTRA MAHAMAYURI VIDYARAJNI (Kongque Mingwang Tuolounijing) apa tidak menyebutkan mengenai 27 Naksatra atau perbintangan? Para lama Tibet zaman dahulu apakah tidak mencari tempat yang baik berdasarkan Fengshui? Dalam Sutta2 Theravada juga ada rujukan pada nama2 dewa Hindu. Bahkan Sang Buddha sendiripun mengajarkan menghormati para dewa.
Lalu apakah agama Buddha boleh disebutkan gado2 dengan Hindu, hanya karena di dalamnya terdapat dewa2 Hindu. Apakah dengan demikian, agama Buddha seharusnya dimasukkan dalam "Agama dan Kepercayaan Lain"? Sungguh sangat lucu.
Masuknya pengaruh Dao itu bukan cuma di Guru gw. Mahayana sendiri juga terdapat pengaruh Dao. Mau tahu? dalam SUTRA UCCHUSMA VAJRAPALA SUTRA terdapat rujukan mengenai pembuatan amulet yang mirip hu (jimat) China. SUTRA ATAVAKA DHARANI SUTRA juga ada gambar amulet seperti itu. Semua ini masuk Kanon Taisho dan membuktikan pengaruh DAoisme.
Dah sono makan gado2........................

untuk gado2 mungkin yg lain akan menjawab.
anda tidak bertanya ke saya kan?
saya menulis suatu kemungkinan di sana..krn saya sendiri tidak pernah mengatakan gado2 dan tidak berminat main gado2.

utk yg lain,mungkin bisa diperdebatkan kenapa TSBN dimasukan ke Kepercayaan lain?

 

anything