Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Mengapa arahat menangis(Ajahn Luangta Mahaboowa)?  (Read 14990 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Sumedho

  • Kebetulan
  • Administrator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 12.382
  • Reputasi: 423
  • Gender: Male
  • not self
Re: Mengapa arahat menangis(Ajahn Luangta Mahaboowa)?
« Reply #30 on: 19 January 2008, 07:08:26 AM »
:))
There is no place like 127.0.0.1

Offline chingik

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 924
  • Reputasi: 44
Re: Mengapa arahat menangis(Ajahn Luangta Mahaboowa)?
« Reply #31 on: 19 January 2008, 09:18:50 AM »
:))

hm.. satu2nya cara ya kita memang harus mengamati batin kita untuk mencari jawabannya ya.  :)
 _/\_

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.232
  • Reputasi: 43
Re: Mengapa arahat menangis(Ajahn Luangta Mahaboowa)?
« Reply #32 on: 28 May 2019, 04:13:35 PM »
Sungguh hebat dampak kekuatan yg diakibatkan oleh ekspresi Dhamma ; menyebar kesemua arah , menyerap kedalam apa saja yang di kenai.
Tidak hanya fenomena mental (batiniah) yang terpengaruh, bahkan fenomena fisik (raga) juga terpengaruh , seperti halnya air mata . Ketika berhubungan dengan dhamma , berderai dengan intensitas yang sama derasnya. Masalahnya, semua mahluk hidup di seluruh dunia begitu buta terhadap kilesa. Dengarkan ! Siapa di dunia ini yang telah membuka matanya melihat kebenaran tentang Dhamma ? Tidak seorangpun. Sebab itu, sewaktu mereka mendengar bahwa Acharn Maha Boowa menitikkan air mata didepan publik, mereka mulai berpikir mengapa . Apa yg terjadi dengan dia ? Jika benar dia telah mengakhiri kilesa dan menjadi seorang Arahat, mengapa dia menangis seperti itu ? Itulah ! Kalian lihat ? Orang orang ini merancukan air mata dengan Arahat.. Kalian mengerti ?
Sadarkah kalian bahwa semua bagian dari tubuh manusia semata mata merupakan aspek dari realita konvensional ? Mereka berhubungan dengan citta (batin), yang mana bertanggung jawab padanya. Sekali citta, ― sang penentu, tumbang , semua realita umum yang berhubungan dengannya , dan juga musuhnya, robek ter pecah pecah. Dan sifat alamiah citta yang sejati, suci murni langsung bersinar dengan sangat cemerlang, mengikuti dan berjalan selaras dengan prinsip alam. Ini merupakan salah satu aspek yang dialami saat itu .
Aspek yang lain adalah : Pada saat yang sama, respon simpatis (*3) , reaksi fisik yang intens (mendalam) mempengaruhi reaksi tubuh, menyebabkan tubuh bergetar dan bergoyang. Apakah bergetar secara di sengaja ? Tidak, ini akibat dari kekuatan Dhamma yang berakibat fatal pada kilesa , meniup dan memaksa kilesa lepas dari citta (batin) untuk selama lamanya. Momen yang maha penting tersebut berdampak luar biasa - seluruh alam semesta bergetar dan gempa. Itulah yang di rasakan, ketika dhamma dan kilesa akhirnya terpisah demi kebaikan , ketika dunia Nyata (sammutti) dan dunia Kebebasan Mutlak (vimutti) pada akhirnya terpisah. Kemudian Sifat alamiah Dhamma murni tampak dengan segala kehebatannya , kemegahannya dan terungkap seutuhnya dalam batin yang telah mengalaminya .
(*3 Saraf simpatis : adalah saraf yang berhubungan dengan emosi ,meningkat


Karena kedekatannya dengan citta (batin) , tubuh dan pikiran juga bereaksi terhadap ke ajaiban dan pengalaman unik tersebut . Citta sesungguhnya selalu berada disana, hanya tidak pernah menunjukkan reaksi seperti ini pada tubuh dan pikiran seperti pada keadaan ini. Tanpa diduga (di peringati sebelumnya ) sama sekali, dampak (efek) yang timbul amat sangat luar biasa . Kumpulan (agregasi) tubuh dan pikiran semuanya adalah realita umun (konvensional) , alat alat seperti jantung hanya dipakai sesuai fungsinya saja. Sekalipun bila citta tumbang, sifat murni alami nya tetap utuh dan tidak terpengaruh. Tetapi tidak demikian dengan khandha, karena merupakan agregasi dari tubuh dan pikiran , khandha - yang masih tetap di atur oleh hukum dari anicca, dukkha dan anatta - masih amat terpengaruh hebat. Mencerminkan sifat alaminya yang labil, reaksi timbul dalam khandha, kemudian mereda, sejalan dengan sifat alaminya yang labil. Citta yang sesungguhnya murni tidak pernah meningkat dan tidak pernah reda. Inilah letak per bedaan di antara ke 2 nya .
Akibatnya , tidak mungkin membandingkan batin Arahat *4 ) yang suci murni dengan setumpuk kotoran yang kita sebut dengan tubuh manusia. Bila telah melihat kebenaran dari pencerahan ini sendiri , tidak perlu lagi bertanya lebih jauh. Pada peristiwa seperti itu , sekalipun sang Buddha langsung berhadapan dengan kita, kita hanya bisa menghormatinya dan berkata sâdhu. Karena Kebenaran Agung Sejati sudah merupakan bukti yang berada dalam hati kita, tidak perlu mencari penjelasan lagi. “N’atthi seyyo va pâpiyo” : Tidak ada yang dapat melebihi Dhamma yang tertinggi . Realisasi ini timbul dalam batin dan identik dengan kesucian seorang Arahat., kesucian yang seutuhnya telah melewati batas hukum konvensional dari hukum anicca, dukkha dan anatta. Semua hal itu sudah tidak berlaku lagi.
Khandha menjadi terkejut , seperti contohnya , sewaktu air mata berlinang . Airmata berlinang untuk berbagai alasan. Kesedihan , dan juga kegembiraan menyebabkan nangis. Asap , juga bawang merah dan bawang putih. Mengapa meributkan air mata ? Air mata hanyalah air - unsur air . Seperti halnya elemen elemen tanah, api , udara dan air semuanya merupakan aspek dari realita konvensional. Unsur unsur fisik ini tergerak dan terangsang alamiah akibat kesucian Dhamma yang tiba tiba muncul. Sifat murni dasar alamiahnya sendiri sama sekali tidak bergerak . Sebaliknya khandha , yang sifat dasar alaminya selalu mudah dihasut / tergerak. Mereka mudah tergerak oleh hal baik dan hal buruk , oleh kenikmatan dan sakit, sedih dan gembira. Mereka selalu terhasut dalam satu cara atau lainnya. Tetapi pada saat ini penampilan Dhamma murni yang tiba tiba mengejutkan mereka.*5)

Khandha bukanlah Arahat ; arahat bukanlah khandha. . Khandha adalah realita konvensional - 100 %. Sedangkan yang suci murni ( Arahat ) telah bebas mutlak dari semua jejak realita konvensional. - 100 %. Sehingga , ke 2 nya tidak mungkin di campur menjadi satu. Mereka mengakui keberadaan satu sama lain, masing masing konsisten dengan status masing masing ( mutual – eksklusif) . Khandha hanya mempunyai status realita konvensional dan mereka bertindak sesuai dengan itu. Yang Suci Murni yang berstatus telah Bebas Mutlak muncul secara tiba tiba sejalan dengan kemauannya sendiri (*6) . Karena itu, semenjak dahulu kala ( diluar batas ambang ingatan kita ), khandha semua orang dari berbagai umur selalu konsisten dengan statusnya sebagai suatu realita konvensional .
Setelah mencapai pencerahan sempurna, Sang Buddha dan para Arahat tidak lalu menghancurkan khandha mereka atau mencegah agar mereka tidak bisa berfungsi lagi.
Contohnya, tertawa. Tertawa adalah fungsi alamiah dari khandha ; seperti halnya menitikkan air mata . Keduanya semata mata fungsi dari khandha khandha yang menjalankan fungsinya sesuai dengan status khususnya masing masing. Selama tubuh dan pikiran mempertahankan dan menjaga fungsi kesehatannya , mereka dapat melakukan fungsi apa saja yang mereka kehendaki. Sebagai contoh, kita mengambil tanah untuk membangun gedung. Semen, bata, batu, pasir, baja - jika mereka bukan berasal dari tanah, lalu darimana lagi ? Selama kita mempunyai bahan dasar ini, kita dapat membangun apapun yang kita kehendaki.
Lalu apa masalahnya dengan orang orang ini ? Mungkinkah mereka sudah gila ? - Ini yang ingin saya tanyakan. Saya dikritik karena menitikkan air mata dengan nama Dhamma , tetapi adakah diantara anda yang pernah melihat sifat alamiah Dhamma murni (visuddhi dhamma) ? Semenjak saya lahir, saya sendiri tidak pernah melihatnya. Sebelum itu, tidak ada seorangpun dari leluhur saya yang melihat Dhamma Terluhur , karena mereka tidak pernah mempraktekan sesuai jalan (magga) . Saya berlatih sebagai bhikkhu. Sebagai hasil dari latihan saya, saya sudah memperoleh pengetahuan dan pemahaman, tahap demi tahap, sebagaimana yang telah saya kemukakan pada kalian. Saya berlatih dengan cara seperti ini sampai akhirnya memperoleh mahkota pencapaian , pencapaian yang kini mengekspresikan dirinya secara alamiah.

Pernahkah kalian mencoba melihat Dhamma Terluhur ? Atau kalian semua puas duduk membuta dengan mata tertutup mulut menganga, membuat keributan seperti binatang ( menggonggong ) pada Dhamma nan murni ? Mengapa tidak menggonggong saja pada tumpukan kotoran yang tergantung di sekitar leher kalian ? Pikirkanlah ! Tumpukan kotoran itu adalah kumpulan daripada api.(*7) Keserakahan, kemarahan, dan delusi (waham) memproduksi api pada tumpukan kotoran itu. Hati semua orang di polusi oleh barang barang ini. Mengapa kalian tidak melihat ? Apa gunanya mengkritik Dhamma nan Agung ? Sang Buddha telah jauh melampaui kita. Jika Acharn Maha Boowa tidak setia pada ajaran sang Buddha, berarti semua Savaka arahat juga tidak setia pada ajaran Sang Budha. Kenyataannya, Arahat arahat yg mulia itu selalu yang terunggul. Sejak kapan tumpukan kotoran menjadi bajik ? Apa haknya untuk membual dan berlagak, mengkritik postur ini atau memuji yg lain , setuju dan tidak setuju pada tindak tanduk seorang Arahat ? Itu hanyalah tumpukan kotoran ! Kalian mengerti ?
Tidakkah kalian sadari bahwa hati kalian penuh dengan kotoran ini dan kekotoran ? Apakah kalian bangga dengan semua itu ? Kebanggaan yang menyesatkan hanya akan menyeret kebawah semakin jauh kebawah. Jika kalian salah menafsirkan bahaya dari kebanggaan yg menyesatkan (memalukan) itu , kalian bertentangan dengan Dhamma. Bertentangan dengan Dhamma sama halnya membacok batu dengan pisau. Apa yang akan terjadi bila pisau membacok batu ? Jika kalian menyetir mobil ke tepi gunung siapa yang celaka ? Pikirkanlah ! Sekumpulan kotoran yang terluka. Individu individu luar biasa (agung luhur) telah jauh melampaui alam semesta .Kerusakan apa lagi yang bisa menimpa mereka ? . Sebagai seorang buddhis, kalian seharusnya menyimpannya dalam hati sebagai pedoman umum : jangan gunakan kotoran anda untuk merendahkan orang lain, sehingga menjadi proses merusak diri kalian sendiri . Tidak ada manfaat yang bisa diraih. Mahluk agung yang telah saya bicarakan , dari mana datangnya ? Hal ini sudah saya tunjukkan kepada setiap orang pada saat ini di Thailand untuk melihat. Apakah saya sekarang adalah orang yang paling sundal ( kriminal) di seluruh negri ? Lihat dan pikirkan sendiri !
Jika kalian menolak alasan prinsipil , lalu apa yang bisa kalian terima ? Apa yang orang cari kini ? Saya mencari sampai saya hampir mati untuk menemukan Dhamma nan agung yang kini saya ajarkan kepada murid murid saya dengan hati penuh cinta dan kasih. Saya tidak membual atau berlagak tentang diri saya. Darimana datangnya bualan itu ? Bualan, gosip keji - semuanya saling menambah muatan. Apa lagi yang mungkin bisa ditambahkan pada Dhamma yang telah Sempurna ? Bila sesuatu masih perlu ekstra , bagaimana bisa di sebut “ Sempurna “ ? Ingat akan hal ini baik baik.

Penganut Buddha Thailand amat bodoh. Begitu saya berkata sesuatu, seluruh negeri ribut menggongong. Sangat disayangkan ! Saya merasa sangat kasihan . Itulah yang Sang Buddha rasakan sewaktu dia berpikir mengapa seluruh dunia ini begitu buta. Air mata mengaliri wajahnya pada waktu itu - baik airmata karena kasih yang sangat besar maupun airmata karena takjub akan kemurnian Dhamma. Melihat betapa butanya manusia di dunia ini , Sang Buddha hilang keberanian sehingga merasa ragu mengajar Dhamma kepada mereka ; Bagaimana bisa orang begitu tidak sadar dengan kotoran yang ada dalam hati mereka ? Sama dengan hari ini. Sewaktu mendengar Dhamma, bukannya senang dapat pelajaran yang berharga kemudian bisa di praktikan, sebagai rasa hormat kepada sang guru, malah mereka mengkritik nya sehingga mencelakai diri mereka sendiri. Mengapa mereka tidak berpikir bahwa melakukan (praktik ajaran ) itu bisa meningkatkan kesejahteraan mereka - sebagai suatu perubahan ?. Dengan alasan ini , saya katakan bahwa umat buddhis Thai sangat bodoh.
Âcariya Maha Boowa tidak pernah terpengaruh. Biarkan seluruh dunia menggonggong sesukanya, saya tetap mengutarakan pikiran saya dan tetap tak terpengaruh. Sifat Murni Dhamma (Visuddhi Dhamma) tidak terpengaruh oleh apapun yang ada di dunia ini. Mereka yang terpengaruh dengan kelakuan salah harus hidup dengan kelakuan salah itu. Mereka yang terpengaruh dengan kehilangan harus hidup dalam kehilangan ; mereka yang terpengaruh dengan perolehan keuntungan hidup dengan perolehan untung.
Bilamana kebajikan memimpin seseorang maka orang akan memimpin rumahnya dengan bajik pula. Dikatakan, seseorang terlahir sesuai dengan kamma baiknya. Dilain pihak, bila berbuat salah, mempengaruhi orang lain, lalu kemudian orang itu hidup dengan api menyala di dalam hatinya . Itukah yang kalian inginkan ?
Ajaran Sang Buddha selalu relevan, seperti yang beliau sabdakan (Dhammapada 146) :
Kho nu hâso kimâ ânando
Niccam pajjalite sati
Andhakâarena onaddha
Padî pam na gavessatha
“Mengapa bersuka ria dan bergembira manakala dunia sedang membara terus (terbakar dan dicengkeram oleh kegelapan) . Terliputi oleh kegelapan yang pekat seperti ini , mengapa engkau tak juga mencari penerangan ? Mengapa kalian tidak mencari perlindungan yang dapat kalian andalkan ? Dengarkan lah ! Dhamma yang saya ajarkan sama Kho nu hâso ....... Kegilaan apa mencengkeram kalian semua ? ! Kalian mengikuti jejak pemabuk pemabuk seperti yang Sang Buddha sabdakan : Kho nu hâso ........ Mereka hanyalah sekumpulan pemabuk, bukan orang terhormat seperti yang Buddha maksudkan. Cerita ini tertuang dalam kitab suci (Dhammapada - jara vagga 146) : Sang Budha versus sekumpulan pemabuk. Bayangkan perbedaan diantara mereka . Kemudian,setelah mendapat teguran dari Sang Buddha mereka masih tidak sadar akan kesalahan mereka.

Air mata yang saya linangkan ini membawa pesan yang sama. Mengapa kalian masih tetap tidak sadar akan kesalahan kalian sendiri ? Apa kah kalian lebih lambat mengerti daripada pemabuk pemabuk itu ? Jika ingin mencegah kehancuran ini kalian harus bertanya pada diri anda sendiri pertanyaan pertanyaan ini .(*8 & 10 )
Saya mencoba sebisa saya untuk menolong masyarakat. Dalam hati saya tidak ada rasa berani dan takut, tidak ada untung atau rugi , menang atau kalah. Tujuan saya membimbing kalian semata mata karena cinta kasih. Saya mengorbankan segalanya untuk mencapai Dhamma tertinggi seperti yang kini saya ajarkan kepada kalian . Pengorbanan itu bukan untuk mendapatkan sesuatu yang jahat. Saya hampir menyerahkan hidup saya dalam pencarian Dhamma ini, telah melewati ambang kematian sebelum akhirnya saya mengumumkan keseluruh dunia tentang Dhamma yang telah saya capai. Mengapa tidak ada yang bisa menerima ? Apa yang terjadi dengan Thailand kini ? - Itu yang ingin saya ketahui.
Semakin seseorang merasa dirinya penting , semakin sombong dan sok jago dia jadinya, sampai sampai mereka merasa lebih pandai dari Sang Buddha , guru yang Maha Agung . Tidakkah Thailand merasakan situasi kini semakin lama semakin buruk ? Betapa bodohnya manusia. ! Tidak ada yang memperhatikan Dhamma lagi. Siapa tahu, orang akan berhenti berkunjung ke vihara. Saksikan reaksi mereka terhadap ceramah yang saya katakan pada hari itu. Mereka mengejek dan mengomentari saya dengan pernyataan sarkatis . Hal ini jelas terjadi karena kilesa begitu berkuasa. Ketika mereka melihat saya menangis waktu itu (*9), mereka memperlakukan saya dengan marah dan jijik. Tetapi saya tetap tidak tergoyahkan (bergeming) . Biarkan semua keluarga di negeri ini mengkritik saya, saya tidak akan bertengkar dengan siapapun. Saya mengajar orang karena rasa cinta kasih yang murni . Mengapa mereka tidak dapat menerima ? Apakah orang Thai benar benar bodoh ?
Apakah Dhamma Sang Buddha telah punah di dunia ? Apakah Sang Buddha dan Dhamma tidak mempunyai Supremasi lagi ? Semua praktisi --- yang telah menyadari Kebenaran dengan mengikuti ajaran Sang Buddha --- dianggap pembohong dan musuh manusia ? Apa yang terjadi dengan penganut agama Buddha di Thailand ? Apakah mereka manusia beradab , atau mereka sekumpulan anjing anjing ? Itulah perlakuan yang saya terima.

Tetapi, saya tidak marah kepada siapapun . Nada tinggi dari pernyataan saya berasal dari kekuatan Dhamma. Dhamma tidak tergoyahkan . Tidak merasa marah atau benci kepada siapapun. Bagaimanapun juga , Dhamma selalu mengekspresikan diri dengan penuh kekuatan. Sama juga dengan kilesa : mereka cenderung mengekspresikan diri mereka dengan penuh kekuatan . Perbedaannya, ekspresi kilesa menyebabkan kerusakan mengerikan pada dunia, sedangkan ekspresi Kekuatan Dhamma seperti air mendinginkan api dunia.
Apa kalian pikir saya bicara dengan penuh kemarahan ? Darimana datangnya kemarahan ? Kemarahan datang dari kilesa. . Bagi mereka yang telah bebas seutuhnya dari kilesa, coba sekehendak kalian , kalian tidak akan bisa membuatnya marah. Sama sekali tidak ada kemarahan yg ter tinggal dalam hatinya. Bila masih ada sedikit saja kemarahan yang tinggal disana, dia tidak dapat disebut dengan Arahat. yang bebas dari kilesa. Karena marah, serakah dan waham (pandangan salah) semuanya adalah kilesa.. Kalian mengerti ? Selidiki hal ini baik baik dan kalian lihat sendiri.
Fisik tubuh merupakan realita umum dan akan terus begitu. Karena ia tetap langsung berhubungan dengan sifat alami citta, maka ia tetap tersangkut dan terpengaruh tentunya. Ini semua alami. Apakah saya salah ? Siapa disini yang meng klaim lebih superior / hebat sehingga mereka dapat melawan Dhamma Sang Buddha ? Coba maju kedepan, dengarkan bualan kalian !
Mari dengar kalian berkata : “ Âcariya Maha Boowa adalah bhikkhu yang sangat bodoh.” Saya mau mendengar dari kalian semua orang pandai .Maka tampillah dari lubang kakus (toilet) kalian dan coba berbual tentang pencapaian kalian dalam Dhamma. Saya benar benar ingin melihat sesuatu yang asli tampil, tetapi saya tidak melihat satupun. Apa yang saya lihat adalah orang malas yang penuh keserakahaan , kemarahan, dan pandangan salah. Apa hebatnya itu semua ? Tetap saja, mereka terus maju dengan bualan heboh mereka . Tidak ada habisnya kegilaan mereka.





Note: semoga bacanya ngak sakit mata,karena puanjanngnya.

Alasan mengenai keraguan,Mengapa seorang Arahat menangis?








Kesurupan apa?arahat mustahil menangis.
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)