Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu  (Read 29774 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Chandra Rasmi

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.466
  • Reputasi: 85
Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« on: 27 April 2009, 11:08:12 AM »
Hi temen - temen Sedhamma dimanapun juga.... siapapun juga..  ;D

hari pertama Start sbg Mod, pengen lakuin hal yang bisa majuin board ini.. hehehe...

Yok.. kita sharing... pengalaman mengajar kita di SM ( sekolah Minggu )

baik yang msh mengajar, atau yang udah pensiun...  ;D

jadi, buat temen - temen yang mulanya ga tertarik di SM, mudah**an bs terdorong minatnya untuk mengajar...  ;D

 _/\_

Offline Chandra Rasmi

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.466
  • Reputasi: 85
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #1 on: 27 April 2009, 11:12:29 AM »
 the 1st

Mulanya.. saya ngajar sekolah minggu hanya untuk habisin waktu lho...
krn uda ga gabung di vihara lagi
cuma gabung di organisasi sosial aja...
waktu tuh, ga ada guru sekolah minggu
akhirnya.. saya coba2 aja de,,

uda lupa sich, kapan hari pertama ngajar.. tapi uda 1 tahun yang lalu
yang masih ingat, hari pertama ngajar tuh... sy ngajarin paritta ke anak2..
trus, waktu itu.. pas hari dimana, guru senior SM dtg melihat2 perkembangan anak-anak yang dulu ditinggalnya
wah,.. ternyata dapat respon sangat bagus..
ktnya saya pinter ngajar..  :-[
padahal itu pertama x nya saya ngajar lho..

jadi semakin semangat ngajar deh..  ;D

Offline coedabgf

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 946
  • Reputasi: -2
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #2 on: 27 April 2009, 11:15:45 AM »
berikan hadiah snack-snack setelah selesah SM, biar mereka bersuka-cita dan senantiasa bersemangat menantikan SM berikutnya. klo tekhniknya kan sudah biasa namanya anak-anak dengan cara belajar sambil bermain (persiapkan bahan-bahannya). Memiliki tanggung jawab sebagai sesama makhluk (brahma vihara) bukan melakukan sebatas kewajiban, inipun untuk melatih kepekaan kebijaksanaan kita juga loh.
iKuT NGeRumPI Akh..!

Offline Chandra Rasmi

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.466
  • Reputasi: 85
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #3 on: 27 April 2009, 12:25:12 PM »
berikan hadiah snack-snack setelah selesah SM, biar mereka bersuka-cita dan senantiasa bersemangat menantikan SM berikutnya. klo tekhniknya kan sudah biasa namanya anak-anak dengan cara belajar sambil bermain (persiapkan bahan-bahannya). Memiliki tanggung jawab sebagai sesama makhluk (brahma vihara) bukan melakukan sebatas kewajiban, inipun untuk melatih kepekaan kebijaksanaan kita juga loh.

maaf sebelumnya.. menurut saya, anda OOT tuh....
disini, kita sharing pengalaman selama mengajar SM.. bukan meminta saran gimana ngajar anak SM...  ;D

thanks...

Offline hatRed

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 7.400
  • Reputasi: 138
  • step at the right place to be light
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #4 on: 27 April 2009, 12:36:26 PM »
ummm......... dulu ngajar...... tuh..... ngajar bahasa inggris..........

waktu itu teamnya ada 4 orang......... jadi ganti2an gitu deh..............

misal si A bagian........ alfabet...... trus si B bagian nyanyiiiii........ dan si C bagian......kosakata......

dan si D bagian permainan.......... jadi.........

pas si A lagi nerangin...... tiga lainnya bantuin ngawas..... dipencar2 gitu......

nah........ kalo udah gantian giliran si B..... jadi si A si C dan si D yg ngawas... mencar2.....dan keliling2....


ngajar anak kecil enak juga yoooooo......... suka becanda.........

sayangnya waktu itu dijadiin satu..... ada yg kelas 3sd yg kelas 5sd ada yg masih playgroup ada yg masih tk.......

jadinya gak konsen ngajarnya.................
« Last Edit: 27 April 2009, 12:38:24 PM by hatRed »
i'm just a mammal with troubled soul



Offline Equator

  • Sebelumnya: Herdiboy
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.271
  • Reputasi: 41
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #5 on: 28 April 2009, 01:43:41 PM »
Mula2 isi sekolah minggu, karena emang guru sekolah minggunya berhalangan hadir, jadinya kosong, kemudian kakak pengasuh meminta aku mengisi, karena aku orangnya ga enak hati, maka aku coba mengisi anak2, biasanya kalo remaja dan dewasa pernah ngisi juga kalo penceramahnya berhalangan, untuk menghormati mereka yang sudah datang, daripada viharanya sepi dan ditinggalkan umat, mending saya isi
Untung siap cerita buat anak, paling ambil cerita jataka, atau yang banyak pesan moralnya, kalao habis topik ajarin nyanyi aja sama2.. rebes deh .. eh beress
Sukanya kalo anak2nya terbawa oleh cerita yang aku sampaikan, aku puas bisa memberikannya
Namun dukanya kalo anak2nya pada bandel (biasanya anak kelas 1-3 sd) wahh.. jadinya kaga sabaran akunya
Memang lebih tabah cewek kali yah dalam mengajar ketimbang cowok
Tapi setiap kali aku diminta mengisi, aku stress juga nyari bahan apa yang kira2 buat anak tertarik gitu lohh..
Mudah2an ga sering2 manggil aku unutk ngisi deh hehehe.. kaborrr...
Hanya padaMu Buddha, Kubaktikan diriku selamanya
Hanya untukMu Buddha, Kupersembahkan hati dan jiwaku seutuhnya..

Offline Chandra Rasmi

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.466
  • Reputasi: 85
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #6 on: 29 April 2009, 12:16:58 PM »
Mula2 isi sekolah minggu, karena emang guru sekolah minggunya berhalangan hadir, jadinya kosong, kemudian kakak pengasuh meminta aku mengisi, karena aku orangnya ga enak hati, maka aku coba mengisi anak2, biasanya kalo remaja dan dewasa pernah ngisi juga kalo penceramahnya berhalangan, untuk menghormati mereka yang sudah datang, daripada viharanya sepi dan ditinggalkan umat, mending saya isi
Untung siap cerita buat anak, paling ambil cerita jataka, atau yang banyak pesan moralnya, kalao habis topik ajarin nyanyi aja sama2.. rebes deh .. eh beress
Sukanya kalo anak2nya terbawa oleh cerita yang aku sampaikan, aku puas bisa memberikannya
Namun dukanya kalo anak2nya pada bandel (biasanya anak kelas 1-3 sd) wahh.. jadinya kaga sabaran akunya
Memang lebih tabah cewek kali yah dalam mengajar ketimbang cowok
Tapi setiap kali aku diminta mengisi, aku stress juga nyari bahan apa yang kira2 buat anak tertarik gitu lohh..
Mudah2an ga sering2 manggil aku unutk ngisi deh hehehe.. kaborrr...

hahaha.. ya. kadang** kaga sabaran juga ngajar anak2 yang bandel...
tapi untung aja CR suaranya kenceng..jadi s x teriak, mereka jadi diem semua...
mudah2an sering diminta ngisi donk...
dulu saya juga ga suka e.. tapi setelah mengajar tuh...
asik banget tuh...

yah ngerasa jadi orang berguna gt.. karena, anak2 yang mulanya bandel
setelah diajar sama kita, jadi berubah

dan ortu mereka dtang blgin.. klo anak mereka suka sekali klo hari minggu
mereka jadi berubah lebih baik.. hehehe



Offline Lusy

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 49
  • Reputasi: 5
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #7 on: 27 August 2009, 04:30:26 PM »
 _/\_

Pengalaman ngajar sekolah minggu yah...
Klo di Wiharaqu Anak sekolah minggu yg sudah SMP kelas 2 n masih aktif sebagai murid sekolah minggu  tuch pasti di pilih untuk menjadi pembina SMB (Sekolah Minggu Buddhis), nah karena pada saat itu aqu masih aktif di SMB ketimbang ikut Muda/i Vihara maka kebagian tugas dech membina anak SMB.Awalnya deg2 sekali karena aqu saat itu masih belum pernah mengajar anak maklum aqu sendiri masih di ajar  ;D,jadi daripada mengajar aku lebih banyak menonton Pembina senior yg mengajar  :),paling tugasqu hanyalah pemimpin puja bakti saja..

Yah waktu terus berjalan aqu mulai berani untuk terjun mengajar sampai sekarang..
berkat pengalaman mengajar di SMB aqu bisa jadi guru privat..


 :)



Offline flobuddhist

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 7
  • Reputasi: 0
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #8 on: 03 November 2009, 09:14:40 PM »
mau give up jadi pengurus sekolah minggu...gada team.seakan2 ngerjain sendiri.anak2 dikit banget datang..Gimana ya?

biasa kasih gambar,mewarnai atau nyanyi, bikin kuis pengen cuman umurnya gak sama semua.kalo ikut SD, yang SMP jadi bingung

Offline Elin

  • DhammaCitta Press
  • KalyanaMitta
  • *
  • Posts: 4.376
  • Reputasi: 222
  • Gender: Female
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #9 on: 03 November 2009, 10:06:17 PM »
 [at]  Lusy :

wah kalo uda kelas 2 SMP mah ikut kebaktian remaja atuh.. Ga cocok msh di sekolah minggu...

Dulu di vihara Elin, ada batasan umur..
TK-SD   Kebaktian sekolah minggu
SMP-SMA  Kebaktian Remaja
Kuliah  Kebaktian remaja / dewasa..

Jadi, cuma sbg kakak pengasuh sekolah minggu utk anak TK-SD doank. Soalnya saat itu Elin msh SMP tuh.. :)

Offline Jerry

  • Sebelumnya xuvie
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.212
  • Reputasi: 124
  • Gender: Male
  • Suffering is optional.. Pain is inevitable..
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #10 on: 06 November 2009, 01:49:01 AM »
Dont give up!! cmon.. call for some back up heheh.. or modify the method, improve it. ;)
appamadena sampadetha

Offline Sumedho

  • Kebetulan
  • Administrator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 12.382
  • Reputasi: 423
  • Gender: Male
  • not self
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #11 on: 06 November 2009, 07:34:16 AM »
mau give up jadi pengurus sekolah minggu...gada team.seakan2 ngerjain sendiri.anak2 dikit banget datang..Gimana ya?

biasa kasih gambar,mewarnai atau nyanyi, bikin kuis pengen cuman umurnya gak sama semua.kalo ikut SD, yang SMP jadi bingung
di pisah aja :) mungkin yg pertama mesti bikin anak2xnya enjoy, jika demikian maka mereka akan suka dan mungkin akan ajak teman2xnya jg
There is no place like 127.0.0.1

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #12 on: 06 November 2009, 08:24:39 AM »
berikan hadiah snack-snack setelah selesah SM, biar mereka bersuka-cita dan senantiasa bersemangat menantikan SM berikutnya. klo tekhniknya kan sudah biasa namanya anak-anak dengan cara belajar sambil bermain (persiapkan bahan-bahannya). Memiliki tanggung jawab sebagai sesama makhluk (brahma vihara) bukan melakukan sebatas kewajiban, inipun untuk melatih kepekaan kebijaksanaan kita juga loh.
Saya pikir membagi snack bukanlah cara yang profesional; dan inilah cara yang diterapkan di Indonesia. Dengan cara itu, kita menjadikan murid tergantung dan tidak mandiri. Di Sri Lanka berbeda. Orangtua murid akan selalu membekali anak-anaknya snack dari rumah. Mereka juga membawa air minum sendiri. Saat interval, mereka akan makan makanan yang mereka bawa dari rumah. Orangtua murid di Sri Lanka tampak sangat peduli terhadap perkembangan SMB. Mereka turut aktif berpartisipasi. Setiap akhir bulan mereka akan mengadakan rapat, setiap ada acara orangtua memberikan kontribusi sesuai dengan kemampuan mereka. Ada yang menyumbang nasi, ada yang menyumbang buah, ada yang menyumbang kebutuhan lain. Saat menerbitkan journal, orangtua murid memberikan kontribusi uang seadanya. Ah saya melihat sungguh ada suatu kepedulian terhadap pendidikan anak dari pihak orangtua. Tetapi di Indonesia, ah sulit sekali melibatkan orangtua untuk terjun berbartisipasi dalam pembinaan SMB. Alasannya sibuk, Padahal, kalau dipikir, orangtua murid di Maitri Dhamma School juga orang yang sibuk. Mereka umumnya adalah orang-orang elit: Guru Besar, para professor, Businessmen dan masih banyak lagi yang lain. Meski mereka orang elit, mereka bukanlah orang yang arogan. Saat kami membangun SMB, mereka pun turut mengaduk semen, gelepotan cat, ikut memasang atap bangunan, menyusun bata dan sebagainya. Bayangkan apakah orang-orang elit di Indonesia sanggup seperti itu? Saya kok tidak yakin.
Keikutsertaan orangtua dalam pembinaan SMB membuat saya merasa lebih suka membina SMB di Sri Lanka. Kami bisa melihat kesuksesan bersama. Kami sama-sama bangga melihat anak kami maju. Kami bangga melihat anak kami berpendidikan. Kami bahagia saat tahun lalu anak-anak kami meraih juara kedua tingkat nasional dalam ujian tahunan untuk SMB di seluruh Sri Lanka.   
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #13 on: 06 November 2009, 08:32:58 AM »
[at]  Lusy :

wah kalo uda kelas 2 SMP mah ikut kebaktian remaja atuh.. Ga cocok msh di sekolah minggu...

Dulu di vihara Elin, ada batasan umur..
TK-SD   Kebaktian sekolah minggu
SMP-SMA  Kebaktian Remaja
Kuliah  Kebaktian remaja / dewasa..

Jadi, cuma sbg kakak pengasuh sekolah minggu utk anak TK-SD doank. Soalnya saat itu Elin msh SMP tuh.. :)
Inilah akibatnya kalau kita tidak memiliki sistem yang jelas dalam SMB. Harus kita ke manakan anak yang seusia itu. Kami di sini punya sistem. Kami bentuk kelas dari preliminary hingga diploma. Urutan yang kami pergunakan untuk English medium adalah preliminary, basic, junior, senior dan diploma. Junior dan senior dibagi menjadi Junior I & II, Senior I & II. Mereka yang telah duduk di bangku atau telah lulus diploma boleh membantu mengajar. Tidak sekedar mengajar, mereka juga kita beri uang transport. Setahu saya, setiap guru mendapatkan setara dengan 10$ setiap bulannya. Dengan begitu, para pembina tetap semangat mengajar dan murid-murid merasa terorganisir dengan baik; mereka merasa tidak terlantarkan; tidak merasa bingun harus gabung kelas yang mana.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.554
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #14 on: 06 November 2009, 09:01:48 AM »
kalau punya tetangga tuh ada pakai sistem tematik...

contoh.... bulan ini lagi membahas PIKIRAN BENAR

thema yg lain juga bisa berupa

KEMARAHAN, KESABARAN
KASIH, dst, dst

jadi tinggal dipilih beberapa tema yg baik... mungkin begitu


Quote
dhammasiri :
setahu saya, setiap guru mendapatkan setara dengan 10$ setiap bulannya.
solusi yg baik adala win-win solution... termasuk juga gurunya... setuju dgn ide bro


 _/\_
« Last Edit: 06 November 2009, 09:03:56 AM by johan3000 »
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #15 on: 06 November 2009, 09:30:16 AM »
kalau punya tetangga tuh ada pakai sistem tematik...

contoh.... bulan ini lagi membahas PIKIRAN BENAR

thema yg lain juga bisa berupa

KEMARAHAN, KESABARAN
KASIH, dst, dst

jadi tinggal dipilih beberapa tema yg baik... mungkin begitu


Quote
dhammasiri :
setahu saya, setiap guru mendapatkan setara dengan 10$ setiap bulannya.
solusi yg baik adala win-win solution... termasuk juga gurunya... setuju dgn ide bro


 _/\_
Kalau SMB kami, kami menggunakan kurrikulum yang jelas. Jadi ada target yang harus dicapai agar murid dapat menjawab pertanyaan dengan baik saat sedang ulangan, persis seperti di sekolah formal. Sebenarnya, kami dulu memeliki website di mana kami menerbitkan semua kurikulum dan termasuk journal SMB yg ditulis oleh anak-anak SMB. Prof. Sumanapala Galmangoda sebagai kepala sekolah minta saya untuk menghapus website tersebut. Website itu udah saya nonaktifkan halaman mukanya tapi masih bisa diakses lewat pintu belakang.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline Sumedho

  • Kebetulan
  • Administrator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 12.382
  • Reputasi: 423
  • Gender: Male
  • not self
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #16 on: 06 November 2009, 09:40:46 AM »
Apakah isi kurikulumnya boleh dibagikan dengan teman2x disini?
There is no place like 127.0.0.1

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #17 on: 07 November 2009, 09:32:45 AM »
Ya, bisa saja.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline Indra

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 14.565
  • Reputasi: 451
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #18 on: 07 November 2009, 11:42:50 PM »
Ya, bisa saja.
mana?

 [at] sumedho,
terhadap member satu ini sebaiknya to the point, jangan pake basa basi, pertanyaan "bisakah ..." dijawab "bisa", CPD....

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #19 on: 08 November 2009, 12:16:09 AM »
Ya, bisa saja.
mana?

 [at] sumedho,
terhadap member satu ini sebaiknya to the point, jangan pake basa basi, pertanyaan "bisakah ..." dijawab "bisa", CPD....
hahaha tadi Sdr. Sumedho sudah saya kasih linknya lewat private message. Mungkin nanti kurikulum ini bisa dikopy di sini.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline Elin

  • DhammaCitta Press
  • KalyanaMitta
  • *
  • Posts: 4.376
  • Reputasi: 222
  • Gender: Female
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #20 on: 08 November 2009, 01:33:01 AM »
 [at]  dhammasiri :

lho, td kan tuhan tanya - boleh gak kurikulum nya di share utk teman2 DC? (bukan nya utk pribadi nya tuhan..)

Langsung aja gituuu copas di thread ini ;D

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #21 on: 08 November 2009, 08:09:35 AM »
[at]  dhammasiri :

lho, td kan tuhan tanya - boleh gak kurikulum nya di share utk teman2 DC? (bukan nya utk pribadi nya tuhan..)

Langsung aja gituuu copas di thread ini ;D
Sdri. Elin, saya mengerti maksud pertanyaan Sdr. Sumedho. Untuk sementara, kurikulum itu ada di website Maitri Dharma School yang telah dinon-aktifkan. Namun, website ini masih bisa diakses melalui back door. Ya, saya berikan kepada Sdr. Sumedho link itu dan saya tidak bisa membuat publik link itu. Sdr. Sumedho telah mengatakan kepada saya akan mempelajasi kurikulum itu. Saya harap Sdri. Elin sabar menunggu Sdr. Sumedho mempelajari kurikulum itu. Ingat orang yang sabar itu dicintai oleh Buddha, selain juga disayang Tuhan.
Thanks.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline Elin

  • DhammaCitta Press
  • KalyanaMitta
  • *
  • Posts: 4.376
  • Reputasi: 222
  • Gender: Female
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #22 on: 08 November 2009, 12:32:02 PM »
Nah kalo dikasih info seperti itu, tdk muncul bnyk pertanyaan dr org yg membaca keterangan "Ya, bisa saja"...

Cuma kebetulan doank, om Indra & Elin yg mewakili bertanya.. :)

Offline Jerry

  • Sebelumnya xuvie
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.212
  • Reputasi: 124
  • Gender: Male
  • Suffering is optional.. Pain is inevitable..
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #23 on: 09 November 2009, 01:26:36 AM »
Tuh Lin.. dengerin.. kalo sabar pasti disayang ama Tuhan DC (meski dah beranak pinak) ^-^
appamadena sampadetha

Offline Brado

  • Sebelumnya: Lokkhitacaro
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.644
  • Reputasi: 67
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #24 on: 15 November 2009, 08:40:06 AM »
Apakah isi kurikulumnya boleh dibagikan dengan teman2x disini?

Mau dong bro.. buat nambah2 pengetahuan..
Sharing yah bro.. plisz..

Offline Chandra Rasmi

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.466
  • Reputasi: 85
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #25 on: 16 November 2009, 02:04:27 PM »
[at]  Lusy :

wah kalo uda kelas 2 SMP mah ikut kebaktian remaja atuh.. Ga cocok msh di sekolah minggu...

Dulu di vihara Elin, ada batasan umur..
TK-SD   Kebaktian sekolah minggu
SMP-SMA  Kebaktian Remaja
Kuliah  Kebaktian remaja / dewasa..

Jadi, cuma sbg kakak pengasuh sekolah minggu utk anak TK-SD doank. Soalnya saat itu Elin msh SMP tuh.. :)

saya rasa sekolah minggu bukan hanya untuk anak TK-SD saja...
apakah di vihara ci elin dulu, anak2 hanya ikut kebaktian?
sekolah minggu tentunya harus memiliki tingkatan kelas juga .
seperti kata bro dhammasiri, dengan cara membentuk kelas .


bro dhammasiri, boleh PM ke saya linknya juga??

Offline Elin

  • DhammaCitta Press
  • KalyanaMitta
  • *
  • Posts: 4.376
  • Reputasi: 222
  • Gender: Female
Re:
« Reply #26 on: 17 November 2009, 09:57:24 AM »
Dulu sih biasa nya ada game, menggambar, nyanyi2 lagu Buddhis stlh kebaktian..
Kalo anak SMP dipisahin agar topik diskusi, kegiatan nya uda beda dgn anak SD

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #27 on: 17 November 2009, 10:48:06 AM »
[at]  Lusy :

wah kalo uda kelas 2 SMP mah ikut kebaktian remaja atuh.. Ga cocok msh di sekolah minggu...

Dulu di vihara Elin, ada batasan umur..
TK-SD   Kebaktian sekolah minggu
SMP-SMA  Kebaktian Remaja
Kuliah  Kebaktian remaja / dewasa..

Jadi, cuma sbg kakak pengasuh sekolah minggu utk anak TK-SD doank. Soalnya saat itu Elin msh SMP tuh.. :)

saya rasa sekolah minggu bukan hanya untuk anak TK-SD saja...
apakah di vihara ci elin dulu, anak2 hanya ikut kebaktian?
sekolah minggu tentunya harus memiliki tingkatan kelas juga .
seperti kata bro dhammasiri, dengan cara membentuk kelas .


bro dhammasiri, boleh PM ke saya linknya juga??
Sekolah Minggu di Sri Lanka sampai SMU jg.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline dhammasiri

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 465
  • Reputasi: 44
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #28 on: 17 November 2009, 10:58:24 AM »
Percakapan saya lewat PM dengan Sdr. Sumedho setelah ia melihat kurikulum SMB kami:

Sumedho:
utk kurikulum, pembagiannya junior dan senior itu usia berapa yah?

Dhammasiri:
Untuk SMB, kami tidak begitu memperhatikan umur untuk Junior dan senior. Ya, itu tergantung dari kamampuan mereka dalam berbahasa Inggris. Mungkin harus dimulai dari Preliminari. Preliminary umumnya adalah untuk anak TK hingga kelas satu atau dua SD yang bahasa Inggrisnya masih jelek. Basic adalah untuk kelas 3 hingga kelas lima. Untuk Junior itu dari kelas 6 dan selanjutnya. Untuk Senior mereka yang telah duduk di bangku SMP dan Diploma untuk SMU, tetapi itu bukanlah hal yang mutlak. Sister Thamali sebagai contohnya, telah lulus Diploma pada saat dia kelas 3 SMP, sedangkan kakaknya lulus Diploma saat dia kelas dua SMU. Karena ini strukturnya seperti sekolah formal, pembagian kelas ya seperti di sekolah formal, kalau mereka pandai mereka akan naik kelas. Kenaikan kelas dilakukan setiap tahun setelah mereka menempuh ujian akhir tahun. Ulangan diadakan oleh YMBA, setara dengan PATRIA kalau di Indonesia. YMBA akan membagikan sertifikat dan akan memilih lulusan terbaik baik secara individu maupun secara per sekolah.
Ujian cukup berat. Ada alumni STAB dari Indonesia yang saat ini sedang belajar di Sri Lanka. Suatu ketika dia saya ajak untuk melihat anak-anak SMB kami. Kebetulan saat itu anak-anak sedang ujian semester. Saat dia melihat soal ulangan untuk Senior Part I, dia kaget karena pertanyaannya tidak ada bedanya dengan pertanyaan yang diberikan di STAB di Indonesia. Padahal itu adalah masih tinggal sekolah; kalau soal ulangan yang diberikan oleh YMBA, akan lebih berat lagi. Umumnya, untuk tinggat Diploma akan duduk dari jam 8 pagi hingga jam 4 sore baru selesai, karena pertanyaan memang berat. Terus terang meski saya duduk di S1, saya cukup kelabakan untuk menjawab soal ulangan.

Sumedho:
Wah memang sepertinya berat sekali yah. Untuk lebih lanjutnya nanti saya coba angkat topik ini ke trman2x saya yg aktif.
Kedamaian dunia tidak akan tercapai bila batin kita tidak damai

Offline maya devi

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 159
  • Reputasi: 16
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #29 on: 28 November 2009, 12:19:21 PM »
Saudara CR,klo ga salah SMB wajib bagi TK-SMU, setelah selesai setiap jenjang mereka akan memperoleh sertifikat dari departemen agama SMB lebih ditekankan kepada skill. Kita juga bisa mengajukan proposal untuk memperoleh dana untuk SMB, dulu kami pernah dapat.
SMB di vihara kita dibagi kelas Tk, SD 1-3, SD 4-6, SMP dan SMU digabung karena jumlahnya sedikit. Relawan SMB ada 4 orang, masing2 punya skill. Setiap minggu para relawan SMB ngajar di setiap kelas sesuai dengan skillnya.
Misalnya minggu ini: TK : cerita kronologi hidup Buddha, SD 1-3 : nyanyi lagu Buddhis, SD 4-6 : Mandarin, SMP-SMU: Bahasa Inggris.
Minggu berikutnya para relawan ngajar di kelas yang berbeda, berputar terus. Bulan berikutnya bisa juga dengan program yang lain. Kadang juga ada kelas memasak, setelah selesai memasak masakannya dijual ke kelas lain atau umat dengan harga yang sangat murah. Dari pengalaman kelas memasak paling disukai anak SMB. Biasanya relawan membuat program kerja untuk 1 bulan. Setiap minggu keempat kami mengadakan Outbond atau fangsen. 
SMB disuakai anak2, tapi klo disuruh belajar agama pada banyak alasan. :) 
Hi temen - temen Sedhamma dimanapun juga.... siapapun juga..  ;D

hari pertama Start sbg Mod, pengen lakuin hal yang bisa majuin board ini.. hehehe...

Yok.. kita sharing... pengalaman mengajar kita di SM ( sekolah Minggu )

baik yang msh mengajar, atau yang udah pensiun...  ;D

jadi, buat temen - temen yang mulanya ga tertarik di SM, mudah**an bs terdorong minatnya untuk mengajar...  ;D

 _/\_

Offline Dhamma Sukkha

  • Sebelumnya: Citta Devi
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.607
  • Reputasi: 115
  • kilesaa... .... T__T""" :) _/\_
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #30 on: 30 November 2009, 09:30:28 PM »
Saudara CR,klo ga salah SMB wajib bagi TK-SMU, setelah selesai setiap jenjang mereka akan memperoleh sertifikat dari departemen agama SMB lebih ditekankan kepada skill. Kita juga bisa mengajukan proposal untuk memperoleh dana untuk SMB, dulu kami pernah dapat.
SMB di vihara kita dibagi kelas Tk, SD 1-3, SD 4-6, SMP dan SMU digabung karena jumlahnya sedikit. Relawan SMB ada 4 orang, masing2 punya skill. Setiap minggu para relawan SMB ngajar di setiap kelas sesuai dengan skillnya.
Misalnya minggu ini: TK : cerita kronologi hidup Buddha, SD 1-3 : nyanyi lagu Buddhis, SD 4-6 : Mandarin, SMP-SMU: Bahasa Inggris.
Minggu berikutnya para relawan ngajar di kelas yang berbeda, berputar terus. Bulan berikutnya bisa juga dengan program yang lain. Kadang juga ada kelas memasak, setelah selesai memasak masakannya dijual ke kelas lain atau umat dengan harga yang sangat murah. Dari pengalaman kelas memasak paling disukai anak SMB. Biasanya relawan membuat program kerja untuk 1 bulan. Setiap minggu keempat kami mengadakan Outbond atau fangsen. 
SMB disuakai anak2, tapi klo disuruh belajar agama pada banyak alasan. :) 
Hi temen - temen Sedhamma dimanapun juga.... siapapun juga..  ;D

hari pertama Start sbg Mod, pengen lakuin hal yang bisa majuin board ini.. hehehe...

Yok.. kita sharing... pengalaman mengajar kita di SM ( sekolah Minggu )

baik yang msh mengajar, atau yang udah pensiun...  ;D

jadi, buat temen - temen yang mulanya ga tertarik di SM, mudah**an bs terdorong minatnya untuk mengajar...  ;D

 _/\_
kyknya menarik yoo program2 SMBnyaa... ;D ;D ;D
sayangnya, skrg SMBnya dah gak aktif yaa... ^^ napa gak aktif lagii?
waktu SMBnya masih aktif, adanya hanya di jkt yo? ;D ;D ;D
May All being Happy in the Dhamma ^^ _/\_

Karena Metta merupakan kebahagiaan akan org lain yg tulus \;D/

"Vinayo ayusasanam"
sasana/ajaran Buddha akan bertahan lama karena vinaya yg terjaga... _/\_ \;D/

Offline maya devi

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 159
  • Reputasi: 16
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #31 on: 02 December 2009, 02:35:45 PM »
 _/\_
Sis Citta Devi, SMB nya masih aktif. Kita di Sumatera lagi. :)
Minggu lalu ada ortu murid dari agama lain yang pengen masukan anaknya ke SMB karena ada pelajaran mandarin. ;D
Saudara CR,klo ga salah SMB wajib bagi TK-SMU, setelah selesai setiap jenjang mereka akan memperoleh sertifikat dari departemen agama SMB lebih ditekankan kepada skill. Kita juga bisa mengajukan proposal untuk memperoleh dana untuk SMB, dulu kami pernah dapat.
SMB di vihara kita dibagi kelas Tk, SD 1-3, SD 4-6, SMP dan SMU digabung karena jumlahnya sedikit. Relawan SMB ada 4 orang, masing2 punya skill. Setiap minggu para relawan SMB ngajar di setiap kelas sesuai dengan skillnya.
Misalnya minggu ini: TK : cerita kronologi hidup Buddha, SD 1-3 : nyanyi lagu Buddhis, SD 4-6 : Mandarin, SMP-SMU: Bahasa Inggris.
Minggu berikutnya para relawan ngajar di kelas yang berbeda, berputar terus. Bulan berikutnya bisa juga dengan program yang lain. Kadang juga ada kelas memasak, setelah selesai memasak masakannya dijual ke kelas lain atau umat dengan harga yang sangat murah. Dari pengalaman kelas memasak paling disukai anak SMB. Biasanya relawan membuat program kerja untuk 1 bulan. Setiap minggu keempat kami mengadakan Outbond atau fangsen. 
SMB disuakai anak2, tapi klo disuruh belajar agama pada banyak alasan. :) 
Hi temen - temen Sedhamma dimanapun juga.... siapapun juga..  ;D

hari pertama Start sbg Mod, pengen lakuin hal yang bisa majuin board ini.. hehehe...

Yok.. kita sharing... pengalaman mengajar kita di SM ( sekolah Minggu )

baik yang msh mengajar, atau yang udah pensiun...  ;D

jadi, buat temen - temen yang mulanya ga tertarik di SM, mudah**an bs terdorong minatnya untuk mengajar...  ;D

 _/\_
kyknya menarik yoo program2 SMBnyaa... ;D ;D ;D
sayangnya, skrg SMBnya dah gak aktif yaa... ^^ napa gak aktif lagii?
waktu SMBnya masih aktif, adanya hanya di jkt yo? ;D ;D ;D


Offline Dhamma Sukkha

  • Sebelumnya: Citta Devi
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.607
  • Reputasi: 115
  • kilesaa... .... T__T""" :) _/\_
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #32 on: 05 December 2009, 09:33:44 PM »
_/\_
Sis Citta Devi, SMB nya masih aktif. Kita di Sumatera lagi. :)
Minggu lalu ada ortu murid dari agama lain yang pengen masukan anaknya ke SMB karena ada pelajaran mandarin. ;D
Saudara CR,klo ga salah SMB wajib bagi TK-SMU, setelah selesai setiap jenjang mereka akan memperoleh sertifikat dari departemen agama SMB lebih ditekankan kepada skill. Kita juga bisa mengajukan proposal untuk memperoleh dana untuk SMB, dulu kami pernah dapat.
SMB di vihara kita dibagi kelas Tk, SD 1-3, SD 4-6, SMP dan SMU digabung karena jumlahnya sedikit. Relawan SMB ada 4 orang, masing2 punya skill. Setiap minggu para relawan SMB ngajar di setiap kelas sesuai dengan skillnya.
Misalnya minggu ini: TK : cerita kronologi hidup Buddha, SD 1-3 : nyanyi lagu Buddhis, SD 4-6 : Mandarin, SMP-SMU: Bahasa Inggris.
Minggu berikutnya para relawan ngajar di kelas yang berbeda, berputar terus. Bulan berikutnya bisa juga dengan program yang lain. Kadang juga ada kelas memasak, setelah selesai memasak masakannya dijual ke kelas lain atau umat dengan harga yang sangat murah. Dari pengalaman kelas memasak paling disukai anak SMB. Biasanya relawan membuat program kerja untuk 1 bulan. Setiap minggu keempat kami mengadakan Outbond atau fangsen. 
SMB disuakai anak2, tapi klo disuruh belajar agama pada banyak alasan. :) 
Hi temen - temen Sedhamma dimanapun juga.... siapapun juga..  ;D

hari pertama Start sbg Mod, pengen lakuin hal yang bisa majuin board ini.. hehehe...

Yok.. kita sharing... pengalaman mengajar kita di SM ( sekolah Minggu )

baik yang msh mengajar, atau yang udah pensiun...  ;D

jadi, buat temen - temen yang mulanya ga tertarik di SM, mudah**an bs terdorong minatnya untuk mengajar...  ;D

 _/\_
kyknya menarik yoo program2 SMBnyaa... ;D ;D ;D
sayangnya, skrg SMBnya dah gak aktif yaa... ^^ napa gak aktif lagii?
waktu SMBnya masih aktif, adanya hanya di jkt yo? ;D ;D ;D

hoo, di sumatera itu maksudnya di medan yoo? ;D ;D ;D
di jalan apaa? tiap hari minggu yo SMBnya?
klo mo ikutan sekolah minggu di sana gimanaa?
jam brapa ajaa? klo org yg bentar lagi dah tamat skul, masih boleh ikutan SMBnya gak sis? ;D ;D ;D
wnya tertarik ma belajar agamanyaa... ;D ;D ;D sama ikutan ujiannyaa.... ;D ;D ;D ;D
May All being Happy in the Dhamma ^^ _/\_

Karena Metta merupakan kebahagiaan akan org lain yg tulus \;D/

"Vinayo ayusasanam"
sasana/ajaran Buddha akan bertahan lama karena vinaya yg terjaga... _/\_ \;D/

Offline Sunkmanitu Tanka Ob'waci

  • Sebelumnya: Karuna, Wolverine, gachapin
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.807
  • Reputasi: 239
  • Gender: Male
  • 会いたい。
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #33 on: 05 December 2009, 09:43:47 PM »
buset dah, udah mau kuliah...
HANYA MENERIMA UCAPAN TERIMA KASIH DALAM BENTUK GRP
Fake friends are like shadows never around on your darkest days

Offline Dhamma Sukkha

  • Sebelumnya: Citta Devi
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.607
  • Reputasi: 115
  • kilesaa... .... T__T""" :) _/\_
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #34 on: 05 December 2009, 10:12:00 PM »
buset dah, udah mau kuliah...
yaa lhaa... 8) 8) 8) cepet juga lhoo...
bentar lagi dah UN, harus berjuanggg \8)/\8)/\8)/
May All being Happy in the Dhamma ^^ _/\_

Karena Metta merupakan kebahagiaan akan org lain yg tulus \;D/

"Vinayo ayusasanam"
sasana/ajaran Buddha akan bertahan lama karena vinaya yg terjaga... _/\_ \;D/

Offline Mr. Wei

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.074
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #35 on: 02 January 2010, 01:19:36 AM »
buset dah, udah mau kuliah...

Uda punya KTP pula...

Offline darwin hua

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 103
  • Reputasi: 3
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #36 on: 20 January 2010, 12:12:16 PM »

Namo Buddhaya,

Terus semangat ya

Terus mupuk kebajikan ya...seperti dalam Nidhikhanda Sutta,Khotbah tentang penimbunan Harta Sejati..yaitu jasa-jasa kebajikan tersebut yang tidak bisa luntur

Offline darwin hua

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 103
  • Reputasi: 3
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #37 on: 20 January 2010, 12:13:13 PM »

Namo Buddhaya,


Di saat kita mengajar sekolah minggu,disitulah kita melatih diri juga,melatih kesabaran juga:)
 :))

Offline maya devi

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 159
  • Reputasi: 16
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #38 on: 21 January 2010, 01:57:01 PM »
 ^^
:jempol:  ;D  :x

Offline cici metta

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 14
  • Reputasi: 2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #39 on: 02 May 2010, 05:27:09 PM »
Halo Sahabat Dhamma Citta,

Cici Metta,juga baru setahun aktif di Sekolah Minggu,tapi luar biasa ya senang sekali bisa bersama adik adik sekolah Minggu.Sebenarnya adik adik ini harusnya Memanggil Ibu  Theresia ,tapi karena sudah dikenal saat MC sebagai Cici Metta,nama Ini lebih familiar ya.

Di sekolah minggu kita bisa belajar banyak hal,

Kesabaran menghadapi anak anak & saran kritik  orang tua
Ketekunan ,untuk terus belajar Dhamma
Kebersamaan,belajar untuk selalu saling menyemangati  diantara kakak pembina

Nah buat kakak pembina yang belum Join di Grup Sekolah MInggu ayooo...gabung
Kita bisa share juga banyak hal ya..dan kegiatan  informasi sekolah minggu .


Salam

-Cici Metta-











Offline wong cilik

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 48
  • Reputasi: 4
  • Gender: Female
  • Be Simple Be Humble
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #40 on: 04 May 2010, 12:36:00 PM »
Percakapan saya lewat PM dengan Sdr. Sumedho setelah ia melihat kurikulum SMB kami:

Sumedho:
utk kurikulum, pembagiannya junior dan senior itu usia berapa yah?

Dhammasiri:
Untuk SMB, kami tidak begitu memperhatikan umur untuk Junior dan senior. Ya, itu tergantung dari kamampuan mereka dalam berbahasa Inggris. Mungkin harus dimulai dari Preliminari. Preliminary umumnya adalah untuk anak TK hingga kelas satu atau dua SD yang bahasa Inggrisnya masih jelek. Basic adalah untuk kelas 3 hingga kelas lima. Untuk Junior itu dari kelas 6 dan selanjutnya. Untuk Senior mereka yang telah duduk di bangku SMP dan Diploma untuk SMU, tetapi itu bukanlah hal yang mutlak. Sister Thamali sebagai contohnya, telah lulus Diploma pada saat dia kelas 3 SMP, sedangkan kakaknya lulus Diploma saat dia kelas dua SMU. Karena ini strukturnya seperti sekolah formal, pembagian kelas ya seperti di sekolah formal, kalau mereka pandai mereka akan naik kelas. Kenaikan kelas dilakukan setiap tahun setelah mereka menempuh ujian akhir tahun. Ulangan diadakan oleh YMBA, setara dengan PATRIA kalau di Indonesia. YMBA akan membagikan sertifikat dan akan memilih lulusan terbaik baik secara individu maupun secara per sekolah.
Ujian cukup berat. Ada alumni STAB dari Indonesia yang saat ini sedang belajar di Sri Lanka. Suatu ketika dia saya ajak untuk melihat anak-anak SMB kami. Kebetulan saat itu anak-anak sedang ujian semester. Saat dia melihat soal ulangan untuk Senior Part I, dia kaget karena pertanyaannya tidak ada bedanya dengan pertanyaan yang diberikan di STAB di Indonesia. Padahal itu adalah masih tinggal sekolah; kalau soal ulangan yang diberikan oleh YMBA, akan lebih berat lagi. Umumnya, untuk tinggat Diploma akan duduk dari jam 8 pagi hingga jam 4 sore baru selesai, karena pertanyaan memang berat. Terus terang meski saya duduk di S1, saya cukup kelabakan untuk menjawab soal ulangan.

Sumedho:
Wah memang sepertinya berat sekali yah. Untuk lebih lanjutnya nanti saya coba angkat topik ini ke trman2x saya yg aktif.


Saya hanya ingin mengomentari bahwa semua tidak bisa di GEBYAH UYAH atau DI SAMA-SAMAKAN. Beda daerah, beda negara dan beda kondisi sosial budaya juga memerlukan suatu kebijakan tersendiri dalam membina sekolah Minggu.

Saya pernah menjadi Pembina sekolah Minggu di desa saya. Jangankan membuat sesuatu yang semuluk-muluk kaya gitu ya, mengajak mereka datang ke vihara saja sulitnya minta ampun.

Apakah ini salahnya kita sebagai umat Buddha Indonesia? Apakah umat Buddha Indonesia jelek sama sekali? TIDAK!!!. Kita harus melihat konteks negara dimana kita tinggal. Kita tidak hidup di negara Buddhist seperti Sri Lanka. Kita hodup sebagi minoritas dan tantangan yang kita hadapi lebih banyak dan lebih kompleks dalam memajukan sekolah Minggu.

Sekolah Minggu sebagai HOUSE OF MORAL DAN INTELEKTUAL tetap HARUS kita wujudkan bersama. Dengan menciptakan kurikulum yang berbasis pada peningkatan moral dan intelektual namun juga melihat kondisi LAPANGAN. MENGGUNAKAN KEBIJAKSANAAN LOKAL DALAM MEMBENTUK KURIKULUM YANG BERWAWASAN GLOBAL ADALAH PERLU.


Salam
Wong Cilik
 

Offline cici metta

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 14
  • Reputasi: 2
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #41 on: 04 May 2010, 09:13:49 PM »
Wah kalau menurut Cici Metta,Sekolah Minggu Buddhis sebaiknya tidak terlalu dibuat formal ya,yang penting buat anak hepi ,bisa membuat anak bersemangat untuk datang,datang lagi kesekolah minggu tanpa ada beban dihatinya...wah nanti belajar ini ,belajar itu membuat beban anak anak ini.
Karena Cici juga dekat dengan anak anak, mereka suka curhat..Ci aku ngak suka pelajaran ini ,Ci aku ngak suka pelajaran itu....rasanya kok materi seperti  menjadi" beban" dhati anak anak ini.

Cici Metta lebih suka kalau anak anak bisa nyaman di Sekolah Minggu, dengan merasakan sebagai keluarga ke tiga setelah di rumah,disekolah formal dan disekolah minggu.Anak anak dapat mengenal Buddha,Dhamma dan Sangha sesuai pemahaman anak anak,mencintai agama nya,dapat berbakti kepada orang tua dan berprilaku baik sudah cukup.

Tambahan pengetahuan atau ketrampilan lain yang mendukung sebaiknya merupalan option saja buat anak anak ini.Karena tidak semua anak dapat disama ratakan kesukaan/minatnya.Misal Bahasa Inggris,mandarin,latihan pianika,latihan vokal sebaiknya tidak dijadikan keharusan.Kecuali yang  merupakan kesukaan kebanyakan  anak anak seperti kreatifitas,menggambar atau bernyanyi bersama.

Belajar memahami perasaan anak anak,belajar mendengarkan pendapat  mereka ,kita bisa menganalisa apa yang terbaik untuk anak anak kita.

wah ini hanya pendapat seorang mami mami biasa ya...Mohon maaf jika masukan ini kurang berkenan dihati.

Salam Metta
-Cici Metta-
'








Offline Cute_Pucca

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 14
  • Reputasi: 1
  • Gender: Female
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #42 on: 12 October 2010, 05:51:21 PM »
Namo Buddhaya  :)

salam kenal, sharing pengalaman mengajar Sekolah Minggu...

hmn...pertama kali join di SM, kebetulan pas SM nya ada acara kunjungan anak2 ke panti asuhan...
waktu itu acaranya seru banget ada ulang tahun bersama, anak2 nya lucu2 n rame..

pengalaman pertama g melihat begitu banyak bayi yatim piatu disalah satu kamar, mirip kamar initip bayi di RS  :( cm waktu itu g ngerasa sedih bgt ngebayangin bayi2 kecil itu sudah tanpa sanak keluarganya - g berdoa buat kebahagiaan mereka  :) :) :)

perlahan tp pasti tanpa sadar ud hampir 4 thn ngajar di SM,
bagi g ngajar di SM bisa bikin refresh mind n soul "lebay mode on hwhwhwhw", main n bercanda ama anak2 bs ketepak happy loh, try it  :)
apalg denger kepolosan mrk...bs bikin ngakak  :x
Anicca Dukka Anatta itulah 3 corak utama hukumnya alam semesta yang ditemukan Sang Bhagava

Offline tigerliem

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 2
  • Reputasi: 0
  • Gender: Male
  • belajar menikmati setiap momen "saat ini"
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #43 on: 02 March 2011, 09:48:37 AM »
Namo Buddhaya,
 
salam kenal dlu bwat smuanya..

sbnernya seh gw dah pensiun jd pengajar di SMB..hehehe..gw baru ngajar SMB pas kelas 1 SMA (dari TK - 3 SMP gw jd anak2 yg dibinanya..hehehe..),minggu kedua gw diminta cerita di dpn anak2..berhubung jam terbang msh minim saat itu,alhasil cerita nya jd tegang,malah ceritanya jd berantakan gara alur ceritanya bolak-balik (pas udah crita di tgh2,balik lg ke jln crita sebelumnya gara2 kelupaan saking tegangnya.. :)) ), tp dr situ gw mulai bljr dari pengajar yg lbh senior n cb beradaptasi, hasilnya dah ga tegang lagi deh..malah skrg udah pensiun jg masih suka disuruh crita lg..hehehe..
pengalaman lainnya waktu ngajar di kelas..(jadi kalo di SMB vhr gw,abis kbktn anak2 nya dibagi ke dlm 5 kelompok : playgroup+TK,SD kelas 1-2,kelas 3-4,kelas 5-6, SMP..nah tantangan terbesar tuh ngajar yg bikin anak2 ga bosen n tetep merhatiin..biasanya anak2 SD kelas 5-6 n SMP dah mulai hrs dicari inovasi2 khusus,itu tantangannya..jd biasanya seh ngadain simulasi kelompok ato main monopoli n ular tangga buddhis)..
tantangan lainnya tuh ngadepin anak2 yg nakalnya bkn main..jmlhnya ga cm 1-2 org,tp rombongan..dibutuhkan kesabaran ekstra bwat menanggulanginya..dan biasanya gw serahin ke pembina cewe soalnya lbh sabar dr gw.. ;D

mgkn sekian dlu pengalaman yg bs dishare..
Namo Buddhaya
hidup adalah seni dalam memilih dan memilih adalah kekuasaan terbesar untuk bertahan hidup

Offline kakao

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.197
  • Reputasi: 15
  • Gender: Male
  • life is never sure, but die is certain
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #44 on: 30 April 2011, 10:20:44 AM »
pertamanya aq sama temanku yang dhammaduta kedaerah deket bonang,..kala itu sih niatnya cuma sekalian memaen sama dia liat daerah2 itu dan sebenarnya itu adalah jadwalnya dia...karena dateng di jauh kita semua yang kalau nggak salah berempat maju kedepan dan memperkenalkan diri masing2,..dan kala itu atas permintaan anak2 yang mungkin namaku sedikit imut(hoek) dan mudah diinget ma anak2,.trus diteriakin,..ko2 yang itu tuh,..yang guanteng(ngakunya) yang disuruh cerita,..teriak anak2  ;D ,..wah awalnya sempet panas dingin,..lah wong kakao belum pernah ngomong apalagi kepada anak2,..terus temen2 kakao yang laen bukanya nulung eh malah mendorong2 kakao agar maju,..ya udahlah,.kakao dg keberanian cerita ma anak2, kakao inget koq cerita2 buddhis,..kala itu kakao cerita raja bimbisara yang memiliki anak yang salah bergaul dengan devadata,..yang kakao bingung, anak2 sekolah minggu pada diem eh cici2 pengasuh sekolah minggunya yang kadang senyum2 mendengarnya(mungkin terpesona dg kakao kali ya :P),..udah gitu,.keringet mengalir,.deres kayak ujan,..serasa setengah jam itu waktu yang sangat lama sekali,..detik terasa berat dll,.dan akhirnya kakao bisa juga walaupun dengkul neliktik habis itu =))..treus gabung dah dengan para penceramah dari dasaparamita, eh sampai sekarang nggak terasa sdh 5 tahun lebih dan kakao tetap semangat menjadi dasaparamita ,.kerena kakao senang melihat anak2 bahagia,..kakao ingin menciptakan keindahan didunia mereka,..kadang dikasih uang pengganti ongkos/ bensin,..kakao dulu nggak pernah menerima,.kadang kakao danakan lagi,..tapi kadang2 kakao ambil juga apalagi kalau tanggal tua,.he he he,.. ;D,..tp kakao bukan tujuannya itu,..entah kenapa dekat dengan anak sekolah minggu ingin membagi kebahagiaan bersama mereka,..apalagi didasaparamita, kita semua nggak berfokus disuatu cetya atau vihara, kita tiap bulan ketempat2 berbeda,...yang kakao berikan kepada mereka, games, cerita jataka, keahlian menggambar, kreatifitas dll,.wah pokoknya seru abis dah,..untuk kakak2 pengasuhnya jangan pernah merasaa bosan ya,..wah kakao lihat pengasuh2nya banyak yang bertumbangan, tumbuh berkembang setelah dia dapet pacar/menikah trus ditinggalkan,..wah,..jangan,..tetap semangat ya,..kalau perlu ajak pacar atau pasangannya ikut kegitan ini,.. _/\_namaste
"jika kau senang hati pegang jari, jika kau senang hati pegang jari dan masukan kehidungmu !!"
[img]http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/c/c3/Sailor_moon_ani.gif[img]

Offline PIKOCHAN RAPTOR

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 261
  • Reputasi: -2
  • Gender: Male
  • SSBS
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #45 on: 09 May 2011, 08:39:16 PM »
Koko Kakao baek bngt deh  ;)

 _/\_ SSBS
 [at]  Perjalanan seribu mil diawali dengan sebuah langkah.
 [at]  Sebuah batu permata tak bisa dipoles tanpa gesekan, seperti halnnya seorang manusia disempurnakaan dengan cobaan hidup.

Offline kakao

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.197
  • Reputasi: 15
  • Gender: Male
  • life is never sure, but die is certain
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #46 on: 12 May 2011, 12:50:47 PM »
Koko Kakao baek bngt deh  ;)

 _/\_ SSBS
semangat terus _/\_
"jika kau senang hati pegang jari, jika kau senang hati pegang jari dan masukan kehidungmu !!"
[img]http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/c/c3/Sailor_moon_ani.gif[img]

Offline PIKOCHAN RAPTOR

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 261
  • Reputasi: -2
  • Gender: Male
  • SSBS
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #47 on: 12 May 2011, 05:23:40 PM »
 ;)

 [at]  Perjalanan seribu mil diawali dengan sebuah langkah.
 [at]  Sebuah batu permata tak bisa dipoles tanpa gesekan, seperti halnnya seorang manusia disempurnakaan dengan cobaan hidup.

Offline kakao

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.197
  • Reputasi: 15
  • Gender: Male
  • life is never sure, but die is certain
Re: Pengalaman Mengajar di Sekolah Minggu
« Reply #48 on: 26 May 2011, 05:04:04 PM »
 :P ;D
"jika kau senang hati pegang jari, jika kau senang hati pegang jari dan masukan kehidungmu !!"
[img]http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/c/c3/Sailor_moon_ani.gif[img]