//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: awal dan akhir  (Read 6553 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.850
  • Reputasi: 268
Re: awal dan akhir
« Reply #15 on: 10 December 2010, 09:40:16 AM »
saya pergi bukan hanya karena thread "Adakah aliran Theravada + Mahayana = TheraMahavadayana?", tetapi thread "Adakah aliran Theravada + Mahayana = TheraMahavadayana?" hanyalah penambah beban sehingga yg pada akhirnya penyangga beban tidak kuat lagi.
OK.

Quote
Menurut peraturan kebhikkhuan, seorang bhikkhu tidak dibolehkan untuk melihat pertunjukan tari-tarian atau nyanyian yang bertujuan untuk kesenangan indria semata.
Menurut peraturan kebhikkhuan, seorang bhikkhu tidak dibolehkan untuk melihat pertunjukan tari-tarian atau nyanyian.
Seorang Bhiksu yang dengan birahi menyentuh bagian apapun dari tubuh seorang wanita, telah melakukan satu kesalahan Sanghavasesa.
Seorang Bhiksu menyentuh bagian apapun dari tubuh seorang wanita, telah melakukan satu kesalahan Sanghavasesa.
OK, saya bahas sedikit saja, semoga tidak menambah beban.
"Seorang bhikkhu yang dikuasai nafsu, mengucapkan kata-kata yang merayu dan tidak sopan di hadapan seorang wanita, melakukan Sanghadisesa."

Bro wen78 melihatnya sebagai berikut:
"mengucapkan kata-kata yang merayu dan tidak sopan kepada wanita, ada yang karena dikuasai nafsu, ada yang tidak, maka bisa Sanghadisesa, bisa pula tidak."

Saya melihatnya seperti ini:
"kata-kata merayu dan tidak sopan kepada seorang wanita adalah karena dikuasai nafsu. Untuk apa seorang bhikkhu yang tidak dikuasai nafsu, merayu dan berkata tidak sopan pada wanita? Karena itu, perilaku demikian adalah Sanghadisesa."

Ini penafsiran kita masing-masing. Bolehlah saya anggap Bro wen78 punya juga benar.

Quote
saya rasa sudah jelas perbedaannya satu dengan yg lainnya. tapi jika di tafsirkan/artikan keduanya adalah memiliki arti yg sama, itu adalah hak anda menafsirkannya/mengartikannya demikian.
Saya menafsirkannya juga berbeda, sehingga saya bingung bagian mana dari sila berikut yang memuat "jika disertai nafsu indriah"

"Nacca-giita-vaadita-visuuka-dassanaa verama.nii sikkhapadam samadiyaami"
"Saya berlatih diri menghindari tarian, lagu, menyanyi, menikmati hiburan"

NB: Pembahasan lampau kita adalah bhikkhu Theravada, jadi saya pakai vinaya Theravada.

Quote
saya tidak menentang isi vinaya Mahayana maupun Theravada. dari pembahasan awal yaitu bhikku yg menyebrangkan kali, saya merasa sudah sesuai dengan isi vinaya.
jika yg lain mengatakan saya tidak sesuai vinaya dan menentang isi vinaya, ya itu hak anda.
Saya tidak ingin bahas yang ini lebih lanjut, karena nanti terlalu panjang.

Quote
saya memang suruh langsung tanya ke bhikku, karena berdasarkan diskusi sebelumnya, rasanya tidak ada gunanya bagi saya untuk menjelaskannya kembali.
nanti akan berputar2 disitu2 yg berbuntut mengkategorikan ini perilaku, ini pikiran.
jadi, lebih baik tanya ke pihak sangga monestik apa yg sebenarnya.
tidak percaya sangga, hanya percaya Tripitaka, itu hak anda.
ingin mengatakan bhikku tidak boleh main alat musik(gitar) karena dikatakan di vinaya dikatakan begitu,... silahkan itu hak anda.
Tentang vinaya mengatur perilaku atau pikiran, juga belum dijawab. Tidak apa, saya tidak memaksa.

Quote
bukan kita, tapi anda sekalian(kami dari sisi anda).
bhikku juga menggunakan Tripitaka sebagai sumber utama. benar atau salah hasil interpretasi seorang bhikku, umat bisa menilainya sendiri yaitu datang dan buktikan sendiri.
bila bagi anda ini adalah sebuah kesalahan, itu hak anda.
Betul, maka sebelum ke pendapat masing-masing, hendaknya (untuk aliran Theravada) menghormati Tipitaka, komentar, dan sub komentar di atas interpretasi pribadi.

Quote
eits..... tunggu dulu, valid diartikan benar atau sah?
saya tidak mempermasalahkan ketika dikatakan referensi yg saya gunakan adalah benar/salah, tapi saya akan mempertanyakan ketika dikatakan referensi yg saya gunakan adalah sah/tidak sah.
sah atau tidak sah, berarti ada ketentuan/peraturan yg dibuat sehingga dikatakan ini sah dan itu tidak sah.

dikatakan bahwa statement saya tidak didukung oleh referensi yg sah, berarti referensi saya adalah tidak sah.
maka dimanakah peraturan yg mengatakan bahwa interpretasi dari seorang bhikkhu adalah tidak sah?
sekali lagi, adalah hak masing2 jika mengatakan interpretasi dari seorang bhikkhu adalah benar/salah, tapi bila dikatakan sah/tidak sah.. eits... tunggu dulu, atas dasar kekuatan hukum/peraturan apa mengatakan ini sah dan itu tidak sah?

bagi saya pembahasan seharusnya seluruhnya menggunakan referensi terlepas benar atau salah referensi tsb, yaitu seluruh referensi yg berhubungan dengan Buddhism.
jika hanya ingin menggunakan Tripitaka, silahkan, itu hak anda dan hak kalian semua di forum ini.
OK, saya beri contoh. Misalkan di forum Buddhis, ada orang datang lalu bilang, "Buddha itu tidak parinibbana, tapi ada di neraka karena tidak percaya Y3sus" (berdasarkan dari artikel tentang kesaksian dari "mantan bhikkhu") dan tentu saja ditentang karena sumbernya tidak sah dan hanya berdasarkan pendapat seorang "mantan bhikkhu". Lalu orang tersebut mengatakan, "eits... tunggu dulu, atas dasar kekuatan hukum/peraturan apa mengatakan ini sah dan itu tidak sah?"

Tentu saja kita sebagai Umat Buddha mengatakan referensi kitab suci Tipitaka/Tripitaka (serta komentar). Lalu orang itu berkata, "jika hanya ingin menggunakan Tripitaka, silahkan, itu hak anda dan hak kalian semua di forum ini." Kemudian orang itu menyatakan mundur dari forum.

Bukankah ada kesamaan tertentu antara orang itu dan Bro wen78?


Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.850
  • Reputasi: 268
Re: awal dan akhir
« Reply #16 on: 10 December 2010, 09:45:33 AM »
[...]

Kalau menurut saya kenapa tidak boleh?Bukan karena Sang Budha mengatakan begitu terus saya ikut-ikutan mengatakan tidak boleh.Tapi saya menangkap arti yang berbeda.Dengan dibuat peraturan itu,maka membantu seorang bhikkhu untuk lebih mudah lepas dari kemelekatan.

Kenapa saya bilang begini?Karena disaat seseorang bernyanyi,inderawi-nya akan bekerja.Menyesuaikan irama,naik turunnya nada dan bahkan secara tidak sadar terkadang kakinya akan bergerak sesuai irama.Atau jarinya mungkin akan mengetuk-ngetuk kursi yang dia duduk. Sesuai dengan kerja tubuh manusia,disaat telinga mendengar maka dia akan mengirim sinyal ke otak dan otak akan membagikan perintah ke tubuh.Tapi jika kontak itu dihilangkan maka tidak perlu ada reaksi seperti itu.

[...]
Setuju sekali dengan tulisan di atas.

Sekadar info, bahkan dalam mengajar dhamma, Buddha menetapkan tidak boleh 'menyanyikan' dhamma karena 5 kerugian:
1. Si bhikkhu cenderung melekat dengan keindahan suara
2. Orang yang mendengar juga cenderung melekat
3. Si bhikkhu akan direndahkan orang (karena hal di atas)
4. Konsentrasinya melemah (akibat kemelekatan indria suara)
5. Orang lain akan menirunya

Namun pemberian intonasi dan irama seperti pembacaan paritta, tidak dilarang.


Offline ryu

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 13.404
  • Reputasi: 429
  • Gender: Male
  • hampir mencapai penggelapan sempurna ;D
Re: awal dan akhir
« Reply #17 on: 10 December 2010, 01:33:47 PM »
 [at] kainyn, kata YESUS sudah tidak disensor kok ;D
Janganlah memperhatikan kesalahan dan hal-hal yang telah atau belum dikerjakan oleh diri sendiri. Tetapi, perhatikanlah apa yang telah dikerjakan dan apa yang belum dikerjakan oleh orang lain =))

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.850
  • Reputasi: 268
Re: awal dan akhir
« Reply #18 on: 10 December 2010, 01:44:26 PM »
[at] kainyn, kata YESUS sudah tidak disensor kok ;D
:D Itu refleks, feature self-censor supaya meminimalisasi protes.

Offline wen78

  • Sebelumnya: osin
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.014
  • Reputasi: 57
  • Gender: Male
Re: awal dan akhir
« Reply #19 on: 10 December 2010, 07:30:38 PM »
Quote
Disaat diskusi kita terakhir saya menanyakan tentang video porno,anda tidak ingin melanjutkan diskusi karena kata anda nanti saya akan menanyakan tentang pembunuhan.Dan anda meminta menyudahi,sayapun setuju.Saya setuju, karena pertanyaan saya tidak anda jawab
saya tidak menjawab, karena anda dari awal tidak mampu menjawab pertanyaan saya berdasarkan fakta yg ada, dan anda sendiri yg lari ke topik yg lain seperti video porno, dll.

seperti anda yg mengatakan Mahayana telah merubah vinaya, dan kebanyakan member disini juga mengatakan bahwa Mahayana dibolehkan dan Theravada dilarang.
bagi yg sudah mencari tau sendiri, datang dan buktikan sendiri, vinaya Mahayana dan Theravada 98% adalah sama.
tapi saya memilih diam, karena indah mengamati hal ini.



Quote
dan andapun saya lihat bukan tipe orang yang ingin mempelajari lebih dalam.Sehingga tidak ingin mencari kebenaran,tapi berdasarkan apa yang anda baca saat itu
=D>  =D>  =D>  =D>  =D>  =D>  =D>  =D>  =D>  =D>

begini saudari sriyeklina yg saya hormati. sebuah diskusi yg baik adalah diskusi dalam ruang lingkup topik yg dibahas. pendapat dilawan dengan pendapat, tetapi janganlah menyerang pribadi orangnya.




Quote
Seorang bhikkhu,dia meninggalkan hidup perumah tangga dengan tujuan apa?Mengikuti langkah Sang Budha untuk lepas dari roda samsara.Dan disaat seseorang memulai kebhikkuan jelas dia belum sempurna dan masih banyak harus berlatih untuk mencapai tujuannya.Makanya ada yang masih main gitar,masih ngerumpi dll.Karena mereka masih dalam proses. Dan bagaimana proses mereka bisa berjalan jika inderawi mereka selalu dimanjakan?
hahahahah......
terlihat anda jelas tidak mengerti hukum/peraturan.
bila anda mengatakan "kebhikkuan jelas dia belum sempurna dan masih banyak harus berlatih untuk mencapai tujuannya.Makanya ada yang masih main gitar,masih ngerumpi dll.Karena mereka masih dalam proses. Dan bagaimana proses mereka bisa berjalan jika inderawi mereka selalu dimanjakan?"
maka bagaimana para bhikku yg sudah mencapai arahat, atau sudah mencapai segalanya adalah apa adanya?
bila seperti yg anda katakan, maka bhikku yg sudah mencapai arahat, atau sudah mencapai segalanya adalah apa adanya bermain gitar untuk menghibur orang sakit dan menolong wanita adalah melanggar vinaya.
itulah sebabnya dikatakan "menghindari", bukan "dilarang", dan dalam vinaya dikatakan Seorang Bhiksu yang dengan birahi menyentuh bagian apapun dari tubuh seorang wanita, telah melakukan satu kesalahan Sanghavasesa, dan bhikku meng-interpretasi kan "seorang bhikkhu tidak dibolehkan untuk melihat pertunjukan tari-tarian atau nyanyian yang bertujuan untuk kesenangan indria semata.".

karena Buddhism adalah melepaskan penderitaan yg berasal dari ego dan pikiran yg salah satunya berujung pada kesenangan indria. Buddhism bukan melarang ini, melarang itu, tapi menggunakan kesadaran akan diri pada ego dan pikiran, yg timbul dan lenyap, dan mengikisnya hingga tercapai sebuah pengikisan yg sempurna hingga pencapaian tertinggi adalah tingkat pencerahan yaitu tingkat Buddha.

ini hanyalah pendapat saya hasil dari Kalama Sutra, yaitu datang dan buktikan sendiri terhadap Buddhim itu sendiri.

tp mungkin anda benar, saya bukan tipe orang yg mencari tau. hanya kalian khususnya anda, adalah orang yg tipe pencari tau, bahkan lebih tau dan memahami Buddhism daripada saya.
dan pendapat saya ini diabaikan saja, karena memang ngacoooo....  karena seenak perutnya menafsirkan, betul?  :))






baik, saya rasa cukup.
sampai jumpa lagi  _/\_
segala post saya yg tidak berdasarkan sumber yg otentik yaitu Tripitaka, adalah post yg tidak sah yg dapat mengakibatkan kesalahanpahaman dalam memahami Buddhism. dengan demikian, mohon abaikan semua statement saya di forum ini, karena saya tidak menyertakan sumber yg otentik yaitu Tripitaka.

Offline Mr. Wei

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 3.074
  • Reputasi: 99
  • Gender: Male
Re: awal dan akhir
« Reply #20 on: 10 December 2010, 08:39:45 PM »
Saya baru balik lagi ke DC, bro malah mau pergi. Sensi ya sama saya bro? :P

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.376
  • Reputasi: 42
Re: awal dan akhir
« Reply #21 on: 11 December 2010, 12:05:47 AM »
saya tidak menjawab, karena anda dari awal tidak mampu menjawab pertanyaan saya berdasarkan fakta yg ada, dan anda sendiri yg lari ke topik yg lain seperti video porno, dll.

Berarti anda masih belum mengerti maksud saya.Mungkin memang bahasa komunikasi saya terlalu jelek.Anda disini meminta fakta,tapi disaat bro indra bertanya referensi anda.Malah jawabnya lain.Saya bertanya kepada anda ditopik dulu itu tentang derita,anda juga tidak menjawab.Yang anda jawab seolah-olah anda ahli dalam budhisme,juga tahu tentang kr****n dll.

Quote
seperti anda yg mengatakan Mahayana telah merubah vinaya, dan kebanyakan member disini juga mengatakan bahwa Mahayana dibolehkan dan Theravada dilarang.
bagi yg sudah mencari tau sendiri, datang dan buktikan sendiri, vinaya Mahayana dan Theravada 98% adalah sama.

Saya agak pelupa saudara wen78.Bisakah anda mencari postingan saya itu yang mengatakan seperti yang huruf tebal diatas?


Quote
begini saudari sriyeklina yg saya hormati. sebuah diskusi yg baik adalah diskusi dalam ruang lingkup topik yg dibahas. pendapat dilawan dengan pendapat, tetapi janganlah menyerang pribadi orangnya.

Terima kasih masukannya saudara wen78.Saya minta maaf jika postingan saya sudah termasuk menyerang pribadi anda.Saya hanya menerangkan proses yang terjadi dipikiran saya.Jadi saya bicara apa adanya.Karena menanggapi topik awal dan akhir yang anda buat.Saya bermaksud meluruskan maksud saya yang belum selesai.Karena dari topik dan postingan anda disini,saya menangkap seolah-olah anda merasa dikeroyok.Dan bagi saya diskusi yang baik,membawa kemajuan.Membuat saya lebih mengerti.Dari tidak tahu menjadi tahu,dari tidak mengerti menjadi mengerti.Kalau pendapat adu pendapat hanya untuk mencari siapa menang dan siapa kalah.Itu sama saja bersilat lidah.Saya memang bukan peserta yang baik untuk diskusi seperti itu.



Quote
hahahahah......
terlihat anda jelas tidak mengerti hukum/peraturan.
bila anda mengatakan "kebhikkuan jelas dia belum sempurna dan masih banyak harus berlatih untuk mencapai tujuannya.Makanya ada yang masih main gitar,masih ngerumpi dll.Karena mereka masih dalam proses. Dan bagaimana proses mereka bisa berjalan jika inderawi mereka selalu dimanjakan?" 

Memang saya tidak mengerti.Bukankah saya sudah mengakui bahwa saya bukan pemeluk Budhisme?Cuma saya tertarik buat belajar.Kemampuan saya jelas bukan seperti anda yang menurut pengakuan anda sangat tahu tentang Buddhisme. Dan saya sangat tertarik ketika bro indra menanyakan referensi itu. Saya menunggu jawaban dari seorang yang ahli seperti anda.Supaya saya lebih mengerti tentang hukum/peraturan.Tapi saya sungguh kecewa,karena jawabannya anda hanya menyuruh tanya sendiri.


Quote
maka bagaimana para bhikku yg sudah mencapai arahat, atau sudah mencapai segalanya adalah apa adanya?
bila seperti yg anda katakan, maka bhikku yg sudah mencapai arahat, atau sudah mencapai segalanya adalah apa adanya bermain gitar untuk menghibur orang sakit dan menolong wanita adalah melanggar vinaya.
itulah sebabnya dikatakan "menghindari", bukan "dilarang", dan dalam vinaya dikatakan Seorang Bhiksu yang dengan birahi menyentuh bagian apapun dari tubuh seorang wanita, telah melakukan satu kesalahan Sanghavasesa, dan bhikku meng-interpretasi kan "seorang bhikkhu tidak dibolehkan untuk melihat pertunjukan tari-tarian atau nyanyian yang bertujuan untuk kesenangan indria semata.".
Quote

Saudara wen78,bagi saya Bhikkhu adalah Bhikkhu.Dan arahat adalah arahat.Sama seperti kepompong adalah kepompong dan kupu-kupu adalah kupu-kupu.Atau mahasiswa adalah mahasiswa dan sarjana adalah sarjana.
Dan menurut yang saya,bhikkhu yang sudah sampai tujuan akhir adalah arahat.Dan arahat tidak bisa jatuh lagi karena sudah terlepas dari kemelekatan.Tapi bhikkhu masih ada kemelekatan.Seorang bhikkhu ,masih ada terjadi yang meninggalkan kebhikkuannya dan menikah lagi atau kembali lagi keistrinya.Itu hanya salah satu contoh karena masih ada kemelekatan.

Quote
karena Buddhism adalah melepaskan penderitaan yg berasal dari ego dan pikiran yg salah satunya berujung pada kesenangan indria. Buddhism bukan melarang ini, melarang itu, tapi menggunakan kesadaran akan diri pada ego dan pikiran, yg timbul dan lenyap, dan mengikisnya hingga tercapai sebuah pengikisan yg sempurna hingga pencapaian tertinggi adalah tingkat pencerahan yaitu tingkat Buddha.

Mungkin juga begitu...



PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline K.K.

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 8.850
  • Reputasi: 268
Re: awal dan akhir
« Reply #22 on: 11 December 2010, 09:50:14 AM »
[...]
ini hanyalah pendapat saya hasil dari Kalama Sutra, yaitu datang dan buktikan sendiri terhadap Buddhim itu sendiri.

tp mungkin anda benar, saya bukan tipe orang yg mencari tau. hanya kalian khususnya anda, adalah orang yg tipe pencari tau, bahkan lebih tau dan memahami Buddhism daripada saya.
dan pendapat saya ini diabaikan saja, karena memang ngacoooo....  karena seenak perutnya menafsirkan, betul?  :))

[...]

Betul.

Offline Udyata-sahanubhuti

  • Sahabat
  • ***
  • Posts: 112
  • Reputasi: 13
  • Gender: Male
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: awal dan akhir
« Reply #23 on: 11 December 2010, 10:41:12 AM »
 _/\_
Bro wen78, ini resignation atau retire?
cuti kali yaa? mau retret yaa? ;D
o

Offline Sostradanie

  • Sebelumnya: sriyeklina
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.376
  • Reputasi: 42
Re: awal dan akhir
« Reply #24 on: 11 December 2010, 11:09:09 AM »
_/\_
Bro wen78, ini resignation atau retire?
cuti kali yaa? mau retret yaa? ;D

Cuti ngambek  ::)
PEMUSNAHAN BAIK ADANYA (2019)

Offline ryu

  • Global Moderator
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 13.404
  • Reputasi: 429
  • Gender: Male
  • hampir mencapai penggelapan sempurna ;D
Re: awal dan akhir
« Reply #25 on: 11 December 2010, 11:55:59 AM »
mungkin masih menggendong cewe =))
Janganlah memperhatikan kesalahan dan hal-hal yang telah atau belum dikerjakan oleh diri sendiri. Tetapi, perhatikanlah apa yang telah dikerjakan dan apa yang belum dikerjakan oleh orang lain =))

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.553
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: awal dan akhir
« Reply #26 on: 11 December 2010, 05:43:53 PM »
_/\_
Bro wen78, ini resignation atau retire?
cuti kali yaa? mau retret yaa? ;D

yg pasti bukan cuti hamil dehhh =))
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya