//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: [INFO] Lemak di Perut Bisa Menimbulkan Peradangab=n  (Read 1234 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline Shining Moon

  • Sebelumnya: Yuri-chan, Yuliani Kurniawan
  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.148
  • Reputasi: 131
[INFO] Lemak di Perut Bisa Menimbulkan Peradangab=n
« on: 25 April 2010, 10:35:15 AM »
Detik Health


Sydney, Kelebihan berat badan diketahui dapat memicu timbulnya berbagai penyakit di tubuh. Lemak berlebih yang ada disekitar perut memicu produksi sel imun 'pro-inflamasi' yang meningkatkan peradangan dalam tubuh.

Karenanya jika seseorang berhasil menurunkan berat badan, lemak di perut akan berkurang sehingga produki sel imun 'pro inflamasi akan menurun dan kekebalan tubuh juga akan meningkat.

Sistem kekebalan tubuh terdiri dari berbagai macam sel yang dapat melindungi tubuh dari serangan bakteri, virus dan kuman lainnya. Sel-sel ini harus hidup berdampingan dalam keseimbangan tertentu agar kesehatan seseorang bisa dipertahankan dengan baik.

Tapi banyak faktor yang bisa mempengaruhi kemampuan sistem imun ini seperti kelebihan lemak tubuh. Jika hal ini terjadi, maka tubuh akan menciptakan jenis sel kekebalan yang dapat merugikan dan bukan melindungi tubuh.

Para ilmuwan telah mengetahui bahwa kelebihan lemak tubuh, khususnya lemak perut dapat memicu produksi dari sel imun 'pro-inflamasi' yang bersirkulasi dalam darah dan meningkatkan peradangan dalam tubuh.

Salah satu contoh peradangan kronis telah dikaitkan dengan penyakit arteri koroner dan masalah kesehatan lainnya. Selain itu sel imun yang menyebabkan radang dikenal dengan makrofag juga aktif dalam jaringan lemak.

Dalam studi ini peneliti mengamati orang-orang obesitas dengan diabetes tipe 2 dan pradiabetes yang melakukan diet terbatas antara 1.000-1.600 kalori per hari selama 24 minggu.

Partisipan yang menurunkan berat badannya menunjukkan adanya pengurangan 80 persen jumlah sel kekebalan pro inflamasi serta penurunan aktivasi dari makrofag pada jaringan lemak peserta.

"Masyarakat harus menyadari bahwa kelebihan lemak bisa mempengaruhi sistem kekebalan tubuhnya dan hal ini dapat mempengaruhi kelangsungan hidupnya," ujar Katherine Samaras, seorang professor dari Garvan Institute of Medical Research di Sydney, seperti dikutip dari LiveScience, Sabtu (24/4/2010).

Seseorang yang kehilangan berat badan sekitar 6 kilogram cukup untuk menurunkan tingkat sel pro-inflamasi. Hasil penelitian ini telah dipublikasikan dalam the Journal of Clinical Endocrinology Metabolism pada 7 April lalu.

Life is beautiful, let's rock and roll..