//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Secuil Memori  (Read 89832 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #90 on: 26 April 2013, 10:36:52 AM »
^ ^ ^ oo begitu... penasaran aja detilnya gimana.. Tapi katanya sih, kronologisnya juga belum diketahui..

iya penasaran juga...
cuma tau nya motor nya kawasaki n nabrak pohon palem sekitar jam 1 pagi.. mungkin ngantuk kecapean x ya..
kata berita sih, emang lagi kurang enak badan..

Offline sanjiva

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.091
  • Reputasi: 101
  • Gender: Male
Re: Secuil Memori
« Reply #91 on: 26 April 2013, 11:12:01 AM »
kecelakaan motor tunggal artinya tidak melibatkan orang lain cuma dia sendiri saja...

Menabrak pembatas jalan dan pohon palem di sekitar Pondok Indah.  Garpu depan motornya sampe patah kayaknya gw liat tadi.  Kecepatan berapa ya?

Sempat muncul dugaan gw jangan2 ga biasa bawa moge, tapi di tv barusan dikatakan bahwa pernah touring segala.  Trus kenapa bisa nabrak sendiri gitu ya?  Dugaan yg sopan sih katanya mungkin ngantuk, habis pulang dari cafe katanya kongkow bareng teman2nya.

Seandainya ditest darah mungkin dugaan di atas bisa dibuktikan benar apa engga.  :-?
Tapi mana berani polisi test begitu. 

Uje (Ustad Jefry al Bukhori), ustad yang tadinya preman n drug user, yang ganteng itu..
akhirnya "pergi" dalam usia 40 tahun..
«   Ignorance is bliss, but the truth will set you free   »

Offline robi_cherry_boy

  • Bukan Tamu
  • *
  • Posts: 10
  • Reputasi: 0
  • Gender: Female
  • Nesty Gunawan
Re: Secuil Memori
« Reply #92 on: 26 April 2013, 12:44:32 PM »
Sabbe Sankara Annica Aq turut berduka cita
Nesty Gunawan

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #93 on: 26 April 2013, 01:16:00 PM »
Menabrak pembatas jalan dan pohon palem di sekitar Pondok Indah.  Garpu depan motornya sampe patah kayaknya gw liat tadi.  Kecepatan berapa ya?

Sempat muncul dugaan gw jangan2 ga biasa bawa moge, tapi di tv barusan dikatakan bahwa pernah touring segala.  Trus kenapa bisa nabrak sendiri gitu ya?  Dugaan yg sopan sih katanya mungkin ngantuk, habis pulang dari cafe katanya kongkow bareng teman2nya.

Seandainya ditest darah mungkin dugaan di atas bisa dibuktikan benar apa engga.  :-?
Tapi mana berani polisi test begitu.

iya sih, begitu baca beritanya, langsung ngerasa aneh.. masa nabrak pohon bisa sefatal itu kalau bukan kecepatannya tinggi.. *walaupun saya ngga bisa nyetir*  ::)

kongkow?? tadi tau nya, dia pulang kerja (ceramah)..  ???

yah, whatever happened, cuma Uje alm. yang tahu deh..  :)
*ngebelain ya? hihi.. ngefans c karena dia termasuk contoh orang yg berubah dr buruk ke baik secara publik figur plus ganteng.. eehh....*  ;D

wew, di masjid Istiqlal n pemakaman KAret udah penuh sesak gitu.. wew..
semoga banyak karma baik yg dia bawa aja deh..

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #94 on: 26 April 2013, 02:05:42 PM »
diambil dari detikdotcom

Quote
Luka parah di bagian kiri wajah Ustad Jeffry Al Bukhori diduga sebagai penyebab meninggalnya mubalig kondang ini. Luka ini terjadi akibat benturan keras yang terjadi saat kecelakaan itu terjadi.

"Penyebab meninggalnya Uje akibat benturan di wajah sebelah kiri sehingga menyebabkan luka parah," kata Kasat Lantas Polres Jakarta Selatan AKBP Hindarsono di Mapolres Jakarta Selatan, Jl Wijaya II, Jumat (26/4/2013).

Hindarsono mengatakan, puing-puing kaca helm Uje masih ditemukan saat petugas ke lokasi kecelakaan. Namun helm yang dipakai Uje belum ditemukan.

"Untuk kondisi helm kita belum tahu karena dibawa Dani Santoso," katanya. Dani Santoso adalah pengendara motor yang berada di TKP saat kejadian.

Hindarsono mengatakan, Uje terlempar sekitar 3 meter dari motornya, sedangkan motor sport yang dikendarainya terlempar sekitar 30 meter. "Kemungkinan helmnya terlepas," katanya.

Hindarsono mengatakan, petugas belum melakukan pemeriksaan lengkap terhadap Dani karena masih dalam suasana duka. "Kita belum lakukan BAP karena masih dalam suasana duka," katanya.

Jenazah Uje disalatkan di Masjid Istiqlal usai Jumatan. Ribuan orang mengiringi pemakaman jenazah di TPU Karet Bivak.

hmmm...  :-?
kmana tuh helm nya??
bukannya di TKP atawa crime scene, barang bukti ngga boleh dipindahkan begitu aja ya?? *kalau lihat di film2 model CSI*

BAP ama duka apa hubungannya?? bukannya bagaimanapun itu tugas para petugas kepolisian yah untuk memeriksa, mengamankan dan membuat laporan TKP tanpa terpengaruh emosi?? sebagai bagian dari pekerjaan..

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori (Usaha Benar?)
« Reply #95 on: 26 April 2013, 02:53:14 PM »
kan dalam JMB8, terdapat Usaha Benar..
tentang cara cari uang yang benar..
salah satunya kan jangan menjual daging..

berarti kalau bekerja di Restoran Non Vegetarian termasuk tidak benar donk ya??  :(

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori (Film Little Buddha)
« Reply #96 on: 25 May 2013, 10:34:42 PM »
baru mau tidur, eh pindah channel, ada film Little Buddha di O Channel..  :|

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #97 on: 26 May 2013, 08:37:39 AM »
yang namanya pertama kali itu selalu menakutkan buat saya..
entah kenapa, sering membuat saya gugup, ketakutan, sampai sakit perut mengalami segala sesuatu untuk pertama kali..

seperti kemarin..
sudah dari bulan lalu, saya mendaftar visudhi, lalu akhirnya di bulan lalu itu untuk pertama kali saya pergi ke vihara karena ingin daftar..
awal ke vihara, saya takut sekali..
sendirian dan tidak tahu harus bagaimana, bertanya juga malu..
lalu hanya mengamati..
dan akhirnya memberanikan bertanya sedikit..
akhirnya malah senang karena waktu itu sampai dapat kesempatan bertanya ke Bhante..
dan setelah berlalu, saya bersyukur karena hari itu saya memberanikan diri datang dan bertanya..

kemarin saya merasa takut sekali untuk pergi pada hari Waisak..
karena itu pertama kali untuk saya..
saya tidak tahu kebaktian Waisak akan seperti apa..
akan seberbeda apa dengan kebaktian hari minggu..
sampai tadinya saya begitu takut untuk datang..
tapi saya berpikir, masa' saya datang hanya untuk visudhi saja..??
lagipula Waisak itu kan setahun sekali..
akhirnya saya memaksakan memberanikan diri walau gugup..
mungkin sendirian membuat saya lebih takut..

tapi saya lega karena akhirnya saya berani datang..
ada buku panduannya, dbantu dicarikan tempat duduk..
dan horeee, hari kemarin berlalu dengan baik..
ramai sekaliii..
saat meditasi menunggu detik-detik waisak, saya mencoba fokus pada nafas walau serringkali pikiran lain datang mengganggu.. tapi saya merasa seperti sendirian, orang-orang disekitar saya tidak merasa menyesakkan/ramai dalam keheningan meditasi.. ketakutan saya hilang sesaat..

dan akhirnya tiba saat daftar ulang visudhi..
saya tidak menyangka pesertanya sebanyak itu..
saya pun bingung, mesti di barisan mana, karena mendengar ada yg bertanya "ikut yang Tisarana atau Upasaka/Upasika?" karena barisannya beda..
nah lho, apa bedanya.....???
untung lah ada yang kurang begitu mengerti juga, jadi saya bisa bertanya tanpa terlihat terlalu bodoh..
jadi ya benar, saya ikut yang Upasaka/Upasika..
ya saya merasa takut, karena mungkin cuma saya yang "benar-benar baru", jadi takut dengan pemikiran orang lain seandainya mereka tahu..
tapi sekali lagi, semuanya berjalan lancar..

ada juga loh peserta visudhi yang bule (entah dari agama lain atau memang sudah Buddhis) dan yang dari Tiongkok (tidak mengerti bahasa Indonesia sama sekali)..

saat yang mengharukan buat saya mulai dari Waisak sampai visudhi..
beberapa kali mata saya melotot ke atas, supaya saya tidak menangis..  ::)
cengeng yah??
saya merasa tidak percaya saya mengalami ini semua.. it's unbelievable...
dan sedih karena tidak ada teman atau keluarga yang menemani seperti yang lain..
saat visudhi, saya juga merasa tidak percaya, saya akhirnya dapat kesempatan melakukannya..
dari sebelum acara mulai, saya sudah ingin menangis..

saat berjalan pulang pun, saya hampir menangis lagi..
teringat bahwa sudah cukup lama saya ingin melakukan semuanya ini.. 2008, 2010..
yang sepertinya entah kapan terlaksana..
eh ternyata akhirnya di 2013, semuanya itu pelan-pelan terlaksana..
dari mulai datang ke vihara, ketemu Bhante secara langsung, Waisak, visudhi..
ah, perasaan yang tidak terkira..  :'(

terima kasih untuk forum ini, yang bisa membuat saya mengenal lebih jauh Buddha dan akhirnya semua itu terlaksana dengan baik..  :)

ah, terima kasih juga untuk mama saya yang selalu mendengar dan mendukung apapun yang saya lakukan..
sore kemarin, sepulang dari vihara, saya bertemu mama dan menceritakan semuanya..
malamnya, tiba-tiba mama menelpon saya, cuma untuk mengucapkan selamat atas visudhi nya..
eh saya bingung.. tapi senang..
(bingung kok tadi sore, mama gak bilang apa-apa) hehe..

mungkin bagi sebagian orang, hal-hal ini tidak terlalu penting..
tapi untuk saya, sangat berarti..
memberi saya kekuatan lebih untuk benar-benar menjalani apa yang saya ingin jalani..
semoga ke depannya saya bisa menjalani dengan lebih baik semuanya..
« Last Edit: 26 May 2013, 08:46:14 AM by CintaViolet »

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #98 on: 28 May 2013, 01:37:13 AM »
terkadang saya ngga ngerti..
tapi kalau dilihat, apa yang terjadi pada saya kadang saling berhubungan..

saya pernah membaca di FB, kalimat mengenai "ketika kita bertemu seseorang yang tidak baik, kita akan terus berhubungan dengannya dan tidak bisa lepas sampai kita akhirnya merasa cukup untuk melepas"
kira-kira begitulah kalimatnya, udah lupa juga..
nah, saya rasa betul, karena saya merasa sempat mengalami itu..
mungkin ego saya terlalu tinggi, sehingga harus merasakan sakit sekali, baru bisa sadar dan lepas dari sebuah hubungan..

padahal sewaktu sudah bisa melepas orang itu, saya merasa lega karena tidak harus merasa sakit lagi karena orang itu.. tapi ada yg tertinggal.. saya menjadi sakit hati karena saya sadar bahwa selama bersamanya, saya cuma disakiti, sepertinya kebahagiaan bersamanya pun semu..

apa memang harus seperti itu..??

tapi kejadian lain yang akhirnya membahagiakan saya setelah itu membuat saya berpikir bahwa begitu saya berlalu dari satu moment, saya akan bertemu moment lain, yang sepertinya pas sekali pergantiannya...

apa memang begitu? atau karena kita masih melekat??



Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #99 on: 28 May 2013, 04:44:08 AM »
sudah seringkali saya dengar "kalau lagi senang jangan terlalu senang, jadi kalau senangnya hilang, gak terlalu sedih. kalau lagi sedih jangan terlalu sedih, karena nanti setelah sedih, akan datang senang."

tapi tetap saja saya tidak bisa melakukan itu.. tetap terlalu senang ataupun terlalu sedih..
sulit sekali untuk mengatur agak tidak "terlalu"..

apakah manusia yang ego kemelekatannya tinggi, adalah manusia bebal yang sulit berubah?? *no offense yah*

bagaimana cara untuk mengalahkan ego kemelekatan itu? dengan sila dan samadhi?

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #100 on: 28 May 2013, 04:49:08 AM »
saya sedang membaca thread Tanya ? Jawab untuk Pemula..
panjaaaang sekali dan begitu banyak bahasannya..

dan disitu banyak dijelaskan tentang dukkha, anatta, annica.. dari mulai bahasa yang intelek sampai bahasa sehari-hari agar mudah dipahami..

tapi tetap saja saya belum bisa memahaminya yang membuat saya mengerti secara mendalam.. malah suka puyeng sendiri..  :-[

sesusah itu ya?? jadi bisa butuh waktu lama, bahkan bisa jadi blm juga paham..

Offline sanjiva

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.091
  • Reputasi: 101
  • Gender: Male
Re: Secuil Memori
« Reply #101 on: 28 May 2013, 08:42:25 AM »
Spoiler: ShowHide
yang namanya pertama kali itu selalu menakutkan buat saya..
entah kenapa, sering membuat saya gugup, ketakutan, sampai sakit perut mengalami segala sesuatu untuk pertama kali..

seperti kemarin..
sudah dari bulan lalu, saya mendaftar visudhi, lalu akhirnya di bulan lalu itu untuk pertama kali saya pergi ke vihara karena ingin daftar..
awal ke vihara, saya takut sekali..
sendirian dan tidak tahu harus bagaimana, bertanya juga malu..
lalu hanya mengamati..
dan akhirnya memberanikan bertanya sedikit..
akhirnya malah senang karena waktu itu sampai dapat kesempatan bertanya ke Bhante..
dan setelah berlalu, saya bersyukur karena hari itu saya memberanikan diri datang dan bertanya..

kemarin saya merasa takut sekali untuk pergi pada hari Waisak..
karena itu pertama kali untuk saya..
saya tidak tahu kebaktian Waisak akan seperti apa..
akan seberbeda apa dengan kebaktian hari minggu..
sampai tadinya saya begitu takut untuk datang..
tapi saya berpikir, masa' saya datang hanya untuk visudhi saja..??
lagipula Waisak itu kan setahun sekali..
akhirnya saya memaksakan memberanikan diri walau gugup..
mungkin sendirian membuat saya lebih takut..

tapi saya lega karena akhirnya saya berani datang..
ada buku panduannya, dbantu dicarikan tempat duduk..
dan horeee, hari kemarin berlalu dengan baik..
ramai sekaliii..
saat meditasi menunggu detik-detik waisak, saya mencoba fokus pada nafas walau serringkali pikiran lain datang mengganggu.. tapi saya merasa seperti sendirian, orang-orang disekitar saya tidak merasa menyesakkan/ramai dalam keheningan meditasi.. ketakutan saya hilang sesaat..

dan akhirnya tiba saat daftar ulang visudhi..
saya tidak menyangka pesertanya sebanyak itu..
saya pun bingung, mesti di barisan mana, karena mendengar ada yg bertanya "ikut yang Tisarana atau Upasaka/Upasika?" karena barisannya beda..
nah lho, apa bedanya.....???
untung lah ada yang kurang begitu mengerti juga, jadi saya bisa bertanya tanpa terlihat terlalu bodoh..
jadi ya benar, saya ikut yang Upasaka/Upasika..
ya saya merasa takut, karena mungkin cuma saya yang "benar-benar baru", jadi takut dengan pemikiran orang lain seandainya mereka tahu..
tapi sekali lagi, semuanya berjalan lancar..

ada juga loh peserta visudhi yang bule (entah dari agama lain atau memang sudah Buddhis) dan yang dari Tiongkok (tidak mengerti bahasa Indonesia sama sekali)..

saat yang mengharukan buat saya mulai dari Waisak sampai visudhi..
beberapa kali mata saya melotot ke atas, supaya saya tidak menangis..  ::)
cengeng yah??
saya merasa tidak percaya saya mengalami ini semua.. it's unbelievable...
dan sedih karena tidak ada teman atau keluarga yang menemani seperti yang lain..
saat visudhi, saya juga merasa tidak percaya, saya akhirnya dapat kesempatan melakukannya..
dari sebelum acara mulai, saya sudah ingin menangis..

saat berjalan pulang pun, saya hampir menangis lagi..
teringat bahwa sudah cukup lama saya ingin melakukan semuanya ini.. 2008, 2010..
yang sepertinya entah kapan terlaksana..
eh ternyata akhirnya di 2013, semuanya itu pelan-pelan terlaksana..
dari mulai datang ke vihara, ketemu Bhante secara langsung, Waisak, visudhi..
ah, perasaan yang tidak terkira..  :'(

terima kasih untuk forum ini, yang bisa membuat saya mengenal lebih jauh Buddha dan akhirnya semua itu terlaksana dengan baik..  :)

ah, terima kasih juga untuk mama saya yang selalu mendengar dan mendukung apapun yang saya lakukan..
sore kemarin, sepulang dari vihara, saya bertemu mama dan menceritakan semuanya..
malamnya, tiba-tiba mama menelpon saya, cuma untuk mengucapkan selamat atas visudhi nya..
eh saya bingung.. tapi senang..
(bingung kok tadi sore, mama gak bilang apa-apa) hehe..

mungkin bagi sebagian orang, hal-hal ini tidak terlalu penting..
tapi untuk saya, sangat berarti..
memberi saya kekuatan lebih untuk benar-benar menjalani apa yang saya ingin jalani..
semoga ke depannya saya bisa menjalani dengan lebih baik semuanya..

Selamat atas visudhi Upasika yang telah anda jalani.  Secara formal anda sudah menjadi umat Buddha.  Semoga tercapai apa yang dicita2kan. 

Sadhu...  _/\_
«   Ignorance is bliss, but the truth will set you free   »

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #102 on: 28 May 2013, 09:40:33 AM »
Selamat atas visudhi Upasika yang telah anda jalani.  Secara formal anda sudah menjadi umat Buddha.  Semoga tercapai apa yang dicita2kan. 

Sadhu...  _/\_

thx u, kk sanjiv *ala2 india sebut namanya*

sadhu sadhu sadhu..  _/\_

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #103 on: 02 June 2013, 03:39:03 AM »
kenapa ya kalau lagi coba meditasi pakai anapanasati, kadang dunia gelap (kan merem) seperti terasa berputar-putar..??
kalau udah gitu, pasti jadi deg2an, trus buka mata deh..
atau kadang, pikiran datang seperti sedang mimpi, hadir tiba2 dan bikin gak sadar, padahal gak ketiduran loh..

belum masuk tahap apa-apa.. konsentrasi ke nafas masuk-keluar aja susah..
tiba2 ada lagu yg mendengung, kepikiran ini-itu sambil merhatiin nafas..  :'(

waktu itu pernah coba meditasi berbaring..
pertama coba yg miring baringnya, cuma tahan kira2 5 menit posisi itu.. hehe..
trus coba yg posisi berbaring telentang, dengan asumsi akan tahan lebih lama karena posisi gak terlalu sulit kan? (alias biasa dilakukan saat tidur)
eh ternyata lama-lama berasa kayak kesemutan tangan dan ujung jempol kaki..
yg pusing muter-muter juga kejadian.. langsung melek deh..
coba lagi meditasi baring, tau-tau mati lampu, rasanya kayak "sleb" gak bisa nafas.. (secara itu udah malem, jd begitu mati lampu berasa gelap gulita sunyi senyap tiba-tiba) gagal lagi, karena deg2an banget..

Offline CintaViolet

  • Sahabat Baik
  • ****
  • Posts: 536
  • Reputasi: 21
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Secuil Memori
« Reply #104 on: 02 June 2013, 04:13:34 AM »
mama saya suka mengeluh karena saya belum juga dapat pekerjaan..
yg waktu itu saya training, akhirnya tidak saya lanjutkan, karena saya lebih prefer kerjaan dengan otak daripada tenaga.. (bukan meremehkan, tapi emang fisik saya yang gak kuat)
udah hampir setengah tahun saya nganggur..

tapi dua malam lalu, setelah paginya saya ada interview, saya ketemu mama dan ngobrol..
tau2 mama bilang mungkin ya ini jalannya saya, kalo saya sudah dapat kerja dan sibuk, mungkin belum tentu ada waktu dan kesempatan belajar seperti sekarang..

dipikir lagi, eh iya juga yah.. prosesnya lambat emang tapi di masa nganggur ini, turun naik, sampai akhirnya pada yang sekarang ini.. kalau udah sibuk kerja belum tentu sempet menjelajah internet lama n browsing macam-macam..

paling tidak, mama juga jadi ngga begitu ngeluh lagi,  ;D
tapi tetep berdoa n ndukung saya.. (thx, mom, loph u)

dan saya kadang bertanya sendiri, sampai kapan ya saya akan dapat kerja lagi, kerjaan dan tempatnya seperti apa?
apa saya akan cocok dan bertahan lama..
atau apakah ada jalan lain yg mesti saya ambil..??
atau apakah nanti dapat pekerjaan, lalu keluar lagi belum setahun??

saya ngga ngerti..
saya cuma berharap bisa dapat pekerjaan yg baik dan saya bisa bertahan.. juga bisa berbuat baik ke sekitar..

oya, ada yg aneh juga..
terkadang apa yang saya harapkan jadi kenyataan secara tidak sengaja loh..
yah, entah kenapa.. mungkin banyak yg ngalamin ini dan bukan hal aneh..
tapi buat saya cukup aneh..

seperti: duluuu saya pernah ngancem seseorang.. tapi setelah berpisah dari orang itu, ancaman itu gak saya lakukan.. lalu bertemu dia lagi, lalu berpisah lagi.. tau2 saya melakukan sesuatu seperti di ancaman itu (padahal saya gak berniat melakukan itu karena faktor ancaman yg pernah saya katakan).. lagipula yg dilakukan itu, tidak membahayakan ataupun bersangkut paut dengan orang tersebut.. emang terpikir dari dalam hati saya untuk melakukannya..
(contoh: saya ngancem, "awas loh kalo ninggalin saya, saya bakal pindah dr jakarta selamanya", trus begitu dia ninggalin saya, saya gak pindah kota, lalu ketemu dia lagi, bersama dia lgi, ketika dia ninggalin saya lagi, tanpa saya ingat ancaman itu, saya pindah kota karena keinginan saya sendiri, dy tahu dan tanya apa saya pindah karena dia, saya baru teringat lagi ancaman saya itu, tapi saya emang pindah krn kemauan sendiri, udah gak lagi terpaut dengan ancaman itu sendiri)

trus yg ke 2, saya pernah berkata dalam hati, bahwa kalau nanti sudah visudhi, saya akan menjauhi seseorang yg mendekati saya, karena saya tidak mau melanggar sila 3, kecuali dia bisa bersikap benar-benar sebagai teman..
eh, tau2 kok ya sekitar seminggu sebelum visudhi, saya marah ke dia, trus dia gak kontak saya lagi, saya pun gak kontak dia lagi.. sampai kemarin, tiba2 saya ketemu dia tanpa sengaja dan kita bersikap seperti teman yg sudah lama gak ketemu, bicara biasa2 saja, seperti tidak pernah ada hubungan spesial diantara kita, setelah itu pun saling tidak menghubungi.. saya tidak mau sms dia karena saya tidak mau dia berpikir saya "butuh" dia..

ngga tau deh, saya juga ngga ngerti kenapa bisa seperti itu jalannya..
tapi so far, semuanya baik-baik saja buat saya..
mungkin masih ada yang mengganjal, amarah saya pada orang2 tersebut..
tapi saya berusaha untuk tidak terus marah dan benci..
saya yakin saya akan bisa melalui semuanya..
« Last Edit: 02 June 2013, 04:17:55 AM by CintaViolet »

 

anything