//honeypot demagogic

 Forum DhammaCitta. Forum Diskusi Buddhis Indonesia

Author Topic: Jurnal Chen Hui Ling  (Read 76665 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.553
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #30 on: 01 November 2011, 12:38:55 PM »
kalau
Quote
sedikit pelit ilmu juga (pada org lain)
dikehidupan akan datang, akan lebih punya banyak ilmu atau berkurang ?  ;D
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline hemayanti

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.477
  • Reputasi: 186
  • Gender: Female
  • Appamadena Sampadetha
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #31 on: 02 November 2011, 08:28:23 PM »
kalo dd chen nonton hitam putih yang kemaren malam, itu kayaknya bagus deh, cocok buat dd yang lagi terobsesi pengen kuliah di fakultas kedokteran.  ;D
kebetulan bintang tamunya Aming, jadi kalo nonton pasti g bisa nahan ketawa deh.  :))
btw, dd nonton g?
kalo g nonton baru saya ceritain, tapi kalo nonton coba dd yang ceritain.  ;D
"Sekarang, para bhikkhu, Aku mengatakan ini sebagai nasihat terakhir-Ku: kehancuran adalah sifat dari segala sesuatu yang terbentuk. Oleh karena itu, berjuanglah dengan penuh kesadaran."

Offline will_i_am

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.163
  • Reputasi: 155
  • Gender: Male
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #32 on: 02 November 2011, 09:17:28 PM »
kalo g nonton baru saya ceritain, tapi kalo nonton coba dd yang ceritain.  ;D
loh, ceritanya nuntut nih??  :)) :)) :))
hiduplah hanya pada hari ini, jangan mengkhawatirkan masa depan ataupun terpuruk dalam masa lalu.
berbahagialah akan apa yang anda miliki, jangan mengejar keinginan akan memiliki
_/\_

Offline hemayanti

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.477
  • Reputasi: 186
  • Gender: Female
  • Appamadena Sampadetha
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #33 on: 02 November 2011, 09:48:32 PM »
loh, ceritanya nuntut nih??  :)) :)) :))
hehhee..
iya kan kalo dd chen nonton, percuma juga kan saya ceritakan.  ;D
tapi dia yang mesti cerita disini, hehehe..  :))
soalnya ngena sama kasusnya dia nih.
"Sekarang, para bhikkhu, Aku mengatakan ini sebagai nasihat terakhir-Ku: kehancuran adalah sifat dari segala sesuatu yang terbentuk. Oleh karena itu, berjuanglah dengan penuh kesadaran."

Offline Chen Hui Ling

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.654
  • Reputasi: 65
  • Gender: Female
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #34 on: 03 November 2011, 12:04:24 AM »
Jgn pelit2 ilmunya cc...kan uda ga bersaing lg ma sapa2 hehe... kl di perusahaan asing mau jadi apanya cc? Jarang ada yg cm mau terima yg bs inggris aja lo, biasanya skill n komunikasi dilihat jg... jd perlu dipertimbangkan jg.....cc minatnya di bidang kedokteran ya ato hanya mengikuti ramalan aja? Kalo farmasi gmn?
hmm katanya sih waktu masuk kemaren biar gelarnya SPd tapi bisa kok kerja di asing.. cuman aku belom tau nih bagian yang bisa diambilnya apa pas kerja nantinya, hmm..kedokteran minat sendiri atau ngikut ramalan? aku sih ngikutinnya itu karena menurutku bagus kalo kita ambil keputusan sendiri, tapi lebih baik lagi kalo tanya di klenteng biar lebih mantap. sebelomnya aku juga ga ada pikiran mau kuliah apa,ga ngerti apa2 aku. :|
aku cuman berpikir aku harus bisa kerja besok dan harus sama sukses atau lebih sukses lagi dari salah satu sepupu yg kuanggap paling berhasil dari yg lae. Aku kesal aku selalu diketawain dari dulu, aku mau masuk dokter diketawain, ga masuk dokter trus masuk inggris juga diketawain. Apa ga jengkel coba kalo kamu lagi down, trus salah satu keluargamu bilang gini: eh,liat tuh coba, katanya mau masuk dokter, ternyata ujung2 nya yah cuman inggris doang. Atau dibilang emang inggris tu kerjanya apa?
aku kesal loh, bukan dendam..
Farmasi? hmm, mama ku bilang farmasi sekarang ga enak, dalam jangka waktu tertentu walau udah lulus masih ada tes2 gitu.. Bener ga DeNova? hehe CMIIW ;D

kalau dikehidupan akan datang, akan lebih punya banyak ilmu atau berkurang ?  ;D
masih ga ngerti >.<

kalo dd chen nonton hitam putih yang kemaren malam, itu kayaknya bagus deh, cocok buat dd yang lagi terobsesi pengen kuliah di fakultas kedokteran.  ;D
kebetulan bintang tamunya Aming, jadi kalo nonton pasti g bisa nahan ketawa deh.  :))
btw, dd nonton g?
kalo g nonton baru saya ceritain, tapi kalo nonton coba dd yang ceritain.  ;D
ga nonton cc, ceritain donggg... di kos jarang nonton tipi sih, belom tentu seminggu sekali nonton hihihi ;D
Don't trust too much, Don't hope too much, Don't love too much, because that too much can hurt you so much

Offline johan3000

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 11.553
  • Reputasi: 219
  • Gender: Male
  • Crispy Lotus Root
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #35 on: 03 November 2011, 09:32:38 AM »
Quote
Quote from: johan3000 on 01 November 2011, 12:38:55 PM
kalau dikehidupan akan datang, akan lebih punya banyak ilmu atau berkurang ? 

masih ga ngerti >.<

kalau kita berdana uang, maka kehidupan akan datan atau sekarang akan berbuah kemudahan dlm soal uang,
nah kalau kita berdana pengetahuan dan kepintaran pada org lain,... kehidupan akan datang apakah
   ilmunya akan bertambah atau berkurang ? maksudnya begitu.... ada yg bisa tolong jelasin ?
Nagasena : salah satu dari delapan penyebab matangnya kebijaksanaan dgn seringnya bertanya

Offline Chen Hui Ling

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.654
  • Reputasi: 65
  • Gender: Female
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #36 on: 03 November 2011, 11:44:51 AM »
kalau kita berdana uang, maka kehidupan akan datan atau sekarang akan berbuah kemudahan dlm soal uang,
nah kalau kita berdana pengetahuan dan kepintaran pada org lain,... kehidupan akan datang apakah
   ilmunya akan bertambah atau berkurang ? maksudnya begitu.... ada yg bisa tolong jelasin ?
oh.. IC IC.. jadi ga boleh pelit yah.. :|
Don't trust too much, Don't hope too much, Don't love too much, because that too much can hurt you so much

Offline Harpuia

  • Teman
  • **
  • Posts: 97
  • Reputasi: 9
  • Harpy
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #37 on: 03 November 2011, 01:28:56 PM »
jadi dokter ? sekarang banyak lho dokter2 yang bingung.. habis tamat, harus ada modal buat buka praktek sendiri..
kalau buka praktek sendiri juga belum tentu langsung laku.. kalau kerja sama orang lain ya jadi dokter jaga, bisa ikut shift.. bisa tidur di pagi kerja di malam.

jadi apoteker ? kalau tidak buka apotek sendiri, hanya jadi pengelolah apotek, gaji juga kecil, hanya mendapatkan untung dari R/ . Mau buka apotek sendiri juga butuh modal ratusan juta. wah susah..

jadi akuntan ? kalau baru tamat, ya kerja sama orang dulu.. kalau beruntung bisa jadi auditor, cuma ya diburu2 deadline jadinya capek juga.. wah enak juga..

jadi guru ? wah.. gak enak.. muridnya nakal.. bandel blablabla..

kesimpulan: ShowHide

pesan moral : semua kerjaan sama aja.. tidak ada yang enak..
solusi : pilihnya 1 dari yang tidak enak tersebut, dan berusahalah berdamai dan menganggap kerjaan itu enak

Offline DeNova

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 2.068
  • Reputasi: 106
  • Gender: Female
  • Semoga semua mahluk berbahagia
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #38 on: 03 November 2011, 11:27:18 PM »
To : Chen Hui Ling
Quote
Farmasi? hmm, mama ku bilang farmasi sekarang ga enak, dalam jangka waktu tertentu walau udah lulus masih ada tes2 gitu.. Bener ga DeNova? hehe CMIIW
=> sama aja dari dulu koq tiap 5 tahun sekali ada test lagi buat perpanjang ijin STRA (seperti ijin kerja gitu).... btw semua tergantung ma orngnya juga mau ambil profesi jadi apapun juga asalkan ditekuni pasti membuahkan sesuatu yang bermanfaat koq bagi masa depan kita....
Optimis aja sist.... aq malah kepikiran ambil jur inggris lho, agak gag pede ma kemampuan bahasa inggrisku sekarang.... ;D ;D ;D

To: Harpuia
Quote
jadi apoteker ? kalau tidak buka apotek sendiri, hanya jadi pengelolah apotek, gaji juga kecil, hanya mendapatkan untung dari R/ . Mau buka apotek sendiri juga butuh modal ratusan juta. wah susah..
=> belum tentu semua apoteker jadi pengelola apotek koq bisa juga kerja di pabrik, rumkit, PBF, perusahaan manmin, suplement atau buka toko bahan kimia... sebenarnya luas juga lapangan pekerjaannya....
Sayangnya sampai sekarang keberadaan apt di rumkit masih "warga kelas2" alias gag dianggap idup dan ada padahal fungsi kita disitu cukup essensial (sori malah jadi curhat colongan.... ;D ;D ;D)
 _/\_ _/\_ _/\_
Life is must learning,  trying and never giving up to all problem that come to our life.
If life give you one hundred reason to beat you down then find one thousand reason to revive again and again.

Offline hemayanti

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.477
  • Reputasi: 186
  • Gender: Female
  • Appamadena Sampadetha
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #39 on: 04 November 2011, 10:52:53 AM »
ga nonton cc, ceritain donggg... di kos jarang nonton tipi sih, belom tentu seminggu sekali nonton hihihi ;D
sebelum masuk ke ceritanya, saya mau berkomentar dulu.  ;D
setelah saya membaca komentar2 dd di atas, sepertinya, mau masuk kedokteran itu juga bukan karena keinginan yang benar2 ingin. dalam hal ini, tujuannya hanya karena kata orang dokter itu punya prospek masa depan yang lebih baik, misalnya mudah mendapatkan pekerjaan, penghasilannya banyak dan sebagainya.
terbukti dengan banyaknya pertimbangan2 terhadap bidang yang lain, misalnya farmasi susah, dan sebagainya.
selain itu juga karena harga diri, tidak ingin direndahkan oleh sepupu2nya yang lain.

menurut saya, (ini hanya sekedar masukan ya dd chen) :)
karena saya udah pernah mengalami dan melihat sendiri keadaannya seperti apa.
teman2 saya, banyak yang udah berenti kuliah, banyak juga yang masih aktif tapi ya begitulah, mengerjakan semuanya itu serasa selalu dalam tekanan.
saya pikir, ketika kita memutuskan ke depannya akan menjadi apa, kuliah ngambil jurusan apa misalnya, sebagai langkah awal untuk menggapai harapan / cita2 kita, pikirkanlah apa yang memang benar2 kita sukai. dalam hal ini, lihatlah ke dalam diri kita sendiri.
'jangan karena ikut2an, jangan karena gengsi, jangan karena orang lain, sama sekali jangan, bahkan jangan karena keinginan orang tua (ini yang kadang menjadi dilema juga).'
kuliah itu beda dengan sekolah, terlebih lagi dunia kerja pasti lebih kejam, makanya dalam hal ini butuh semangat, butuh rasa senang dalam menjalaninya. kalau kita senang, betapa pun susahnya pasti akan bisa terlewati, karena ada semangat dan keyakinan untuk melewati semua itu, untuk memperjuangkan semua itu.
jadi kalo menurut saya, mungkin akan lebih baik kalo dd chen melihat kembali, dd itu punya kemampuan dan kesukaan di bidang apa, terus dari sanalah dd berusaha untuk mengembangkan dan melatih itu semua sehingga bisa lebih baik lagi, lebih baik lagi, bisa berhasil dan g dianggap remeh lagi.
dalam memutuskan, lihatlah dengan jujur, jangan karena terpengaruh oleh orang lain, sekali lagi jangan karena gengsi. tanamkanlah pada diri dd sendiri rasa percaya diri, harus yakin, kalau saya bisa, harus yakin dengan pilihan yang dd ambil. terserah apa kata orang, tidak perlu dimasukkan dalam hati, apalagi sampe kepikiran terus.
di dunia ini, tidak ada orang yang bebas dari celaan, bahkan yang duduk diam pun masih dicela. saya suka pernah mengalami hal yang sama, direndahkan, dianggap enteng, katanya "perempuan mana bisa kerja yang begituan, apakah kamu punya kemampuan itu?", "loh, nanti kalau selesai mau jadi apa?"
yah... banyaklah orang2 yang sok jago dan selalu menganggap remeh orang lain, tapi masih tetap ada juga kok yang mendukung.  :)
tapi yah santai saja, jalan saja, dengan kepercayaan diri itu akan membuat orang2 tidak lagi merendahkan kita.
kalopun mereka memandang remeh kita ya itu bukan masalah, kita akan tetap yakin dengan apa yang kita jalani, itu hanya orang2 yang sirik sebenarnya, makanya mencoba untuk merendahkan orang lain, takut tersaingi.
serendah apapun pekerjaan kita, kalau kita menjalani dengan senang hati, kalau kita tekun, pasti akan berhasil.  :)
saya selalu yakin, keberhasilan itu ada dalam diri kita sendiri, bukan diluar, semua harus diusahakan dari dalam.
jadi.... dd chen g perlu khawatir lagi, kalo sekarang yang dd jalani itu kuliah inggris, yah yakinlah dengan itu, jalanilah itu dengan sepenuh hati, fokuss pada apa yang dd jalani.. bangkitkan rasa senang, rasa percaya diri. dan buktikan kalau dd bisa, teruslah berusaha.
setiap orang punya masa depannya masing2, tidak hanya dokter kok yang bisa berhasil.
dokter butuh apoteker juga kan, dan obat itu juga dibuat di pabrik, butuh mesin2, butuh tenaga ahli (mesin) untuk membuat mesinnya, butuh pekerja.
butuh arsitek untuk membangun rumah sakit, membangun pabrik, butuh tukang untuk bekerja.
yakinlah, kesuksesan itu ada dimana2, bukan hanya di satu bidang saja.
yang jelas, jalani dengan sungguh2, dengan keyakinan dan kepercayaan pada diri sendiri.  :)


setelah menulis sebegitu panjangnya, rasanya g penting lagi buat ceritain hitam putih.
hehhehe..
tapi yah udah janji, baiklah saya akan cerita.
sebenarnya pesan yang ingin disampaikan, yang saya tangkap yah itu seperti ini.
apapun kondisi kita sekarang, keberhasilah yang kita raih sekarang itu tidak selamanya sesuai dengan rencana kita.
kita tidak akan pernah tau dimana keberhasilan itu akan menghampiri kita.
contohnya seperti bintang tamu pada malam itu, maaf saya lupa nama lengkapnya, kalo g salah gina ya, itu yang berperan jadi Jeng Kelin.
dia kan kuliahnya kedok gigi, tapi sekarang malah sukses jadi artis.
"Sekarang, para bhikkhu, Aku mengatakan ini sebagai nasihat terakhir-Ku: kehancuran adalah sifat dari segala sesuatu yang terbentuk. Oleh karena itu, berjuanglah dengan penuh kesadaran."

Offline Chen Hui Ling

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.654
  • Reputasi: 65
  • Gender: Female
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #40 on: 04 November 2011, 07:07:44 PM »
jadi dokter ? sekarang banyak lho dokter2 yang bingung.. habis tamat, harus ada modal buat buka praktek sendiri..
kalau buka praktek sendiri juga belum tentu langsung laku.. kalau kerja sama orang lain ya jadi dokter jaga, bisa ikut shift.. bisa tidur di pagi kerja di malam.

jadi apoteker ? kalau tidak buka apotek sendiri, hanya jadi pengelolah apotek, gaji juga kecil, hanya mendapatkan untung dari R/ . Mau buka apotek sendiri juga butuh modal ratusan juta. wah susah..

jadi akuntan ? kalau baru tamat, ya kerja sama orang dulu.. kalau beruntung bisa jadi auditor, cuma ya diburu2 deadline jadinya capek juga.. wah enak juga..

jadi guru ? wah.. gak enak.. muridnya nakal.. bandel blablabla..

kesimpulan: ShowHide

pesan moral : semua kerjaan sama aja.. tidak ada yang enak..
solusi : pilihnya 1 dari yang tidak enak tersebut, dan berusahalah berdamai dan menganggap kerjaan itu enak

makasih buaT wejangannya yah _/\_
To : Chen Hui Ling=> sama aja dari dulu koq tiap 5 tahun sekali ada test lagi buat perpanjang ijin STRA (seperti ijin kerja gitu).... btw semua tergantung ma orngnya juga mau ambil profesi jadi apapun juga asalkan ditekuni pasti membuahkan sesuatu yang bermanfaat koq bagi masa depan kita....
Optimis aja sist.... aq malah kepikiran ambil jur inggris lho, agak gag pede ma kemampuan bahasa inggrisku sekarang.... ;D ;D ;D

To: Harpuia=> belum tentu semua apoteker jadi pengelola apotek koq bisa juga kerja di pabrik, rumkit, PBF, perusahaan manmin, suplement atau buka toko bahan kimia... sebenarnya luas juga lapangan pekerjaannya....
Sayangnya sampai sekarang keberadaan apt di rumkit masih "warga kelas2" alias gag dianggap idup dan ada padahal fungsi kita disitu cukup essensial (sori malah jadi curhat colongan.... ;D ;D ;D)
 _/\_ _/\_ _/\_
waw.. denova kerja di RS yah? kereeeeenn 8)
untuk jurusan inggris tuh emang pas sekolah rasanya gampang banget, pas daftar pun orang2 nya bagian penerimaan mahasiswa baru pada terpana liat nilaiku :-[ 8) tapi setelah masuk ternyata aku masih kalah jauh loh dibanding sama yg laen,mereka tuh expert2 pinter speaking lagi :)) rasanya pengen nangis waktu tes pertama cuman dapet 60an dan minder habis2an juga :'(
tapi mama hibur, gpp sekali2 dapet jelek, itulah yang dulu temen2 mu rasain kalo liat kamu mesti dapet nilai bagus tapi mereka enggak.. Yah, dengan begini jadi ngerasain kalo diatasnya langit masih ada langit, selalu ada yang lebih pintar dan berkembang daripada kita :whistle:

sebelum masuk ke ceritanya, saya mau berkomentar dulu.  ;D
setelah saya membaca komentar2 dd di atas, sepertinya, mau masuk kedokteran itu juga bukan karena keinginan yang benar2 ingin. dalam hal ini, tujuannya hanya karena kata orang dokter itu punya prospek masa depan yang lebih baik, misalnya mudah mendapatkan pekerjaan, penghasilannya banyak dan sebagainya.
terbukti dengan banyaknya pertimbangan2 terhadap bidang yang lain, misalnya farmasi susah, dan sebagainya.
selain itu juga karena harga diri, tidak ingin direndahkan oleh sepupu2nya yang lain.

menurut saya, (ini hanya sekedar masukan ya dd chen) :)
karena saya udah pernah mengalami dan melihat sendiri keadaannya seperti apa.
teman2 saya, banyak yang udah berenti kuliah, banyak juga yang masih aktif tapi ya begitulah, mengerjakan semuanya itu serasa selalu dalam tekanan.
saya pikir, ketika kita memutuskan ke depannya akan menjadi apa, kuliah ngambil jurusan apa misalnya, sebagai langkah awal untuk menggapai harapan / cita2 kita, pikirkanlah apa yang memang benar2 kita sukai. dalam hal ini, lihatlah ke dalam diri kita sendiri.
'jangan karena ikut2an, jangan karena gengsi, jangan karena orang lain, sama sekali jangan, bahkan jangan karena keinginan orang tua (ini yang kadang menjadi dilema juga).'
kuliah itu beda dengan sekolah, terlebih lagi dunia kerja pasti lebih kejam, makanya dalam hal ini butuh semangat, butuh rasa senang dalam menjalaninya. kalau kita senang, betapa pun susahnya pasti akan bisa terlewati, karena ada semangat dan keyakinan untuk melewati semua itu, untuk memperjuangkan semua itu.
jadi kalo menurut saya, mungkin akan lebih baik kalo dd chen melihat kembali, dd itu punya kemampuan dan kesukaan di bidang apa, terus dari sanalah dd berusaha untuk mengembangkan dan melatih itu semua sehingga bisa lebih baik lagi, lebih baik lagi, bisa berhasil dan g dianggap remeh lagi.
dalam memutuskan, lihatlah dengan jujur, jangan karena terpengaruh oleh orang lain, sekali lagi jangan karena gengsi. tanamkanlah pada diri dd sendiri rasa percaya diri, harus yakin, kalau saya bisa, harus yakin dengan pilihan yang dd ambil. terserah apa kata orang, tidak perlu dimasukkan dalam hati, apalagi sampe kepikiran terus.
di dunia ini, tidak ada orang yang bebas dari celaan, bahkan yang duduk diam pun masih dicela. saya suka pernah mengalami hal yang sama, direndahkan, dianggap enteng, katanya "perempuan mana bisa kerja yang begituan, apakah kamu punya kemampuan itu?", "loh, nanti kalau selesai mau jadi apa?"
yah... banyaklah orang2 yang sok jago dan selalu menganggap remeh orang lain, tapi masih tetap ada juga kok yang mendukung.  :)
tapi yah santai saja, jalan saja, dengan kepercayaan diri itu akan membuat orang2 tidak lagi merendahkan kita.
kalopun mereka memandang remeh kita ya itu bukan masalah, kita akan tetap yakin dengan apa yang kita jalani, itu hanya orang2 yang sirik sebenarnya, makanya mencoba untuk merendahkan orang lain, takut tersaingi.
serendah apapun pekerjaan kita, kalau kita menjalani dengan senang hati, kalau kita tekun, pasti akan berhasil.  :)
saya selalu yakin, keberhasilan itu ada dalam diri kita sendiri, bukan diluar, semua harus diusahakan dari dalam.
jadi.... dd chen g perlu khawatir lagi, kalo sekarang yang dd jalani itu kuliah inggris, yah yakinlah dengan itu, jalanilah itu dengan sepenuh hati, fokuss pada apa yang dd jalani.. bangkitkan rasa senang, rasa percaya diri. dan buktikan kalau dd bisa, teruslah berusaha.
setiap orang punya masa depannya masing2, tidak hanya dokter kok yang bisa berhasil.
dokter butuh apoteker juga kan, dan obat itu juga dibuat di pabrik, butuh mesin2, butuh tenaga ahli (mesin) untuk membuat mesinnya, butuh pekerja.
butuh arsitek untuk membangun rumah sakit, membangun pabrik, butuh tukang untuk bekerja.
yakinlah, kesuksesan itu ada dimana2, bukan hanya di satu bidang saja.
yang jelas, jalani dengan sungguh2, dengan keyakinan dan kepercayaan pada diri sendiri.  :)


setelah menulis sebegitu panjangnya, rasanya g penting lagi buat ceritain hitam putih.
hehhehe..
tapi yah udah janji, baiklah saya akan cerita.
sebenarnya pesan yang ingin disampaikan, yang saya tangkap yah itu seperti ini.
apapun kondisi kita sekarang, keberhasilah yang kita raih sekarang itu tidak selamanya sesuai dengan rencana kita.
kita tidak akan pernah tau dimana keberhasilan itu akan menghampiri kita.
contohnya seperti bintang tamu pada malam itu, maaf saya lupa nama lengkapnya, kalo g salah gina ya, itu yang berperan jadi Jeng Kelin.
dia kan kuliahnya kedok gigi, tapi sekarang malah sukses jadi artis.
iya sih cc hema, sekarang juga kepengenan jadi dokternya mulai goyah, apa mungkin karena dari pertama itu bukan dari hati yg terdalam yah? ::)
kalo ditanya kesukaan,aku ga tau apa kesukaan ku, ga tau aku paling bisa apa..  :'(
semoga setelah lulus kuliah saya sukses [-o<
Don't trust too much, Don't hope too much, Don't love too much, because that too much can hurt you so much

Offline will_i_am

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 5.163
  • Reputasi: 155
  • Gender: Male
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #41 on: 04 November 2011, 09:35:18 PM »
iya sih cc hema, sekarang juga kepengenan jadi dokternya mulai goyah, apa mungkin karena dari pertama itu bukan dari hati yg terdalam yah? ::)
kalo ditanya kesukaan,aku ga tau apa kesukaan ku, ga tau aku paling bisa apa..  :'(
semoga setelah lulus kuliah saya sukses [-o<
jangan berharap yang muluk2 sis...
tidak usah berpikir "saya mau jadi ini, atau itu"...
tidak banyak orang yang keinginannya sejalan dengan kenyataan...
lebih baik, biarkan saja ia berjalan dengan sendirinya, tidak usah dikhawatirkan..
toh, kalau memang karma kita mendukung, maka suatu saat kita juga bakalan berhasil...
lakukanlah apa yang terbaik yang anda bisa...
hiduplah hanya pada hari ini, jangan mengkhawatirkan masa depan ataupun terpuruk dalam masa lalu..

 _/\_
hiduplah hanya pada hari ini, jangan mengkhawatirkan masa depan ataupun terpuruk dalam masa lalu.
berbahagialah akan apa yang anda miliki, jangan mengejar keinginan akan memiliki
_/\_

Offline hemayanti

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 4.477
  • Reputasi: 186
  • Gender: Female
  • Appamadena Sampadetha
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #42 on: 04 November 2011, 10:44:55 PM »
Quote
iya sih cc hema, sekarang juga kepengenan jadi dokternya mulai goyah, apa mungkin karena dari pertama itu bukan dari hati yg terdalam yah? ::)
kalo ditanya kesukaan,aku ga tau apa kesukaan ku, ga tau aku paling bisa apa..  :'(
semoga setelah lulus kuliah saya sukses [-o<

iya bisa jadi dede chen.  :)
seiring berjalannya waktu dd pasti akan tau, betapa dalam cintanya padamu.   :))
"Sekarang, para bhikkhu, Aku mengatakan ini sebagai nasihat terakhir-Ku: kehancuran adalah sifat dari segala sesuatu yang terbentuk. Oleh karena itu, berjuanglah dengan penuh kesadaran."

Offline Chen Hui Ling

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.654
  • Reputasi: 65
  • Gender: Female
Re: Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #43 on: 05 November 2011, 06:11:00 AM »
jangan berharap yang muluk2 sis...
tidak usah berpikir "saya mau jadi ini, atau itu"...
tidak banyak orang yang keinginannya sejalan dengan kenyataan...
lebih baik, biarkan saja ia berjalan dengan sendirinya, tidak usah dikhawatirkan..
toh, kalau memang karma kita mendukung, maka suatu saat kita juga bakalan berhasil...
lakukanlah apa yang terbaik yang anda bisa...
hiduplah hanya pada hari ini, jangan mengkhawatirkan masa depan ataupun terpuruk dalam masa lalu..

 _/\_
makasih nasehatnya dd wili _/\_

iya bisa jadi dede chen.  :)
seiring berjalannya waktu dd pasti akan tau, betapa dalam cintanya padamu.   :))
iyah cc hema, sekarang aku mulai bisa menerima keadaan bahwa dirimu sungguh mencintaiku :))
Don't trust too much, Don't hope too much, Don't love too much, because that too much can hurt you so much

Offline Chen Hui Ling

  • KalyanaMitta
  • *****
  • Posts: 1.654
  • Reputasi: 65
  • Gender: Female
Jurnal Chen Hui Ling
« Reply #44 on: 05 November 2011, 06:28:16 AM »
Dear Jurnal,

Pas ambil baju yang udah dicuciin mbak kos, dia bilangin kayaknya ada rok ku yang dari bulan kemaren belom kuambil.
Huaaaaa.. jadi keinget cerita mengerikan gara2 pake rok itu :-SS
Waktu itu kan baju ku di kos udah tinggal warna item semua, nah celana jeansku juga tinggal warna item juga.
Masa mau pake baju-celana item2, kan kayak biokong gitu menurutku.
Lah,aku pikir.. Inilah saat yang tepat pake rok ^-^ jadi aku pake lah rok itu ke kampus.
Sampe sana,ga tau kenapa pada liat aku pake rok bilang "cieeeee martina pake rokkkkkkk.." :|
padahal kalo cewe2 laen pada pake rok ga dikomen apa2 lohhhhh :(
Nah selama kelas itu brlangsung, kan ada temen sekelasku yang kek cowok gitu, ngerokok juga, dan gosipnya dia lesbi!
Dia tuh liatin aku terus sama berkali2 bilang "ihhhhhh...martina lucu yahhhhhhhh"
Lucu darimana coba pikirku :| abis kelas udah selesai kan mau balik ke kos.. Pas turun dari tangga kampus dia tau2 rangkul dari belakang gitu sambil bilang "hai martina, kok kamu lucu sih"
JDEEEEERRRRR... Padahal sebelomnya ngomong sama aku aja ga penah, tau2 gitu dia :-SS :-SS
gara2 rok tuh, pasti gara2 rok :'(
dan sampe sekarang aku ga mau lagi ke kampus pake rok,mending pake item2 aja :| ::) :))
Don't trust too much, Don't hope too much, Don't love too much, because that too much can hurt you so much

 

anything